presentasi aqidah akhlaq kelompok

Download Presentasi aqidah akhlaq kelompok

Post on 20-Jun-2015

1.219 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • 1. Disusun Oleh: 1. RISAN (131310716) 2. ALPIAN BORNEO (131310691) 3. Sy. DIAN HIDAYAT (131310663)

2. Pengertian Aqidah 1. Secara Etimologis Aqidah berakar dari kata aqada- yaqidu-aqdan-aqidatan. Aqdan berart simpul, ikatan, perjanjian, dan kokoh. Setelah terbentuk menjadi aqidah berarti keyakianan (Al-Munawir, 1984, hal. 1023). Dari pokok ini, kemudian diangkat sebagai pembawa makna keyakinan. Relevansi anntara arti kata aqdan dan aqidah adalah keyakinan itu tersimpul dengan kokoh di dalam hati, bersifat mengikat dan mengandung perjanjian. 3. 2. Secara Terminologis (Istilah) Terdapat beberapa definisi, antara lain : a. Menurut Hasan al-Banna Aqaid (bentuk jamak dari aqidah) adalah beberapa perkara yang wajib diyakini kebenarannya oleh hati(mu), mendatangkan ketentraman jiwa, menjadi keyakinan yang tidak bercampur sedikit pun dengan keragu-raguan. b. Syaikh Thahir bin Saleh al-Jazairi Aqidah adalah beberapa perkara yang diyakini oleh pemeluk Islam, yang mana mereka membenarkannya dengan mantap. c. Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi Akidah adalah sejumlah kebenaran yang dapat diterima secara umum (aksioma) oleh manusia berdasarkan akal, wahyu dan fitrah. (Kebenaran) itu dipatrikan (oleh manusia) di dalam hati (serta) diyakini kesahihan dan keberadaannya (secara pasti) dan ditolak segala sesuatu yang bertentangan dengan kebenaran itu. 4. Istilah Lain Aqidah Ada beberapa istilah lain yangsemakna atau hampir semakna dengan istilah aqidah, antara lain : 1. Iman 2. Tauhid 3. Ushuluddin 4. Ilmu Kalam 5. Fikih Akbar 5. Pengertian Aqidah Islam Aqidah Islamiyyah adalah suatu cabang keilmuan terapan yang wajib diketahui dan dipahami oleh seluruh umat islam. Sebagai pengajaran akan pokok keimanan yang membentuk mentalitas dan keyakinan, maka aqidah islamiyyah akan berpengaruh menggerakkan seseorang untuk lebih bersemangat di dalam upaya mengisi hidupnya sebagai bekal menempuh perjalanan setelah masa kematiannya. 6. Dasar Aqidah Islam Dasar Aqidah islam adalah Al-Quran dan al-Hadis. Firman Allah: Artinya : Rasul (Muhammad) beriman kepada apa yang telah diturunkan kepadanya (Al-Quran) dari Tuhannya, demikian pula orang- orang yang beriman. Semua beriman kepada Allah, malaikat-malaikat- Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya (Mereka berkata), Kami tidak membeda-bedakan antara seorangpun dari rasul-rasul-Nya. Dan mereka berkata, Kami dengar dan kami taat. Ampunilah kami Ya Tuhan kami, dan kepada-Mu tempat (kami) kembali. (Q.S. Al-Baqarah: 285). Sabda Rasulullah Saw: Artinya: Telah kutinggalkan kepadamu dua pedoman. Jika kamu tetap berpegang kepada keduanya, kamu tidak akan tersesat selama-lamanya, yaitu Kitabullah (al-Quraan) dan Sunnah Rasulullah (al-Hadis). (HR. Bukhari dan Muslim). 7. Prinsip Aqidah Islam 1. Menumbuhkan dan membina dasar-dasar ketuhanan yang terdapat dalam jiwa manusia sejak lahir. 