review danau toba

35
Kelompok 2-Toba Danau toba adalah danau terbesar di Indonesia, yang terletak di provinsi Sumatera Utara. Sebagai danau tektonik terbesar di dunia, danau Toba memiliki panjang 87 km, lebar 27 km, terletak 904 di atas permukaan laut, dan kedalaman maksimum 505 meter. Danau merupakan salah satu tujuan wisata yang penting di Negara ini. Keindahan alam danau Toba telah diakui secara internasional. Air danau yang biru, penduduk yang ramah dan budaya batak menarik wisatawan dari seluruh dunia untuk berwisata ke danau Toba. Di tengah danau Toba, tedapat pulau yang disebut pulau Samosir. Diduga pulau ini lebih tua dari pada danau Toba antara 6-0,100.000 tahun yang lalu. pulau ini spektakuler, satu setengah kali lebih besar dari seluruh republik singapore, dan perjalanan dari pantai danau ke pulau samosir merupakan petualangan besar bagi pengunjung. Daerah tangkapan air danau toba meliputi 3.658 km2, di mana permukaan danaunya yaitu 1.103 km2. sisa daerah tangkapan air dapat diklasifikasikan sebagai berbukit (43%) dan pegunungan (30%), dengan puncak lebih dari 2.000 m. Dengan biofisik dingin, menyegarkan lingkungan, udara bersih, dan tanah yang subur membuat tempat yang ideal untuk pemukiman manusia. Tidak mengherankan jika nenek moyang etnis minoritas batak memilih sebagai situs permanen mereka. Selama berabad-abad yang lalu, keturunan mereka berkembang menjadi lima kelompok etnis batak, yaitu Mandailing Angkola, karo, Pakpak Dairi, Simalungun dan toba. pulau samosir dan danau toba adalah situs budaya batak asli, yang berisi benda-benda berharga sejarah dan artefak, seni dan budaya. pada kenyataannya, budaya batak masih hidup dan hadir di sini, diawetkan dalam bentuk aslinya. Segi geografis yang unik dari danau, memiliki sumber ekonomi yang signifikan dari mata pencaharian bagi penduduk, terutama berasal dari sumber daya yang berlimpah air tawar dan hutan hujan tropis yang lebat dan jumlah pemukiman manusia tersebar di seluruh danau toba. Latar belakang

Upload: moech-iqbal-amri

Post on 31-Jan-2016

58 views

Category:

Documents


2 download

DESCRIPTION

danau toba merupakan danau yang terdapat di sumatera utara

TRANSCRIPT

Page 1: review danau toba

Kelompok 2-Toba

Danau toba adalah danau terbesar di Indonesia, yang terletak di provinsi Sumatera Utara. Sebagai danau tektonik terbesar di dunia, danau Toba memiliki panjang 87 km, lebar 27 km, terletak 904 di atas permukaan laut, dan kedalaman maksimum 505 meter. Danau merupakan salah satu tujuan wisata yang penting di Negara ini. Keindahan alam danau Toba telah diakui secara internasional. Air danau yang biru, penduduk yang ramah dan budaya batak menarik wisatawan dari seluruh dunia untuk berwisata ke danau Toba.

Di tengah danau Toba, tedapat pulau yang disebut pulau Samosir. Diduga pulau ini lebih tua dari pada danau Toba antara 6-0,100.000 tahun yang lalu. pulau ini spektakuler, satu setengah kali lebih besar dari seluruh republik singapore, dan perjalanan dari pantai danau ke pulau samosir merupakan petualangan besar bagi pengunjung.

Daerah tangkapan air danau toba meliputi 3.658 km2, di mana permukaan danaunya yaitu 1.103 km2. sisa daerah tangkapan air dapat diklasifikasikan sebagai berbukit (43%) dan pegunungan (30%), dengan puncak lebih dari 2.000 m. Dengan biofisik dingin, menyegarkan lingkungan, udara bersih, dan tanah yang subur membuat tempat yang ideal untuk pemukiman manusia. Tidak mengherankan jika nenek moyang etnis minoritas batak memilih sebagai situs permanen mereka. Selama berabad-abad yang lalu, keturunan mereka berkembang menjadi lima kelompok etnis batak, yaitu Mandailing Angkola, karo, Pakpak Dairi, Simalungun dan toba. pulau samosir dan danau toba adalah situs budaya batak asli, yang berisi benda-benda berharga sejarah dan artefak, seni dan budaya. pada kenyataannya, budaya batak masih hidup dan hadir di sini, diawetkan dalam bentuk aslinya.

