fraktur nasal

Click here to load reader

Post on 23-Jun-2015

1.701 views

Category:

Documents

2 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

Fraktur Nasal

08/14/2010

FRAKTUR NASAL

I.

DEFINISI Fraktur adalah terputusnya kontinuitas tulang dan ditentukan sesuai jenis dan luasnya. Fraktur terjadi jika tulang dikenai stress yang lebih besar daripada yang diabsorpsinya. Fraktur nasal disebabkan oleh trauma dengan kecepatan rendah. Sedangkan jika disebabkan oleh trauma kecepatan tinggi biasanya berhubungan dengan fraktur wajah biasanya Le Fort tipe 1 dan 2. Selain itu, injury nasal juga berhubungan dengan cedera leher atau kepala.

II.

ANATOMI HIDUNG Hidung secara anatomi dibagi menjadi dua bagian yaitu : 1. hidung bagian luar ( Nasus eksterna ) 2. rongga hidung ( Nasus interna atau kavum nasi )

gbr. Anatomi Hidung(6)

M. Yunus 08171151P

Fakultas Kedokteran Universitas Abulyatama

1

Fr

t r

l

08 14 2010

Hidung bagian luar ( asus Eksterna) B p p i p ii i t ipi l l i pit li , p p l t p li i f i til At i t . Ali . p li f p l l li t t il i i il . K i i i i . t l ti t l, til i i t li i li . Ali i t ti j l t . P t l li l i i t i p w l t t j 4 . T pi i t l l i f i li t l p .K t li t l t p i , i t i til til i i li i . f i i li p t t i i i . P i i l l i t t i i. t l il t l il i i p l pt li t i t t i l j l l l i . t t l f ii 3. P w i til , 3 , i i w t .T l l i li it li p il pi i p li i t i. L i t l j l i. B i i l . Di l p , i i t j l i t i l t l i i i

i l i

l t

lit, j i

M. Yunus 08171151

Fa u a Kedo eran Un versitas Abu ata a

2

.P P . p ft li l i f p . i f i .i f t i ti l i . C l l

i

it l i

it li .

M. Yunus 08171151

Fa u tas Kedo teran Universitas Abu ata a

!

#"

Fr

tur Nasal

08 14 2010

9

i .ti . l t . i li

i

t i , il i ,

,

it .

l l i

3

Fraktur Nasal

08 14 2010

.P

f

i

Rongga Hidung ( Kavu m asi ) R pt K . L i i pt i p p t i i i li l : t t i , w pt i p i i j i i , i i ii i i l i i i i l .

l i t l l i

. K til . T l . Ki t il p

t i

i t p l ti i .

%

M. Yunus 08171151

Fa u tas Kedo teran Universitas Abu ata a

)

('

10

9

$ $

&

' &

4

Fraktur Nasal

08/14/2010

gbr. Se tum Nasi(6)

ibagian anterior se tum nasi terda at bagian yang disebutArea Little, meru akan anyaman embuluh darah yaitu Pleksus Kiesselbach. em at ini

mudah terkena trauma dan menyebabkan e istaksis. se tum nasi mudah digerakkan.

ibagian antrokaudal,

Ke arah belakang rongga hidung berhubungan dengan nasofaring melalui se asang lubang yang disebut koana berbentuk bulat lonjong ( oval ), sedangkan ke arah de an rongga hidung berhubungan dengan dunia luar melalui nare. Ata rongga hidung bentuknya kurang lebih menyeru ai busur yang i sebela anterior, h

sebagian besar dibentuk oleh lamina kribosa tulang etmoid.

bagian ini dibentuk oleh tulang frontal dan sebelah osterior oleh tulang sfenoid. Melalui lamina kribosa keluar ujung ujung saraf olfaktoria menuju mukosa yang mela isi bagian teratas dari se tum nasi dan ermukaan kranial dari konka nasi su erior. Bagian ini disebut regio olfaktoria. inding lateral rongga hidung dibentuk oleh konka nasi dan meatus nasi. Konka nasi meru akan tonjolan tonjolan yang memanjang dari anterior ke

M. Yunus 08171151P

Fakultas Kedokteran Universitas Abulyatama

5

Fraktur Nasal

08 14 2010

p

t i i i

p

i p

t l i

.

t i i

it l t .

i

w

.K

i

K

i

Konka asi Di i f i , p l pi i j i il K t l i i i f i l pi i it l j l . t i i .K t p t l . R l. i l p i , ii f i .R i l t i t l i t i t l i f i .T l t l pi i p p t i l t i i i t l l l i i t i t i t p t ti p i ti pl t p t l p l ti , t i, p i . K i. t i , it i i f i i

3

M. Yunus 08171151

Fa u tas Kedo teran Universitas Abu ata a

7

65

98

9

2 2

i

-

4

5 4

6

Fraktur Nasal

08 14 2010

K l pi i p K i p i j i -

i l i

p i tipi it l i t p t , i

p l i i . i p p i p i i l

p li . R

il. t l j

p t j il i i .

p t. Ji i

Meatus asi t i f i .D i i Pli i l i t O ti f t Si il t i i i . f p t t l i - i t t l. K i p p t fi i l i i t p R i f - t p i t i t p i i p t l. t l t t p tp i i t i i l t l p t i i t i f i p t i . p i t i . t p i ti pl i i i i i t i i i p p i t i , , t l ti ti l. K l i i p l p t t i i i i li i pl l i i t i l i i i t i li li i p til t j ili i i i f i t l . i l i i t l t p i p i t i l i f i p i l t l t i . i, i p t lip t p ti i l t t t p t l t p i i w li . i

t i . St pl i l ti

t - t

il. Di i il i i

p i . Di i i t

A

M. Yunus 08171151

Fa u tas Kedo teran Universitas Abu ata a

@ @

E

DC

B

C B

7

Fraktur Nasal

08 14 2010

Sinus Paranasal Di t l i ii t i il f i it i t i i p i i, i f i i. t p t l. T t l p t p t i i, i i t l t p t i i l, l it

