komponen pengelolaan satwa liar (habitat) 190314

Download Komponen Pengelolaan Satwa Liar (Habitat) 190314

Post on 09-Oct-2015

130 views

Category:

Documents

24 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

koponen sata liar

TRANSCRIPT

Komponen Pengelolaan Satwa Liar: Habitat

Komponen Pengelolaan Satwa Liar: HabitatLab. Satwa LiarSecara umum HABITAT adalah tempat tinggal berbagai jenis organisme hidup melaksanakan kehidupannya. Dalam ekosistem yang menjadi habitatnya dapat bermacam-macam, seperti perairan, daratan, hutan atau sawah. Habitat dapat berarti juga sebagai tempat tinggal atau tempat menghuni seluruh populasi atau komunitas makhluk hidup dalam ekosistem. Bagi tumbuhan dan makhluk hidup lainnya, habitat selain sebagai lokasi atau tempat yang bersifat fisik juga berbagai jenis hubungan (asosiasi) yang terjadi dalam habitat tersebut. Pada umumnya tumbuhan dan makhluk hidup lainnya mempunyai preferensi ekologi (persyaratan faktor ekologi yang dibutuhkan untuk hidupnya yang sesuai) tertentu. Misalnya tumbuhan mangrove mempunyai preferensi ekologi habitat rawa payau di tepi pantai yang berlumpur dengan salinitas bervariasi sesuai dengan frekuensi, kedalaman dan lumpur, dan ketahanan jenis mangrove terhadap arus dan ombak.Definisi habitatMenurutClementsdan Shelford (1939)

habitatadalah lingkungan fisik yang ada di sekitar suatu spesies, atau populasi spesies, atau kelompok spesies, ataukomunitas.

Menurut(Dasman, 1981)

Habitatsuatu jenis satwa liar merupakansistemyang terbentuk dari interaksi antar komponen fisik dan biotik serta dapat mengendalikan kehidupan satwa liar yang hidup di dalamnyaMenurutAlikodra (1990)

habitatadalah sebuah kawasan yang terdiri dari komponen fisik maupun abiotik yang merupakan satu kesatuan dan dipergunakan sebagai tempat hidup serta berkembang biaknya satwaliar.

Morrison (2002) mendefinisikan habitat sebagai sumberdaya dan kondisi yang ada di suatu kawasan yang berdampak ditempati oleh suatu species. Habitat merupakan organism-specific: ini menghubungkan kehadiran species, populasi, atau individu (satwa atau tumbuhan) dengan sebuah kawasan fisik dan karakteristik biologi. Habitat terdiri lebih dari sekedar vegatasi atau struktur vegetasi, yakni merupakan jumlah kebutuhan sumberdaya khusus suatu species. Dimanapun suatu organisme diberi sumberdaya yang berdampak pada kemampuan untuk bertahan hidup, itulah yang disebut dengan habitat.

Sumber dayaSemua faktor lingkungan yang memiliki korelasi terhadap distribusi, kelimpahan, kinerja reproduksi suatu species disebut dengan sumber daya (Wiens, 1989a:321). Sumberdaya merupakan faktor abiotik dan abiotik yang digunakan langsung oleh suatu organisme (Morrison, 2002).

Habitat yang baik akan mendukung perkembang biakan organism yang hidup di dalamnya secara normal. Habitat memiliki kapasitas tertentu untuk mendukung pertumbuhan populasi suatu organisme daya dukung habitatDilihat dari komposisinya di alam, habitat satwaliar terdiri dari 3 komponen utama yang satusama lain saling berkaitan, yaitu:1. Fisik: air, radiasi matahari, temperatur, panjang hari, aliran & tekanan udara, tanah.2. Biotik: faktor biotik yg berperan dalam pengadaan makanan & energi; masyarakat biotik (vegetasi pelindung, suksesi & perilaku satwa liar3. Komponen kimia, meliputi seluruh unsur kimia yang terkandung dalam komponen biotik maupun komponen fisikTipe Habitat Habitat tidak sama dengan tipe habitat. Tipe habitat merupakan sebuah istilah yang dikemukakan oleh Doubenmire (1968) yang hanya berkenaan dengan tipe asosiasi vegetasi dalam suatu kawasan atau potensi vegetasi yang mencapai suatu tingkat klimaks. Habitat lebih dari sekedar sebuah kawasan vegetasi (seperti hutan pinus). Istilah tipe habitat tidak bisa digunakan ketika mendiskusikan hubungan antara satwa liar dan habitatnya. Ketika kita ingin menunjukkan vegetasi yang digunakan oleh satwa liar, kita dapat mengatakan asosiasi vegetasi atau tipe vegetasi didalamnya.

Penggunaan habitat (habitat use)Penggunaan habitat merupakan cara satwa menggunakan atau mengkonsumsi dalam (suatu pandangan umum) suatu kumpulan komponen fisik dan biologi (sumber daya) dalam suatu habitat. Hutto (1985) menyatakan bahwa penggunaan habitat merupakan sebuah proses yang secara hierarkhi melibatkan suatu rangkaian perilaku alami dan belajar suatu satwa dalam membuat keputusan; habitat seperti apa yang akan digunakan dalam skala lingkungan yang berbeda.

Kesukaan Habitat (habitat preference) Johnson (1980) menyatakan bahwa seleksi merupakan proses satwa memilih komponen habitat yang digunakan. Kesukaan habitat merupakan konsekuensi proses yang menghasilkan adanya penggunaan yang tidak proporsional terhadap beberapa sumberdaya, yang mana beberapa sumberdaya digunakan melebihi yang lain.

