tugas akhir - usm

184
TUGAS AKHIR PERENCANAAN SALURAN DAN BANGUNAN IRIGASI SEKUNDER BOJONGBATA B.Tw.5 - B.Bb.2 DAERAH IRIGASI SUNGAPAN KABUPATEN PEMALANG - JAWA TENGAH Disusun Untuk Melengkapi Persyaratan Akhir Program Pendidikan S1 Teknik Sipil Universitas Semarang Disusun Oleh 1. DONNY SANDAR SAPUTRO NIM : C.131.08.0090 2. SUHARTONO NIM : C.131.11.0001 JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS SEMARANG 2016

Upload: others

Post on 20-Oct-2021

5 views

Category:

Documents


0 download

TRANSCRIPT

TUGAS AKHIR

PERENCANAAN SALURAN DAN BANGUNAN IRIGASI

SEKUNDER BOJONGBATA B.Tw.5 - B.Bb.2

DAERAH IRIGASI SUNGAPAN

KABUPATEN PEMALANG - JAWA TENGAH

Disusun Untuk Melengkapi Persyaratan Akhir

Program Pendidikan S1 Teknik Sipil

Universitas Semarang

Disusun Oleh

1. DONNY SANDAR SAPUTRO NIM : C.131.08.0090

2. SUHARTONO NIM : C.131.11.0001

JURUSAN TEKNIK SIPIL

UNIVERSITAS SEMARANG

2016

iii

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala

anugrah-Nya sehingga Penulis dapat menyelesaikan Laporan Tugas Akhir pada

Perencanaan Check Dam Kaligung Kabupaten Tegal Jawa Tengah.

Laporan Tugas Akhir ini disusun untuk memenuhi salah satu persyaratan akademis

bagi mahasiswa jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Semarang. Manfaat dari

Tugas Akhir ini adalah memperluas wawasan, memahami, dan mengembangkan rekayasa

sipil berdasarkan mata kuliah yang telah didapat. Selain itu, supaya dapat berpikir secara

menyeluruh dalam pengetahuan rekayasa sipil.

Namun waktu yang singkat ini telah membatasi Penulis untuk menguraikan seluruh

perencanaan pembangunan proyek secara mendetail pada pembuatan Laporan ini. Penulis

juga menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam isi Laporan ini. Hal ini disebabkan

karena keterbatasan kemampuan dan pengetahuan Penulis. Oleh karena itu segala saran

dan kritik yang dapat membantu dalam penyempurnaan isi Laporan ini sangat kami

harapkan.

Laporan Tugas Akhir ini Penulis susun berdasarkan data yang ada dan pengamatan

Penulis. Pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih, atas segala bantuan dan

bimbingan yang telah diberikan selama tugas akhir sampai tersusunnya Laporan ini.

Penulis mengucapkan terima kasih kepada :

1. Bapak Ir. Purwanto, ST MT, selaku Ketua Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik

Universitas Semarang.

2. Bapak Ir. Supoyo, MT. selaku Dosen Pembimbing Utama.

3. Bapak Ir. Moch Soediono, BIE ME, selaku Dosen Pembimbing Pendamping.

4. Orang tua dan keluarga Penulis, yang telah memberi dukungan moral, spiritual dan

finansial.

5. Semua teman-teman se-angkatan yang telah memotivasi penyelesaian Laporan ini.

6. Bagian administrasi yang telah memebantu kelancaran dalam surat-menyurat.

7. Semua pihak yang telah banyak membantu penulis, baik secara moril maupun materi,

yang tidak dapat disebutkan satu per satu.

iv

Akhir kata, penulis berharap semoga Laporan ini dapat menambah referensi mata

kuliah dan bermanfaat bagi perkembangan penguasaan ilmu rekayasa sipil di Jurusan

Teknik Sipil Universitas Semarang.

Semarang, Juli 2016

Penulis

v

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................ i

HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................. ii

KATA PENGANTAR ........................................................................................ iii

DAFTAR ISI ......................................................................................................... v

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ viii

DAFTAR TABEL ................................................................................................ x

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................1

1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1

1.2 Tujuan Proyek ............................................................................................... 3

1.3 Ruang Lingkup dan Pembatasan Masalah .................................................... 3

1.3.1 Ruang Lingkup Laporan ................................................................... 3

1.3.2 Pembatasan Masalah ......................................................................... 3

1.4 Sumber Data ................................................................................................. 4

1.4.1 Data Primer ....................................................................................... 4

1.4.2 Data Sekunder ................................................................................... 5

1.4.3 Data Perencanaan .............................................................................. 5

1.5 Skema Bangunan dan Jaringan Irigasi .......................................................... 6

1.6 Sistimatika Penulisan Laporan ..................................................................... 7

1.7 Flowchart ...................................................................................................... 8

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ....................................................................... 10

2.1 Tinjauan Umum .......................................................................................... 10

2.2 Tujuan Irigasi .............................................................................................. 10

2.3 Jaringan Irigasi ............................................................................................ 11

2.4 Sistem Tata Nama (Nomen klatur) ............................................................. 18

2.5 Kriteria Perhitungan Kebutuhan Air Irigasi ............................................... 20

2.5.1 Kebutuhan Air untuk Pengolahan Tanah (LP) ............................... 21

2.5.2 Kebutuhan Air untuk Pertumbuhan ................................................ 22

2.5.3 Perkolasi (P) ................................................................................... 24

vi

2.5.4 Kebutuhan Air untuk Pergantian Air Genangan (W) ..................... 24

2.5.5 Efisiensi Irigasi ............................................................................... 24

2.5.6 Pola Tanam ..................................................................................... 25

2.5.7 Curah Hujan Efektif (Re) ................................................................ 25

2.5.8 Hujan Efektif untuk Tanaman Padi ................................................ 26

2.6 Kebutuhan Air Padi di Sawah ..................................................................... 27

2.6.1 Kebutuhan Air Padi di Sawah ......................................................... 28

2.6.2 Penggunaan Konsumtif ................................................................... 29

2.7 Kriteria Perencanaan Saluran ..................................................................... 34

2.7.1 Perhitungan Debit ........................................................................... 34

2.7.2 Perencanaan Dimensi Saluran ........................................................ 35

2.7.3 Menentukan Tinggi Muka Air Saluran ........................................... 38

2.7.4 Menentukan Tinggi Dasar Saluran ................................................. 40

2.7.5 Menentukan Lebar Tanggul ............................................................ 40

2.8 Bangunan – Bangunan Pelengkap Jaringan Irigasi .................................... 41

2.8.1 Bangunan Bagi dan Sadap .............................................................. 41

2.8.2 Bangunan Pengatur dan Pengukur Debit ........................................ 41

2.8.3 Bangunan Terjun ............................................................................. 45

2.8.4 Bangunan Plat Pelayanan ................................................................ 47

2.8.5 Bangunan Jembatan Kendaraan ...................................................... 49

BAB III PERHITUNGAN KEBUTUHAN AIR

DAN BANGUNAN IRIGASI ............................................................ 52

3.1 Perhitungan Kebutuhan Air .................................................................... 52

3.2 Skema Jaringan dan Bangunan .............................................................. 56

3.3 Dimensi Saluran Sekunder ......................................................................... 57

3.4 Dimensi Saluran Tersier ............................................................................. 63

3.5 Bangunan Pelengkap Terjun Tegak ............................................................ 73

3.6 Perhitungan Bangunan Pengatur ................................................................. 76

3.7 Plat Layanan Pintu Sorong ......................................................................... 84

3.8 Perhitungan Bangunan Jembatan .............................................................. 100

3.9 Dimensi Bangunan Corongan ................................................................... 104

vii

3.10 Elevasi Muka Air pada Saluran ................................................................ 107

BAB IV RENCANA KERJA DAN SYARAT-SYARAT ............................. 111

4.1 Syarat Umum dan Administrasi ................................................................ 111

4.2 Syarat-syarat Teknis Pelaksanaan ............................................................. 128

BAB V RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB) ....................................... 143

5.1 Pendahuluan .............................................................................................. 143

5.2 Rekap Akhir .............................................................................................. 144

5.3 Rekap Awal .............................................................................................. 145

5.4 Analisa Harga Satuan ............................................................................... 146

5.5 Analisa Harga Satuan Upah Pekerja dan Bahan ....................................... 150

5.6 Calculation Sheet ...................................................................................... 158

5.7 BOQ (Bill Of Quantity) ............................................................................ 171

BAB VI PENUTUP ......................................................................................... 172

6.1 Kesimpulan ............................................................................................... 172

6.2 Saran – saran ............................................................................................. 173

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN - LAMPIRAN

viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Peta lokasi proyek ........................................................................... 2

Gambar 1.2 Peta Lokasi Proyek ......................................................................... 2

Gambar 1.3 Skema jaringan ............................................................................... 6

Gambar 1.4 Skema Bangunan ............................................................................ 6

Gambar 2.1 Jaringan Sederhana ....................................................................... 13

Gambar 2.2 Jaringan Semi Teknis ................................................................... 14

Gambar 2.3 Jaringan Irigasi Teknis ................................................................. 15

Gambar 2.4 Nomen Klatur Bangunan Saluran Sekunder Bojongbata ............. 20

Gambar 2.5 Diagram kebutuhan air irigasi ...................................................... 35

Gambar 2.6 Penampang saluran ....................................................................... 37

Gambar 2.7 Elevasi muka air ........................................................................... 40

Gambar 2.8 Pintu Sorong tampak samping ...................................................... 43

Gambar 2.9 Pintu Sorong tampak depan .......................................................... 43

Gambar 2.10 Pintu Romijn ................................................................................. 45

Gambar 2.11 Bangunan Terjun Tegak ............................................................... 47

Gambar 2.12 Plat pelayanan ............................................................................... 49

Gambar 2.13 Jembatan ....................................................................................... 51

Gambar 3.1 Skema Jaringan Irigasi Saluran Sekunder Bojongbata ................. 56

Gambar 3.2 Skema Bangunan Irigasi Saluran Sekunder Bojongbata .............. 56

Gambar 3.3 Desain Dimensi Ruas Saluran R.Bb 1 .......................................... 57

Gambar 3.4 Desain Dimensi Ruas Saluran R.Bb 2 .......................................... 58

Gambar 3.5 Desain Dimensi Ruas Saluran R.Bb 3 .......................................... 59

Gambar 3.6 Desain Dimensi Ruas Saluran R.Bb 4 .......................................... 60

Gambar 3.7 Desain Dimensi Ruas Saluran R.Bb 5 .......................................... 61

Gambar 3.8 Penampang Melintang Saluran Tersier Pada B Bb 1 ki ............... 65

Gambar 3.9 Penampang Melintang Saluran Tersier Pada B Bb 2 ka ............... 68

Gambar 3.10 Penampang Melintang Saluran Tersier Pada B Bb 2 ki ............... 71

Gambar 3.11 Dimensi Potongan Melintang Bangunan Terjun .......................... 74

Gambar 3.12 Gambar Pintu Sorong B Bb 1 ....................................................... 76

Gambar 3.13 Gambar Pintu Sorong B Bb 1 ki ................................................... 77

ix

Gambar 3.14 Gambar Pintu Sorong B Bb 2 Ka ................................................. 78

Gambar 3.15 Gambar Pintu Sorong B Bb 2 ki ................................................... 79

Gambar 3.16 Gambar Pintu Angkat Cr Bb 1 ki ................................................. 80

Gambar 3.17 Gambar Pintu Angkat Cr Bb 2 ka ..................................................81

Gambar 3.18 Gambar Pintu Angkat Cr. Bb. 3 ki ............................................... 82

Gambar 3.19 Plat Layanan Pintu Sorong Saluran Sekunder B Bb 1 ................. 84

Gambar 3.20 Plat Layanan Pintu Sorong Saluran Tersier B. Bb. 1 ki ............... 85

Gambar 3.21 Plat Layanan Pintu Sorong Saluran Tersier B Bb. 2 ka .............. 85

Gambar 3.22 Plat Layanan Pintu Sorong Saluran Tersier B. Bb. 2 ki ............... 86

Gambar 3.23 Penulangan Plat Layanan Pintu Sorong Sekunder B Bb 1 ........... 90

Gambar 3.24 Penulangan Plat Layanan Pintu Sorong Tersier B Bb 1 ki ........... 93

Gambar 3.25 Penulangan Plat Layanan Pintu Sorong Tersier B Bb 2 ka .......... 96

Gambar 3.26 Penulangan Plat Layanan Pintu Sorong Tersier B Bb 2 ki ........... 99

Gambar 3.27 Tulangan Jembatan Kendaraan ................................................... 103

x

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Klasifikasi Jaringan Irigasi .................................................................... 12

Tabel 2.2 Faktor hujan ....................................................................................... 27

Tabel 2.3 Harga Koefisien Tanaman Padi ......................................................... 31

Tabel 2.4 Hasil Perhitungan Evapotranspirasi Potensial ................................. 32

Tabel 2.5 Koefisien Tanaman Beberapa Tanaman Palawija ............................. 34

Tabel 2.6 Harga kecepatan air, n, dan sorongan talud (m) ................................ 37

Tabel 2.7 Koefisien Kekasaran Strickler untuk saluran irigasi ......................... 38

Tabel 2.8 Tinggi jagaan untuk saluran irigasi ................................................... 38

Tabel 2.9 Lebar minimum tanggul .................................................................... 41

Tabel 2.10 Jenis pintu romijn .............................................................................. 44

Tabel 3.1 Evapotranspirasi (Eto) ....................................................................... 52

Tabel 3.2 Perhitungan Curah Hujan .................................................................. 53

Tabel 3.3 Data Curah Hujan .............................................................................. 53

Table 3.4 Perhitungan Penyiapan Lahan ........................................................... 54

Tabel 3.5 Perhitungan Kebutuhan Air ............................................................... 55

Tabel 3.6 Perencanaan Debit Saluran Tersier Desa Bojongbata ....................... 72

Tabel 3.7 Perhitungan Bangunan Pelengkap Terjun Tegak .............................. 75

Tabel 3.8 Pintu Sorong Sekunder ...................................................................... 83

Tabel 3.9 Pintu Sorong Tersier .......................................................................... 83

Tabel 3.10 Pintu Angkat Saluran Tersier ............................................................ 83

Tabel 3.11 Plat Pelayanan Bangunan Pintu Sorong Sekunder ............................ 87

Tabel 3.12 Penulangan Plat Pelayanan ................................................................ 99

Tabel 3.13 Rekap Tulangan Jembatan Kendaraan ............................................ 103

Tabel 3.14 Perhitungan Elevasi Muka Air ........................................................ 110

1

BAB IPENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Daerah Irigasi Sungapan terletak di kabupaten Pemalang Jawa

Tengah, Yang merupakan sumber utama air irigasi untuk mengaliri sawah

pertanian yang ada di daerah tersebut. Seiring berjalannya waktu kebutuhan

air untuk sawah semakin berkurang, karena adanya debit air yang tidak lagi

bisa memenuhi kebutuhan pertanian serta saluran dan bangunan - bangunan

irigasi juga sudah mengalami kerusakan, sehingga mengalami penurunan

fungsi kebutuhan air untuk pertanian di daerah Irigasi Sungapan, tepatnya di

daerah Irigasi Sekunder Bojongbata B.Tw.5 sampai B.Bb.2. (lihat gambar

1.1 dan gambar 1.2).

Karena itu Perencanaan Saluran dan Bangunan Irigasi Sekunder

Bojongbata B.Tw.5 sampai B.Bb.2 Daerah Irigasi Sungapan, Kabupaten

Pemalang, Propinsi Jawa Tengah ini diperlukan untuk meningkatkan

produksi hasil pertanian, melalui pembangunan jaringan irigasi serta

bangunan pelengkapnya yang merupakan bagian jaringan irigasi dari Sub-

Proyek Sungapan, Kabupaten Pemalang, Propinsi Jawa Tengah.

Pembangunan pekerjaan di atas dilaksanakan oleh Departemen

Pekerjaan Umum (DPU) Balai Besar Wilayah Sungai Pemali Juana

Semarang, yang di bangun yaitu Jaringan Irigasi Kemuning untuk

mengalirkan sumber air yang berada di Sungai Waluh yang sudah

dibendung oleh Bendung Sungapan, yang kemudian dialirkan ke lahan –

lahan pertanian yang terletak di Desa Bojongbata.

Perencanaan saluran dan bangunan irigasi ini bertujuan untuk

memenuhi kebutuhan air pada lahan pertanian, sehingga petani mendapat

kebutuhan air sesuai dengan lahannya masing – masing dan bisa mengolah

lahan pertaniannya tanpa mengenal musim dan hasil produksinya semakin

meningkat.

2

Gambar 1.1 Peta lokasi proyek

Gambar 1.2 Peta Lokasi Proyek

Lokasi Pekerjaan“Detail Desain Rehab DISungapan (7.064 Ha)”

Gambar 1.1a :Peta Lokasi Pekerjaan

“Detail Desain Rehab DISungapan (7.064 Ha) “

hHa)”

3

1.2 Tujuan Proyek

1. Memperbaiki jaringan irigasi;

2. Mendapatkan kebutuhan air irigasi;

3. Mendimensi saluran irigasi beserta bangunannya;

4. Meningkatkan mutu kualitas pertanian dalam sektor perairan;

5. Memanfaatkan potensi Sungai Waluh.

1.3 Ruang Lingkup dan Pembatasan Masalah

1.3.1 Ruang Lingkup Laporan

Adapun ruang lingkup dalam menyelesaikan Tugas Akhir ini adalah :

1. Perencanaan Struktur;

2. Gambar Perencanaan;

3. Rencana Kerja dan Syarat (RKS);

4. Rencana Anggaran Biaya (RAB);

1.3.2 Pembatasan Masalah

Adapun masalah yang dijabarkan dalam Laporan Tugas Akhir dibatasi,

yaitu :

1. Perencanan struktur meliputi:

a. Perhitungan dimensi saluran sekunder

b. perhitungan bangunan pelengkap yang terdiri dari:

1) Bangunan Sadap 3 buah

2) Bangunan Jembatan 1 buah

3) Bangunan Corongan 3 buah

4) Bangunan Terjun 2 buah

2. Gambar Perancanaan meliputi:

Gambar - gambar bestek saluran sekunder termasuk potongan

memanjang dan melintang, bangunan - bangunan pelengkap, serta

gambar cut and fill.

3. Rencana Kerja dan Syarat (RKS) meliputi:

Syarat-syarat umum, syarat-syarat teknis pelaksanaan, dan syarat -

syarat administrasi yang digunakan dalam perencanaan dan pelaksanaan

4

pembangunan Saluran dan Bangunan Daerah Irigasi Bojongbata

B.Tw.5 sampai B.Bb.2. Kabupaten Pemalang.

4. Rencana Anggaran Biaya (RAB) meliputi:

Perkiraan biaya pelaksanaan pembangunan Jaringan dan Bangunan

Irigasi Bojongbata, Sungapan Kabupaten Pemalang.

1.4 Sumber Data

Dalam perencanaan jaringan irigasi, penulis menggunakan beberapa

metode untuk memperoleh informasi dan kelengkapan data – data yang

dipergunakan dalam perencanaan. Sumber data yang penulis pergunakan

untuk penunjang pelaksanaan perencanaan jaringan irigasi, yaitu :

1.4.1 Data Primer

Adalah data yang diambil di lapangan dengan cara :

1. Wawancara (Interview)

Merupakan metode pengumpulan data yang dilakukan dengan

wawancara dan dialog atau tanya jawab dengan pihak – pihak yang

mengetahui tentang pembangunan Saluran dan Bangunan Daerah

Irigasi Bojongbata Kabupaten Pemalang tepatnya kepada pegawai dari

Departemen Pekerjaan Umum (DPU) Balai Besar Wilayah Sungai

Pemali Juana Semarang;

2. Study grafis

Merupakan metode pembelajaran melalui gambar–gambar rencana serta

gambar kerja yang sudah ada;

3. Pengamatan Langsung di Lapangan (Observasi)

Merupakan metode pengumpulan data yang dilakukan dengan melihat

dan mengamati secara langsung dilapangan.

5

1.4.2 Data Sekunder

1. Studi Pustaka

Merupakan metode dengan cara mengumpulkan data dengan membaca

atau mempelajari buku – buku literatur yang berhubungan dengan

segala sesuatu yang diperlukan oleh penulis dalam menyusun laporan

ini. Metode ini dijadikan sebagai pembanding dan rujukan dalam

menganalisa hal – hal yang timbul selama pelaksanaan;

2. Mata kuliah irigasi, mekanika tanah, manajement, konstruksi jalan, auto

cad dan lainya yang melengkapi pengetahuan kami untuk bekal

kelapangan.

1.4.3 Data Perencanaan

1. Data proyek

Diperoleh dari kantor PSDA Balai Besar Wilayah Sungai Pemali juana

semarang;

2. Data curah hujan

Diperoleh dari kantor PSDA Balai Besar Wilayah Sungai Pemali juana

semarang;

6

1.5 Skema Bangunan dan Jaringan Irigasi

Gambar 1.3 Skema jaringan

Saluran Sekunder Bojongbata B.Tw.5 - B.Bb.2.

Gambar 1.4 Skema Bangunan

Saluran Sekunder Bojongbata B.Tw.5 - B.Bb.2

7

1.6 Sistimatika Penulisan Laporan

Laporan Tugas Akhir ini disusun menjadi enam bab dengan perincian

sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN

Bab ini berisi mengenai Latar Belakang Perencanaan, Maksud

dan Tujuan Perencanaan, Ruang Lingkup dan Pembatasan

Masalah, Sumber Data, Skema Bangunan dan Jaringan Irigasi

serta Sistematika Penulisan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Bab ini berisi tentang Tinjauan Umum, Tujuan Irigasi, Jaringan

Irigasi Tekhnis, Kriteria Perhitungan Kebutuhan Air Irigasi,

Kriteria Perencanaan Saluran, dan Bangunan – Bangunan

Pelengkap Jaringan Irigasi.

BAB III PERENCANAAN / METODOLOGI

Bab ini berisi tentang Perhitungan kebutuhan Air Untuk Irigasi,

Perhitungan Dimensi Saluran, Perhitungan Pintu Pengatur

Debit, Perhitungan Bangunan Terjun, Perhitungan Bangunan

Jembatan, dan Perhitungan Muka Air Pada Saluran.

BAB IV RENCANA KERJA DAN SYARAT – SYARAT

Bab ini berisi tentang Syarat – syarat Umum, Syarat – syarat

Administrasi, dan Syarat – syarat teknis Pelaksanaan.

BAB V RENCANA ANGGARAN DAN BIAYA

Bab ini berisi tentang Rekapitulasi Awal, Rekapitulasi Akhir,

Analisa Harga Satuan, Daftar Harga Upah dan Bahan, dan

Calculation Sheet.

BAB VI PENUTUP

Bab ini berisi tentang kesimpulan - kesimpulan dan saran.

8

1.7 Flowchart

METODOLOGI PELAKSANAAN / FLOWCHART DESAIN

PERENCANAAN SALURAN DAN BANGUNAN IRIGASI

SEKUNDER BOJONGBATA B.Tw.5 - B.Bb.2

DAERAH IRIGASI SUNGAPAN

KABUPATEN PEMALANG – JAWA TENGAH

MULAI

GAMBARKERJA

GAMBARJARINGAN

IRIGASI

B. SADAP

B.JEMBATAN

B.CORONGAN

B. TERJUN

GAMBARJARINGAN

DETAILSAWAH

DATA –DATA

1. Curahhujan2. Debit

Kontur 1. Beton2. Tulangan

1.Pasanganbatu kali2.Psr, Pc

3 METODE1.GUMBEL2.PANMAN3.

A

9

PENGOLAHANDATA

A

Debit Elevasi StrukturBeton

StrukturBesi

PasanganBatu Kali

DIMENSISTRUKTURBANGUNAN

N

PEMBAGIANAIR RENCANA

PETAKSAWAH

JENIS PADI

SELESAI

Nomenklatur

10

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Umum

Irigasi adalah usaha mendatangkan air dengan membuat bangunan -

bangunan dan saluran – saluran untuk mengalirkan air guna keperluan

pertanian, membagi – bagi air ke sawah – sawah atau ladang – ladang

dengan cara teratur dan membuang air yang tidak diperlukan lagi dengan

sebaik – baiknya. (Ganda Kusuma; Ilmu Irigasi, 1981)

Dalam merencanakan suatu jaringan irigasi, yang pertama harus

dilakukan adalah menentukan tata susunan saluran. Jenis saluran irigasi

terutama ditentukan oleh topografi atau kontur daerah setempat, selain itu

juga dipengaruhi oleh karakteristik khusus pertanian, teknis dan ekonomi

daerah sekitarnya.

Dalam laporan Tugas Akhir ini penulis melakukan design khususnya

pada Saluran dan Bangunan Irigasi Saluran Sekunder Sekunder Bojongbata

B.Tw.5 - B.Bb.2. Daerah Irigasi Sungapan Kabupaten Pemalang. Jaringan

irigasi sekunder adalah bagian dari jaringan irigasi yang terdiri dari saluran

sekunder, bangunan bagi sadap dan sadap, dan bangunan pelengkapnya

seperti bangunan terjun, jembatan, dan bangunan corong.

2.2 Tujuan Irigasi

Pembangunan jaringan irigasi mempunyai tujuan untuk memenuhi

kebutuhan air lahan pertanian. Jaringan irigasi juga bermanfaat:

1. Mengatur dan mengukur aliran air (regulating and measuring)

Mengatur dan mengukur aliran air (regulating and measuring)

yang digunakan dan tidak digunakan dengan bangunan pelengkap

irigasi seperti bangunan sadap supaya kebutuhan air sesuai dengan

kebutuhan yang dibutuhkan.

11

2. Mengambil air dari sumber (diverting)

Mengambil air dari sumber (diverting) kemudian membawa atau

mengalirkan air dari sumber ke lahan pertanian (conveying) serta

mendistribusikan air kepada tanaman (distributing).

3. Mendukung produktivitas usaha tani

Mendukung produktivitas usaha tani dengan menyediakan air

dari air yang dialiran oleh saluran irigasi guna meningkatkan produksi

pertanian dalam rangka ketahanan pangan nasional dan kesejahteraan

masyarakat, khususnya petani, yang diwujudkan melalui keberlanjutan

sistem irigasi.

4. Membasahi tanah

Membasahi tanah disini dimaksudkan untuk memberikan air

pada tanah sesuai dengan kebutuhan tanaman dengan sempurna

termasuk penggunaan air untuk evapotranspirasi, perkolasi, serta

peninggian muka air.

5. Pemupukan

Dengan mengalirkan air irigasi yang mengandung zat atau

mineral yang diperlukan untuk pertumbuhan tanaman sehingga

menambah kesuburan tanah.

6. Membersihkan tanah

Air irigasi digunakan untuk membersihkan zat-zat yang

merugikan tanah, dengan cara mengalirkan air tersebut sehingga

diharapkan zat-zat yang merugikan tersebut dapat terlarut dalam air dan

hal ini akan berpengaruh baik pada pertumbuhan tanaman.

2.3 Jaringan Irigasi

Berdasarkan cara pengaturan dan kelengkapan fasilitas-fasilitasnya,

jaringan irigasi diklasifikasikan menjadi 3 (tiga) jenis, yaitu (1) jaringan

irigasi sederhana, (2) jaringan irigasi semi teknis dan (3) jaringan irigasi

teknis. Karakteristik masing-masing jenis jaringan diperlihatkan pada tabel

2.1

12

Tabel 2.1 Klasifikasi Jaringan Irigasi

Klasifikasi Jaringan irigasi

Teknis Semiteknis Sederhana

1 Bangunan

Utama

Bangunan

permanen

Bangunan permanen

atau semi permanen

Bangunan

sementara

2 Kemampuan

bangunan dalam

mengukur dan

mengatur debit

Baik Sedang Jelek

3 Jaringan saluran Saluran irigasi

dan pembuang

terpisah

Saluran irigasi dan

pembuang tidak

sepenuhnya terpisah

Saluran irigasi

dan pembuang

jadi satu

4 Petak tersier Dikembangkan

sepenuhnya

Belum

dikembangkan atau

densitas benguan

tersier jarang

Belum ada

jaringan

terpisah yang

dikembangkan

5 Efisiensi secara

keseluruhan

Tinggi 50 – 60

% (Ancar-ancar)

Sedang 40 – 50 %

(Ancar-ancar)

Kurang <

40% (Ancar-

ancar)

6 Ukuran Tak ada < 2.000 hektar < 500 hektar

(Sumber : Standar Perencanaan Irigasi KP – 01)

Cara pengaturan dan kelengkapan fasilitas - fasilitasnya, jaringan irigasi

diklasifikasikan menjadi :

1. Jaringan Irigasi Sederhana

Jaringan ini mempunyai ciri bangunan pengambilan serta

bangunan lainnya yang bersifat sementara, tidak permanen dan

pemberian air sesuai kebutuhan tidak dapat diatur secara pasti berapa

13

kebutuhan yang diperlukan tetapi hanya berupa perkiraan. (lihat gambar

2.1)

Gambar 2.1 Jaringan Sederhana

2. Jaringan Irigasi Semi Teknis

Merupakan jaringan irigasi yang mempunyai bangunan

permanen, akan tetapi belum terdapat bangunan - bangunan pelengkap

untuk membagi air secara teratur. (lihat gambar 2.2)

14

Gambar 2.2 Jaringan Semi Teknis

3. Jaringan Irigasi Teknis

Prinsip jaringan irigasi teknis adalah pemisahan antara saluran

irigasi dengan saluran pembuang. Hal ini berarti baik saluran irigasi

maupun saluran pembuang sudah bekerja sesuai dengan fungsi masing-

masing. Jaringan sudah mempunyai bangunan pengambilan dan

bangunan-bangunan pelengkap yang sudah bersifat permanen. Areal

pertanian yang dialiri sudah terbagi menjadi petak-petak sehingga

kebutuhan air yang diperlukan benar-benar dapat diatur sesuai dengan

yang dibutuhkan.

15

Berdasarkan kelengkapan fasilitas bangunannya dan sistem

pengaturannya yang sudah teratur, maka Jaringan Irigasi Saluran

Sekunder Jembangan termasuk dalam jaringan irigasi teknis. (lihat

gambar 2.3)

Gambar 2.3 Jaringan Irigasi Teknis

16

Pada jaringan irigasi teknis air diambil dari sumbernya dan

disalurkan ke seluruh daerah yang membutuhkan air. Air itu dibawa oleh

sistem saluran yang disebut saluran pembawa yang terdiri dari saluran

primer, saluran sekunder, dan saluran tersier.

