tugas sistem jaringan - membangun jaringan komputer

of 79/79
TUGAS SISTEM JARINGAN MAKALAH MEMBANGUN JARINGAN KOMPUTER Dosen Pembimbing : Taufik Hidayat S.Kom M.Kom Disusun Oleh : 1. Taqwa Arif Priambodo (Ketua) 1404030087 2. Dimas Prayogi (Sekretaris) 1404030046 3. Arbyan Syah Purnama 1404030104 4. Uaiyul Akbar 1404030124 5. Yori Noval 1404030129 SEMESTER IV B PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS TEKNIK i

Post on 10-Jan-2017

465 views

Category:

Technology

10 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

TUGAS SISTEM JARINGANMAKALAH MEMBANGUN JARINGAN KOMPUTERDosen Pembimbing : Taufik Hidayat S.Kom M.Kom

Disusun Oleh :1. Taqwa Arif Priambodo (Ketua)14040300872. Dimas Prayogi (Sekretaris)14040300463. Arbyan Syah Purnama 14040301044. Uaiyul Akbar14040301245. Yori Noval 1404030129

SEMESTER IV BPROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKAFAKULTAS TEKNIKUNIVERSITAS ISLAM SYEKH YUSUF TANGERANGJl.Maulana Yusuf, Babakan. Kota TangerangLEMBAR PENGESAHANMakalah yang berjudul MEMBANGUN JARINGAN KOMPUTER telah disahkan dan telah disetujui.

Dosen Pembimbing

Taufik Hidayat S.Kom M.Kom

Tangerang, Maret 2016

KATA PENGANTARPuji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat serta hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Membangun Jaringan Komputer dengan baik. Makalah ini kami susun guna melengkapi tugas mata kuliah Sistem Jaringan. Selain itu makalah ini tidak hanya sekedar wacana, namun dapat menjadi wahana dalam mempelajari tentang car acara membangun jaringan komputer. Dalam penyusunan makalah ini tidak sedikit kesulitan yang kami temui. Namun berkat bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak, makalah ini dapat terselesaikan dengan baik. Dalam kesempatan ini kami ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Bapak Dr. Drs. H.Mas Iman Kusnandar,SH.,M.Si selaku Rektor Universitas Islam Syekh Yusuf Tangerang. 2. Bapak Dr. Ir. Ra. Harianto.,MM selaku Dekan Fakultas Teknik.3. Bapak Sukrim.,S.kom,M.kom selaku Ketua jurusan Teknik Informatika.4. Bapak Taufik Hidayat S.Kom M.Kom selaku Dosen Mata Kuliah Sistem Jaringan.5. Semua pihak yang telah mendukung dan membantu baik moral maupun spiritual kepada kami tim penulis, sehingga terselesaikan makalah ini.Tiada gading yang tak retak, begitupun dengan makalah ini. Maka dari itu, kritik dan saran konstruktif sangat kami harapkan demi perbaikan penyusunan selanjutnya. Akhirnya penulis tetap berharap semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua. Tangerang, Maret 2016 Ketua Sekretaris

Taqwa Arif Priambodo Dimas Prayogi

DAFTAR ISIHALAMAN JUDUL....iLEMBAR PENGESAHAN.........iiKATA PENGANTAR....................iiiDAFTAR ISI.......ivDAFTAR GAMBARviiiBAB I : PENDAHULUAN..11.1 Latar Belakang....11.2 Pembatasan Masalah...........11.3 Rumusan Masalah...21.4 Metode Penulisan....21.5 Sistematika Penulisan.....21.6 Tujuan Penulisan.21.7 Manfaat Penulisan...3BAB II : KAJIAN PUSTAKA.42.1 Pengertian Jaringan Komputer42.1.1 Jaringan Berdasarkan Area42.1.1.1 LAN...............................................................................42.1.1.2 MAN..............................................................................42.1.1.3 WAN..............................................................................52.1.1.4 INTERNET....................................................................52.1.2 Jaringan Berdasarkan Pola Operasi...62.1.2.1 Client Server..................................................................62.1.2.2 Peer to Peer....................................................................62.1.3 Jaringan Berdasarkan Media Penghantar......72.1.3.1 Wire Network................................................................72.1.3.2 Wireles Network............................................................72.2 Topologi Jaringan...82.2.1 Topologi BUS82.2.2 Topologi Star.92.2.3 Topologi Cincin (Ring)...102.2.4 Topologi Mesh.112.2.5 Topologi Pohon (Tree)....112.3 Model OSI dan Protokol TCP/IP......132.3.1 Model OSI Layer.132.3.1.1 Phisycal Layer/ lapisan fisik........................................132.3.1.2 Data Link Layer / Lapisan Data Link..........................142.3.1.3 Network Layer / Lapisan Network..............................142.3.1.4 Transport Layer / Lapisan Transport...........................142.3.1.5 Session Layer / Lapisan Session.................................142.3.1.6 Presentation Layer / Lapisan Presentasi.....................142.3.1.7 Aplications Layer / Lapisan Aplikasi..........................142.3.2 TCP/IP Protokol Suite.....152.4 Wireless Network..152.4.1 Serba Serbi Wireless Network.152.4.1.1 Wi-FI atau Wifi...........................................................152.4.1.2 Wi-Fi USB...................................................................15 2.4.1.3 Wi-Fi Alliance.............................................................152.4.1.4 Access Point (AP)........................................................162.4.1.5 Channel........................................................................162.4.1.6 SSID atau ESSID.........................................................162.4.1.7 MIMO .........................................................................162.4.1.8 WEP.............................................................................162.4.1.9 WPA............................................................................172.4.1.10 Bluetooth...................................................................172.4.1.11 Hotspot......................................................................172.4.2 WLAN vs Wired LAN....172.4.3 Beberapa Peralatan Wi-Fi....182.4.3.1 Wi-Fi Adapter..............................................................182.4.3.2 Acces Point..................................................................182.4.3.3 Wi-fi dan GPRS card...................................................182.4.3.4 Smart Display..............................................................182.4.3.5 Print server Wi-Fi........................................................192.4.3.6 Kamera Video Wi-Fi...................................................192.4.3.7 Antena.........................................................................192.5 Beberapa Tips Wi-Fi.....202.5.1 Memilih Peralatan Wi-Fi.....202.5.1.1 Pilih a atau b atau g.....................................................202.5.1.2 Sesuaikan dengan computer........................................212.5.1.3 Sesuaikan dengan Sistem Operasi...............................222.5.1.4 Dukungan Security......................................................222.5.1.5 Kemudahan Instalasi...................................................222.6 Pengenalan Fiber Optic.222.6.1 Sejarah Singkat Fiber Optic (Serat Optik)...222.6.1.1 Generasi pertama (mulai 1970)...................................222.6.1.2 Generasi kedua (mulai 1981).......................................232.6.1.3 Generasi ketiga (mulai 1982)......................................232.6.1.4 Generasi keempat (mulai 1984)...................................232.6.1.5 Generasi kelima (mulai 1989).....................................232.6.1.6 Generasi keenam.........................................................242.6.2 Striktur Fiber Optic..242.6.2.1 Core (inti)....................................................................242.6.2.2 Cladding (lapisan)...................................................242.6.2.3 Coating (jaket).............................................................242.6.3 Jenis Fiber Optik..252.6.3.1 Berdasarkan mode yang dirambatkan........................25 2.6.3.2 Berdasarkan indeks bias core.....................................262.6.4 Kelebihan dan Kekurangan Fiber Optic..262.6.4.1 Kelebihan Fiber Optic.................................................26 2.6.4.2 Kekurangan Fiber Optic..............................................26BAB III : PEMBAHASAN....273.1 Membangun Jaringan TCP/IP Wire LAN di Windows 7...273.1.1 Persiapan...273.1.1.1 Tentukan Mau Membuat Jaringan Dengan Berapa Komputer..............................................................................283.1.1.2 Pengenalan Kabel Utp Sraight Dan Cross Over.......283.1.2 Langkah-Langkah Pembuatan...303.1.3 Langkah-Langkah Berbagi File.....343.1.4 Langkah-Langkah Berbagi Printer343.2 Membangun Jaringan Ad Hoc Wireless LAN di Windows 7353.2.1 Pengertian Jaringan Adhoc.......353.2.2 Langkah-Langkah Membuat Jaringan Adhoc...353.2.3 Langkah-Langkah Berbagi File di Jaringan Adhoc..423.2.4 Langkah-Langkah Berbagi Printer di Jaringan Adhoc.42BAB IV : PENUTUP.434.1 Kesimpulan.434.2 Saran434.2.1 Saran Untuk Mahasiswa Teknik Informatika...444.2.2 Saran Untuk Kampus UNIS..444.2.3 Saran Untuk Pemerintah...........444.2.4 Saran Untuk Praktisi / Penulis Berikutnya....44DAFTAR PUSTAKA................45

