Laporan Resmi Praktikum Fitokimia II

Download Laporan Resmi Praktikum Fitokimia II

Post on 28-Jan-2016

90 views

Category:

Documents

15 download

DESCRIPTION

laporan resmi flavonoid

TRANSCRIPT

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM FITOKIMIAPERCOBAAN IIISOLASI DAN IDENTIFIKASI ALKALOID DARI DAUN MENGKUDU

NAMA KELOMPOK :BudionoHenny jayantiMirajunnisaNeva pratiwiRendika yudisthiraSuryati

LABORATORIUM BIOLOGI TERPADUSEKOLAH TINGGI FARMASI MUHAMMADIYAH TANGERANG2015

DAFTAR ISI

DAFTAR ISIiBAB I PENDAHULUAN1BAB II TINJAUAN PUSTAKA3BAB III METODOLOGI PENELITIAN6BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN10BAB V KESIMPULAN14DAFTAR PUSATAKA15LAMPIRAN17

i

BAB IPENDAHULUAN

A. latar BelakangPengobatan tradisional yang menggunakan tumbuhan, perkembangannya sudah semakin maju dan keberadaannya telah diakui dunia sebagai pengobatan efektif,efisien, aman dan ekonomis, bahkan telah menjadi salah satu materi pembelajaran sejumlah lembaga pendidikan didalam dan di luar negeri. Meskipun perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi kimia organik sintetik di negara industri maju saat ini sudah sangat pesat, namun masih banyak dipergunakan obat-obatan yang berasal dari alam seperti dari hewan, tumbahan, dan mineral (yusran, 2000; wijaya kusuma, 2003.)

tumbuhan merupakan keragaman hayati yang selalu ada disekitar kita, naik itu yang tumbuh secara liar maupun yang sengaja di buididayakan. Sejak zaman dahulu tumbuhan sudah digunakan sebagai tanaman obat, walaupun penggunaan secara turun temurun dari dari mulut ke mulut. Mengkudu atau pace merupakan salah satu tamanan obat yang beberapa tahun terakhir banyak peminatnya baik dari kalangan pengusaha agri bisnis maupun dari kalangan industri obat tardisional, bahkan dari kalangan ilmuandari berbagai negara. Hal ini karena baik secara empiris maupun hasil penelitian medis membuktikan bahwa dalam semua tanaman mengkudu tekandung berbagai macam senyawa kimia yang berguna bagi kesehatan manusia. Berdasarkan penelitian Albersbeg (1993) menyatakan bahwa kandungan karoten pada daun mengkudu lebih tinggi dibandingkan dengan yang terkandung dalam sayuran Brassica dan Calasia esculata. Pada daun mengkudu mengandung berbagai macam senyawa seperti asam amino, mineral, vitamin dan alkaloid. Ekstrak buah mengkudu juga dapat menghambat pertumbuhan V. Harleyi secara invitro. Selain itu perasan buah segar mengkudu memiliki daya anthelmintik terhadap cacing Ascaridia Galli dengan LT 100 dan LC 100 1

pada 78,580% dan 218,520 menit. Infus daun mengkudu memiliki daya anthelmik terhadapap cacing Ascardia Galli dengan LT 100 dan LC 100 pada 42,344% dan 966,515 menit. Perasan buah segar mengkudu 100% memiliki daya Anthelmik yang paling efektif (Fenny Gunawam 2007)

B. Tujuan PraktikumMampu memahami prinsip langkah-langkah dan mampu melakukan isolasi alkaloid dari daun mengkudu beserta analisis kualitatif hasil isolasi dengan metode KLT