Agar pembagian air sesuai dengan kebutuhan dan mudah dalam

pengontrolannya, daerah irigasi tersebut dibagi dalam petak-petak tersier

dengan luas idealnya 50 – 100 Ha. Dalam pembagian air ke areal pertanian

ada berbagai cara, yaitu:

1. Irigasi permukaan

Adalah pemberian air pada permukaan tanah sehingga air

tersebut meresap kedalam tanah dan dimanfaatkan tanaman. Sistem

irigasi permukaan digunakan apabila permukaan areal yang akan dialiri

terletak pada dataran rendah sehingga dekat dengan sumber air. Irigasi

permukaan ada dua, yaitu:

a. Irigasi dengan cara penggenangan

Digunakan jika areal yang dialiri dekat dengan sumber air.

1) Penggenangan buatan

Penggenangan buatan dilakukan dengan cara menaikkan muka

air sungai (dibendung) yang selanjutnya muka air tersebut

dialirkan ke lahan pertanian dengan menggunakan jaringan

saluran. Pada penggenangan buatan, areal pertanian dibuat

petak - petak yang dibatasi oleh pematang sehingga air dapat

menggenangi seluruh petak tersebut. Agar kelebihan air yang

sudah tidak digunakan lagi dapat keluar dari petak - petak

lahan maka dibuatkan saluran pembuang;

2) Penggenangan alami

Irigasi genangan secara alami sangat terbatas, hanya dapat

dilakukan pada daerah sekitar sungai yang debitnya relatif

stabil. Sistemnya bila elavasi permukaan air naik (banjir),

maka air akan melimpah ke lahan pertanian dan dimanfaatkan

untuk pengairan.

17

b. Irigasi dengan cara infiltrasi

Cara ini air dialirkan ke lahan pertanian yang merupakan

kemiringan. Air secara serentak dialirkan ke lahan pertanian dan

dibiarkan menginfiltrasi secara vertikal maupun horizontal;

c. Irigasi Bawah Tanah ( Sub survace Irigation )

Irigasi bawah tanah dibagi menjadi dua :

1) Irigasi bawah tanah alami

Irigasi bawah tanah alami disebut demikian karena kondisi

yang memungkinkan terjadi adalah kegiatan topografi geologi.

Cara ini dapat dilakukan pada medan yang datar dengan

lapisan tanah di atas mempunyai permeabilitas yang tinggi

sedangkan bawahnya terdiri dari lapisan kedap air;

2) Irigasi bawah tanah buatan

Irigasi bawah tanah buatan ini dipakai jaringan pipa berlubang

yang dimasukkan kedalam tanah, dan dari pipa ini diberikan

air bertekanan untuk perkolasi kedalam tanah. Irigasi bawah

tanah ini akan efektif jika mempunyai kelulusan horizontal

yang tinggi dan kelulusan vertikal yang rendah.

d. Irigasi Siraman ( Overhead Irigation )

Sistem irigasi ini adalah membuat air jatuh ke permukaan tanah

dari suatu bidang yang letaknya lebih tinggi. Alat yang paling

umum dipergunakan untuk jenis irigasi ini adalah alat penyiraman

yang berputar (Roating Spikler). Alat ini terdiri dari satu atau dua

ujung nozel miring yang dipasang pada sesuatu dan berputar-putar

pada sumbu vertikal karena gerakan-gerakan daun palu yang

memukul pancaran air. Jenis alat ini sangat mahal sekali akan tetapi

hemat dalam penggunaan lahan yang tidak perlu dibuat rata.

2. Irigasi Tetes

Adalah suatu sistem untuk memasok air (dan pupuk) tersaring ke dalam

tanah melalui suatu pemancar (emiter / dripper). Debit kecil dan

konstan serta tekanan rendah. Air akan menyebar di tanah baik ke

samping maupun ke bawah karena gaya kapiler dan gravitasi. Bentuk

18

sebarannya tergantung jenis tanah, kelembaban, permeabilitas tanah,

dan jenis tanaman;

3. Irigasi Curah

Adalah membentuk tetesan mirip hujan ke lahan. Berfungsi untuk

memenuhi kebutuhan air tanaman, mencegah pembekuan, mengurangi

erosi angin, memberikan pupuk.

Berdasarkan kelengkapan fasilitas bangunannya dan sistem

pengaturannya yang sudah teratur, maka Jaringan Irigasi Saluran Sekunder

Desa Cempurung Kab. Semarang termasuk dalam jaringan irigasi teknis

permukaan dengan pemberian airnya secara penggenangan.

2.4 Sistem Tata Nama (Nomen klatur)

Dari perencanaan yang baik dan sumber air yang memadahi jaringan

irigasi teknis dapat mengaliri lahan pertanian sampai ribuan hektar, jadi

memungkinkan dibangunnya saluran yang panjangnya berpuluh - puluh

meter bahkan bisa mencapai ribuan meter dan bahkan memiliki bangunan

pelengkap yang tidak sedikit pula.

Dari panjang saluran dan banyaknya bangunan pelengkap yang ada

ini akan sulit sekali mengontrol dan merawat jaringan tersebut jika tidak

diberi nama atau suatu tanda. Untuk mengatasi masalah tersebut jaringan

teknis memberikan suatu tata cara pemberian nama atau Nomen Klatur

Jaringan Irigasi.

Nomen Klatur adalah tata cara pemberian nama dan sebutan dari

jenis, tempat, serta objek-objek irigasi dengan singkat dan jelas sesuai

keperluannya. Nomen Klatur biasanya memakai singkatan huruf. Dalam

pemberian nama tersebut harus diperhatikan kaidah-kaidah sebagai berikut :

a. Singkatan sedapat mungkin terdiri dari satu huruf

b. Huruf tersebut menyatakan saluran, bangunan, dan petak tersier

c. Singkatan huruf dapat ditambah angka untuk menunjukan letak objek

dapat menyatakan jenis bangunan dan jenis saluran.

19

Ada beberapa bagian nomen klatur yaitu :

1. Nomen Klatur untuk daerah Irigasi

Nama daerah irigasi disesuaikan dengan daerah asal airnya,

sedangkan bangunan utamanya bendung atau disebut dengan saluran

primer disingkat BS dan diberi nama sesuai dengan nama sungai atau

desa tempat beradanya bendung tersebut. Pada saluran yang akan saya

rencanakan ini terdapat di Sungai Waluh dan Desa Bojongbata.

2. Nomen Klatur Pada Saluran

Saluran berfungsi untuk membawa air dari pintu pengambilan

sampai petak - petak sekunder kemudian dilanjutkan ke petak – petak

tersier. Penamaan atau Nomen Klatur berdasarkan jenis saluran ada

tiga, yaitu:

a. Nomen Klatur untur untuk Saluran Induk

Untuk pemberian nama dari nama sungai atau bendung dan untuk

memudahkan saluran dibagi menjadi beberapa ruas dengan

bangunan bagi sebagai batasannya. Di dalam saluran ini diberi nama

BGr (Bangunan Grogek).

b. Nomen Klatur untuk Saluran Sekunder

Pemberian nama dengan singkatan huruf pertama dari nama desa

atau daerah yang dilalui oleh saluran sekunder sedangkan bangunan

pelengkapnya sesuai dengan nama desa dimana bangunan tersebut

berada. Di dalam saluran ini diberi nama BBb (Bangunan Sekunder

Bojongbata).

c. Nomen Klatur untuk Saluran Tersier

Untuk saluran tersier diberi nama dengan nama bangunan sadap

yang diambil airnya, nama itu ditulis dengan huruf kecil dan diberi

tambahan kiri atau kanan sesuai dengan saluran tersiernya tetapi

dengan huruf besar. Di dalam saluran ini diberi nama Bb (Bangunan

Tersier Bojongbata). (lihat gambar 2.4)

20

Gambar 2.4 Nomen Klatur Bangunan Saluran Sekunder Bojongbata

2.5 Kriteria Perhitungan Kebutuhan Air Irigasi

Kebutuhan air untuk irigasi, tanaman padi dan palawija di tentukan

oleh faktor – faktor sebagai berikut :

1. Kebutuhan air untuk pengolahan tanah (LP),

2. kebutuhan air untuk pertumbuhan,

3. perkolasi (P),

4. curah hujan efektif (Re),

5. kebutuhan air untuk Pergantian air genangan (W),

6. efisiensi irigasi, dan

7. pola tanam.

Besarnya kebutuhan air di dalam perhitungan – perhitungan teknik

irigasi biasanya dinyatakan dalam milimeter perhari (mm/ hr) atau liter per

detik per hektar (l / dt / ha). Data yang diperlukan untuk perhitungan air

yaitu:

1. Data Klimatologi

Data Klimatologi diambil dari stasiun terdekat dengan Daerah

Irigasi Sungapan Kabupaten Pemalang. Diperoleh data untuk periode

tahun (2003-2011).

21

Data klimatologi tersebut meliputi:

a. Temperatur bulanan ( 0C )

b. Kelembaban udara relative ( % )

c. Kecepatan angin ( m/dt )

d. Penyinaran matahari ( % )

2. Data Curah Hujan

Stasiun curah hujan yang dianggap mewakili areal irigasi adalah

Stasiun sungapan, bantar bolang, kejene. Data curah yang digunakan

adalah jangka waktu 22 tahun. Berdasarkan data tersebut diatas

dilakukan hitungan kebutuhan air seperti diuraikan berikut ini:

2.5.1 Kebutuhan Air untuk Pengolahan Tanah (LP)

Besarnya kebutuhan air untuk pengolahan tanah tanaman padi

tergantung dari besarnya penjenuhan tanah, lama pengolahan tanah (periode

pengolahan tanah) dan besarnya evaporasi dan perkolasi yang terjadi. Angka

penjenuhan tanah adalah 200 mm, sedangkan sawah yang sudah mengalami

bero lebih dari 22

1bulan dipakai 250 mm. Lama pengolahan tanah atau

periode pengolahan tanah untuk tanaman padi adalah 30 hari dan untuk

tanaman palawija tidak diperlukan penjenuhan tanah sehingga tidak

membutuhkan air untuk pengolahan tanah. Untuk itu kebutuhan air untuk

pengelolaan tanah (LP) dapat dihitung dengan rumus:

)1(

.

k

k

e

eMLp

PEM 0

00 .1,1 EtE

S

TMk

.

Keterangan:

Lp = Kebutuhan air untuk pengelolaan tanah

M = Kebutuhan air untuk mengkopensasi

= Penguapan

22

= Evapotranspirasi

= Perkolasi

= Bilangan normal = 2,71828

= Waktu penyiapan lahan (30-45 hari)

= Tinggi air untuk Penjenuhan (250 – 300 mm)

2.5.2 Kebutuhan Air untuk Pertumbuhan

1. Evapotranspirasi Potensial ( ETo )

Evapotranspirasi tanaman yang dijadikan acuan adalah

rerumputan pendek (albedo = 0,25). ETo adalah kondisi evaporasi

berdasarkan keadaan meteorologi yaitu temperature, sinar matahari

(radiasi), kelembaban dan angin.

Evapotranspirasi dihitung dengan menggunakan rumus-rumus

teoritis-empiris dan memperhatikan factor - faktor meteorologi tersebut

diatas. Hitungan ETo dibuat secara bulanan dengan menggunakan

metode PENMAN MODIFIKASI, Bina Program, Dirjen Pengairan,

1985. Untuk metode PENMAN MODIFIKASI dapat digunakan rumus

sebagai berikut:

edeaufWRWcET n ).(.1..0

nensn RRR asns RNnRR )/50,025,0).(1().1(

)/().().( NnfedftfRR nle

1001.27,0)( zU

uf

100HRea

ed

Keterangan:

= Evapotranspirasi

c = Faktor koreksi akibat keadaan iklim siang atau malam

W = Faktor bobot tergantung dari temperature udara dan ketinggian

tempat

Rn = Radiasi neto ekivalen dengan Evaporasi (mm/hr)

23

Rns = Gelombang pendek radiasi matahari yang masuk

Rne = Gelombang panjang radiasi neto

Ra = Ekstra terrestrial radiasi matahari

N = Maksimum lamanya penyinaran matahari

1-W = Faktor bobot tergantung dari temperatur udara, ketinggian

tempat dan efek dari kecepatan angina dan kelembaban.

f(u) = Fungsi kecepatan angina

ea-ed = Selisih tekanan uap jenuh pada temperature rata-rata udara

dengan tekanan uap rata-rata aktuil dari udara.

ea = Tekanan uap jenuh tergantung dari temperature

f(t) = Efek temperature pada gelombang panjang radiasi

f(ed) = Efek tekanan uap pada gelombang panjang radiasi

f(n/N) = Efek sunshine pada gelombang panjang radiasi

2. Koefisien Tanaman (kc)

Koefisien tanaman besarnya tergantung pada jenis tanaman dan

phase pertumbuhan. Pada hitungan digunakan koefisien tanaman untuk

padi dengan varietas unggul mengikuti ketentuan NEDECO/PROSIDA.

Besarnya koefisien tanaman untuk padi dan koefisien tanaman untuk

palawija dapat dilihat pada KP-01,1986 atau pada tabel 2.3 dan 2.5).

3. Kebutuhan Air untuk Tanaman (Penggunaan Konsumtif)

Penggunaan konsumtif air oleh tanaman diperkirakan

berdasarkan metode prakira empiris dengan menggunakan data iklim,

koefisien tanaman pada tahap pertumbuhan seperti telah diuraikan bab

sebelumnya. Penggunakan konsumtif dihitung secara tengah bulanan

dengan rumus sebagai berikut :

Etc = kc x Eo

Keterangan :

ETc = Penggunaan konsumtif ( mm/hari )

Eo = Evaporasi air terbuka / potensial ( mm/hari )

Kc = koefisien tanaman

24

2.5.3 Perkolasi (P)

Perkolasi adalah kehilangan air dari petak sawah baik yang meresap

ke bawah maupun yang meresap ke samping. Besarnya perkolasi

dipengaruhi oleh sifat – sifat tanah terutama sifat fisik tanah baik tekstur

maupun struktur tanah, serta dipengaruhi oleh kedalaman air tanah.

Perkolasi dapat dilihat pada KP 03, 2010.

Pedoman yang digunakan untuk menghitung perkolasi adalah :

1. Untuk lahan yang datar (dataran rendah) dapat digunakan 1mm/ hari

2. Untuk lahan yang miring dengan kemiringan lebih besar 5% perkolasi

berkisar 2 - 5 mm/hari

3. Atau didasarkan pada tekstur tanah hasil pengamatan dilapangan :

tanah bertekstur berat (lempung) antara 1 - 2 mm/hari

tanah bertekstur sedang (lempung pasiran) antara 2 – 3 mm/ hari

tanah bertekstur ringan (pasiran) antara 3 – 6 mm/ hari

2.5.4 Kebutuhan Air untuk Pergantian Air Genangan (W)

Penggantian air genangan diperlukan untuk pemberian pupuk pada

tanaman yang terjadi pengurangan air (sampai tingkat tertentu) pada petak

sawah sebelum pemberian pupuk. Besarnya adalah 50 mm selama2

1bulan

atau sebesar 3,33 mm mm/ hari pada builan ke 1 dan ke 2. (Kriteria

Perencanaan – KP 03, 2010)

2.5.5 Efisiensi Irigasi

Besarnya efisiensi irigasi tergantung dari besarnya kehilangan air

selama penyaluran dari bendung sampai petak sawah. Besarnya

efisiensiseperti ada KP 01, 2010 adalah sebagai berikut :

1. Untuk jaringan irigasi yang luas, seluruh jaringan dipakai 60 – 65 %.

2. Untuk daerah irigasi dengan areal yang kecil dan pemberian airnya

diatur dengan baik, atau air irigasi dari waduk, atau keluar buangan

dapat digunakan lagi dalam jaringan tersebut, besarnya efisiensi irgasi

dapat ditotalkan sedikit lebih besar, tetapi tidak melebihi dari 75 %.

25

3. Bila suatu daerah irigasi sudah ada penelitian masalah efisiensi irigasi,

maka angkanya dapat digunakan.

4. Untuk daerah irigasi yang umum digunakan 60 – 65 % ini dapat

dijabarkan sebagai berikut :

a. kehilangan dari pintu sadap tersier sampai petak 20 – 25 %

b. kehilangan di saluran sekunder 10 – 15 %

c. kehilangan di saluran primer (bendung) 5 – 10%

Angka ini tidak mengikat tergantung dari hasil penelitian masing –

masing daerah irigasi, bila sudah ada.

2.5.6 Pola Tanam

Setelah diperoleh nilai kebutuhan air untuk irigasi rata – rata harian

(mm/ hari) maka dapat dikaitkan dengan pola tanam dan rencana tata tanam

dari masing – masing daerah irigasi biasa dilakukan. (KP 01, 1986)

Bila pola tanam yang biasa tidak tersedia dapat direkomendasikan

padi-padi, palawija (disesuaikan umur tanaman). Sedangkan rencana tata

tanam ada kaitannya dengan kapan pengolahan yang umum berkisar antara

bulan Oktober sampai dengan bulan Desember pada saat pengolahan tanah.

Dalam perencanaan ini saya mengambil awal tanam bulan November

pertama.

Untuk daerah irigasi yang cukup luas pada umumnya ada sistim

golongan, direkomendasikan bahwa untuk golongan dapat 2 atau 3

golongan tergantung dari kebiasaan yang dilakukan. Dalam perencanaan ini

saya memakai golongan 2.

2.5.7 Curah Hujan Efektif (Re)

Stasiun curah hujan yang dianggap mewakili areal irigasi adalah

Stasiun sungapan, banjardawa, kejene. Dari ketiga stasiun tersebut data

curah hujan yang digunakan adalah untuk jangka waktu 22 tahun.

Curah hujan efektif adalah besarnya curah hujan yang dapat

dimanfaatkan oleh tanaman untuk memenuhi kebutuhan (evapotranspirasi).

Untuk menentukan besarnya hujan efektif tergantung dari:

26

1. Cara pemberian air irigasi dengan cara penggenangan terus menerus

atau berselang;

2. Laju pengurangan air genangan di persawahan yang harus

ditanggulangi;

3. Sifat hujan di wilayah tersebut;

4. Kedalaman lapis air yang harus dipertahankan di sawah;

5. Pemberian air ke petak, apakah setiap sadap melayani satu petak, atau

petak bagian atas secara langsung dapat memberi air pada petak

dibawahnya (pada daerah yang bertingkat);

6. Jenis tanaman dan tingkat ketahanan tanaman terhadap kekurangan air

Perhitungan curah hujan efektif dapat menggunakan rumus sebagai

berikut:

RFh *Re Keterangan:

Re = Curah hujan efektif

Fh = faktor hujan

R = Curah hujan

2.5.8 Hujan Efektif untuk Tanaman Padi

Besarnya hujan efektif untuk tanaman padi adalah :

a. Untuk pengambilan dari bendung atau intake besarnya :

70% dari hujan bulanan dengan 20% kering (1 in 5 dry), selama

pengolahan tanah 30 hari.

40% dari hujan bulanan dengan 20% kering selama masa

pertumbuhanb.

b. Untuk irigasi dengan waduk (pemberian air dapat diatur dengan baik)

70% dari hujan bulanan dengan 20% kering selama pengolahan

tanah

60% dari hujan bulanan dengan 20% kering selama masa

pertumbuhan

27

c. Untuk irigasi dengan air tanah

70% dari hujan bulanan dengan 20% kering untuk masa

pengolahan tanah maupun masa pertumbuhan

Untuk irigasi dengan sistim golongan

Faktornya dapat dilihat pada tabel 2.2 faktor curah hujan

Tabel 2.2 Faktor hujan

Bulan 1Gol 2 Gol 3 Gol 4 Gol 5 Gol 6 Gol

1\2 0.36 0.18 0.12 0.09 0.27 0.06

1 1 0.53 0.35 0.26 0.21 0.18

1 1\2 1 0.55 0.8 0.36 0.29 0.24

2 0.8 0.4 0.5 0.46 0.37 0.31

2 1\2 0.8 0.4 0.4 0.48 0.45 0.37

3 0.8 0.4 0.4 0.4 0.46 0.44

3 1\2 0.4 0.4 0.4 0.4 0.4 0.45

4 - 0.2 0.27 0.3 0.32 0.33

4 1\2 - - 0.13 0.3 0.24 0.27

5 - - - 0.1 0.16 0.2

5 1\2 - - - - 0.08 0.13

6 - - - - - 0.07

(Sumber : Standar Perencanaan Jaringan Irigasi, Perencanaan Jaringan Irigasi KP 01, 1986)

Dalam perencanaan ini kita mengambil factor curah hujan golongan

2 karena dalam 1 tahun ada 2 jenis penanaman yaitu padi – padi – palawija.

Palawija yang kita ambil adalah keledai) dan Padi yang kita ambil adalah

Nedeco / Prosida varitas unggul.

2.6 Kebutuhan Air Padi di Sawah

Analisis kebutuhan air untuk tanaman padi di sawah dipengaruhi

oleh beberapa faktor berikut ini, pengolahan lahan, penggunaan konsumtif,

perkolasi, penggantian lapisan air, dan sumbangan. hujan efektif. Kebutuhan

air total di sawah merupakan jumlah faktor tersebut, sedangkan kebutuhan

28

netto air di sawah merupakan kebutuhan total dikurangi faktor hujan efektif.

Kebutuhan air di sawah dapat dinyatakan dalam satuan mm/hari ataupun

lt/dt.

2.6.1 Kebutuhan Air Padi di Sawah

Periode pengolahan lahan membutuhkan air yang paling besar jika

dibandingkan tahap pertumbuhan. Kebutuhan air untuk pengolahan lahan

dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya adalah karakteristika tanah,

waktu pengolahan, tersedianya tenaga dan ternak, serta mekanisasi

pertanian. Kebutuhan air untuk penyiapan dapat ditentukan berdasarkan

kedalaman tanah dan porositas tanah di sawah, seperti diusulkan pada

Kriteria Perencanaan Irigasi 1986 sebagai berikut.

1

10

..4

FPddNSbSa

PWR

Keterangan:

PWR = kebutuhan air untuk penyiapan lahan (mm)

Sa = derajad kejenuhan tanah setelah penyiapan lahan dimulai (%)

Sb = derajad kejenuhan tanah sebelum penyiapan lahan dimulai (%)

N = porositas tanah, dalam % rata-rata per kedalaman tanah

d = asumsi kedalaman tanah setelah pekerjaan penyiapan lahan (mm)

Pd = kedalaman genangan setelah pekerjaan penyiapan lahan (mm)

F 1 = kehilangan air di sawah selama 1 hari (mm)

Kebutuhan air untuk penyiapan lahan dapat ditentukan secara

empiris sebesar 250 mm, meliputi kebutuhan untuk penyiapan lahan dan

untuk lapisan air awal setelah transplantasi selesai. (Kriteria Perencanaan

Irigasi KP 01). Untuk lahan yang sudah lama tidak ditanami (bero),

kebutuhan air untuk penyiapan lahan dapat ditentukan sebesar 300 mm.

Kebutuhan air untuk persemaian termasuk dalam kebutuhan air untuk

penyiapan lahan. Analisis kebutuhan air selama pengolahan lahan dapat

29

menggunakan metode seperti diusulkan oleh Van de Goor dan Ziljstra

(1968) sebagai berikut :

1k

k

e

eMIR

s

MTk

PEoM Keterangan,

IR = kebutuhan air untuk pengolahan lahan (mm/hari)

M = kebutuhan air untuk mengganti kehilangan air akibat evaporasi

dan perkolasi di sawah yang sudah dijenuhkan (mm/hari)

Eo = Evaporasi potensial (mm/hari)

P = perkolasi (mm/hari)

k = konstanta

T = jangka waktu pengolahan (hari)

S = kebutuhan air untuk penjenuhan (mm)

e = bilangan eksponen: 2,7182

2.6.2 Penggunaan Konsumtif

Penggunaan air untuk kebutuhan tanaman (consumtive use) dapat

didekati dengan menghitung evapotranspirasi tanaman, yang besarnya

dipengaruhi oleh jenis tanaman, umur tanaman dan faktor klimatologi. Nilai

evapotranspirasi merupakan jumlah dari evaporasi dan transpirasi. Yang

dimaksud dengan evaporasi adalah proses perubahan molekul air di

permukaan menjadi molekul air di atmosfir. Sedangkan transpirasi adalah

proses fisiologis alamiah pada tanarnan, dimana air yang dihisap oleh akar

diteruskan lewat tubuh tanaman dan diuapkan kembali melalui pucuk daun.

Nilai evapotranspirasi dapat diperoleh dengan pengukuran di lapangan atau

dengan rumus-rumus empiris. Untuk keperluan perhitungan kebutuhan air

irigasi dibutuhkan nilai evapotranspirasi potensial (Eto) yaitu

evapotranspirasi yang terjadi apabila tersedia cukup air.

30

Kebutuhan air untuk tanaman adalah nilai Eto dikalikan dengan

suatu koefisien tanaman.

EtokcET

Keterangan :

ET = Evapotranpirasi tanaman (mm/hari)

ETo = Evaporasi tetapan/tanarnan acuan (mm/hari)

kc = Koefisien tanaman

Kebutuhan air konsumtif ini dipengaruhi oleh jenis dan usia tanaman

(tingkat pertumbuhan tanaman). Pada saat tanaman mulai tumbuh, nilai

kebutuhan air konsumtif meningkat sesuai pertumbuhannya dan mencapai

maksimum pada saat pertumbuhan vegetasi maksimum. Setelah mencapai

maksimum dan berlangsung beberapa saat menurut jenis tanaman, nilai

kebutuhan air konsumtif akan menurun sejalan dengan pematangan biji.

Pengaruh watak tanaman terhadap kebutuhan tersebut dengan faktor

tanaman (kc).

Nilai koefisien pertumbuhan tanaman ini tergantung jenis tanaman

yang ditanam. Untuk tanaman jenis yang sama juga berbeda menurut

varietasnya. Sebagai contoh padi dengan varietas unggul masa tumbuhnya

lebih pendek dari padi varietas biasa. Pada Tabel 2.3 disajikan harga-harga

koefisien tanaman padi dengan varietas unggul dan varitas biasa menurut

Nedeco/Prosida dan FAO.

31

Tabel 2.3 Harga Koefisien Tanaman Padi

Periode 15

hari ke -

Nedeco / Prosida FAO

Varitas BiasaVaritas

UnggulVaritas Biasa

Varitas

Unggul

1

2

3

4

5

6

7

8

1.200

1.200

1.320

1.400

1.350

1.250

1.120

0

1.200

1.270

1.330

1.300

1.300

0

-

-

1.100

1.100

1.100

1.100

1.100

1.050

0.95

0

1.100

1.100

1.050

1.050

1.050

0.95

0

-

Sumber : Standar Perencanaan Irigasi, Perencanaan Jaringan Irigasi KP 01 - 1986

Dalam perencanaan ini kami menggunakan padi Varitas unggul

menurut Nedeco / Prosida,

ETo, adalah evapotranspirasi tetapan yaitu laju evaportranspirasi

dari suatu permukaan luas tanaman rumput hijau setinggi 8 sampai 15 cm

yang menutup tanah dengan ketinggian seragam dan seluruh permukaan

teduh tanpa suatu bagian yang menerima sinar secara langsung serta rumput

masih tumbuh aktif tanpa kekurangan air. Evapotranspirasi tetapan disebut

juga dengan evapotranspirasi referensi/ keluar. Terdapat beberapa cara

untuk menentukan evapotranspirasi tetapan, salah satunya seperti yang

diusulkan oleh Kriteria Perencanaan Irigasi 1986 sebagai berikut :

ETo = Epan x kpan

Keterangan:

ETo = Evaporasi tetapan/tanaman acuan (mm/hari)

Epan = Pembacaan panci Evaporasi

kpan = koefisien panic

Sebagai contoh berikut ini disampaikan catatan evaporasi rata-rata

bulanan dari panci evaporasi di Stasiun Sungapan Kabupaten Pemalang.

(lihat table 2.4)

32

Tabel. 2.4 Hasil Perhitungan Evapotranspirasi Potensial

Untuk Kebutuhan Tanaman Selain Padi dibudidayakan oleh petani

pada umumnya berupa palawija. Yang dimaksudkan dengan palawija adalah

berbagai jenis tanaman yang dapat ditanam di sawah pada musim kemarau

ataupun pada saat kekurangan air. Lazimya tanaman palawija ditanam di

lahan tegalan. Dipandang dari jumlah air yang dibutuhkan, palawija dapat

dibedakan menjadi 3 (tiga) jenis, yaitu:

1. Palawija yang butuh banyak air, seperti bawang, kacang tanah, ketela.

2. Palawija yang butuh sedikit air, misalnya cabai, jagung, tembakau dan

kedelai.

3. Palawija yang membutuhkan sangat sedikit air, misalnya ketimun dan

lembayung.

