soal ukdi ikm

of 22 /22
SOAL-SOAL UKDI 1. Metode apakah yang paling tepat untu melakukan penyuluhan diare? a. Wawancara b. Konseling c. Role play d. Ceramah e. seminar 2. Anda diminta membantu suatu organisasi menyususn perilaku hidup sehat. Kegiatan tersebut memberikan pendidikan tentang makanan sehat dan cara mempersiapkannya, ketrampilan menghitung kalori dan jenis olah raga apa yang baik untuk kardiovaskuler dan daya tahan. Strategi apakah yang digunakan dalam program tersebut? a. Edukasi b. Kemitraan c. Pemberdayaan masyarakat d. Peningkatan kapabilitas 3. Untuk menanggulangi wabah DBD gubernur melakukan gerakan 3M yang disosialisasikan melalui slogan dan radio spot. Termasuk kategori apakah cara ini?? a. Content b. Context c. Clarity d. Continuity e. consistency 4. Seorang perempuan usia 20 tahun datang ke praktek pribadi anda dengan keluhan sering kencing. Keluhan tersebut disertai mudah merasa haus sehingga sering minum. Menurut rekan kerjanya dia keliahtan lebih kurus dan pucat padahal nafsu makan biasa dan cenderung sering ngemil karena mudah lapar. Pasien bekerja sebagai karyawan perusahaan rokok kecil, belum menikah dan tinggal bersama kakekknya karena ibunya sudah meninggal 3 tahun yang lalu. Faktor resiko apa yang paling penting digali untuk memastikan diagnosis pada kasus tersebut? a. Pola makan b. Stress dalam pekerjaan c. Faktor keturunan

Author: ahmad-syaukat-bsa

Post on 30-Nov-2015

264 views

Category:

Documents


6 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

SOAL-SOAL UKDI

SOAL-SOAL UKDI

1. Metode apakah yang paling tepat untu melakukan penyuluhan diare?

a. Wawancara

b. Konseling

c. Role play

d. Ceramah

e. seminar

2. Anda diminta membantu suatu organisasi menyususn perilaku hidup sehat. Kegiatan tersebut memberikan pendidikan tentang makanan sehat dan cara mempersiapkannya, ketrampilan menghitung kalori dan jenis olah raga apa yang baik untuk kardiovaskuler dan daya tahan. Strategi apakah yang digunakan dalam program tersebut?

a. Edukasi

b. Kemitraan

c. Pemberdayaan masyarakat

d. Peningkatan kapabilitas

3. Untuk menanggulangi wabah DBD gubernur melakukan gerakan 3M yang disosialisasikan melalui slogan dan radio spot. Termasuk kategori apakah cara ini??

a. Content

b. Context

c. Clarity

d. Continuity

e. consistency

4. Seorang perempuan usia 20 tahun datang ke praktek pribadi anda dengan keluhan sering kencing. Keluhan tersebut disertai mudah merasa haus sehingga sering minum. Menurut rekan kerjanya dia keliahtan lebih kurus dan pucat padahal nafsu makan biasa dan cenderung sering ngemil karena mudah lapar. Pasien bekerja sebagai karyawan perusahaan rokok kecil, belum menikah dan tinggal bersama kakekknya karena ibunya sudah meninggal 3 tahun yang lalu. Faktor resiko apa yang paling penting digali untuk memastikan diagnosis pada kasus tersebut?

a. Pola makan

b. Stress dalam pekerjaan

c. Faktor keturunan

d. Kondisi lingkungan tempat kerja

e. Kondisi lingkungan rumah

5. Seorang perempuan usia 20 tahun datang ke praktek pribadi anda dengan keluhan sering kencing. Keluhan tersebut disertai mudah merasa haus sehingga sering minum. Menurut rekan kerjanya dia keliahtan lebih kurus dan pucat padahal nafsu makan biasa dan cenderung sering ngemil karena mudah lapar. Pasien bekerja sebagai karyawan perusahaan rokok kecil, belum menikah dan tinggal bersama kakekknya karena ibunya sudah meninggal 3 tahun yang lalu. Hasil pemeriksaan laboratorium memberikan hasil GDP=253 mg/dl, GD2PP=530 mg/dl dan urin reduksi +3. Saran apa yang paling penting diberikan pada pasien dalam proses manajemen terapi?

