hama penting tanaman kedelai

Download Hama Penting Tanaman Kedelai

Post on 15-Feb-2016

138 views

Category:

Documents

14 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Oke Semoga Bermanfaat

TRANSCRIPT

HAMA-HAMA TANAMAN KEDELAI1. Penggerek polong (Etiella zinckenella) Gambar 1. Larva beserta Gejala serangan E. zinckenella (Rahayu dkk, 2009)A. Bioekologi

Hama penggerek polong tersebut berkembang cukup baik di daerah tropis. Hama tersebut umumnya menyerang pada saat sekitar awal musim kemarau yaitu pada bulan mei hingga juni, tetapi umumnya pada pada pertengahan bulan juni. Inang tanaman ini kebanyakan berasal dari golongan leguminosae. E. zinckenella memiliki panjang tubuh antara 8-11 mm, sayap hama ini berkisar antara 19-27 mm, dimana memiliki panjang sayap yang lebih panjang daria abdomen. Telur hama tersebut berkembang kurang lebih 3 hari. Larvanya adalah sekitar 16 hari, kemudian pupanya berkisar 9-15 hari. Umur imago hama ini sekitar 7 hari (Mangundojo, 1958 dalam Baliadi dkk, 2008). Hama ini tergolong cukup cepat penyebaran dan perkembang biakannya menginga rata-rata kemampuan bertelurnya hingga 77-779 butir telur,dan juga dipengaruhi oleh suhu untuk perkembangannya. Imago ini adalah ngengat yang memiliki ciri keabu-abuan dibagian tepinya, dengan dibatasi warna kuning muda pada tepiannya. Kemampuan rentang sayap dari hama ini berkisar hingga 24-27 mm. Telurnyapun mengilap dan akan berubah hingga kemerah-merahan, menetas menjadi larva dengan ciri warna putih dengan bentuk kepala lebih besar dari badannya (Baliadi dkk, 2008).B. Gejala

Hama E. zinckenella membuat kerusakan pada tanaman kedelai. Gejala yang nampak biasanya ditandai dengan munculnya bintik-bintik ataupun lubang yang berwarna coklat tua pada kulit polong. Lubang tersebut merupakan tempat atau jalan masuk larva hingga ke dalam biji. Bagian yang terserang tersebutm juga terdapat butir-butir kotoran keringcoklat muda dan terikat dengan benang pintal sisa-sisa biji. Hama menggerek polong biasanya menyerang tanaman yang masih muda, masuk kemudian menggereknya (Rahayu dkk, 2009). Larva yang baru menetas biasanya menutupi dirinya dengan selubung putih hingga terdapat bintik coklat tua dan itu merupakan jalan masuk dari hama itu (Baliadi dkk, 2008). C. Pengendalian

Pengendalian yang dapat dilakukan ialah dengan cara pengolahan tanah minimum sebanyak 1 kali. Jarak tanam yang diberikan juga harus dalam jumlah optimal. Pemupukan juga harus berimbang supaya tanaman bisa lebih tahan. Pengendalian lain juga menggunakan varietas-varietas yang tahan. Strategi laain yang dapat dilakukan adalah dengan rotasi tanaman dan penanaman serempak untuk dapat memutus siklus hama (Rahayu dkk, 2009). Pengendalian secara hayati juga dapat dilakukan dengan mengaplikasikan Teichogrammatoidea bactrae. Parasitoid larva seperti Baeogtha spp dan Phanerotoma.) . Predator larva yang bisa digunakan yaitu Lycosa sp., Oxyopes sp., Carabidae, Vespidae, Mantidae, Asylidae, Tettigonidae, dan Cycindelidae, Lycaosa pseudoanulata, dan Paederus fuscipes (Baliadi dkk, 2008).2. Penghisap Polong (Nezara viridula) Gambar 2. Telur dan nimfa 1 N. viridula (Prayogo, 2013)