Maksud analisis kebutuhan air untuk tanaman palawija terutama

untuk mengetahui luas lahan yang direncanakan untuk tanaman padi

maupun palawija berkaitan dengan ketersediam air pada bangunan

PERHITUNGAN EVAPOTRANSPIRASI POTENSIAL (Eto)DENGAN METODE PENMAN DARI NEDECO/PROSIDA

DAERAH IRIGASI SUNGAPAN

SATUAN JAN PEB MAR APR MEI JUN JUL AGU SEP OKT NOP DES 1. Suhu udara OC 27,86 27,46 28,01 28,47 28,74 28,54 28,42 28,58 28,87 28,98 28,23 27,78 2. Kelembaban udara relatif % 87,44 87,67 87,00 85,22 82,89 82,33 82,00 81,89 79,78 78,00 81,22 84,89 3. Kecepatan angin (V2) m / dt 0,60 0,51 0,47 0,43 0,35 0,41 0,57 0,76 0,96 0,77 0,64 0,56 4. Penyinaran matahari standar 8 jam (Qr) % 37,89 47,78 60,89 71,78 84,11 85,33 90,78 93,22 91,44 85,89 65,11 53,56 5. Lintang o Ls 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 7,00 6. Albedo 0,25 0,25 0,25 0,25 0,25 0,25 0,25 0,25 0,25 0,25 0,25 0,25 7. Penyinaran matahari standar 12 jam (O,786Qr+3,46) % 33,24 41,01 51,32 59,88 69,57 70,53 74,81 76,73 75,34 70,97 54,64 45,55

8. Tabel 4.2 f ( Tai ) x 10-2 9,31 9,26 9,32 9,39 9,41 9,39 9,37 9,40 9,44 9,45 9,35 9,30 9. Tabel 4.2 L-1 X 102 2,84 2,78 2,86 2,92 2,95 2,92 2,91 2,94 2,98 2,99 2,88 2,82 10. Tabel 4.2 Pzwa ] sa mm Hg 28,16 27,53 28,32 29,17 29,51 29,17 29,00 29,34 29,85 30,03 28,66 28,10 11. Tabel 4.2 + 2,13 2,09 2,14 2,18 2,20 2,18 2,18 2,19 2,20 2,23 2,16 2,12 12. = (2) * (10 ) Pzwa mm Hg 24,62 24,13 24,64 24,86 24,46 24,02 23,78 24,03 23,81 23,42 23,28 23,85 13. Tabel 4.3 dan (12) f ( Tdp ) 0,100 0,105 0,100 0,096 0,101 0,106 0,108 0,106 0,108 0,112 0,113 0,107 14. = (10) - (12) Pzwa ] sa - Pzwa mm Hg 3,54 3,40 3,68 4,31 5,05 5,15 5,22 5,31 6,04 6,61 5,38 4,25 15. Tabel 4.4 dan (3) x f ( 2 ) 0,141 0,133 0,129 0,125 0,118 0,124 0,138 0,157 0,174 0,157 0,145 0,137 16. = (14) * (15) g x Eq 0,50 0,45 0,47 0,54 0,59 0,64 0,72 0,83 1,05 1,04 0,78 0,58 17. Tabel 4.5 dan (5) aH sh x 10-2 9,12 9,16 8,90 8,32 7,64 7,25 7,37 7,95 8,59 8,99 9,08 9,06 18. Tabel 4.6 dan (7) ash x f ( r ) 0,345 0,375 0,415 0,449 0,487 0,490 0,507 0,514 0,509 0,492 0,428 0,393 19. = (17) * (18) Hshne 3,14 3,44 3,70 3,74 3,72 3,55 3,74 4,09 4,37 4,42 3,89 3,56 20. = 8 * (1-(7)) m = 8 x ( 1 - r ) 5,34 4,72 3,89 3,21 2,43 2,36 2,02 1,86 1,97 2,32 3,63 4,36 21. = 1 -((20) : 10 ) f ( m ) = 1 - m/10 0,47 0,53 0,61 0,68 0,76 0,76 0,80 0,81 0,80 0,77 0,64 0,56 22. = (8) * (13) * (21) Hlone 0,43 0,51 0,57 0,61 0,72 0,76 0,81 0,81 0,82 0,81 0,67 0,56 23. = (19) - (22) Hshne - Hlone 2,71 2,92 3,13 3,12 3,00 2,79 2,93 3,28 3,55 3,61 3,22 3,00 24. = (9) * (23) Hrane 7,70 8,13 8,95 9,12 8,84 8,16 8,52 9,64 10,59 10,79 9,27 8,45 25. = (16) + (24) g x Eq + Hrane 8,20 8,58 9,42 9,66 9,44 8,79 9,24 10,47 11,64 11,83 10,04 9,04 26. = (25) : (11) Eto mm/hari 3,85 4,10 4,40 4,43 4,29 4,03 4,24 4,78 5,29 5,31 4,65 4,26

Catatan : data-data untuk tabel diambil dari buku PSA-10 : Crop Water Requirement, Bina Program 1985

DASAR PERHITUNGAN

PERHITUNGAN (PROSIDA/PENMAN)

33

pengambilan sehingga kegagalan usaha pertanian dapat dihindari. Dengan

kata lain hitungan kebutuhan air untuk palawija digunakan sebagai dasar

untuk melakukan usaha pertanian sesuai dengan jumlah air yang tersedia.

Pemberian air untuk palawija akan ekonomis jika sampai kapasitas lapang,

lalu berhenti dan diberikan lagi sampai sebelum mencapai titik layu.

Analisis kebutuhan air untuk tanaman palawija dihitung seperti untuk

tanaman padi, namun ada dua hal yang membedakan, yaitu pada tanaman

palawija tidak memerlukan genangan serta koefisien tanaman yang

digunakan sesuai dengan jenis palawija yang ditanam.

2.6.2.1 Kebutuhan Air untuk Pengolahan Lahan Palawija

Masa prairigasi diperlukan guna menggarap lahan untuk

ditanami dan untuk menciptakan kondisi kelembaban yang memadai

untuk persemaian tanaman. Jumlah air yang dibutuhkan tergantung

pada kodisi tanah dan pola tanam yang diterapkan. Kriteria Perencanaan

Irigasi mengusulkan air untuk pengolahan lahan sejumlah 50 - 120 mm

untuk tanaman ladang dan 100 - 120 mm untuk tanaman tebu, kecuali

jika terdapat kondisi-kondisi khusus misalnya ada tanaman lain yang

segera ditanam setelah tanaman padi.

2.6.2.2 Penggunaan Konsumtif Tanaman Palawija

Untuk menentukan penggunaan konsumtif cara yang digunakan

seperti pada tanaman padi hanya koefisien tanaman yang berbeda. Nilai

koefisien beberapa jenis tanaman yang direkomendasikan oleh Kriteria

Perencanaan Irigasi seperti terlihat pada Tabel 2.5

34

Tabel 2.5 Koefisien Tanaman Beberapa Tanaman Palawija

Seteng

ah

bulan

ke -

Koefisien Tanaman

Kedelai Jagung Kac.

Tanah

Bawan

g

Buncis Kapas

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

0.50

0.75

1.00

1.00

0.82

0.45

-

-

-

-

-

-

-

0.50

0.59

0.96

1.05

1.02

0.95

-

-

-

-

-

-

-

0.50

0.51

0.66

0.85

0.95

0.95

0.55

0.55

-

-

-

-

-

0.50

0.51

0.69

0.90

0.95

-

-

-

-

-

-

-

-

0.50

0.64

0.89

0.95

0.88

-

-

-

-

-

-

-

-

0.50

0.50

0.58

0.75

0.91

1.04

1.05

1.05

1.05

0.78

0.65

0.65

0.65

Sumber: Kriteria Perencanaan Irigasi KP – 01

Dalam perencanaan ini saya mengambil tanaman kedelai sebagai

tanaman palawijanya.

2.7 Kriteria Perencanaan Saluran

2.7.1 Perhitungan Debit

Debit rencana sebuah saluran dihitung dengan rumus umum sebagai berikut:

Q = a.A

a =e

WPET Re

NFR = ET+P+W-Re

Keterangan:

Q

A

a

=

=

=

debit aliran rencana ( m3/dt )

luas daerah yang dialiri ( Ha )

satuan kebutuhan air irigasi ( l/dt/Ha )

35

ET

P

W

Re

E

NFR

=

=

=

=

=

Evapotranspirasi

Perkolasi

Tinggi genangan

Curah Hujan

Efisiensi jaringan irigasi

= Kebutuhan air di lahan ( l/dt/Ha)

Gambar 2.5 Diagram kebutuhan air irigasi

Keterangan :

IR = Kebutuhan air untuk pengolahan lahan

Re = Curah hujan

P = Perkolasi

ET = Evapotranspirasi tanaman

WLR = Kebutuhan air untuk penyiapan lahan

2.7.2 Perencanaan Dimensi Saluran

Aliran air dalam saluran irigasi dianggap sebagai aliran tetap dan

seragam ( steady uniform flow ) untuk bentuk penampang yang umum

dipakai adalah trapesium, maka dapat digunakan rumus:

Q = V*A............................................................... (KP – 03; 1986: 16)

A =V

Q

n = b / h atau b = n * h ....................................... (KP _ 03; 1986: 16)

A = (b+mh)h ........................................................ (KP – 03; 1986: 15)

= (nh+mh)h

A = (n+m)h2

P

IRRe

ET

WLR

36

h = nm

A

A’ = (b+m*h)h

V’ ='A

Q

Fr =D

V

*81,9

' D = A’/ T

T = b+(2*m*h)

V = Kst*R2/3*I1/2 .................................................. (KP – 03; 1986: 15)

I1/2 =3/2^* RKst

V

I =34^*2^

2^

RKst

VR =

P

A'................ (KP - 03; 1986: 15)

P = b+(2h 2^1 m ) .......................................... (KP - 03; 1986: 16)

W = Lihat tabel 2.8

Keterangan:

Q = Debit aliran rencana (m3/dt)

V’ = Kecepatan rencana (m/dt)

n = Perbandingan b dan h (b/h)

m = Serongan talud

A = Luas penampang saluran (m2)

h = Tinggi saluran (m)

b = Lebar saluran (m)

A’ = Pembulatan luas penampang saluran (m2)

V’ = Pembulatan kecepatan saluran (m/dt)

Fr = Bilangan froude

P = Keliling basah saluran (m)

R = Jari – jari hidrolik (m)

37

Kst = Faktor kekasaran stricler

I = Kemiringan memanjang saluran

W = Tinggi jagaan (m)

Gambar 2.6 Penampang saluran

Tabel 2.6 Harga kecepatan air, n, dan sorongan talud (m)

Q

M3/dt

B/h

N

Kecepatan aliran

m/dt

Sorongan talud

M

0,00-0,15

0,15-0,30

0,30-0,40

0,40-0,50

0,50-0,75

0,75-1,50

1,50-3,00

3,00-4,50

4,50-6,00

6,00-7,50

7,50-9,00

9,00-11,00

1,00-15,00

15,00-25,00

25,00-40,00

40,00-80,00

1

1

1,50

1,50

2

2

2,50

3

3,50

4

4,50

5

6

8

10

12

0,25-0,30

0,30-0,35

0,35-0,40

0,40-0,45

0,45-0,50

0,50-0,55

0,55-0,60

0,60-0,65

0,65-0,70

0,70

0,70

0,70

0,70

0,70

0,75

0,80

1:1

1:1

1:1

1:1

1:1

1:1

1:1,5

1:1,5

1:1,5

1:1,5

1:1,5

1:1,5

1:1,5

1:2

1:2

1:2

(Sumber : Standar Perencanaan Jaringan Irigasi, Perencanaan Jaringan Irigasi KP 03,

1986)

Koefisien Kekasaran Strickler Kst yang dianjurkan pemakaiannya

untuk saluran irigasi seperti pada table 2.7

h

w

b

m

38

Tabel 2.7 Koefisien Kekasaran Strickler untuk saluran irigasi

Jenis Pasangan Kst

Pasangan batu

Pasangan beton

Tanah

60

70

35-45

(Sumber : Standar Perencanaan Jaringan Irigasi, Perencanaan Jaringan Irigasi KP 03,

1986)

Tinggi jagaan adalah selisih antara elevasi tanggul dengan elevasi

muka air normal / MAN. Tinggi jagaan berfungsi untuk:

a. Menaikkan muka air diatas tinggi muka air maksimal

b. Mencegah kerusakkan tanggul saluran

Tabel 2.8 Tinggi jagaan untuk saluran irigasi

(Sumber : Standar Perencanaan Irigasi, Perencanaan Jaringan Irigasi KP – 03, 1986)

2.7.3 Menentukan Tinggi Muka Air Saluran

Untuk mengetahui penampang memanjang harus diketahui

ketinggian muka air pada saluran. Untuk mengetahui ketinggian air pada

saluran perlu diketahui bangunan – bangunan yang akan dilalui mulai dari

Debit

( meter3/detik )

< 0,5

0,5 – 1,5

1,5 – 5,0

5,0 – 10,0

10,0 – 15,0

> 15,0

Pasangan (F1)

(meter)

0,2

0,2

0,25

0,30

0,4

0,5

Tanah

( meter )

0,40

0,50

0,60

0,75

0,85

1,00

39

pintu sadap pengambilan sampai ke tempat yang akan dialiri. Hal – hal yang

perlu diperhatikan dalam menentukan tinggi muka air pada saluran adalah :

1. Untuk mengalirkan air dari saluran sekunder ke saluran tersier melalui

pintu sadap diperlukan tinggi tekan sebesar 0,04 – 0,05 m.

2. Air dari saluran tersier ada yang langsung dan tidak langsung ke lahan.

Bagi aliran yang tidak langsung ke lahan masih melalui saluran tersier

(kuarter) dengan perantara box tersier yang memerlukan tinggi tekan

antara 2 – 5 cm.

3. Tinggi air diatas muka sawah diambil 10 cm.

4. Untuk menghemat biaya pemeliharaan, muka air rencana harus sama

atau dibawah ketinggian air tanah, hal ini juga dapat menghindari

kehilangan air.

5. Agar biaya Pelaksanaan tetap seminimal mungkin, perbandingan antara

galian dan timbunan diharapkan sama.

6. Muka air harus cukup tinggi agar dapat mengiliri sawah yang letaknya

paling jauh.

Tinggi muka air paada saluran dapat dihitung dengan menggunakan rumus

P = A+ a + b + c + d + e + f + g + h + I + h + Z

Keterangan :

P = Elevasi muka air pada saluran

A = Elevasi sawah tertinggi

a = Lapisan air di sawah 10 cm

b = Kehilangan tinggi energi dari saluran kuarter ke sawah 5 cm

c = Kehilangan tinggi energi akibat kemiringan dan panjang saluran

d = Kehilangan tinggi energi pada box kuarter 5 cm

e = Kehilangan tinggi energi akibat kemiringan dan panjang saluran

f = Kehilangan tinggi energi pada box tersier 10 cm

g = Kehilangan tinggi energi akibat kemiringan dan panjang saluran

40

h = Kehilangan tinggi energi pada bangunan pengukur debit (tergantung

jenis bangunan)

i = Kehilangan energi pada pintu air (tergantung jenis dari pintu air)

h = Variasi tinggi muka air 0,18 h

Z = Kehilangan energi pada bangunan – bangunan yang lain.

Gambar 2.7 Elevasi muka air

2.7.4 Menentukan Tinggi Dasar Saluran

1. Menentukan elevasi berdasarkan peta kontur

2. Melihat debit air saluran

3. Menentukan perbandingan b dan h (n)

4. Menentukan kecepatan saluran berdasarkan debit dan perbandingan b

dan h

5. maka tinggi dasar saluran dapat diketahui.

2.7.5 Menentukan Lebar Tanggul

Tanggul saluran diperlukan untuk keperluan sebagai berikut:

a. Eksploitasi

b. Pemeliharaan

c. Inspeksi

Lebar tanggul minimum pada saluran primer dan sekunder dikaitkan dengan

debit rencana dapat dilihat pada tabel 2.9:

41

Tabel 2.9 Lebar minimum tanggul

Debit

( m3/dt )

Tanpa jalan inspeksi

( m )

Dengan jalan inspeksi

( m )

Q < 1

1 < Q < 5

5 < Q < 10

10 < Q <15

Q > 15

1,00

1,50

2,00

3,50

3,50

2,00

5,00

5,00

5,00

5,00

(Sumber : Standar Perencanaan Irigasi, Perencanaan Jaringan Irigasi KP – 04, 1986)

2.8 Bangunan – Bangunan Pelengkap Jaringan Irigasi

2.8.1 Bangunan Bagi dan Sadap

Bangunan bagi dan sadap direncanakan untuk mengatur air sesuai

dengan kebutuhan. Bangunan bagi berfungsi untuk membagi air dari saluran

primer ke saluran sekunder yang biasanya menggunakan pintu sorong

sedangkan bangunan sadap berfungsi membagi / mengambil air dari saluran

sekunder ke saluran-saluran tersier.

Ada 3 tipe bangunan yang dapat dipakai untuk bangunan sadap, yaitu:

1. Bangunan pintu sorong

2. Bangunan pintu romijn

3. Alat ukur cipoletti

2.8.2 Bangunan Pengatur dan Pengukur Debit

Dalam hal ini akan dibahas beberapa macam bangunan pengatur dan

pengukur debit, khususnya bangunan yang digunakan dalam pekerjaan ini.

Adapun bangunan pengatur dan pengukur debit itu adalah :

2.8.2.1 Pintu Sorong

Pintu sorong adalah pintu air dengan aliran bawah yang berfungsi

sebagai pengatur aliran. Pintu jenis ini dapat dipakai untuk mengukur debit,

42

tetapi harus dilengkapi dengan skala, papan duga di sebelah hulu dan hilir,

juga sebuah tabel untuk mengetahui debit.

Rumus yang dapat dipakai untuk mendimensikan pintu sorong adalah:

Q = b y gz2

Keterangan:

Q = debit aliran rencana ( m3/dt )

= Koefisien pintu sorong (0.7 – 0.9)

b = Lebar pintu sorong (m)

y = Tinggi bukaan (m)

z = Beda tinggi muka air (0.10 – 0.25m)

g = percepatan grafitasi ( m/dt2 )

Lebar standar untuk pintu sorong adalah 0,5 m; 0,75 m; 1,00 m; 1,25 m; dan

1,50 m. Pintu yang lebarnya lebih dari 1 meter, menggunakan dua stang

pengangkat. Apabila debit yang dibutuhkan kecil atau sangat kecil dapat

menggunakan pintu angkat dengan lebar kurang dari 0.5 m. (Petunjuk

Perencanaan Irigasi ; 1986)

Untuk lebar saluran b = 0,2 s/d 1,5 meter

Dengan roda gigi; besi cor z = 40 ; z = 20

Bahan yang digunakan :

- Rangka : siku L 100.100.10

- Stang pengangkat : As Ø 2 ¼” , Moer brons Ø 2 ¼” , Lager

No.51117 blok besi cor

- Daun Pintu : plat = 8 mm, siku L.60.60.6

- Moer baut : Ø ½” x 1” ; Ø ½” x 2” ; Ø 5/8” x 1 ½” ; Ø 5/8” x 3”

- Angkur : Ø12 mm

43

Gambar 2.8 Pintu Sorong tampak samping

Gambar 2.9 Pintu Sorong tampak depan

2.8.2.2 Pintu Romijn

Alat ukur pintu romijn merupakan alat ukur ambang lebar yang bisa

digunakan untuk mengatur sekaligus mengukur debit aliran pada jaringan

irigasi. Agar dapat bergerak mercu dibuat dari plat baja dan dipasang pada

bangunan sadap maupun bangunan bagi dan sadap untuk membagi air dari

saluran induk ke sekunder atau membagi air dari saluran sekunder ke

saluran tersier.

y

h

z

44

Pintu ini dilengkapi dengan alat pengangkat dan digunakan pada

saluran dengan debit rencana lebih kecil dari 900 lt / dt. Pintu ini terdiri dari:

a. Dua plat baja (atas dan bawah) ditempatkan dalam sponing, sebagai

batasan gerak ke atas dan ke bawah.

b. Plat ambang yang dapat digerakkan ke atas dan ke bawah dan

dihubungkan dengan stang pengangkat.

c. Plat bawah diikatkan ke dasar dalam kedudukan dimana sisi atasnya

meruakan batas paling rendah dari gerakan ambang.

d. Plat bawah dihubungkan dengan plat bawah di dalam sponing dan

bertindak sebagai batas atas gerakan ambang. Alat ini dipasang tegak

lurus pada aliran dan sisi depan dari ambang dibulatkan.

Tabel 2.10 Jenis pintu romijn

TIPE ROMIJN STANDART

I II III IV V VI

Lebar (m) 0,50 0,50 0,75 1,00 1,25 1,50

Kedalaman maks

aliran pada muka 0,33 0,50 0,50 0,50 0,50 0,50

air rencana (m)

Debit maks

pada muka air 160 300 450 600 750 900

rencana (l/dt)

Elevasi dasar

di bawah muka 0,81+V 1,15+V 1,15+V 1,15+V 1,15+V 1,15+V

air rencana (m)

Sumber: Petunjuk Perencanaan Irigasi ; 1986; 160

45

V = Varian = 0,18 + H maks

Perhitungan hidrolis :

Q = 1.71*b*h3/2

Elevasi muka air pada Q 70% = Elevasi muka air – 0.18*H

Elevasi ambang terendah = elevasi muka air – kedalaman maksimal

Elevasi dasar pintu = elevasi muka air – (0,81+V)

Keterangan :

Q = debit aliran rencana (m3/dt)

b = lebar mercu / ambang (m)

h = tinggi air diatas mercu / ambang (m)

Gambar 2.10 Pintu Romijn

2.8.3 Bangunan Terjun

Bangunan terjun diperlukan apabila kemiringan muka tanah lebih

curam daripada kemiringan saluran yang diizinkan. Ada dua macam

terjunan, yaitu terjun tegak dan terjun miring.

Bangunan Terjun Tegak

Dasarpintu

h

W

0,18 Hmaks

Dasarpintu

h

Q`100

Q`70

46

Bangunan terjun tegak dipakai apabila tinggi terjunan / perubahan

tinggi energi diatas bangunan < 1,50 meter.

Langkah perhitungan:

1. Menghitung ketinggian energi

g

VhH

2

21

Dengan :

h = Tinggi muka air dibagian hulu (m)

V1 = Kecepatan air pada saluran (m/dt)

g = Gravitasi (m/dt2)

2. Menghitung lebar bangunan

b =5.1^**71.1 Hm

Q

Dengan :

Q = Debit aliran yang masuk (m3/dt)

m = Kemiringan saluran

H = Ketinggian energi (m)

3. Menghitung kedalaman kritis

3

*2^

2^

gb

Qhc

Dengan:

Q = Debit aliran yang masuk

b = Lebar bangunan (m)

g = Gravitasi (m/dt2)

4. Menghitung ambang di hilir

hca .2

1

Dengan:

47

a = Tinggi ambang di hilir (m)

hc = Kedalaman kritis (m)

5. Menghitung panjang kolam olakan

L = C1 25.0* hcZ

Dimana :

L = Panjang kolam olakan

C1 = 2.5+1.1 3^7.0

Z

hc

Z

hc

Z = Selisih dasar saluran

Gambar 2.11 Bangunan Terjun Tegak

2.8.4 Bangunan Plat Pelayanan

Langkah – langkah perhitungan plat palayanan sebagai berikut :

a. Menentukan dimensi tebal plat (h)

b. Menentukan perhitungan pembebanan (Wu)

Beban mati (Wd) = berat sendiri plat

Beban hidup (Wl) = Beban manusia atau yang lain

Wu = 1,2 Wd + 1,6 Wl

c. Menghitung momen yang bekerja pada plat

Momen yang menentukan Mu =8

1Wu L2

Momen jepit tak terduga Mu =24

1Wu L2

48

d. Menghitung tulangan

Data – data yang diperlukan adalah :

Tebal plat

Tebal penutup

Perkiraan Ǿ tulangan utama

Dari data tersebut dicari tinggi efektif (d)

d = h -2

1 Ǿ P – S

e. Menentukan tulangan bagi

As = b*d*ρ

Asb =100

**25,0 hb

f. Memilih tulangan sesuai As

49

Gambar 2.12 Plat pelayanan

2.8.5 Bangunan Jembatan Kendaraan

Data saluran :

Lebar saluran = b

Data plat jembatan :

Panjang (L) = l

Lebar = b

Fc’ = 15 Mpa

Fy = 24 Mpa

Bj beton = 2400 kg / m3

Beban hidup = 300 kg / m2

Analisa :

Tebal plat (h min) = 1/27 x L

Beban :

Beban mati ( Wd ) = 0,1 x Fy

Beban hidup ( Wi )

Wu = 1,2 Wd + 1,6 Wi

50

Momen :

Momen lapangan

Mu = 1/8 x Wu x L2

Momen jepit tak terduga :

Mu = 1/24 x Wu x L2

Tinggi efektif :

d = h – p –1/2

Momen lapangan :

Mu =2bd

Mu

As = x b x dMomen jepit tak terduga :

Mu =2bd

Mu

As = x b x d

51

Gambar 2.13 Jembatan

52

BAB III

PERHITUNGAN KEBUTUHAN AIR DAN BANGUNAN

IRIGASI

3.1 Perhitungan Kebutuhan Air

Dalam melakukan perhitungan kebutuhan air, dibutuhkan beberapa data

pendukung seperti :

Data curah hujan

Data penyinaran matahari

Data kecepatan dan arah angin

Data kelembaban dan tekanan udara

Langkah perhitungan kebutuhan air tanaman padi bulan November :

1. Menghitung Evapotranspirasi tanah acuan (Eto)

Didapatkan dari perhitungan evapotranspirasi metode Penman

Modifikasi (PSA 0.10)

Tabel 3.1 Evapotranspirasi (Eto)

BULAN ET0 (mm/hr)

JAN 3,85FEB 4,10MAR 4,40APR 4,43MEI 4,29JUN 4,03JUL 4,24AGUS 4,78SEPT 5,29OKT 5,31NOV 4,65DES 4,26

2. Menghitung Evaporasi air terbuka (Eo)

Eo = 1,1 x Eto

53

Eo = 1,1 x 4,65

Eo = 5,12 mm/hr

3. Menghitung Perkolasi

P = 2,00 mm/hr (tanah bertekstur sedang lempung pasiran)

4. Menghitung Kebutuhan untuk mengganti/mengompensasi air yang

hilang akibat evaporasi dan perkolasi

M= Eo + P

M = 5,12 + 2,00

M = 7,12mm/hr

5. Menghitung Hujan (20 % kering) harian dari data, R

Tabel 3.2 Perhitungan Curah Hujan

CURAH HUJAN

STASIUN

BULAN

Jan Feb Mar Apr Mei Juni Juli Agust

Sept Okt Nop Des

SUNGAPAN

18,82 18,22 15,48 11,99 12,30 12,63 9,48 4,22 5,76 7,36 15,86 17,44

BANJARDAWA

22,11 21,43 18,81 17,33 16,24 17,83 15,61 5,45 8,14 10,18 16,88 19,41

KEJENE 22,89 26,71 20,28 15,43 15,86 13,50 14,63 3,69 10,67 12,87 18,53 19,73

RATA-RATA

21,01 22,12 18,19 14,92 14,80 14,65 13,24 4,45 8,19 10,14 17,09 18,86

Tabel 3.3 Data Curah Hujan

No Bulan Rata-Rata Satuan

1 Jan 21,01 mm/hari2 Feb 22,12 mm/hari3 Mar 18,19 mm/hari4 Apr 14,92 mm/hari5 Mei 14,80 mm/hari6 Jun 14,65 mm/hari7 Jul 13,24 mm/hari8 Agu 4,45 mm/hari9 Sep 8,19 mm/hari10 Okt 10,14 mm/hari11 Nov 17,09 mm/hari12 Des 18,86 mm/hari

54

6. Menghitung Evapotranspirasi tanaman (Etc)

Etc = Kc x Eto

Etc = 0 x 4,65

Etc = 0

7. Menghitung Hujan efektif (Re)

Re = Fh x R

Re = 0,18 x 17,09

Re = 3,08 mm/hr

8. Menghitung Kebutuhan air pada saat pengolahan tanah

Air yang dibutuhkan untuk penjenuhan S = 250 mm

Jangkawaktu penyiapan lahan T = 30 hari

K = (M x T) / S

K = (7,12 x 30) / 250

K = 0,85 mm/hr

9. Kebutuhan air untuk penyiapan lahan

Lp = ( M x ek ) / ( ek –1 ) e = 2,7183

Lp = 12,39 mm/hr

Table 3.4 Perhitungan Penyiapan Lahan

Sumber : Hasil perhitungan sendiri

BULANET0

(mm/hr)

E0 =1,1*ET0(mm/hr)

P(mm/hr)

M = E0 + P(mm/hr)

K =M*T/S

LP =M*ek/ek-1(mm/HR)

JAN 3,85 4,23 2 6,23 0,75 11,84FEB 4,10 4,51 2 6,51 0,78 12,01MAR 4,40 4,84 2 6,84 0,82 12,22APR 4,43 4,88 2 6,88 0,83 12,24MEI 4,29 4,72 2 6,72 0,81 12,14JUN 4,03 4,44 2 6,44 0,77 11,96JUL 4,24 4,66 2 6,66 0,80 12,10AGUS 4,78 5,26 2 7,26 0,87 12,48SEPT 5,29 5,82 2 7,82 0,94 12,85OKT 5,31 5,84 2 7,84 0,94 12,86NOV 4,65 5,12 2 7,12 0,85 12,39DES 4,26 4,69 2 6,69 0,80 12,12

55

10. Kebutuhan air di sawah

NFR = (Lp+ETc+WLR – Re) x 1,35

NFR = (12,39 – 3,08) x 1,35

NFR = 12,58 mm

11. Menghitung Kebutuhan air di saluran irigasi (DR=a)

DR(a) = NFR x 0.116

DR(a) = 12,58 x 0.116

DR(a) = 1,46 l/det/ha

Tabel 3.5 Perhitungan Kebutuhan Air

Sumber : Hasil perhitungan sendiri

56

3.2 Skema Jaringan dan Bangunan Saluran Sekunder Bojongbata B.Tw.5 -

B.Bb.2.