a. Penyuluhan tentang pola diet dan aktivitas fisik yang dianjurkan

b. Latihan terapi mandiri menggunakan injeksi

c. Memberikan instruksi pengobatan secara jelas

d. Penggunaan pelindung kaki untuk mencegah luka

e. Jadwal control rutin dan motivasi pentingnya kontrol

6. Laki-laki 48 tahun penderita DM. Habis diamputasi kaki kirinya karena gangrene. 1 minggu tidak keluar kamar, tidak bicara pada orang lain. Bantuan support yang penting untuk pria ini adalah :

a. Informational support network for support

b. Informational support emotional support

c. Networking esteem support

d. Esteem emosional

e. Networking - emosional

7. Seorang yang memiliki penyakit kronis harus mentaati larangan-larangan dan menjalani terapi dari dokternya. Pasien sudah bias beradaptasi dan memiliki manajemen stress.

a. Problem solving

b. Seeking social support

c. Avoidace

d. Confrontasi copy

e. Acceptance responsibility

8. Seorang perempuan / ibu khawatir karena takut tumor : Ibu : Dok, saya takutkarena tetangga saya meninggal karena kanker. Dokter : Ibu takut, ibu juga terkena kanker? Sikap dokter tersebut disebut ..

a. Evaluasi

b. Asumsi

c. Refleksi

d. Koreksi

e. simpati

9. Seorang pasien mengalami gagal ginjal terminal, muntah-muntah, pusing, nafsu makan menurun. Untuk menghindari hal tersebut pasien harus :

a. Memiliki persepsi secara realistis

b. Menghindari diri dari kegiatan

c. Menghindar dari kegiatan

d. Menghindar dari pergaulan

e. Menghindar dari dukungan orang-orang terdekat

10. Seorang wanita dari hasil pemeriksaan PA terdapat kanker payudara dan harus diangkat, kemudian pasien menunduk. Apa yang dokter tanyakan?

a. Apa ibu setuju dengan apa yang akan dilakukan?

b. Apa ibu mengerti apa yang saya sampaikan?

c. Apa yang ibu pikirkan?

d. Apa ibu sudah menduga hal ini sebelumnya?

e. Apa ibu tidak bias menerima hal ini?

11. Dilakukan penelitian di suatu komunitas. Laki-laki 250 orang, perempuan 350 orang dengan risiko STD. didapatkan 85 orang menderita sifilis, GO, dan HIV. Dari jumlah tersebut, laki-laki sebagian menggunakan kondom saat berhubungan seksual. Upaya apakan yang dilakukan pada laki-laki tersebut?

a. Health promotion

b. Self

c. Specific protection

d. Limitation disability

e. rehabilitation

12. laki-laki, 45 tahun, datang dengan hasil lab glukosa 300 mg/dl datang ke dokter umum. Sebagai pelayanan primer dokter harus menerangkan hasil lab tersebut. Bagaimana pendekatan komunikasi pada pasien?

a. Menerangkan patofisiologi DM

b. Memantau kadar gula darah

c. Menerangkan komplikasi DM

d. Mengubah perilaku pasien

e. Membesarkan hati pasien

13. Wanita 30 tahun, keluhan utama demam 2 hari dan batuk-batuk, PF suhu 38,5 C, lab Hb 13, leuko 5200, Tr 228.000. Pertanyaan tambahan untuk diagnosa?

a. Apakah panas dan mencret

b. Apakah ada anggota keluarga yang batuk

c. Bagaimana hubungan temporae batuk dengan panas

d. Apa ada nyeri tenggorok dan pilek

e. Apa ada sesak nafas

14. Dalam rangka penyelenggaraan kegiatan penyuluhan mengenai pemberian gizi yang baik, saudara bermaksud mengundang kader RW 12 orang. Metode penyuluhan yang sebaiknya digunakan?