DAFTAR GAMBARGambar 2.1 : Jaringan LAN.....4Gambar 2.2 : Jaringan MAN........5Gambar 2.3 : Jaringan WAN........5Gambar 2.4 : Internet...5Gambar 2.5 : Client Server...6Gambar 2.6 : Peer to Peer....6Gambar 2.7 : Wire Network.....7Gambar 2.8 : Wireless Network...7Gambar 2.9 : Topologi BUS............9Gambar 2.10 : Topologi Star..........10Gambar 2.11 : Topologi Cincin (Ring)......11Gambar 2.12 : Topologi Mesh...........11Gambar 2.13 : Topologi Tree (Pohon).......12Gambar 2.14 : Model OSI dan TCP/IP......13Gambar 2.15 : Wifi Adapter...18Gambar 2.16 : Access Point...18Gambar 2.17 : Print Server Wifi19Gambar 2.18 : Kamera Video Wifi....19Gambar 2.19 : Antena.....20Gambar 2.20 : Fiber Optic Single Mode.....25Gambar 2.21 : Fiber Optic Multi Mode..25Gambar 3.1 : Perangkat LAN.....28Gambar 3.2 : Network and Sharing Center....30Gambar 3.3 : Change Adapter Setting...31Gambar 3.4 : Local Area Connection Properties...31Gambar 3.5 : Internet Protocol Version 4 (TCP/IPv4)..32Gambar 3.6 : System Properties.....33Gambar 3.7 : Ping via CMD..33Gambar 3.8 : Control Panel....35Gambar 3.9 : Device Manager...36Gambar 3.10 : Control Panel..36Gambar 3.11 : Network and Sharing Center..37Gambar 3.12 : Manage Wireless Network.37Gambar 3.13 : Manage Wireless Network.....37Gambar 3.14 : Setup a Wireless Adhoc Network..38Gambar 3.15 : Form Isi Data Untuk Jaringan Adhoc38Gambar 3.16 : Proses Setup Hunter Network39Gambar 3.17 : Hunter Network Siap Digunakan...39Gambar 3.18 : Manage Wireless Network.40Gambar 3.19 : Jaringan Wireless Yang Sedang Menunggu Koneksi...40Gambar 3.20 : Jaringan Wireless Sudah Siap Konek Dengan PC2...40Gambar 3.21 : Memaasukkan Password41Gambar 3.22 : Proses Koneksi ke Jaringan Hunter41Gambar 3.23 : Koneksi ke Jaringan Hunter Berhasil.41

ii

BAB IPENDAHULUAN1.1 Latar BelakangInovasi di dalam teknologi telekomunikasi berkembang dengan cepat dan selaras dengan perkembangan karakteristik masyarakat modern yang memiliki mobilitas tinggi, mencari layanan yang fleksibel, serba mudah dan memuaskan serta mengejar efisiensi di segala aspek.Seiring dengan perkembangan modernisasi dewasa ini, pekerjaan manusia menjadi lebih rumit dan memiliki konpleksitas bedaya tinggi dalam pengerjaannya. Hal terpenting dalam perkembangan dan dalam penyelesaian dari berbagai masalah belakangan ini adalah bagaiman sesorang memperoleh data yang akurat, fleksibel, dan mudah didapatkan. Hal ini tentunya memicu pemikiran manusia untuk menindak lanjuti akar masalah tersebut dengan membuat sebuah jaringan yang mampu menghubungkan sebuah komputer dengan komputer lainnya. Baik itu dalam suatu area tertentu yang tertutup maupun yang lebih meluas dan mengglobal. Teknologi jaringan komputer merupakan solusi yang dapat dimanfaatkan untuk mengatasi permasalahan diatas. Untuk menghubungkan PC 1 dengan PC 2 maka diperlukan jaringan baik itu tanpa kabel maupun menggunakan kabel. Dalam kedua proses tersebut diperlukan terlebih dahulu tahapan-tahapan atau proses dalam membangun sistem jaringan komputer sehingga memudahkan menghubungkan antar satu PC dengan PC lainya.Oleh karena itu makalah ini hadir guna untuk memberikan sedikit pengetahuan dan pemahaman tantang sistem jaringan komputer serta bagaimana cara atau tahapan-tahapan dalam membangun jaringan komputer.1.2 Pembatasan Masalah Untuk menghindari adanya kesimpangsiuran dalam makalah ini, maka penulis membatasi masalah-masalah yang akan dibahas. Hal yang menjadi prioritas utama masalah adalah mengenai sistem jaringan komputer dan tahapan membangun jaringan computer pada sistem operasi Windows 7.

1.3 Rumusan MasalahAdapun rumusan masalahnya, yaitu :1. Apa pengertian jaringan komputer beserta seluk beluknya ?2. Bagaimana cara membangun jaringan Tcp/Ip Wire LAN diWindows 7 ?3. Bagaimana cara membangun jaringan Adhoc Wireless LAN diWindows 7 ?1.4 Metode Penulisan Data yang dikemukakan dalam karya tulis ini diperoleh melalui berbagai cara diantaranya : dengan membaca buku dan artikel-artikel di internet yang ada kaitannya dengan Sistem jaringan komputer dan tahapan membangun jarinagan komputer, setelah membaca penulis mengambil pokok-pokok dari isi bacaan tersebut dan menuangkannya dalam makalah ini. 1.5 Sistematika PenulisanKarya tulis ini disusun dengan urutan sebagai berikut:Bab I Pendahuluan :1.1 Latar belakang masalah1.2 Pembatasan masalah1.3 Rumusan masalah1.4 Metode penulisan1.5 Sistematika penulisan1.6 Tujuan penulisan1.7 Manfaat penulisan.Bab II Kajian PustakaBab III Pembahasan MasalahBab IV Penutup :4.1 Kesimpulan4.2 Saran1.6 Tujuan PenulisanAdapun tujuannya, yaitu :1. Sebagai syarat untuk menyelesaikan tugas EKT 1 mata kuliah Sistem Jaringan , pada Program Studi Tekhnik Informatika, Semester IV B, Fakultas Tekhnik, Universitas Islam Syekh Yusuf Tangerang.2. Sebagai bahan referensi atau bahan bacaan untuk memperdalam pengetahuan kita tentang sistem jaringan komputer beserta tahapan dalam membangun jaringan computer.3. Untuk mengetahui apa pengertian jaringan komputer beserta seluk beluknya.4. Untuk mengetahui bagaimana langkah-langkah dalam membangun jaringan TCP/IP Wire LAN di Windows 7.5. Untuk mengetahui bagaimana langkah-langkah dalam membangun jaringan Adhoc Wireless LAN di Windows 7.1.7 Manfaat Penulisan Penulis berharap dengan adanya makalah ini bisa menambah wawasan dan pengetahuan kita semua tentang sistem jaringan komputer dan tahapan membangun jaringan komputer .

BAB IIKAJIAN PUSTAKA2.1 Pengertian Jaringan Kompter Menurut definisi, yang dimaksud dengan jaringan computer adalah suatu himpunan interkoneksi sejumlah computer.Media perantara yang digunakan bias berupa media kabel ataupun media tanpa kabel (nirkabel). Informasi berupa data akan mengalir dari satu computer ke computer lainya atau dari satu computer ke perangkat yang lain sehingga akan saling bertukar data. Para ahli membagi jaringan computer berdasarkan beberapa klasifikasi,diantaranya:2.1.1 Jaringan Berdasarkan Area2.1.1.1 LAN Local Area Network adalah jaringan local yang dibuat pada area terbatas.LAN biasa digunakan pada sebuah jaringan kecil yang menggunakan resource secara bersama, penggunaan printer secara bersama, penggunaan media penyimpanan secara bersama dan sebagainya..

Gambar 2.1 : Jaringan LAN2.1.1.2 MAN Metropolitan Area Network menggunakan metode yang sama dengan LAN namun daerah cakupanya lebih luas.Daerah MAN bias mencakup bebrapa kantor , desa atau kota yang berada dalam satu daerah atau satu komplek.

