upacara pendirian rumah gadang minang kabau sumatera barat

Download Upacara pendirian rumah gadang minang kabau sumatera barat

Post on 25-Jun-2015

2.209 views

Category:

Education

3 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Tugas Mata Kuliah Kebudayaan Indonesia.Kelompok 7 Arkeologi

TRANSCRIPT

  • 1. Tata Cara Pendirian Rumah GadangMinang Kabau Sumatera BaratKelompok 7 Arkeologi UGM:Bahtiar 10/305144/SA/15683Fauzan10/297219/SA/15176Fikri Zulfikar10/305068/SA/15672Muhammad Taufiq 10/299590/SA/15409Sonia Fatmarani 10/Yuli Nugroho10/305121/SA/15676

2. DeskripsiRumah gadang yang ada di daerah darek 3. DeskripsiRumah gadang adalah rumah adat Sumatra Barat.Kata gadang dalam bahasa Minang artinya besar.Maka tak heran jika bentuknya berjenis rumahpanggung dan persegi panjang. Lantainya terbuatdari kayu. Atapnya menonjol dan mencuat ke atas.Biasanya, dicat dengan warna coklat tua. Rumah inijuga disebut dengan nama lain oleh masyarakatsetempat dengan nama Rumah Bagonjong atau adajuga yang menyebut dengan nama Rumah Baanjung 4. Tata Cara Pendirian Rumah Gadang1.Musyawarah2.Maelo Kayu (Mengumpulkanbahan dari hutan)3.Mancetak tiang tuo4.Batagak tiang5.Manaiakan kudo-kudo6.Syukuran 5. BATAGAK RUMAHBatagak rumah adalah upacara mendirikan rumah gadang. Kegiatannyasebagai berikut.Mufakat Awal (Musyawarah)Upacara batagak rumah dimulai dengan permufakatan orang sekaum,membicarakan letak rumah yang tepat, ukurannya, serta kapan waktumengerjakannya. Hasil mufakat disampaikan pada panghulu suku, lalupanghulu suku ini menyampaikan rencana mereka pada panghulu suku-sukuyang lain.Maelo KayuMaelo kayu yaitu kegiatan untuk menyiapkan bahan-bahan yang diperlukan,umumnya kayu-kayu. Penebangan dan pemotongan kayu dilakukan secaragotong royong. Kayu yang dijadikan tiang utama direndam dulu dalamlumpur atau air yang terus berganti. Tujuannya agar kayu-kayu itu awet dansulit dimakan rayap.Mancatak Tiang TuoMancatak tiang tuo yaitu pekerjaan pertama dalam membuat rumah. Bahan-bahan yang akan digunakan diolah lebih lanjut. 6. Batagak TiangAcara ini dilakukan setelah bahan-bahan siap diolah.Pertama, tiang-tiang ditegakkan dengan bergotong royong.Tiang rumah gadang tidak ditanamkan di tanah, tetapi hanyadiletakkan di atas batu layah (gepeng). Karena itulah rumahgadang jarang rusak bila terjadi gempa atau angin badai.Manaiakkan Kudo-KudoIni adalah melanjutkan pembangunan rumah setelah tiang-tiang didirikan.Manaiak-i Rumah (Syukuran)Manaiak-i rumah adalah acara terakhir dari upacara batagakrumah, dilakukan setelah rumah selesai. Pada acara inidiadakan perjamuan tanda terima kasih pada semua pihakdan doa syukur pada Allah SWT. 7. Rumah gadang selain sebagai tempat tinggal juga berfungsi sebagai tempatuntuk berkumpul dan bermusyawarah suku 8. Fungsi dan NilaiRumah gadang sebagai tempat tinggal bersama, memilikiketentuan-ketentuan tersendiri. Jmlah kamar tergantungkepada jumlah anak perempuan yang tinggal di dalamnya.Seluruh bagian dalam Rumah Gadang merupakan ruanganlepas kecuali kamar tidur. Bagian dalam terbagi atas lanjardan ruang yang ditandai oleh tiang. Tiang itu berbanjar daridepan ke belakang dan dari kiri ke kanan. Tiang yangberbanjar dari depan ke belakang menandai lanjar,sedangkan tiang dari kiri ke kanan menandai ruang. Jumlahlanjar bergantung pada besar rumah, bisa dua, tiga danempat. Ruangnya terdiri dari jumlah yang ganjil antara tigadan sebelas. 