a. Konseling

b. Lokakarya

c. Ceramah

d. Bermain peran

e. seminar

15. Dinilai dengan apakah indikator partisipasi masyarakat dalam program perbaikan gizi?

a. Jumlah balita yang ditimbang/jumlah seluruh balita

b. Jumlah balita yang mengalami kenaikan BB/jumlah balita yang ditimbang

c. Jumlah balita yang mengalami kenaikan BB/jumlah seluruh balita

d. Jumlah balita yang ditimbang/jumlah balita yang mempunyai KMS

e. Jumlah balita yang mengalami kenaikan BB/jumlah balita yang mempunyai KMS

16. Dalam perencanaan suatu program perlu indikator proses dan masukan. Terkait program Depkes Indonesia Sehat 2010, indikator apakah yang paling sesuai?

a. Angka kesakitan malaria per 1000 penduduk

b. Presentase penduduk yang memanfaatkan puskesmas

c. Presentase rumah sehat

d. Presentase persalinan oleh tenaga kesehatan

e. Presentase Posyandu purnama dan Mandiri

17. Berikut daftar penyakit infeksi dan noninfeksi pada puskesmas A tahun 2007

Penyakit

jumlah

Hipertensi

3365

TBC

349

Demam berdarah120

ISPA

3949

Gizi buruk

41

Dalam menentukan prioritas masalah kesehatan menurut Pan American Health Organization berdasarkan Severity of the problem penyakit apakah yang memiliki skor tertinggi ?

a. Hipertensi

b. TBC

c. Demam berdarah

d. ISPA

e. Gizi buruk

18. Penyakit

jumlah

Hipertensi

755

TBC

13

Diare

702

ISPA

1953

Gizi buruk

9

Berdasarkan Community dan Political Concern penyakit apakah yang memiliki skor tertinggi ?

a. Hipertensi

b. TBC

c. Diare

d. ISPA

e. Gizi buruk

19. Ditemukan adanya masalah mutu dalam pelaksanaan PIN yaitu terjangkitnya polio anak yang telah diimunisasi. Bersama tim anda melakukan analisis masalah dengan menggunakan teknik fishbone. Dari aspek materi/alat, apakah yang dapat menjadi penyebab timbulnya permasalahan tersebut ?

a. Imunisasi dilakukan bukan oleh orang yang terlatih

b. Tidak ada standar prosedur pemberian imunisasi

c. Cold chain tidak dalam kondisi suhu yang tepat

d. Adanya penyimpangan prosedur penyimpanan vaksin

e. Ketidaksesuaian pemberian tetesan vaksin

20. Sebagai kepala Puskesmas anda menemukan permasalahan kesalahan pemberian imunisasi poli dengan gentian violet yang diberikan oleh pemantauan di lapangan. Dari hasil investigasi lapangan ditemukan beberapa fakta : 1) gentian violet memang disediakan untuk memberikan tanda pada balita yang sudah diimunisasi, 2) yang memberikan imunisasi dengan gentian violet adalah pemantau yang bukan tenaga kesehatan, karena 3) tersedianya gentian violet pada tempat meja imunisasi. Apakah intervensi manajemen mutu yang tepat untuk mencegah berulangnya kejadian tersebut?

a. Menetapkan standar bahwa hanya petugas kesehatan yang berhak untuk memberikan imunisasi polio

b. Menetapkan larangan bagi pemantau untuk memberikan imunisasi

c. Meletakkan gentian violet pada meja yang terpisah dari meja vaksin dengan label yang jelas

d. Mengganti gentian violet dengan cairan lain yang kemasannya berbeda

e. Tidak menyediakan gentian violet pada saat program imunisasi

21. Berdasarkan pengamatan dan catatan di Puskesmas dalam 2 minggu terakhir ini terdapat 12 % kasus serupa dan 6 % harus diopname. Informasi tersebut memberikan gambaran tentang epidemiologi kejadian penyakit tersebut. Apakah kesimpulan yang dapat diambil dari data tersebut?

