tugas proposal 1.docx

Download Tugas Proposal 1.Docx

Post on 08-Nov-2015

5 views

Category:

Documents

2 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

keren

TRANSCRIPT

ANALISIS STRUKTUR GEOLOGI MENYEBABKAN TERBENTUKNYA AIR TERJUN DI JALAN LASOLO KECAMATAN KENDARI BARAT SULAWESI TENGGARA

OLEH:PUTRI MENTARI MULYAF1B111057

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAMUNIVERSITAS HALUOLEOKENDARI2014

BAB IPENDAHULUAN

1.1 Latar BelakangKota kendari terdapat berbagai macam tempat wisata, salah satunya yaitu tempat di air terjun lasolo yang terletak di Jalan Lasolo Kendari Kecamatan Kendari Barat, Sulawesi Tenggara. Salah satu penyebab terjadinya air terjun terbentuk yaitu karena adanya sesar normal pada badan sungai yang masih berusia muda dan sungai itu mengalami penyempitan pada ujung sungai. Kemudian aliran sungai pada daerah tersebut mengalir secara terus menerus dari ketinggian tebing dan menciptakan aliran air yang terjatuh dari ketinggian ke tempat yang lebih rendah pada badan sungai tersebut sehingga terbentuklah air terjun.Pada daerah aliran air terjun ini terdapat disekitarnya struktur yang terbentuk akibat adanya proses pengendapan dan proses adanya gaya yang bekerja akibat kedinamikaan bumi yang terjadi. Kedinamikaan bumi yang terjadi pada daerah ini yaitu adanya tabrakan lempeng antara lempeng Indo-Australia dan Asia fasifik dimana ke dua lempeng ini saling bertabrakan dan membentuk mandala Sulawesi. Mandala Sulawesi terbagi menjadi 4 bagian yaitu mandala barat, mandala tengah, mandala timur dan fragmen benua banggai sula atau tukang besi.Kendari berada di mandala bagian timur, struktur geologi di mandala bagian timur hamper kompleks dan terbentuk dari endapan sedimen. Berdasarkan latar belakang diatas, maka perlu diadakan penelitian lebih lanjut karena air terjun yang terjadi di daerah ini serta struktur geologi primer dan struktur geologi sekunder yang terdapat di antaranya.1.2 Rumusan Masalah Adapun rumusan masalah penelitian yaitu :1. Apa faktor yang mempengaruhi terbentuk air terjun di daerah Lasolo Kecamatan Kendari Barat Sulawesi Tenggara?2. Bagaimana struktur geologi yang terbentuk di sepanjang daerah air terjun sungai lasolo Kecamatan Kendari Barat Sulawesi Tenggara?1.3 Tujuan Penelian Tujuan penelitian yaitu :1. Untuk menganalisis faktor yang mempengaruhi terbentuknya air terjun di Lasolo Kecamatan Kendari Barat Sulawesi Tenggara.2. menganalisis struktur geologi yang terbentuk di sepanjang daerah air terjun sungai lasolo Kecamatan Kendari Barat Sulawesi Tenggara.1.4 Manfaat Manfaat penelitian yaitu agar melihat keadaan geologi yang berada di sekitar air terjun dan sungai Lasolo Kecamatan Kendari Barat Sulawesi Tenggara.