Segi geografis yang unik dari danau, memiliki sumber ekonomi yang signifikan dari mata pencaharian bagi penduduk, terutama berasal dari sumber daya yang berlimpah air tawar dan hutan hujan tropis yang lebat dan jumlah pemukiman manusia tersebar di seluruh danau toba.

Latar belakang 

Danau Toba terletak di tengah puncak topografi sekitar 300 km panjang di Sumatera Utara.Puncak topografi disebut Tumor Batak yang membentang paralel menuju Pulau sumatra dan Danau Toba terletak di pusatnya.300 km Tumor Batak panjang membentang ke barat dari pusat sekitar 1.625 dari Patahan Sumatera memanjang dan membentang dari Selat Sunda ke Banda Aceh. Asal usul danau Toba pertama kali melalui proses volcano -tektonik (Bemmelen 1949). Danau mimiliki badan air berkisar 1.103 km2, sedangkan pulau Samosir pada danau memiliki area seluas 647 km2 dan pulau Pardapur lebih kecil yaitu 7km2. Panjang danau adalah 87 km, lingkar ukuran 294 km. 

Wilayah Danau memiliki cekungan yang dikelilingi oleh tebing terjal dengan ketinggian berkisar antara 400-1200 m di atas air danau. Garis lintang dan bujur dari air danau berkisar antara E 98030 '; S 3005' dan E 99.020 '; S 2040'. Permukaan suhu air antara 24,0 sampai 27.60C. 

Sungai besar tunggal, Sungai Asahan, mengalirkan air danau dari Selat Malaka pada bagian timur.Permukaan air danau sekitar 904 meter di atas permukaan laut. Kedalaman diukur dengan metode kabel. Kedalaman maksimum 529 meter, sedangkan pengukuran terakhir dengan metode sounder gema akustik mencatat kedalaman air maksimum 505 meter (Hehanussa dan

Page 2: review danau toba

Takara 2003). Pengukuran dilakukan untuk mengamati bagian dasar danau,untuk menunjukkan bawah luas dan datar, relatif lebih dangkal dibagian selatan daripada di utara.  Danau mengalami fluktuasi tahunan sekitar 1.5 meter meskipun danau mengalami tingkat penurunan 2,5 m. Pembuangan dari Danau Toba melalui Sungai Asahan diukur hingga 102 m3/detik. 

Penguapan merupakan faktor penting dalam perhitungan neraca air danau,dapat diukur melalui tiga stasiun, Palipi, Gurgur Balige, dan Pulau Tao (Anonim, 1990). Pengukuran di Pulau Tao menunjukkan penguapan rata-rata bervariasi antara 3,5-5,5 mm / hari.Penguapan pengukuran di Haranggaol lebih rendah karena kecepatan angin, suhu dan kelembaban berbeda maka Pulau Tao. 

2.1fitur Biofisik 

Fitur biofisik dari danau dan aliran sungai terbatas pada beberapa bidang pengukuran yaitu: 

Flora macrophytes: Nelumbo nucifera, Nymphaea sp. Myriophyllum  spicatum, C.demersum, Hydrilla verticillata, Chara sp.  Fitoplankton: Amphora, Cocconema, Asterionella, Synedra, Gomphonema, 

Fauna 

Zooplankton: Cyclops, Cladocera 

Benthos: Macrobrachium sintangensis, Brotia costula, Thiara scabra, Melanoidestuberculata, Melanoides granifera, Anentome helena, Lymnaea brevispira, L.rubiginoca, Physastra sumatrana, Corbicula tobae 

Ikan: Tilapia mossambica, Aplocheilus pachax, Lebistes recticulatus, Osphronemus goramy, Trichogaster trichopterus, Channa striata, C.gachua, Clarius batrachus, C.nieuhoffi, C.sp., Nemachilus fasciatus, Cyprinus carpio, Puntius javanicus, P.binotatus, Osteochilus nasselti, Lissochilus sp., Labeobarbus sora, Rasbora sp. 