a. Telah terjadi Kejadian Luar Biasa

b. Telah terjadi Wabah Morbili

c. Telah terjadi Endemis Morbili

d. Telah terjadi Sporadis Morbili

e. Telah terjadi Pandemi Morbili

22. Pengamatan data pelayanan KIA di Posyandu menyajikan temuan berikut : kunjungan ibu, kec X tahun 2006

Januari40/posyandu

Februari38

Maret30

April30

Mei

32

Juni

30

Manakah pernyataan masalah mutu yang paling tepat berdasarkan data tersebut ?

a. Rendahnya kesadaran ibu untuk membawa anaknya ke Posyandu pada pertengahan tahun 2007

b. Penurunan partisipasi ibu balita sebesar 5 10 % pada pertengahan tahun 2007

c. Kurangnya publikasi jadwal kunjungan Posyandu ke ibu-ibu (sasaran kegiatan)

d. Penurunan angka kunjungan ibu/balita ke Posyandu sebesar 5 -10% pada pertengahan tahun 2007

e. Penurunan aktivitas kegiatan Posyandu pada pertengahan tahun 2007 sebesar 5 10 %

23. Ditemukan permasalahan mutu : meningkatnya waktu tunggu ( 50-90 menit) dibandingkan standar ( tingkat pendidikan berhubungan dengan higienitas dan sanitasi. Peneliti ingin mengelompokkan sample berdasarkan tingkat pendidikan. Penelitian dengan cara apa untuk memperolah sampel ?

a. Sistematis sampling

b. Simple random sampling

c. Cluster random sampling

d. Stratified random sampling

e. Multiple random sampling

66. Penelitian prospektif menghubungkan outcome ibu hamil merokok dan tidak merokok. Sample 2 : ibu perokok dan bukan perokok. Outcome 2 : BBLR dan normal. Metode :

a. Spearman

b. Kolerlasi pear

c. Chi square

d. T-berpasangan

e. Uji annova

67. Penelitian membandingkan ibu hamil perokok dengan bayi BBLR ( 2 kelompok sample ibu hamil perokok dan non perokok dan hasilnya BBLR dan BBL Normal. Hipotesa : membandingkan ibu hamil merokok dengan BBLR. Metode penelitian :

a. Uji korelasi Pearson

b. Uji korelasi spearman

c. Uji chi square

d. Ujia t tidak berpasangan

e. Uji anova satu arah

68. Sensitivitas tes ELISA 11/dx TF : (dari 71 , (+) Elisa, 70 (+), widal, dari 24 (+), ELKA 20 (+)

a. 70%

b. 80%

c. 83,3 %

d. 90%

e. 96%

69. Bpk AB Rh (+) >< ibu O Rh (-), anak T lahir hidup. Penyebab kematian anak ke 2 :

a. Ab ibu terhadap golongan arah A&B janin

b. Ab ibu terhadap Rh (+) janin

c. Ab ibu terhadap golongan darah A & B dan Rh janin

d. Ab janin terhadap golongan darah ibu

e. Ab janin terhadap Rh ibu

70. Seorang lelaki dengan riwayat asam urat tinggi datang; konsultasi untuk makanan karena sebelumnya mengurangi kacang-kacangan. Edukasi :

a. Membatasi semua makanan yang mengandung purin

b. Menghentikan sementara, kemudian boleh makan lagi tapi sedikit

c. Tetap minum obat, dan boleh makan semua makanan tersebut

d. Memberi penjelasan makanan apa yang dibatasi / tidak boleh dan jumlahnya

71. Pasien dengan riwayat mondok 3 bulan dengan penyakit hepatitis, kemudian kontrol didapatkan hasil lab HBcAg (+). Edukasi :

a. Awal tanda keganasan

b. Resistensi virus terhadap obat

c. Virus semakin banyak

d. Timbul kekebalan tubuh

72. Seorang anak laki-laki berumur 1 tahun dibawa ibunya ke dokter dengan keluhan mencret dan muntah sudah 15 hari. Mencret tidak disertai lendir dan darah. BAK terakhir 3 jam yang lalu warna urin pekat. Px : anak lemah, rewel, kelopak mata cekung, turgor kembali. Dx :

a. Diare akut tanpa dehidrasi

b. Diare akut dengan dehidrasi ringan sedang

c. Diare akut dengan dehidrasi berat

d. Diare kronis dengan dehidrasi ringan sedang

e. Diare kronis dengan dehidrasi berat

73. Dulu pernah mencret lendir darah diberi obat dokter Metronidazol 3x 500 mg. Sekarang mencret karena sehari sebelumnya makan rujak pedas. Sekarang minta obat yang sama. Apa tidak rasionalnya ?

