contoh soal ukdi new

of 103 /103
SOAL UKDI 1. Seorang laki-laki berusia 26 tahun dibawa oleh polisi ke UGD RS setelah mengalami kecelakaan lalu lintas. Pada pemeriksaan fisik didapatkan keadaan umum gelisah, kesadaran somnolen, tekanan darah 60 mmHg dengan palpasi, denyut nadi 136 x/menit teraba lemah, frekuensi napas 30 x/menit, konjungtiva anemis, akral dingin. Pada pemeriksaan abdomen didapatkan jejas pada region kuadran kanan atas, pekak hepar menghilang, nyeri tekan pada seluruh regio abdomen. Pada pemeriksaan laboratorium didapatkan Hb 6 g %.Tim dokter segera melakukan tindakan resusitasi dan dilanjutkan tindakan bedah. Apakah prinsip moral yang mendasari tindakan tim dokter? a. Justice b. Fidelity c. Autonomy d. Beneficence e. Nonmaleficence 2. Seorang laki-laki berusia 34 tahun datang ke dokter praktik umum dengan keluhan mual dan muntah sejak 1 hari yang lalu. Keluhan disertai dengan nyeri tajam pada ulu hati, terasa panas dan perih. Pasien merasa bahwa keluhan tersebut disebabkan oleh keracunan obat yang telah diberikan oleh dokter sebelumnya. Pasien berobat karena bengkak dan nyeri sendi kemudian diberi obat piroxicam 20 mg 2 x 1 tablet, asam mefenamat 500 mg 3 x 1 tablet dan dexametason 0,75 mg 3 x I tablet. Dokter memberikan penjelasan tentang indikasi dan efek samping obat. Apakah prinsip moral yang mendasari tindakan dokter? a. Justice b. Fidelity c. Autonomy d. Beneficence e. Nonmaleficence 3. Seorang perempuan berusia 34 tahun datang ke UGD RS dengan keluhan nyeri punggung bagian bawah disertai kesulitan berjalan sejak 2 minggu yang lalu. Pada pemeriksaan neurologik didapatkan kekuatan motorik ekstremitas inferior dekstra dan sinistra 3, didapatkan tanda Lasegue dan tanda Bragard. Pada pemeriksaan penunjang didapatkan fraktur kompresi vertebra lumbal IV dan V. Tindakan konservatif tidak berhasil sehingga dokter menyarankan tindakan bedah untuk mencegah kecacatan, tetapi pasien menolak dengan

Author: pahlawane2334

Post on 26-Sep-2015

175 views

Category:

Documents


18 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

contoh soal-soal ukdi terbaru

TRANSCRIPT

SOAL UKDI

SOAL UKDI1. Seorang laki-laki berusia 26 tahun dibawa oleh polisi ke UGD RS setelah mengalami kecelakaan lalu lintas. Pada pemeriksaan fisik didapatkan keadaan umum gelisah, kesadaran somnolen, tekanan darah 60 mmHg dengan palpasi, denyut nadi 136 x/menit teraba lemah, frekuensi napas 30 x/menit, konjungtiva anemis, akral dingin. Pada pemeriksaan abdomen didapatkan jejas pada region kuadran kanan atas, pekak hepar menghilang, nyeri tekan pada seluruh regio abdomen. Pada pemeriksaan laboratorium didapatkan Hb 6 g%.Tim dokter segera melakukan tindakan resusitasi dan dilanjutkan tindakan bedah. Apakah prinsip moral yang mendasari tindakan tim dokter?a. Justice

b. Fidelity

c. Autonomy

d. Beneficence

e. Nonmaleficence

2. Seorang laki-laki berusia 34 tahun datang ke dokter praktik umum dengan keluhan mual dan muntah sejak 1 hari yang lalu. Keluhan disertai dengan nyeri tajam pada ulu hati, terasa panas dan perih. Pasien merasa bahwa keluhan tersebut disebabkan oleh keracunan obat yang telah diberikan oleh dokter sebelumnya. Pasien berobat karena bengkak dan nyeri sendi kemudian diberi obat piroxicam 20 mg 2 x 1 tablet, asam mefenamat 500 mg 3 x 1 tablet dan dexametason 0,75 mg 3 x I tablet. Dokter memberikan penjelasan tentang indikasi dan efek samping obat. Apakah prinsip moral yang mendasari tindakan dokter?

a. Justice

b. Fidelity

c. Autonomy

d. Beneficence

e. Nonmaleficence

3. Seorang perempuan berusia 34 tahun datang ke UGD RS dengan keluhan nyeri punggung bagian bawah disertai kesulitan berjalan sejak 2 minggu yang lalu. Pada pemeriksaan neurologik didapatkan kekuatan motorik ekstremitas inferior dekstra dan sinistra 3, didapatkan tanda Lasegue dan tanda Bragard. Pada pemeriksaan penunjang didapatkan fraktur kompresi vertebra lumbal IV dan V. Tindakan konservatif tidak berhasil sehingga dokter menyarankan tindakan bedah untuk mencegah kecacatan, tetapi pasien menolak dengan alasan takut. Apakah prinsip moral yang mendasari sikap pasien tersebut?

a. Justice

b. Fidelity

c. Autonomy

d. Beneficence

e. Nonmaleficence

4. Seorang laki-laki berusia 35 tahun datang ke puskesmas dengan keluhan mata kanannya merah sejak 5 hari yang lalu. Keluhan disertai dengan mata berair dan penglihatan kabur. Pada pemeriksaan mata kanan didapatkan visus 6/40, didapatkan injeksi silier, infiltrate kornea bentuk punctata, tes fluoresin positif, dan sensibilitas kornea menurun. Apakah etiologi yang paling mungkin?

a. Bakterib. Virusc. Jamurd. Parasite. Alergi 5. Seorang laki-laki berusia 35 tahun datang ke puskesmas dengan keluhan mata

kanannya merah sejak 5 hari yang lalu. Keluhan disertai dengan mata berair dan

penglihatan kabur. Pada pemeriksaan mata kanan didapatkan visus 6/40, didapatkan

injeksi silier, infiltrate kornea bentuk punctata, tes fluoresin positif, dan sensibilitas

kornea menurun.

Jika dilakukan pemeriksaan dengan keratoskop plasido, gambaran apakah yang

ditemukan?

A. Bergelombang

B. Bergerigi

C. Konsentris

D. Terputus

E. Kabur

6. Seorang laki-laki berusia 36 tahun datang ke Puskesmas dengan kedua mata sering

berair. Keluhan disertai dengan mata pegal dan penglihatan kabur untuk melihat jauh.

Pada pemeriksaan fisik mata didapatkan segmen anterior tenang. Hasil pemeriksaan

visus didapatkan hasil sebagai berikut :

VOD 6/15 dengan koreksi S +0,75 menjadi 6/6

VOS 6/10 dengan koreksi S +0,50 menjadi 6/6

Apakah diagnosis yang paling mungkin?

A. Hipermetropia

B. Anisometropia

C. Astigmatisma

D. Presbiopia

E. Miopia

7. Seorang laki-laki berusia 56 tahun datang ke Puskesmas dengan kedua mata sering

berair. Keluhan disertai dengan mata berair dan penglihatan kabur baik untuk melihat

jauh maupun dekat. Pada pemeriksaan fisik mata didapatkan segmen anterior tenang.

Hasil pemeriksaan visus didapatkan hasil sebagai berikut :

VOD 6/15 dengan koreksi S +0,75 menjadi 6/6

VOS 6/10 dengan koreksi S +0,50 menjadi 6/6

Apakah diagnosis yang paling mungkin?

A. Astenopia anisometropia

B. Astenopia konvergensia

C. Astenopia akomodativa

D. Astenopia aniseikonia

E. Astenopia presbiopia

8. Seorang laki-laki berusia 56 tahun datang ke Puskesmas dengan kedua mata sering

berair. Keluhan disertai dengan mata berair dan penglihatan kabur baik untuk melihat

jauh maupun dekat. Pada pemeriksaan fisik mata didapatkan segmen anterior tenang.

Hasil pemeriksaan visus didapatkan hasil sebagai berikut :

VOD 6/15 dengan koreksi S +0,75 menjadi 6/6

VOS 6/10 dengan koreksi S +0,50 menjadi 6/6

Apakah komplikasi yang paling sering terjadi?

A. Ablasio retina

B. Mikroftalmia

C. Eksoftalmus

D. Glaukoma

E. Katarak

9. Seorang petugas pengelola cold chain mendapati suhu lemari es penyimpanan vaksin

hepatitis B mencapai -5o C pada saat pengecekan pagi. Pada pengecekan sore hari

sebelumnya suhu lemari es masih dalam kisaran normal.

Apakah tindakan yang harus dilakukan oleh petugas cold chain tersebut?

A. Menyatakan vaksin tersebut rusak

B. Mengembalikan suhu lemari es ke kisaran normal

C. Membuang vaksin

D. Mengembalikkan vaksin ke Dinas Kesehatan Kabupaten

E. Melakukan uji kocok vaksin

10. Dokter keluarga dibayar oleh PT. Askes dalam jumlah uang yang tetap sesuai dengan

jumlah peserta asuransi yang ditanggung, terlepas dari berapapun jumlah pelayanan

yang diberikan.

Apakah metode pembayaran pelayanan kesehatan tersebut?

A. Diagnosis related group

B. Fee for service

C. Kapitasi

D. Per diem

E. Gaji

11. RS B adalah penyedia layanan kesehatan tingkat II untuk peserta ASKES. Untuk tahun

anggaran 2011 ASKES akan membayar RS B dengan metode per diem. Data RS B

menunjukkan bahwa pada tahun 2010 terdapat total 120.000 hari perawatan. Biaya

yang dihabiskan untuk perawatan selama tahun 2010 adalah Rp. 48 milyar.

Bila diasumsikan terdapat kenaikan jumlah pasien sebesar 10 % pada tahun 2011, dan

inflasi sebesar 10 %, berapakah biaya per diem yang harus dibayar oleh ASKES ke RS

B pada tahun 2011?

