termoregulasi.ppt ok

Download Termoregulasi.ppt Ok

Post on 03-Oct-2015

3 views

Category:

Documents

1 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

ppt

TRANSCRIPT

  • Bisepta Prayogi, S.Kep,Ns

  • Panas adalah energi kinetik pada gerakan molekul. Temperatur adalah suatu ukuran derajat relatif panas atau dinginnya tubuh,terkait dengan titik didih dan titik beku air yang memiliki nilai numerik yg tetapTermo : Panas, Regulasi : PengaturanTermoregulasi adalah Suatu pengaturan fisiologis tubuh manusia mengenai keseimbangan produksi panas dan kehilangan panas sehingga suhu tubuh dapat dipertahankan secara konstan

  • Yg paling sering digunakan adalah celciusSkala yg lain adalah kelvin dan fahrenheitPerhitungan :

    = (5/9) 32 = (9/5 ) + 32K = + 273Alat yg digunakan untuk mengetahui suhu adalah Termometer ( berisi merkuri)

  • Lokasi pengukuran temperatur tubuh : ketiak (aksila), sub lingual (dibawah lidah) atau rektal (dubur)Temperatur dubur lebih tinggi 0,3 0,5 oC daripada temperatur aksilaSuhu rektal agak konstan bila dibandingkan dengan suhu-suhu di daerah lain

  • Tubuh manusia merupakan organ yang mampu menghasilkan panas secara mandiri dan tidak tergantung pada suhu lingkungan. mahluk berdarah panas

    Suhu tubuh dihasilkan dari :1. Laju metabolisme basal (basal metabolisme rate, BMR)2. Laju cadangan metabolisme yang disebabkan aktivitas otot (termasuk kontraksi otot akibat menggigil).3. Metabolisme tambahan akibat pengaruh hormon tiroksin dan sebagian kecil hormon lain, misalnya hormon pertumbuhan (growth hormone dan testosteron).4. Metabolisme tambahan akibat pengaruh epineprine, norepineprine, dan rangsangan simpatis pada sel.5. Metabolisme tambahan akibat peningkatan aktivitas kimiawi di dalam sel itu sendiri terutama bila temperatur menurun.

  • Suhu tubuh manusia cenderung berfluktuasi setiap saat. Banyak faktor yang dapat menyebabkan fluktuasi suhu tubuhTitik tetap tubuh dipertahankan agar suhu tubuh inti konstan pada 37C. Apabila pusat temperatur hipotalamus mendeteksi suhu tubuh yang terlalu panas, tubuh akan melakukan mekanisme umpan balik. Mekanisme umpan balik ini terjadi bila suhu inti tubuh telah melewati batas toleransi tubuh untuk mempertahankan suhu, yang disebut titik tetap (set point). Tubuh manusia memiliki seperangkat sistem yang memungkinkan tubuh menghasilkan, mendistribusikan, dan mempertahankan suhu tubuh dalam keadaan konstan.

  • Berdasarkan distribusi suhu di dalam tubuh, dikenal suhu inti (core temperatur), yaitu suhu yang terdapat pada jaringan dalam, seperti kranial, toraks, rongga abdomen, dan rongga pelvis. Suhu ini biasanya dipertahankan relatif konstan (sekitar 37C). Selain itu, ada suhu permukaan (surface temperatur), yaitu suhu yang terdapat pada kulit, jaringan sub kutan, dan lemak. Suhu ini biasanya dapat berfluktuasi sebesar 30C sampai 40C.

  • Temperatur rata-rata kulit : 0,07 Tkepala + 0,14 Tlengan + 0,05 Ttangan + + 0,07 Tkaki + 0,13 Tbetis + 0,09 Tpaha + 0,35 TbatangtubuhTemperatur tubuh rata-rata : Mean Body Temperatur

    = (0,69 x temp rektal) + (0,33 x temp kulit rata-rata)

    *

  • Hipotermi, bila suhu tubuh kurang dari 36C Normal, bila suhu tubuh berkisar antara 36 - 37,5C Febris / pireksia, bila suhu tubuh antara 37,5 - 40C Hipertermi, bila suhu tubuh lebih dari 40C

    (Tamsuri Anas, 2007)

    UsiaSuhu (C)3 bulan37,56 bulan37,71 tahun37,73 tahun37,25 tahun37,07 tahun36,89 tahun36,711 tahun36,713 tahun36,6Dewasa36,4> 70 tahun36,0

  • 1. Kecepatan metabolisme basal2. Rangsangan saraf simpatis3. Hormon pertumbuhan4. Hormon tiroid5. Hormon kelamin6. Demam ( peradangan )7. Status gizi8. Aktivitas9. Gangguan organ10. Lingkungan

  • 1. Mekanisme tubuh ketika suhu tubuh meningkat :a. Vasodilatasi disebabkan oleh hambatan dari pusat simpatis pada hipotalamus posterior (penyebab vasokontriksi) sehingga terjadi vasodilatasi yang kuat pada kulit, yang memungkinkan percepatan pemindahan panas dari tubuh ke kulit hingga delapan kali lipat lebih banyak.b.Berkeringat pengeluaran keringat menyebabkan peningkatan pengeluaran panas melalui evaporasi. c. Penurunan pembentukan panas Beberapa mekanisme pembentukan panas, seperti termogenesis kimia dan menggigil dihambat dengan kuat.

  • 2. Mekanisme tubuh ketika suhu tubuh menurun :a. Vasokontriksi kulit di seluruh tubuh karena rangsangan pada pusat simpatis hipotalamus posterior.b. Piloereksi Rangsangan simpatis menyebabkan otot erektor pili yang melekat pada folikel rambut berdiri. c. Peningkatan pembentukan panas sistem metabolisme meningkat melalui mekanisme menggigil, pembentukan panas akibat rangsangan simpatis, serta peningkatan sekresi tiroksin.