3.2.1 Skema Jaringan Irigasi Saluran Sekunder Bojongbata

Gambar 3.1. Skema Jaringan Irigasi Saluran Sekunder Bojongbata

3.2.2 Skema Bangunan Irigasi Saluran Sekunder Bojongbata

Gambar 3.2 Skema Bangunan Irigasi Saluran Sekunder Bojongbata

62

Nama Q n K W V b h I

Bangunan(m³/det) b/h (m 1/3/det) (m) (m/det) (m) (m) (m)1 R. Bb 1 0,485 1,5 1 : 1 60 0,20 0,54 0,90 0,60 0,0003312 R. Bb 2 0,470 1,5 1 : 1 60 0,20 0,52 0,90 0,60 0,0003123 R. Bb 3 0,312 1,5 1 : 1 60 0,20 0,50 0,75 0,50 0,0003624 R. Bb 4 0,300 1,5 1 : 1 60 0,20 0,48 0,75 0,50 0,0003355 R. Bb 5 0,285 1,0 1 : 1 60 0,20 0,47 0,55 0,55 0,000326

Tabel. Perencanaan Saluran Sekunder

No. m

63

3.4 Dimensi Saluran Tersier

A. Dimensi Saluran Tersier R.Bb.1.ki

108,70 Ha

L = Ha

a = liter/detik

Q = Luas x a

= 108,70 Ha x 1.459 liter/detik

= liter/detik ------------ 0,159 meter3/detik

dengan memperoleh Q didapatkan data :

b

h

V = ( 0.25 - 0.3 ) meter/detik

serongan talud = 1 : m

m = ----- 1 = 1

K = meter1/3/detik

w = meter

Q = V x A

Q ----- V diumpamakan 0.25 meter/detik

V diambil yang paling besar

meter3/detik

meter/detik

= meter2

A = ( m + n ) h2

= ( 1 + 1 ) h2

0,529 = 2h2

meter2

h = meter2

h = b = meter ~ 0,520 meter

0,300

1

=n =

0,159

1

=A

=h2

0,514

2,0

0,514

0,529

0,529

=A

108,70

1,459

158,58

35

0,4

64

A = 2 h2 = 2 x (0.520 meter)2

= meter2

Q = V x A

Q

A

meter3/detik

meter2

= meter/detik ----- (memenuhi syarat V yaitu antara

0.25 meter/detik - 0.3 meter/detik)

A ------- P = b + 2h

P = 0.520 m + 2 x 0.520 m x

= 1,991 meter

A

P

meter2

meter

= meter

A

T

0,541 meter2

1,560 meter

= 0,347 meter

T = b + 2 m h

= 0.520 meter + 2 x 1 x 0.520 meter

= 1,560

0,272

0,541

=

=Fr D =

=

0,541

=

=V

0,159

0,541

0,293

1,991

=R

=R

21 m211

D

V

*81,9

'

65

= ---- 0,294 ≤ 0.55 ----- OKE

meter/detik^2

(35meter1/3/detik)2 x (0.272 meter)4/3

I =

=0,293

0,29363603

=

0,0003989

Gambar 3.8 Penampang Melintang Saluran Tersier Pada B Bb 1 ki

Fr

K2 x R 4/3

V2

=I

347.0*81,9

293.0

0.520 m

0.40 m

0,520 m

1:1

66

B. Dimensi Saluran Tersier R.Bb 2 Ka

96,70 Ha

L = Ha

a = liter/detik

Q = Luas x a

= 96,70 Ha x 1.459 liter/detik

= liter/detik ------- 0,141 meter3/detik

dengan memperoleh Q didapatkan data :

b = 1

h

V = ( 0.25 - 0.3 ) meter/detik

serongan talud = 1 : m

m = 1 ----- 1 = 1

K = 35 meter1/3/detik

w = 0,4 meter

Q = V x A

Q ----- V diumpamakan 0.30 meter/detik

V diambil yang paling besar

meter3/detik

meter/detik

= meter2

A = ( m + n ) h2

= ( 1 + 1 ) h2

0,470 = 2h2

h2 = meter2

h = meter2

h = b = meter ----- 0,500 meter

=n

=A

A =

2

0,485

0,470

0,485

96,70

1,459

141,070

0,141

0,300

0,470

67

A = 2 h2 = 2 x (0.500 meter)2

= meter2

Q = V x A

Q

A

meter3/detik

meter2

= meter/detik --- (memenuhi syarat V yaitu antara

0.25 meter/detik - 0.3 meter/detik)

A ------- P = b + 2h

P = 0.500 m + 2x0.500 m x

= 1,914 meter

A

P

meter2

meter

= meter

A

T

0,500 meter2

1,500 meter

= 0,333 meter

T = b + 2 m h

= 0.50 meter + 2 x 1 x 0.50 meter

= 1,500

D =

=

=1,914

=

R

=Fr

0,141

0,500

0,282

R

=

=V

0,261

0,500

0,500

=21 m

211

D

V

*81,9

'

68

= --- 0,294 ≤ 0.55 ----- OKE

K2 x R 4/3

meter/detik^2

(60 meter1/3/detik)2 x (0.261 meter)4/3

I = 0,0003892

=

=

=Fr

I

Gambar 3.9 Penampang Melintang Saluran Tersier Pada B Bb 2 ka

V2

0,282

0,29373643

33.0*81,9

282.0

0.50 m m

0.40 m

0,50 m

1:1

69

98,80 Ha

L = Ha

a = liter/detik

Q = Luas x a

= 98,80 Ha x 1,459 liter/detik

= liter/detik ------------0,144 meter3/detik

dengan memperoleh Q didapatkan data :

b = 1

h

V = ( 0.25 - 0.3 ) meter/detik

serongan talud = 1 : m

m = 1 ----- 1 = 1

K = 35 meter1/3/detik

w = 0,4 meter

Q = V x A

Q ----- V diumpamakan 0.30 meter/detik

V diambil yang paling besar

meter3/detik

meter/detik

= meter2

A = ( m + n ) h2

= ( 1 + 1 ) h2

0,480 = 2h2

h2 = meter2

h = meter2

h = b = meter ~ 0,50 meter

0,480

0,480

0,490

2,0

=A

C. Dimensi Saluran Tersier R.Bb 2 Ki

98,8

1,459

144,133

0,144

0,300

=A

=n

0,49

70

A = 2 h2 = 2 x (0.50 meter)2

= meter2

Q = V x A

Q

A

meter3/detik

meter2

= 0,3 meter/detik ----- (memenuhi syarat V yaitu antara

0.25 meter/detik - 0.3 meter/detik)

A ----- P = b + 2h

P = 0.50 m + 2 x 0.50 m x

= 1,914 meter

A

P

meter2

meter

= meter

A

T

0,500 meter2

1,500 meter

= 0,333 meter

T = b + 2 m h

= 0.50 meter + 2 x 1 x 0.50meter

= 1,500

0,50

0,50

0,500

=

=

R

=V

Fr =

R

=

=

D =

=

0,144

1,914

0,261

21 m211

D

V

*81,9

'

71

= ---- 0,297 ≤ 0.55 ----- OKE

K2 x R 4/3

meter/detik^2

(60 meter1/3/detik)2 x( 0.261 meter)4/3

I =

Gambar 3.10 Penampang Melintang Saluran Tersier Pada B Bb 2 ki

=

=

0,29690879

I

=Fr

0,0004063

0,3

V2

33.0*81,9

30.0

0.50 m m

0.40 m

0,50 m

1:1

72

Nama Q Luas K W V b h

BangunanSadap

meter3/detik

Hektar m3/dtk

meter

meter/detik

meter meter

1 R. Bb. 1 ki 0,159 108,7 1,0 1 : 1 35 0,4 0,29 0,52 0,52 0,00039892 R. Bb. 2 ka 0,141 96,7 1,0 1 : 1 35 0,4 0,28 0,50 0,50 0,00038923 R. Bb. 2 ki 0,144 98,8 1,0 1 : 1 35 0,4 0,29 0,50 0,50 0,0004063

Tabel 3.6 Perencanaan Debit Saluran Tersier Desa Bojongbata

No. mn I

73

3.5. Bangunan Pelengkap Terjun Tegak

Data :

Q = meter3/detikb = meter

h = meterV1 = meter/detik

m =

z = max.

g = meter/detik2

Langkah Perhitungan :

- Menghitung Ketinggian energi

V12

2g

( meter/detik)2

= meter

Keterangan :

H = Tinggi muka air dibagian hulu ( meter )V1 = Kecepatan air pada saluran ( meter/detik )

g = Grafitasi ( meter/detik2 )- Menghitung lebar bangunan terjun

1.71 x m x H1.5

1,5

= meter

Keterangan :

Q = Debit aliran yang masuk (meter3/detik)m = Kemiringan saluran

H = Ketinggian energi (meter)

Q

b

meter

= meter2/detik

9,81

H = h +

= 0,600 meter +0,523

2 x 9.81 m/dt2

0,614

b =Q

=0,470 meter3/detik

1.71 x 1 x 0,614

0,5717

- q =

q =meter3/detik

0,572

0,823

0,470

3.5.1. Perhitungan Terjun Tegak B.Bb 1

0,87

0,470

0,900

0,600

0,523

1

74

- Menghitung kedalaman kritis

= meter

Keterangan :

Q = Debit aliran yang masuk (meter3/detik)b = Lebar bangunan (meter)

g = Grafitasi ( meter/detik2 )- Menghitung Ambang di Hilir

1

2

1

2

= meter

Keterangan :

a = Tinggi ambang dihilir (meter)

hc = Kedalaman kritis (meter)

- Menghitung panjang kolam olakan

L = C1 x √( Z x hc + 0.25 )

= x √( x + 0.25 )

= meter

=

Keterangan :

L = Panjang Kolam olakan (meter)

Z = Selisih dasar saluran

Gambar 3.11 Dimensi Potongan Melintang Bangunan Terjun

=

hc =

0,440

2,280

0,4399

a = hc

= x 0,440

C1 =

2,8667

meter

0,22

2,8667 1,5

32

2

xgb

q

32

2

81.9572.0

823.0

x

0.60 m

h>3z0.

2.28 m

0,87 m0.60

3^b+2.5

Z

hch

Z

hc

75

Data terjunPerhitungan TerjunQ b h v z g H b' hc a L

m3/dtk

meter

meter

m/dtk

meter

m3/dtk

meter meter meter meter meter

1 B.Bb.1 0,47 0,90 0,60 0,52 1 0,87 9,81 0,61 0,57 0,44 0,22 3,15 2,50

NoNamaTerjun

Data saluran

Tabel 3.7. Perhitungan Bangunan Pelengkap Terjun Tegak

Cim

76

3.6.1 Dimensi Pintu Sorong Saluran Sekunder

a) Dimensi Pintu Sorong Pada B. Bb. 1

Q = 0,470 meter3/detikb = 0,90 meter

h = 0,60 meter

Data pintu sorong :

µ = 0.85 - 0.81 0,81

g = 9,81 meter/detik

z = 0.10 - 0.25 0,1

Q = µ x b x y x √(2 x g x z)0,470 = 0.81 x 0,90 x y x √(2 x 9.81 x 0.1)0,470 = 1,02112058 x y

0,470

= 0,46052961 meter

= 0,461 meter ≈ 46,05 cm

Gambar 3.12 Gambar Pintu Sorong B Bb 1

diambil yang

1,021120582

3.6 Perhitungan Bangunan Pengatur

Data saluran :

Perhitungan :

y =meter3/detik

diambil yang

0,461 m

0,60 m

0,1 m

zg **2

1,0*81,9*2

77

3.6.2. Dimensi Pintu Sorong Saluran Tersier

a) Dimensi Pintu Sorong Pada B.Bb.1. ki

Q = 0,159 meter3/detikb = 0,520 meter

h = 0,520 meter

Data pintu sorong :

µ = 0.85 - 0.81 diambil yang 0,81

g = 9,81 meter/detik

z = 0.10 - 0.25 diambil yang 0,1

Q = µ x b x y x √(2 x g x z)0,159 = 0.81 x 0.570 x y x √(2 x 9.81 x 0.1)0,159 = 0,58998078 x y

0,159

= 0,26878102 meter

= 0,269 meter ≈ 26,88 cm

Gambar 3.13 Gambar Pintu Sorong B Bb 1 ki

meter3/detik0,58998078

=

Data saluran :

Perhitungan :

y

0,245 m

0,570 m

0,1 m

78

b) Dimensi Pintu Sorong Pada B. Bb.2 ka

Data saluran :

Q = 0,141

b = 0,500 meter

h = 0,500 meter

Data pintu sorong :

µ = 0.85 - 0.81 0,81

g = 9,81

z = 0.10 - 0.25 0,1

Perhitungan :

Q = µ x b x y x √(2 x g x z)0,141 = 0.81 x 0.500 x y x √(2 x 9.81 x 0.1)0,141 = 0,56728921 x y

0,141

= 0,24867313 meter

= 0,249 meter ≈ 24,9 cm

Gambar 3.14 Gambar Pintu Sorong B Bb 2 Ka

meter/detik

meter3/detik

y =meter3/detik

0,567289212

diambil yang

diambil yang

0.249 m

0,500 m

0,1 m

79

c) Dimensi Pintu Sorong Saluran Tersier B. Bb.2 ki

Data saluran :

Q = 0,144

b = 0,500 meter

h = 0,500 meter

Data pintu sorong :

µ = 0.85 - 0.81 0,81

g = 9,81

z = 0.10 - 0.25 0,1

Perhitungan :

Q = µ x b x y x √(2 x g x z)0,144 = 0.81 x 0.50 x y x √(2 x 9.81 x 0.1)0,144 = 0,56728921 x y

0,144

= 0,25407348 meter

= 0,254 meter ≈ 25,4 cm

Gambar 3.15 Gambar Pintu Sorong B Bb 2 ki

meter3/detik

diambil yang

meter/detik

y

diambil yang

=meter3/detik

0,567289212

0.254 m

0,50 m

0,1 m

80

3.6.3 Dimensi Pintu Angkat Saluran Tersier

a) Dimensi Pintu Angkat Cr. Bb. 1 ki

Q = 0,015 meter3/detikD = 0,13 meter

Data pintu sorong :

µ = 0.85 - 0.81 0,81

g = 9,81 meter/detik

z = 0.10 - 0.25 0,1

Q = µ x D x y x √(2 x g x z)0,015 = 0.81 x 0,13 x y x √(2 x 9.81 x 0.1)0,015 = 0,14480625 x y

0,015

= 0,10024037 meter

= 0,100 meter ≈ 10,02 cm

0,144806254

Data saluran :

Perhitungan :

y =

diambil yang

diambil yang

meter3/detik

Gambar 3.16 Gambar Pintu Angkat Cr Bb 1 ki

0,100 m

0,16 m

0,1 m

zg **2

1,0*81,9*2

81

b) Dimensi Pintu Angkat Cr. Bb 2 ka

Q = 0,012 meter3/detikD = 0,116 meter

Data pintu sorong :

µ = 0.85 - 0.81 diambil yang 0,81

g = 9,81 meter/detik

z = 0.10 - 0.25 diambil yang 0,1

Q = µ x D x y x √(2 x g x z)0,012 = 0.81 x 0.116 x y x √(2 x 9.81 x 0.1)0,012 = 0,13145669 x y

0,012

= 0,0909993 meter

= 0,091 meter ≈ 9,10 cm

0,131456693

Gambar 3.17 Gambar Pintu Angkat Cr Bb 2 ka

meter3/detik

Perhitungan :

y =

0,091 m

0,145 m

0,1 m

82

c) Dimensi Pintu Angkat Cr. Bb 3 ki

Q = 0,015

D = 0,128 meter

µ = 0.85 - 0.81 0,81

g = 9,81

z = 0.10 - 0.25 0,1

Q = µ x D x y x √(2 x g x z)0,015 = 0.81 x 0.128 x y x √(2 x 9.81 x 0.1)0,015 = 0,14480625 x y

0,015

= 0,10024037 meter

= 0,100 meter ≈ 10,0 cm

Gambar 3.18 Gambar Pintu Angkat Cr. Bb. 3 ki

meter3/detik

diambil yang

Data pintu sorong :

0,144806254

meter/detik

diambil yang

y =meter3/detik

Perhitungan :

0.100 m

0,170 m

0,1 m

83

Nama Q b h µ g z yBangunan Pintu m3/dtk meter meter (0,85 - 0,81) m/dtk (0,10 - 0,25) cm

1 B. Bb. 1 0,470 0,900 0,600 0,810 9,810 0,100 46,1

Nama Q b h µ g z yBangunan Pintu m3/dtk meter meter (0,85 - 0,81) m/dtk (0,10 - 0,25) cm

1 B. Bb. 1 ki 0,159 0,520 0,520 0,810 9,810 0,100 26,92 B. Bb. 2 ka 0,141 0,500 0,500 0,810 9,810 0,100 24,873 B. Bb. 2 ki 0,144 0,500 0,500 0,810 9,810 0,100 25,41

Nama Q D µ g z y

Bangunan Pintu m3/dtk meter(0,85 -0,81)

meter/detik(0,10 -0,25)

cm

1 Cr. Bb. 1 ki 0,015 0,128 0,810 9,810 0,100 10,022 Cr. Bb. 2 ka 0,012 0,116 0,810 9,810 0,100 9,103 Cr. Bb. 3 ki 0,015 0,128 0,810 9,810 0,100 10,02

No.

Tabel 3.9. Pintu Sorong Tersier

No.

Tabel 3.8. Pintu Sorong Sekunder

Tabel 3.10. Pintu Angkat Saluran Tersier

No.

84

3.7 Plat Layanan Pintu Sorong

Contoh Plat Layanan

Plat Layanan Pintu Sorong Sekunder B Bb 1

Data :

b = meter w =

h = 0,60 meter t =

= 0,90 + 2 x ( 0,60 + 0,20 ) + 2 x 0,30

= 3,7 meter

Ditetapkan =

Tebal Beton 20 cm

Panjang Bentang 3.70 meter

Lebar 1 meter

Gambar 3.19 Plat Layanan Pintu Sorong Saluran Sekunder B Bb 1

P

0,90 0,20

0,30

3,7 m

20 cm

85

Plat Layanan Pintu Sorong Tersier B Bb 1 ki

Data :

b = 0,52 meter w =

h = 0,52 meter t =P = 0,52 + 2 x ( 0,52 + 0,40 ) + 2 x 0,30

= 2,96 meterDitetapkan =

Tebal Beton 20 cm

Panjang Bentang 2,96 meterLebar 1 meter

Gambar 3.20 Plat Layanan Pintu Sorong Saluran Tersier B. Bb. 1 ki

Plat Layanan Pintu Sorong Tersier B. Bb. 2 Ka

Data :

b = 0,50 meter w =

h = 0,50 meter t =

P = 0,50 + 2 x ( 0,50 + 0,40 ) + 2 x 0,30

= 2,9 meter

Ditetapkan =

Tebal Beton 20 cm

Panjang Bentang 2,00 meter

Lebar 1 meter

Gambar 3.21 Plat Layanan Pintu Sorong Saluran Tersier B Bb. 2 ka

0,40

0,30

0,40

0,30

2,96 m

20 cm

2,00 m

20 cm

86

Plat Layanan Pintu Sorong Tersier B. Bb. 2 ki

Data :

b = 0,50 meter w =

h = 0,50 meter t =

P = 0,50 + 2 x ( 0,50 + 0,40 ) + 2 x 0,30

= 2,9 meter

Ditetapkan =

Tebal Beton 30 cm

Panjang Bentang 2 meter

Lebar 1 meter

Gambar 3.22 Plat Layanan Pintu Sorong Saluran Tersier B. Bb. 2 ki

0,40

0,30

2,00 m

20 cm

87

No Nama Bangunan b p l tebalm' m' m' m'

1 B Bb 1 0,90 3,7 1 0,2

Tabel 3.12 Plat Pelayanan Bangunan Pintu Sorong Tersier

No Nama Bangunan b p l tebalm' m' m' m'

1 B Bb 1 Ki 0,52 2,96 1 0,2

2 B Bb 2 Ka 0,50 2,90 1 0,23 B Bb 2 ki 0,50 2,9 1 0,2

Tabel 3.11 Plat Pelayanan Bangunan Pintu Sorong Sekunder

88

3.7 Plat Layanan

1. Plat Layanan Pintu Sorong Sekunder B. Bb 1

Data :

b = meter

= KN/m2

= Mpa (150 kg/cm2)

= Mpa (2400 kg/cm2)

= b + 2(w+h) + 2t

= meter

Perhitungan =

a. Tebal Perkerasan

Tebal plat diambil tebal minimum 200 mm

b. Beban

Wd = 0.12 x 24 x 1,83,7 = KN/m2

WI = 2 KN/m2

Wu = 1.2 Wd + 1.6 WI

= 1,2 x + 1,6 x 2

= 16 KN/m2

c. Momen

Momen LapanganMu lap = 1

8

1 2

8

= KNm= kgm

d. Momen jepit tak terduga

Mu Jep = 1 x Wu x L2

24

= 1 x 16 x 2

24

= KNm

= kgm

Penggunaan Tulangan :

- Tebal plat = 200 mm

- Tebal penutup beton = 40 mm

- Perkirakan tulangan utama = 6 mm

Mutu beton f'c 15

Mutu beton f'y 240

0,90

Beban hidup 2,0

Panjang bentang

3,7

10,656

10,656

x Wu x L2

27,358

= x 16 x 3,7

2735,8

3,7

9,119

911,94

89

- Tinggi Efektif (d)

d = h - 1/2 ØP - P

= 200 - 1/2 x 6 - 40

= 157 mm

e. Momen LapanganMu Lap

b x d2 3,70 x 2

= KN/m2

p min =

p maks = 0.5 x pB-------- 0.85 x fc x 600

600 + fy0.85 x 15 x 600

600 + 240

=p maks = 0,50 x

=

As = p x b x d

= x x 157

= mm2 = cm2

f. Momen Jepit Tak TerdugaMu Jep

b x d2 3,70 x 2

= KN/m2

p min =

p maks =

As = p x b x d

= x x 66

= mm2 = cm2

Ru = =27,358

157

0,0003

fy

= 0,75

0,0058333

pB = β1 x

240

0,02845980,028460

0,014229911

0,0003 3700

174,26 1,74

2,75

=9,119

157

300

274,75

9,999E-05

0,0058333

0,0285

0,0058

90

g. Tulangan Bagi

= 500 mm2

h. Pemilihan TulanganAs Ø 1000

n Ø S

tulangan pokok Asl = mm2 7 ϕ6 162 mmt pokok jepit Asj = 275 mm2 11 ϕ6 103 mmt. Bagi Asb = 500 mm2 19 ϕ6 209 mm

=0.25 x 1000 x 200

100

Asb =0.25 x b xh

100

S =As

174,26

Gambar 3.23 Penulangan Plat Layanan Pintu Sorong

Sekunder B Bb 1

cm

cm

cm

cm

6 - 16 cm6 - 20 cm

6 - 20 cm6 - 16 cm

3200

1000

91

2. Plat Layanan Pintu Sorong Tersier B Bb 1 ki

Data :

b = meter

= KN/m2

= Mpa (150 kg/cm2)

= Mpa (2400 kg/cm2)

= b + 2(w+h) + 2t

= meter

Perhitungan =

a. Tebal Perkerasan

Tebal plat diambil tebal minimum 120 mm

b. Beban

Wd = 0.12 x 24 x 1,83,0 = KN/m2

WI = 2 KN/m2

Wu = 1.2 Wd + 1.6 WI

= 1,2 x + 1,6 x 2

= 13 KN/m2

c. Momen

Momen LapanganMu lap = 1

8

1 2

8

= KNm= kgm

d. Momen jepit tak terduga

Mu Jep = 1 x Wu x L2

24

= 1 x 13 x 2

24

= KNm

= kgm

Penggunaan Tulangan :

- Tebal plat = 120 mm

- Tebal penutup beton = 40 mm

- Perkirakan tulangan utama = 6 mm

Panjang bentang

2,96

0,52

Beban hidup 2,0

8,525

Mutu beton f'c 15

Mutu beton f'y 240

8,525

x Wu x L2

= x 13 x 3,0

14,708

1470,8

3,0

4,903

490,28

92

- Tinggi Efektif (d)

d = h - 1/2 ØP - P

= 120 - 1/2 x 6 - 40

= 77 mm

e. Momen LapanganMu Lap

b x d2 2,96 x 2

= KN/m2

p min =

p maks = 0.5 x pB-------- 0.85 x fc x 600

600 + fy0.85 x 15 x 600

600 + 240

=p maks = 0,50 x

=

As = p x b x d

= x x 157

= mm2 = cm2

f. Momen Jepit Tak TerdugaMu Jep

b x d2 2,96 x 2

= KN/m2

p min =

p maks =

As = p x b x d

= x x 66

= mm2 = cm2

Ru = =14,708

77

0,0008381

0,0058333

pB = β1 xfy

= 0,75240

0,02845980,028460

0,014229911

300

0,0008 2960

191,02 1,91

=4,903

77

1,35134,75

0,0002794

0,0058333

0,0285

0,0058

93

g. Tulangan Bagi

= 300 mm2

h. Pemilihan TulanganAs Ø 1000

n Ø S

tulangan pokok Asl = mm2 8 ϕ6 148 mmt pokok jepit Asj = 135 mm2 6 ϕ6 210 mmt. Bagi Asb = 300 mm2 12 ϕ6 279 mm

191,02

1000.25 x 1000 x 200

100

Asb =0.25 x b xh

S =As

Gambar 3.24 Penulangan Plat Layanan Pintu SorongTersier B Bb 1 ki

=

cm

cm

cm

cm

6 - 14 cm

6 - 27 cm

6 - 14 cm6 - 27 cm

1000

2600

94

3. Plat Layanan Pintu Sorong Tersier B Bb 2 ka

Data :

b = meter

= KN/m2

= Mpa (150 kg/cm2)

= Mpa (2400 kg/cm2)

= b + 2(w+h) + 2t

= meter

Perhitungan =

a. Tebal Perkerasan

Tebal plat diambil tebal minimum 120 mm

b. Beban

Wd = 0.12 x 24 x 1,82,9 = KN/m2

WI = 2 KN/m2

Wu = 1.2 Wd + 1.6 WI

= 1,2 x + 1,6 x 2

= 13 KN/m2

c. Momen

Momen LapanganMu lap = 1

8

1 2

8

= KNm= kgm

d. Momen jepit tak terduga

Mu Jep = 1 x Wu x L2

24

= 1 x 13 x 2

24

= KNm

= kgm

Penggunaan Tulangan :

- Tebal plat = 120 mm

- Tebal penutup beton = 40 mm

- Perkirakan tulangan utama = 6 mm

Panjang bentang

Mutu beton f'c 15

Beban hidup 2,0

0,50

8,352

8,352

Mutu beton f'y 240

x Wu x L2

2,90

13,900

= x

4,633

463,33

1390,0

13 x

2,9

2,9

95

- Tinggi Efektif (d)

d = h - 1/2 ØP - P

= 120 - 1/2 x 6 - 40

= 77 mm

e. Momen LapanganMu Lap

b x d2 2,90 x 2

= KN/m2

p min =

p maks = 0.5 x pB-------- 0.85 x fc x 600

600 + fy0.85 x 15 x 600

600 + 240

=p maks = 0,50 x

=

As = p x b x d

= x x 157

= mm2 = cm2

f. Momen Jepit Tak TerdugaMu Jep

b x d2 2,90 x 2

= KN/m2

p min =

p maks =

As = p x b x d

= x x 66

= mm2 = cm2

77

fy

0,0008084

0,0058333

240

0,0284598

pB = β1 x

Ru =

0,014229911

0,0008 2900

=

=4,633

77

180,52

0,028460

0,0002695

0,0058333

=13,900

0,0058 300

0,0285

134,75 1,35

1,81

0,75

96

g. Tulangan Bagi

= 300 mm2

h. Pemilihan TulanganAs Ø 1000

n Ø S

tulangan pokok Asl = mm2 7 ϕ6 157 mmt pokok jepit Asj = 135 mm2 6 ϕ6 210 mmt. Bagi Asb = 300 mm2 12 ϕ6 273 mm

=0.25 x 1000 x 200

100

Asb =0.25 x b xh

100

As

180,52

S =

Tersier B Bb 2 kaGambar 3.25 Penulangan Plat Layanan Pintu Sorong

cm

cm

cm

cm

6 - 43 cm

6 - 18 cm

6 - 43 cm6 - 18 cm

1000

2450

97

4. Plat Layanan Pintu Sorong Tersier B Bb 2 ki

Data :

b = meter

= KN/m2

= Mpa (150 kg/cm2)

= Mpa (2400 kg/cm2)

= b + 2(w+h) + 2t

= meter

Perhitungan =

a. Tebal Perkerasan

Tebal plat diambil tebal minimum 120 mm

b. Beban

Wd = 0.12 x 24 x 1,82,9 = KN/m2

WI = 2 KN/m2

Wu = 1.2 Wd + 1.6 WI

= 1,2 x + 1,6 x 2

= 13 KN/m2

c. Momen

Momen LapanganMu lap = 1

8

1 2

8

= KNm= kgm

d. Momen jepit tak terduga

Mu Jep = 1 x Wu x L2

24

= 1 x 13 x 2

24

= KNm

= kgm

Penggunaan Tulangan :

- Tebal plat = 120 mm

- Tebal penutup beton = 40 mm

- Perkirakan tulangan utama = 6 mm

Mutu beton f'y 240

Panjang bentang

Mutu beton f'c 15

Beban hidup 2,0

2,9

0,50

2,9

= x 13 x 2,9

x

8,352

13,900

4,633

463,33

1390,0

Wu x L2

8,352

98

- Tinggi Efektif (d)

d = h - 1/2 ØP - P

= 120 - 1/2 x 6 - 40

= 77 mm

e. Momen LapanganMu Lap

b x d2 2,90 x 2

= KN/m2

p min =

p maks = 0.5 x pB-------- 0.85 x fc x 600

600 + fy0.85 x 15 x 600

600 + 240

=p maks = 0,50 x

=

As = p x b x d

= x x 157

= mm2 = cm2

f. Momen Jepit Tak TerdugaMu Jep

b x d2 2,90 x 2

= KN/m2

p min =

p maks =

As = p x b x d

= x x 66

= mm2 = cm2

g. Tulangan Bagi

= 300 mm2

13,900

77

fy

0,0008084

0,0058333

240

0,0284598

pB = β1 x

Ru =

0,014229911

0,0008 2900

= 0,75

=

1,81

=4,633

77

180,52

0,028460

134,75

0,0002695

0,0058333

0,0285

0,0058 300

1,35

Asb =0.25 x b xh

100

=0.25 x 1000 x 200

100

99

h. Pemilihan TulanganAs Ø 1000

n Ø S

tulangan pokok Asl = mm2 7 ϕ6 157 mmt pokok jepit Asj = 135 mm2 6 ϕ6 210 mmt. Bagi Asb = 300 mm2 12 ϕ6 273 mm

No Tulangan Pokok Tulangan Bagi

S

1 B Bb 1 2092 B Bb 1 Ki 2793 B Bb 2 ka 2734 B Bb 2 ki 273

S =As

180,52

Gambar 3.26 Penulangan Plat Layanan Pintu SorongTersier B Bb 2 ki

n Ø S n Ø

Tabel 3.12 Penulangan Plat PelayananNama

7

7

6 162 19 6

8 6 148 12 6

6

7 6 157 12 6

6 157 12

cm

cm

cm

cm

6 - 43 cm

6 - 18 cm

6 - 43 cm6 - 18 cm

1000

2000

100

3.8 Perhitungan Bangunan Jembatan1. Bangunan Jembatan B Bb 2b

Keterangan :Data saluran : b= Lebar saluran (m)b = 0,750 mh = 0,500 m w = Tinggi jagaan (m)(w) = 0,200 m t = Lebar tanggul (m)t = 1 m 1000 mm

Data Plat Jembatan :Panjang (L) = 2+(2*( w + h )) + b

= 2+( 2 0,700 ) + 0,750= 4,150 meter -- 4150 mm

Lebar = 4 meter -- 4000 mmFc' = 20 MpaFy = 240 Mpa

Bj Beton = 2400 kg/m³Beban hidup (qL) = 400 kg/m²Analisa :Tebal plat (h min) 1

271 x27

diambil h = 153,704 mm diambil h =200 mmBeban :Beban Mati (Wd) = 0,1 x Fy

= 0,1 x 240

= 24 KN/m2

Beban Hidup (Wi) = 400 Kg/m2 = 4 KN/m2

Wu = 1,2 Wd+ 1,6 Wi= 1,2 x 24 + 1,6 x 4

= 35,20 KN/m2

Momen :Momen Lapangan

1818

= 75,78 KNm --Momen Jepit terduga

= 124

= 1

24= 25,26 KNm --

24,150

Mu x L2x Wu

x 35,20 x

Mu = Wu xx

x x35,20

L2

= 24,150

= 4150

h = Tinggi saluran (m)