Suhu permukaan air di berbagai lokasi (oC): Haranggaol: 27; Tigaras: 27; Tomok: 26; Simanindo: 27; Pangururan: 27; Nainggolan: 27; Parapat: 27; Porsea: 26. Radiasi matahari rata-rata 15,7 MJ m2/Hari.

Pengukuran kebutuhan oksigen pH dan kimia (CODCr; mg / L), masing-masing pada tujuh stasiun di sepanjang pantai Danau Toba: Lotung: 8.4 dan 6.7, Situmeang: 7.9 dan 6.8, Bukit: 8.4 dan 9,3; Tongging I: 7,0 dan 6,3, Tongging II: 7.9 dan 7.0; Onan Runggu: 7.6 dan 7.0, Parapat: 8.2 dan 8.0

2.3 Fitur Geofisika Danau dan Drainase Basin nya

Geologi Danau Toba telah menjadi topik yang menantang untuk dipelajari. Pembentukan danau ini adalah hasil dari aktivitas mega-vulkanik selama Era Kuarter (dua setengah juta tahun

Page 3: review danau toba

terakhir sejarah geologi bumi). Dari analisis yang sangat luas, fenomena ini adalah hasil benturan dari dua lempeng utama, dimulai selama Era Eosen (sekitar 65 juta tahun yang lalu), yaitu Samudera Hindia atau lempeng Australia di barat daya dan Lempeng Asia di timur laut. Tumbukan lempeng ini menghasilkan zona subduksi yang panjang, disertai dengan rantai vulkanik di sepanjang Sumatera-Jawa-Nusa Tenggara, hingga Kepulauan Maluku. Di Sumatera, mengakibatkan besar dan panjang perubahan kesalahan, Zona Sesar Sumatera (SFZ). Ini 1.700 km kesalahan lama terkena dari Teluk Lampung di selatan, ke wilayah Aceh di ujung utara Pulau Sumatera. Danau Toba tidak dibedah oleh SFZ ini, yang terletak sekitar 20 km timur laut dari kesalahan ini. Sebaliknya, Batang Toru dan Renun Sungai terletak dan aliran sepanjang sesar.

Dua penjelasan utama geohistory danau menyarankan berikut ini, (a) produk dari satu ledakan raksasa tunggal, atau (b) produk dari beberapa peristiwa. Masing-masing dua utama hipotesis juga memiliki sub-penjelasan lebih kecil. Terjadi perdebatan yang ramai pada waktu peristiwa geologi tersebut yaitu apakah mereka terjadi baru-baru atau tidak (yaitu, kurang dari 75.000 tahun yang lalu) atau apakah mereka dihasilkan dari serangkaian up-doming geologi, peledakan, patahan, sedimentasi, dan up-wrapping yang berlangsung sejak dua juta tahun yang lalu.

Danau Toba sejak akhir-akhir ini telah dilaporkan sebagai danau kaldera terbesar di dunia. Kesimpulan ini didasarkan pada laporan van Bemmelen, yang menggambarkan danau sebagai depresi gunung berapi-tektonik. Menurut hipotesis van Bemmelen itu, sejarah danau dimulai dengan pembentukan Tumor Batak, dengan berbentuk oval, 300 km dengan 150 km wilayah, terletak antara Wampu Sungai di utara, dan Sungai Barumun di selatan. Up-doming menghasilkan daerah dengan ketinggian hingga 2.000 m, seperti yang ditunjukkan oleh puncak-puncak gunung seperti Gunung. Sibuatan (2.457 m) di sebelah barat laut, Mt. Pangulubao (2.151 m) di timur, Mt. Surungan (2.173 m) di SE, dan Mt. Uludarat (2.157 m) di barat.

