bab ii landasan teori 2.1 landasan teori 2.1.1 pengertian ii.pdf · 2.1 landasan teori 2.1.1...

Download BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Pengertian II.pdf · 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Pengertian…

Post on 12-Mar-2019

213 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

9

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Landasan Teori

2.1.1 Pengertian Bank

Bank adalah sebuah lembaga intermediasi keuangan umumnya didirikan

dengan kewenangan untuk menerima simpanan uang, meminjamkan uang, dan

menerbitkan promes atau yang dikenal sebagai banknote. Kata bank berasal dari

bahasa Italia banca berarti tempat penukaran uang. Sedangkan menurut undang-

undang perbankan bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari

masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat

dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan

taraf hidup rakyat banyak.

Pengertian

Menurut UU RI No 10 Tahun 1998 tanggal 10 November 1998 tentang

perbankan, dapat disimpulkan bahwa usaha perbankan meliputi tiga kegiatan,

yaitu menghimpun dana,menyalurkan dana, dan memberikan jasa bank lainnya.

Kegiatan menghimpun dan menyalurkan dana merupakan kegiatan pokok bank

sedangkan memberikan jasa bank lainnya hanya kegiatan pendukung. Kegiatan

menghimpun dana, berupa mengumpulkan dana dari masyarakat dalam bentuk

simpanan giro, tabungan, dan deposito. Biasanya sambil diberikan balas jasa yang

menarik seperti, bunga dan hadiah sebagai rangsangan bagi masyarakat. Kegiatan

http://id.wikipedia.org/wiki/Bahasa_Italia

10

menyalurkan dana, berupa pemberian pinjaman kepada masyarakat. Sedangkan

jasa-jasa perbankan lainnya diberikan untuk mendukung kelancaran kegiatan

utama tersebut. bank didirikan oleh Prof. Dr. Ali Afifuddin, SE. Inilah beberapa

manfaat perbankan dalam kehidupan:

1. Sebagai model investasi, yang berarti, transaksi derivatif dapat dijadikan

sebagai salah satu model berinvestasi. Walaupun pada umumnya merupakan

jenis investasi jangka pendek (yield enhancement).

2. Sebagai cara lindung nilai, yang berarti, transaksi derivatif dapat berfungsi

sebagai salah satu cara untuk menghilangkan risiko dengan jalan lindung

nilai (hedging), atau disebut juga sebagai risk management.

3. Informasi harga, yang berarti, transaksi derivatif dapat berfungsi sebagai

sarana mencari atau memberikan informasi tentang harga barang komoditi

tertentu dikemudian hari (price discovery).

4. Fungsi spekulatif, yang berarti, transaksi derivatif dapat memberikan

kesempatan spekulasi (untung-untungan) terhadap perubahan nilai pasar

dari transaksi derivatif itu sendiri.

5. Fungsi manajemen produksi berjalan dengan baik dan efisien, yang berarti,

transaksi derivatif dapat memberikan gambaran kepada manajemen

produksi sebuah produsen dalam menilai suatu permintaan dan kebutuhan

pasar pada masa mendatang.

Terlepas dari funsi-fungsi perbankan (bank) yang utama atau turunannya,

maka yang perlu diperhatikan untuk dunia perbankan, ialah tujuan secara filosofis

11

dari eksistensi bank di Indonesia. Hal ini sangat jelas tercermin dalam Pasal empat

(4) Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 yang menjelaskan, Perbankan

Indonesia bertujuan menunjang pelaksanaan pembangunan nasional dalam rangka

meningkatkan pemerataan, pertumbuhan ekonomi, dan stabilitas nasional ke arah

peningkatan kesejahteraan rakyat banyak. Meninjau lebih dalam terhadap

kegiatan usaha bank, maka bank (perbankan) Indonesia dalam melakukan

usahanya harus didasarkan atas asas demokrasi ekonomi yang menggunakan

prinsip kehati-hatian.4 Hal ini, jelas tergambar, karena secara filosofis bank

memiliki fungsi makro dan mikro terhadap proses pembangunan bangsa.

2.1.2 Fungsi dan Usaha Bank

Secara umum, fungsi bank adalah menghimpum dana dari masyarakat dan

menyalurkannya kembali kepada masyarakat untuk berbagai tujuan atau sebagai

financial intermediary. Secara lebih spesifik bank dapat berfungsi sebagai agent

of trust, agent of development, agent of servies

a. Agen kepercayaan

Dasar utama kegiatan perbankan adalah kepercayaan (trust), baik dalam

penghimpunan dana maupun penyaluran dana. Masyarakat akan mau

menitipkan dananya di bank apabila dilandasi adanya unsur kepercayaan.

Masyarakat percaya bahwa uangnya tidak akan disalahgunakan oleh bank,

uangnya akan dikelola dengan baik, bank tidak akan bangkrut dan pad saat

yang telah dijanjikan simpanan tersebut dapat ditarik kembali dari bank.