= x L

cm

cm

cm

cm

101

Tulangan :h = 200 mmp = 40 mmf = 19 mm

Tinggi Efektif :d = h - p - 1/2ϕ

= 200 - 40 - 9,5= 150,5 mm = 0,151 meter

Momen Lapangan :Mu

b x d2

1,00 x ( 0,151 )²= 3345,61 KNm --

maka ρ min = 0,0302 (dari tabel perhitungan beton bertulang)Asl = ρ x b x d

= 0,0302 x1000x 151

= 4545,10 mm2

n = 16 buahTulangan PokokPilih Tulangan = 16 ϕ19 – 150

Momen Jepit Tak Terduga :Mu Mu

b x d2

1 x ( 0,151 )²= 1115,20 KNm -- maka ρ min = 0,0086

Diambil p =Asj = ρ x b x d

= 0,0086 x1000x 151

= 1294,3 mm2

n = 5 buahTulanganPilih Tulngan = 4 ϕ19– 250

Tulangan Bagi

0.25 x 4000 x 200

= 2000 mm²n = 18 buah

Asb =0.25 x b x h

100

=100

=75,78

=

=

Ru =

0,0086

25,26

102

Pilih Tulngan = 17 ϕ12 – 250Pemilihan tulangan

Asl = 4545,10 mm2 ≈ 16 ϕ19 – 150 283 mm2

Asj = 1294,30 mm2 ≈ 4 ϕ19– 250 283 mm2

Asb = 2000 mm2 ≈ 17 ϕ12 – 250 113 mm2

103

b h w t L

b(Jembatan

)

Tebal p Ø Asl Asj Asb

m m m m m m mm mm mm mm² mm² mm²B Bb 2b 0,75 0,5 0,2 1 4,150 3 200 40 19 4545,1 1294,3 2000

Gambar 3.27 Tulangan Jembatan Kendaraan

Tabel 3.13 Rekap Tulangan Jembatan Kendaraan

NamaBanguna

n

cm

cm

cm

cm

12 - 2519 - 15

19 - 1512 - 25

3000

4150

104

3. 9 Dimensi Bangunan Corongan

1. Dimensi Bangunan Cr.Bb.1 Ki

Data :a = 1,459 l/det/Haµ = 0,81 (0.8 - 0.9)

g = 9,81 m/det2

z = 0,1 mπ = 3,14A = 9,95 Ha

Perhitungan

Q = a . A

= 0,015 m3/det

Q = µ . A .= 0.81 x A x

A = 0,01279 m2

D = 0,128 m ══> dipakai pipa PVC 6''= 12,76 cm

6" = 15,24 cmA P = π x DP = 0,479 m

0,0182 A =0,4788

= 0,0381 = 182,42 cm2

= 0,0182 m2

k² x R4/3

0,28²

70² x 0,03814/3

= 0,00124804 m

Q = µ . A .0,0182 = 0,81 x 0,015 x (√2 x 9,81 x z)

z = 0,3503 m

=

=

=

0,01452

R

I =

1000=

1,459 x 9,95

0,01279 =

=A

D2 =0,01279 x 4

π

1.081.92

2

4

1D

2

4

1D

2

4

1D

zg ..2

zg ..2

105

2. Dimensi Bangunan Cr.Bb.2 Ka

Data :a = 1,459 l/det/Haµ = 0,81 (0.8 - 0.9)

g = 9,81 m/det2

z = 0,1 mπ = 3,14A = 8,20 Ha

Perhitungan

Q = a . A

= 0,012 m3/det

Q = µ . A .= 0.81 x A x

A = 0,01054 m2

D = 0,11586 m ══> dipakai pipa PVC 6''= 11,59 cm

6" = 15,24 cmA P = π x DP = 0,479 m

0,01824 A =0,479

= 0,0381 = 182,42 cm2

= 0,0182 m2

k² x R4/3

0,28²

70² x 0,03814/3

= 0,0012480 m

Q = µ . A .0,01824 = 0,81 x 0,012 x (√2 x 9,81 x z)

z = 0,4250 m

R

I

=

=

=

=

=1,459 x 8,20

0,01196

1000

0,01054 =

A =

D2 = π0,01054 x 4

1.081.92 zg ..2

2

4

1D

2

4

1D

2

4

1D

zg ..2

106

3. Dimensi Bangunan Cr.Bb.3 Ki

Data :a = 1,459 l/det/Haµ = 0,81 (0.8 - 0.9)

g = 9,81 m/det2

z = 0,1 mπ = 3,14A = 9,95 Ha

Perhitungan

Q = a . A

= 0,015 m3/det

Q = µ . A .= 0.81 x A x

A = 0,01279 m2

D = 0,12763 m ══> dipakai pipa PVC 6''= 12,76 cm

6" = 15,24 cmA P = π x DP = 0,479 m

0,01824 A =0,4788

= 0,0381 = 182,42 cm2

= 0,0182 m2

k² x R4/3

0,28²

70² x 0,03814/3

= 0,0012480 m

Q = µ . A .0,01824 = 0,81 x 0,015 x (√2 x 9,81 x z)

z = 0,3503 m

R =

=

I =

=

=

0,01452

=

1,459 x 9,951000

0,01279

A

D2 0,01279 x 4π

=

=

1.081.92

zg ..2

2

4

1D

2

4

1D

2

4

1D

zg ..2

107

3.10 Elevasi Muka Air pada SaluranElevasi Dasar Saluran =Elevasi Muka Air Awal =

3.10.1 Elevasi Muka Air Pada Saluran Cr. Bb. 11. Pada Bangunan Cr. Bb. 1 ki

L = meterI =t = meterz = meterh = meterw = meterElevasi Dasar SaluranHulu =Hilir = elv dasar hulu - × - z

= - × - 0,1=

Elevasi Muka AirHulu = elv dasar hulu + h = + = meterHilir = elv dasar hilir + h = + = meter

Elevasi TanggulHulu = elv muka air hulu + w = + = meterHilir = elv muka air hilir + w = + = meter

3.10.2 Elevasi Muka Air Pada Saluran B. Bb. 11. Pada Bangunan B. Bb 1 ki

L = meterI =t = meterz = meterh = meterw = meterElevasi Dasar SaluranHulu =Hilir = elv dasar hulu - × - z

= - × - 0,7=

Elevasi Muka AirHulu = elv dasar hulu + h = + = meterHilir = elv dasar hilir + h = + = meter

Elevasi TanggulHulu = elv muka air hulu + w = + = meterHilir = elv muka air hilir + w = + = meter

7,207,80

11360,0003310,37610,10,600,2

7,20I L

7,20 0,000331 11366,72

7,20 0,60 7,806,72 0,60 7,32

7,80 0,2 8,007,32 0,2 7,52

1550,0003120,04830,70,600,2

6,72I L

6,72 0,000312 1555,98

6,72 0,60 7,325,98 0,60 6,58

7,32 0,2 7,526,58 0,2 6,78

108

2 Pada Bangunan B. Bb 2bL = meterI =t = meterz = meterh = meterw = meterElevasi Dasar SaluranHulu =Hilir = elv dasar hulu - × - z

= - × - 0,1=

Elevasi Muka AirHulu = elv dasar hulu + h = + = meterHilir = elv dasar hilir + h = + = meter

Elevasi TanggulHulu = elv muka air hulu + w = + = meterHilir = elv muka air hilir + w = + = meter

3.10.3 Elevasi Muka Air Pada Saluran Cr. Bb. 21. Pada Bangunan Cr. Bb 2 ka

L = meterI =t = meterz = meterh = meterw = meterElevasi Dasar SaluranHulu =Hilir = elv dasar hulu - × - z

= - × - 0,1=

Elevasi Muka AirHulu = elv dasar hulu + h = + = meterHilir = elv dasar hilir + h = + = meter

Elevasi TanggulHulu = elv muka air hulu + w = + = meterHilir = elv muka air hilir + w = + = meter

3.10.4 Elevasi Muka Air Pada Saluran Cr. Bb 31. Pada Bangunan Cr. Bb 3 ki

L = meterI =t = meterz = meter

5280,0003620,19110,10,500,20

5,98I L

5,98 0,000362 5285,68

5,98 0,50 6,485,68 0,50 6,18

6,48 0,2 6,686,18 0,2 6,38

6750,0003620,24430,10,500,2

5,68I L

5,68 0,000362 6755,34

5,68 0,50 6,185,34 0,50 5,84

6,18 0,2 6,385,84 0,2 6,04

2840,0003350,09500,1

109

h = meterw = meterElevasi Dasar SaluranHulu =Hilir = elv dasar hulu - × - z

= - × - 0,1=

Elevasi Muka AirHulu = elv dasar hulu + h = + = meterHilir = elv dasar hilir + h = + = meter

Elevasi TanggulHulu = elv muka air hulu + w = + = meterHilir = elv muka air hilir + w = + = meter

3.10.5 Elevasi Muka Air Pada Saluran B. Bb. 2L = meterI =t = meterz = meterh = meterw = meterElevasi Dasar SaluranHulu =Hilir = elv dasar hulu - × - z

= - × - 0,1=

Elevasi Muka AirHulu = elv dasar hulu + h = + = meterHilir = elv dasar hilir + h = + = meter

Elevasi TanggulHulu = elv muka air hulu + w = + = meterHilir = elv muka air hilir + w = + = meter

0,500,2

5,34I L

5,34 0,000335 2845,15

5,34 0,50 5,845,15 0,50 5,65

5,84 0,2 6,045,65 0,2 5,85

2080,0003260,06770,10,550,2

5,15I L

5,15 0,000326 2084,98

5,15 0,55 5,704,98 0,55 5,53

5,70 0,2 5,905,53 0,2 5,73

a b c Z d = a-(b x c) e f = a + e g = d + e h i = g + hP1 Cr. Bb. 1 7,2 0,000331 0,1 6,72 0,60 7,80 7,32 0,2 7,52

1136P2 B. Bb. 1 6,72 0,000312 0,7 5,98 0,60 7,32 6,58 0,2 6,78

155P3 B. Bb. 2b 5,98 0,000362 0 5,78 0,50 6,48 6,28 0,2 6,48

528P4 Cr. Bb. 2 5,78 0,000362 0,1 5,44 0,50 6,28 5,94 0,2 6,14

675P5 Cr. Bb. 3 5,44 0,000335 0,1 5,25 0,50 5,94 5,75 0,2 5,95

284P6 B. Bb. 2 5,25 0,000326 0,1 5,08 0,55 5,80 5,63 0,2 5,83

208

Tabel 3.14 Perhitungan Elevasi Muka Air

Elv.Tanggul

wKehilangan

energi karenabangunan

Elv.dasar salHilir

hElv. mukaair rencana

hulu

Elv. muka airrencana hilirTitik

Namabangunan

Elv. dasarsal. Hulu

I L

110

111

BAB IV

RENCANA KERJA DAN SYARAT-SYARAT

4.1 Syarat Umum dan Administrasi

Pasal 1

Istilah

Yang dimaksud dalam syarat-syarat umum ini adalah:

1. “Pemilik” adalah Pemerintah Republik Indonesia diwakili oleh

Departemen Pekerjaan Umum c.q Direktorat Jenderal Pengairan,

Direktorat Irigasi Sub Dinas Pengairan Pekerjaan Umum Propinsi Daerah

Tingkat I Jawa Tengah.

2. “Pemimpin Proyek” atau “Pemimpin Bagian Proyek” adalah pejabat yang

mewakili pemilik untuk bertindak selaku pemberi dan pengatur jalannya

pekerjaan yang diatur dalam kontrak.

3. “Pekerjaan” adalah pekerjaan yang harus dilaksanakan, diselesaikan dan

dipelihara sesuai dengan kontrak, meliputi pekerjaan permanen dan

pekerjaan sementara.

4. “Pekerjaan Permanen” adalah pekerjaan permanen yang harus

dilaksanakan, diselesaikan dan dipelihara sesuai dengan dokumen kontrak.

5. “Pekerjaan Sementara” adalah segala macam pekerjaan penunjang yang

diperlukan untuk atau sehubungan dengan pelaksanaan, penyelesaian dan

pemeliharaan pekerjaan beserta barang-barang dan jasa yang harus

disediakan kontraktor untuk atas nama pemilik atau direksi.

6. “Direksi” adalah pejabat proyek, instansi atau badan hukum yang ditunjuk

dan diberi kekuasaan penuh oleh Pemimipin Proyek untuk mengawasi dan

mengarahkan pelaksanaan pekerjaan agar dapat tercapai hasil kerja sebaik-

baiknya menurut persyaratan yang ada dalam kontrak

7. “Pengawas” adalah pejabat proyek, instansi atau badan hukum yang diberi

kekuasaan penuh oleh Pemimipin Proyek atau Direksi atau Pengawas

Pekerjaan.

112

8. “Peserta Lelang” adalah rekanan yang bergerak dalam bidak Kontraktor

yang ditunjuk dalam pelelangan.

9. “Penawar” adalah peserta lelang atau badan usaha yang bergerak dalam

bidang jasa kontraktor yang mengajukan surat penawaran berdasarkan

ketentuan pelelangan yang berlaku.

10. “Kontraktor” adalah penawar yang telah ditunjuk oleh pemilik atau

Pemimpin Proyek yang telah menandatangani kontrak untuk

melaksanakan, menyelesaikan dan memelihara pekerjaan.

11. “Kontrak” adalah surat perjanjian sesuai ketentuan hukum yang berlaku

antara Pemilik dan Kontraktor untuk melaksanakan, menyelesaikan dan

memelihara pekerjaan termasuk bagian-bagiannya.

12. “Nilai Kontrak” adalah jumlah nilai uang untuk melaksanakan,

menyelesaikan dan memelihara pekerjaan yang dicantumkan dalam

kontrak.

13. “Peralatan Konstruksi dan Bahan Konstruksi” adalah peralatan dan bahan

bantu konstruksi yang dipakai dalam pelaksanaan, penyelesaian dan

pemeliharaan pekerjaan permanen dan tidak merupakan bagian pekerjaan.

14. “Bahan” adalah semua bahan bangunan yang dipakai untuk pelaksanaan

penyelesaian dan pemeliharaan pekerjaan.

15. “Lapangan” adalah lahan yang disediakan oleh pemillik untuk keperluan

pelaksanaan pekerjaan.

16. “Penjamin” adalah Bank Pemerintah, Bank lain dan lembaga keuangan

lain yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan, yang menerbitkan surat

jaminan.

17. “Bulan” atau “hari” adalah bulan kalender dan hari kalender.

18. “Pemeriksaan” (Opname) adalah kegiatan mengukur, menilai dan menguji

keadaan dan hasil/kemajuan pekerjaan atau keadaan serta mutu bagian

pekerjaan di lapangan.

19. “Pengujian” adalah kegiatan meneliti dan mengetes keadaan dan mutu

pekerjaan di lapangan.

20. “Pematokan” (Uiset) adalah penjabaran gambar-gambar berupa tanda-

tanda, dengan patok yang menggambarkan arah jarak dan ketinggian.

113

21. “Pengukuran” adalah kegiatan mengukur panjang, lebar, luas, isi dan hasil

pekerjaan dari bahan

Pasal 2

Kontrak dan Dokumen Kontrak

1. Kontrak meliputi pelaksanaan, penyelesaian dan pemeliharaan pekerjaan

dan kecuali apabila ditentukan lain dalam kontrak, meliputi juga

pengesahan segala tenaga baru, bahan, peralatan dan bahan konstruksi,

pekerjaan sementara dan segala keperluan yang bersifat permanen maupun

yang bersifat sementara.

2. Dokumen kontrak yang terdiri atas penawaran kontrak, syarat-syarat

umum/ khusus termasuk addendum, gambar dan berita acara penjelasan

pekerjaan adalah merupakan bagian-bagian yang tidak terpisahkan. Jika

terdapat perbedaan diantara dokumen yang satu dengan dokumen yang

lain maka harus tunduk kepada urutan sebagai berikut:

a. Amandemen kontrak, bila ada

b. Kontrak

c. Berita acara penjelasan

d. Penawaran

e. Addendum syarat-syarat khusus/ umum

f. Syarat-syarat khusus kontrak

g. Syarat-syarat umum kontrak

h. Spesifikasi teknis khusus

i. Spesifikasi teknis umum

j. Gambar-gambar

Pasal 3

Gambar-gambar dan Ukuran

1. Gambar-gambar yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan adalah:

- Gambar yang termasuk dalam dokumen pelelangan

114

- Gambar perubahan yang disetujui oleh Direksi

- Gambar lain yang disediakan akan disetujui oleh Direksi

2. Gambar-gambar pelaksanaan (Construction Drawing atau Shop Drawing)

dan gambar detailnya harus dibuat oleh kontraktor dan mendapat

persetujuan Direksi sebelum dipergunakan dalam pelaksanaan pekerjaan.

3. Kontraktor harus menyediakan satu set gambar lengkap di lapangan.

4. “Gambar Pelaksanaan” (As Build Drawing) yang dibuat oleh kontraktor

dan disetujui oleh Direksi harus disertakan pada penyerahan kedua

pekerjaan.

Pasal 4

Pengalihan dan Pengawas-Sub-Kontrak

1. Kontraktor tidak boleh mengalihkan (assign) seluruh atau sebagian

kontrak kepada pihak ketiga tanpa persetujuan tertulis terlebih dahulu dari

Pemimpin Proyek.

2. Setiap penyerahan bagian kepada Sub Kontraktor harus mendapatkan

persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Pemimpin Proyek. Pekerjaan

utama yang tidak boleh diserahkan Sub Kontraktor serta pembatasan

bagian yang boleh diserahkan kepada Sub Kontraktor ditentukan dalam

syarat-syarat teknis.

3. Kontraktor tetap bertanggung jawab atas pekerjaan dan segala yang

dihasilkan oleh Sub Kontraktor.

Pasal 5

Tugas dan Wewenang Pemimpin Proyek

Tugas dan wewenang Pemimpin Proyek diatur sesuai dengan keputusan Presiden

Republik Indonesia yang berlaku dan apabila masih diperlukan ketentuan lebih

lanjut akan ditentukan dalam bagian syarat khusus.

115

Pasal 6

Tugas Umum dan Wewenang Direksi serta Pengawas

1. Tugas dan Wewenang Direksi adalah mengawasi dan mengarahkan

pekerjaan yang meliputi membuat dan menandatangani Berita Acara

Pemeriksaan Prestasi Pekerjaan, menyetujui dan menyediakan gambar

sesuai pasal 3 ayat 1 dan 2, membantu Pemimpin Proyek dalam

memecahkan peermasalahan yang berhubungan dengan perpanjangan

jangka waktu pelaksanaan tambah/ kurang.

2. Direksi tidak mempunyai wewenang untuk membebaskan kontraktor dari

tugas-tugas yang akan mengakibatkan kelambatan pekerjaan atau

perubahan pembayaran oleh pemilik, kecuali diperintahkan secara tertulis

oleh Pemimipin Proyek.

3. Dalam keadaan darurat yang membahayakan keselamatan jiwa manusia,

pekerjaan dan harta benda, Direksi berwenang mengambil tindakan

dengan memerintahkan kontraktor melaksanakan pekerjan darurat yang

menurut Direksi perlu untuk meniadakan atau mengurangi resiko. Dalam

hal ini Direksi harus segera melapor secara tertulis kepada Pemimpin

Proyek.

4. Tugas dan wewenang pengawas adalah membantu Direksi dalam hal

mengamati dan mengawasi pelaksanaan serta menguji bahan, tenaga kerja

dan alat-alat yang akan dipergunakan serta hasil pekerjaan.

Pasal 7

Kewajiban Umum Kontraktor

Sesuai ketentuan Dokumen Kontrak, Kontraktor harus melaksanakan,

menyelesaikan dan memelihara pekerjan dengan sungguh-sungguh, penuh

perhatian dan teliti. Disamping itu kontraktor harus mengarahkan semua

keperluan tenaga kerja termasuk tenaga pengawas pelaksanaan, bahan, peralatan

konstruksi dan lain-lain keperluan yang bersifat permanen maupun sementarta.

Hal-hal tersebut harus memenuhi persyaratan yang tercantum dalam dokumen

116

kontrak, maupun persyaratan yang secara wajar perlu, yang disimpulkan dari

ketentuan-ketentuan dalam dokumen kontrak.

Pasal 8

Pembuatan Kontrak

1. Sebagai tindak lanjut dari pembukaan dan penilaian penawaran, Pemimpin

Proyek akan menerbitkan dan mengirimkan Surat Penunjukan.

2. Setelah segera dikeluarkan surat penunjukan pemenang pelelangan,

penawar yang ditunjuk diwajibkan menandatangani kontrak. Kontrak

harus sudah ditandatangani dalam jangka waktu yang ditetapkan dalam

bagian II syarat-syarat khusus terhitung sejak dikeluarkannya surat

penunjukan pemenang pelelangan.

3. Apabila penawar yang ditunjuk lalai melaksanakan penandatanganan

kontrak sebagaimana disebutkan dalam bagian II syarat-syarat khusus dan

lalai menandatangani kontrak setelah diberi peringatan tertulis oleh

Pemimipin Proyek sebanyak tiga kali berturut-turut dalam jangka waktu

15 hari, surat penunjukan pemenang pelelangan dibatalkan oleh Pemimpin

Proyek serta jaminan penawaran menjadi milik Negara.

4. Kontraktor diwajibklan menggandakan Dokumen Kontrak sesuai

kebutuhan atas biaya kontraktor.

Pasal 9

Jaminan Penawaran dan Jaminan Pelaksanaan

1. Jaminan penawaran untuk pelelangan ini adalah sebesar 1-3 % yang

berupa Surat Jaminan Bank Pembangunan Daerah dan jangka waktu

berlakunya ditetapkan oleh panitia pelelangan. Jaminan penawaran

ditunjukkan kepada Pemimpin Proyek dengan jangka waktu 90 hari.

2. Jaminan penawaran tersebut akan segera dikembalikan apabila yang

bersangkutan tidak menjadi pemenang setelah Gunning keluar.

117

3. Jaminan penawaran menjadi milik Negara apabila peserta mengundurkan

diri setelah pemasukan surat penawaran ke dalam kotak pelelangan atau

mengundurkan diri ditunjuk sebagai pemenang pelelangan.

4. Bila pelelangan dinyatakan gagal maka jaminan penawaran dikembalikan

kepada penawar.

5. Penawar yang telah ditunjuk, pada waktu menerima surat penunjukan

diwajibkan memberi jaminan pelaksanaan berupa Surat Jaminan

Pelaksanaan yang dikeluarkan oleh Bank Pembangunan Daerah yang

besarnya 5 % dari nilai penawaran/ kontrak dan berjangka waktu sampai

dengan penyelesaian pekerjaan/ penyerahan kedua. Pada saat jaminan

pelaksanaan diterima oleh Pemimpin Proyek/ Pimbagpro , maka jaminan

penawaran yang bersangkutan dikembalikan.

Pasal 10

Pemeriksaan Pekerjaaan

1. Apabila suatu waktu Direksi memandang perlu untuk mengadakan

pemeriksaan dan mutu pekerjaan atau apabila PIHAK KEDUA

mengajukan permohonan kepada Direksi untuk memeriksa suatu bagian

pekerjaan, maka PIHAK KEDUA atau wakilnya harus hadir di tempat

pekerjaan itu.

2. Pekerjaan yang telah selesai, sebelum diserahkan untuk pertama kalinya

kepada PIHAK KESATU, akan diperiksa oleh panitia pemeriksa akhir

pekejaan yang anggotanya terdiri staf proyek, pembangunan dinas dan

cabang yang bersangkutan sebelum diperiksa oleh panitia pemeriksa

akhir terlebih dahulu akan diadakan mutual chek dengan biaya

dibebankan kepada PIHAK KEDUA.

3. Untuk maksud tersebut Direksi akan memberitahukan secara tertulis

kepada PIHAK KEDUA 2 hari sebelum diadakan pemeriksaan

pekerjaan.

118

4. Apabila PIHAK KEDUA atau wakilnya tidak hadir pada waktu di

adakan pemeriksaan pekerjaan, maka pemeriksaan akan disampaikan

kepada PIHAK KEDUA secara tertulis.

Pasal 11

Penyediaan Bahan Bangunan

PIHAK KEDUA harus dengan biaya sendiri mendatangkan segala bahan

bangunan yang diperlukan untuk pekerjaan itu. Mutu dan cara penyimpanan atau

penimbunan tiap-tiap bahan harus memenuhi syarat-syarat atau spesifikasi teknik.

Penyediaan bahan-bahan harus sesuai dengan jadwal yang sudah ditetapkan.

Pasal 12

Lokasi Kerja dan Tempat Penyimpanan Bahan/Barang/Alat

PIHAK KEDUA harus menyediakan dengan biaya sendiri lokasi kerja

pembangunan Direksi keet, kantor bagi pelaksana, gudang barak kerja, tempat

untuk penyimpanan/ penimbunan bahan bangunan/ barang jadi dan lapangan

untuk peralatan dan bengkel alat-alat bangunan.

Pasal 13

Mutu dan Pemeriksaan Barang

Mutu bahan-bahan bangunan dan barang jadi yang akan digunakan dalam

pelaksanaan pekerjaan harus memenuhi syarat-syarat yang tercantum dalam

syarat-syarat teknis pelaksanaan pekerjaan dan sepanjang tidak tercantum di

dalamnya harus memenuhi persyaratan umum bahan bangunan di Indonesia

(PUBI 82).

119

Pasal 14

Jam Kerja

1. Agar pelaksanaan pekerjaan dapat diselesaikan tepat pada waktunya,

maka PIHAK KEDUA harus bekerja minimal 40 jam seminggu.

2. PIHAK KEDUA dapat melaksanakan pekerjaan-pekerjaan diluar jam

kerja, pada malam hari atau pada hari-hari libur. Untuk itu PIHAK

KEDUA harus memberitahukan tentang rencananya untuk bekerja lembur

terlebih dahulu kepada Direksi, sedang biaya-biaya akibat penambahan

jam kerja menjadi tanggungan PIHAK KEDUA.

Pasal 15

Volume Kerja

Volume pekerjaan dari tiap-tiap teknis pekerjaan yang tercantum dalam lampiran

Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak) merupakan satu kesatuan dengan

gambar dalam kontrak yang tidak berubah oleh siapa pun, kecuali ada perubahan

gambar dan syarat-syarat teknis yang diperintahkan oleh PIHAK KESATU

sehingga terjadi adanya pekerjaan tambah atau kurang.

Pasal 16

Harga Borongan

Besarnya harga borongan yang tercantum dalam Surat Perjanjian Pemborongan

adalah harga borongan lump sum yang tidak bisa berubah kecuali dengan

persetujuan bersama.

120

Pasal 17

Gudang dan Barak Kerja

PIHAK KEDUA wajib mendirikan dan merawat gudang dan barak kerja yang

diperlukan selama pelaksanaan pekerjaan, dengan ukuran sesuai dengan

kebutuhan volume pekerjaan.

Pasal 18

Kantor Lapangan

Kantor lapangan sesuai dengan keterangan pada anwijzing, dengan konstruksi

yang memenuhi syarat dan dilengkapi antara lain: meja kursi tulis, meja kursi

tamu, papan gambar dan papan tulis.

Pasal 19

Pekerjaan yang Tidak Memenuhi Syarat

Pekerjaan yang tidak memenuhi syarat-syarat teknis pelaksanaan atau tidak sesuai

dengan gambar, atas perintah tertulis dari Direksi harus dibongkar oleh PIHAK

KEDUA dalam waktu yang telah ditentukan oleh Direksi dan harus diperbaiki

atas beban PIHAK KEDUA.

Pasal 20

Penyerahan Pekerjaan

1. Penyerahan pekerjaan untuk pertama kalinya dilaksanakan dengan Berita

Acara yang menyatakan bahwa pekerjaan telah selesai seeluruhnya dan

diterima baik oleh Direksi. Sebelum diadakan pemeriksaan oleh tim

pemeriksa akhir harus diadakan pengukuran (mutual check).

2. Penyerahan kedua dilakukan setelah masa pemeliharaan selesai yang lamanya

ditetapkan dalam Surat Perjanjian Pemborongan dan setelah PIHAK KEDUA

melaksanakan perbaikan dan perawatan dengan sempurna.

121

3. Sebelum Berita Acara Penyerahan kedua ditandai oleh PIHAK KESATU,

PIHAK KEDUA harus menyerahkan bukti-bukti yang memuaskan PIHAK

KESATU, bahwa hutang yang mungkin ada, termasuk pajak upah buruh dan

pembayaran bahan bangunan, yang menyangkut pekerjaan tersebut, telah

dilunasi (bila dipandang perlu oleh PIHAK KESATU).

Pasal 21

Perubahan Gambar

1. Apabila Direksi memandang perlu untuk mengadakan perubahan dalam

gambar dan syarat-syarat teknis pelaksanaan, maka PIHAK KEDUA wajib

melaksanakan penambahan biaya yang timbul akibat perubahan tersebut

menjadi beban PIHAK KESATU.

2. Perubahan gambar atau syarat-syarat teknis pelaksanaan yang diusulkan oleh

PIHAK KEDUA atas persetujuan Direksi dapat dilaksanakan sepanjang

perubahan tersebut tidak mengakibatkan penambahan harga kontrak.

3. PIHAK KEDUA harus membuat gambar detail pelaksanaan yang diperlukan

diatas kalkir yang dicetak rangkap 4 berupa album atas biaya PIHAK KEDUA

dan diserahkan kepada PIHAK KESATU.

4. PIHAK KEDUA diwajibkan membuat gambar-gambar pelaksanaan (as build

drawing) diatas kalkir rangakap 4 berupa album atas biaya PIHAK KEDUA,

dan diserahkan kepada PIHAK KESATU pada penyerahan kedua.

Pasal 22

Bahan Bangunan dan Barang Jadi yang Ditolak

1. Bahan bangunan dan barang jadi yang ditolak, baik yang belum atau yang

sudah digunakan/ dipasang, harus diangkut keluar lokasi pekerjaan dalam

waktu yang ditentukan oleh Direksi.

2. Semua biaya akibat pemindahan bangunan dan barang jadi yang ditolak

dibebankan kepada PIHAK KEDUA.