Gambar 2.2 : Jaringan MAN2.1.1.3 WAN Wide Area Network memiliki cakupan satu kawasan, satu Negara, bahkan satu dunia. Umumnya WAN dihubungkan dengan jaringan telepon digital, namun media transmisi lain pun dapat digunakan.

Gambar 2.3 : Jaringan WAN2.1.1.4 INTERNET Internet adalah interkoneksi jaringan computer skala besar, yang dihubungkan menggunakan protocol khusus. Koneksi antar jaringan computer dapat dilakukan melalui protocol TCP/IP (Transmission Control Protokol/Internet Protokol).

Gambar 2.4 : Internet2.1.2 Jaringan Berdasarkan Pola Operasi2.1.2.1 Client Server Client server adalah jaringa computer yang mengharuskan salah satu ( atau lebih ) computer difungsikan sebagai server atau central. Server melayani computer lain yang disebut client. Layanan yang diberikan berupa akses Web, e-mail, file, atau data lain. LAN atau jaringan lain bias mengimplementasikan client server.

Gambar 2.5 : Clent Server2.1.2.2 Peer to PeerPeer to peer adalah jaringa computer di mana setiap computer bias menjadi server sekaligus client. Setiap computer dapat menerima dan memberikan access dari/ke computer lain. Peer to peer banyak diimplementasikan di jaringan computer LAN.Cukup sulit menjamin security pada jaringan peer to peer.

Gambar 2.6 : Peer to Peer2.1.3 Jaringan Berdasarkan Media Penghantar2.1.3.1 Wire Network Wire Network adalah jaringan computer yang menggunakan kabel sebagai media penghantar. Kabel yang umum digunakan biasanya berbahan dasar tembaga yang digunakan di jaringan LAN namun ada juga kabel lain yang menggunakan bahan sejenis fiber yang disebut fiber optic atau serat optic yang biasanya digunakan di jaringan MAN atau WAN.

Gambar 2.7 : Wire Network2.1.3.2 Wireles Network Wireles Network adalah jaringan tanpa kabel yang menggunakan media penghantar gelombang radio atau cahaya infrared atau LASER.Frekuensi yang digunakan pada radio untuk jaringan computer biasanya dikisaran 2.4 GHz dan 5.8 GHz.. Sedangkan penggunaan infrared atau LASER hanya untuk jenis jaringan yang melibatkan dua buah computer atau point to point.

Gambar 2.8 : Wireless Network2.2 Topologi Jaringan KomputerTopologi dapat diartikan sebagai layout atau arsitektu jaringan computer. Topologi merupakan suatu aturan bagaimana menghubungkan computer (node) secara fisik. Topologi berkaitan dengan cara komponen komponen jaringan ( seperti : server, workstation, router, switch) saling berkomunikasi melalui media transmisi data. Ada dua kategori topologi, yaitu physical topology (topologi fisik) dan logical topology (topologi logika). Topologi fisik berkaitan dengan layout atau bentuk jaringan. Sedangkan topologi logika berkaitan dengan bagaimana data mengalir di dalam topologi fisik. Berdasarkan ketentuan topologi jaringan dapat dibagi menjadi dua, yaitu point to point dan multipoint. Topologi point to point hanya melibatkan dua buah computer.Sedangkan topologi multipoint melibatkan lebih sari dua computer. Contoh topologi yang termasuk multipoint adalah : 2.2.1 Topologi BUS Topologi Bus bekerja apabila suatu node akan mengirim data , maka node tersebut akan mengecek terlebih dahulu apakah jaringan sedang tidak digunakan (tidak ada paket data yang dikirim). Jika jaringan sedang tidak digunakan, maka paket data segera dikirm ke semua node menggunakan alamat broadcast.Walaupun data dikirim ke semua node tetapi hanya node tujuan yang dapat menerima data.Apabila pada saat bersamaan ada data paket yang dikirim oleh node lain, maka akan terjadi collision (tabrakan data). Bila hal ini terjadi, maka node jaringan akan sama sama berhenti mengirimkan paker data. Setelah berhenti, masing masing node akan menunggu dalam waktu random, untuk mengirim ulang kembali paket data.Data dapat dikirm melalui alamat hardware pada setiap Ethernet card (hardware address atau MAC address atau physical address). Alamat hardware ini telah ditentukan oleh pabrik pembuatnya dan telahh disepakati oleh sesame vendor hardware sehingga tidak ada dua atau lebih alamat yang sama. Alamat hardware (MAC address) dari ethernet card dapat diketahui denga menjalankan Windows, aktifkan MS DOS Prompt atau Command Prompt, kemudian ketik perintah ipconfig / all. Jika menggunakan linux ketik ifconfig. Anda dapat melihat informasi berupa angka berbaris bilangan heksadesimal.Panjang MAC address adalah 48 atau 12 digit heksa decimal.Topologi bus menggunakan ethernet card, kabel coaxial, dan terminator di ujung kabel.

Gambar 2.9 : Topologi Bus2.2.2 Topologi StarSemua perangkat berputar di sekitar hub pusat, yang adalah apa kontrol komunikasi jaringan, dan dapat berkomunikasi dengan hub lain. Rentang batas adalah sekitar 100 meter dari hub. Di dunia jaringan komputer, topologi yang paling umum digunakan dalam LAN adalah topologi jaringan komputer type star. Topologi star dapat dibuat di rumah, kantor, sekolah dll. Semua komputer dalam topologi star terhubung ke perangkat sentral seperti hub, switch atau router. Komputer di jaringan yang biasanya dihubungkan dengan hub, switch atau router dengan 1.527 Twisted Pair (UTP) atau shielded Twisted Pair kabel. Topologi jaringan model Star ini sama halnya anda menarik satu kabel dari setiap komputer menuju pada pusat kosentrasi seperti Switch. Switch menangani Switching traffic keluar ke node lainnya dalam satu jaringan.

Gambar 2.10 : Topologi Star2.2.3 Topologi Cincin (Ring)Topologi cincin adalah topologi jaringan berbentuk rangkaian titik yang masingmasing terhubung ke dua titik lainnya. Sedemikian sehingga membentuk jalur melingkar membentuk cincin.Pada Topologi cincin, masing-masing titik/node berfungsi sebagai repeater yang akan memperkuat sinyal disepanjang sirkulasinya, artinya masing-masing perangkat saling bekerjasama untuk menerima sinyal dari perangkat sebelumnya kemudian meneruskannya pada perangkat sesudahnya, proses menerima dan meneruskan sinyak data ini dibantu oleh TOKEN.TOKEN berisi informasi besamaan dengan data yang berasal dari komputer sumber, token kemudian akan melewati titik/node dan akan memeriksa apakah informasi data tersebut digunakan oleh titik/node yang bersangkutan, jika ya maka token akan memberikan data yang dimiinta oleh node untuk kemudian kembali berjalan ke titik/node berikutnya dalam jaringan. Jika tidak maka token akan melewati titik/node sambil membawa data menuju ke titik/node berikutnya. Proses ini akan terus berlansung hingga sinyal data mencapai tujuannya.

Gambar 2.11 : Topologi Cincin (Ring)2.2.4 Topologi MeshTopologi mesh adalah suatu bentuk hubungan antar perangkat dimana setiap perangkat terhubung secara langsung ke perangkat lainnya yang ada di dalam jaringan. Akibatnya, dalam topologi mesh setiap perangkat dapat berkomunikasi langsung dengan perangkat yang dituju (dedicated links).Dengan demikian maksimal banyaknya koneksi antar perangkat pada jaringan bertopologi mesh ini dapat dihitung yaitu sebanyak n(n-1)/2. Selain itu karena setiap perangkat dapat terhubung dengan perangkat lainnya yang ada di dalam jaringan maka setiap perangkat harus memiliki sebanyak n-1 Port Input/Output (I/O ports).