A. Rp. 410.000

B. Rp. 420.000

C. Rp. 430.000

D. Rp. 440.000

E. Rp. 450.000

12. Survei Kesehatan Rumah Tangga yang dilakukan oleh DEPKES RI mengambil

subjek penelitian seluruh penduduk Indonesia. Sampel diambil dari 20 provinsi yang

dianggap mewakili seluruh penduduk Indonesia. Dari masing-masing provinsi diambil

sampel 30 % dari jumlah kabupaten dan kota yang ada. Dari tiap-tiap kabupaten ini

maka diambil sampel 50 % dari jumlah kecamatan yang ada.

Apakah teknik pengambilan sampel yang paling sesuai dengan kasus diatas?

A. Simple random sampling

B. Stratified random sampling

C. Multi-stages random sampling

D. Cluster random sampling

E. Systematic random sampling

13. Sebuah penelitian ingin meneliti efektivitas pemberian alfa-interferon bagi pasien

dengan hepatitis B kronik. Untuk itu peneliti memberikan intervensi bagi pasien

hepatitis B kronik yang dirawat di sebuah RSUD periode Januari 2007 Desember

2007. Pasien yang bersedia mengikuti penelitian dibagi menjadi dua kelompok secara

acak. Satu kelompok diberikan alfa interferon dan kelompok yang lain diberikan

lamivudin sebagai perlakukan standar. Outcome yang dilihat adalah konversi HBsAg

menjadi negatif setelah 6 bulan. Subjek dengan gangguan fungsi ginjal, dan gangguan

fungsi sumsum tulang menggugurkan keikutsertaannya dalam penelitian. Sampai

dengan berakhirnya penelitian, 48 orang mendapatkan perlakuan dengan interferon, 42

orang mendapatkan lamivudin. Dari 48 orang yang mendapatkan interferon, 40 orang

bertahan sampai akhir penelitian, 8 orang meninggal atau loss to follow-up, sedangkan

dari kelompok lamivudin semua subjek bertahan sampai penelitian selesai.

Apakah kriteria eksklusi pada penelitian tersebut?

A. Pasien dengan hepatitis B kronik

B. Pasien di RSUD periode Januari 2007 Desember 2007

C. Pasien yang meninggal atau loss to follow-up

D. Pasien dengan gangguan fungsi ginjal

E. Pasien yang mendapatkan lamivudin

14. Sebuah studi intervensional menguji apakah latihan fisik secara serial akan

memperbaiki fungsi respirasi pada pasien dengan PPOK. 60 pasien PPOK telah setuju

untuk berpartisipasi pada studi ini. Forced expiratory volume (FEV) dalam ml/menit

akan dibandingkan sebelum dan sesudah latihan fisik untuk menunjukkan fungsi

respirasi. Data diasumsikan terdistribusi normal.

Apakah jenis uji statistik yang paling sesuai untuk menjawab pertanyaan penelitian

diatas?

A. Uji Kai Kuadrat

B. Uji T independen

C. Uji T berpasangan

D. Uji Korelasi Pearson

E. Uji ANOVA satu arah

15. Masih terdapat banyak kontroversi mengenai peningkatan risiko kejadian tumor otak

dengan penggunaan telepon seluler. Sebuah studi observasional dilakukan untuk

menambah bukti berkaitan dengan hal ini. 30 pasien dengan glioblastoma multiformis

diikutkan dalam sebuah studi, dan 30 subjek sehat yang sepadan dalam jenis kelamin

dan usia direkrut sebagai kelompok pembanding. Kedua kelompok diwawancara

mengenai riwayat penggunaan telepon seluler di masa lalu. Penggunaan telepon seluler

ini kemudian dibandingkan pada dua kelompok untuk mengukur risiko terjadinya

tumor otak.

Apakah metode pengukuran risiko yang paling sesuai untuk jenis studi diatas ?

A. Rasio odd

B. Risiko relatif

C. Rasio prevalensi

D. Koefisien kontingensi

E. Population attributable risk

16. Sebuah studi belah lintang berbasis populasi berusaha mengidentifikasi faktro risiko

hipertensi di sebuah Kabupaten. Seteleh pengumpulan dan analisis data terdapat tiga

faktor risiko mayor yang secara bermakna berisiko meningkatkan kejadian hipertensi

yaitu obesitas, merokok, dan aktifitas fisik. Studi ini berusaha untuk menentukan faktor

risiko manakah yang merupakan prediktor yang paling bermakna. Hipertensi diukur

dalam skala nominal dikotom.

Analisis multivariat apakah yang paling sesuai untuk menyelesaikan permasalahan

penelitan diatas ?

A. Regresi logistik

B. Regresi linear

C. Log-linear

D. Regresi Cox

E. Uji Korelasi Kanonikal

17. Sebuah uji klinik membandingkan efek obat penurun lemak baru bernama lipicide

dengan obat standar simvastatin. 84 partisipan dengan dislipidemia berpartisipasi dalam

studi ini, dan dikelompokkan secara acak pada dua kelompok perlakukan. Setelah 12

minggu perlakuan, kolesterol total (mg/dl) diukur pada dua kelompok tersebut. Setelah

pengolahan data dilakukan, uji normalitas data dengan uji kolmogorov-smirnov

menunjukkan nilai p = 0,45.

Apakah metode analisis data yang paling tepat untuk penelitian tersebut?

A. Uji Kruskal-Wallis

B. Uji T Independen

C. Uji T berpasangan

D. Uji Mann-Whitney

E. Uji Wilcoxon

18. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa Indeks Massa Tubuh (kg/m2) berhubungan

berbanding terbalik dengan kapasitas vital paru (ml). Untuk itu akan dilakukan analisis

lebih lanjut untuk mengetahui seberapa besar kenaikan IMT akan menurunkan

kapasitas vital paru.

Analisis apakah yang paling sesuai untuk mencapai tujuan peneitian diatas?

A. Korelasi pearson

B. Korelasi spearman

C. Regresi linear

D. Regresi logistik

E. Korelasi parsial

19. Seorang perempuan berusia 25 tahun datang ke puskesmas dengan keluhan gatal pada

daerah selangkangan sejak 2 minggu yang lalu. Gatal semakin lama semakin luas

sampai ke bawah perut. Gatal akan semakin hebat setelah beraktivitas dan berkeringat.

Pemeriksaan fisik menunjukkan lesi kulit berbatas tegas dengan peradangan daerah

inguinal dekstra dan sinistra, tampak makula eritematosa, hiperpigmentasi, skuama dan

papul-papul, dengan sifat lesi lebih aktif di bagian tepi.

Apakah diagnosis yang paling tepat?

A. Eritrasma

B. Tinea kruris

C. Ptiriasis rosea

D. Kandidasis kutaneus

E. Dermatitis kontak alergika

20. Seorang laki-laki berusia 44 tahun dibawa keluarganya ke IGD RS karena mengalami

penurunan kesadaran sejak 4 jam yang lalu. Sejak 2 hari yang lalu badan demam dan

mengeluh batuk berdahak. Dari pemeriksaan fisik keadaan umum lemah tidak sadar,

tekanan darah 120/80 mmHg, denyut nadi 120 x/menit, frekuensi napas 32 x/menit

dalam, temperatur 38,2C, kulit kering, tercium bau buah segar. Pemeriksaan gula

darah sewaktu 520 mg/dL. Tindakan apakah yang pertama kali dilakukan?

A. Injeksi insulin intravena

B. Rehidrasi cairan intravena

C. Pemberian natrium bikarbonat

D. Injeksi antibiotika spektrum luas

E. Injeksi antipiretik intramuskular

21. Seorang perempuan berusia 30 tahun dikirim oleh bidan ke IGD RS dengan diagnosis

G1P0A0 hamil aterm dengan kala I. Perut terasa kencang sejak 12 jam yang lalu, air

ketuban keluar sejak 2 jam yang lalu. Pemeriksaan fisik menunjukkan tekanan darah

120/80 mmHg denyut nadi 96 x/menit frekuensi napas 24 x/menit tinggi badan 150 cm

dan berat badan 62 kg. TFU 30 cm, letak kepala puki, DJJ 12-11-12, his terjadi setiap 5

menit durasi 15 detik. VT pembukaan 7 cm, kulit ketuban tidak ada, kepala turun

Hodge 2+ UUK kiri lintang. Ukuran panggul dalam dalam batas normal. Apakah

diagnosis yang paling tepat?

A. G1PoAo hamil aterm dengan Inpartu kala I primi tua

B. G1PoAo hamil aterm dengan Inpartu kala I partus lama

C. G1PoAo hamil aterm dengan Inpartu kala I ketuban pecah dini

D. G1PoAo hamil aterm dengan Inpartu kala I inersia uteri

E. G1PoAo hamil aterm dengan Inpartu kala I primi para

22. Seorang perempuan berusia 42 tahun dibawa ke IGD RS dengan keluhan nyeri pada

perut kanan atas sejak 1 jam yang lalu. Nyeri hilang dan timbul, terasa tajam tidak

tertahan hingga badan lemas dan mengeluarkan keringat dingin. Pasien juga mengeluh

mual dan muntah. Rasa nyeri muncul 1 jam setelah makan ayam goreng. Diagnosis

apakah yang paling tepat?

A. Ulkus ventrikuli

B. Ulkus duodeni

C. Kolelitiasis

D. Pankreatitis

E. Hepatitis akuta

23. Seorang laki-laki berusia 25 tahun datang ke Puskesmas dengan keluhan bengkak sejak

1 bulan yang lalu. Awalnya bengkak terjadi di kelopak mata kemudian menyebar ke

kaki, tangan, hingga seluruh tubuh. Nafas terasa sesak dan buang air kecil berkurang.

Diuretik apakah yang menjadi pilihan utama?

A. Thiazid

B. Manitol

C. Isosorbid

D. Furosemid

E. Asetazolamid24. Seorang laki-laki berusia 5 tahun dibawa ibunya ke Puskesmas dengan keluhan timbul

koreng di sekitar hidung sejak 1 minggu yang lalu. Koreng mulai menghitam dan terasa

gatal. Pemeriksaan kulit menunjukkan papula eritema, pustula, dan krustae hitam di

sekitar hidung. Terapi apakah yang paling tepat?