122

3. PIHAK KEDUA harus membongkar dan menyingkirkan dengan segera

pekerjaan yang bahannya ditolak oleh Direksi, dan segera membangun

kembali pekerjaan yang dibongkar tersebut. Semua biaya yang timbul akibat

pembongkaran dan pembangunan kembali tersebut menjadi beban PIHAK

KEDUA.

Pasal 23

Jangka Waktu Penyelesaian

1. Waktu penyelesaian untuk pekerjaan ini ditetapkan selama hari kalender

terhitung setelah Surat Keputusan petunjukan pemenang diterbitkan

(Gunning).

2. Waktu pemeliharaan untuk pemeliharaan pekerjaan ini ditetapkan selama

hari kalender terhitung dari tanggal penyerahan pertama (pekerjaan selesai

100%)

Pasal 24

Perpanjangan Waktu Pelaksanaan

1. Atas perhatian pemborong dengan alasan-alasan yang dapat diterima,

Direksi dapat memperpanjang waktu penyerahan pekerjaan ini. Alasan-

alasan yang dapat dipertimbangkan antara lain:

- Terjadi pekerjaan tambahan

- Pelakasanaan pekerjaan tidak dapat dimulai pada waktunya (karena

pembebasan tanah/ ganti rugi dan lain-lain yang belum selesai)

- Ada perintah menghentikan pekerjaan oleh Direksi atau penguasa yang

berwenang.

- Ada gangguan luar antara lain: banjir besar, kebakaran, gema bumi,

sabotase dan lain-lain diluar kemampuan pemborong.

2. Permohonan pengunduran waktu penyerahan dilakukan pemborong

kepada Pemimpin Proyek/PIHAK KESATU dengan menyebutkan alasan-

alasannya.

123

3. Kelambatan karena kelalaian pemborong tidak dapat diterima untuk alasan

pengunduran waktu penyerahan.

Pasal 25

Kelalaian Menjalankan Perintah

1. Apabila PIHAK KEDUA lalai atau gagal menjalankan perintah Direksi

yang berkenaan dengan pelaksanaan pekerjaan, maka PIHAK KESATU

berhak melaksanakan sendiri tersebut atas beban PIHAK KEDUA.

2. Kerugian yang mungkin timbul akibat kelalaian atau kegagalan dalam

menjalankan perintah Direksi tersebut menjadi beban PIHAK KEDUA.

Pasal 26

Kelambatan Diluar Tanggung Jawab

1. PIHAK KEDUA akan dibebaskan dari tangung jawab atas kelambatan

yang disebabkan oleh hal-hal/ kejadian-kejadian sebagai berikut (yang

menurut pendapat Direksi menghambat pelaksanaan pekerjaan oleh

PIHAK KEDUA).

(a) Bencana alam seperti gempa bumi, angin topan, banjir, gunung meletus

dan lain sebagainya.

(b) Kejadian yang tidak terduga seperti peperangan, kebakaran dan kejadian

lain yang menurut Direksi bukan akibat kelalaian PIHAK KEDUA

sendiri.

(c) Kelambatan penyediaan dalam lokasi pekerjaan (pembebasan tanah) oleh

PIHAK KESATU sehingga menghambat pelaksanaan pekerjaan.

2. Semua kejadian tersebut di atas harus dilaporkan secara tertulis oleh

PIHAK KEDUA kepada PIHAK KESATU dalam waktu 3 hari setelah

terjadi.

124

Pasal 27

Keamanan dan Ketertiban

1. PIHAK KEDUA wajib menjaga keamanan dan keselamatan atas

pekerjaan, alat-alat, barang-barang dan harta benda yang terdapat di daerah

pekerjaan dan yang dimaksud untuk melaksanakan pekerjaan.

2. PIHAK KEDUA wajib menjaga keselamatan dan keamanan para

pekerjanya terhadap segala macam bencana dan wajib mencegah

peredaran minuman keras dan narkotika di kalangan mereka, yang bisa

mengakibatkan kerusuhan dan kekerasan.

3. PIHAK KEDUA wajib mentaati peraturan daerah setempat dalam hal

pengunaan jalan untuk lalu lintas dump truck dan alat-alat berat dan dalam

hal ini pendirian bangsal-bangsal kerja.

4. PIHAK KEDUA wajib membangun barak atau bangsal untuk tempat

tinggal yang mungkin diperlukan bagi pekerjanya, yang memenuhi syarat-

syarat kesehatan dan wajib menjaga kebersihannya.

Pasal 28

Keselamatan Kerja

1. PIHAK KEDUA wajib menjaga keselamatan para pekerjanya dengan

mengambil tindakan penyelamatan terhadap kemungkinan kecelakaan.

2. PIHAK KEDUA wajib memberikan jaminan kesehatan, keamanan dan

keselamatan bagi para pegawai dan pekerjanya.

3. PIHAK KEDUA wajib mentaati ketentuan-ketentuan dalam Undang-

undang perburuhan dan peraturan-peraturan pemerintah yang berlaku di

Indonesia dan wajib mengikuti Asuransi Tenaga Kerja (ASTEK).

4. PIHAK KEDUA wajib menyediakan segala alat-alat pertolongan bagi

pekerja dan pegawai yang mungkin mengalami kecelakaan pada waktu

menjalankan tugasnya dan wajib memikul beban pertolongan dan

perawatan.

125

5. PIHAK KEDUA wajib melaporkan kecelakaan yang mungkin menimpa

pegawai dan pekerjanya kepada Direksi secara tertulis.

6. PIHAK KEDUA wajib menyediakan air minum yang bersih dan cukup

bagi pekerja dan pegawainya.

Pasal 29

Kewajiban PIHAK KEDUA Selama Masa Pemeliharaan

1. Selama jangka waktu pemeliharaan sebagai yang tersebut dalam Surat

Perjanjian Pemborongan, PIHAK KEDUA wajib merawat bagian-bagian

pekerjaan baik yang telah berfungsi atau yang belum, mengalami retak, patah,

hilang, merosot, ambles, longsor dan kerusakan lainnya dibawah petunjuk dan

perintah Direksi. PIHAK KEDUA wajib pula membersihkan rumput-rumput

yang mungkin tumbuh di dalam penampang basah saluran dan mengangkat

lumpur yang mungkin mengendap di dasar saluran dan di dasar bangunan.

2. PIHAK KEDUA wajib tunduk kepada Direksi untuk menggunakan,

memfungsikan dan mengoperasikan bagian-bagian pekerjaan yang telah

selesai.

Pasal 30

Penyelesaian Perselisihan

1. Setiap perselisihan atau segala yang timbul dari atau yang berhubungan dengan

kontrak, di utamakan penyelesaiannya melalui musyawarah untuk mufakat.

2. Apabila perselisihan/ sengketa masih belum dapat diselesaikan, melalui panitia

Arbitrase.

3. Apabila digunakan Panitia Abitrase maka Panitia Arbitrase terebut terdiri dari

seorang Arbiter sebagai anggota yang ditunjuk oleh pemilik, seorang arbiter

lain yang ditunjuk oleh kontraktor dan seorang arbiter lagi sebagai ketua

merangkap anggota yang ditunjuk oleh kedua anggota tersebut diatas.

4. Bila dalam waktu 30 hari sejak ditunjuknya Panitia Arbitrase belum mendapat

kesepakatan mengenai ketua Panitia Arbitrase tersebut maka kedua belah

126

pihak menyerahkan penunjukan ketua kepada ketua penitia Pengadilan Negeri

dari domisili yang tercantum dalam kontrak.

5. Keputusan Panitia Arbitrase tersebut mengikat kedua belah pihak.

6. Semua penyelenggaraan Arbitrase dilaksanakan berdasarkan peraturan arbirtase

yang berlaku.

7. Selama proses penyelesaian perselisihan dengan cara musyawarah arbitrase

atau Pengadilan Negeri, kontraktor diharuskan meneruskan pekerjaan sesuai

dengan jadwal waktu yang telah ditetapkan atau menurut perintah pemilik,

dengan memperhitungkan biaya yang akan ditetapkan sebagai hasil

musyawarah Arbitrase atau Keputusan Pengadilan Negeri.

Pasal 31

Surat Menyurat

Surat menyurat antara Pemilik, Pemimpin Proyek atau Direksi dan Kontraktor

harus dilakukan dengan pengiriman langsung disertai tanda terima yang dibubuhi

tanggal, tanda tangan dan nama jelas penerima. Untuk keprluan tersebut

kontraktor wajib memberi alamat kantor lapangan yang jelas.

Pasal 32

Bea dan Pajak

1. Semua bea, pajak, cukai dan pungutan lain oleh Pemerintah sehubungan

dengan pekerjaan ini menjadi beban dan tanggung jawab kontraktor. Untuk

pembayaran itu kontraktor tidak menerima pembayaran tambahan dari

Pemimpin Proyek.

2. Bea materai kontrak harus ditanggung oleh kontraktor.

127

Pasal 33

Pemutusan Kontrak

1. Apabila kontraktor tidak mulai melaksanakan pekerjaan sesuai jadwal waktu

yang telah ditetapkan dalam kontrak atau telah mulai melaksanakan pekerjaan

namun tidak sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang telah ditentukan dalam

kontrak dan telah diberi peringatan secara tertulis oleh Pemberi Pekerjaan atas

kesalahan/kelalaian kontraktor tersebut, maka Pemberi Tugas dapat

menentukan waktu yang wajar guna memberikan kesempatan kepada

kontraktor untuk memenuhi kewajibannya.

2. Apabila Kontraktor telah diberi peringatan oleh Pemberi Pekerjaan

sebagaimana dimaksud dalam ayat 1 pasal ini dan kontraktor masih tetap

melakukan kesalahan/ kelalaiannya baik atas pekerjaan yang telah

dilaksanakan terdahulu maupun pelaksanaan pekerjaan selanjutnya, dan telah

diberi peringatan tertulis tiga kali berturut-turut dengan tenggang waktu

masing-masing selama 15 hari atau dengan tenggang waktu yang wajar sesuai

dengan permasalahan maka kontraktor tetap dianggap dalam keadan lalai dan

Pemberi Pekerjaan berhak memutuskan kontrak secara sepihak.

3. Apabila kontraktor tidak dapat menyelesaikan pekerjaan dalam waktu yang

telah ditetapkan dlam kontrak dan denda yang dikenakan kepada kontraktor

sebagai akibat keterlambatan pelaksanaan pekerjaan tersebut telah melebihi

besarnya denda maksimum yang dikenakan, maka Pemberi Pekerjaan dapat

menentukan waktu yang wajar guna memberikan kesempatan kepada

kontraktor untuk memenuhi kewajibannya.

4. Apabila dalam jangka waktu tersebut kontraktor tidak dapat menyelesaikan

pekerjaan, maka Pemberi Tugas berhak memutuskan kontrak secara sepihak.

Dalam hal ini terjadi pemutusan kontrak berdasarkan pasal ini, tanpa

mengurangi hak kontraktor untuk memperoleh pembayaran bagi pekerjaan

yang telah dilaksanakan maka kontraktor wajib membayar denda-denda dan

hutang-hutang yang belum dibayar pada saat pemutusan kontrak dan Pemberi

Pekerjaan berhak mencairkan jaminan pelaksanaan.

128

5. Apabila kontraktor mengundurkan diri setelah penandatanganan kontrak atau

dalam waktu pelaksanaan pekerjaan, maka kontrak dinyatakan putus dan

berlaku ketentuan-ketentuan dalam ayat 4 pasal ini.

4.2 Syarat-syarat Teknis Pelaksanaan

Pasal 1

Ketentuan Umum

Sepanjang tidak ditentukan lain perihal pelaksanaan teknis pelaksanaan maka

untuk pekerjaan ini tetap mengikuti seperti yang tercantum dalam syarat-syarat

teknis berikut ini serta Normalisasi Standart Indonesia yang berlaku sebagaimana

tercantum antara lain dalam pasal 2 dibawah.

Pasal 2

Normalisasi Standart Indonesia

NI – 2 – Peraturan Beton Bertulang Indonesia 1971

NI – 3 – Peraturan Umum untuk Bahan Bangunan Indonesia

NI – 5 – Peraturan Konstruksi kayu Indonesia

NI – 7 – Syarat-syarat untuk Kapur Bahan Bangunan

NI – 8 – Semen Portland

Pasal 3

Mobilisasi

1. Sebelum kegiatan pelaksanaan pekerjaan dimulai, pemborong harus

mengajukan rencana mobilisasi kepada Direksi.

2. Kegiatan yang dimaksud pada ayat 1 dalam pasal ini meliputi:

a) Transportasi lokal alat-alat dan perlengkapan lainnya ke tempat pekerjaan.

b) Penguasaan dan pengamanan daerah kerja

129

c) Pembuatan bangunan sebagaimana yang tercantum dalam daftar uraian

pekerjaan

Pasal 4

Daerah Kerja

1. Areal tanah untuk kerja pada dasarnya disediakan oleh Pemberi Kerja.

Pengunaan daerah diluar yang telah disediakan menjadi tanggung jawab dan

atas usaha pemborong.

2. Pemborong harus menutup daerah kerja bagi umum guna keamanan kerja, alat

dan bahan selama pekerjaan berlangsung.

3. Pada daerah yang telah disediakan, pemborong harus merencanakan

pengunaannya, yang pada dasarnya akan membantu kelancaran pelaksanaan

pekerjaan. Rencana tersebut harus disetujui oleh Direksi sebelum penggunaan

areal kerja.

4. Pemborong diharuskan membuat kantor lapangan, gudang dan sebagainya

guna menunjang pelaksanaan pekerjaan.

5. Sebelum pelaksanaan dimulai, daerah kerja harus dikeringkan terlebih dahulu,

antara lain dengan membuat parit-parit drainage dan lain sebagainya.

6. Selama pelaksanaan pekerjaan, lalu lintas/transportasi, eksplorasi irigasi atau

bangunan-bangunan lainnya tidak boleh terganggu.

Pasal 5

Kantor Lapangan, Gudang, Barak Kerja

1. Pemborong harus membuat suatu bangunan “Kantor Lapangan” untuk

kepentingan Direksi. Letak kantor lapangan akan ditentukan oleh Direksi.

2. Gudang dan barak kerja harus di buat pemborong dengan konstruksi

memenuhi syarat-syarat teknis bangunan.

130

Pasal 6

Peralatan Kerja

1. Pemborong harus menyediakan peralatan yang baik dan siap dipakai yang

diperlukan sehubungan dengan pekerjaan.

2. Untuk pelaksanaan pekerjaan ini Pemberi Tugas/ Direksi tidak menyediakan/

meminjamkan/ menyewakan peralatan kerja.

3. Untuk pengamanan pelaksanaan pekerjaan pemborong diharuskan

menyediakan alat-alat keselamatan kerja sesuai dengan Peraturan Perburuhan

Pemerintah Republik Indonesia yang berlaku.

Pasal 7

Pembersihan Lingkungan

1. Sebelum dimulainya pekerjaan, pemborong harus membersihkan daerah kerja

dari semak-semak, pohon-pohon dan sebagainya yang mengganggu

pelaksanaan pekerjaan.

2. Setelah pelaksanaan pekerjaan selesai, maka pemborong masih berkewajiban

membersihkan material/ bahan-bahan bekas dan kotoran-kotoran akibat

pelaksanaan pekerjaan sehingga hasil pekerjaan menjadi bersih dan baik

sesuai dengan rencana.

3. Bongkaran bekas kantor lapangan harus diserahkan kepada Direksi dan

dikirim ke kantor cabang Dinas Pekerjaan Umum setempat atas biaya

pemborong dan diserahkan dengan berita acara.

Pasal 8

Pekerjaan Pengukuran, Bouwplank, Profil

1. Sebelum pekerjaan dimulai, pemborong harus melakukan pengukuran guna

penentuan antara lain: sumbu saluran, letak/ kedudukan bangunan, elevasi

galian dan timbunan, elevasi bangunan bawah/ dasar, elevasi bangunan atas

(upper structure), batas-batas daerah kerja, elevasi titik-titik pembantu dan

131

elevasi titik ikat. Masing-masing pengukuran harus disesuaikan dengan

gambar rencana. Semua hasil pengukuran dilaporkan kepada Direksi guna

mendapatkan persetujuan.

2. Pada waktu pekerjaan akan diserahkan untuk pertama kalinya Direksi akan

mengadakan pengecekan (mutual check) semua elevasi dan dimensi dari tiap

konstruksi. Akibat kesalahan elevasi yang menyebabkan dibongkarnya

bangunan maupun saluran, pembetulannya masih menjadi tanggungan

pemborong.

3. Sebelum pekerjaan dimulai pihak Direksi akan menunjuk terlebih dahulu titik

tetap/ titik ikat. Titik ikat iniharus dikaitkan dengan titik utama (BM) yang

terdekat. Pada tiap-tiap lokasi bangunan ditempatkan sebuah titik pembantu

(control point) yang dikaitkan dengan titik tetap. Titik pembantu untuk

pekerjaan saluran ditempatkan pada jarak setiap 500 m. titik tetap dan titik

pembantu harus ditempatkan disuatu tempat yang aman, tidak mengganggu

selama dalam pelaksanaan. Bahan titik tetap dan titik pembantu terbuat dari

beton masing-masing dengan ukuran 20 x 20 x 80 cm dan 10 x 10 x 80 cm

yang ditanam cukup menurut petnujuk Direksi.

4. Buowplank dibuat dan dipasang di tempat yang tidak terganggu dan

kedudukannya harus selalu terkontrol/ tidak berubah. Bahan bouplank

ditentukan dari bahan kayu kaso/ kayu kering.

5. Untuk pekerjaan bangunan dan saluran dibuat dan dipasang oleh pemborong.

Selama pekerjaan berlangsung, kedudukan profil harus selalu dikontrol

terhadap titik-titik ikat yang ada. Bahan untuk pembuatan profil ditetapkan

dari papan dan kayu kaso (kayu Kalimantan) dan bambu yang tua.

Pasal 9

Pekerjaan Pendahuluan

1. Pemborong harus melakukan sendiri pekerjaan persiapan yang diperlukan

untuk melaksanakan pekerjaan utama antara lain: pembuatan kantor,

lapangan, gudang, barak kerja, jalan dan jembatan darurat dan lain sebagainya.

132

2. Pemborong harus mengusahakan/ mencari tempat-tempat pengambilan tanah

untuk urugan dan sebelumnya harus dikonsultasikan terlebih dahulu kepada

Direksi, apakah tanah yang akan diambil cukup memenuhi persyaratan atau

tidak.

3. Pemborong harus memelihara/ memperbaiki seluruh kerusakan yang terjadi

pada jalan-jalan dan jembatan milik desa akibat dilalui kendaraan dan

peralatan selama dalam pelaksanaan.

Pasal 10

Pekerjaan Galian Tanah

1. Tanah dimana bangunan didirikan harus dibersihkan dari segala kotoran, sisa-

sisa bongkaran, tumbuh-tumbuhan dan lain-lain yang dapat mengganggu

konstruksi bangunan yang akan dilaksanakan

2. Penggalian tanah untuk saluran maupun bangunan harus dilaksanakan dengan

kedalaman sebagaimana tersebut dalam gambar, terkecuali ditetapkan lain

oleh Direksi berkenan dengan keadaan setempat.

3. Lebar galian harus cukup memberikan ruang kerja sesuai dengan lebar

pondasi yang akan dibuat.

4. Penggalian tanah di dekat bangunan yang tidak dibongkar harus dilakukan

secara berhati-hati, kalau perlu diadakan konstruksi penyangga/ turap untuk

pengamanan terhadap kelongsoran.

5. Kemiringan tebing galian harus dibuat sedemikian rupa agar tidak terjadi

kelongsoran. Dan bila terpaksa tebing galian dibuat curam, maka supaya

diambil tindakan-tindakan pengaman.

6. Dalam pekerjaan menggali ini termasuk juga pekerjaan-pekerjaan

membersihkan segala apa yang terdapat dalam tanah galian tersebut.

7. Untuk tanah galian yang tidak terpakai untuk timbunan, maka harus dibuang

ke tempat lain dan diatur sebaik-baiknya atas petunjuk Direksi.

8. Bila tanah dasar dan sisi untuk pondasi bangunan belum mencapai duga/

tingkat seperti apa yang tercantum dalam gambar rencana, ternyata keadaan

tanahnya cukup keras, maka penggalian tanah sementara dapat dihentikan

133

sampai menunggu keputusan Direksi, demikian juga apabila penggalian tanah

pondasi telah mencapai elevasi seperti gambar rencana dan keadaan tanah

tersebut dipandang belum memenuhi keputusannya.

Pasal 11

Pekerjaan Timbunan

1. Sebelum pekerjaan timbunan dimulai, tanah dasar harus dibersihkan dari

tanaman, lumpur, sampah dan lain-lain yang dapat membusuk dan dapat

menimbulkan poros, gerak gembung maupun longsor.

2. Pekerjaan timbunan tidak boleh dimulai sebelum pembersihan tanah dasar

diperiksa dan disetujui Direksi.

3. Tanah untuk timbunan harus bersih dari segala kotoran dan bahan-bahan yang

dapat membusuk. Tanah bahan timbunan yang dipergunakan harus disetujui

Direksi.

4. Untuk menjaga adanya penusutan maka tinggi dan lebar penimbunan harus

dibuat lebih besar dari ukuran sebenarnya yaitu diberi timbunan 10 % dari

rencana.

5. Timbunan harus dilakukan lapis demi lapis setebal 15 – 20 cm dengan terlebih

dahulu dihancurkan/ dicacah dan dipadatkan serta disiram dengan air

secukupnya. Timbunan berikutnya boleh dilakukan setelah lapisan

sebelumnya dapat diterima oleh Direksi.

6. Pemadatan dilakukan dengan alat pemadat mekanis antara lain stamper mesin,

vibrator roller dan sebagainya. Atas pertimbangan dan persetujuan Direksi,

pemadatan dapat dilakukan dengan timbris yang beratnya 15 – 20 kg. Untuk

pekerjaan pemadatan yang menggunakan alat-alat berat akan dibuat syarat-

syarat tersendiri.

7. Bila timbunan dilakukan diatas tanah dasar yang miring, maka tanah dasar

tersebut harus digali bertingkat-tingkat sesuai petunjuk Direksi.

134

Pasal 12

Tes Kualitas Pemadatan

1. Bila menurut pengamatan dan pemerikasaan Direksi hasil timbunan

kualitasnya diragukan dan dipandang perlu maka Direksi akan mengadakan

tes pemadatan tanah tersebut pada tempat-tempat yang ditunjuk.

2. Bila dipandang perlu tes lapangan belum mencukupi, maka akan dilakukan tes

di Laboratorium mekanika tanah dengan biaya ditanggung oleh pihak

pemborong dan hasil tes akan diberitahukan. Kepadatan tanah timbunan

dinyatakan memenuhi syarat apabila tingkat kepadatan dalam pelaksanaan

mencapai minimal 90% dari tingkat kepadatan optimum.

3. Apabila berdasarkan hasil tes laboratorium ternyata pemadatan timbunan tidak

memenuhi syarat maka pemborong harus memadatkan kembali timbunan

tersebut.

Pasal 13

Pekerjaan Bongkaran

1. Apabila bongkaran pada sebagian bangunan lama harus dilakukan secara hati-

hati tidak merusak bagian lainnya yang tidak dibongkar.

2. Batu-batu bekas bongkaran tidak boleh dipakai lagi oleh pemborong sebelum

mendapat ijin dari Direksi. Batu-batu bekas bongkaran tersebut harus

dikumpulkan pada suatu tempat menurut petunjuk Dieksi.

3. Semua bongkaran pekerjaan besi/ pintu-pintu air harus diangkat ke tempat

penyimpanan di kantor cabang yang besangkutan dengan biaya transport

ditanggung pemborong.

135

Pasal 14

Syarat-syarat Bahan

1. Pasir

a) Butir-butir pasir harus tajam dan keras bersifat kekal, artinya tidak pecah

atau hancur oleh pengaruh cuaca seperti terik matahari dan hujan.

b) Pasir tidak boleh mengandung bahan lumpur lebih dari 5% (ditentukan

terhadap berat kering). Bila kandungan lumpur melebihi 5% pasir harus

dicuci.

c) Untuk pekerjaan beton pasir harus disaring/ diayak.

2. Split/ Kerikil

a) Split untuk beton harus terdiri dari butir-butir yang keras dan tidak

berpori. Split yang mengandung butir-butir pipih hanya dapat dipakai

apabila jumlah butir-butir tersebut tidak melampaui 20% dari berat

seluruhnya.

b) Split tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 1% berat kering. Jika

bandingan lumpur melampaui 1% split harus dicuci.

c) Split tidak boleh mengandung zat-zat yang dapat merusak beton, seperti

zat-zat relatif alkali.

d) Ukuran split 1 – 2 cm

3. Batu

a) Batu untuk pekerjaan pasangan dilarang menggunakan batu gandul/

bulat. Ukuran batu kurang lebih 15 cm

b) Sedikikt-sedikitnya 2/3 luas bidang merupakan bidang pecahan.

c) Batu–batu harus dari jenis yang kuat dan padat dan tidk lapuk, tidak

terdapat bekas-bekas lapukan dan tidak porous.

d) Batu harus bersih dari kotoran-kotoran yang mungkin melekat, kalau

perlu harus dicuci.

e) Untuk pekerjaan pasangan batu kosong, diameter minimal batu adalah 15

cm.

136

4. Portland Cement (PC)

a) PC yang digunakan adalah produksi dari pabrik semen dalam negeri.

b) PC yang disimpan dalam gudang lapangan harus memenuhi persyaratan

teknis penyimpanan. Bilamana PC telah mengeras maka tidak boleh

dipakai untuk campuran.

5. Kapur

a) Semua kapur hidup harus terlebih dahulu dipadamkan sebelum dipakai

untuk pasangan. Pemadatan tersebut dapat dilakukan dengan cara

pemadaman kering atau pemadaman basah. Prosentase yang masih ada,

setelah diadakan percobaan pemadaman, sebagai batu yang tidak dapat

dipadamkan, setinggi-tingginya boleh berjumlah 5%.

b) Sisa material dari saringan tidak diperbolehkan mengandung bagian-

bagian yang belum padam.

c) Kadar hidrat kapur yang bebas sekurang-kurangnya harus 70%

d) Kapur harus disimpan dalam keadaan terlindung/ tertutup sehingga tidak

terkena air hujan yang dapat mengurangi mutu/ daya ikatnya.

6. Air

a) Air untuk pembuatan dan perawatan pasangan atau beton tidak boleh

mengandung minyak, asam alkali, garam, bahan-bahan organik, atau

bahan-bahan lainnya yang dapat merusak pasangan, beton maupun besi

tulangan.

b) Sebaiknya digunakan air bersih dan harus mendapat persetujuan dari

Direksi.

7. Tulangan untuk Beton

a) Besi tulangan yang diproduksi oleh pabrik-pabrik terkenal dapat dipakai

yaitu besi tulangan umum dengan minimum mutu U – 22.

b) Penggunaan besi tulangan dengan mutu yang lebih tinggi atau dengan

batang-batang yang diprofilkan akan ditunjukkan dalam gambar/

spesifikasi.

c) Besi tulangan yang sudah berkarat tidak boleh dipakai.

d) Pembengkokan dan pemasangan dilakukan dengan keahlian yang baik.

137

Pasal 15

Pekerjaan Adukan

1. Pekerjaan adukan harus dilaksanakan pada tempat yang terlindung dari sinar

matahari dan hujan, disamping itu tempatnya diusahakan tidak jauh dari

tempat pekerjaan pasangan atau pembetonan dan tidak boleh langsung diatas

tanah/ tercampur dengan material lain (dengan kotak adukan).

2. Bahan spesi terlebih dahulu harus dicampur dalam keadaan kering sehingga

cukup homogen. Pada pasangan volume besar, pencampuran bahan kering

harus dilakukan dengan alat mekanis (molen). Setelah adukan kering cukup

merata baru diberi air sesuai dengan perbandingan, sehingga menjadi mortar

yang baik.

3. Besarnya perbandingan bahan campuran harus dilakukan setepat-tepatnya.

Oleh karena itu diharuskan dengan menggunakan alat penakar bahan dari

kotak kayu dengan ukuran tertentu menurut petunjuk Direksi.

Pasal 16

Pekerjaan Pasangan

1. Batu yang dipakai untuk pasangan tidak boleh blondos melainkan harus pesah.

Kotoran yang melekat pada bidang muka batu harus dibersihkan. Sebelum

dipasang batu-baatu dibasahi secukupnya.

2. Pemasangan batu harus disusun dan tidak boleh ada rongga-rongga.

3. Bidang tegak belakang yang akan tertimbun tanah harus ditutup dengan

mortar kasar (diberaben) dengan campuran seperti untuk pasangan.

4. Semua pasangan batu yang tampak dari luar bidangnya harus rata dan

menggunakan batu muka (rai). Ukuran batu muka ditetapkan lebar sisinya

antara 12 – 15 cm dan tebalnya minimal 10 cm. Susunan batu muka satu sama

lainnya harus diatur rapi dengan jarak 1 – 1,5 cm dan demikian juga mengenai

bentuk diusahakan sama. Kecuali dalam hal batu muka disyaratkan dengan

bentuk lain yaitu persegi empat atau persegi enam. Campuran spesi pasangan

batu muka ditetapkan 1PC : 3 Ps.

138

5. Bila pekerjaan dihentikan karena hujan lebat, maka pasangn yang masih baru

harus dilindungi dengan baik.

6. Sebelum melanjutkan pekerjaan berikutnya, bidang sambungan harus

dibersihkan dengan air secukupnya.

7. Semua pekerjaan pasangan batu menggunakan campuran 1 Pc : 4 Ps, kecuali

ditentukan lain di dalam gambar bestek.

8. Lubang-lubang drainase harus dibuat pipa PVC 1-2/3” dengan jumlah

minimal 1 lubang tiap 1,5 meter persegi bidang tampak. Pekerjaan drainase

itu termasuk pembuatan dari ijuk setebal 5 cm, kricak dan pasir kasar di

belakang pasangan harus sesuai petunjuk Direksi.