Dikombinasikan dengan studi ilmiah sebelumnya oleh Marel (1947), Tjia dan Kusnaeny (1976), Karig et al. (1979), dan Hamilton (1978), kami menyimpulkan bahwa pembentukan Danau Toba tidak secara seketika, melainkan kombinasi peristiwa yang kompleks. Itu adalah produk dari serangkaian peristiwa yang terjadi timur Sumatera Fault. Hasil yang sama ditemui di lokasi penelitian di Daerah dan Maninjau Lampung. Rangkaian peristiwa erat berhubungan dengan kejadian mendalam dari Sesar Sumatera, dimulai sekitar dua juta tahun yang lalu.

2.4 Daerah Aliran Sungai dan Yurisdiksi Fitur

Danau Toba DAS meliputi area seluas 3.704 km2 , merangkul bagian dari wilayah lima Kabupaten (kabupaten) tingkat Pemerintah administrasi (yaitu, Kabupaten), bernama Tapanuli Utara, Toba Samosir, Simalungun, Dairi dan Karo. Penggunaan Tanah (1999) didominasi oleh semak belukar (41%), diikuti oleh hutan (22%), sawah (14%), pemukiman (11%), rumput (8%) dan lahan kering (4%). Di kawasan Danau Toba, ada daerah disediakan khusus untuk tujuan konservasi, termasuk seperti berfungsi sebagai air penyerapan kembali, pengendalian polusi udara, tanah stabilisasi dan pencegahan erosi tanah.

Kabupaten Toba Samosir, dengan dua belas kecamatan yang (Kecamatan) mengatur porsi terbesar DAS (64%), diikuti oleh empat kecamatan di Kabupaten Tapanuli Utara (21%), lima kecamatan di Kabupaten Simalungun (10%), salah satu Kabupaten Karo (3%) dan salah satu Kabupaten Dairi (2%). Dua puluh tiga kecamatan dari lima kabupaten termasuk dalam DAS

Page 4: review danau toba

Danau Toba adalah: Sianjur Mula- mula, Harian, Simanindo, Pangururan, Palipi, Onanrunggu, Onanrunggu Timur, Lumbanjulu, Porsea, Silaen, Laguboti dan Balige Kabupaten Toba Samosir, Silimakuta, Purba, Dolok Pardamean, Sidamanik dan Girsang Sipanganbolon dari Kabupaten Simalungun, Doloksanggul, Muara, Lintongnihuta dan Siborong-borong Tapanuli Utara Kabupaten; Merek dari Kabupaten Karo, dan Sumbul Kabupaten Dairi.

Tatuk Raharjo 12875 hlm. 392

2.5 Sejarah Pembangunan Masa Lalu Sosial dan Ekonomi serta Tren

Drainase Danau Toba menyumbang bagian dalam bidang ekonomi. Keindahan alami dan kekayaan budaya Batak telah menaikkan industri pariwisita yang menyajikan keuntungan ekonomi kepada masyarakat sekitar. Keunikan posisi geografis dari Danau Toba mempertahankan banyak potensi ekonomi untuk kepentingan yang lebih luas bagi masyarakat danau, terutama sebagai sumber air tawar berlimpah dan hutan tropis rimbun, yang menarik perhatian bagi perusahaan-perusahaan besar untuk investasi pada area tersebut.

2.5.1 Penduduk Daerah Aliran Sungai

Masyarakat di daerah aliran sungai Danau Toba merupakan bagian dari kelompok 366 desa dengan 5 kabupaten. Berdasarkan statistik 1999, penduduk yang tinggal di daerah aliran sungai adalah 590.861. Kepadatan penduduk terendah pada 18 orang/km2 dicatat dalam kecamatan sepanjang rute kegiatan ekonomi utama, terutama sepanjang jalan raya trans-Sumatra. Pemerintah provinsi Sumatera Utara menyatakan bahwa mayoritas (63%) dari penduduk daerah aliran sungai Danau Toba termasuk ke dalam kategori miskin.