A. Ampisilin

B. Gentamisin

C. Kloramfenikol

D. Siprofloksasin

E. Sulfametoksazole

25. Seorang laki-laki berusia 25 tahun datang ke Puskesmas dengan keluhan penurunan

tajam penglihatan kiri setelah terkena bola tenis 1 hari yang lalu. mata kiri menjadi

merah dan terasa pegal. Pemeriksaan mata kanan dalam batas normal, pemeriksaan

mata kiri visus 6/48, hematom palpebra, perdarahan subkonjungtiva, khemosis, edema

kornea, hifema setinggi 1/4 tinggi COA, kripte iris baik, pupil bulat regular, refleks

pupil baik, lensa jernih. Apakah penyebab penurunan visus yang paling mungkin?

A. Perdarahan subkonjungtiva

B. Hematom palpebra

C. Plapebra khemosis

D. Edema kornea

E. Hifema

26. Seorang laki-laki berusia 25 tahun datang ke Puskesmas dengan keluhan penurunan

tajam penglihatan kiri setelah terkena bola tenis 1 hari yang lalu. mata kiri menjadi

merah dan terasa pegal. Pemeriksaan mata kanan dalam batas normal, pemeriksaan

mata kiri visus 6/48, hematom palpebra, perdarahan subkonjungtiva, khemosis, edema

kornea, hifema setinggi 1/3 tinggi COA, kripte iris baik, pupil bulat regular, refleks

pupil baik, lensa jernih, refleks fundus suram. Pemeriksaan apakah yang paling penting

untuk diusulkan?

A. Refraktometri

B. Keratometri

C. Kampimetri

D. Tonometri

E. Biometri

27. Seorang laki-laki berusia 36 tahun datang ke Puskesmas dengan keluhan batuk lama

sejak 2 bulan yang lalu. Batuk disertai dahak encer berwarna putih. Dua tahun yang lalu

pasien mendapatkan pengobatan rutin TBC selama 6 bulan dan telah dinyatakan

sembuh. Pemeriksaan fisik dalam batas normal. Pemeriksaan sputum BTA negatif.

Apakah rencana pengobatan yang paling tepat?

A. OAT kategori 1

B. OAT kategori 2

C. OAT kategori 3

D. Terapi simtomatis

E. OAT dan Quinolon

28. Seorang laki-laki berusia 42 tahun datang ke dokter praktek umum dengan keluhan

nyeri sendi ibu jari kaki kanan. Keluhan dirasakan kambuh-kambuhan terutama setelah

makan jeroan. Persendian tampak bengkak dan kemerahan. Pasien mempunyai riwayat

mengkonsumsi obat anti nyeri dalam jangka waktu lama karena sering merasa nyeri

kepala. Obat anti nyeri apakah yang paling mungkin memicu keluhan pasien tersebut?

A. Asam mefenamat

B. Paracetamol

C. Metampiron

D. Piroksikan

E. Aspirin

29. Seorang laki-laki usia 56 tahun datang ke poliklinik RS dengan keluhan sesak nafas

sejak 3 hari yang lalu. Sesak nafas terjadi terus-menerus, tidak memberat dengan posisi

tidur dan tidak membaik dengan beristirahat. Pasien juga mengeluh batuk berdahak

warna putih kental sejak 5 hari yang lalu. Badan demam ringan, kadang-kadang pasien

juga merasakan nyeri kepala tegang dan nyeri dada kanan setelah batuk yang tiada

henti. Pasien menderita katarak dan baru dioperasi 1 minggu yang lalu. Rencana untuk

pemeriksaan fungsi paru dengan spirometri ditunda. Faktor apakah yang paling

mungkin menjadi kontraindikasi pemeriksaan spirometri pada kasus tersebut?

A. Sesak nafas progresif

B. Badan demam ringan

C. Pasca operasi katarak

D. Nyeri kepala tegang

E. Nyeri dada kanan

30. Seorang laki-laki usia 48 tahun datang ke dokter praktek umum dengan keluhan sesak

nafas sejak 2 minggu yang lalu. Keluhan dirasakan semakin lama semakin berat. Pasien

juga mengeluh batuk lama sekitar 1 bulan dengan dahak berwarna putih encer. Pasien

memiliki kebiasaan merokok hingga 1 pak (12 batang) rokok dalam 1 hari. Hasil

pemeriksaan spirometri menunjukkan FEV1/FVC 0.52. Apakah diagnosis yang paling

mungkin?

A. Penyakit paru restriktif ringan

B. Penyakit paru restriktif moderat

C. Penyakit paru obstruktif ringan

D. Penyakit paru obstruksi moderat

E. Penyakit paru campuran berat

31. Seorang anak perempuan berusia 2 tahun dibawa ibunya ke dokter praktek umum

dengan keluhan gigi berwarna kecoklatan. Pada saat kehamilan, ibu pasien pernah

menderita demam dan diberikan antibiotik oleh dokter yang menanganinya. Apakah

antibiotik yang paling mungkin dikonsumsi tersebut?

A. Streptomisin

B. Siprofloksasin

C. Tetrasiklin

D. Kotrimoksazol

E. Eritromisin

32. Seorang laki-laki datang ke Puskesmas dengan keluhan sering merasa lemah. Keluhan

disertai dengan mudah merasa lapar, mudah merasa haus dan sering kencing. Pasien

juga mengalami penurunan berat badan dalam waktu 6 bulan sebanyak 10 kg. Sebelum

sakit pola makan pasien tergolong potensi obesitas karena melebihi kebutuhan, suka

ngemil, dan kurang beraktivitas. Hasil pemeriksaan menunjukkan pasien memiliki berat

badan 55 kg dan tinggi badan 170 cm. Berapa kebutuhan gizi pasien diatas

(kalori/hari)?

A. 2200 kkal

B. 2000 kkal

C. 1900 kkal

D. 1800 kkal

E. 1700 kkal

33. Seorang laki-laki berusia 67 tahun datang ke praktek dokter dengan keluhan sesak nafas

sejak 1 minggu yang lalu. Pasien juga mengeluh batuk produktif dengan dahak kental

berwarna putih, demam dan sering berkeringat terutama pada malam hari. Pasien

menderita batuk kambuh-kambuhan sejak lima tahun yang lalu. Pemeriksaan foto

toraks menunjukkan adanya pendataran sudut recesus costodiafragmaticus. Kelainan

paru apakah yang paling mungkin terjadi pada kasus tersebut?

A. Pneumotoraks

B. Atelektasis

C. Pyotoraks

D. Efusi pleura

E. Hematotoraks

34. Seorang laki-laki berusia 58 tahun dibawa ke IGD RS karena tampak mengantuk sejak

4 jam yang lalu. Pasien mengalami diare sejak 2 hari yang lalu dengan frekuensi >10

x/hari, volume - 1 gelas tiap buang air besar, konsistensi cair, sedikit ampas. Dari

pemeriksaan fisik didapatkan keadaan umum lemah, kesadaran somnolen, pernapasan

kussmaul dan turgor kulit menurun. Kelainan pH darah apakah yang paling mungkin

terjadi pada kasus ini?

A. Ketoasidosis

B. Asidosis metabolik

C. Alkalosis metabolik

D. Asidosis respiratorik

E. Alkalosis respiratorik

35. Seorang laki-laki berusia 75 tahun dibawa oleh keluarganya ke IGD RS dengan keluhan

nyeri dada sejak 2 jam yang lalu. Keluhan disertai sesak nafas dan keringat dingin.

Pasien adalah penderita DM dan hipertensi yang tidak terkontrol. Pemeriksaan fisik

menunjukkan tekanan darah 170/100 mmHg denyut nadi 126 x/menit frekuensi napas

24 x/menit temperature 36,5C, JVP dan suara jantung normal. Pemeriksaan

laboratorium darah menunjukkan GDS 240 mg/dL dan Troponin T positif. Pemeriksaan

EKG menunjukkan adanya gelombang T inverted dan depresi segmen ST pada

sandapan V1 V4. Apakah diagnosis yang paling tepat?

A. Angina pectoris tidak stabil

B. Angina pectoris stabil

C. STEMI

D. nonSTEMI

E. Old Miokard Infarction36. Seorang laki-laki berusia 30 tahun dibawa ke IGD RS oleh polisi setelah mengalami

kecelakaan lalu lintas 2 jam yang lalu. Pemeriksaan fisik menunjukkan keadaan umum

lemah kesadaran kompos mentis tekanan darah 90/60 mmHg denyut nadi 140 x/menit,

isi dan tegangan kurang frekuensi napas 26 x/menit temperatur 36,5 C akral dingin

pengisian kapiler lambat pada paha kanan tampak hematom yang sangat besar.

Tindakan apakah yang pertama kali dilakukan?

A. Memasang infus intravena

B. Memasang torniket paha

C. Memasang pipa lambung

D. Memasang kateter urin

E. Melakukan intubasi37. Seorang laki-laki berusia 34 tahun datang ke klinik RS dengan keluhan batuk berdahak

yang bercampur darah sejak 1 hari yang lalu. Pasien memiliki riwayat batuk lama + 2

bulan, demam dan berkeringat pada malam hari. Tidak didapatkan riwayat pengobatan

tuberkulosis sebelumnya. Pemeriksaan sputum BTA SPS menunjukkan hasil negatif.

Foto toraks menunjukkan gambaran efusi pleura kiri dan fibroinfiltrat di lapangan paru

kanan. Terapi yang paling tepat untuk pasien ini?

A. Kategori 3, 2RHZ + 4RH

B. Kategori 1, 2RHZE + 4RH

C. Kategori 2, 2RHZES + 1RHZE + 5RH

D. Kategori 3, 2RHE + 4RH

E. Kategori 1, 2RHZ + 4RH

38. Seorang laki-laki berusia 30 tahun dibawa ke IGD RS oleh polisi setelah mengalami

kecelakaan lalu lintas 2 jam yang lalu. Pemeriksaan fisik menunjukkan keadaan umum

lemah kesadaran kompos mentis tekanan darah 90/60 mmHg denyut nadi 140 x/menit,

isi dan tegangan kurang frekuensi napas 26 x/menit temperatur 36,5 C akral dingin

pengisian kapiler lambat pada paha kanan tampak hematom yang sangat besar. Apakah

penyebab syok yang paling mungkin terjadi pada kasus tersebut?