a. Ketidakrasionalan pasien

b. Ketidakrasionalan indikasi

c. Ketidakrasionalan dosis obat

d. Ketidakrasionalan bentuk sediaan obat

e. Ketidakrasionalan jenis obat

74. Anda dokter yang bertugas mendampingi jamaah haji, dalam 24 jam terdapat 32 orang yang muntah, BAB cair setelah makan makanan katering. Apa mikroorganisme yang mungkin sebagai penyebab ?

a. Clostridium botulinum

b. Stap. Aureus

c. Norovirus

d. Rotavirus

e. Norwalk virus

75. Penelitian hubungan panci alumuniaum dengan kejadian alzheimer, 400 orang menggunakan panci alumunium selama 1 dekade hidupnya, hasil statistik 95% disimpulkan penggunaan panci dapat menyebabkan alzeimer. Kesalahan yang mungkin terjadi :

a. Bias diagnosis

b. Bias recall

Seorang pasien laki-laki 29 tahun, penderita mengidap PMS dengan riwayat berganti-ganti pasangan seksual sebelum menikah, datang ke dokter keluarga untuk kontrol pengobatan. Dia tampak sedih dan khawatir. Dokter kemudian menggali perasaan dan kekhawatiran pasien. Pasien menceritakan bahwa selama ini merasa bersalah karena tidak pernah menceritakan kondisinya yang sebenarnya kepada istrinya. Ia mengkhawatirkan istrinya mengalami hal serupa dan akan berdampak pada kesuburannya padahal mereka belum mempunyai anak sejak menikah 3 tahun yang lalu.

76. Apakah prinsip pelayanan kedokteran keluarga yang diaplikasikan oleh dokter tersebut?

a. Primary care

b. Collaborative care

c. Comprehensive care

d. Patient-centered care

e. Coordinated care

77. Apa tingkat keterlibatan dokter dalam keluarga (level of physician involvement) yang diharapkan dilakukan oleh seorang dokter yang menanganinya pada kasus di atas?

a. Level 1 (minimal emphasis on the family)

b. Level 2 (providing medical information & advice)

c. Level 3 (providing feelings and support)

d. Level 4 (family assessment & counseling)

e. Level 5 (family theraphy)

78. Dokter menasihatkan supaya selama pengobatan PMS pasien tidak melakukan hubungan seksual dengan pasangannya sampai sembuh

Termasuk upaya pencegahan apakah hal tersebut?

a. Health promotion

b. Spesific protection

c. Early detection & prompt treatment

d. Disability limitation

e. rehabilitation

79. manakah dari pernyataan di bawah ini yang paling tepat tentang dampak penyakit bagi pasien dan keluarga?

a. pasien sering harus ijin dari pekerjaannnya untuk berobat merupakan dampak psikologis penyakit

b. pasien harus mencari pinjaman uang untuk membayar pengobatan yang harus dijalani merupakan dampak biologis penyakit

c. pasien sering merasa tertekan memikirkan perasaan bersalah karena telah membohongi istrinya merupakan dampak sosial penyakit

d. pasien lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT memohon ampun atas kesalahan di masa lampau merupakan dampak spiritual penyakit

e. pasien sering mengalami konflik dengan istrinya akibats ering merasa tertekan yang disebabkan penyakitnya merupakan dampak psikologis penyakit