A. Bioekologi

Hama ini memiliki perilaku unik dimana apabila pagi hari sering berada di atas daun, namun saat matahari bersinar turun lagi ke polong, memakannya dan bertelur disana. Hama kepik hijau tersebu imagonya memiliki ciri warna hijau polos, dan kepalanya pun hijau dengan pronotum berwarna jingga dan kuning krrmasan. Hama ini apabila bertelur maka telur diletakkan berkelompok 10-50 butir/kelompok di bagian abaxial daun. Telur akan menetas kurang lebih 6-7 hari setelah diletakkan. Setelah menetas terbentuk nimfa 1 (5-6 hari) sebelum moulting menjadi Nimfa I. Nimfa II (6 hari) sedangkan nimfa III dan IV hanya berlangsung 5 hari. Nimva 5 juga berlangsung selama 5 hari sebelum menjadi imago. Nimfa terdiri dari 5 instar yang awalnya hidup bergerombol hingga berpisah dan menyebar pada kedelai nimfa dan imago penghisap polong itu sendiri. Inang hama ini tergolong luas dengan penyebaran yang cukup luas. Ekologi Tanaman inang dari hama ini sangat banyak diantaranya yaitu tanaman kedelai, kacang hijau, kacang tunggak, orok-orok, kacang gede, jagung ,padi dan kapas dan juga banyak ditemukan di gulma (Prayogo, 2013).B. Gejala

Gejala serangan ditunjukkan pada bagian yang diserang yaitu polong dan biji menjadi mengempis, banyak ditemukan polong yang mengalami keguguran, terjadi pembusukan pada biji. Kulit biji yang sudah terserang akan menjadi keriput dan timbul bercak coklat pada kulit biijinya. Biasanya menimbulkan kerusakan besar pada saat stadia pengisian biji dimana bisa mengakibatkan terjadinya pembusukan. Nimfa dan Imago merusak polong dan biji dengan cara menghisap cairan biji tanaman kedelai. Akibat serangan saat fase pertumbuhan polong yang terjadi adalah mengempisnya polong beserta bijinya hingga mengering hingga mengakibatkan keguguran (Prayogo, 2013).

C. Pengendalian

Pengendalian hama perusak polong dapat dilakukan dengan beberapa cara diantaranya adalah dengan menanam varietas unggul dan tahan. Varietas tahan terhadap hama ini diantaranya varietas wilis. Pengendalian lain saat persiapan lahan dimana perlu mengelola tanah sebaik mungkin dengan pengaturan drainasi yang baik. Pemeliharaan sendiri tidak selalu berbudidaya kedelai namun bisa rotasi tanaman dengan tanaman yang lain bukan familiki dan penanaman serempak. Pengendalian hayati yang bisa dilakukan adalah dengan parasitoid telur seperti Ooencyrtus malayensis. Pengendalian lain juga dapat dilakukan dengan menggunakan Beauvuria bassiana dimana mengakibatkan toksis dan mampu menggalakan penetasan telur dan perkembangan nimfa (Prayogo, 2013). Pengendalian secara kimiawi juga dapat dilakukaan dengan insektisida sebagai alternatif akhirnya apabila telah mencapai ambang ekonomi.3. Ulat Jengkal (Green Semilooper, Plusia = Chrysodeixis) Gambar 3. Ulat dan Imago ulat jengkal (Rahayu dkk, 2009)A. Bioekologi

Ulat hama ini memiliki panjang sebesar 2 cm. Cara berjalan ulat ini melengkung. Ulat yang muda biasanya berwarna bening kehijauan. Ulat dewasa memiliki ciri berwarna hijau mirip daun tembakau dengan garis samping warna lebih muda. Badan ulat biasanya mengcil dari belakang ke kepala. Hama ini dapat dibilang memiliki ukuran yang kecil. Daur hidup imago biasanya meletakkan telur di bagian abaxial daun. Imago meletakkan telur dan kemampuan bertelurnya mencapai 1250 butir. Telur hama ini berwarna putih kemudian berubah hingga menjadi kuning. Telur menetas 3-4 hari. Setelah mampu untuk menetas dan keluar ulat hijau dan dikenal sebagai ulat jengkal karena cara jalannya yang melengkung-lengkung. Larva tergolong polifag dan banyak hidup dalam gulungan daun muda. Larva terdiri dari 5 instar, dengan lama stadium larva 16 hari. Larva terdiri dari 5 instar, lama stadiumnya yaitu 16 hari, sehingga lama siklus hama ini 16-30 hari. Ulat jengkal tersebut, selain menyerang kedelai, juga menyerang tomat, buncis, kacangkacangan dan kentang. Warnanya hijau dan makannya serakah. 40 mm. Ulat dewasa membentuk kepompong dalam daun yang dianyam. Setelah 7 hari, kepompong tumbuh menjadi ngengat (Rahayu dkk, 2009).