A. Syok kardiogenik

B. Syok neurogenik

C. Syok anafilaktik

D. Syok hipovolemik

E. Syok obstruktif39. Seorang laki-laki berusia 45 tahun datang ke puskesmas dengan keluhan batuk sejak 1

bulan yang lalu. Batuk berdahak warna kekuningan. Pasien mengalami penurunan berat

badan sebanyak 2 kg. Dua tahun yang lalu pasien pernah berobat dengan keluhan yang

sama. Saat itu pasien diperiksa dahaknya dan disuruh minum obat teratur selama 6

bulan, tetapi hanya minum obat selama tiga minggu karena keluhan membaik. Hasil

pemeriksaan sputum BTA saat ini positif pada tiga kali pemeriksaan. Apakah

diagnosis yang paling tepat?

A. TB paru kasus gagal pengobatan

B. TB paru kasus resistensi obat

C. TB paru kasus putus obat

D. TB paru kasus kambuh

E. TB paru kasus baru

40. Seorang anak laki-laki berusia 6 tahun dibawa ibunya ke puskesmas karena sering pilek

sejak 3 bulan yang lalu. Pasien juga mengeluh sering bersin berulang kali sampai lebih

dari 6 kali. Keluhan memberat terutama pada pagi hari dan semakin membaik pada

siang hari. Kakek pasien adalah penderita asma yang sering kambuh. Darah pasien

diambil untuk pemeriksaan hitung jenis leukosit. Hasil hitung jenis leukosit apakah

yang paling mungkin ditemukan?

A. Neutrofilia

B. Eosinofilia

C. BasofiliaD. Limfopenia

E. Neutropeni

41. Seorang perempuan berusia 22 tahun datang ke Puskesmas dengan keluhan nyeri

kepala sejak 3 bulan yang lalu. Kepala terasa seperti diikat dengan kencang terutama

pada daerah kepala belakang. Keluhan ini dirasakan terus-menerus. Pasien juga

mengeluh perut terasa mual, namun tidak muntah. Pemerisaan fisik dan neurologi

dalam batas normal. Apakah diagnosis yang paling tepat?

A. Tension type headache

B. Migrain dengan aura

C. Migrain tanpa aura

D. Cluster headache

E. Vertigo

42. Seorang perempuan berusia 37 tahun dibawa oleh keluarganya ke IGD RS karena

kelemahan pada kedua tungkai. Kelemahan kaki kanan lebih berat daripada kaki kiri.

Kedua tungkai juga terasa kesemutan. Keluhan tersebut muncul setelah pasien jatuh

terduduk dari tangga ketinggian 2 meter. Pemeriksaan neurologis ekstremitas inferior

menunjukkan penurunan gerak dengan kekuatan motorik dekstra 2 sinistra 4, tonus otot

meningkat bilateral, reflek fisiologik meningkat bilateral dan reflek patologik positif

bilateral. Apakah diagnosis topis yang paling tepat?

A. Medula spinalis segmen Th 10

B. Medula spinalis segmen C 5

C. Medula spinalis segmen L 1

D. Conus medularis

E. Kauda equine

43. Seorang laki-laki berusia 22 tahun datang ke Puskesmas dengan keluhan rasa

kesemutan di daerah pantat, terutama sekitar lubang dubur. Keluhan dirasakan sejak 1

minggu yang lalu, setelah jatuh terduduk dari tangga dengan ketinggian 2 meter.

Pemeriksaan neurologis ekstremitas inferior menunjukkan hipestesi perianal, dan tidak

ditemukan abnormalitas motorik. Apakah diagnosis topis yang paling tepat?

A. Medula spinalis segmen Th 10

B. Medula spinalis segmen Th 12

C. Medula spinalis segmen L 1

D. Conus medularis

E. Kauda equine

44. Seorang laki-laki berusia 34 tahun dibawa oleh keluarganya ke IGD RS karena

kelemahan pada kedua tungkai. Kelemahan disertai dengan rasa kesemutan mulai dari

pusar sampai ujung kaki. Keluhan tersebut muncul setelah pasien jatuh dari pohon

ketinggian 8 meter. Pemeriksaan neurologis ekstremitas inferior menunjukkan adanya

hipestesi setinggi umbilikus, penurunan gerak dengan kekuatan motorik dekstra 3

sinistra 3, tonus otot meningkat bilateral, reflek fisiologik meningkat bilateral dan

reflek patologik positif bilateral. Apakah diagnosis topis yang paling tepat?

A. Medula spinalis segmen Th 10

B. Medulla spinalis segmen Th 12

C. Medula spinalis segmen C 5

D. Medulla spinalis segmen C7

E. Medula spinalis segmen L 1

45. Seorang laki-laki berusia 33 tahun dibawa oleh keluarganya ke IGD RS karena

kelemahan pada kedua tungkai. Pasien juga merasa kesemutan mulai dari ujung kaki

sampai payudara. Keluhan tersebut muncul setelah pasien jatuh terduduk dari pohon

ketinggian 8 meter. Pemeriksaan neurologis ekstremitas inferior menunjukkan hipestesi

setinggi papilla mammae, penurunan gerak dengan kekuatan motorik dekstra 3 sinistra

3, tonus otot meningkat bilateral, reflek fisiologik meningkat bilateral dan reflek

patologik positif bilateral. Apakah diagnosis topis yang paling tepat?

A. Medula spinalis segmen Th 4

B. Medula spinalis segmen Th 10

C. Medulla spinalis segmen Th 12

D. Medula spinalis segmen C 5

E. Medulla spinalis segmen C7

46. Seorang laki-laki berusia 40 tahun datang ke tempat dokter praktek umum dengan

keluhan wajahnya kelihatan bengkak, sering pusing dan kakinya membengkak. Pasien

mengatakan sudah lebih dari 3 bulan minum obat yang dibeli bebas di toko obat untuk

nyeri otot dan pegal-pegal. Dari hasil pemeriksaan tekanan darah 170/100mmHg,

frekuensi napas 20x/menit, nadi 80x/menit. Pasien menunjukkan beberapa obat yang

diminumnya. Apakah obat yang dapat menimbulkan keluhan diatas?

A. Piroksikam

B. Metampiron

C. Deksametason

D. Asam mefenamat

E. Natrium diklofenak47. Seorang perempuan berusia 55 tahun datang ke dokter praktek umum dengan keluhan

batuk-batuk. Keluhan ini muncul setelah 1 minggu minum obat dari dokter dengan

diagnosis hipertensi. Apakah obat yang dapat menyebabkan keluhan diatas?

A. Hidroklorotiazid

B. Nifedipin

C. Propanolol

D. Captopril

E. Diltiazem48. Seorang perempuan berusia 35 tahun datang ke praktek dokter umum dengan keluhan

batuk-batuk. Keluhan ini telah dirasakan lebih dari 1 bulan disertai dada nyeri. Pada

anamnesis didapatkan pasien pernah batuk darah. Pada pemeriksaan fisik tanda vital

dalam batas normal, pada pemeriksaan laboratorium darah didapatkan kadar serum

kreatinin 2.5 mg/dl, kadar ureum 35 mg/dl dan kadar HCG negatif. Pada pemeriksaan

mikroskopis sputum ditemukan hifa dan spora. Apakah obat yang paling sesuai ?

A. Amfoterisin B

B. Flusitosin

C. Ketokonazol

D. Itrakonazol

E. Griseofulvin

49. Seorang perempuan berusia 35 tahun datang ke praktek dokter umum dengan keluhan

batuk-batuk. Keluhan ini telah dirasakan lebih dari 1 bulan disertai dada nyeri. Pada

anamnesis didapatkan pasien pernah batuk darah. Pada pemeriksaan fisik tanda vital

dalam batas normal, pada pemeriksaan laboratorium darah didapatkan kadar serum

kreatinin 2.5 mg/dl, kadar ureum 35 mg/dl dan kadar HCG negatip. Pada

pemeriksaan mikroskopis sputum dan ditemukan hifa dan spora. Apakah obat yang

menjadi kontraindikasi pada pasien tersebut?

A. Amfoterisin B

B. Flusitosin

C. Ketokonazol

D. Itrakonazol

E. Griseofulvin

50. Seorang laki-laki berusia 43 tahun datang ke dokter praktek umum untuk

memeriksakan kesehatannya. Pada pemeriksaan fisik didapatkan berat badan 60 kg,

tinggi badan 171 cm, lingkar pinggang 73 cm, tekanan darah 140/ 90 mmHg. Hasil

pemeriksaan laboratorium menunjukkan glukosa puasa 125 mg/dL, trigliserid 183

mg/dL, HDL-kolesterol 32 mg/dL, asam urat 10 mg/dL. Apa problem utama pada

pasien tersebut ?

A. Obesitas.

B. Dislipidemia.

C. Hiperurisemia.

D. Hipertensi

E. Sindroma metabolik51. Seorang laki-laki berusia 43 tahun datang ke dokter praktek umum untuk

memeriksakan kesehatannya. Pada pemeriksaan fisik didapatkan berat badan 60 kg,

tinggi badan 171 cm, lingkar pinggang 73 cm, tekanan darah 140/ 90 mmHg. Hasil

pemeriksaan laboratorium menunjukkan glukosa puasa 125 mg/dL, trigliserid 183

mg/dL, HDL-kolesterol 32 mg/dL, asam urat 10 mg/dL. Apakah jenis makanan yang

harus dihindari pasien di atas?

A. Tomat

B. Jeruk

C. Kobis

D. Mlinjo

E. Wortel

52. Seorang perempuan berusia 45 tahun datang ke dokter praktek umum, dengan keluhan

kencing bertambah sering dan banyak, terasa haus yang berakibat sering minum dan

makan banyak serta kedua kaki kesemutan. Dari hasil pemeriksaan indeks masa tubuh

(IMT) 26 %. Pada pemeriksaan laboratorium didapatkan gula darah puasa: 256 mg/dl,

gula darah 2 jam setelah makan: 289mg/dl. Apakah diagnosis yang tepat pada pasien

tersebut?

