laporan pelaksanaan kegiatan emergency ... 2 i. latar belakang i.1 kronologis kejadian letusan...

Download Laporan Pelaksanaan Kegiatan Emergency ... 2 I. Latar Belakang I.1 Kronologis Kejadian Letusan Merapi

Post on 05-Jan-2020

1 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  •  

      Laporan Pelaksanaan Kegiatan 

    Emergency Response Merapi 2010   

     

    Periode : 25 Oktober – 20 Desember 2010 

     

    Dibuat oleh : 

    POSKO BERSAMA FORUM PENGURANGAN RESIKO BENCANA EMPAT DESA   (NGARGOMULYO, SENGI, SUMBER, DAN KRINJING) 

    Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang   

     

  •  

    I. Latar Belakang 

    I.1   Kronologis Kejadian Letusan Merapi   

    Secara administratif, Gunung Merapi terletak di wilayah perbatasan Provinsi Jawa Tengah  dan  Provinsi  DIY.  Gunung Merapi  ini merupakan  salah  satu  gunung  teraktif  di  dunia  dengan  rata‐rata  letusan 2, 4  ‐ 7  tahun sekali. Letusan  terakhir  terjadi pada  tanggal 26  Oktober  2010  jam  17.15  WIB  yang  mengakibatkan  korban  meninggal  tidak  sedikit,  hilangnya mata  pencaharian masyarakat,  rusaknya  bangunan  tempat  tinggal,  fasilitas  umum, dan sarana prasarana  jalan, dll. Khusus di wilayah Kabupaten Sleman, data yang  diperoleh  menunjukkan  bahwa  sedikitnya  25  orang  meninggal  dunia  akibat  letusan  merapi  di  desa  Kinahrejo  Kabupaten  Sleman,  Jogjakarta.  Letusan  Gunung  Merapi  tersebut diikuti dengan hujan kerikil dan abu vulkanik di wilayah KRB 3 ( Kawasan Rawan  bencana )  Kabupaten Magelang yang meliputi Kecamatan Dukun, Kecamatan Srumbung,  dan sebagian di Kecamatan Sawangan.     Sebagai  langkah antisipasi   untuk meminimalisir  jatuhnya korban di wilayah Kecamatan  Srumbung,  Kecamatan  Dukun  dan  sebagian  Kecamatan  Sawangan  adalah  melakukan  kegiatan evakuasi bagi para warganya. Kegiatan evakuasi di  kecamatan dukun meliputi  4  desa,  yakni  Ngargomulyo,  Krinjing,    Sumber  dan  Sengi.  Di  desa  Sengi  belum  seluruh  warganya dievakuasi dan hanya 2 dusun ( Gowok Pos dan Gowok Sabrang ) karena pada  saat itu desa Sengi dianggap sebagai daerah yang masih aman dari ancaman merapi.     Dalam upaya mengantisipasi dampak bencana merapi tersebut, Forum PRB di masing –  masing  desa  melakukan  kegiatan  evakuasi  dengan  melibatkan  berbagai  elemen  masyarakat, dan pemerintah desa. Dalam  kontek  ini  FPRB berberan  sebagai pelaksana  dan pengendali kegiatan penanganan bencana di masing – masing desa.  Langkah awal  yang  dilakukan  adalah  memberikan  infromasi  kepada  masyarakat  tentang  rencana  evakuasi, pendataan pengungsi di masing – masing dusun, mengumpulkan warga di titik  kumpul  (di  balai  desa),  dan  selanjutnya  mengantar  (membawa)  masyarakat  ke  titik  pengungsian  dengan menempatkan  salah  satu  anggota  forum/perwakilan masyarakat  sebagai ketua rombongan barak.     Situasi  pasca  bencana merapi,  kesiapsiagaan  pemerintah  Kabupaten Magelang  sangat  terbatas  dalam mengantisipasi  dampak  bencana  seperti  kegiatan  evakuasi,  kesediaan  logistik  bagi  para  pengungsi,  dll.  Hal  ini  menyebabkan  selama  kurang  lebih  48  Jam  pengungsi  belum  tertangani  dengan  baik,  baik  dari  aspek  ketersediaan  fasilitas   pengungsian, maupun makanan, obat‐obatan. Dampak  lebih  lanjut  sebagian pengungsi  terutama lansia dan anak‐ anak kondisinya cukup memprihatinkan. 

  • Pada  tanggal  5  November  2010 Merapi  kembali meletus  dengan  daya  eksplosif  lebih  besar ketimbang  letusan  tanggal 26 Oktober 2010, mengeluarkan awan panas dan abu  vulkanik  ke  berbagai  arah melalui  sungai‐sungai  yang  berhulu  pada  Gunung Merapi.   Merapi  dinyatakan  dalam  status  awas  (kondisi  krisis)  sehingga  pihak  PVMBG  mengeluarkan surat edaran kepada masyarakat agar di Radius 20 Km dari merapi harus  dikosongkan. Dengan adanya status merapi  tersebut  ternyata menyebabkan kekacauan   masyarakat di  lokasi pengungsi,  terutama mereka  ingin mencari daerah  titik aman dari  bahaya  letusan  merapi.  Selanjutnya  dilakukan  relokasi  evakuasi  untuk  daerah  pengungsian dari  semula  radius 10 Km menjadi  lebih dari 20 Km  yang dianggap aman  untuk  tempat pengungsian.  Jumlah awal pengungsi 9.000 orang dan  setelah dilakukan  relokasi  jumlah  pengungsi melonjak  10  kali  lipat.  Perubahan  status  ini menyebabkan  kesiapsiagaan  pemerintah  semakin  tidak  menentu,  masyarakat    mencari  dan  menyelamatkan diri ke tempat‐tempat yang lebih aman yang dilakukan secara swadaya.  Setelah letusan besar tersebut, pada tanggal 6 ‐ 8 November 2010 terjadi letusan secara  terus menerus,  sehingga hampir 3 hari  terjadi hujan pasir dan abu  vulkanik di  seluruh  wilayah Kabupaten Magelang, Boyolali, dan Sleman.    I.2   Kronologis Pengungsian     Tempat pengungsian    • Pada  saat  letusan  awal  tanggal  26  Oktober  2010,  ada  beberapa  titik 

    pengungsian:  o   Desa Sumber : 2 TPS ( Balai Desa Banyubiru dan Lapangan Garonan ).> Seluruh 