Pasal 17

Pekerjaan Plesteran

1. Pekerjaan plesteran dilakukan paada bagian-bagian:

a. Bidang atas dari pasangan (dekzerk) dengan lebar sesuai dalam gambar

ditambah masuk kesamping yang akan terurug tanah sedalam minimal 5

cm.

b. Plesteran band-band dan dibuat dengan lebar 8 – 10 cm untuk bangunan

kecil, dan 15 cm untuk bangunan besar.

c. Tempat kedudukan pintu romijin, tembok diplester licin penuh dari batas

lengkung depan sampai hilir pada bowplank (jembatan pelayanan).

d. Pertemuan pasangan (plesteran sudut) sebesar 8 – 10 cm untuk bangunan

kecil dan 15 cm untuk bangunan besar.

e. Pada samping kozen pintu-pintu sorong, diplester tegak selebar 20 cm.

f. Alur skotbalk.

g. Pekerjaan-pekerjaan lainnya yang akan ditetakan.

2. Sebelum pekerjaan plesteran dilakukan maka bidang dasar harus dibuat kasar

dan bersih.

3. Pekerjaan plesteran lain harus lurus, rapi dan halus.

4. Setelah pekerjaan plesteran cukup kering, kemudian harus dipelihara dengan

siraman air secara rutin.

139

5. Plesteran dibuat setebal 1,5 cm dan campuran spesinya adalah 1Pc : 3 Ps.

Pasal 18

Pekerjaan Siaran

1. Semua bagian pasangan tampak, bidang mukanya diberi pasangan batu muka,

jarak muka diantara batu muka satu sama lainnya besarnya 1 – 1,5 cm. Jarak-

jarak ini lazimnya disebut “siar”.

2. Untuk memperkuat air tersebut maka bidang mukanya diberikan lapisan

perekat dengan bahan Pc dan pasir. Adapun perbandingan campuran adalah 1

Pc : 2 Ps dengan tebal 1 cm.

3. Pekerjaan siar ditetapkan “bentuk tenggelam” dimana bidang mukanya

berkedudukan 1 cm ke dalam dari lubang muka batu muka.

4. Dasar unutk siaran terlebih dahulu harus dibersihkan dan dibuat kasar serta

dibasahi dengan air.

5. Pekerjaan siar harus segera dilaksanakan setelah pasangan batu muka sselesai

dikerjakan.

Pasal 19

Pekerjaaan Beton

1. Sebagai pedoman pekerjaan pembetonan untuk pelaksanaan pekerjaan ini

berpedoman pada Peraturan Indonesia SKSNI 1991 sepanjang persyaratan

yang tidak ditentukan lain dalam peraturan ini.

2. Mutu Beton

a. Semua pekerjaan beton tidak bertulang (beton tumbuk) ditetapkan dengan

kualitas beton B0 dengan campuran 1 Pc : 2 Ps : 3 Kricak.

b. Semua pekerjaan beton bertulang kelas ringan ditentukan dengan K – 125

dengan campuran 1 Pc : 2 Ps : 3 kricak. Semua pekerjaan beton bertulang

kelas menengah (pekerjaan tulang, pekerjaan jambatan kelas II dan

setingkat) ditetapkan dengan mutu K – 175 dengan campuran 1 Pc : 1,5 Ps

: 2,5 kricak.

140

3. Tes Kualitas Beton

Bila menurut pengamatan dan pemeriksaan Direksi diragukan dan dipandang

perlu maka Direksi akan mengadakan pengetesan dilakukan sesuai dengan

pasal 4.4 PBI A1971 (slump test), pasal 4.7 (benda uji silinder) dan lain-lain.

Biaya yang diperlukan untuk mengadakan tes kualitas dibebankan kepada

pemborong.

4. Pekerjaan adukan Beton

Pekerjaan adukan untuk mortar beton harus menggunakan molen kecuali

ditentukan lain oleh Direksi

5. Selama dalam pelaksanaan pengecoran untuk mendapatkan hasil pemadatan

yang baik, maka dilakukan penggetaran dengan alat yaitu “vibrator”.

Kecuali pada konstruksi yang tidak memungkinkan dengan alat penggetar,

maka dipakai alat tradisional.

6. Tulangan beton harus dipasang dengan baik dan benar sehingga sebelum dan

selama pengecoran tidak berubah bentuknya

7. Setelah pengecoran beton selesai maka untuk selama 2 minggu beton harus

selalu dibasahi terus-menerus atau ditutup dengan karung-karung goni yang

selalu basah.

Pasal 20

Pekerjaaan Bekisting/ Perancah

1. Bekisting harus dibuat cukup kokoh dan cukup rapat sehingga dapat

menghasilkan bentuk cetkan beton sesuai dengan gambar rencana.

2. Gambar rencana bekisting/ acuan beton harus dibuat oleh pemborong dan

dimintakan persetujuan kepada Direksi.

3. Perancah harus dibuat cukup dari dolken/ bambu yang dapat menahan beban

yang telah ditentukan.

4. Bongkaran bekisting/ perancah harus dilakukan secara hati-hati dengan cara

yang baik agar tidak merusak beton. Hal ini dilakukan dengan seijin Direksi.

141

Pasal 21

Pekerjaan Gebalan Rumput

1. Gebalan rumput ditempel pada bidang lereng dan datar yang ditetapkan oleh

Direksi.

2. Alas untuk menempelkan gebalan rumput harus dibersihkan, diratakan dan

sekedar digemburkan, agar kedudukan gebalan rumput lebih sempurna.

3. Gebalan rumput tebalnya harus memenuhi syarat dan seluruh akarnya masih

utuh.

4. Ukuran gebalan rumput sekurang-kurangnya 20 x 20 cm dan tebalnya tidak

kurang dari 5 cm.

5. Pemasangan gebalan rumput pada bidang yang miring harus diperkuat dengan

semat dari bambu yang panjangnya kurang lebih 30 cm dan cukup kuat.

6. Gebalan rumput harus menggunakan rumput lamuran dalam keadaan masih

subur, melekat dengan akarnya pada tanah dan bebas dari jenis rumput liar.

7. Agar gebalan rumput yang telah terpasang dapat hidup dengan baik maka

harus dilakukan penyiraman secara teratur. Bagi gebalan rumput yang mati

maka harus diganti baru dan masih menjadi beban pemborong.

8. Penggebalan rumput dilakukan pada sisi luar tangkis seluruhnya, sisi dalam

sampai 0,10 m dibawah muka air rencana, sisi atas tangkis 0,30 m dan sisi-

sisinya.

Pasal 22

Pekerjaaan Pintu Air dan Logam Lainnya

1. Pintu air dibuat dengan konstruksi menurut gambar yang diberikan oleh

Direksi.

2. Model pintu air yang akan digunakan adalah pintu sorong.

3. Lebar pintu besar dari 90 cm, konstruksi penggerak ditetapkan dengan

mengunakan ronsel (gigit payung).

4. Pekerjaan pintu-pintu air harus dibuat menurut ketentuan-ketentuan yang ada,

memenuhi syarat teknis, baik dan kokoh.

142

5. Sebelum pintu air dipasang, terlebih dahulu diadakan pemeriksaan oleh pihak

Direksi. Pintu-pintu yang tidak memenuhi syarat spesifikasi harus diperbaiki

kembali.

6. Setelah pintu terpasang maka harus diadakan percobaan pengaliran untuk

mengetahui kerapatannya yang disaksikan oleh pihak Direksi. Apabila masih

bocor, maka harus diadakan perbaikan sehingga menjadi rapat dan dapat

digerakkan dengan mudah dan ringan.

7. Pintu-pintu air harus dicat warna “Brom” dan pada bagian yang akan terendam

air dicat besi warna hitam, dan sebelumnya didasari dengan cat meni.

8. Peil schaal dalam letter schaal dibuat dari plat baja dengan huruf maupun garis

pembaginya harus timbul atau tenggelam dan dicat Email.

9. Pekerjaan logam lainnya harus sesuai dengan gambar konstruksi serta

memenuhi persyaratan-persyaratan teknis.

Pasal 23

Pekerjaan Bangunan Terjun

1. Bangunan terjun dibuat dari beton bertulang sesuai dengan ketentuan pada

pasal 19.

2. Model bangunan terjun yang digunakan adalah bangunan terjun tegak dengan

H < 1,5 m dan bangunan terjun miring dengan H > 1,5 m.

3. Pada bagian hulu dan hilir bangunan dibuat ambang untuk menstabilkan aliran.

4. Untuk bangunan terjun miring, kemiringan yang direncanakan adalah 1 : 1.

5. Tipe kolam olak yang akan direncanakan disebelah hilir bangunan bergantung

pada energi air yang masuk, yang dinyatakan dengan bilangan Froude dan

pada bahan konstruksi kolam olak.

143

BAB V

RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB)

5.1 Pendahuluan

Rencana anggaran biaya (RAB) merupakan cara untuk mengetahui biaya

yang dibutuhkan dalam pembuatan saluran irigasi berdasarkan pada gambar-

gambar kerja yang sudah dibuat. Sehingga diperlukan analisa biaya teknis

maupun non teknis serta biaya-biaya yang dibutuhkan. Perhitungan ini berguna

untuk mengetahui batas penawaran yang akan diajukan oleh pemilik (Owner)

serta dapat mengetahui batas penawaran yang akan diajukan oleh penyedia jasa

(Kontraktor).

Adapun perhitungan analisa biaya ini dapat diuraikan menjadi beberapa

tahap yaitu :

1. Rekapitulasi

Rekapitulasi tediri dari dua jenis yaitu rekapitulasi awal dan

rekapitulasi akhir. Rekapitulasi merupakan perhitungan seluruh biaya

yang diperlukan dari seluruh jenis pekerjaan yang telah direncanakan.

Perhitungan rekapitulasi dapat dihitung setelah volume seluruh item

pekerjaan diketahui dan analisa harga satuan pekerjaan telah dihitung.

2. Daftar Harga Satuan Bahan dan Upah Tenaga Kerja

Digunakan untuk menyusun analisa harga satuan.

3. Analisa Harga Satuan

Merupakan cara untuk memperoleh harga satuan pekerjaan.

4. Calculation Sheet

Calculation Sheet adalah perhitungan volume pekerjaan

berdasarkan gambar kerja dengan cara menguraikan jenis-jenis

pekerjaan pokok serta bagian-bagian pekerjaan yang berhubungan

dengan jenis pekerjaan pokok, yang akan menghasilkan volume

dengan satuan yang berbeda-beda menurut jenis pekerjaannya.

144

5.2

No Harga (Rp)1 Pekerjaan Persiapan 29.787.529,13Rp2 Pekerjaan Tanah 332.272.362,54Rp3 Pekerjaan Pasangan 2.780.596.983,32Rp4 Pekerjaan Pembetonan 71.701.374,46Rp5 Pekerjaan Pintu Air 49.000.000,00Rp6 Pekerjaan Pengendalian Mutu 3.250.000,00Rp7 Pekerjaan Akhir 16.000.000,00Rp

3.282.608.249,43Rp328.260.824,94Rp

3.610.869.074,38Rp361.086.907,44Rp

3.971.955.981,81Rp3.971.955.000,00Rp

Terbilang :

Jenis Pekerjaan

JumlahKeuntungan (10%)JumlahPPN 10%

REKAP AKHIR

Tiga Milyar Sembilan Ratus Tujuh Puluh Satu JutaSembilan Ratus Lima Puluh Lima Ribu Rupiah

JumlahPembulatan

145

5.3Harga Jumlah

Rata - Rata Rp.Rp.

I PEKERJAAN PERSIAPAN1. Pembersihan dan Stripping/Kosrekan 2.986 m2 1.573,53 4.698.558,82

2.Tebang berupa Pemotongan dan PembersihanLokasi dari Tanaman/Tumbuhan

2.986 m2 1.573,53 4.698.558,82

3. Pengukuran dan Pemasangan Bouwplank 4,927 m 47.272,50 232.906,884. Direksi Keet 1 Ls 1.204.800,10 1.017.542,105. Papan Nama Proyek 1 Ls 196.075,00 139.962,506. Mobilisasi Alat & Tenaga Kerja 1 Ls 5.000.000,00 10.000.000,007 Administrasi & Dokumentasi 1 Ls 4.000.000,00 4.000.000,008. Air Kerja dan Penerangan 1 Ls 5.000.000,00 5.000.000,00

29.787.529,13II PEKERJAAN TANAH1. Pekerjaan Pasangan Profil Galian Tanah 2.986 m' 61.275,00 182.967.150,00

2. Galian 1 m3 tanah 3.413 m3 25.239,88 86.148.770,94

3. Timbunan Tanah Untuk Tanggul Saluran 1.958,40 m3 32.249,00 63.156.441,60

332.272.362,54III PEKERJAAN PASANGAN1. Pasangan Batu Belah Campuran 1 PC : 4 PS 3.919 m3 583.262,50 2.285.571.265,98

2. Plesteran 1 PC : 4 PS 10.470,5 m3 47.278,00 495.025.717,34

2.780.596.983,32IV. PEKERJAAN BETON1. Beton K.225 26,793 m3 787.650,00 21.103.782,132. Penulangan 1.019,020 100 Kg/Sat 20.692,00 21.085.561,843. Begesting/Cetakan 38,513 m2 766.287,50 29.512.030,49

71.701.374,46V PEKERJAAN PINTU AIR1. Pintu Sorong 8 Ls 5.000.000 40.000.000,002 Pintu angkat 3 Ls 3.000.000 9.000.000,00

49.000.000,00VI. PENGENDALIAN MUTU1. Test Pemadatan Tanah 1,000 Set 2.500.000,00 2.500.000,002. Test Kekuatan Beton 1,000 Set 750.000,00 750.000,00

3.250.000,00VII. PEKERJAAN AKHIR

1. Finishing 1,000 Ls 4.000.000,00 4.000.000,002. Pembersihan Lokasi 1,000 Ls 2.000.000,00 2.000.000,003. Demobilisasi 1,000 Ls 10.000.000,00 10.000.000,00

16.000.000,00Rp3.282.608.249,43Rp

328.260.824,94Rp3.610.869.074,38Rp

361.086.907,44Rp3.971.955.981,81Rp3.971.955.000,00Rp

Terbilang :

Jumlah

No. Uraian Volume Satuan

Keterangan : menggunakan buldozer kapasitas blade 4,5 m3

Jumlah

Keterangan : menggunakan buldozer kapasitas blade 4,5 m3

Keterangan : Bahan tanah tersedia di lokasi rencana timbunan dan pemadatan dengan tandem roller 1tonJumlah

Jumlah

REKAP AWAL

10% PPNTOTAL

Pembulatan

Tiga Milyar Sembilan Ratus Tujuh Puluh Satu Juta Sembilan Ratus Lima Puluh Lima Ribu Rupiah

Jumlah

Jumlah

JumlahTOTAL JUMLAH

Keuntungan Kontraktor 10%JUMLAH

146

5.4 ANALISA HARGA SATUAN

Harga JumlahMinimum Maksimum Rata - Rata Rp.

Rp. Rp. Rp.I PEKERJAAN PERSIAPAN1. 1 m2 Pembersihan dan Stripping 1.573,53

Upah Tenaga 1.573,530,001 jam Bulldozer 380.000,00 400.000,00 390.000,00 573,53

Perapihan 50.000,00 60.000,00 55.000,00 1.000,00

2. 1 m2 Penebangan Pohon 1.573,53

Upah Tenaga 1.573,530,001 jam Bulldozer 380.000,00 400.000,00 390.000,00 573,53

Perapihan 70.000,00 80.000,00 75.000,00 1.000,00

3. 1 m' Bowplank 47.272,50

Bahan 35.360,000,012 m3 Kayu 5/7x 4m Kayu LANAN 1.600.000,00 1.850.000,00 1.725.000,00 20.700,000,020 Kg Paku Biasa 1" - 4" 14.000,00 17.000,00 15.500,00 310,000,007 m3 Kayu Papan 3/20 LANAN 1.950.000,00 2.150.000,00 2.050.000,00 14.350,00

Tenaga 11.912,500,100 OH Tukang Kayu 60.000,00 65.000,00 62.500,00 6.250,000,100 OH Pekerja 45.000,00 50.000,00 47.500,00 4.750,000,010 OH Kepala Tukang Kayu 60.000,00 65.000,00 62.500,00 625,000,005 OH Mandor 55.000,00 60.000,00 57.500,00 287,50

4. 1 m2 Direksi Keet 1.204.800,10

Bahan 1.119.425,100,050 m3 Kayu Balok 4/6 LANAN 1.600.000,00 1.850.000,00 1.725.000,00 86.250,000,600 Lbr Tripleks Tebal 4 mm 63.000,00 65.000,00 64.000,00 38.400,000,520 Sak PC Holcim (40 kg/zak) 72.000,00 74.000,00 73.000,00 37.960,000,100 m3 Pasir Pasang 160.000,00 170.000,00 165.000,00 16.500,000,750 Kg Paku 1" s/d 4" 14.000,00 17.000,00 15.500,00 11.625,000,300 Lbr Asbes Gelombang 72.000,00 75.000,00 73.500,00 22.050,009,000 Buah Paku Asbes 18.000,00 22.000,00 20.000,00 180.000,000,700 m2 Beton Tumbuk K.100 622.417,79 681.419,64 651.918,71 456.343,10

0,600 m2 Pintu Kayu 391.480,00 417.010,00 404.245,00 242.547,001,000 Daun Naco 10.500,00 11.000,00 10.750,00 10.750,001,000 m2 Cat dinding dan Plafond 15.000,00 19.000,00 17.000,00 17.000,00

Upah Tenaga 85.375,000,050 OH Mandor 55.000,00 60.000,00 57.500,00 2.875,001,200 OH Pekerja 45.000,00 50.000,00 47.500,00 57.000,000,400 OH Tukang Batu 55.000,00 60.000,00 57.500,00 23.000,000,040 OH Kepala Tukang Batu 60.000,00 65.000,00 62.500,00 2.500,00

No. Koef. Sat. UraianHarga Bahan/Upah

147

5. 1 m2 Papan Nama Proyek 196.075,00

Bahan 139.875,001,000 Lbr Multiplek Tebal 4 mm 105.000,00 115.000,00 110.000,00 110.000,000,250 Kg Paku 1" s/d 4" 14.000,00 17.000,00 15.500,00 3.875,001,000 m2 Cat Kayu (Menie) 25.000,00 27.000,00 26.000,00 26.000,00

Upah Tenaga 56.200,000,010 OH Mandor 55.000,00 60.000,00 57.500,00 575,000,500 OH Pekerja 45.000,00 50.000,00 47.500,00 23.750,000,500 OH Tukang Kayu 55.000,00 60.000,00 57.500,00 28.750,000,050 OH Kepala Tukang Kayu 60.000,00 65.000,00 62.500,00 3.125,00

6. 1 Ls Mobilisasi Alat & Tenaga Kerja 5.000.000,00 5.000.000,00

7. 1 Ls Administrasi & Dokumentasi 4.000.000,00 4.000.000,00

8. 1 Ls Air Kerja dan Penerangan 5.000.000,00 5.000.000,00

II PEKERJAAN TANAH1. 1 m' Pasangan Profil Galian Tanah 61.275,00

Jarak 25 meter

Bahan 43.950,000,010 m3 Kayu LANAN Balok.Pesagen 1.600.000,00 1.850.000,00 1.725.000,00 17.250,00

0,010 m3 Papan LANAN 1.950.000,00 2.150.000,00 2.050.000,00 20.500,000,400 Kg Paku 1" s/d 4" 14.000,00 17.000,00 15.500,00 6.200,00

Upah Tenaga 17.325,000,010 OH Mandor 55.000,00 60.000,00 57.500,00 575,000,100 OH Pekerja 45.000,00 50.000,00 47.500,00 4.750,000,100 OH Tukang Kayu 55.000,00 60.000,00 57.500,00 5.750,000,100 OH Kepala Tukang Kayu 60.000,00 65.000,00 62.500,00 6.250,00

2. 1 m3 Galian Tanah Biasa 25.239,88

Upah Tenaga 25.239,880,017 Jam Back how 400.000,00 450.000,00 425.000,00 7.327,590,235 jam dump truk 150.000,00 175.000,00 162.500,00 38.265,31

Perapihan3. 1 m3 Timbunan Tanah Tanggul 32.249,00

Alat Berat 5.624,000,0289 jam Tandem 60.000,00 70.000,00 160.000,00 4.624,00

Perapihan 1.000,00

Upah Tenaga Pemadatan Tanah 26.625,000,050 OH Mandor 55.000,00 60.000,00 57.500,00 2.875,000,500 OH Pekerja 45.000,00 50.000,00 47.500,00 23.750,00

148

III PEKERJAAN PASANGAN1. 1 m3 Pasangan Batu Kali 1 PC : 4 PS 583.262,50

Bahan 472.900,001,200 m3 Batu Belah 130.000,00 150.000,00 140.000,00 168.000,003,250 kg PC Holcim 50 Kg 72.000,00 74.000,00 73.000,00 237.250,000,410 m3 Pasir Pasang 160.000,00 170.000,00 165.000,00 67.650,00

Upah Kerja 110.362,500,015 OH Mandor 55.000,00 60.000,00 57.500,00 862,501,500 OH Pekerja 45.000,00 50.000,00 47.500,00 71.250,000,600 OH Tukang Batu 55.000,00 60.000,00 57.500,00 34.500,000,060 OH Kepala Tukang Batu 60.000,00 65.000,00 62.500,00 3.750,00

2. 1 m3 Plesteran 1 PC : 4 PS 47.278,00

Tenaga 34.050,000,400 OH Pekerja 45.000,00 50.000,00 47.500,00 19.000,000,040 OH Mandor 55.000,00 60.000,00 57.500,00 2.300,000,020 OH Kepala Tukang Batu 60.000,00 65.000,00 62.500,00 1.250,000,200 OH Tukang Batu 55.000,00 60.000,00 57.500,00 11.500,00

Bahan 13.228,000,136 zak PC Holcim 50 Kg 72.000,00 74.000,00 73.000,00 9.928,000,020 m3 Pasir Pasang 160.000,00 170.000,00 165.000,00 3.300,00

3. 1 m2 Siaran 1 PC : 4 PS Tebal 1 cm 23.772,00

Bahan 8.892,000,108 kg PC Holcim 50 Kg 72.000,00 74.000,00 73.000,00 6.372,000,014 m3 Pasir Pasang 160.000,00 170.000,00 165.000,00 2.520,00

Upah Kerja 14.880,000,004 OH Mandor 55.000,00 60.000,00 57.500,00 230,000,040 OH Pekerja 45.000,00 50.000,00 47.500,00 1.900,000,200 OH Tukang Batu 55.000,00 60.000,00 57.500,00 11.500,000,020 OH Kepala Tukang Batu 60.000,00 65.000,00 62.500,00 1.250,00

3. 1 m3 Pasir Urug 114.300,00

Bahan 95.000,001,000 m3 Pasir Urug 85.000,00 105.000,00 95.000,00 95.000,00

Upah Tenaga 19.300,000,040 OH Mandor 55.000,00 60.000,00 57.500,00 2.300,000,400 OH Tukang Gali 40.000,00 45.000,00 42.500,00 17.000,00

149

IV. PEKERJAAN BETON1. 1 m3 Beton K.225 787.650,00

Bahan 701.950,00371 kg PC semen 1.280,00 1.300,00 1.290,00 478.590,001047 m3 Kerikil Beton , 2/3 130,00 150,00 140,00 146.580,00698 m3 Pasir Beton 100,00 120,00 110,00 76.780,00215 ltr Air

Upah Kerja 85.700,000,020 OH Mandor 0,00 70.000,00 35.000,00 700,000,410 OH Pekerja 70.000,00 80.000,00 75.000,00 30.750,000,700 OH Tukang Batu 65.000,00 75.000,00 70.000,00 49.000,000,070 OH Kepala Tukang Batu 70.000,00 80.000,00 75.000,00 5.250,00

2. 1 Kg Penulangan 20.692,00

Bahan 12.430,001,1 kg Besi Beton Polos 10.500,00 11.500,00 11.000,00 12.100,00

0,020 kg Kawat Ikat (bindrat) 15.000,00 18.000,00 16.500,00 330,00

Upah Pekerja 8.262,000,049 OH Pekerja 70.000,00 80.000,00 75.000,00 3.645,000,049 OH Tukang Besi 65.000,00 75.000,00 70.000,00 3.402,000,016 OH Kepala Tukang Besi 70.000,00 80.000,00 75.000,00 1.215,00

3. 1 m2 Begesting/Cetakan 766.287,50

Bahan 40.937,500,350 lbr Multiplek 9 mm 105.000,00 110.000,00 107.500,00 37.625,000,250 kg Paku 1" s/d 4" 12.000,00 14.500,00 13.250,00 3.312,50

Bahan 371.250,000,030 m3 Papan Kayu Klas IV 1.950.000,00 2.100.000,00 2.025.000,00 60.750,000,180 m3 Kayu Kaso 5/7 Kayu Klas IV 1.700.000,00 1.750.000,00 1.725.000,00 310.500,00

Upah Kerja Pasang Bekisting 54.100,000,010 OH Mandor 0,00 70.000,00 35.000,00 350,000,200 OH Pekerja 70.000,00 80.000,00 75.000,00 15.000,000,500 OH Tukang Kayu 65.000,00 75.000,00 70.000,00 35.000,000,050 OH Kepala Tukang Kayu 70.000,00 80.000,00 75.000,00 3.750,00

Upah Kerja Bongkar Bekisting 300.000,004,000 OH Pekerja 70.000,00 80.000,00 75.000,00 300.000,00

V. PENGENDALIAN MUTU1. Test Pemadatan Tanah 2.500.000,00

1,000 Set Paketan Test 2.500.000,00 2.500.000,00

2. Test Kekuatan Beton 750.000,001,000 Set Paket test 750.000,00 750.000,00

VI. PEKERJAAN AKHIR1. Finishing 4.000.000,00 4.000.000,00

2. Pembersihan Lokasi 2.000.000,00 2.000.000,00

3. Demobilisasi 10.000.000,0 10.000.000,00

150

5.5 ANALISA HARGA SATUAN UPAH PEKERJA DAN BAHAN

S U M B E R D A T A: P A S A R A N B E B A SD A E R A H : KABUPATEN PEMALANG

NO. SATUAN MINIMUM MAKSIMUM KET.(Rp) (Rp)

1 P e k e r j a Hr 45.000 50.0002 Pekerja tak terlatih Hr 37.500 40.0003 M a n d o r Hr 55.000 60.0004 Buruh Semi Terlatih Hr 50.000 55.0005 T u k a n g l i s t r i k / Buruh Terlatih Hr 55.000 60.0006 T u k a n g k a y u Hr 55.000 60.0007 K e p . t k . k a y u Hr 60.000 65.0008 T u k a n g b a t u Hr 55.000 60.0009 K e p . t k . b a t u Hr 60.000 65.000

10 T u k a n g b e s i Hr 55.000 60.00011 K e p . t k . b e s i Hr 60.000 65.00012 T u k a n g c a t Hr 55.000 60.00013 K e p . t k . c a t Hr 60.000 65.00014 T u k a n g p l i t u r Hr 55.000 60.00015 T u k a n g j a l a n Hr 40.000 45.00016 T u k a n g g a l i Hr 40.000 45.00017 Tukang masak aspal Hr 40.000 45.00018 T k . l e i d e n g Hr 55.000 60.00019 M a s i n i s / Operator Hr 100.000 125.00020 P e m b . M a s i n i s Hr 50.000 60.00021 P e n j a g a a p i Hr 45.000 50.00022 P e n j a g a m a l a m Hr 45.000 50.00023 Sopir Hr 100.000 125.00024 Pembantu Sopir Hr 50.000 60.00025 Juru Ukur Hr 50.000 60.000

D A F T A R U P A H P E K E R J A

HARGA J E N I S B A H A N

151

S U M B E R D A T A: P A S A R A N B E B A SD A E R A H : KABUPATEN PEMALANG

NO. SATUAN MINIMUM MAKSIMUM KET.(Rp) (Rp)

1 Dump Truck3 ton Jam 100.000 125.0002 Dump Truck5 ton Jam 150.000 175.0003 Truk Bak Terbuka Jam 100.000 125.0004 Truk Tanki Air Jam 140.000 150.0005 Bulldozer Jam 380.000 400.0006 Motor Grader Jam 170.000 180.0007 Wheel Loader Jam 180.000 200.0008 Excavator Jam 400.000 450.0009 Crane Jam 1.350.000 1.500.000

10 Trailler Jam 200.000 300.00011 Mesin Gilas Tandem 6 - 10 ton Jam 120.000 140.00012 Mesin Gilas 3 roda 6 - 10 ton Jam 140.000 150.00013 Mesin Gilas Roda Karet 8 - 10 ton Jam 170.000 185.00014 Vibratory Roller Jam 40.000 50.00015 Vibro roller 1 ton Jam 40.000 50.00016 Water Pump Jam 15.000 20.00017 Asphalt Sprayer Jam 35.000 45.00018 Pick Up Jam 40.000 50.00019 A M P Jam 3.500.000 4.000.00020 Asphalt Finisher Jam 500.000 600.00021 Concrete Vibrator Jam 40.000 50.00022 Compressor Jam 100.000 120.00023 Concrete Mixer Jam 65.000 75.00024 Stamper Jam 30.000 40.00025 Genset Jam 150.000 180.00026 Alat Pengecat Marka Jam 70.000 80.00027 Molen hr 225.000 250.000

D A F T A R S E W A P E R A L A T AN

HARGAPERALATAN

152

S U M B E R D A T A: P A S A R A N B E B A SD A E R A H : KABUPATEN PEMALANG

NO. SATUAN MINIMUM MAKSIMUMKETERANGAN(Rp) (Rp)

I B A H A N D A S A R1 BATU KALIBulat Utuh m3 120.000 140.000

Bulat Belah m3 130.000 150.000Pecah 10/15 m3 140.000 160.000Pecah 5/7 m3 155.000 170.000Pecah 3/5 m3 165.000 200.000

2 KERIKILTimbun m3 115.000 130.000Sawur / Koral m3 110.000 135.000Beton 0,5/1 m3 200.000 220.000Beton ,1/2 m3 210.000 220.000Beton ,2/3 m3 190.000 210.000Biasa m3 120.000 135.000Tras Giling m3 205.000 220.000

3 BATU BATAex lokal bh 750 800

4 PASIR Urug m3 85.000 105.000Pasang m3 160.000 170.000Beton m3 250.000 280.000

5 TANAH Padas m3 70.000 80.000Liat m3 70.000 80.000

6 KAPUR Pasang m3 210.000 225.000Semen Merah m3 150.000 170.000

7 PORTLAND CEMENTHolcim 40 kg zak 57.000 58.000Holcim 50 kg zak 72.000 74.000Cibinong 40 kg zak 56.000 58.000Cibinong 50 kg zak 73.000 74.500Semen Putih 40 kg zak 90.000 100.000Semen Putih 50 kg zak 110.000 115.000Semen warna kg 11.000 12.500