80. dalam suatu wawancara dokter-pasien pasca pemeriksaan dokter mengatakan : menurut saya Ibu baru saja mengalami abortus komplet. Saran saya ibu tidak perlu dirawat di rumah sakit. Ibu mungkin akan mengalami perdarahan seperti menstruasi dalam beberapa hari ini. Saya akan memberikan obat untuk ibu. Namun bila perdarahan bertambah banyak, ibu harus segera kembali ke rumah sakit untuk menjalani kuretase..

apakah tujuan dokter mengucapkan kalimat tersebut ?

a. membawa wawancara dalam suatu urutan/ tahp-tahao yang logis

b. melibatkan pasien dalam mengambil keputusan

c. memberikan rasa nyaman kepada pasien

d. merencanakan agenda konsultasi dengan pasien

e. mentapkan rencana yang akan ditempuh bila ada situasi darurat

81. Seorang pasien dirujuk kepada dokter ahli. Pada awal pemeriksaan dokter mengatakan : Selamat pagi bu Tanti. Saya Hasan dokter Bedah Syaraf yang akan menangani tumor otak ibu. Kemarin dokter Ida yang selama ini merawat ibu telah menghubungi saya

Apakah tujuan dokter mengucapkan kalimat tersebut ?

a. Mengendalikan agar konsultasi / wawancara yang sedang berlangsung tidak berjalan ke segala arah

b. Agar wawancara memiliki suatu tujuan yang pasti

c. Meningkatkan kerjasama dokter pasien

d. Berbagi pemikiran maupun rencananya dengan pasien

e. Membawa wawancara dalam suatu urutan / tahap-tahap yang logis

82. Seorang pasien didiagnosis menderita hipertensi. Namun pasien tadi menolak mendapat terapi, karena merasa tidak ada keluhan apapun. Bagaimanakah peran dokter keluarga untuk meningkatkan motivasi pasien agar mau menjalani terapi ?

a. Motivasi timbul bila pasien memiliki pengalaman buruk dengan hipertensi

b. Dokter memberikan judgement tentang komplikasi yang akan muncul

c. Pasien memiliki pengalaman yang positif dengan dokter keluarganya

d. Merujuk ke dokter spesialis uyang mampu menerangkan lebih detail

e. Memberikan contoh beberapa kasus yang menjelek bila tidak diterapi

83. Seorang perempuan 30 tahun menikah dan punya 5 anak, mempunyai riwayat ibunya meninggal karena kanker payudara. Ia disarankan oleh dokter keluarga untuk melakukan pemeriksaan mammografy. Termasuk upaya pencegahan yang manakah hal tersebut ?

a. Primary prevention

b. Secondary prevention

c. Tertiary prevention

d. Spesific protection

e. Prevention and protection

84. Seorang laki-laki berusia 45 tahun datang ke praktek dokter keluarga dengan keluhan sering kencing dan mudah merasa lelah. Setelah dilakukan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang, pasien didiagnosis menderita DM tipe 2 dan hipertensi. Dokter kemudian memberikan intervensi yang melibatkan pasien dan keluarga. Manakah alasan paling tepat yang mendasari tindakan dokter tersebut ?

a. Pasien bertanggung jawab dan harus berperan aktif atas perawatan kesehatan dirinya

b. Dokter mempunyai wewenang untuk memaksa pasien mematuhi pengobatan yang diberikan

c. Instruksi dokter tentang pengobatan ke pasien pasti akan dilaksanakan oleh pasien demi kesembuhannya

d. Sudah sepatutnya seorang pasien mmatuhi instruksi dokter karena dokter lebih tahu tentang ilmu penyakit dan pengobatannya

e. Motivasi untuk mengubah perilaku seseorang (termasuk minum obat) sangat tergantung dari pengaruh luar

85. Keluarga pasien A terdiri dari ayah, ibu, anak-anak kandung, kakek, nenek, keponakan, dan sepupu yang tinggal dalam satu atap. Disebut apakah keluarga pasien tersebut ?

a. Nuclear family ( keluarga inti )

b. Extended family ( keluarga besar )

c. Blended family ( keluarga campuran )

d. Composite family ( keluarga gabungan )

e. Social family ( keluarga serial )