waspada keracunan phenylpropanolamin...

Download Waspada Keracunan Phenylpropanolamin (PPA)ik.pom.go.id/v2015/artikel/Waspada-Keracunan-Phenylpropanolamin-PPA1.pdf ·…

Post on 10-Jun-2019

214 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

1

Waspada Keracunan Phenylpropanolamin (PPA)

Penyakit flu umumnya dapat sembuh dengan sendirinya jika kita cukup istirahat, makan teratur, dan

banyak mengkonsumsi sayur serta buah-buahan. Namun demikian, untuk mengatasi gejala-gejala flu

yang seringkali mengganggu, penggunaan obat flu kadangkala juga diperlukan. Obat flu biasa dijual

bebas dan mudah didapat. Obat flu yang dijual di pasaran sangat bervariasi, mulai dari merk dan

komposisinya.

Salah satu obat flu yang cukup banyak digunakan di masyarakat adalah obat flu yang mengandung

Phenylpropanolamin (PPA). PPA biasa ditemukan dalam komposisi obat flu bersamaan dengan analgesik

seperti parasetamol, antihistamin seperti klorfeniramin maleat, atau juga pada obat batuk. PPA bekerja

sebagai dekongestan, yang berguna untuk menghilangkan/melonggarkan hidung tersumbat dengan cara

menyempitkan pembuluh darah mukosa pada hidung.

Sebagai dekongestan, PPA dapat diminum dalam berbagai dosis. Pada anak-anak usia 26 tahun, dosis

PPA adalah 6,2525 mg/hari, sedangkan pada anak-anak 612 tahun, dosis PPA yang digunakan adalah

12,550 mg/hari, dengan dosis maksimalnya adalah 75 mg/hari. Dosis PPA untuk orang dewasa adalah

25100 mg/hari dengan dosis maksimal 150 mg/hari.

Di samping memiliki efek dekongestan, PPA juga memiliki efek sebagai penekan nafsu makan, sehingga

di luar negri PPA banyak digunakan oleh para wanita sebagai obat untuk menurunkan berat badan.

Tetapi kemudian muncul kasus peningkatan risiko terjadinya stroke hemoragik/perdarahan akibat

mengkonsumsi PPA dengan dosis sebagai obat penurun berat badan, sehingga US FDA (Food and Drug

Administration) menarik semua produk yang mengandung PPA dari pasaran.

Pada tahun 2009, Badan POM telah mengeluarkan press release yang menyatakan bahwa di Indonesia

PPA hanya disetujui sebagai obat untuk menghilangkan gejala hidung tersumbat dalam obat flu dan

batuk, dan tidak pernah disetujui sebagai obat penurun berat badan. Obat flu dan batuk yang

mengandung PPA di Indonesia telah mendapat izin edar aman dikonsumsi sesuai aturan pakai yang telah

ditetapkan.

Gejala Keracunan Phenylpropanolamine (PPA)

Keracunan PPA dapat terjadi karena konsumsi PPA dengan dosis yang berlebih. Toksisitas dapat terjadi

setelah mengkonsumsi PPA pada dosis yang melebihi 23 kali dosis terapinya, seperti pada

penyalahgunaan PPA di Amerika sebagai obat untuk menurunkan berat badan, dengan dosis sekitar

300350 mg/hari.

2

Phenylpropanolamine bekerja dengan menstimulasi sistem adrenergik dalam tubuh. Efek yang

ditimbulkan pada reseptor alfa adrenergik bervariasi. PPA juga menghasilkan stimulasi ringan beta-1-

adrenergik dan bekerja secara tidak langsung dalam meningkatkan pelepasan norepinefrin. Hal ini yang

membuat PPA memiliki fungsi sebagai vasokonstriktor (menyempitkan pembuluh darah).

Menurut US FDA mengkonsumsi PPA dalam jumlah besar diduga menimbulkan pendarahan di otak. Saat

PPA digunakan dalam dosis terapi, maka efek vasokonstriksi (penyempitan/penciutan pembuluh darah)

yang terjadi relatif lebih terkendali, utamanya terjadi di pembuluh darah tepi pada mukosa hidung

(sehingga menyebabkan longgarnya hidung yang tersumbat). Namun, saat PPA dikonsumsi melebihi

dosis terapinya maka efek toksiknya akan muncul. Vasokonstriksi dapat terjadi secara sistemik di seluruh

tubuh, termasuk pada pembuluh darah di otak. Efek toksik utama dari obat ini adalah hipertensi, yang

kemudian dapat menyebabkan sakit kepala, pusing, seizure (kejang), bahkan pendarahan otak. Selain

itu, efek toksik dari penggunaan PPA dengan dosis berlebih adalah pendarahan otak, yang dapat terjadi

pada pasien muda yang sehat, setelah terjadi peningkatan tekanan darah yang cukup signifikan

(misalnya 170/110 mmHg) dan seringkali berhubungan dengan defisit neurologi, koma, dan seizure

(kejang). Selain itu, dapat terjadi juga bradikardia (perlambatan denyut jantung) atau penyumbatan

atrioventrikular, yang umum ditemukan pada pasien penderita hipertensi berat yang berhubungan

dengan konsumsi PPA. Terjadinya infark miokardial dan nekrosis miokardial juga dihubungkan dengan

keracunan PPA dosis tinggi.