12

Pihak bank sendiri akan mau menempatkan atau menyalurkan dananya pada

debitur atau masyarakat apabila dilandasi adanya unsur kepercayaan. Pihak

bank percaya bahwa pihak debitur tidak akan menyalagunakan pinjamannya,

debitur akan mengelola dana pinjamannya dengan baik, debitur akan

mempunyai kemampuan untuk membayar pada saat jatuh tempo, dan debitur

mempunyai niat baik untuk mengembalikan pinjaman beserta kewajiban

lainnya pada saat jatuh tempo.

b. Agen pembangunan

Kegiatan perekonomian masyarakat di sektor moneter dan sektor riil tidak

dapat dipisahkan. Kedua sektor tersebut selalu berinteraksi dan saling

mempengaruhi. Sektor riil tidak akan dapat berkinerja dengan baik apabila

sektor moneter tidak bekerja dengan baik. Kegiatan bank berupa berupa

penghimpunan dan penyaluran dana sangat diperlukan bagi lancarnya

kerugian perekonomian di sektor rill. Kegiatan bank tersebut memungkinkan

masyarakat melakukan kegiatan investasi, kegiatan distribusi, serta kegiatan

konsumsi barang dan jasa, mengingat bahwa kegiatan investasi-distribusi-

konsumsi ini tidak dapat dilepaskan dari adanya penggunan uang. Kelancaran

kegiata investasi-distribusi-konsumsi ini tidak lai adalah kegiatan

pembangunan perekonomian.

13

c. Agen servies

Disamping melakukan kegiatan penghimpunan dan penyaluran dana, bank

juga memberikan penawaran jasa perbankan yang lain kepada masyarakat.

Jasa yang ditawarkan bank ini erat kaitannya dengan kegiatan perekonomian

masyarakat secara umum. Jasa ini antara lain dapat berupa jasa pengiriman

uang,penitipan barang berharga, pemberian jaminan bank, da penyelesaian

tagihan.

Ketiga fungsi bank diatas diharapkan dapat memberikan gambaran

yang menyeluruh dan lengkap mengenai funsi bank dalam perekonomian,

sehingga bank tidak hanya dapat diartikan sebagai lembaga perantara

keuangan (financial intermediary intituton).

Secara ringkas fungsi bank dapat dibagi menjadi sebagai berikut:

a. Menghimpun dana untuk menjalankan fungsinya sebagai penghimpun dana,

maka bank memiliki beberapa sumber yang secara garis besar ada tiga

sumber, yaitu

(i) Dana yang bersumber dari bank sendiri yang berupa setoran modal waktu

pendirian.

(ii) Dana yang berasal dari masyarakat luas yang dikumpulkan melalui usaha

perbankan seperti usaha simpanan giro, deposito dan tabanas.

14

(iii) Dana yang bersumber dari lembaga keuangan yang diperoleh dari pinjaman

dana yang berupa kredit likuiditas dan call money (dana yang sewaktu-

waktu dapat ditarik dari bank yang meminjam).

b. Penyalur atau pemberi kredit bank dalam kegiatannya tidak hanya

menyimpan dana yang diperoleh, akan tetapi untuk pemanfaatannya bank

menyalurkan kembali dalam bentuk kredit kepada masayarakat yang

memerlukan dana segar untuk usaha. Tentunya dalam pelaksanaan fungsi

ini diharapkan bank akan mendapatkan sumber pendapatan berupa bagi

hasil atau dalam bentuk pengenaan bunga kredit. Pemberian kredit akan

menimbulkan resiko, oleh sebab itu pemberiannya harus benar-benar

telitidan memnuhi persyaratan.

c. Sebagai penyalur dana, dana-dana yang terkumpul oleh bank disalurkan

kepada masyarakat dalam bentuk pemberian kredit, pembelian surat-surat

barharga dan penyertaan, pemilikan harta tetap.

d. Sebagai pelayan jasa bank dalam mengemban tugas sebagai pelayan lalu

lintas pembayaran uang. Melakukan berbagai aktivitas kegiatan antara

lain pengiriman uang, inkaso, cek wisata, kartu kredit dan pelayanan

lainnya.

15

2.1.3 Jenis Bank

Berdasarkan Pasal 5 Undang-undang Nomor 10 tahun 1998 tetang

Perubahaan Undang-undang Nomor 7 tahun 1992 tentang perbankan, Perbankkan

menurut jenisnya terdiri atas:

Bank Sentral.

Bank Sentral adalah lembaga negara yang mempunyai wewenang untuk

mengeluarkan alat pembayaran yang sah dari suatu negara, merumuskan dan

melaksanakan kebijkan moneter, mengatur dan menjaga kelancaran system

pembayaran, mengatur dan mengawasi perbankan serta menjalankan fungsi

sebagai lender of the last resort. Bank Indonesia adalah Bank Sentral dan

merupakan lembaga negara yang independen dalam melaksanakan tugas dan

wewenangnya, bebas dari campur tangan pemerintah dan atau pihak lain, kecuali

untuk hal-hal yang secara tegas diatur dalam undang-undang ini.

Bank Umum.

Bank Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional

dan atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa

dalam lalu lintas pembayaran. Bank umum sering juga disebut bank komersial.

Adapun aktivitas bank umum yang utama yaitu:

a. Menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk giro, deposito, sertifikat

deposito, dan tabungan.

b. Memberikan kredit.

Recommended

View more >