resep obat 7

Click here to load reader

Post on 24-Jul-2015

1.810 views

Category:

Documents

41 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

PENGERTIAN RESEPRESEP : Permintaan tertulis dari dokter, dokter gigi, dokter hewan kepada Apoteker Pengelola Apotek untuk menyediakan dan menyerahkan obat bagi penderita

CARA PENULISAN RESEPPenulisan resep yang baik harus jelas dan lengkap yang meliputi beberapa bagian : INSCRIPTIO Identitas dokter (Nama, No. Surat Izin Praktek, Alamat, No. Telepon) Tempat dan tanggal penulisan resep, tanda (Recipe) sebelah kiri (pembuka resep atau invocatio)

PRESCRIPTIO Bagian resep yang pokok (nama obat, bentuk sediaan obat, dosis atau jumlah obat yang diberikan) SIGNATURA Tanda yang harus ditulis dietiket (nama penderita, aturan pakai) SUBSRIPTIO Tanda tangan atau paraf dokter

Resep yang rasional memenuhi 6 kriteria setelah penderita didiagnosa dengan tepat : Obat yang tepat Dosis yang tepat Bentuk sediaan yang tepat Waktu yang tepat Cara yang tepat Penderita yang tepat

RESEP YANG RASIONAL

Contoh : Penderita diabetes melitus dengan glukosa darah 550 mg/dl, didiagnosa dengan Diabetes Tipe I ( IDDM) Resep yang rasional : Obat Insulin Dosis 8 10 unit / hari Bentuk sediaan Injeksi Waktu Sebelum makan Cara Subkutan Penderita Diabetes Melitus tipe I

FORMULA RESEPFORMULA MAGISTRALIS Resep yang obatnya disusun sendiri oleh dokter penulis resep dan menentukan dosis serta bentuk sediaan sesuai penderita yang ditangani

Contoh : Resep puyer ( racikan )Polaramine Doveri Bisolvon Prednison Sacch Lactis 1,0 mg 50 mg 6,0 mg 4,0 mg qs

m f pulv dtd N0. XX S 3 dd I Pulv

FORMULA SPESIALITIS Resep dimana obatnya adalah buatan suatu industri farmasi atau komposisinya telah ditentukan oleh industri farmasi

Contoh : Resep tunggal obat paten/generikMefinal tablet No. X S 3 dd I tablet Kalau sakit

FORMULA OFFICINALIS Resep dimana obatnya telah tercantum dalam buku resmi ( Form. Nasional, Form. Indonesia ) Contoh :Lotio Kummerfeldi sf 60 ml S obat jerawat

FUNGSI OBAT DALAM RESEPREMEDIA CARDINALE Obat yang berfungsi menyembuhkan penyebab terjadinya penyakit ( penyebab = kausal ) Contoh : Amoksisilin Infeksi Chloroquin Malaria

REMEDIA ADJUVANTIA Obat tambahan yang digunakan untuk membantu kesembuhan ( Gejala = simtomatik ) Contoh : Parasetamol Demam REMEDIA CONSTITUEN Obat yang berfungsi sebagai pelarut Aquadest Melarutkan sirup kering atau injeksi kering

REMEDIA CORRIGENTIA Obat yang digunakan untuk memperbaiki obat yang diberikan Contoh : RC Actionis memperbaiki kerja R Cardinale (Vitamin B6 untuk INH) RC Saporis memperbaiki rasa (Lactosum dalam puyer) RC Odoris memperbaiki/menutupi bau yang tidak enak (minyak permen untuk sirup atau suspensi, minyak mawar untuk salep)

RC Coloris memperbaiki warna supaya sediaan/obat menjadi menarik ( tartrazin)

DOSIS OBAT DALAM RESEP : Dosis pemakaian untuk Dosis suatu obatsekali pakai peroral untuk orang dewasa, kecuali bukan yang dimaksud di atas harus dengan keterangan yang jelas, misalnya pemakaian sehari, dosis untuk anak, dosis perinjeksi dll. Dosis Terapi (DT) Dosis yang tertulis dalam resep digunakan untuk menyembuhkan secara indivudual Dosis Lazim (DL) Dosis lazim yang dapat menyembuhkan, tercantum dalam literatur

Dosis Searah (DS) Dosis dimana terdapat 2 atau lebih obat yang mempunyai kerja yang analog (sinergis)

CARA PEMBERIAN OBAT mulut masuk ke saluran Oral MelaluiParenteralpencernaan Merobek jaringan masuk ke pembuluh darah (Intravena, Intramuskuler, Intrakardial, Intraperitonial, Intrarteri) Semprot Masuk kedalam dubur Masuk kedalam vagina Penetrasi kedalam jaringan Di bawah lidah

Aerosol Rectal Vaginal Permukaan kulit kulit Sublingual

WAKTU PENGGUNAAN OBATSebelum makan Sesudah makan Sementara makan

BENTUK SEDIAAN OBAT Pulveres (puyer) serbuk bagi Pulvis Serbuk tak terbagi (bedak) Sirup Suspensi Emulsi Tetes Salep, krim, pasta Injeksi

PENANDAAN SEDIAAN OBATObat bebasObat bebas terbatas

Obat kerasObat narkotika

OBAT BEBAS

OBAT BEBAS TERBATAS

OBAT KERAS

OBAT NARKOTIKA