2

BAB IITINJAUAN PUSTAKAIsolasi adalah sutu cara untuk memisahkan senyawa yang bercampur sehingga diperoleh senyawa tunggal yang murni. Kandungan senyawa dari tumbuhan untuk isolasi ditujukan pada suatu senyawa yang lebih dominan. Untuk itu salah satu cara yang dapat dilakukan untuk untuk isolasi yaitu dengan pemilihan pelarut organik yang tepat akan digunakan untuk mengambil senyawa yang polar dan sebaliknya senyawa non polar lebih mudah larut dalam pelarut non polar (Harborne, 1987).Tanaman mengkudu (Morinda citrifolia L) mengandung senyawa bersifat antibakteri yaitu antrakuinon, alkaloid (Rukmana, 2002), flavonoid, acubin, dan alizarin (Bangun dan Sarwono,2002) yang mampu melawan mikroorganisme patogen. Senyawa metabolit sekunder yang menjadi obek utama dalam penelitian ini adalah alkaloid. Dengan mengetahui adanya potensi kandungan senyawa alkaloid pada daun alpukat (Persea americana Mill) dapat dijadikan sebagai bahan kaian lebih lanjut untuk pemanfaatan senyawa-senyawa kimia sebagai obat-obatan. Secara umum alkaloid digunakan dalam bidang pengobatan (Harborne, 1987)Alkaloid dapat berfungsi sebagai zat antioksidan hal ini didukung oleh peneliti uji antioksidan (Hanani dkk, 2005). Senyawa alkaloid yang terkandung dalam suatu jenis tanaman dapat bersifat sebagai bioaktif penolak (repellent) nyamuk (Mustanir dan Rosnani, 2008). Alkaloid indol memiliki aktifitas bakteri dari Aspidosperma ramilorum (Tanaka J.C.A ,2006).

Alkaloid merupakan suatu golongan senyawa organik yang terbanyak ditemukan dialam. Hampir seluruh alkaloid berasal dari berbagai jenis tumbuhan. Semua alkaloid mengandung atom nitrogen yang bersifat basa dan merupakan bagian dari cincin heterosiklik (Ahmad,1986). Alkaloid mempunyai kegiatan fisiologi yang menonjol dan sering digunakan secara luas dalam bidang pengobatan. Alkaloid merupakan senyawa yang mempunyai satu atau lebih atom 3

nitrogen biasanya dalam gabungan dan sebagian dari sistem siklik (Harborne,1996)Alkaloid telah dikenal selama bertahun-tahun dan telah menarik perhatian terutama karena pengaruh fisiologinya terhadap mamalia dan pemakaiannya di bidang farmasi, tetapi fungsinya dalam tumbuhan hampir sama sekali kabur. Beberapa pendapat mengenai kemungkinan perannya dalam tumbuhan sebagai berikut (Padmawinata, 1995):a. Alkaloid berfungsi sebagai hasil buangan nitrogen seperti urea dan asam urat dalam hewan (salah satu pendapat yang dikemukan pertama kali, sekarang tidak dianut lagi). Beberapa alkaloid mungkin bertindak sebagai tandon penyimpanan nitrogen meskipun banyak alkaloid ditimbun dan tidak mengalami metabolisme lebih lanjut meskipun sangat kekurangan nitrogen.b. Pada beberapa kasus, alkaloid dapat melindungi tumbuhan dari serangan parasit atau pemangsa tumbuhan. Meskipun dalam beberapa peristiwa bukti yang mendukung fungsi ini tidak dikemukakan, mungkin merupakan konsep yang direka-reka dan bersifat manusia sentris.c. Alkaloid dapat berlaku sebagai pengatur tumbuh, karena dari segi struktur, beberapa alkaloid menyerupai pengatur tumbuh. Beberapa alkaloid merangasang perkecambahan yang lainnya menghambat.d. Semula disarankan oleh Liebig bahwa alkaloid, karena sebagian besar bersifat basa, dapat mengganti basa mineral dalam mempertahankan kesetimbangan ion dalam tumbuhan.Salah satu contoh alkaloid yang pertama sekali bermanfaat dalam bidang medis adalah morfin yang diisolasi tahun 1805. Alkaloid diterpenoid yang diisolasi dari tanaman memiliki sifat antimikroba. Solamargine, suatu glikoalkoid dari tanaman berri solanum khasianum mungkin bermanfaat terhadap infeksi HIV dan infeksi intestinal yang berhubungan dengan AIDS.Ketika alkaloid ditemukan memiliki efek antimikroba temasuk terhadap Giarde dan Entamoeba, efek anti diare utama mereka kemungkinan disebabkan oleh efek mereka pada usus kecil. Berberin merupakan satu contoh penting alkaloid yang potensial efektif terhadap typanosoma dan plasmodia. Mekanisme kerja dari alkaloid kuartener planar aromatik seperti berberin dan harman dihubungkan dengan kemampuan mereka untuk berinterkalasi dengan DNA.