BAB 2TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Keadaan Geologi Geologi daerah penyelidikan tepatnya terletak pada jalur aliran sungai yang berada di antara dua penggunungan di bagian barat kota kendari yang terpisah. Air pada sungai itu mengalir dari barat menuju ke timur kota kendari dan pada akhirnya sampai kelaut dimana tempat pada daerah yang paling rendah di titik teluk kota kendari. Tidak semua formasi batuan yang tersingkap di daerah ini sehingga akan mempunyai kenampakan cirri khusus dari morfologi, dan struktur geologi pada daerah ini.2.1.1 Morfologi Daerah Penyelidikan Morfologi daerah penyelidikan umumnya dapat dikelompokan menjadi 2 satuan morfologi yaitu morfologi dataran dan morfologi perbukitan bergelombang.satuan. Morfologi dataran umumnya sekitar 50% penyelidikan yang memanjang dari utara ke selatan disekitar aliran sungai yang terdiri dari endapan material aluvial batuan sedimen, Sungai yang terdapat pada daerah penyelidikan ini umumnya sungai denritik, dimana cabang sungai ini menuju kearah barat dan memnembus ke air terjun Bintang yang terletak dibelakang SMA Negeri 9 Kendari. dan air terjun Amarilis yang terletak di belakang kantor DPRD Kemaraya Kendari. Umumnya merupakan lahan tempat pemukiman penduduk. Mempunyai rata rata ketinggian berkisar 1.500 meter di bawah permukaan laut dan hutan lindung yang berada di sekitar air terjun kearah utara. Stadia sungai yang terdapat pada daerah penyelidikan ini yaitu sungai stadia tua, hal ini di buktikan karena adanya arus aliran sungai yang lambat dan penampang sungai yang berbentuk huruf U, kemudian mempunyai kemiringan yang kecil. Satuan morfologi perbukitan bergelombang itu umumnya terdapat `pada bagian tengah yang memanjang dari barat dan timur, menempati sekitar 25% daerah penyelidikan yang terletak disekitar lereng kaki gunung yang terdiri dari endapan batuan sedimen dan sebagian terdiri dari endapan batuan metamorf yang berasal dari batuan sedimen yang mengalami proses metamorfisme. Batuan sedimen mengalami tekanan dan terjadi perubahan suhu yang meningkat tinggi sehingga membentuk batuan metamorf. Umumnya merupakan pemukiman penduduk dan hutan lindung, mempunyai rata rata ketinggian berkisar sampai 1000 meter dibawah permukaan laut.2.1.2 Berdasarkan Struktur Geologi Daerah PenelitianPada daerah ini dijumpai beberapa macam jenis struktur diantaranya struktur primer yaitu ripple mark dan struktur sekunder yaitu antiklin, kekar dan sesar normal.a. Struktur primer yaitu Ripple mark ini terbentuk di lereng gunung dekat air terjun dimana struktur ini dipengaruhi oleh pengikisan dari arus air ataupun angin sehingga material material yang lemah akan ikatannya pada batuan terbawa sehingga menyebabkan cekungan yang ada pada struktur ini.

Gambar 2.1 ripple mark air terjun di jl. Lasolo kota kendariPada gambar ini terlihat jelas bahwa bentuk struktur batuannya itu bergelombang tetapi pada gambar ini pula terlihat rekahan yang terjadi ini dikarenakan adanya gaya dari semua arah sehingga menyebabkan rekahan pada struktur ripple mark ini.b. Struktur sekunderPada daerah penelitian ini terdapat struktur sekunder yaitu antiklin, pada dasarnya struktur antiklin ini terbentuk pada daerah geologi yang berasal dari tabrakan lempeng antara 0lempeng benua dan lempeng benua sehingga membentuk sebuah gunung perlipatan, Kendari terbentuk akibat tabrakan antara lempeng benua dan lempeng benua qualition yang menyebabkan gunung perlipatan pada daerah ini. terdapat dua litologi pada daerah penyelidikan yaitu jenis litologi batu pasir dan batu lanau.Pada daerah penelitian terdapat struktur antiklin dimana struktur tersebut berasal dari batu pasir. Adapun pengukuran yang dilakukan di setiap singkapan pada stasiun petama yaitu terdapat strike dan dip yaitu N 960 E / 680. Stasiun ke dua strike dan dip yaitu N 400 / 26 0. stasiun ke dua terdapat fein kwarsa dimana kuarsa tersebut sebagian besar sedah berubah mineralnya menjadi ubahan kuarsit.