. Si

p

l

Si t l l i l l t j . R t l i t l t t t i t i t i

il

i i i

t j p t l l i l i t

Antrum Higmori l ti .S l l i p t ti t i

t i p li j l p l i w

t i .S l . Si il t p t

l . Si f t l p

p i p t

G

M. Yunus 08171151

Fa u tas Kedo teran Universitas Abu ata a

Q

PI

SR

9

t

l

i

i

i t il

l

p l t l l

i p li t i p i

t

i 8

F Fi i i

t

j

i

l l p i 5

H

I H

8

Fraktur Nasal

08 14 2010

t

. P t p it

i 5% p p l

f

t l i, i f t l

ii t p

i t

ti i i.

. Si

P

l

Mukosa Rongga Hidung R ti B t i l l i pit l l il p ili t ti j l t it l li tl i i t 50 p p z t l i i l f i i il pi i i p i .L ti p t i l p t ti it. P t .G p t l i t tifi i i i pti . Ti p p i 5 l lit t il pi i p tt il pi i l i p l p i 00 w t .P i i ip ili 5- 0 p it. . Sili i il i i l p t , ili . Di ip t ,5 i t l t , i li t i i pit l p t l li p t . ii l t zi i

U

M. Yunus 08171151

Fa u tas Kedo teran Universitas Abu ata a

Y

XW

a`

9

T Ti

ti

V

W V

9

Fraktur Nasal

08 14 2010

FISI L F l p ti

I i i i l t ,3 p l t i l. i, ili ,5 t p l t l i j l i i, 4 , t t p , , i i l tp il p t p t l i i l , i i t

lf 7 fl

ET OLOG Penyebab t auma nasal ada 4 yaitu: 1. Mendapat serangan misal dipukul. 2. injury karena olah raga 3. kecelakaan (personal accident). 4. kecelakaan lalu lintas. Dari 4 causa diatas, yang paling sering karena mendapat serangan misalnya dipukul dan kebanyakan pada remaja. Jenis olah raga yang dapat menyebabkan injury nasal misalnya sepak bola, khususnya ketika dua pemain berebut bola diatas kepala; olah raga yang menggunakan raket misalnya ketika squash, raket dapat mengayun ke belakang atau depan dan dapat memukul hidung atau karate; petinju. Trauma nasal yang disebabkan oleh kecepatan yang tinggi menyebabkan fraktur wajah.

P TOGENESIS Trauma wajah disebabkan oleh 5 hal tergantung dari kecepatan dan kekerasan pukulan, yaitu :

c

M. Yunus 08171151

Fa u tas Kedo teran Universitas Abu ata a

b b

g

fe

d

e d

10

Fraktur Nasal

08 14 2010

1. Bukan fraktur Disebabkan pukulan yang tidak keras. 2. Fraktur kelas 1 3. Fraktur kelas 2 4. Fraktur kelas 3 5. fraktur Le Fort tipe 2 dan 3.

KOMPLIKASI 1. Deviasi hidung Deviasi dapat terjadi pada septum nasal, tulang nasal atau keduanya. 2. Bleeding 3. Saddling 4. kebocoran cairan serebrospinal 5. komplikasi orbital

PENATALAKSANAAN 1. Deviasi Tindakan yang dilakukan pada deviasi septum biasanya dengan septoplasty. Selain itu seiring dengan perkembangan bedah plastic untuk komestika, maka dapat dilakukan rhinoplasty. Rhinoplasty adalah operasi plastic pada hidung. Ada 2 macam : a. Augmentasi rhinoplasty : penambahan pada hidung. Yang harus diperhatikan tidak boleh menambahkan injeksi silicon. Yang boleh digunakan adalah bahan

i

M. Yunus 08171151

Fa u tas Kedo teran Universitas Abu ata a

h h

s

rq

p

q p

11

Fraktur Nasal

08 14 2010

dari luar, misalnya silicon padat maupun bahan dari dalam tubuh sendiri misal tulang rawan, flap kulit/dermatograft. b. Reduksi rhinoplasty : pengurangan pada hidung. 2. Bleeding Terjadi bleeding karena lacerasi mucosal sebaiknya dihentikan 24 jam dengan nasal packing atau jika persisten dan banyak dilakukan dengan membuka arteri sphenopalatine atau arteri ethmoidal anterior. Tempat terjadinya bleeding seharusnya diidentifikasi dan jika dari sphenopalatine maka eksplorasi septal dikeluarkan dan ketika arteri dibebaskan dari segmen fraktur biasanya dihentikan dengan packing (balutan). Jika arteri ethmoidal masih terjadi bleeding setelah fraktur ethmoidal maka dilakukan clip dengan ethmoid eksternal yang sesuai. 3. Saddling Biasanya terjadi pada fraktur kelas 3 dan hasilnya adalah kegagalan untuk mengextract tulang nasal dari bawah tulang frontal atau terjadi malunion tulang nasal yang disebabkan fraktur laybirith ethmoidal.

4. Kebocoran cairan serebrospinal Ini jarang terjadi. Ini hanya akan terjadi jika fragmen tulang menginsersi ke dalam area dural tear (ai