2. Aqidah Islam sebagai sesuatu yang diwahyukan oleh Allah 3. Aqidah Islam pada dasarnya tidak berbeda dengan aqidah yang diajarkan oleh para Nabi terdahulu. 4. Meluruskan akidah-akidah yang telah diselewengkan. 5. Menghindarkan manusia dari kemusyrikan 6. Membimbing akal pikiran agar tidak tersesat. 7. Mendatangkan ketentraman jiwa. 8. Ruang Lingkup Aqidah Islam A. Menurut sistematika Hasan al-Banna : 1. Ilhiyat, 2. Nubuwat, 3. Ruhaniyat, 4. Samiyyat, 9. B. Menurut sistematika Arkanul Iman a. Iman kepada Allah SWT. b. Iman kepada Malaikat c. Iman kepada Kitab-kitab Allah d. Iman kepada Nabi dan Rasul Allah e. Iman kepada Hari Akhir f. Iman kepada Qada dan Qadar 10. Kedudukan Aqidah Dalam Islam Dalam ajaran Islam, aqidah memiliki keduduka yang sangat penting, karena aqidah merupakan pondasi dari ajaran islam yang lain seperti ibadah dan akhlaq. Maka, aqidah yang benar merupakan landasan (asa) bagi tegaknya agama dan diterimanya suatu amal. 11. Fungsi Aqidah Islam 1. Agar seseorang bisa melaksanakan ibadah dengan tertib. 2. Agar memiliki akhlak yang mulia. 3. Menghindarkan diri dari perilaku yang menyimpang, seperti tidak membayar zakat. 4. Agar manusia beriman kepada Allah. 5. Agar manusia bisa berperilaku adil dan saling tolong menolong terhadap sesama. 6. Menghindarkan diri dari perselisihan dan pertengkaran. 7. Agar manusia yakin dengan keberadaannya Allah, supaya menjalankan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. 12. Metode Peningkatan Aqidah Islam 1. Apabila terjadi perselisihan dalam memahami dalil-dalil yang ada, maka pemahaman para ulama terdahulu mulai dari sahabat, tabiin, dan orang-orang yang berjalan di atas jalan mereka, harus dijadikan hujjah atau pedoman untuk memahami maksud dari dalil-dalil tersebut. 2. Dalam memahami aqidah dengan bimbingan langsung dari Rasulullah SAW melalui Al-Quran dan Hadits beliau. 3. Dilarang mengotak-atik atau merubah aqidah tanpa ada bimbingan wahyu Allah SWT, karena aqidah adalah hal yang gaib yang akal pikiran manusia tidak akan sanggup untuk menjangkaunya. 13. Lanjutan 4. Siapa saja yang menetapkan dan memahami permasalahan aqidah tanpa berlandaskan dengan dalil-dalil syari, maka dia berdusta atas nama Allah serta berkata tanpa dasar ilmu. 5. Aqidah dibangun di atas dasar ikhlas kepad Allah dan ittiba (mengikuti) petunjuk Rasulullah SAW. 6. Para sahabat, imam-imam tabiin dan yang mengikuti mereka serta ulama salaf al-shalih semuanyaberada diatas bimbingan dan petunjuk Rasulullah SAW dan atsar-atsar mereka merupakan bimbingan dan jalan yang lurus. 14. Kesimpulan Aqidah Islamiyyah adalah suatu cabang keilmuan terapan yang wajib diketahui dan dipahami oleh seluruh umat islam. Sebagai pengajaran akan pokok keimanan yang membentuk mentalitas dan keyakinan, maka aqidah islamiyyah akan berpengaruh menggerakkan seseorang untuk lebih bersemangat di dalam upaya mengisi hidupnya sebagai bekal menempuh perjalanan setelah masa kematiannya. Selain itu, aqidah juga penting agar manusia dapat meyakini dan mempercayai bahwa keberadaan semua makhluk yang ada merupakan ciptaan Allah, serta manusia dapat menjadikannya pedoman dalam mengarungi alam beserta segala isinya.