Gambar 2.12 : Topologi Mesh2.2.5 Topologi Pohon (Tree)Topologi Pohon adalah kombinasi karakteristik antara topologi bintang dan topologi bus. Topologi ini terdiri atas kumpulan topologi bintang yang dihubungkan dalam satu topologi bus sebagai jalur tulang punggung atau backbone. Komputer-komputer dihubungkan ke hub, sedangkan hub lain di hubungkan sebagai jalur tulang punggung.Topologi jaringan ini disebut juga sebagai topologi jaringan bertingkat. Topologi ini biasanya digunakan untuk interkoneksi antar sentral dengan hirarki yang berbeda. Untuk hirarki yang lebih rendah digambarkan pada lokasi yang rendah dan semakin keatas mempunyai hirarki semakin tinggi. Topologi jaringan jenis ini cocok digunakan pada sistem jaringan komputer.Pada jaringan pohon, terdapat beberapa tingkatan simpul atau node. Pusat atau simpul yang lebih tinggi tingkatannya, dapat mengatur simpul lain yang lebih rendah tingkatannya. Data yang dikirim perlu melalui simpul pusat terlebih dahulu.Misalnya untuk bergerak dari komputer dengan node-3 kekomputer node-7 seperti halnya pada gambar, data yang ada harus melewati node-3, 5 dan node-6 sebelum berakhir pada node-7.Keungguluan jaringan pohon seperti ini adalah, dapat terbentuknya suatu kelompok yang dibutuhkan pada setiap saat. Sebagai contoh, perusahaan dapat membentuk kelompok yang terdiri atas terminal pembukuan, serta pada kelompok lain dibentuk untuk terminal penjualan. Adapun kelemahannya adalah, apabila simpul yang lebih tinggi kemudian tidak berfungsi, maka kelompok lainnya yang berada dibawahnya akhirnya juga menjadi tidak efektif. Cara kerja jaringan pohon ini relatif menjadi lambat.

Gambar 2.13 : Topologo Pohon (Tree)2.3 Model OSI dan Protokol TCP/IPModel lapisan/layer yang mendominasi literatur komunikasi data dan jaringan sebelum 1990 adalah Model Open System Interconnection (OSI). Setiap orang yakin bahwa model OSI akan menjadi standar terakhir untuk komunikasi data, namun nampaknya hal itu tidak pernah terjadi. Justru protokol TCP/IP yang telah menjadi arsitektur model lapisan dari protoco internet yang sangat dominan bahkan terus menerus diuji, dikembangkan dan diperluas standarnya.

Gambar 2.14 : Model Osi dan TCP/IP2.3.1 Model OSI LayerAdalah sebuah badan multinasional yang didirikan tahun 1947 yang bernama International Standards Organization (ISO) sebagai badan yang melahirkan standar-standar, standar internasional. ISO ini mengeluarkan juga standar jaringan komunikasi yang mencakup segala aspek yaitu model OSI. OSI adalah open system yang merupakan himpunan protokol yang memungkinkan terhubungnya 2 sistem yang berbeda yang berasal dari underlying architecture yang berbeda pula. Jadi tujuan OSI ini adalah untuk memfasilitasi bagaimana suatu komunikasi dapat terjalin dari sistem yang bebeda tanpa memerlukan perubahan yang signifikan pada hardware dan software di tingkat underlying. Model OSI disusun atas 7 lapisan, diantaranya adalah :2.3.1.1 Phisycal Layer/ lapisan fisikLapisan fisik melakukan fungsi pengiriman dan penerimaan bit stream dalam medium fisik. .Dalam lapisan ini kita akan mengetahui spesifikasi mekanikal dan elektrikal daripada media transmisi serta antarmukanya.2.3.1.2 Data Link Layer / Lapisan Data LinkLapisan data link berfungsi mentransformasi lapisan fisik yang merupakan fasilitas transmisi data mentah menjadi link yang reliabel. Dalam lapisan ini menjamin informasi bebas error untuk ke lapisan di atasnya. 2.3.1.3 Network Layer / Lapisan NetworkLapisan network bertanggung jawab untuk pengiriman paket dengan konsep sourceto destination.2.3.1.4 Transport Layer / Lapisan TransportLapisan transpor bertanggung jawab untuk pengiriman source-to-destination (end to-end) daripada jenis message tertentu.2.3.1.5 Session Layer / Lapisan SessionLayanan yang diberikan oleh tiga layer pertama (fisik, data link dan network) tidak cukup untuk beberapa proses. Maka pada lapisan session ini dibutuhkan dialog controller. Fungsi yang diberikan oleh lapisan session antara lain : Dialog control dan Sinkronisasi.2.3.1.6 Presentation Layer / Lapisan PresentasiPresentation layer lebih cenderung pada syntax dan semantic pada pertukaran informasi dua sistem. Berfungsi untuk mentraslasikan data yang hendak ditransmisikan oleh aplikasi ke dalam format yang dapat ditransmisikan melalui jaringan. Protocol yang berada pada level ini adalah sejenis redirector software.2.3.1.7 Aplications Layer / Lapisan AplikasiSesuai namanya, lapisan ini emnjembatani interaksi manusia dengan perangkat lunak/software aplikasi. Berfungsi sebagai antarmuka (penghubung) aplikasi dengan fungsionalitas jaringan, mengatur bagaimana aplikasi dapat mengakses jaringan, dan kemudian membuat pesanpesan kesalahan. Pada layer iniliah sesungguhnya user berinteraksi dengan jaringan.2.3.2 TCP/IP Protocol SuiteTCP/IP dikembangkan sebelum model OSI ada. Namun demikian lapisan-lapisan pada TCP/IP tidaklah cocok seluruhnya dengan lapisan-lapisan OSI. Protokol TCP/IP hanya dibuat atas lima lapisan saja yaitu: 1. Physical dan Data Link Layer2. Network Layer 3. Transport Layer4. Application Layer2.4 Wireless Network2.4.1 Serba-serbi Wireless NetworkSejarah kemunculan Wireles Network dimulai pada tahun 1997, sebuah lembaga independen bernama IEEE membuat spesifikasi/ standar WLAN yang pertama yang diberi kode 802.11.Untuk dapat memahami wireless berikut istilah-istilah pada wireless network:2.4.1.1 Wi-FI atau WifiWi-Fi atau WiFi merupakan singkatan dari wireless Fidelity.WiFi adalah nama lain untuk produk spesifikasi 802.11 card/adapter yang dibuat oleh Wi-Fi Alliance.Teknik modulasi terkait dengan Amplitudo (Amplitude), Frekuensi (Frequency), dan Fasa (Phase). 2.4.1.2 Wi-Fi USB USB (Universal Serial Bus) adalah port atau slot USB yang mulai dikenalkan pada generasi computer pentium. Saat ini Wi-Fi dapat dihubungkan dengan port USB. 2.4.1.3 Wi-Fi Alliance Sebuah organisasi nonprofit yang mengeluarkan sertifikasi peralatan wireless LAN. Produk produk yang diberi logo Wi-Fi CERTIFIED telah dibuktikan dapat bekerja atau kompatibel dengan buatan vendor lain.