5

BAB IIIMETODOLOGI PENELITIAN

1. Alat dan Bahan1. Alat 1. Corong Pisah1. Kompor dengan penangas air atau heating mantle1. Batang pengaduk 1. Cawan porselin1. Corong Kaca1. Erlenmeyer1. Gelas Beaker1. Gelas Ukur1. Bahan a. Sampel (Ekstrak dan Serbuk Daun Mengkudu)b. Etanol 96%c. Larutan HCl 2 Md. Aquadeste. NH4OHf. CHCl3 (Kloroform)g. CH3COOH (Asam Asetat)h. Pereaksi Dragendorfi. Pereaksi Meyerj. Pereaksi Wagnerk. Kertas pHl. Plastik Warp

m. Aluminium foil6

1. Cara Kerja1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan1. Sampel yang akan di lakukan percobaan terdiri dari 2 jenis, yaitu ekstrak kental dan serbuk dari daun mengkudu.1. Masing-masing bahan dilakukan isolasi dan identifikasi dengan cara yang berbeda.Untuk ekstrak:1) Sari kental ditambahkan asam asetat sebanyak 15 ml2) Filtrate diekstraksi dengan kloroform sebanyak 15 ml dan dilakukan 3 kali.3) Akan terbentuk 2 lapisan, lapisan kloroform dipisahkan dan lapisan asam asetat diambil.4) Sari asam (asam asetat) ditambahkan NH4OH sampai pH mncapai pH 10.5) Lalu di identifikasi dengan menggunakan pereaksi dragendorf, meyer, dan wagner.6) Sisa isolat dimasukkan ke dalam Erlenmeyer, ditutup aluminium foil, dan disimpan di dalam lemari esUntuk serbuk:1) Serbuk simplisia di tambahkan larutan HCl 2 M dan aquadest dengan perbandingan 1:92) Lalu ditambahkan NH4OH sebanyak 3 ml atau sampai pH 103) Tambahkan 5 ml kloroform4) Ambil sari yang mengandung alkaloid5) Filtrat diuapkan6) Ditambahkan HCl 2 M sampai pH 107) Lalu lakukan pengujian dengan pereaksi dragendorf, meyer, dan wagner.8) Sisa isolat dimasukkan ke dalam Erlenmeyer, ditutup aluminium foil, dan disimpan di dalam lemari es

9

Skema KerjaUntuk ekstrak:Sari Kental + Asam Asetat

Filtrat di ekstraksi dengan kloroform (3x @ 15 ml)

Uji dengan pereaksiMeyerWagner+ NH4OH ad pH 10Sari kloroformSari Asam

Dragendorf

Sisa isolat dimasukkan ke dalam Erlenmeyer, ditutup aluminium foil, dan disimpan di dalam lemari es

Untuk Serbuk:2 gram Serbuk simplisia + 4 ml HCl 2 M + 36 ml Aquades

Filtrat + 3 ml NH4OH (ad pH 10) + 5 ml CHCl3Saring Ambil sari NH4OHUapkan filtratFiltrat kental + 8 ml HCl 2 MUji dengan pereaksiDragendorfMeyerWagnerSisa isolat dimasukkan ke dalam Erlenmeyer, ditutup aluminium foil, dan disimpan di dalam lemari es

BAB IVHASIL DAN PEMBAHASAN

A. HASIL PERCOBAAN

SampelPereaksiHasil

Teoritis(Farnsworth, 1966)Percobaan

Ekstrak kentalDaun MengkuduDragendorff Endapan jingga Larutan coklat bata dengan endapan putih

Mayer Endapan putihLarutan coklat bata dengan endapan putih

Wagner Endapan merah kecoklatanEndapan putih

B. PembahasanPada percobaan ini bertujuan untuk menguji adanya kandungan senyawa alkaloid yang terdapat dalam sampel ekstrak kental daun mengkudu. Pereaksi yang digunakan dalam percobaan ini yaitu dragendorff, mayer, dan wagner.