Ketersediaan Habitat (habitat availability)Ketersediaan habitat menunjuk pada aksesibilitas komponen fisik dan biologi yang dibutuhkan oleh satwa, berlawanan dengan kelimpahan sumberdaya yang hanya menunjukkan kuantitas habitat masing-masing organisme yang ada dalam habitat tersebut (Wiens 1984:402).

Kualitas Habitat (habitat quality)Istilah kualitas habitat menunjukkan kemampuan lingkungan untuk memberikan kondisi khusus tepat untuk individu dan populasi secara terus menerus. Kualitas merupakan sebuah variabel kontinyu yang berkisar dari rendah, menengah, hingga tinggi. Kualitas habitat berdasarkan kemampuan untuk memberikan sumberdaya untuk bertahan hidup, reproduksi, dan kelangsungan hidup populasi secara terus menerus.

Para peneliti umumnya menyamakan kualitas habitat yang tinggi dengan menonjolkan vegetasi yang memiliki kontribusi terhadap kehadiran (atau ketidak hadiran) suatu spesies (seperti dalam Habitat Suitability Index Models dalam Laymon dan Barrett, 1986 dan Morrison et al. 1991).Berdasarkan variasi habitat menurut ruang,dapat dikenal 4 macam habitat :Habitat yang konstan,yaitu suatu habitat yang kondisinya terus-menerus relatip baik atau kurang baik.Habitat yang bersifat memusim,yaitu suatu habitat yang kondisinya secara relatif teratur berganti-ganti antara baik dan kurang baik.Habitat yang tidak menentu,yaitu suatu habitat yang mengalami suatu priode dengan kondisi baik yang lamanya bervariasi ,sehingga kondisinya tidak dapat diramalkan.Habitat yang efemeral,yaitu suatu habitat yang mengalami periode kondisi baik yang berlangsung relatif singkat,diikuti oleh suatu priode dengan kondisi yang kurang baik yang berlangsung relatif lama sekali.

Berdasarkan variasi kondisi habitat menurut ruang, habitat dapat diklasifikasi menjadi tiga macam.Habitat yang bersinambung, yaitu apabila suatu habitat memiliki area dengan kondisi baik yang luas sekali,yang melebihi luas area yang dapat di jelajahi populasi satwa yang menjadi penghuninya Habitat yang berputus-putus, merupakan suatu habitat yang memiliki area dengan kondisi baik letaknya berselang-seling dengan area yang berkondisi kurang baik, satwa penghuninya dengan mudah dapat menyebar dari area berkondisi baik yang satu ke yang lainnya.

Habitat yang terisolasi, merupakan suatu habitat yang memiliki area terkondisi baik yang terbatas luasnya dan letaknya terpisah jauh dari area berkondisi baik yang lain, sehingga satwa tidak dapat menyebar untuk mencapainya, kecuali bila didukung oleh faktor-faktor kebetulan. Suatu pulau kecil yang di huni oleh populasi rusa. Jika makanan habis rusa tersebut tidak dapat berpindah ke pulau lain. Pulau kecil tersebut merupakan bukan habitat terisolasi bagi suatu populasi burung yang dapat dengan mudah pindah ke pulau lainnya, tetapi lebih cocok disebut habitat yang terputus

Komponen Habitat yang dapat mengendalikan kehidupan satwa liar

Pakanmerupakan komponen habitat yang paling nyata dan setiap jenis satwa mempunyai kesukaan yang berbeda dalam memilih pakannya. Sedangkan ketersediaan pakan erat hubungannya dengan perubahan musim;

Pakan merupakan sumber nutrisi dan energi.Energi dalam pakan berfungsi sebagai bahan bakar dalam proses metabolisme.Nutrisi dalam pakan mendukung pertumbuhan dan menjaga struktur tubuh.Kualitas dan kuantitas pakan sangat mempengaruhi kebugaran satwa yang dikelolaPelindung (cover)adalah segala tempat dalam habitat yang mampu memberikan perlindungan bagi satwa dari cuaca dan predator, ataupun menyediakan kondisi yang lebih baik dan menguntungkan bagi kelangsungan kehidupan satwa

Pelindung yang baik mencegah hilangnya energi dan memberikan naungan dari angin dan suhu yang ekstrim.Pelindung dapat berfungsi sebagai naunganPelindung dapat berfungsi sebagai persembunyian

Airdibutuhkan oleh satwa dalam proses metabolisme dalam tubuh satwa.Kebutuhan air bagi satwa bervariasi, tergantung air dan/atau tidak tergantung air.Banyak satwa liar yang persebarannya mengikuti distribusi sumber air.

Sumber-sumber air bagi satwa liar:Air bebas yangg tersedia di danau, kolam, sungai, air pada parit irigasiBagian vegetasi yang mengandung air daun, buah, batangAir yang dihasilkan dari proses-proses metabolisme lemak/karbohidrat di dalam tubuh

Ruang (space)dibutuhkan oleh individu individu satwa untuk mendapatkan cukup pakan, pelindung, air dan tempat untuk kawin. Menurut Mueller, Dombois dan Ellenberg, 1974, struktur vegetasi berfungsi sebagai pengaturan ruang hidup suatu individu dengan unsur utama adalah : bentuk pertumbuhan, stratifikasi dan penutupan tajuk

Berkurangnya habitat disebabkan karena beberapa faktor. Ada tiga faktor utama yang dinilai sangat mempengaruhi terhadap perubahan habitat, yaitu: aktivitas manusia, satwa liar dan bencana alam seperti gunung meletus.

Terima Kasih

Recommended

View more >