B. Gejala

Gejala khas akibat serangan ulat ialah rusaknya atau menggeripisnya daun dari ara pinggit. Serangan berat mengakibatkan kerusakan daun hingga hanya tersisaari hama ulat ini bahkan membuat daun hanya tersisa tulang-tulang daun saja. Larva yang menyerang mengakibatkan bercak putih dan hanya tertinggal epidermis dan tulang daun saja (Megawati dkk, 2014). Umumnya menyerang pada stadia vegetatif tanaman kedelai dimana dapat memakan daun hingga habis dan mengakibatkan kerugian yang besar apabila tidak segera dikendalikan (Rahayu dkk, 2009).

C. Pengendalian

Penggunaan varietas tahan dapat menjadi cara pengendalian dalam mengendalikan hama perusak polong ini. Pengendalian hama perusak polong juga dapat dilakukan dengan persiapan lahan yang baik, sanitasi gulma yang mungkin dapat menjadi inang ini, dan apabila mungkin masih ada di dalam tanah bisa saja dikendalikan apabila hama diangkat ke atas tanah melalui pengolahan tanah dan persiapan lahan yang baik tersebut. dimana perlu mengelola tanah sebaik mungkin dengan pengaturan drainasi yang baik. Pengendalian juga dapat dilakukan dengan pola tanam yang baik atau tanam serempak. Cara mekanis adalah dengan mengumpulkan larva dan membakarnya, melakukan sanitasi gulma yang mungkin menjadi inangnya. Aplikasi insektisida dapat dilakukan apabila populasi mencapai 58 (ins 1), 32(ins 2) ,17(ins 3) ekor tiap 12 tanaman (Rahayu dkk, 2009).

4. Lalat Kacang (Ophiomya phaseoli) Gambar 3. Lalat O. phaseoli (Rahayu dkk, 2009)A. Bioekologi

Lalat kacang biasanya meletakkan telur dalam keping biji yang terletak diantara epidermis dan daun, biasanya telur diletakkan pada jaringan mesofil yang terpisah pada pangkal helai daun yang pertama dan juga yang kedua. Telur yang menetas akan menjadi belatung yang dapat menggerek tanaman kedelai muda hingga titi tumbuhnya. Stadi telur hama ini singkat yaitu 2 hari, dengan stadia belatung 7-11 hari, kepompong hanya 9 hari dan cukup dibilang siklus hidup berkisar 21 hari. Telur hama ini memiliki warnanya putih dan berkilau mutiara lonjong, dengan panjang telur 0,31 mm dan lebar telur 0,15 mm (Rahayu dkk, 2009).

B. Gejala

Tanaman yang terserang akan timbul gejala dimana akan muncul tanda bintik-bintik putih pada keping biji, daun pertama ataupun daun kedua. Bintik-bintik itu muncul karena bekas tusukan alat peletak telur. Keping bij dan pasangan daun pertama terdapat alur atau garis berkelok-kelok warna coklat yang merupakan lubang gerekan belatung. Belatung menggerek hingga mencapai pangkal batang dan terbentuklah kepompong pada bagian itu. Akibat serangannya akan mengakibatkan jaringan pengangkut putus dan tanaman akan layu hingga mati. Biasanya tanaman terserang relatif muda yaitu 14-30 hst dan banyak dijumpai mengalami kematian (Rahayu dkk, 2009).C. Pengendalian

Pengendalian yang dapt dilakukan diantaranya yaitu dengan rotasi tanaman kedelai dengan yang jauh f