Sari kental ditambahkan asam asetat 15 ml lalu di aduk ad homogen kemudian ekstrak disaring menggunakan kertas saring dan filtrat dimasukkan kedalam corong pisah lalu diekstraksi menggunakan kloroform 15 ml sebanyak 3x sehingga terbentuk 2 lapisan yaitu lapisan kloroform (bawah) dan lapisan asam (atas). Hal ini dikarenakan berat jenis kloroform lebih besar daripada asam asetat. Pemisahan larutan menjadi 2 lapis karena hasil reaksi larutan dengan asam asetat menghasilkan sari10

asam yang bersifat polar dan sari asam tersebut mengikat alkaloid yang sama-sama memiliki sifat polar. Sedangkan fungsi penambahan kloroform yaitu untuk memutuskan ikatan antara asam tannin dan alkaloid yang terikat secara ionik dimana atom N dari alkaloid berikatan saling stabil dengan gugus hidroksil genolik dari asam tanin. Dengan terputusnya ikatan ini alkaloid akan bebas sedangkan asam tanin akan terikat oleh kloroform. Yang akan diuji disini merupakan lapisan atas karena lapisan bening ini telah mengandung alkaloid total sedangkan yang bawah merupakan campuran kloroform dan zat lain hasil pengekstrakkan.Kemudian sari asam yang mengandung alkaloid diukur pH nya dan diperoleh pH sari asam yaitu 4, lalu ditambahkan NH4OH sampai pH 10. Hal ini dikarenakan alkaloid yang bersifat basa sehingga untuk pengujian perlu dilakukan pada suasana basa. Agar pH larutan mencapai pH 10 dibutuhkan 14 ml larutan NH4OH .Langkah selanjutnya yaitu dengan melakukan identifikasi alkaloid dengan menggunakan pereaksi mayer, dragendorf, dan wagner pada larutan asam dan larutan kloroform. Adanya kandungan alkaloid ditandai dengan adanya endapan. Hal ini terjadi karena senyawa alkaloid mengandung atom nitrogen yang memiliki pasangan elektron bebas. Elektron bebas ini akan disumbangkan pada atom logam berat membentuk senyawa kompleks dengan gugus yang mengandung atom nitrogen sebagai ligannya. Senyawa kompleks ini tidak larut (mengendap) dan memberikan warna sesuai dengan pereaksi yang digunakan. Dengan pereaksi Wagner akan terbentuk endapan coklat, dengan pereaksi Dragendorf akan terbentuk endapan jingga dan dengan pereaksi Mayer akan terbentuk endapan putih (Farnsworth, 1966).Saat ekstrak diteteskan pereaksi Dragendorff yang mengandung (Nitrooxy) oxobismuthine (BiNO4xH2O) dan kalium iodida, alkaloid akan bereaksi dengan bismuth menghasilkan endapan berwarna jingga.Reaksi yang terjadi :Pereaksi dragendorf (kalium tetraiodo bismutat (II))4KI + Bi(NO3)3 + HNO3 KBiI4 + 3KNO3Pada identifikasi alkaloid diperkirakan endapan yang terbentuk pada uji Mayer tersebut adalah kompleks kalium-alkaloid. Pada pembuatan pereaksi Mayer, larutan merkurium (II) klorida ditambah kalium iodida akan bereaksi membentuk endapan merah merkurium (II) iodida. Jika kalium iodida yang ditambahkan berlebih maka akan terbentuk kalium tetraiodomerkurat(II). Alkaloid mengandung atom nitrogen yang mempunyai pasangan elektron bebas sehingga dapat digunakan untuk membentuk ikatan kovalen koordinat dengan ion logam (McMurry, 2004). Pada uji alkaloid dengan pereaksi Mayer, diperkirakan nitrogen pada alkaloid akan bereaksi dengan ion logam K+ dari kalium tetraiodomerkurat (II) membentuk kompleks kalium-alkaloid yang mengendap. Reaksi yang terjadi : Pereaksi mayer