2.2 gambar pecahan batuan dari vein kuarsitStasiun ke tiga strike dan dip yaitu N 720 E/ 35 0. Pada lokasi ke empat ini batuan yang tersingkap bukanlah merupakan batu pasir tetapi batu lanau strike dan dip pada singkapan batu lanau yaitu N 810 E/ 360. Pada lokasi ke lima singkapan batu pasir miring ke arah kiri dan terdapat pengukuran strike dan dip yang dilakukan yaitu N 710 E/ 400, dan pada lokasi ke enam lokasi singkapan batu pasir miring kea rah kanan, terdapat pengukuuran strike dan dip yang dilakukan yaitu N 2730 E/ 540.

2.3 gambar struktur antiklin yang tengahnya sudah mengalami erosi

2.4 gambar struktur antiklin yang berada di bagian atas belum mengalami erosipada stasiun ke tujuh singkapan batuan yaitu lanau, pengukuran strike dip yang di terukur di daerah ini yaitu N 960 E/ 760.Pada daerah penelitian ini umunya terdapat kekar, kekar merupakan struktur rekahan pada batuan di,mana tidak ada atau relative sedikit terjadi pergeseran. Kekar yang terdapat pada daerah ini umumnya kekar tarikan, hal ini di buktikan karena adanya dinding pada batuan yang saling memisah jauh akibat adanya tekanan yang cenderung membelah dengan cara menekannya pada arah yang berlawanan, dan akhirnya kedua dindingnya akan saling menjauhi.

2.5 kekar gerus yang saling menjuh dinding batuannyaSesar normal merupakan salah satu penciri khusus adanya air terjun, pada daerah penelitian ini ditemukan penciri sesar turun tersebut dimana pada batuan tiba tiba saja terp otong akibat adanya gaya yang mempengaruhi kemudian di antara jarak sekitar 5 meter terdapat adanya arah aliran sungai yang mengarah kearah barat dengan debit air yang lambat (Anonim, 2013).Bentuk bentuk geometri yang terdapat pada kulit bumi yang terbentuk oleh pengaruh gaya-gaya endogen, baik berupa tekanan maupun tarikan. Para ahli geologi menyebutnya Struktur Geologi, yang dikenal dengan, Sesar, kekar, serta Lipatan. Sesar merupakan retakan yang mempunyai pergerakan searah dengan arah retakan. Ukuran pergerakan ini bersifat relatif. Sesar mempunyai bentuk dan dimensi yang bervariasi. Ukuran dimensi sesar dapat mencapai ratusan kilometer panjangnya (sesar Semangko) atau hanya beberapa sentimeter saja. Arah singkapan suatu sesar dapat lurus atau berliku-liku. Sesar sebagai sempadan yang tajam, atau sebagai suatu zona, dengan ketebalan beberapa milimeter hingga beberapa kilometer. sesar terbagi menjadi 3 yaitu sesar mendatar, sesar naik dan sesar turun.1. Sesar Mendatar (Strike Slip Fault) adalah sesar yang pergerakannya sejajar, blok bagian kiri relatif bergeser kearah yang berlawanan dengan blok bagian kanannya. Berdasarkan arah pergerakan sesarnya, sesar mendatar dapat dibagi menjadi jenis sesar, yaitu: a. Sesar Mendatar Dextral (sesar mendatar menganan) b. sesar Mendatar Sinistral (sesar mendatar mengiri). Sesar Mendatar Dextral adalah sesar yang arah pergerakannya searah dengan arah perputaran jarum jam sedangkan Sesar Mendatar Sinistral adalah sesar yang arah pergeserannya berlawanan arah dengan arah perputaran jarum jam. Pergeseran pada sesar mendatar dapat sejajar dengan permukaan sesar atau pergeseran sesarnya dapat membentuk sudut (dip-slip / oblique). Sedangkan bidang sesarnya sendiri dapat tegak lurus maupun menyudut dengan bidang horisontal. 2. Sasar naik (Thrust Fault) adalah sesar dimana salah satu blok batuan bergeser ke arah atas dan blok bagian lainnya bergeser ke arah bawah disepanjang bidang sesarnya. Pada umumnya bidang sesar