2.5.2 Aktivitas Pertanian

Bertani, produksi tanaman, perikanan, beternak, dan industry pariwisata merupakan kegiatan ekonomi utama di daerah aliran sungai Danau Toba. Sektor pertanian tetap menjadi andalan mayoritas masyarakat yang tinggal di daerah aliran sungai Danau Toba. Lahan sawah pada daerah aliran sungai meliputi area seluas 41.123 hektar (1999). Dengan hasil rata-rata 5.2 ton padi kering per hektar, basin bisa mencapai tingkat produksi sekitar 250.000 ton padi kering per tahunnya. Pertumbuhan beras secara umum di semua kecamatan, tetapi pusat produksi berada di kecamatan Porsea, Lumbanjulu, Balige dan Silaen pada Kabupaten Toba Samosir; kecamatan Doloksanggul pada kabupaten Tapanuli Utara dan kecamatan Sidamanik pada kabupaten Simalungun. Selama krisis ekonomi pada tahun 1997, sektor pertanian merupakan andalan bagi penduduk, terutama saat industri pariwisata juga menurun.

Masyarakat yang hidup di lahan kering menanam tanaman perdagangan, khususnya kopi, kelapa, cengkeh, pili nut dan kulit kayu manis. Kopi merupakan tanaman paling penting, sejak kopi tumbuh di semua kecamatan dan sampai batas tertentu sumber penghasilan utama di mana mata pencaharian keluarga bergantung. Diperkirakan bahwa pertumbuhan kopi menyediakan lapangan pekerjaan bagi lebih dari 27.000 keluarga, dengan produksi 4.000 ton biji kopi setiap tahunnya. Beternak, terutama babi, sapi, kerbau, dan unggas telah dilakukan oleh keluarga-keluarga sebagai pekerjaan sampingan.

Page 5: review danau toba

2.5.3 Perikanan

Memancing adalah kegiatan masyarakat dari lima kecamatan yang terletak tepat di bibir pantai. Memancing dilakukan dalam dua cara, terutama memancing di perairan terbuka (nelayan) dan budidaya ikan di keramba jaring apung. Total penangkapan dari perairan terbuka mendekati 1.500 ton per tahun (Cyprinus, Tilapia, Oreochromis, Puntius, Clarias, Ophyocephalus). Sejak 1996, hasil tangkapan ikan secara keseluruhan menurun hingga 5,13% setiap tahun, mungkin dikarenakan meningkatnya angka predator ikan, dan penurunan rezeki ikan alami di danau.

Budidaya ikan di keramba jaring apung (‘karamba’ dalam bahasa lokal) dilakukan oleh petani ikan individual, serta perusahaan swasta, kebanyakan perusahaan investasi asing. Diduga pakan pelet sisa makanan ikan yang digunaka pada budidaya ikan (oleh individual dan perusahaan) yang mencemari air danau. Pernah sekali waktu 1.382 keramba jaring apung yang dimiliki oleh perusahaan domestik dan asing, dimana 862 (62%) berada di Kabupaten Simanlungun, sisanya 520 (38%) di Kabupaten Toba Samosir. Keramba ikan yang dimiliki oleh petani ikan individual dari lima kabupaten termasuk di danau Toba batas air meliputi 1.694 unit, kebanyakan berlokasi di Kabupaten Toba Samosir (75%). Jumlah keramba ikan meningkat tajam dalam beberapa tahun belakangan, terutama yang dimiliki oleh investor asing. Hal ini diperkirakan 150.000 keramba jaring apung yang ada di danau sampai hari ini.

2.5.4 Pariwisata

Dari sudut pandang estetika, daya tarik Danau Toba terletak pada keindahan alam internasional yang terkenal. Pesona danau bisa membuat seseorang menjadi terpesona dengan perasaan ekstasi. Keindahan dari setiap sudut Danau Toba, bukit hijau yang menghiasi sekitar Bukit Barisan, dihiasi dengan air terjun yang menakjubkan, bukanlah hal yang baru untuk objek wisata di Sumatra Utara ini. Pulau Samosir dan garis pantai dari Danau Toba adalah tanah kelahiran dari budaya Toba Batak, dan rumah peninggalan sejarah dan budaya yang tak ternilai. Di tempat inilah budaya Batak hidup dan diwujudkan dalam bentuk aslinya. Modernisasi telah menyebabkan migrasi penduduk dan ada banyak Batak tinggal di luar wilayah saat ini dibandingkan mereka yang tinggal di sekitar Danau Toba. Namun, kampong ini tetap inti dari identitas mereka sebagai Batak meskipun kehidupan mereka berada di tempat yang jauh (Yayasan Warisan Danau Toba 1999).