  • Radiasi mekanisme kehilangan panas tubuh dalam bentuk gelombang panas inframerahpanjang gelombang 5 20 mikrometer Tubuh manusia memancarkan gelombang panas ke segala penjuru tubuhRadiasi merupakan mekanisme kehilangan panas paling besar pada kulit (60%) atau 15% seluruh mekanisme kehilangan panas

  • 2. Konduksimerupakan pertukaran energi kinetik antar molekul (atom), dimana partikel yang energinya rendah dapat meningkat dengan menumbuk partikel dengan energi yang lebih tinggi. Konduksi adalah perpindahan panas akibat paparan langsung kulit dengan benda-benda yang ada di sekitar tubuh.

  • 3. KonveksiApabila seceret kopi diletakkan di atas kompor listrik yang panas maka enegi dalam ceret akan meningkat yang disebabkan oleh konveksiApabila kalor berpindah dengan cara gerakan partikel yang telah dipanaskan dikatakan perpindahan kalor secara konveksi Aliran konveksi dapat terjadi dikarenakan massa jenis udara panas sangat ringan dibandingkan massa jenis udara dingin

  • 4. EvaporasiEvaporasi ( penguapan air dari kulit ). Setiap satu gram air yang mengalami evaporasi akan menyebabkan kehilangan panas tubuh sebesar 0,58 kilokalori. Pada kondisi individu tidak berkeringat, mekanisme evaporasi berlangsung sekitar 450 600 ml/hari. Hal ini menyebabkan kehilangan panas terus menerus dengan kecepatan 12 16 kalori per jam. Evaporasi ini tidak dapat dikendalikan karena evaporasi terjadi akibat difusi molekul air secara terus menerus melalui kulit dan sistem pernafasan.

  • Enegi panas mula-mula akan penetrasi kedalam jaringan kulit dalam bentuk berkas cahaya (dalam bentuk radiasi atau konduksi) kemudian akan menghilang didalam jaringan yang lebih dalam berupa panas, panas tersebut kemudian diangkut ke jaringan lain dengan cara konveksi yaitu diangkut ke jaringan seluruh tubuh melalui cairan tubuh, dan energi panas akan dikeluarkan melalui evaporasi (keringat)

  • Efek panas terbagi dalam 3 bagian :Fisik, Panas menyebabkan zat cair, padat dan gas mengalami pemuaian ke segala arahKimia, kecepatan reaksi kimia akan meningkat dengan peningkatan temperatur reaksi oksidasi Permeabilitas membran sel akan meningkat sesuai dengan peningkatan suhu pada jaringan akan terjadi peningkatan metabolisme peningkatan pertukaran zat kimia tubuh dalam cairan tubuhBiologis, sumasi dari efek panas terhadap fisik dan kimia peningkatan sel darah putih, peradangan & dilatasi pembuluh darah peningkatan sirkulasi darah dan peningkatan tekanan kapiler & pH darah menurun

  • Romans (600 a.d) : memakai minyak panas untuk memijatFaure (1774) : mempergunakan Hotsbrichs dalam pengobatan nyeri yang disebabkan rheumatikRoebereiner (1816) : Pemakaian sinar dalam bidang pengobatanReyn (1913) : Menggunakan sinar ungu ultra dalam irradiasi tubuhLangevin (1917) : mempergunakan ultrasonik dalam pengobatan

  • 1. Metode Konduksi :Terjadi apabila terdapat perbedaan temperatur antara kedua benda panas akan ditransfer dari benda yang lebih panas ke benda yang lebih dinginKantong air panas/botol berisi air panas pengobatan nyeri (mis nyeri perut)Handuk panas pada daerah otot yang sakit (mis spasme otot)Turkish bath/mandi uap untuk penyegar, relaksasi ototMud packs/lumpur panas mengkonduksi panas kedalam jaringan, mencegah kehilangan panas tubuhWax bath/parafin bath mentransfer panas pada tungkai bawah terutama pada orang tuaElectric pads melingkari kawat elemen panas yang dibungkus asbes atau plastik Untuk pengobatan penyakit neuritis, contusio, sinusitis dan low back pain

  • 2. Metode Radiasi :Electric fireInfra merah

    3. Metode elektromagnetis : Short wave diathermy (Diatermi gelombang pendek)Micro wave diathermy (gelombang radio dengan ossilasi pada frekuensi yang sangat tinggi (frekuensi 900 MHz)

    4. Gelombang ultrasonik gelombang bunyi dengan frekuensi 1 MHz lebih efektif pada tulang dibanding dengan soft tissue karena tulang lebih banyak menyerap panas

  • Penggunaan temperatur rendah dalam bidang kedokteran :Penyimpanan darah (bank darah)Penyimpanan sperma (Bank sperma)Penyimpanan bone marrow (Sumsum tulang)Penyimpanan jaringan tubuh lainnyaPenyimpanan obat-obatanPengobatan edema yang diakibatkan trauma akut dan sakit kepala ice bag/kantong esPengobatan nyeri dan bengkak lokal kompres dinginOperasi jaringan kanker

  • Pengukuran temperatur permukaan tubuh menunjukkan bahwa temperatur permukaan tubuh berbeda disatu titik dengan titik-titik lain, tergantung pada faktor fisik luar dan metabolik internal serta proses sirkulasi yang dekat dengan kulit

    Penggunaan termografi dalam diagnosis :A. Carsinoma mamaeB. Vascular diseaseC. Follow up penderita post operatif karena DMD. Cerebral vascular diseaseE. Artritis acutaF. Patello femoral painG. Primary erythemalgia

  • *