2.4.1.4 Access Point (AP) Peralatan yang digunakan pada wireless LAN. AP bertugas mengatur dan menghubungkan koneksi beberapa peralatan Wi-FI. AP dapat menghubungkan wireless LAN dan wired LAN.2.4.1.5 Channel Channel atau kanal dapat dianalogikan seperti jalur-jalur jalan.Semakinlebar pita frekuensi yang digunakan , akan semakin banyak jumlah channel yang tersedia.Setiap channek dapat mengangkut informasi secara penuh.Masing masing channel dapat dibebani throughtput sebesar 54Mbps atau total throughtput 432 Mbps. 2.4.1.6 SSID atau ESSID SSID (Service Set Identifier) merupakan Network ID atau nama untuk jaringan wireless. Beberapa vendor menyebut SSID sebagai Domain ID. Agar setiap peralatan wireless dapat saling berkomunikasi maka masing-masing peralatan harus menggunakan SSID dan channel yang sama. SSID bersifat case-sensitive, penulisan huruf besar dan huruf kecil akan sangat berpengaruh. 2.4.1.7 MIMO MIMO (Multiple Input Multiple Output) adalah salah satu pengembang teknologi Wi-Fi di buat berdasarkan spesifikasi Pre-802.11n.MIMO meningkatkan throughput, keunggulan reliabilitas, dan peningkatan jumlah client yang terkoneksi.Access point MIMO dapat mengenali gelombang radio yang dipancarkan oleh peralatan standar 802.11a/b/g.Peralatan Wi-Fi MIMO dapat menghasilkann kecepatan transfer data sebesar 108 Mbps. 2.4.1.8 WEP WEP (Wireles Equivalent Privacy) merupakan fitur keamanan/security standar untuk peralatan wireless. Gelombang radio yang dipancarkan sebuah Wi-Fi adapter dapat diterima oleh semua peralatan Wi-Fi yang ada disekitarnya.Oleh sebab itu data yang dipancarkan oleh Wi-Fi card perlu dienkripsi. 2.4.1.9 WPA Wi-Fi Protected Access menggunakan protocol enkripsi.Dengan WPA, network key akan diubah secara otomatis dan kemudian diotentikasi secara teratur. 2.4.1.10 Bluetooth Bluetooth merupakan alternative tenologi wireless diperkenalkan oleh Ericsson pada tahun 1994 , untuk keperluan mobile phone.Keunggulan Bluetooth dibandingkan WiFi terletak pada kemampuanya menggantikan berbagai fungsi kabel tradisional secara hemat energy . 2.4.1.11 Hotspot Hotspot atau area hotspot adalah tempat khusus yang disediakan untuk mengakses Internet menggunakan peralatan Wi-Fi.2.4.2 WLAN vs Wired LAN Wired LAN menggunakan kabel jaringan yang dibuat dari bahan logam atau fiber. Komputer pada wired LAN memerlukan kartu jaringan (enthernet, token ring,dsb) dan central node berupa hub atau switch. Kecepatan transfer data yang dapat dilalui pada sebuah kabel dapat mencapai orde giga bit pre detik.Harga peralatan WLAN lebih mahal dibandingkan wired LAN.Wired LAN memerlukan instalasi kabel jaringan, Kabel yang digunakan umumnya berjenis UTP. Setiap kabel harus di hubungkan dengan hub atau switch. Reliabilitas menyangkut aspek ketersediaan dan keutuhan informasi. Informasi yang di kirim harus sampai ke tujuan dengan selamat.Gelombang WLAN masih harus dibuktikan sampai sejauh mana bersifat reliable. Beberapa kasus gangguan cuaca, kilat, tembok penghalang, interferensi, gelombang radio oleh peralatan lain, dan sebagainya ternyata dapat mempengaruhi informasi yang dikirim.Jika reliabilitas merupakan pertimbangan utama maka wired LAN tampaknya lebih cock untuk anda dibandingkan WLAN.2.4.3 Beberapa Peralatan Wi-Fi2.4.3.1 Wi-Fi AdapterWi-Fi Adapter merupakan peralatan yang digunakan untuk membangun WLAN yang bekerja menggunakan gelombang radio.

Gambar 2.15 : Wifi adapter2.4.3.2 Acces PointAccess Point dapat menerima dan meneruskan sinyal dar/ke berbagai peralatan WiFi. AP dapat menggabungkan jaringan wireless dengan wired dan dapat memperbesar jangkauan WLAN

Gambar 2.16 : Acces Point2.4.3.3 Wi-fi dan GPRS cardBenQ Multi-function PC Card atau W10/W11 adalah sebuah Wi-Fi adapter sekaligus GPRS card. Sehingga W10 dan W11 dapat digunakan untuk koneksi WLAN sekaligus koneksi GSM/GPRS.2.4.3.4 Smart Display Smart display digunakan untuk mengendalikan desktop PC via Microsofts Remote Dekstop Control (Terminal Service) dan kompatibel dengan peralatan 802.11b. Kita dapat melihat mengendalikan tampilan desktop PC sentral dimanpun dengan jangkauan elombang Wi-Fi.

2.4.3.5 Print server Wi-FiPrint server Wi-Fi merupakan printer server yang dapat langsung terhubung ke jaringan Wi-Fi. Printer server kompatiel dengan standar 802.11b/g.Wi-Fi printer server dapat dihubungkan dengan router Wi-Fi dan beberapa buah printer USB. Dengan printer Wi-Fi kita tidak perlu menyediakan computer khusus untuk sharing printer.

Gambar 2.17 : Print Server Wifi2.4.3.6 Kamera Video Wi-FiKamera Video Wi-Fi dapat mengirim data video yang ditransmisikan melalui jaringan Wi-Fi. Kamera video umumnya juga berfungsi sebagai Web server. Pengguna computer dapat mengakses Web server dan menyediakan video dari computer client.

Gambar 2.18 : Kamera Video Wifi2.4.3.7 AntenaKita memerlukan antenna eksternal dan kabel yang cocok untuk mencapai sinyal yang jauh. Antena dapat di pasang di luar gedung menggunakan tower atau tiang dengan ketinggian yang cukup.