9. Rumah Gadang biasanya dibangun diatas sebidang tanahmilik keluarga induk dalam suku/kaum tersebut secaraturun-temurun dan hanya dimiliki dan diwarisi dari dankepada perempuan pada kaum tersebut. Di halaman depanRumah Gadang biasanya selalu terdapat dua buah bangunanRangkiang, digunakan untuk menyimpan padi. RumahGadang pada sayap bangunan sebelah kanan dan kirinyaterdapat ruang Anjung (baca: anjuang) sebagai tempatpengantin bersanding atau tempat penobatan kepala adat.Tidak jauh dari komplek Rumah Gadang tersebut biasanyajuga dibangun sebuah surau kaum yang berfungsi sebagaitempat ibadah, tempat pendidikan dan juga tempat tinggallelaki dewasa yang belum menikah. 10. Rangkiang, merupakan bagian dari rumah gadang yang berfungsi untukmenyimpan beras 11. Ukiran pada rumah gadang mengandung nilai-nilaiyang mendalam 12. SINGO MANDONGKAKJO TAKUAK KACANG GOREANGUkiaSingo mandongkak namonyo ukiadi papannan sakapiangDirumah gadang sulangko gadiangDi dalam lumbuang nan baperengAsa di Agam Balai GurahKiasan jago pado adaikIngek-ingek sabalun kanaiSadio payuang sabalun hujanIngek-ingeknan di ataehNan di bawah kok mahimpokBaitu kieh ibaraitnyo 13. TAJI SIAREKPapan gadang baujuan ukia Ukia bataji jo siarek Talatak di papan perengBuliah di lumbuang nan baperengBaik di rumah nan baanjuan 14. Bulek kato dek mufakaik Bulek aia dek pambuluahAlua jo patuik tagak ditangahBana nan satu panyudahanSapuluah kelek ditampuah Sabaleh lauik jo buiahNamun bana hanyo sabuah Pesong babuih puputan kaliangPESONG AIA BABUIAH Sabuah ujuid jo mukasuik Dilengong ka suok jo ka kidaDipakai baso jo basi Dalam raso jo pareso Aia luluih aia lah tingga Bana lalu hetongan tinggaNan janiah buliah diminum Nan karuah lalu ka hiliaUkia nan turun dari Saruaso Payuang panji alamMinangkabau Basa Ampek Balai nan punyo ukia Baitu warih nanbajawek Bapasang di singok jo pasarek Dindiang hari tupaimanagun 15. Sikumbang Manih I Kambang manih bungo nan mulia Timbalan bungo sari manjari Dicaliah gunung maha biru Batangkai babuah labek Balingka baaka cino Silang bapiuah di salo daun Buah manih satandan labek Mainan bundo, simpanan puti Panyaru dagang di rantau Pananti alek nan datang Ukia diulak Tanjuang Bungo Pakaian Ranah Minangkabau Latak di muko adaok halaman Ukia nan tagak surang Puti bakuruan jo aturan Baitu warih di Gudam Balai Janggo Kambang tigo buatan tukang Indah di dalam maliputi Adat nan nyato bakambangan 16. Bungo Duo Tangkai Jo Buah PinangPinangUkia tungga buah pinangBapetak papan tampek diamBungonyo duo tangkai sajoSanang batenggang di nanlapangAdat limbago tampek diamSantoso alam saisinyoKiasan adat bungo pusakoDi dalam alam MinangkabauMaukia di papan lawehElok arak di hari paneh 17. SekiandanTerima Kasih