A. Diabetes Melitus Tipe 1

B. Diabetes Melitus Tipe 2

C. Diabetes Gestasional

D. Diabetes Tipe lain

E. Diabetes Insipidus

53. Seorang laki-laki berusia 54 tahun datang ke puskesmas dengan keluhan lemas badan

sejak 1 tahun yang lalu. Pasien mempunyai riwayat kencing manis selama 15 tahun.

Pada pemeriksaan fisik tampak pucat dan konjungtiva pucat. Pada pemeriksaan

laboratorium menunjukkan hemoglobin 7.5 g/dL, hematokrit 22.4%, MCV 82 fL, kadar

kreatinin serum 4.8 mg/dL. Pemeriksaan apusan darah tepi menunjukkan morfologi

eritrosit normositik normokromik. Apakah penyebab anemia pada pasien tersebut?

A. Defisiensi besi

B. Defisiensi asam folat

C. Defisiensi vitamin B12

D. Defisiensi eritropoietin

E. Defisiensi vitamin C

54. Seorang laki-laki berusia 22 tahun datang ke rumah sakit untuk menjalani tes kesehatan

rutin setiap tahun. Pasien menceritakan bahwa ayahnya meninggal karena diabetes

melitus. Hasil pemeriksaan fisik baik. Tinggi badan 167 cm dengan berat badan 64 kg.

Pemeriksaan laboratorium menunjukkan kadar glukosa darah puasa 98 mg/dL; kadar

glukosa darah 2 jam setelah pembebanan glukosa 75 gram 156 mg/dL. Apakah anjuran

untuk pasien tersebut ?

A. Latihan jasmani sesuai petunjuk

B. Diet dan minum obat glibenklamid

C. Edukasi, diet, latihan jasmani, dan pemberian OAD

D. Diet, latihan jasmani yang cukup, dan minum obat glikuidon

E. Perubahan pola hidup menuju pola hidup sehat, kontrol 6 bulan lagi

55. Seorang laki-laki berusia 22 tahun dibawa ke rumah sakit dalam keadaan tak sadar.

Keluarganya memberi informasi bahwa pasien tidak disuntik insulin karena

kehabisan. Kedua orangtuanya pasien DM. Dari pemeriksaan fisik didapatkan berat

badan 45 kg dengan tinggi badan 164 cm. Tekanan darah 130/80 mmHg, denyut nadi

104x/ menit, frekuensi napas 30x/ menit, suhu 37oC. Hasil laboratorium didapatkan

kadar glukosa sewaktu 654 mg/dl, keton uria (+++).Apakah penyebab hiperglikemia

pada kasus tersebut?

A. Kerusakan sel beta pankreas akibat toksisitas obat

B. Kerusakan sel beta pankreas akibat keganasan

C. Kerusakan sel beta pankreas yang difus dan menyeluruh

D. Disfungsi sel beta pankreas yang dominan dan resistensi insulin

E. Resistensi insulin yang dominan dan disfungsi sel beta pankreas

56. Seorang anak laki-laki berusia 12 tahun diantar ayahnya datang ke dokter praktek

umum dengan keluhan benjolan di leher. Dari anamnesis didapatkan bahwa pasien

tinggal di daerah lereng pegunungan. Banyak masyarakat di daerah tersebut mengalami

keluhan yang sama. Pada pemeriksaan fisik benjolan dapat dilihat tanpa tengadah.

Status gizi kurang. Apa kemungkinan penyebab keluhan tersebut?

A. Kurang asupan yodium

B. KEP (Kurang Energi Protein)

C. Kurang asupan kalsium

D. Asupan zat goitrogenik yang tinggi

E. Kurang asupan kalium

57. Seorang perempuan berusia 35 tahun datang ke dokter praktek umum dengan keluhan

benjolan di leher. Hasil pemeriksaan leher didapatkan massa kistik, diameter 4 cm, tak

nyeri tekan. Dari hasil gambaran histopatologi menunjukkan folikel-folikel tiroid

dilapisi epitel kuboid yang di beberapa tempat hiperplastik, round-vacuola di sepanjang

tepi dinding folikel. Tampak juga infiltrasi ringan limfosit interfolikuler. Apakah

diagnosis histopatologi pasien di atas?

A. Penyakit Grave

B. Struma nodusa

C. Struma koloid

D. Struma Hashimoto

E. Struma difusa nontoksik

58. Seorang perempuan berusia 35 tahun datang ke tempat dokter praktek umum dengan

keluhan nyeri di leher bagian depan disertai demam. Pada pemeriksaan leher

menunjukkan pembesaran kelenjar tiroid sedang yang difus dan nyeri tekan. Kelenjar

getah bening regional leher sedikit membesar, suhu 38,50C, tekanan darah 130/80

mmHg dan tidak didapati kelainan sistemik lainnya. Apakah diagnosis yang paling

mungkin untuk pasien di atas?

A. Struma koloid

B. Penyakit Grave

C. Struma Hashimoto

D. Struma multinodular toksik

E. Tiroiditis subakut

59. Seorang laki-laki berusia 45 tahun datang ke tempat dokter praktek umum dengan

keluhan wajahnya kelihatan bengkak, sering pusing dan kakinya membengkak. Pasien

menceritakan bahwa ia sudah lebih 2 tahun 2 hari sekali minum jamu untuk pegel linu.

Dari hasil pemeriksaan tekanan darah 170/100 mmHg, denyut nadi 80x/menit,

frekuensi napas 20x/menit. Apakah golongan obat yang memungkinkan terjadinya

kondisi di atas?

A. Pelemas otot

B. Analgetik

C. Antihistamin

D. Kortikosteroid

E. Antihipertensi

60. Seorang perempuan berusia 21 tahun, datang ke dokter praktek umum dengan keluhan

terdapat benjolan di leher depan sejak 3 bulan lalu. Pasien juga mengeluh berdebar

debar dan kedua tangan gemetar. Pada pemeriksaan didapatkan mata eksoftalmus. Hasil

pemeriksaan laboratorium menunjukkan TSHs menurun, free T3 dan free T4

meningkat. Apakah terapi yang tepat untuk pasien di atas?

A. Operasi

B. Radiasi

C. Diazepam

D. Propil tiourasil

E. Iodium redioakti

61. Seorang perempuan berusia 22 tahun dating memeriksakan diri ke dokter praktek

umum dengan keluhan dada berdebar debar, badan semakin kurus dan sering buang air

besar. Pada pemeriksaan fisik didapatkan tekanan darah 150/100 mmHg, nadi 124

x/menit dan suhu tubuh 37 derajat celsius, kelenjar gondok membesar difus dan mata

menonjol. Pasien pernah mendapat pengobatan dengan propil tiourasil 3x 100 mg/ hari,

yang dihentikan oleh pasien karena merasa sembuh. Hasil pemeriksaan laboratorium

TSHs rendah, free T4 menigkat. Apa diagnosa yang tepat untuk pasien tersebut?

A. Tiroiditis

B. Kretinisme

C. Penyakit Grave

D. Hiportiroidisme

E. Penyakit Hashimoto

62. Seorang ibu membawa anak perempuannya yang berusia 7 tahun ke UGD Rumah Sakit

Kabupaten. Ibu mengeluhkan anaknya banyak makan dan minum serta sering buang air

kecil. Sudah dibawa ke dokter puskesmas dikatakan anak tersebut sakit gula. Pada

pemeriksaan anak tampak lemas, sesak, nafas cepat dalam, bau nafas berbau khas.

Pemeriksaan laboratorium apa yang sebaiknya dilakukan untuk memastikan tipe dari

penyakit gulanya?

A. HbA1C

B. C-peptide

C. Keton darah

D. Analisis gas darah

E. Gula darah sewaktu

63. Seorang ibu membawa anak perempuannya yang berusia 7 tahun ke UGD Rumah Sakit

Kabupaten. Ibu mengeluhkan anaknya banyak makan dan minum serta sering buang air

kecil. Sudah dibawa ke dokter puskesmas dikatakan anak tersebut sakit gula. Pada

pemeriksaan anak tampak lemas, sesak, nafas cepat dalam, bau nafas berbau khas. Apa

kemungkinan komplikasi yang muncul pada anak tersebut?

A. Neuropati diabetikum

B. Nefropati diabetikum

C. Tuberculosis paru

D. Ketoasidosis

E. Hipoglikemia

64. Seorang perempuan usia 60 tahun datang ke klinik umum Rumah Sakit dengan keluhan

pendengaran menurun sejak beberapa hari lalu. Pasien tidak sedang menderita batuk

pilek. Pada pemeriksaan liang telinga maupun membran tympani dalam batas normal,

pemeriksaan fisik lain dalam batas normal. Pada organ mana kemungkinan kelainan

terjadi ?

A. Foramen ovale

B. Membran vestibularis

C. kekakuan pada sendi pengungkit

D. Muskulus tensor tympani

E. Endolymphe

65. Laki-laki usia 58 tahun telah mengalami gagal jantung sejak setahun lalu dan rutin

berobat ke poliklinik jantung. Dokter memberi obat-obat yang rutin digoksin,

propanolol, kaptopril dan furosemid. Seminggu yang lalu dia tersandung dan kuku kaki

kirinya terluka. Saat berobat kembali ke rumah sakit, kuku tersebut telah mengalami

infeksi serius dan dokter segera memberi suntikan antibiotik gentamisin. Pasien

kembali kontrol dua hari sesudahnya karena merasa terganggu dengan munculnya suara

mendenging yang terus menerus di telinganya. Apa kemungkinan yang menyebabkan

munculnya gangguan diatas?

A. Furosemid oral dosis tinggi menimbulkan gejala ototoksisitas irreversibel

B. Furosemid meningkatkan potensi ototoksik gentamisin

C. Digoksin terakumulasi di jaringan pada pasien dengan gangguan fungsi jantung

D. Digoksin mengganggu motilitas sel-sel rambut luar di koklea

E. Digoksin mempermudah masuknya gentamisin ke endolimfe

66. Seorang anak perempuan usia 7 tahun diantar ibunya datang ke dokter praktek umum

dengan keluhan utama : nyeri telan sejak 1 hari yang lalu disertai demam sejak 2 hari

yang lalu. Pada pemeriksaan didapatkan : pembesaran kelenjar leher disertai nyeri pada

penekanan, suhu badan 39 C, pharynx hyperaemia (++).Area mana yang kemungkinan

terbesar terkena adalah?