Gambar 2.19 : Antena2.5 Beberapa Tips Wi-Fi2.5.1 Memilih Peralatan Wi-FiMemilih peralatan Wi-Fi yang paling sesuai di antar sekian banyak produk yang beredar bukanlah hal mudah. Apalagi jika lintas platform menjadi pertimbanganutama. Saat ini banyak pengguna computer yang beralih dari system Windows ke system Linux. Ada juga yang menggunakan duel system , pada hardisk-nya telah diinstal Windows dan Linux. Pertimbangan lain selain isu lintas platform di antaranya : spesifikasi teknis, kehandalan, jenis slot yang digunakan, harga, layanan purnajual, garansi, dan sebagainya.2.5.1.1 Pilih a atau b atau gJenis spesifikasi Wi-Fi, yaitu 802.11a,802.11b, 802.11g. Peralatan 802.11g kompatibel dengan 802.11b, sehingga dapat dipertukarkan. Sebuah computer yang menggunakan Wi-Fi adapter 802.11g dapat memanfaatkan access point 802.11b dan begitu pula sebaliknya.1. Pilihlah perangkat 802.11a jika : Memerlukan kecepatan transfer data (teoritis) hingga 54 Mbps. WLAN akan digunakan untuk aplikasi multimedia, transfer file berukuran besar. Menghindar atau meminimalkan interferensi dengan peralatan wireless lain. Sebuah access point hendak diakses oleh (relative) banyaj user. Berencana suatu saat nanti akan memperbesar kapasitas host pada WLAN.2. Pilihlah perangkat 802.11b jika : Memerlukan kecepatan transfer data (teoritis) sebesar 11 Mbps. Ingin memperluas WLAN 802.11b yang sudah ada.Menginginkan peralatan WLAN yang dapat menjangkau seluruh bagian ruang Menginginkan perangkat WLAN yang dapat melakukan penetrasi tembok penghalang secara optimal. Memerlukan akses WLAN menggunakan Pocket PC, PDA, dan peralatan genggam lainya. Sebuah access point hanya akan diakses oleh (relatife) sedikit user.3. Pilihlah perangkat 802.11g jika : Memerlukan kecepatan transfer data (teoritis) hingga 54 Mbps. Ingin memperluas WLAN 802.11b atau g yang sudah ada. WLAN akan digunakan untuk aplikasi multimedia, transfer file berukuran besar seperti : gambar/video/audio. Menginginkan WLAN dengan jangkauan ke seluruh bagian ruangan (indoor). Menginginkan WLAN yang dapat menjangkau/melakukan penetrasi tembok penghalang dengan baik. Sebuah access point hanya akan diakases oleh (relative) sedikit user.2.5.1.2 Sesuaikan dengan komputerPastikan anda mengenal baik jenis komputer yang sedang digunakan. Adakalanya suatu Wi-Fi adapter hanya dapat dipasang pada hardware dengan persyaratan khusus. Kita tidak dapat memasang Wi-Fi card jenis USB pada computer 386 atau 468. Anda harus memilih jenis ISA atau PCI, juga perlu mempertimbangkan upgrade memori dan system operasi.2.5.1.3 Sesuaikan dengan Sistem OperasiJenis prosesor yang digunakan pada komputer akan menentukan jenis system operasi yang dapat dijalankan. Sistem operasi adalah salah satu faktor penentu apakah WiFi adapter dapat dikenali atau tidak.2.5.1.4 Dukungan SecurityUntuk menjamin tingkat security yang andal pastikanlah peralatan Wi-Fi yang akan digunakan telah mendukung enkripsi. Untuk mengantisipasi pilihlah card yang sudah mendukung protocol WPA. Setiap Wi-Fi adapter pasti dapat menerima gelombang radio yang dipancarkan oleh access point atau Wi-Fi adapater lain. Oleh sebab itu enkripsi data sangatlah penting.2.5.1.5 Kemudahan InstalasiJaringan Wi-Fi atau WLAN mirip denga wired LAN. Jika wired LAN menggunakan hub/switch, kabel, network adapter (ethernet, token ring, dsb) maka WLAN menggunakan access point, gelombang radio, dan peralatan wireless (Wi-Fiadapter).2.6 Pengenalan Fiber Optic2.6.1 Sejarah Singkat Fiber Optic (Serat Optik) 2.6.1.1 Generasi pertama (mulai 1970) Sistem masih sederhana dan menjadi dasar bagi sistem generasi berikutnya, terdiri dari : alat encoding : mengubah input (misal suara) menjadi sinyal listrik transmitter : mengubah sinyal listrik menjadi sinyal gelombang, berupa LED dengan panjang gelombang 0,87 mm. serat silika : sebagai penghantar sinyal gelombang repeater : sebagai penguat gelombang yang melemah di perjalanan receiver : mengubah sinyal gelombang menjadi sinyal listrik, berupa fotodetektor alat decoding : mengubah sinyal listrik menjadi output (misal suara) Repeater bekerja melalui beberapa tahap, mula-mula ia mengubah sinyal gelombang yang sudah melemah menjadi sinyal listrik, kemudian diperkuat dan diubah kembali menjadi sinyal gelombang. Generasi pertama ini pada tahun 1978 dapat mencapai kapasitas transmisi sebesar 10 Gb.km/s.2.6.1.2 Generasi kedua (mulai 1981)Untuk mengurangi efek dispersi, ukuran teras serat diperkecil agar menjadi tipe mode tunggal. Indeks bias kulit dibuat sedekat-dekatnya dengan indeks bias teras. Dengan sendirinya transmitter juga diganti dengan diode laser, panjang gelombang yang dipancarkannya 1,3 mm. Dengan modifikasi ini generasi kedua mampu mencapai kapasitas transmisi 100 Gb.km/s, 10 kali lipat lebih besar daripada generasi pertama.2.6.1.3 Generasi ketiga (mulai 1982)Terjadi penyempurnaan pembuatan serat silika dan pembuatan chip diode laser berpanjang gelombang 1,55 mm. Kemurnian bahan silika ditingkatkan sehingga transparansinya dapat dibuat untuk panjang gelombang sekitar 1,2 mm sampai 1,6 mm. Penyempurnaan ini meningkatkan kapasitas transmisi menjadi beberapa ratus Gb.km/s.2.6.1.4 Generasi keempat (mulai 1984)Dimulainya riset dan pengembangan sistem koheren, modulasinya yang dipakai bukan modulasi intensitas melainkan modulasi frekuensi, sehingga sinyal yang sudah lemah intensitasnya masih dapat dideteksi. Maka jarak yang dapat ditempuh, juga kapasitas transmisinya, ikut membesar. Pada tahun 1984 kapasitasnya sudah dapat menyamai kapasitas sistem deteksi langsung. Sayang, generasi ini terhambat perkembangannya karena teknologi piranti sumber dan deteksi modulasi frekuensi masih jauh tertinggal. Tetapi tidak dapat disangkal bahwa sistem koheren ini punya potensi untuk maju pesat pada masa-masa yang akan datang.2.6.1.5 Generasi kelima (mulai 1989)Pada generasi ini dikembangkan suatu penguat optik yang menggantikan fungsi repeater pada generasi-generasi sebelumnya. Sebuah penguat optik terdiri dari sebuah diode laser InGaAsP (panjang gelombang 1,48 mm) dan sejumlah serat optik dengan doping erbium (Er) di terasnya. Pada saat serat ini disinari diode lasernya, atom-atom erbium di dalamnya akan tereksitasi dan membuat inversi populasi*, sehingga bila ada sinyal lemah.2.6.1.6 Generasi keenamPada tahun 1988 Linn F. Mollenauer memelopori sistem komunikasi soliton. Soliton adalah pulsa gelombang yang terdiri dari banyak komponen panjang gelombang. Komponen-komponennya memiliki panjang gelombang yang berbeda hanya sedikit, dan juga bervariasi dalam intensitasnya.2.6.2 Struktur Fiber OpticSecara garis besar fiber optic memiliki 3 struktur dasar yaitu :2.6.2.1 Core (inti)Berfungsi untuk menetukan cahaya merambat dari satu ujung ke ujung lainnya. Terbuat dari bahan kuarsa dengan kualitas sangat tinggi, merupakan bagian utama dari fiber optic karena perambatan cahaya terjadi disini. Diameternya adalah 10 m 50 m, ukuran core sangat mempengaruhi fiber optic.2.6.2.2 Cladding (lapisan) Berfungsi sebagai cermin, yakni memantulkan cahaya agar dapat merambat ke ujung lainnya. Terbuat dari gelas dengan indeks bias lebih kecil dari core, merupakan selubung dari core, sangat mempengaruhi besarnya sudut kritis. 2.6.2.3 Coating (jaket)Berfungsi sebagai pelidung mekanis dan tempat kode warna. Terbuat dari bahan plastik, berfungsi untuk melindungi serat optik dar kerusakan.Secara garis besar kabel serat optik terdiri dari 2 bagian utama, yaitu cladding dan core . Cladding adalah selubung dari inti (core). Cladding mempunyai indek bias lebih rendah dari pada core akan memantulkan kembali cahaya yang mengarah keluar dari core kembali kedalam core lagi.2.6.3 Jenis Fiber OpticPembagian serat optik dapat dilihat dari 2 macam perbedaan : 2.6.3.1 Berdasarkan mode yang dirambatkan :1. Single mode : serat optik dengan inti (core) yang sangat kecil (biasanya sekitar 8,3 mikron), diameter intinya sangat sempit mendekatipanjang gelombang sehingga cahaya yang masuk ke dalamnya tidak terpantul-pantul ke dinding selongsong (cladding). Bahagian inti serat optik single-mode terbuat dari bahan kaca silika (SiO2) dengan sejumlah kecil kaca Germania (GeO2) untuk meningkatkan indeks biasnya. Untuk mendapatkan performa yang baik pada kabel ini, biasanya untuk ukuran selongsongnya adalah sekitar 15 kali dari ukuran inti (sekitar 125 mikron). Kabel untuk jenis ini paling mahal, tetapi memiliki pelemahan (kurang dari 0.35dB per kilometer), sehingga memungkinkan kecepatan yang sangat tinggi dari jarak yang sangat jauh. Standar terbaru untuk kabel ini adalah ITU-T G.652D, dan G.657.

Gambar 2.20 : Fiber Optic Sengle Mode2. Multi mode : serat optik dengan diameter core yang agak besar yang membuat laser di dalamnya akan terpantul-pantul di dinding cladding yang dapat menyebabkan berkurangnya bandwidth dari serat optik jenis ini.

Gambar 2.21 : Fiber Optic Multi Mode2.6.3.2 Berdasarkan indeks bias core : 1. Step indeks : pada serat optik step indeks, core memiliki indeks bias yang homogen. 2. Graded indeks : indeks bias core semakin mendekat ke arah cladding semakin kecil. Jadi pada graded indeks, pusat core memiliki nilai indeks bias yang paling besar. Serat graded indeks memungkinkan untuk membawa bandwidth yang lebih besar, karena pelebaran pulsa yang terjadi dapat diminimalkan.2.6.4 Kelebihan dan Kekurangan Fiber Optic2.6.4.1 Kelebihan Fiber Optic 1. Lebar jalur besar dan kemampuan dalam membawa banyak data, dapat memuat kapasitas informasi yang sangat besar dengan kecepatan transmisi mencapai gigabit-per detik dan menghantarkan informasi jarak jauh tanpa pengulangan.2. Biaya pemasangan dan pengoperasian yang rendah serta tingkat keamanan yang lebih tinggi.3. Ukuran kecil dan ringan, sehingga hemat pemakaian ruang 4. Imun, kekebalan terhadap gangguan elektromagnetik dan gangguan gelombang radio5. Non-Penghantar, tidak ada tenaga listrik dan percikan api 6. Tidak berkarat2.6.4.2 Kekurangan Fiber Optic1. Dalam proses pengiriman sinyal, karena harus dilakukan perubahan sinyal listrik ke sinyal optik terlebih dahulu sehingga kabel fiber optic menunut adanya sumber cahaya yang kuat untuk melakukan pensinyalan.2. Karena harganya yang masih terlalu mahal, maka perusahaan-perusahaan dengan keadaan ekonomi yang sedang, cenderung untuk memakai kabel biasa dibandingkan dengan kabel fiber optic.