Total penduduk dari lima tempat turis penting di Danau Toba, termasuk Tomok/Simanindo, Balige, Porsea, Ajibata dan Parapat, adalah 102.477 orang, sekitar 17% dari total penduduk di seluruh Danau Toba. Industri pariwisata telah meningkatkan perkembangan 168 hotel dari home-stay tradisional Batak menjadi hotel bintang empat. Walaupun tidak ada catatan sistematis yang dibuat, krisis yang kemudian berdampak pada perekonomian Indonesia menyebabkan jumlah turis yang mengunjungi Indonesia menjadi terjun secara drastis, sejalan dengan hal tersebut penurunan dalam bisnis merupakan hal yang wajar, baik dalam perdagangan dan dalam pelayanan.

2.5.5 Industri

Industri di Danau Toba dimulai tahun 1982 yang dibangun dan dioperasikan oleh PT Inalum, sebuah perusahaan peleburan alumunium yang menggunakan tenaga listrik dari

Page 6: review danau toba

generator sungai Asahan. PT Inalum adalah perusahaan milik pemerintah Indonesia dan Nippon Asahan Alumunium Co. Ltd. Jepang dengan modal 2,4 miliyar pada waktu itu. Pembagian hasilnya adalah 41,8% untuk Indonesia dan 58,2 % untuk Jepang.

Selain itu, ada juga PT Inti Indorayon Utama (IUU) yang mulai memanfaatkan hutan pada tahun 1985. Perusahaan ini mengolah serbuk kayu dan rayon dengan mengambil bahan dari hutan di 6 kabupaten (dari Karo, Simalungun, Tapanuli Utara, Toba Samosir, dan Tapanuli Selatan). Perusahaan ini 62 % milik Singapura dan 38 % milik Finlandia. Untuk usaha ini, PT Indorayon mendapatkan izin penggunaan lahan hutan sebesar 269.060 hektar. Luas ini 4 kali lipat dari batas hutan di perairan Danau Toba.

2.6. Keistimewaan Institusi dan Manajemen

Berdasar pada Act otonomi daerah No. 22 tahun 1999, Provinsi Sumatera Utara mengkoordinasi isu yang mencakup 2 daerah atau lebih. Pada keadaan ini, manajemen danau Toba mencakup 5 daerah (Toba, Tapanuli Utara, Samosir, Simalungun, Karo, dan Dairi), ditambah 2 daerah yang berlokasi dibawah hilir sungai Asahan tapi yang mempunyai pengaruh langsung pada danau Toba (namanya Asahan dan Tanjung Balai).

2.6.1. Level Pembangunan Institusi dan Kapasitas Pengelolaan

Institusi perkantoran yang diharuskan bertanggung jawab untuk memelihara kawasan Danau Toba adalah pemerintah provinsi Sumatera Utara dan pemerintah local dari 5 daerah yang ada di kawasan Danau Toba, namanya BAPELADA Sumatera Utara (Agen penanggulangan pengaruh lingkungan pada level provinsi). Aktivitas dari BAPELADA yakni berfokus untuk mempelajari kondisi lingkungan Danau Toba, walaupun usaha pemeliharaan dan mempelajari hubungan dengan organisasi lain belum dilakukan.

2.6.2. Level Ketertarikan, Kesadaran, dan Keterlibatan Kelompok dan Komunitas.

NGOs dan pecinta lingkkungan melakukan usaha pemeliharaan kawasan Danau Toba. Tingkat kesuksesan programnya didukung oleh pemerintah local, nasional, dan internasional NGOs, dan UNESCO. Pemegang kendali manajemen komunitas ini adalah Asosiasi Lake Net dengan menjadikan Lake Toba Haritage Foundation (LTHF atau di Indonesia disebut YPPDT). Selain itu ada BAPPEDA di kabupaten Tapanuli Utara dengan Hanns Seidel Foundation (HSF), mereka menggunakan air bunga bakkung untuk pakan ternak dan kompos di desa Pangururan, Pulau Samosir. Pengolahan limbah tanah dari Muaro di selatan Danau Toba.