A. Larynx

B. Laryngopharynx

C. Oropharynx

D. Nasopharynx

E. Aditus laryngeus

67. Laki-laki usia 58 tahun telah mengalami gagal jantung sejak setahun lalu dan rutin

berobat ke poliklinik jantung. Dokter memberi obat-obat yang rutin digoksin,

propanolol, kaptopril dan furosemid. Seminggu yang lalu dia tersandung dan kuku kaki

kirinya terluka. Saat berobat kembali ke rumah sakit, kuku tersebut telah mengalami

infeksi serius dan dokter segera memberi suntikan antibiotik gentamisin. Pasien

kembali kontrol dua hari sesudahnya karena merasa terganggu dengan munculnya suara

mendenging yang terus menerus di telinganya. Tindakan yang tidak efektif untuk

pasien diatas adalah?

A. Eksplorasi faktor risiko pasien sebelum pemberian obat ototoksik

B. Monitoring dini level serum obat-obat ototoksik yang diberikan

C. Pemeriksaan audiometrik rutin untuk mendeteksi ototoksisitas subklinik

D. Terminasi obat-obat ototoksik bila dijumpai gangguan pada telinga dalam

E. Antinausea dan obat-obat hipnosedatif bisa digunakan untuk rehabilitasi gejala

vestibulotoksisitas

68. Seorang laki laki 6 tahun diantar ibunya periksa ke praktek dokter umum sejak 1 bulan

anaknya sering mengeluh hidungnya tersumbat dan ibunya mengatakan sering berhenti

nafas waktu tidur. Berat badan 25 Kg panas 37,10 C, pemeriksaan fisik lain dalam batas

normal. Apakah diagnosis paling benar untuk pasien diatas ?

A. Adenoiditis

B. Tonsilitis kronik

C. Rinosinusitis kronik

D. Tonsilopharingitis kronis

E. Hipertrofi tonsil dan adenoid

69. Seorang anak laki-laki, 6 th, klas 1 SD diantar bapaknya ke praktek dokter dengan

keluhan demam, tenggorokan gatal dan susah menelan, tidak ada batuk pilek. Pada

pemeriksaan didapatkan faring hiperemi dengan gambaran petechie pada palatum

molle, tonsil terdapat eksudat, didapatkan pembesaran limfonodi cervical. Pemeriksaan

jumlah lekosit didapatkan 12.300/ul. Organisme yang paling mungkin menyebabkan

kelainan tersebut adalah?

A. Mycoplasma pneumoniae

B. Staphylococcus aureus

C. Streptococcus pyogenes

D. Virus human influenzae

E. Coronavirus

70. Seorang anak laki-laki, 6 th, klas 1 SD diantar bapaknya ke praktek dokter dengan

keluhan demam, tenggorokan gatal dan susah menelan, tidak ada batuk pilek. Pada

pemeriksaan didapatkan faring hiperemi dengan gambaran petechie pada palatum

molle, tonsil terdapat eksudat, didapatkan pembesaran limfonodi cervical. Pemeriksaan

jumlah lekosit didapatkan 12.300/ul. Apa usul pemeriksaan penunjang yang paling

tepat untuk menegakkan diagnosa kasus diatas?

A. ECG

B. Foto rontgen kepala

C. Biopsi limfonodi cervical

D. Kultur kuman dari swab tenggorok

E. Tes serologi untuk virus influenzae

71. Seorang perempuan usia 18 th, datang ke poliklinik dengan keluhan nyeri dada kiri.

Pada anamnesa ditemukan riwayat radang tenggorokan berulang saat usia 4 8 th. Pada

pemeriksaan didapatkan tonsil T1-T1, fibrosis, terdapat detritus. Tensi 120/80 mmHg,

Nadi 80x/menit, Respirasi 20x/menit. Pemeriksaan penunjang yang tidak perlu

diusulkan untuk menegakkan diagnosa kasus diatas adalah?

A. Pemeriksaan ECG

B. Pemeriksaan ASTO

C. Pemeriksaan darah rutin

D. Pemeriksaan foto thoraks

E. Pemeriksaan kultur swab tenggorok

72. Seorang perempuan usia 18 th, datang ke poliklinik dengan keluhan nyeri dada kiri.

Pada anamnesa ditemukan riwayat radang tenggorokan berulang saat usia 4 8 th. Pada

pemeriksaan didapatkan tonsil T1-T1, fibrosis, terdapat detritus. Tensi 120/80 mmHg,

Nadi 80x/menit, Respirasi 20x/menit. Apa program terapi untuk menghilangkan fokal

infeksi pada pasien tersebut selain pemberian antimikroba?

A. Tonsilektomi

B. Diet rendah lemak

C. Total Bedrest (rawat inap)

D. Khemoterapi

E. Terapi radiasi

73. Seorang ibu mengantar anak perempuannya usia 4 tahun datang ke IGD Rumah Sakit

dengan diare > 10 kali/hari, tanpa didahului rasa mulas dan rasa sakit perut, cairan

menyerupai air cucian beras.Dari pemeriksaan anak tampak rewel : nadi 120 x/menit,

kehausan, turgor kulit < 2 detik, jumlah respirasi permenit 40 x/menit. Bagaimana

derajat dehidrasi anak tersebut?

A. Tanpa dehidrasi

B. Dehidrasi ringan

C. Dehidrasi sedang

D. Dehidrasi ringan-sedang

E. Dehidrasi berat

74. Seorang ibu mengantar anak perempuannya usia 4 tahun datang ke IGD Rumah Sakit

dengan diare > 10 kali/hari, tanpa didahului rasa mulas dan rasa sakit perut, cairan

menyerupai air cucian beras.Dari pemeriksaan anak tampak rewel : nadi 120 x/menit,

kehausan, turgor kulit < 2 detik, jumlah respirasi permenit 40 x/menit. Bagaimana

derajat dehidrasi anak tersebut?

A. Menghambat pompa Natrium

B. Membuka lebih banyak saluran Ca++

C. Meningkatkan absorbsi Cl- pada kripte liberkuhn

D. Meningkatkan pembentukan cAMP di sel enterosit.

E. Osmosis air yang berlebihan ke dalam enterosit

75. Seorang ibu mengantar anak perempuannya usia 4 tahun datang ke IGD Rumah Sakit

dengan diare > 10 kali/hari, tanpa didahului rasa mulas dan rasa sakit perut, cairan

menyerupai air cucian beras.Dari pemeriksaan anak tampak rewel : nadi 120 x/menit,

kehausan, turgor kulit < 2 detik, jumlah respirasi permenit 40 x/menit. Bila dehidrasi

pada anak tersebut memberat, pilihan cairan intravena paling tepat yang diberikan

adalah?

A. Cairan Darrow

B. Cairan KA-EN 3A

C. Cairan KA-EN 3B

D. Cairan Ringer lactate

E. Cairan D S

76. Seorang perempuan 22 tahun datang ke dokter umum dengan keluhan badan panas,

kepala pusing, tidak ada nafsu makan. perut kembung dan 3 hari tidak BAB. pada

pemeriksaan : Suhu tubuh 39 derajat celcius, lidah kotor, perut hypertympani. Dokter

curiga pasien tersebut terkena demam thypoid dan kemudian mengirim pasien ke

laboratorium untuk memastikan diagnosis. Bila ingin dilakukan kultur urine sebaiknya

pada?

A. Pada Minggu pertama

B. Setelah minggu pertama

C. Pada Minggu kedua

D. Setelah minggu kedua

E. Setiap saat

77. Seorang perempuan 22 tahun datang ke dokter dengan keluhan sakit pada ulu hati,

terasa perih, mual-mual dan tidak ada nafsu makan. Dari anamnesa: pasien sering

terlambat makan dan suka makan yang pedas. Pemeriksaan fisik terdapat nyeri tekan

regio epigastrium. Bila dilakukan pemeriksaan cairan lambung dan serum darah

kemungkinan akan didapatkan peningkatan?

A. IgG spesifik Helicobacter pilory pada cairan lambung

B. IgM spesifik Helicobacter pilory pada cairan lambung

C. IgG spesifik Helicobacter pilory pada serum

D. IgM spesifik Helicobacter pilory pada serum

E. Enzym urease pada serum

78. Seorang laki-laki usia 47 tahun datng ke IGD Rumah Sakit dengan keluhan muntah

darah dan berak hitam. Sebelumnya tidak pernah merasa sakit kuning sebelumnya. Dari

pemeriksaan perut membesar, kaki bengkak. Tekanan darah 140/90 mmHg, Nadi

88x/menit, Respirasi 20x/Meint. Untuk menegakkan penyebab perdarahan,

pemeriksaan yang paling tepat dilakkan adalah?

A. OMD.

B. Photo BNO

C. CT Scan abdomen

D. Ultrasonografi abdomen.

E. Endoskopi saluran pencernaan.

79. Seorang laki-laki berusia 25 tahun datang ke poliklinik, mengeluh adanya bercak

kemerahan, bersisik tebal, sejak 2 tahun yang lalu sering hilang timbul. Keluhan

membaik jika diobati tapi kemudian timbul lagi. Lesi mengenai wajah, kulit kepala

berambut, bokong, siku, dan lutut. Apakah diagnosis yang paling tepat?

A. Keratosis seboroik

B. Dermatitis seboroik

C. Psoriasis

D. Eritroderma

E. Ptiriasis rosea

80. Seorang laki-laki berusia 25 tahun datang ke poliklinik, mengeluh adanya bercak

kemerahan, bersisik tebal, sejak 2 tahun yang lalu sering hilang timbul. Keluhan

membaik jika diobati tapi kemudian timbul lagi. Lesi mengenai wajah, kulit kepala

berambut, bokong, siku, dan lutut. Apakah pengobatan topikal yang paling tepat

diberikan?