II B A H A N P E N U T U P A T A P

1 SIRAP (100 lbr) pak 175.000 185.000

2 GENTENG BETONGenteng Beton Warna standard bh 3.600 4.200Genteng Beton Warna Special bh 5.400 5.800Genteng Beton Warna Khusus bh 5.600 6.100Kerpus Beton Warna Standard bh 6.100 6.500Kerpus Beton Warna Special bh 7.500 8.200Kerpus Beton Warna Khusus bh 10.500 12.000

D A F T A R H A R G A S A T U A N B A H A N B A N G U N A N

HARGA J E N I S B A H A N

153

3 GENTENG TANAH LIATVlaam bh 2.050 2.100Kodok bh 2.300 2.500Kodok Glasur bh 4.100 4.200Nok kerpus Kodok bh 5.100 5.300Nok kerpus Kodok Glasur bh 7.800 8.100Plentong super besar 18 bh/m2 bh 3.700 4.050Nok kerpus plentong super bh 7.800 8.200

4 ASBES GELOMBANG BESAR . 200 cm X 102 cm X 5 mm bh 72.000 75.000 . 250 cm X 102 cm X 5 mm bh 78.000 80.000 . 225 cm X 102 cm X 5 mm bh 83.000 86.000 . 200 cm X 102 cm X 6 mm bh 74.000 79.000 . 225 cm X 102 cm X 6 mm bh 82.000 85.000 . 250 cm X 102 cm X 6 mm bh 88.000 90.500 Asbes Gelombang Kecil . 150 cm X 105 cm X 4 mm bh 42.000 45.000 . 180 cm X 105 cm X 4 mm bh 45.000 49.000 . 210 cm X 105 cm X 4 mm bh 55.000 58.000 . 240 cm X 105 cm X 4 mm bh 59.000 65.000 . 270 cm X 105 cm X 4 mm bh 66.000 70.000 . 300 cm X 105 cm X 4 mm bh 73.500 76.000

5 NOK Jabes nok . Kerpus Genteng bh 35.000 38.000 . Stel Besar bh 42.000 45.000 . Paten Besar bh 39.000 40.500Nokstel gelombang harflex . Stel Besar bh 40.500 41.500 . Patent Besar bh 25.000 28.000 . Plat besar bh 47.000 49.000

6 ASBES PLAT . 100cm X 100 cm X 3 mm bh 15.500 17.000 . 100cm X 100 cm X 4 mm bh 17.400 18.000 . 50 cm X 200 cm X 3 mm bh 13.000 13.500 . 40 cm X 200 cm X 3 mm bh 13.000 13.500

7 FIBRE GLASS (JABES) 180 X 92 cm bh 45.000 46.000 200 X 92 cm bh 62.000 65.000 250 X 92 cm bh 71.000 73.000 180 X 105 cm bh 62.000 64.000 210 X 105 cm bh 73.000 75.000 250 X 105 cm bh 78.000 80.000

8 SENG PLATBJLS 0,18 lebar 55 cm m' 19.000 21.000BJLS 0,20 lebar 55 cm m' 25.000 27.500BJLS 0,28 lebar 55 cm m' 35.000 36.000BJLS 0,30 lebar 55 cm m' 40.000 41.000

9 SENG GELOMBANGBJLS 0,18 panjang 180 cm lbr 57.000 58.000BJLS 0,20 panjang 180 cm lbr 60.000 61.000BJLS 0,30 panjang 180 cm lbr 67.000 68.000BJLS 0,40 panjang 180 cm lbr 73.000 76.500

154

III . B A H A N K A Y U1 JATI Papan m3 22.000.000 22.500.000

Balok/pesagen m3 19.800.000 20.500.000

2 KAMPERPapan m3 8.100.000 8.300.000Balok/pesagen m3 7.500.000 7.600.000

3 KRUING Papan m3 6.600.000 6.900.000Balok/pesagen m3 6.300.000 6.500.000

4 MERANTIPapan m3 5.100.000 5.350.000Balok/pesagen m3 4.700.000 4.900.000

5 LANAN Papan m3 1.950.000 2.150.000Balok/pesagen m3 1.600.000 1.850.000

6 BENGKIRAIPapan m3 9.800.000 10.500.000Balok/pesagen m3 8.300.000 9.200.000

7 DOLKENSedang 8 x 10 x 400 cm bt 28.000 32.000Kecil 6 x 7 x 400 cm bt 26.000 28.000Besar 10 x 12 x 400 cm bt 32.000 38.000Kayu cetakan m3 1.500.000 1.750.000Kayu bakar m3 135.000 150.000Bambu bt 10.000 12.000

IV . BAHAN PENUTUP DINDING / LANTAI1 UBIN (TEGEL BIASA)

PC polos 30 X 30 cm m2 34.000 36.00020 X 20 cm m2 31.000 33.000

PC warna 30 X 30 cm m2 36.000 38.00020 X 20 cm m2 33.000 35.000

Teraso 30 X 30 cm m2 53.000 55.0002 UBIN PORSELIN

Lokal 11 X 11 putih dos 38.000 42.00011 X 11 warna dos 42.000 45.000

Lokal 15 X 15 putih dos 45.000 48.00015 X 15 warna dos 45.000 50.000

3 MOZAIK PORSELIN 10 X 20 cm m2 51.000 58.000 15 X 15 cm m2 51.000 56.000 20 X 20 cm m2 51.000 56.000 20 X 25 cm m2 51.000 56.000

4 Keramik 30 X 30 cm m2 56.000 62.000 20 X 20 cm m2 56.000 62.00033 x 33 cm m2 56.000 62.00025 x 25 cm m2 56.000 62.00015 x 20 cm m2 56.000 62.000

PC abu-abu15 x 20 bh 5.400 6.000

155

V . B A H A N C E T A K1 BUIS BETON Ø10 cm - 100 cm bh 32.000 35.000

Ø 20 cm - 100 cm bh 45.000 55.000Ø 30 cm - 100 cm bh 65.000 75.000Ø 50 cm - 100 cm bh 110.000 130.000Ø 60 cm - 100 cm bh 140.000 160.000Ø 70 cm - 100 cm bh 165.000 180.000U 10 cm - 100 cm bh 20.000 25.000U 15 cm - 100 cm bh 32.000 37.000U 20 cm - 100 cm bh 43.000 45.000U 30 cm - 100 cm bh 45.000 50.000U 50 cm - 100 cm bh 60.000 65.000

VI . B A H A N B E S I1 BESI BETONbesi beton polos kg 9.500 10.250

besi beton prestress kg 14.000 15.500besi beton ulir kg 11.000 12.500

2 BESI PLATBesi Strip kg 13.000 13.500

3 BESI PROFIL Besi Profil kg 13.500 14.500

4 JARING - JARING BAJA Diameter 4 - 15 kg 15.000 16.000 Diameter 6 - 15 kg 15.000 16.500 Kawat Bronjong kg 15.500 16.000

5 BESI SIKU L40 X 40 X 4 btg 165.000 174.000L 50 X 50 X 5 btg 250.000 270.000L 60 X 60 X 6 btg 380.000 390.000

6 KAWAT - Ikat beton/bendrat kg 16.000 17.000 - Harmonika 12 X 45 mm m2 20.000 21.000 - Harmonika 12 X 24 mm m2 22.000 22.500 - Harmonika 14 X 30 mm m2 19.000 20.000 - Harmonika 14 X 35 mm m2 17.500 19.000 - Kawat Nyamuk Nylon m2 9.000 10.000 - Kawat Kasa m2 12.000 13.000 - Saringan pasir m2 13.000 14.500 - Kawat loket m2 10.000 11.000 - Kawat duri rol 60.000 75.000 - Kawat bronjong kg 15.500 16.000

VII . B A H A N P I P A1 Pipa PVC SII SCJ , S - 12,5 (10 bar)

Pipa PVC DN 20 ( ½" ) AW JIS btg 19.000 22.000 panjang 4 mPipa PVC DN 25 ( ¾" ) AW JIS btg 22.500 25.000 panjang 4 mPipa PVC DN 32 ( 1" ) AW JIS btg 27.500 30.000 panjang 4 mPipa PVC DN 40 ( 1½" ) btg 45.000 55.000 panjang 6 mPipa PVC DN 63 ( 2" ) btg 76.400 77.000 panjang 6 mPipa PVC DN 90 ( 3" ) btg 122.500 130.000 panjang 6 mPipa PVC DN 110 ( 4" ) btg 150.000 175.000 panjang 6 mPipa PVC DN 160 ( 6" ) btg 423.000 450.000 panjang 6 mPipa PVC DN 200 ( 8" ) btg 650.000 660.000 panjang 6 mPipa PVC DN 250 ( 10" ) btg 1.010.000 1.100.000 panjang 6 mPipa PVC DN 315 ( 12" ) btg 1.380.000 1.450.000 panjang 6 m

156

3 Pipa Medium B Galvanis - SIIPipa Medium B Galvanis DN ½" btg 90.000 100.000 panjang 6 mPipa Medium B Galvanis DN 25 ( ¾" ) btg 110.000 130.000 panjang 6 mPipa Medium B Galvanis DN 32 ( 1" ) btg 140.000 160.000 panjang 6 mPipa Medium B Galvanis DN 50 ( 1½" ) btg 210.000 220.000 panjang 6 mPipa Medium B Galvanis DN 63 ( 2" ) btg 240.000 260.000 panjang 6 mPipa Medium B Galvanis DN 2½" btg 320.000 350.000 panjang 6 mPipa Medium B Galvanis DN 90 ( 3" ) btg 420.000 510.000 panjang 6 mPipa Medium B Galvanis DN 110 ( 4" ) btg 585.000 620.000 panjang 6 mPipa Medium B Galvanis DN 160 ( 6" ) btg 900.000 1.050.000 panjang 6 mPipa Medium B Galvanis DN 200 ( 8" ) btg 1.710.000 2.100.000 panjang 6 mPipa Medium B Galvanis DN 250 ( 10") btg - - panjang 6 m

VIII . B A H A N L A N G I T - L A N G I T1 PLY WOOD

Teak wood 90 X 210X 3 mm lbr 45.000 48.000 . 120 X 240X 3 mm lbr 85.000 95.000 . 90 X 210X 4 mm lbr 55.000 65.000 . 90 X 210X 9 mm lbr 145.000 165.000

- . 90 X 210X 12 mm lbr 180.000 190.000- . 90 X 210X 15 mm lbr 230.000 250.000

. 90 X 210X 18 mm lbr 275.000 290.0002 Tripleks

. 120 X 240X 3 mm lbr 45.000 55.000 . 120 X 240X 4 mm lbr 63.000 65.000 . 120 X 240X 6 mm lbr 67.500 80.000

3 Multipleks . 120 X 240X 9 mm lbr 105.000 115.000 . 120 X 240X 12 mm lbr 135.000 145.000 . 120 X 240X 15 mm lbr 160.000 170.000 . 120 X 240X 18 mm lbr 190.000 220.000

4 Formika ukuran pintu lbr 50.000 58.000IX . B A H A N F I N I S H I N G

1 KAYUMenie kg 25.000 27.000Dempul plamur kg 24.000 28.000Ambril/amplas lbr 3.200 3.500Batu Apung kg 25.500 29.000Cat dasar kg 32.000 35.000. Emco kg 52.000 58.000. Yunior 66 (nippon paint) kg 51.000 58.000

. Deculux kg 54.000 58.000

. Siralax ons 16.000 18.000

. Spiritus ltr 8.000 9.000

. Plitur jadi ltr 39.000 42.000

2 TEMBOKKalkarium kg 4.200 4.600Kapur sirih kg 4.500 4.750Plamur kg 22.000 26.000Cat Tembok kg 19.500 22.000Sintex 5 kg 84.000 90.500Danabride 5 kg 89.000 92.000Catylac 5 kg 95.000 110.000Mowilex 5 kg 250.000 270.000

157

3 BESIMenie kg 28.000 31.000Cat mengkilat kg 48.000 56.000Cat kg 34.000 36.000Thinner A ltr 18.000 21.000Minyak cat ltr 16.000 18.000Thinner Super ltr 28.000 32.000 Residu (teer/aspal) drum 54.000 63.000 Fibre glass (tanki air) kapasitas 550 liter. bh 800.000 825.000 kapasitas 1100 liter. bh 1.350.000 1.400.000Lem Aica Aibon kg 32.000 35.000

X . B A H A N K A C A1 POLOS 3 mm m2 75.000 80.000

5 mm m2 85.000 90.000

2 ES KABUR 3 mm m2 90.000 105.000 5 mm m2 120.000 140.000

3 RAY BAND 3 mm m2 80.000 84.000 5 mm m2 97.000 105.000

XI . ALAT PENGIKAT KAYU1 PAKU - ukuran 1" s/d 4" kg 14.000 17.0002 PAKU - payung kg 18.000 21.0003 PAKU - sekrup doos 13.500 15.0004 PAKU - beton bh 18.000 22.0005 MUR BAUT (kuda-kuda) kg 14.000 15.0006 ANGKUR BAUT bh 12.800 13.5007 LEM KAYU bh 18.000 21.0008 Tali Ijuk kg 6.000 7.000

XII . POMPA AIR.1 POMPA AIR TANGAN

Dragon buatan Indonesia bh 325.000 360.0002 POMPA AIR LISTRIK

Sanyo 100 watt bh 850.000 900.000 Fuji 250 watt bh 900.000 1.050.000 Shimizu . 100 watt bh 350.000 420.000

. 90 watt bh 220.000 250.000 D a b . 125 watt bh 250.000 275.000

. 175 watt bh 320.000 340.000

158

5.6 CALCULATION SHEET

DAERAH IRIGASI : SUNGAPANLOKASI : KABUPATEN PEMALANGTAHUN ANGGARAN :SALURAN : SEKUNDER BOJONGBATA

I PEKERJAAN PERSIAPAN1 Pengukuran Lapangan 2.986,00 m

2 Pengukuran Bouplank

A1 = ( 0,05 x 0,07 ) x 2 x 1,5= x 2 x 1,5= m3

A2 = ( 0,02 x 0,20 ) x 1,5= x 1,5= m3

Volume TOTALV =

= += m3

Direncanakan di pasang tiap 10 meter

= buah= buah

Kebutuhan bouwplank= ( 298,6 x 3,5 ) + 298,6 x 5 )= m 2538,10 m

V = x= 4,9269 m3

3 Direksi Keet 1 Ls

4 Mobilisasi 1 Ls

5 Papan Nama Proyek 1 Ls

6 Administrasi dan Dokumentasi 1 Ls

7 Air Kerja dan Penerangan 1 Ls

2538,10,0165 298,64,9269

2016

No. Uraian Volume Sat.

0,00350,0105

Jumlah Bouwplank =2.986,0

10298,6298,6

0,0040,006

A1 + A20,0105 0,00600,0165

5/7(A1)

2/20(A2)

1,5 m

1,5 m

159

II PEKERJAAN TANAH1 Galian Tanah 3413,2 m3

2 Timbunan Tanah 1958,4 m3

III PEKERJAAN PASANGAN1 Pasangan Batu Belah

Saluran Sekundera Saluran R. Bb. 1

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x

= x= m3 1549,47 m3

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x

= x= m3 8,55 m3

b. Saluran R. Bb 2

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x P

= x= m3 205,5 m3

Luas (L) = m2

Panjang (P) = m

150

1 150205,5

1,715,00

P2 5,00

8,55

1,37

P1,3700 1.131

1549,47

1,71

5,00

1,37001.131

160

Volume (V) = L x P= x

= m3 8,55 m3

c Saluran R. Bb 3

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x

= x= m3 1506,75 m3

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x

= x= m3 7,85 m3

d Saluran R. Bb. 4

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x

= x= m3 343,17 m3

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x

1 279,00343,17

1,575,00

P

2 5,007,85

1,23279,00

P

1 1.2251506,75

1,575,00

P

2 5,00

8,55

1,231.225

P

161

= x

= m3 7,85 m3

e Saluran R. Bb. 5

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x

= x= m3 247,66 m3

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x

= x

= m3 7,8 m3

c Abutmen Jembatan B. Bb 2b kanan dan kiri

Luas (L) = 3,1810 m2

Lebar (l) = 4 mVolume (V) = L x l x 2

= x 4 x 2,00

= m3 25,448 m3

Jumlah 3918,60 m3

3,1810

25,448

P1,56 5,00

7,8

2 5,00

7,85

1,22203,00

P1 203,00247,66

1,565,00

162

IVa Saluran R Bb 1 dan R Bb 2

Lebar (l) = 1281 mPanjang (P) = 3,76 mLuas = l x P

= 1281 x 3,76= 4817 m2 4816,56 m2

Lebar (l) = 10 mPanjang (P) = 3,1 mLuas = l x P

= 10 x 3,1= 31,0 m2 31,00 m2

b Saluran R Bb 3 dan R Bb 4

Lebar (l) = 1477 mPanjang (P) = 3,3 mLuas = l x P

= 1477 x 3,3= 4918,4 m2 4918,41 m2

Lebar (l) = 10 mPanjang (P) = 2,75 mLuas = l x P

= 10 x 2,75= 27,5 m2 27,50 m2

PEKERJAAN PLESTERAN

163

c Saluran R Bb 5

Lebar (l) = 203 mPanjang (P) = 3,27 mLuas = l x P

= 203 x 3,27= 663,8 m2 663,81 m2

Lebar (l) = 5 mPanjang (P) = 2,65 mLuas = l x P

= 5 x 2,65= 13,3 m2 13,25 m2

Jumlah 10470,53 m2

V PASIR URUGPasir urug tebal 20 cmSaluran Sekundera Saluran R Bb 1 dan R Bb 2

Lebar (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x

= x= m3 384,3 m3

0,301.281,00

P0,3000 1.281,00

384,3

164

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x

= x= m3 4,2 m3

b. Saluran R Bb 3 dan R Bb 4

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x P

= x= m3 398,79 m3

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x P

= x= m3 3,9 m3

10,00

0,3900 10,003,9

0,27 1.477,00398,79

0,390

0,420010,00

P0,4200 10,00

4,2

0,271.477,00

165

c. Saluran R Bb 5

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x P

= x= m3 46,69 m3

Luas (L) = m2

Panjang (P) = mVolume (V) = L x P

= x= m3 1,75 m3

Jumlah 839,63 m3

VI PEKERJAAN BETONa. Jembatan

1. Plat jembatanLuas (L) = 0,83 m2

Lebar (l) = 4 mJumlah (J) = 1Volume (V) = L x l

= 0,83 x 4= 19,92 m3 19,92 m3

2 Pagar jembatan

Luas (L) = 0,17 m2

Panjang (P) = 0,15 mJumlah 36 bhVolume (V) = L x P x J

= 0,17 x 0,15 x 36= 0,918 m3 0,918 m3

TOTAL 20,838 m3

1,75

0,23 203,0046,69

0,35005,00

0,3500 5,00

0,23203,00

166

b. Plat layanan

Saluran Sekunder1. bangunan Cr. Bb 1

Panjang (P) = 3,1 mLebar (L) = 1 mTebal (T) = 0,2 mVolume (V) = P x L x T

= 3,1 x 1 x 0,2= 0,62 m3 0,62 m3

2. Bangunan B Bb 1Panjang (P) = 3,7 mLebar (L) = 1 mTebal (T) = 0,2 mVolume (V) = P x L x T

= 3,7 x 1 x 0,2= 0,74 m3 0,74 m3

3. Bangunan Cr Bb 2Panjang (P) = 3,3 mLebar (L) = 1 mTebal (T) = 0,2 mVolume (V) = P x L x T

= 3,3 x 1 x 0,2= 0,66 m3 0,66 m3

4. Bangunan Cr Bb 3Panjang (P) = 3,3 mLebar (L) = 1 mTebal (T) = 0,2 mVolume (V) = P x L x T

= 3,3 x 1 x 0,2= 0,66 m3 0,66 m3

5. Bangunan B Bb 2Panjang (P) = 2,7 mLebar (L) = 1 mTebal (T) = 0,2 mVolume (V) = P x L x T

= 2,7 x 1 x 0,2= 0,54 m3 0,54 m3

Saluran Tersier1. Bangunan B Bb 1 Ki

Panjang (P) = 2,96 mLebar (L) = 1 mTebal (T) = 0,2 mVolume (V) = P x L x T

= 2,96 x 1 x 0,2= 0,592 m3 0,592 m3

167

2. Bangunan B Bb 2 KaPanjang (P) = 2 mLebar (L) = 1 mTebal (T) = 0,2 mVolume (V) = P x L x T

= 2 x 1 x 0,2= 0,4 m3 0,4 m3

3. Bangunan Bb 2 KiPanjang (P) = 2 mLebar (L) = 1 mTebal (T) = 0,2 mVolume (V) = P x L x T

= 2 x 1 x 0,2= 0,4 m3 0,40 m3

TOTAL 4,612 m3

d Bangunan Ukur

Luas (L) = 0,428 mTebal(T) = 0,2 mVolume (V) = T x L

= 0,428 x 0,2= 0,0856 m3 0,086 m3

e Bangunan Terjun

- Dasar TerjunLuas (L) = 1,677 mLebar (b) = 0,75 mVolume (V) = b x L

= 1,677 x 0,75= 1,2578 m3 1,26 m3

TOTAL SELURUH 26,79 m3

168

VII PEKERJAAN TULANGANa. Jembatan 1 buah

1. Plat lantaiTulangan diameter 19 mmPanjang = 4,15 mJumlah batang = 16 bhTotal = 4,15 x 16

= 66,4 mJumlah = 66,4 x 1 66,4Panjang = 1,5 mJumlah batang = 4 bhTotal = 1,5 x 1

= 1,5 mJumlah = 1,5 x 6 9Tulangan diameter 12 mmPanjang = 4 mJumlah batang = 17 bhTotal = 4 x 17

= 68 mJumlah = 68 x 6 408

2. Pagar JembatanTulangan diameter 8 mmPanjang = 1,16 mJumlah batang = 7 bhTotal = 1,16 x 7 x 6

= 48,72 mJumlah = 48,72 x 6 292,32Tulangan diameter 6 mmPanjang = 0,6 mJumlah batang = 9 bhTotal = 0,6 x 9 x 6

= 5,4 mJumlah = 5,4 x 6 32,4 m Ø6

mØ19

mØ19

mØ8

mØ8

169

b. Plat layanan

Tulangan diameter 6 mmPanjang = 2 mJumlah batang = 14 bhTotal = 2 x 14

= 28 mJumlah = 28 x 3 84Panjang = 1,5 mJumlah batang = 25 bhTotal = 1,5 x 25

= 37,5 mJumlah = 37,5 x 3 112,5 m Ø8Panjang = 0,6 mJumlah batang = 8 bhTotal = 0,6 x 8

= 4,8 mJumlah = 4,8 x 3 14,4 m Ø8

Jumlah 1019,0 KgVIII. PEKERJAAN BEGESTING

a. Jembatan

Plat lantaiPanjang = 4,15 mLebar = 4 mTinggi = 0,2 mVolume = 4,15 x 4 x 0,2

= 4,15 4,15 m3

Pagar JembatanPanjang = 0,15 mLebar = 0,15 mTinggi = 1 mJumlah = 6 bhVolume = 0,15 x 0,15 x 1

= 0,0225 x 6= 0,135

Total = 4,285 x 6 25,71 m3

m Ø8

400

170

b. Plat layanan

Panjang = 1,5 mLebar = 1,24 mTinggi = 0,02 mVolume = 1,5 x 1,24 x 0,02

= 1,86 m3

total = 2,04 m3 x 3 6,12 m3

c Bangunan UkurLuas (L) = 0,428 mTebal(T) = 0,2 mVolume (V) = T x L

= 0,428 x 0,2= 0,428 m3

Total = 0,428 x 2 0,856 m3

d Banguanan Terjun- Dasar Terjun

Luas (L) = 1,677 mLebar (b) = 0,75 mVolume (V) = b x L

= 1,677 x 0,75

= 1,677 m3

Total = 1,677 x 1 1,677 m3

TOTAL 38,513 m3

IX PEKERJAAN PEMASANGAN PINTU SORONG

a. Pintu Angkat 3 Lsb. Pintu sorong ukuran besar 8 Ls

X PEKERJAAN AKHIR

a. Finishing 1 Lsb. Pembersihan lokasi 1 Lsc. Demobilisasi 1 Ls

171

5.7 BOQ (Bill Of Quantity)

PERHITUNGAN VOLUME (BOQ) PEKERJAAN PERENCANAAN SALURAN DAN BANGUNAN IRIGASI

DAERAH IRIGASI : SUNGAPANLOKASI : KABUPATEN PEMALANGTAHUN ANGGARAN : 2016SALURAN : SEKUNDER BOJONGBATA

Nama CUT FILL

m2 m2

Bb 0 0,000 0,000Bb 1 1,265 0,645Bb 2 1,297 1,712Bb 3 1,489 0,979Bb 4 1,168 1,446Bb 5 1,178 1,109Bb 6 1,061 1,450Bb 7 1,155 1,481Bb 8 1,010 0,616Bb 9 1,127 0,807

Bb 10 1,030 0,500Bb 11 1,088 1,056Bb 12 1,106 0,326Bb 13 2,333 0,411Bb 14 1,106 0,136Bb 15 1,089 0,369Bb 16 0,966 0,123Bb 17 1,596 0,000Bb 18 1,271 0,188Bb 19 1,409 0,000Bb 20 1,247 0,315Bb 21 1,052 0,834Bb 22 1,027 1,097Bb 23 0,909 1,102Bb 24 0,918 0,542Bb 25 0,854 0,779Bb 26 1,021 0,298Bb 27 1,089 0,400Bb 28 1,146 0,435Bb 29 1,125 0,428 100 56,250 21,400

Total 34,132 19,584Sisa

3413,200 1958,400

53,850100 105,500 34,900

100 111,750 41,750100 113,550 43,150

10082,200

88,600

15,750100 114,950 57,450

100 103,950 96,550

66,050100 93,750

100 96,800 109,950100 91,350

69,100100 171,950 36,850

100 171,950 27,350109,750 25,250

100 102,750 24,600100 128,100 6,150

100 143,350 9,400100 134,000 9,400

100

100 132,800

121,250117,30 127,750

100 111,95 127,950100 110,80 146,550

100 108,25 104,850100 106,85 71,150

100

100 107,850 65,350100 105,900 77,800

100 109,700

1454,800

LUAS Panjang VOLUMEL CUT FILLm m3 m3

100 63,3 32,250100 128,10 117,850

100 139,30 134,550100 132,85

172

BAB VIPENUTUP

6.1. Kesimpulan

Dari Perencanaan Saluran dan Bangunan Daerah Irigasi Sungapan

Saluran Sekunder Bojongbata Kabupaten Pemalang dengan luasan 433.3 Ha

dan panjang saluran 2.986 m dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :

1. Untuk merencanakan suatu jaringan irigasi, banyak sekali faktor yang

mempengaruhi baik secara langsung maupun tidak langsung seperti

kondisi alam, lahan pertanian, keadaan sosial, kesadaran masyarakat

setempat dan ekonomi daerah setempat.

2. Perhitungan struktur bangunan harus terjamin keamanannya namun

masih dalam batas biaya yang terjangkau dan memenuhi kebutuhan

yang dibutuhkan.

3. Elevasi tanah harus diperhatikan dalam perencanaan irigasi, hal ini

untuk menghindari tidak teralirinya sawah karena muka air lebih rendah

dari elevasi sawah yang akan dialiri dan untuk menghindari timbunan

yang besar, sehingga kebutuhan sawah dapat terpenuhi sesuai dengan

kebutuhan.

4. Dalam pembuatan rencana kerja dan syarat – syarat diusahakan agar

selengkap mungkin dan mudah untuk dipahami karena rencana kerja

dan syarat - syarat ini merupakan bagian dari dokumen lelang yang

memuat peraturan – peraturan yang harus dilaksanakan oleh peserta

lelang.

5. Fungsi dari rencana anggaran biaya adalah untuk mengontrol dan

menekan pengeluaran biaya agar dalam pelaksanaan nantinya tidak

melebihi batas biaya yang direncanakan dan sesuai dengan ketentuan

yang ada.

6. Rencana Anggaran Biaya untuk Pekerjaan Saluran dan Bangunan

Irigasi Daerah Irigasi Sungapan saluran sekunder Bojongbata

Kabupaten Pemalang adalah sebesar Rp 3.971.955.000,- (Tiga Milyar

Sembilan Ratus Tujuh Puluh Satu Juta Sembilan Ratus Lima Puluh

Lima Ribu Rupiah).

173

6.2. Saran – saran

1. Jika terdapat perbedaan antara gambar kerja dengan teknis pelaksanaan,

maka kontraktor tidak mengambil keputusan sendiri untuk

mengatasinya, namun keputusan itu harus diambil bersama – sama

dengan perencana sehingga bila terjadi hal – hal yang tidak diinginkan

maka tanggung jawab tidak sepenuhnya ditangan kontraktor.

2. Perhitungan rencana anggaran biaya yang disusun harus cermat serta

dapat mengestimasi biaya dengan baik untuk tiap jenis pekerjaan,

sehingga rencana anggaran biaya tersebut dapat dipertanggungjawabkan

dan apabila terjadi pembengkakan biaya maka akan merugikan

kontraktor.

3. Setiap pihak yang terlibat dalam proyek harus memahami fungsi dan

tanggung jawabnya masing – masing.

4. Keselamatan dan kesehatan kerja harus selalu diperhatikan agar

produktifitas kerja yang baik dapat dipertahankan.

5. Penulis harus mengerti dasar teori sehingga analisa dan perhitungan

dapat dipertanggung jawabkan.

6. Penulis harus mempunyai referensi dalam menulis laporan berupa

literatur ataupun Kriteria Perencanaan Irigasi.

DAFTAR PUSTAKA

, 2015, Analisa Harga Satuan Pasaran Brebes, Kabupaten

Pemalang

, 1986, Standart Perencanaan Irigasi (KP) 01 Bagian

Perencanaan Jaringan Irigasi, CV Galang Persada, Bandung

, 1986, Standart Perencanaan Irigasi (KP) 03 Bagian Saluran,

CV Galang Persada, Bandung

, 1986, Standart Perencanaan Irigasi (KP) 04 Bagian

Bangunan, CV Galang Persada, Bandung

, 1986, Standart Perencanaan Irigasi (KP) 07 Bagian Standart

Penggambaran, CV Galang Persada, Bandung

Kementrian Pekerjaan Umum Direktorat Jendral Sumber Daya Air Balai Besar

Wilayah Sungai Pemali Juana, jalan Brigjen S. Sudiarjo No. 375 Semarang