    Desa 

     

     

      seluruh 

    o Desa  Ngargomu lyo : 2 TPS  ( lapangan Gluduk/  Desa  Dukun,KP R Kecamata n Dukun  ).>  Seluru desa. 

    o Desa  Krinjing  : 2 TPS  ( Balai desa  Sewukan dan  Lapangan Klangon  ).> desa 

  •  

     NU dan Balai Muslimat/BKIA  Muhamadiyah ) > Hanya 2 dusun. 

    esa. 

    TPS ( Balai desa deyangan, SMP Muhamdiyah Mertoyudan,  orwil,Dusun  Keron,desa  Jati,  Hall  kabupaten Magelang 

    ).> eluruh desa. 

     

    esponse Merapi di    desa  dampingan  di wilayah  Kecamatan Dukun,  Kabupaten Magelang.  Secara  singkat 

    sasaran program seperti dipaparkan di bawah ini. 

    rah  rawan  bencana merapi.  esa ini juga paling parah terkena dampak merapi karena beberapa tanaman dan hutan 

    i terkena abu vulkanik sangat tebal. 

    ah  yang  lebih  aman. Desa  Sumber  termasuk wilayah  awan bencana merapi  karena desa ini dilewati dua sungai yang berhulu di merapi, yaitu 

    n sungai lamat. 

    berhulu di gunung merapi, yaitu sungai APU /Pabelan dan Sungai Tlising. Jarak Desa Sengi 

    o Desa Sengi : 2 TPS ( Balain muslimin / Gedung

    • Pada saat letusan tanggal 5 November 2010. 

    o Desa  Sumber:  9  TPS  (Gedung  KPU,  GKI,  SMA  Sanjaya,  Vanlith,  lapangan  tembak salaman, SMP Marsudirini, dsb).> Seluruh d

    o Desa  Ngargomulyo:  4  TPS  (SMA  Vanlith,STM  PL,  Susteran  dan  SMP  Marsudirini, SMKK Pius Magelang ).> Seluruh desa. 

    o Desa Krinjing  : 7  STT mertoyudan,Bak

     s o Desa Sengi : 30 TPS 

    I.3   Intervensi Program Emergency Response Bina Swadaya   

    Bina Swadaya terlibat langsung dalam kegiatan Program Emergency R 4 profil keempat desa    1. Desa Krinjing  Desa  Krinjing  merupakan  desa  paling  rawan  ketika  terjadi  letusan  merapi  karena  berbatasan langsung dengan gunung merapi, berjarak sekitar 5,2 Km dari puncak merapi  dan  dilewati  oleh  sungai  senowo  yang  berhulu  di merapi.  Ketika  terjadi  letusan  besar  pada tanggal 5 November, jarak luncuran lahar yang melewati kali senowo sejauh 4 Km.  Hampir  seluruh  dusun  di wilayah  Krinjing merupakan  dae D di wilayah tersebut mat   2. Desa Sumber  Desa  Sumber  merupakan  desa  rawan  bencana  merapi.  Dari  data  yang  diperoleh  di  Kabupaten  Magelang,  ada  5  dusun  di  Desa  Sumber  yang  termasuk  wilayah  rawan  bencana.  Jarak Desa  Sumber  ke  puncak merapi mencapai  9  Km.  Letusan merapi  yang  terjadi pada tanggal 26 Oktober 2010 dan 5 November 2010 seluruh warga masyarakat  Desa  Sumber mengungsi  ke wilay r sungai Senowo da   3. Desa Sengi  Desa Sengi merupakan desa paling Utara di wilayah Kecamatan Dukun, dan berbatasan  dengan wilayah  Kecamatan  Sawangan.  Desa  Sengi  diapit  oleh  dua  sungai  besar  yang 

  •  

      meletus  embali tanggal 5 November 2010, seluruh warga Desa Sengi dievakuasi. 

    aman  pertanian  maupun  utan di atas desa mati terkena abu vulkanik dan hujan kerikil. 

    Berikut ini data pengungsi di masing – masing wilayah. 

    No  Desa  p  

    ( orang ) 

    Jumlah 

    ( KK ) 

    Jumlah 

    (Balita) 

     

     )  ( orang ) 

    peng  

    ( orang ) 

    Keterangan

     ) 

    ke puncak merapi sekitar   6‐10 Km.   Pada saat  letusan tanggal 26 Oktober 2010, hanya  dua  dusun  yang  dilakukan  kegiatan  evakuasi  namun  ketika  Gunung  Merapi k   4. Desa Ngargomulyo  Desa Ngargomulyo letaknya paling Selatan di Wilayah Kecamatan Dukun dan berbatasan  dengan Kecamatan Srumbung. Desa ini berbatasan langsung dengan Gunung Merapi dan  berjarak  dari  puncak  merapi  sekitar  4‐7  Km.  Ketika  terjadi  letusan  pada  tanggal  26  Oktober dan 5 November 2010, desa  ini cukup signifikan  terkena dampak abu vulkanik  karena  beberapa  rumah  penduduk  roboh  dan  sebagian  tan h