Tiga tahun lalu, UNESCO mendukung 3 lokal NGOs di kawasan Danau Toba (YAPIDI (perusahaan Pijer Podi)), YES (perusahaan eko-pariwisata Sumatera), dan GKPS (oGereja Kristen Protestan Simalungun).

Proyek perkembangan di desa Sikodon-kodon dan Tonggeng, yang fokus dalam micro-credit, pertanian organik, penanaman pohon, dan pelatihan untuk perkumpulan wanita. NGO tengah bersiap untuk terlibat dalam pengembangan komunitas radio dibawah proyek komunikasi UNESCO di Indonesia. YES melaju dengan aktivitasnya meningkatkan ekonomi daerah melalui konservasi tanah kritis di desa Paropo, sebuah dusun di bagian Utara danau yang juga termasuk kedalam wilayah proyek manajemen kandungan air di danau LakeNet’s. GKPS membuat suatu kemajuan baik dalam aksi perlindungan alam bebas di desa Nagori Sihalpe. Kesuksesan

Page 7: review danau toba

aktivitas penanaman pohon di desa tersebut mengantarkan mereka untuk menjadi juara pertama dalam hari Lingkungan di KabupatenSimanlungun’s, mendapat lencana apresiasi dari presiden Indonesia. Hasil sukses juga didapat oleh mereka yang mengadakan pertanian organik, penangkapan ikan, dan pengontrolan jumlahh sampah di desa.

Masih ada kegiatan lain di sekitaran danau Toba yang telah dijalankan juga oleh komunitas NGO atau yang lainnya. Sayangnya, tidak ada catatan mengenai jumlah anggota-anggota yang aktif di perairan danau Toba. Lebih lagi, tidak ada dokumen resmi atau sistem laporan dari program-program mereka sebagai ide pengganti. Untuk alasan itulah UNESCO mensponsori pameran Nasional. Pada awal tahun 2000 dalam “Penguatan kapastitas penduduk, dab partisipasi pengongtrolan lingkungan di sekitar Pulau Samosir dekat danau Toba. Pameran ini disponsori ileh LTHF dengan 20 dari 70 peserta adalah merupakan orang lokal di NGO. Penghuni yang masih disitu antara lain dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia atau dikenal juga sebagai Institut Sains Indonesia, agensi pemerintahan lokal, pers, dan agensi internasional.

3.Lingkungan Biofisika

Perubahan di daerah danau Tobaseperti misalnya berkurangnya tingkatan air dan danau yang tercemar, langsung mempengaruhi situasi ekonomi dan sosial di daerah tersebut.

3,1 Kondisi masalah saat ini dan sekaran g

Peta skesta topografi pertamadibuat pada tahun 1887 oleh F.Van Brenner dan Zvan Mechel. Di tahun 1909 dan 1913, daerah Porseadan Siruar yang berada disekitaran sungai Asahan, kebanjiran. Hubungannya dengan kejadian ini, Batu Bongbong di dekat Siruar hancur di tahun 1915. Selanjutnya, Diens voor Waterkracht en Electriciteit berencana di tahun 1918 untuk membangun pembangkit listirk bertenaga air di Sungai Asahan.

Saat ini hanya 70 dari 202 sungai berhenti mengalir di danau Toba sepanjang tahun.

Tingkat air di danau Toba sedang mengalami kemunduran berkelanjutan. Data statistik tahun 1982-1998 dari Kantor Departemen Energi dan Penambangan Provinsi di Sumatra Utara mencatat bahwa terjadi indikasi penurunan tingkatan aur walaupun kemungkinannya tidak sehebat yang diindikasi sendiri oleh warga lokal. Pada Januari 1984, pembacaan tingkatan air adalah sebanyak 905.14m diatas permukaan laut, pada September 1998,sebanyak 902.66m, turun mennjadi hanya sebanyak 2,48m. Bahkan di bulan July 1998, tingkatan air sudah serendah 902.28.m atau turun dari posisi 902..86m.