A. Anti bakteri

B. Anti virus

C. Anti inflamasi

D. Anti jamur

E. Anti histamin

81. Seorang laki-laki berusia 17 tahun, datang ke Poliklinik dengan keluhan terdapat bintilbintil

merah di wajah yang muncul sejak 1 tahun yang lalu. Pada pemeriksaan

didapatkan ujud kelainan kulit didapatkan papul eritem dan komedo. Dan lokasi ujud

kelainan kulit tersebut dijumpai pada wajah dan lengan atas kanan dan kiri. Apakah

diagnosis paling tepat pasien tersebut ?

A. Miliaria

B. Milia

C. Akne vulgaris

D. Hidradenitis suppurative

E. Rosasea

82. Seorang laki-laki berusia 44 tahun, datang ke dokter praktek swasta dengan keluhan

gatal pada kaki sejak 2 minggu yang lalu. Dari anamnesis didapatkan penderita bekerja

sebagai pencuci mobil. Pada pemeriksaan fisik ditemukan adanya ujud kelainan kulit

berupa eritema, vesikel, bula dan pustule, terutama pada telapak kaki. Apakah

pemeriksaan paling tepat untuk menegakkan diagnosis pasien tersebut?

A. Pemeriksaan lampu Wood

B. Tes kulit terhadap antigen trichophyton

C. Pemeriksaan sediaan langsung dengan KOH 10%

D. Pemeriksaan kultur jamur dengan media SDA

E. Pemeriksaan Tzanck pada cairan vesikel

83. Seorang perempuan berusia 37 tahun, belum menikah, datang ke praktek swasta dengan

keluhan sering sariawan pada rongga mulutnya, hilang timbul dan berpindah tempat,

biasanya timbul menjelang siklus menstruasi. Pemeriksaan intra oral didapatkan

higiene oral kurang, marginal gingiva labial gigi-gigi rahang bawah merah dan mudah

berdarah, tampak beberapa ulkus pada lidah, mukosa bukal dan bibir bawah, ulkus

diameter 2-3 mm, tepi menggaung dan eritematous, kelenjar submandibula pada palpasi

sakit. Apakah diagnosis paling tepat pasien tersebut ?

A. Gingivitis akut

B. Aphthous ulcers

C. Stomatitis aftosa rekuren

D. Herpetic gingivostomatitis

E. Ulcerative gingivostomatitis

84. Seorang laki-laki berusia 50 tahun datang ke poliklinik dengan keluhan nyeri kepala.

Dari anamnesis pasien mengaku menderita Diabetes Melittus tipe 2 selama 15 tahun.

Dari pemeriksaan vital sign didapatkan tekanan darah 170/100 mmHg, pada

pemeriksaan fungsi ginjal didapatkan hasil BUN dan kreatinin meningkat. Apakah

terapi hipertensi paling tepat untuk pasien di atas?

A. HCT

B. Kaptopril

C. Furosemid

D. Propanolol

E. Reserpin85. Seorang perempuan berusia 34 tahun, G2P1A0, datang ke puskesmas dengan keluhan

batuk 3 minggu. Pada anamnesis batuk disertai dahak, demam dan penurunan nafsu

makan. Pada pemeriksaan dahak didapatkan BTA positif. Dokter bermaksud

memberikan OAT yang aman dan tidak memberikan efek gangguan pendengaran pada

janin yang dikandungnya. Apakah regimen yang harus dihindari pada kasus di atas?

A. Rifampisin (R)

B. Isoniazid (H)

C. Pirazinamid (Z)

D. Etambutol (E)

E. Streptomisin (S)

86. Seorang laki laki berusia 35 tahun, datang ke Unit Gawat Darurat RS dengan keluhan

utama sesak napas. Dari anamnesis pasien adalah penderita asma sejak 10 tahun yang

lalu. Pada pemeriksaan fisik pasien tampak gelisah, lebih suka posisi duduk, frekuensi

napas 32 x/menit, frekuensi nadi 110 x/menit, dan pada pemeriksaan auskultasi

terdengar suara wheezing. Apakah terapi awal yang harus diberikan pada pasien

tersebut?

A. Inhalasi agonis 2

B. Inhalasi kortikosteroid

C. Injeksi kortikosteroid

D. Injeksi metilsantin

E. Oral bronkodilator

87. Seorang laki-laki berusia 52 tahun datang ke klinik dengan keluhan terdapat luka di

jari, sesak nafas dan demam. Pada pemeriksaan kadar gula darah sewaktu 700 mg/dL.

Dokter merencanakan pemberian insulin, tetapi pasien menolak dan minta diberikan

obat oral saja karena pasien masih bisa makan & sadar. Bagaimanakah respon dokter

paling tepat terhadap permintaan pasien tersebut?

A. Setuju dengan permintaan pasien karena obat dapat diminum pasien

B. Tidak setuju karena pasien DM tipe 1 jadi mutlak insulin

C. Mempertimbangkan permintaan pasien sambil menunggu reaksi obat

D. Tidak setuju karena saat ini pasien mengalami stres metabolik

E. Setuju karena efek obat oral dan insulin sama

88. Seorang laki-laki 50 tahun datang ke praktek dokter swasta dengan riwayat diabetes

melitus. Selama ini pasien mendapat terapi anti diabetik oral. Oleh dokter pasien

disarankan mrnggunakan terapi insulin jenis intermediate acting. Bagaimanakah

edukasi paling tepat tentang pemberian terapi insulin diatas?

A. Suntikan diberikan 30 menit sebelum makan pagi

B. Insulin diberikan sebelum tidur

C. Setelah suapan pertama insulin langsung diberikan

D. Suntikan harus diberikan sebelum olahraga pagi hari

E. Insulin dapat diberikan pada lengan kanan maksimal sampai 20 kali

89. Seorang laki-laki berusia 56 tahun datang ke puskesmas untuk melakukan pemeriksaan

kadar gula darahnya. Dari riwayat penyakit pasien menderita DM sejak 3 tahun yang

lalu. Pemeriksaan berat badan 90 kg dan tinggi badan 170 cm. Hasil pemeriksaan

laboratorium GDP nya adalah 134 mg/dL, GD 2 jam PP 224 mg/Dl. Bagaimanakah

patofisiologi penyakit yang diderita penderita tersebut?

A. Sekresi insulin mutlak terganggu

B. Gangguan metabolisme KH setelah makan

C. Defisiensi insulin bersifat relatif

D. Kerusakan sel pankreas karena autoimun

E. Kelainan genetik pankreas

90. Seorang laki-laki berusia 56 tahun datang ke puskesmas untuk melakukan pemeriksaan

kadar gula darahnya. Dari riwayat penyakit pasien menderita DM sejak 3 tahun yang

lalu. Pemeriksaan berat badan 90 kg dan tinggi badan 170 cm. Hasil pemeriksaan

laboratorium GDP nya adalah 134 mg/dL, GD 2 jam PP 224 mg/dL. Bagaimanakah

mekanisme terjadinya hasil laboratorium penderita diatas?

A. Gangguan sekresi postprandial

B. Hipersekresi insulin saat makan

C. Sekresi insulin fase 1 & 2 terganggu

D. Reaksi autoimun pada sel beta

E. Pembakaran lemak karena obesitas

91. Seorang perempuan 30 tahun, G1P0A0, datang ke dokter swasta untuk kontrol gula

darah, Dari anamnesis usia kehamilan perempuan tersebut 30 minggu. Dari riwayat

penyakit didapatkan pasien adalah penderita DM gestasional. Hasil pemeriksaan gula

darah 2 minggu yang lalu didapatkan GDS 230 mg/dL dan mendapat terapi insulin.

Hasil pemeriksaan GDS saat ini adalah 160 mg/dL. Bagaimana saran terapi selanjutnya

yang paling tepat untuk pasien tersebut?

A. Mengganti insulin dengan obat oral (OAD)

B. Cukup dengan mengatur diet saja dan menghentikan insulin

C. Dosis insulin diturunkan kemudian dikombinasi dengan OAD

D. Insulin diteruskan sampai GD terkendali

E. Insulin sampai kehamilan aterm lalu dihentikan setelah melahirkan

92. Seorang laki-laki berusia 56 tahun datang ke poliklinik dengan keluhan pusing, sulit

tidur, dan mata kabur. Dari pemeriksaan fisik didapatkan tekanan darah 150/90 mmHg,

Berat badan 80 kg, tinggi badan 162 cm. Dari pemeriksaan laboratorium didapatkan

GDS 300 mg/dL dan GDP 130 mg/dl. Pasien mendapat terapi glimepirid 2mg 1 kali

sehari. Apakah tujuan terapi pasien tersebut?

A. Mencegah neuropati

B. Mencegah retinopati

C. Mencegah nefropati

D. Mencegah hipoglikemia

E. Mencegah ketoasidosis

93. Seorang laki-laki berusia 61 tahun, datang ke poliklinik dengan keluhan merasa

gemetar, keringat dingin dan jantung berdebar. Dari anamnesis pasien telah didiagnosa

DM sejak 5 tahun yang lalu. Pasien terbiasa minum obat anti diabetik oral 3x /hari.

Sejak 2 hari yang lalu penderita makan sedikit, tetapi Obat tetap diminum 3 kali sehari.

Pada pemeriksaan kadar glukosa darah sewaktu didapatkan hasil 55 mg/dL. Apakah

penyebab paling tepat keluhan diatas?

A. Gangguan otonomik

B. Gangguan neurogenik

C. Gangguan hemostatik

D. Gangguan respirasi

E. Gangguan vaskular

94. Seorang laki-laki berusia 50 tahun dibawa keluarganya ke Unit Gawat Darurat RS

dengan penurunan kesadaran sejak 1 jam yang lalu. Dari anamnesis pasien adalah

penderita DM dan minum obat antidiabetik oral secara rutin 3 kali sehari. Sejak satu

minggu yang lalu nafsu makan turun, tetapi pasien masih rajin minum obat. Pada

pemeriksaan glukosa darah sewaktu didapatkan hasil 40 mg/dL . Apakah penatalaksaan

pertama yang paling tepat dilakukan pada pasien di atas?