Hasil percobaan menunjukkan bahwa sari asam daun mengkudu yang diuji dengan pereaksi Meyer, wagner dan dragendorff positif mengandung alkaloid yang ditandai dengan terbentuknya endapan. Akan tetapi warna endapan yang terbentuk tidak sesuai dengan literatur yang ada. Hal ini dapat dilihat pada uji dengan pereaksi wagner yang seharusnya terbentuk endapan coklat sedangkan pada hasil percobaan terlihat warna larutan coklat bata dengan endapan putih. Sama halnya dengan uji Dragendorff yang seharusnya terbentuk endapan jingga tetapi pada hasil percobaan menghasilkan warna larutan coklat bata dengan endapan putih. Sedangkan dengan pereaksi mayer sudah sesuai dengan literatur dengan terlihat endapan putih.Hal ini dapat disebabkan karena beberapa faktor seperti kebersihan alat karena penggunaan alat-alat dalam laboratorium yang tidak steril dapat menyebabkan kegagalan pada praktikum yang dilakukan ( Sudarmadji, 2005). Pipet yang digunakan untuk memipet pereaksi dragendorff, wagner dan mayer tercampur sehingga hasil endapan yang diperoleh merupakan endapan putih semua. Disamping itu ketepatan dalam penyarian, serta proses pengolahan simplisia juga dapat mempengaruhi hasil percobaan. Dan faktor yang terakhir yaitu faktor human error.Untuk pengujian yang dilakukan terhadap fase kloroform semua uji baik menggunakan pereaksi dragendorff, wagner maupun mayer menunjukkan hasil yang negative. Hal ini ditandai dengan tidak terbentuknya endapan karena pada fase kloroform hanya mengikat asam tanin dan zat lain hasil pengekstrakkan. Larutan uji mengandung alkaloid jika sekurang-kurangnya terbentuk endapan dengan menggunakan dua golongan laruan percobaan yang digunakan (Depkes RI, 1995).

13

BAB VKESIMPULAN

Dari percobaan di atas yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa:1. Ekstrak kental daun mengkudu + pereaksi dragendorff menghasilkan larutan coklat bata dengan endapan putih.2. Ekstrak kental daun mengkudu + pereaksi mayer menghasilkan larutan coklat bata dengan endapan putih.3. Ekstrak kental daun mengkudu + pereaksi wagner menghasilkan endapan putih.

DAFTAR PUSTAKAAchmad, S.A. 1986. Buku Materi Pokok Kimia OrganikBahan Alam. Karunika Universitas Terbuka. Jakarta

Depkes RI. 1995. Materia Medika Indonesia Jilid VI. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia, pp. 334, 336, 337

Farnsworth, N.R. 1966. Biological and Phytochemical Screening of Plants. Journal of Pharmaceutical Sciences, 55(3): 216-217.

Gunawan. F. 2007. Uji Efektivitas Daya Anthelmik Perasan Buah Segar dan Infus Daun Mengkudu ( Marinda Citrifolia) terhadap Ascardia Galli secara invitro. Universitas Diponogoro, Semarang

Harborne, J.B., (1987), Metode Fitokimia, Edisi ke dua, ITB, Bandung.

Harborne, J. B. 1996. Metode Fitokimia. Terbitan ke-II. a.b. Kosasih Padmawinata. Penerbit ITB. Bandung

Hanani, ending, dkk., 2005, Idnetifikasi Senyawa Antioksidan Dalam SponsCallyspongia SP dari Kepulauan Seribu, Majalah Ilmu Kefarmasian, Vol II,Departemen Farmasi, FMIPA-UI, Jakarta.

McMurry, J., dan R.C. Fay. 2004. Chemistry Fourth Edition. New Jersey: Prentice-Hall,Inc

Padmawinata, K. 1995. Kandungan Organik Tumbuhan Tinggi. Bandung: Penerbit ITB (Terjemahan dari Robinson, T. 1991. The Organic Constituens of Higher Plant, 6th ed)

Rukmana, R. 2002. Bertanam Petsai dan Sawi. Yogyakarta: Kanisius.

Sudarmadji. 2005. Penuntun Dasar-Dasar Kimia. Jakarta: Lepdikbud.

Tanaka, J. C. A., da Silva, C. C., de Oliveira, A. J. B., Nakamura, C. V., and Filho, B. P. Dias, 2006, Antibacterial Activity of Indole Alkaloids from Aspiddosperma ramiflorum Braz. J. Med and Biol. Res. Vol 39 (3) 387-3915

Yusron. M. 2001. Mengkudu (Morinda Citrifolia) dalam Supardi dkk., Tumbuhan Obat Indonesia, Penggunaan Daun Khasiatnya; Pustaka Populer Obat, Jakarta.

16

LAMPIRANPembuatan ekstrak kental daun mengkudu (morinda citrifolia L.)1. Hasil Maserasi ekstrak etanol 96% Daun Mengkudu

2. Penarikan pelarut etanol dengan Rotary Evaporator

17

Ekstrak kental Daun mengkudu (Morinda citrifolia L.)

LAMPIRAN 2

Data Hasil Uji Alkaloid20