BAB IIIPEMBAHASAN3.1 Membangun Jaringan TCP/IP Wire LAN di Windows 73.1.1 PersiapanJaringanKomputeradalah menghubungkan dua komputer atau lebih, sehingga antara satu computer denganyang lain dapat saling bertukar resource seperti sharing file, printer, dll dengan menggunakan protocol yang sama, dalam hal ini TCP/IP. Adapun jaringan komputer ini telah banyak digunakan untuk berbagai kebutuhan, missal :1. WARNET2. MULTI PLAYER GAME3. PERKANTORAN4. KAMPUS, DLL.Kalau jumlah komputer yang akan dikoneksikan hanya dua buah, kita hanya cukup menyediakan satu buah kabel UTP dengan panjang sesuai jarak antara komputernya yang di kedua ujung kabelnya telah dipasangi konektor RJ-45(standard konektor untuk kabel LAN UTP) dengan konfigurasi Cross/ silang.Kalau Jumlah komputer yang akan dikoneksikan lebih dari 2 buah, maka kita harus menambahkan suatu alat yang bernama Switch atau Hub. Pada saat ini harga sebuah switch untuk standard rumahan sudah sangat terjangkau .Dari masing masing komputer dihubungkan ke switch menggunakan kabel UTP dengan konektor RJ-45 di kedua ujungnya dengan konfigurasi Straight/lurus.Untuk membuat sebuah jaringan komputer diperlukan perangkat sebagai berikut :1. Dua buah computer atau lebih2. LAN Card/NIC sesuai dengan jumlah computer3. Kabel UTP sesuai kebutuhan4. Tang Crimping5. Konektor RJ456. Switch/Hub jika ingin mengunakan tiga computer ata u lebih7. Gunting.Gambar perangkat untuk membuat LAN :

Gambar 3.1 : Perangkat LANSetelah semua peralatan terkumpul lengkap, kita harus memperhatikan beberapa hal sebagai berikut :3.1.1.1 Tentukan Mau Membuat Jaringan Dengan Berapa Komputer?Hal ini diperlukan karena konfigurasi kabel untuk jaringan dua dengan tiga computer/lebih berbeda. Untuk menghubungkan dua buah komputer tidak diperlukan switch dan menggunakan kabel UTP dengan pengkabelan jenis straight, sedangkan untuk jaringan dengan tiga computer atau lebih menggunakan switch dan kabel UTP dengan konfigurasi pengkabelan cross -over (Mengenai pengkabelan akan dibahas selanjutnya).3.1.1.2 Pengenalan Kabel Utp Sraight Dan Cross Over.UTP (Unshielded Twisted Pair), Kabel UTP merupakan salah satu media transmisi yang paling banyak digunakan untuk membuat sebuah jaringan LAN(Local Area Network), selain karena harganya relative murah, mudah dipasang dan cukup bisa diandalkan. Sesuai namanya Unshielded Twisted Pair berarti kabel pasangan berpilin/terbelit (twisted pair) tanpa pelindung (unshielded). Fungsi lilitan ini adalah sebagai eleminasi terhadap induksi dan kebocoran. Sebelumnya ada juga kabel STP (Shielded Twisted Pair).Untuk pemasangan kabel UTP, terdapat dua jenis pemasangan kabel UTP yang umum digunakan pada jaringan komputer terutama LAN, yaitu Straight Through Cable dan Cross Over Cable Kabel straight1. Kabel StraightKabel straight merupakan kabel yang memiliki cara pemasangan yang sama antara ujung satu dengan ujung yang lainnya. Kabel straight digunakan untuk menghubungkan 2 device yang berbeda. Urutan standar kabel straight adalah seperti dibawah ini yaitu sesuai dengan standar TIA/EIA 368B (yang paling banyak dipakai) atau kadang-kadang juga dipakai sesuai standar TIA/EIA 368A sebagai berikut:Contoh penggunaan kabel straight adalah sebagai berikut :1. Menghubungkan antara computer dengan switch2. Menghubungkan computer dengan LAN pada modem cable/DSL3. Menghubungkan router dengan LAN pada modem cable/DSL4. Menghubungkan switch ke router5. Menghubungkan hub ke router2. Kabel Cross OverKabel cross over merupakan kabel yang memiliki susunan berbeda antara ujung satu dengan ujung dua. Kabel cross over digunakan untuk menghubungkan 2 device yang sama. Contoh penggunaan kabel cross over adalah sebagai berikut :1. Menghubungkan 2 buah komputer secara langsung2. Menghubungkan 2 buah switch3. Menghubungkan 2 buah hub4. Menghubungkan switch dengan hub5. Menghubungkan komputer dengan routerDari 8 buah kabel yang ada pada kabel UTP ini (baik pada kabel straight maupun cross over) hanya 4 buah saja yang digunakan untuk mengirim dan menerima data, yaitu kabel pada pin no 1,2,3 dan 6.3.1.2 Langkah-Langkah PembuatanLangkah-langkah pembuatan LAN dengan 2 komputer atau lebih di Windows 7 :1. Massukkan kabel straight dari computer (LAN Card)/laptop ke switch/hub.2. Setelah itu kita setting alamat IP (ip address) dari masing-masing computer/laptop. Langkah-langkah cara setting IP Address di Windows 7 :a. Buka menu Control Panel Windows anda (Start > Control Panel), lalu pilih Network and Internet, kemudian pilih network and sharingcenter.Gambar 3.2 : Network and Sharing Centerb. Kemudian pilih change adapter setting, lalu klik kanan di Local Area Connection pilih Properties.

Gambar 3.3 : Change Adapter Settingc. Kemudian akan keluar kotak seperti di bawah ini:

Gambar 3.4 : Local Area Connection Propertiesd. Kemudian klik Internet Protocol Version 4 (TCP/IPv4) dan pilih menu Properties maka akan keluar kotak seperti di bawah ini :

Gambar 3.5 : Internet Protocol Version 4 (TCP/IPv4)e. Pada [IP address], masukkan 192.168.1.2, pada [Subnet mask], masukkan 255.255.255.0, dan untuk [Default Gateway] kosongkan saja.Setelah selesai klik [OK]. Settingan pada komputer A sudah selesai.Yang kita lakukan selanjutnya adalah mensetting pada komputer B. Semua prosesnya sama dengan settingan pada komputer A, yang berbeda hanya pada IP addressnya. IP address pada komputer B adalah 192.168.1.2 atau 192.168.1.3 atau 192.168.1.4, dan seterusnya.3. Selanjutnya kita akan membuat nama computer A dan Komputer B atau C dan seterusnya berbeda agar mudah dikenali, caranya : Klik Start >Klik kanan pada icon Computer > change setting. Disini kita dapat merubah nama computer agar mudah dikenali, misalnya untuk computer server kita kasih nama SERVER dan computer Client dengan nama Com_1, Com_2 dan seterusnya sesuai jumlah computer yang kita jadikan jaringan. Jangan lupa kita klik change Group-nya dengan nama seragam,misalnya : LATIHAN (semua computer disetting dengan nama yang sama pada workgroupnya).

Gambar 3.6 : System Properties4. Untuk mengetahui apakah kedua komputer tersebut sudah terhubung lakukanlah ping dari komputer 1 ke komputer 2 atau sebaliknya. Caranya sebagia berikut:a. Buka Command Prompt dengan menekan tombol keyboard Win+Rb. Pada CMD ketik perintah ping IP Address. IP Addrees diisi dengan IP komputer yang ingin di ping. Jika Anda melakukan ping dari komputer 1, maka IP address diisi dengan IP komputer 2. Begitu juga sebaliknya. Contoh perintah ping dari komputer 1 ke komputer 2:ping 192.168.1.2

Gambar 3.7 : Ping via CMDc. Jika koneksi antar kedua komputer tersebut berhasil maka hasilnya akan seperti ini:Pinging 192.168.0.2 with 32 bytes of data:Reply from 192.168.0.2: bytes=32 time Hardware and Sound > Devices and Printers.2. Pilih printer yang hendak dishare. Klik kanan dan pilih Printer Properti.3. Lalu pilih Share this printer, dan pilih OK.4. Kemudian dari komputer ke 2 : Buka Windows Explorer, lalu pilih Network. Maka akan tampil nama printer yang sudah dishare tadi. Klik-kanan di printer tersebut lalu pilih Connect. Jika muncul pertanyaan, tekan tombol Yes.

3.2 Membangun Jaringan Ad Hoc Wireless LAN di Windows 73.2.1 Pengertian Jaringan AdhocJaringan mode Ad hoc adalah jaringan dimana komputer atau laptop terhubung dengan wireless tidak menggunakan perantara (bisa dibilang peer to peer). Dimana koneksi jaringan dilakukan langsung antara komputer atau laptop.3.2.2 Langkah-Langkah Membuat Jaringan AdhocPertama kali yang harus di periksa sebelum membuat jaringan Adhoc adalah wireless adapter. Bagi yang membeli laptop, notebook maupun netbook keberadaan wireless adapter sudah menjadi standard dan sudah terpasang secara built in. Namun bagi yang menggukan komputer desktop maka harus membeli terlebih dahulu. Berikut akan saya jelaskan bagaimana cara memeriksa wireless adapter :1. Masuk control panel dan klik system.