Penegakan Diagnosis

JIka terjadi keracunan, penegakan diagnosis biasanya berdasarkan pada catatan penggunaan PPA

sebagai dekongestan atau penyalahgunaan sebagai obat pelangsing pada pasien serta timbulnya

hipertensi. Adanya gejala sakit kepala yang berat, gangguan neurologis, atau koma dapat meningkatkan

terjadinya pendarahan otak.

Perlu dilakukan pemeriksaan spesifik, seperti pemeriksaan urin. Perlu diperhatikan dalam pemeriksaan

urin bahwa PPA juga bisa menyebabkan hasil positif dari obat amfetamin, tetapi bisa dibedakan dari tes

konfirmasi. Pemeriksaan laboratorium lainnya yang penting antara lain: pemeriksaan elektrolit, glukosa,

kadar urea dalam darah (Blood Urea Nitrogen, BUN), kreatinin, kreatin fosfokinase dengan isoenzim MB,

12-lead EKG dan monitoring EKG, serta CT scan kepala jika diduga terjadi pendarahan otak.

3

Penanganan Keracunan

A. Penanganan pada saat darurat dan perawatan suportif

Jaga jalan nafas dan bantu ventilasi, jika diperlukan berikan oksigen tambahan.

Atasi hipertensi, seizure (kejang), dan takiaritmia ventrikular jika terjadi. Jangan atasi

bradikardia yang terjadi tiba-tiba (refleks), kecuali dengan menurunkan tekanan darah secara

tidak langsung.

Monitor tanda vital dan EKG selama 46 jam setelah konsumsi PPA overdosis, dan monitor

lebih lama jika pasien mengonsumsi PPA tablet sustained-release (lepas lambat)

(Lange, 2007)

B. Antidotum

Tidak ada antidotum khusus untuk zat ini.

C. Dekontaminasi

Segera berikan arang aktif dosis tunggal setelah 3060 menit menelan PPA dalam bentuk sediaan

cair dan 2 jam setelah menelan PPA dalam bentuk sediaan kapsul/tablet, dengan dosis:

o Anak-anak: 12 gram/kg secara oral.

o Dewasa: 50100 gram/kg secara oral.

D. Eliminasi

Diuresis asam

PPA yang termasuk golongan obat simpatomimetik dieliminasi oleh ginjal, waktu paruhnya

menurun jika pH urinnya rendah. Pengasaman urin dapat meningkatkan eliminasi zatnya, tetapi

pada pasien dengan kondisi mioglobinuria merupakan kontraindikasi. Pengasaman ini dapat

memperburuk kondisi pasien karena dapat mengendapkan mioglobin pada gagal ginjal.

Hemodialisis

Dialisis peritoneal dan hemodialisis dapat meningkatkan eliminasi zat tersebut, tetapi efikasi

klinis pada pasien yang overdosis belum terbukti.

Pencegahan Keracunan

Penggunaan PPA hanya diperuntukan sebagai obat flu, sesuai dengan dosis yang dianjurkan,

bukan sebagai obat untuk menurunkan berat badan.

Mengkonsumsi PPA jika hanya diperlukan, sesuai dengan anjuran dokter, dan dalam dosis yang

sesuai.

4

Baca cara penggunaan dan aturan pakai konsumsi obat flu, terutama yang mengandung PPA.

Jika gejala flu sudah sembuh, penggunaan obat flu, dapat dihentikan. Jika gejala flu tidak

kunjung sembuh, segera kontak kembali dokter untuk evaluasi pengobatan.

Apabila dicurigai telah terjadi keracunan PPA, segera hubungi Sentra Informasi Keracunan atau

dokter setempat untuk mendapatkan informasi dan petunjuk seputar penanganan keracunan.

Pustaka:

1. Tatro, D.S. 2003. A to Z Drugs Facts 4th edition. Facts and Comparisons

2. Olson, K. R., 2007, Lange Poisoning and Drug Overdose 4th ed. , McGraw-Hill Inc., p. 322324

3. Press Release Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia tentang Penjelasan

terkait Informasi Obat Flu dan Batuk yang Mengandung Phenylpropanolamine (PPA) Nomor

KH.00.01.1.3.1673, Tanggal 16 April 2009

4. http://www.toxinz.com/Spec/2222161, akses tanggal 12 April 2012

-monik

http://www.toxinz.com/Spec/2222161