A. infuse RL tetesan cepat

B. infuse Dextrose 5% tetesan cepat

C. infus NaCL tetesan cepat

D. bolus Dextrose 40% iv

E. injeksi insulin dosis tinggi

95. Seorang perempuan berusia 57 tahun dibawa ke Unit gawat darurat RS dalam kondisi

tidak sadar dan panas tinggi. Dari anamnesis ke keluarga, pasien sebelumnya

mengalami demam, sulit tidur & sesak nafas sejak 3 hari. Dari pemeriksaan fisik

pernafasan cepat dan dalam, terdapat luka bernanah di ujung ibu jari kaki. GCS 2-1-3.

Refleks patologis negative. Pada pemeriksaan Gula darah sewaktu 700 mg/dL, SGOT

23 mg/dL, SGPT 30 mg/dL, Ureum 40 mg/dL, Creatinin 0,3 mg/dL . Apakah diagnosis

yang paling mungkin dari pasien di atas?

A. Koma neurogenik

B. Koma ketoasidosis

C. Koma septik

D. Koma hepatikum

E. Koma uremik

96. Seorang perempuan berusia 57 tahun dibawa ke Unit gawat darurat RS dalam kondisi

tidak sadar dan panas tinggi. Dari anamnesis ke keluarga, pasien sebelumnya

mengalami demam, sulit tidur & sesak nafas sejak 3 hari. Dari pemeriksaan fisik

pernafasan cepat dan dalam, terdapat luka bernanah di ujung ibu jari kaki. GCS 2-1-3.

Refleks patologis negative. Pada pemeriksaan Gula darah sewaktu 700 mg/dL, SGOT

23 mg/dL, SGPT 30 mg/dL, Ureum 40 mg/dL, Creatinin 0,3 mg/dL . Apakah tindakan

pertama yang paling tepat pada kasus diatas?

A. antibiotik intravena

B. dosis OAD ditingkatkan

C. rehidrasi cairan

D. drip neuroprotektan

E. injeksi antipiretik

97. Seorang anak laki-laki berusia 5 tahun dibawa ke dokter dengan keluhan utama nyeri

pada lutut kanan. Keluhan muncul setelah jatuh dari sepeda. Dari pemeriksaan fisik

didapatkan lutut kanan tampak bengkak, hiperemis, dan teraba hangat. Dokter

memberikan terapi obat anti nyeri dengan NSAID. Manakah pernyataan yang paling tepat mengenai mekanisme farmakokinetik terapi tersebut ?

A. Blokade produksi prostaglandin

B. Blokade produksi ciclooxygenase

C. Penghambatan produksi bradikinin

D. Penghambatan fungsi prostaglandin

E. Peningkatan permeabilitas membran

98. Seorang perempuan berusia 40 tahun datang ke dokter dengan keluhan utama nyeri

pinggang. Nyeri tersebut hilang timbul sejak 6 bulan yang lalu. Sebelumnya, pasien

didiagnosis dokter menderita herpes zoster. Bagaimanakah patofisiologi nyeri pada

kondisi pasien tersebut ?

A. Sensitisasi terjadi di reseptor

B. Sangat peka terhadap opioid

C. Sangat peka terhadap NSAIDs

D. Ectopic discharge terjadi di reseptor

E. Ectopic discharge terjadi di daerah lesi

99. Seorang laki-laki berusia 50 tahun dibawa ke UGD karena penurunan kesadaran. Pada

pemeriksaan fisik didapatkan GCS E2V3M5, tanpa tanda lateralisasi, dan tidak ada

tanda iritasi meningeal. Apakah penyebab yang paling mungkin kondisi di atas ?

A. thromboemboli di pembuluh darah otak pada pasien fibrilasi atrial

B. perdarahan pada spasium sub-arachnoid

C. gangguan elektrolit

D. perdarahan intracerebral

E. infeksi meningeal

100. Seorang pasien laki-laki berusia 9 tahun dengan kondisi tidak sadar, diantar oleh ibunya

datang ke puskesmas di Papua. Dari heteroanamnesis didapatkan bahwa pasien

mengalami demam tinggi menggigil menetap, kejang umum 3 jam yang lalu. Dari

pemeriksaan retina didapatkan papil edema. Apakah yang menjadi penyebab paling

mungkin pasien ini tidak sadar ?

A. Toxoplasmosis

B. Cerebral tuberculoma

C. Aseptic meningitis

D. Cerebral malaria

E. Neurosyphillis

101. Seorang laki-laki usia 30 tahun ditemukan tergeletak di tengah jalan dalam kondisi

gelisah, kemudian oleh warga dibawa ke UGD RS terdekat. Pada pemeriksaan fisik

didapatkan keadaan umum gelisah. Kesadaran GCS E3V3M3. Bagaimanakah kondisi

motorik yang akan ditemukan pada pemeriksaan GCS ?

A. Melakukan gerakan ekstensi ke arah nyeri

B. Melakukan gerakan fleksi ke arah nyeri

C. Melakukan gerakan spontan

D. Melakukan gerakan dengan respon nyeri

E. Melakukan gerakan dengan respon suara

102. Seorang wanita umur sekitar 20 tahun dibawa ke Unit Gawat Darurat sebuah rumah sakit

dalam keadaan tidak sadar. Pada pemeriksaan klinik ditemukan penderita tidak sadar,

tidak dapat dibangunkan dengan stimulasi suara ataupun stimulasi fisik lainnya, nafas

lambat, tekanan darah 120/80, denyut nadi 70 kali/menit teraba penuh, dan kulit terasa

kering. Sisa obat yang mungkin telah ditelan penderita juga dibawa. Jika ternyata

penderita tersebut koma, obat berikut ini mungkin dapat menjadi penyebab koma pada

penderita di atas.

A. digoksin

B. diazepam

C. parasetamol

D. ekstasi (MDMA)

E. fenilpropanolamin

103. Seorang wanita umur sekitar 20 tahun dibawa ke Unit Gawat Darurat sebuah rumah sakit

dalam keadaan tidak sadar. Pada pemeriksaan klinik ditemukan penderita tidak sadar,

tidak dapat dibangunkan dengan stimulasi suara ataupun stimulasi fisik lainnya, nafas

lambat, tekanan darah 120/80, denyut nadi 70 kali/menit teraba penuh, dan kulit terasa

kering. Sisa obat yang mungkin telah ditelan penderita juga dibawa. Jika pada penderita

tersebut juga ditemukan bekas suntikan lama dan baru di lengan dan pupilnya kecil

kemudian melebar, mungkin ada keracunan .

A. phencyclidine

B. diethylether

C. pentotal

D. ekstasi

E. morfin

104. Seorang perempuan berusia 35 tahun ditemukan meninggal dunia tergantung di dapur

rumahnya. Polisi mengantar jenazah ke rumah sakit untuk dilakukan otopsi. Pada

pemeriksaan tampak jejas jerat di leher dengan arah serong dari depan ke arah belakang

atas. Lebar jejas jerat 4 cm, warna dasar coklat tua, tepi bengkak. Wajah tampak gelap

dengan sklera mata merah, mukosa bibir serta semua ujung jari kebiruan. Ditemukan

bendungan pembuluh darah pada semua organ dalam. Tak ditemukan tanda kekerasan

lain.

A. Jeratan pada leher yang menutup jalan napas

B. Kerusakan organ dalam leher

C. Bendungan pembuluh darah

D. Refleks vagal

E. Mati lemas

105. Seorang perempuan berusia 35 tahun ditemukan meninggal dunia tergantung di dapur

rumahnya. Polisi mengantar jenazah ke rumah sakit untuk dilakukan otopsi. Pada

pemeriksaan tampak jejas jerat di leher dengan arah serong dari depan ke arah belakang

atas. Lebar jejas jerat 4 cm, warna dasar coklat tua, tepi bengkak. Wajah tampak gelap

dengan sklera mata tampak merah. Mukosa bibir serta semua ujung-ujung jari tampak

kebiruan. Ditemukan bendungan pembuluh darah pada semua organ dalam. Tak

ditemukan tanda kekerasan lain. Apakah sebab kematian pada kasus tersebut?

A. Jeratan pada leher yang menutup jalan napas

B. Sianotik pada mukosa dan kulit

C. Kerusakan organ dalam leher

D. Bendungan pembuluh darah

E. Mati lemas

106. Seorang perempuan berusia 35 tahun ditemukan meninggal dunia tergantung di dapur

rumahnya. Polisi mengantar jenazah ke rumah sakit untuk dilakukan otopsi. Pada

pemeriksaan tampak jejas jerat di leher dengan arah serong dari depan ke arah belakang

atas. Lebar jejas jerat 4 cm, warna dasar coklat tua, tepi bengkak. Wajah tampak gelap

dengan sklera mata tampak merah. Mukosa bibir serta semua ujung-ujung jari tampak

kebiruan. Ditemukan bendungan pembuluh darah pada semua organ dalam. Tak

ditemukan tanda kekerasan lain. Apakah interpretasi dari edema pada tepi jejas jerat?

A. Korban sudah meninggal sebelum tergantung

B. Korban masih hidup saat tergantung (intravital)

C. Alat gantungnya berupa tali tambang

D. Tanda perlawanan korban

E. Tanda asfiksia

107. Seorang laki-laki berusia 55 tahun, meninggal dunia, setelah sakit-sakitan selama setahun

terakhir. Gejala penyakit tidak khas, kadang berupa gangguan gastrointestinal, kadang

hanya rasa tidak enak badan. Dari inspeksi tampak kulit korban berwarna kecoklatan.

Dokter mencurigai korban mengalami keracunan logam berat kronis. Apakah sampel yang

paling tepat?

A. Darah

B. Urin

C. Hati

D. Rambut

E. Kulit

108. Seorang laki-laki berusia 20 tahun dibawa ke unit gawat darurat karena mengalami

kecelakaan lalu lintas tunggal, menabrak pohon. Saat memasuki ruangan, pasien dapat

berjalan dengan dituntun, tetapi sempoyongan. Dari anamnesis dan pemeriksaan pasien

meracau, tidak dapat menjawab pertanyaan dengan tepat. Dari mulut pasien tercium bau

alkohol. Berapakah kadar alkohol yang memberikan gejala tersebut?

A. 30-