Gambar 3.8 : Control Panel2. Klik device manager , setelah terbuka jedala device manager perhatikan pada bagian network adapters jika terdapat tulisan wireless network adapter maka komputer anda telah memiliki adapter dan siap digunakan.

Gambar 3.9 : Device ManagerSekarang saatnya kita membuat jaringan Adhoc, berikut langkah - langkahnya :1. Nyalakan Wifi pada laptop atau PC 1 dan 2.2. Pada PC 1, Masuk control panel dan klik pada network and sharing center.

Gambar 3.10 : Control Panel

3. Pada jendela network and sharing center klik manage wireless networks.

Gambar 3.11 : Network and Sharing Center4. Klik Add, untuk membuat koneksi wireless baru

Gambar 3.12 : Manage Wireless Network 5. Dalam kotak dialog How do you want to add a network? klik pada Create an ad hoc network.

Gambar 3.13 : Manage Wireless Network

6. Klik Next untuk setup jaringan adhoc.

Gambar 3.14 : Setup a Wireless Adhoc Network 7. Isikan data untuk jaringan yang akan ada buat. Network name : isikan nama jaringan yang akan dibuat. Misal : Hunter. Security type : jenis keamanan yang akan dibuat WEP, WPA2-Personal, atau OPEN. Misal tipe Security nya : WEP. Security key : isikan password yang akan digunakan jika menggunakan WEP / WPA2-persnal. Misal Security nya : 1234567890.centang kotak yang di sebelah tulisan Save this network lalu klik next.

Gambar 3.15 : Form Isi Data Untuk Jaringan Adhoc

Gambar 3.16 : Proses Setup Hunter Network8. Tunggu sampai proses konfigurasi selesai. Apabila berhasil akan muncul pesan bahwa koneksi anda siap digunakan. tekan close. Dan pada jendela sebelumnya akan muncul koneksi yang baru saja anda buat.

Gambar 3.17 : Hunter Network Siap Digunakan

Gambar 3.18 : Manage Wireless Network9. Lalu anda lihat pada taskbar pada icon wireless akan terlihat nama koneksi jaringan yang anda buat dan pesan yang ditampilkan adalah waiting for users karena belum ada komputer yang terhubung.

Gambar 3.19 : Jaringan Wireless Yang Sedang Menunggu Koneksi10. Sekarang PC 2 siap terhubung dengan jaringan Adhoc yang baru anda buat. Lihat pada icon wireless yang ada di taskbar disitu akan terlihat nama jaringan adhoc yang dibuat pada komputer yang lain.

Gambar 3.20 : Jaringan Wireless Sudah Siap Konek Dengan PC211. Klik connect, dan anda diminta untuk memasukan password jika anda tadi membuatnya menggunakan jenis keamanan WEP / WPA2 - Personal dan klik ok. Tunggu proses koneksi dilakukan jika berhasil akan terlihat pada icon wireless yang ada di taskbar pada nama koneksi jaringan yang dibuat terdapat pesan connected.

Gambar 3.21 : Memaasukkan Password

Gambar 3.22 : Proses Koneksi ke Jaringan Hunter

Gambar 3.23 : Koneksi ke Jaringan Hunter Berhasil12. Setelah itu kita setting alamat IP (ip address) dari masing-masing computer/laptop. Untuk caranya sama saja dengan cara menyeting IP pada saat membuat jaringan TCP/IP LAN dengan kabel, yang sudah dijabarkan diatas (halaman 30). Hal terpenting yang harus diperhatikan saat menyeting IP adalah antara IP PC 1 dengan PC 2 tidak boleh sama.13. Setelah itu untuk mengetahui apakah kedua PC tersebut sudah terhubung lakukanlah ping dari PC 1 ke PC 2 atau sebaliknya. Caranya juga sama seperti melakukan ping pada jaringan LAN kabel yang sudah dijabarkan diatas (halaman 33).Sekarang anda sudah berhasil membuat jaringan Adhoc. Dengan jaringan Adhoc anda dapat berbagi file, sharing printer, dan internet dengan mudah tanpa memerlukan perantara.3.2.3 Langkah-Langkah Berbagi File di Jaringan Adhoc Untuk langkah-langkah berbagi file (File Sharing) dijaringan Adhoc sebenarnya langkah-langkahnya sama saja dengan langkah berbagi file di jaringan TCP/IP LAN kabel yang sudah dijabarkan diatas (halaman 34).3.2.4 Langkah-Langkah Berbagi Printer di Jaringan Adhoc Untuk langkah-langkah berbagi printer (Printer Sharing) dijaringan Adhoc sebenarnya langkah-langkahnya juga sama saja dengan langkah berbagi printer di jaringan TCP/IP LAN kabel yang sudah dijabarkan diatas (halaman 34).

BAB IVPENUTUP4.1. KesimpulanJaringan komputer merupakan sekumpulan komputer. Ini artinya komputer tersebut lebih dari satu buah yang terpisah-pisah akan tetapi dapat saling berhubungan delam melaksanakan suatu tugas. Sekelompok komputer tersebut bekerja secara otonom. Ini artinya hanya dapat melakukan pertukaran dalam suatu area atau member tertentu.Dalam penggunaannya, jaringan di klasifikasikan berdasarkan fungsi tertentu ataupun berdasarkan tempat dan sumber utama pengolahan data. Selain itu, dalam jaringan komputer juga dikenal beberapa topologi dimana topologi jaringan adalah hal yang menjelaskan hubungan geometris antara unsur-unsur dasar penyusun jaringan, yaitu node, link, dan station. Adapun perangkat perangkat yang sering digunakan dalam jaringan komputer seperti halnya bridge, router dan sebagainya. Peralatan-peralatan tersebut bekerja berdasarkan fungsinya masing-masing.Terdapat beberapa macam jaringan yang bisa dibangun, berdasarkan teknologi yang dipakai seperti TCP/IP, Wireless, dan Fiber Optik. Teknologi teknologi tersebut memiliki kelebihan dan kelemahan masing masing. Jadi sebelum membangun sebuah jaringan harus ada pertimbangan akan kebutuhan jaringan yang nantinya dipakai.4.2. Saran4.2.1 Saran Untuk Mahasiswa Teknik InformatikaSebagai mahasiswa Tekik Informatika, kita dituntut untuk bisa mengerti dan memahami tentang apa itu jaringan komputer dan bagaimana cara membangun jaringan komputer tersebut, agar kedepannya nanti kita bisa bersaing di dunia kerja. Oleh karena itu penulis menyarankan agar mahasiswa teknik informatika agar bisa lebih aktif lagi dalam mempelajari jaringan komputer.

4.2.2 Saran Untuk Kampus UNISSebagai Universitas Islam Terbaik di Banten maka UNIS harus terus meningkatkan kualitas pendidikan serta kualitas sarana dan prasarana, dalam hal ini adalah jaringan komputer agar bisa mencetak lulusan sarajana komputer yang berkualitas.4.2.3 Saran Untuk PemerintahPemerintah harus mendukung penuh dan memfasilitasi anak muda Indonesia yang sedang belajar mengenai jaringan komputer, yaitu dengan memberikan pelatihan-pelatihan dan sertifikasi gratis tentang jaringan komputer di setiap daerah di Indonesia. Sehingga dapat melahirkan generasi-generasi penerus bangsa yang memiliki skill IT yang berkualitas.4.2.4 Saran Untuk Praktisi / Penulis BerikutnyaUntuk penulis berikutnya disaran untuk untuk mencari bahan referensi yang lebih detail, rinci, dan lebih banyak lagi agar karya tulis yang akan ditulis mendatang bisa lebih baik dari karya tulis ini.

DAFTAR PUSTAKA1. Iwan Sofana, 2015, Membangun Jaringan Komputer, Bandung, Informatika.2. https://siklusti.wordpress.com/2012/05/19/tutorial-membuat-jaringan-lan-di-windows-7-2/ (diakses tanggal 21 Maret 2016)3. http://mardhellagermanotta27.blogspot.co.id/p/blog-page_4061.html (diakses tanggal 21 Maret 2016)