Data hujan yang turun tidak berkelanjutan dan hanya mengandalkan pada ada atau tidaknya perubahan.Tanpa kecuali, indikasi kemunduran sebanyak 10% masih mungkin terjadi (Anonymous 1990). Faktor lain seoerti perubahan penggunaan lahan, bisa jadi ikut berkontiribusi dalam perubahan penting yang terjadi.

Sejarah Degradasi Danau

Polusi dari limbah rumah tangga telah memengaruhi kualitas air semenjak tahun 1970-an, tidak ada tanda-tanda bunga bakung di danau. Bagaimanapun sejak 1990-an telah ditemukan

Page 8: review danau toba

beberapa sedang mengambang di daerah Parapat. Sechi disk yang membaca kolom air di tengah danau pada tahun 2001 sebanyak 11m, sementara di teluk Parapat dekat pelabuhan Ajibata berjumlah kurang dari 2,8 m.

Petani dan Ketua Adat setempat telah memperkenalkan ikan “spesies asing”yang mampu berenang kedalam seluruh area danau. Spesies aneh ini juga diyakini akan mendominasi ekosistem. Masalah tambahan adalah keramba budidaya. Makanan ikan yang dituang ke dalam danau turut menambah masalah polusi air. Budidaya keramba ikan mulai berkembang saat pertengahan 1990-an dan telah banyak berkontirbusi dalam penambahan polusi air. Pada tahun 2003, budidaya keramba ikan mulai berkembang pesat di sepanjang Teluk Utara Sigapiton, di Tomok, Simanindo,dan Pangururan di Pulau Samosir dan Haranggaol.

Kualitas perairan di danau Toba dalam beberapa tahun terakhir ini telah mengalami kemerosotan yang jelas. Kandungan minyak dalam danau telah mencapai konstentrasi 7,5-35mg/l. Danau juga mengalami polusi air secara biologis yang diindikasikan dengan hadirnya pathogenic bacteria seperti misalnya fecal coliform di tingkat 1000mpn/100ml, dan total hanya pada level 1000mpn/100ml di 20000 mpn/100ml dari air.(Parlagutan Siahaan 1999)

Studi tentang pentingnya kualitas air yang diadakan oleh BAPEDAL

Tahun 1993, berkolaborasi dengan IPB, menunjukkan kualitas air yang buruk pada beberapa area pantai, terutama air di sekitar Tigaraja-Ajibata, Tomok dan Panguruan, serta di kecamatan Balige.

Pada tahun 1994, kualitas air di sungai sekitarnya dicemari polusi yang berlebihan, dengan kebutuhan oksigen biokimia ukuran 28 mg / l BOD. Diperkirakan bahwa tingkat ini akan meningkat 1,5 pada tahun 2010. Tingkat polusi di danau sepanjang pantai ini dibuktikan dengan nilai BOD berkisar antara 6,9 mg / l menjadi 52,2 mg / l, dan juga diperkirakan meningkat 1,5 kali pada tahun 2010.

Hal itu juga ditemukan bahwa di Ajibata dan Tomok, tumpahan minyak yang menyebar hingga radius 150 meter dari pantai. Dari sudut pandang estetika, ini telah membuat pantai kurang menarik. Meskipun polusi yang disebabkan oleh bahan bakar dan minyak residu dari transportasi air tidak menghasilkan dampak kualitas air besar, diperkirakan bahwa sekitar 14,2 m minyak tumpah ke danau setiap tahunnya. Ada sekitar 190 kapal yang dioperasikan di danau toba, dengan kapasitas rata-rata 40 orang per perahu. Indikator lain menunjukkan penurunan kualitas air danau adalah pertumbuhan tanaman air, terutama enceng gondok, di sejumlah tempat. Enceng gondok merupakan tumbuhan air lainnya menunjukkan bahwa proses eutrofikasi di air danau mengalami kemajuan, khususnya di dekat garis pantai.

Pemerintah provinsi telah mengidentifikasi area masalah utama yang harus dipertimbangkan dalam wilayah toba danau, sebagai berikut (koordinasi papan untuk danau toba cekungan ekosistem konservasi 2003):

Kualitas air dan neraca air akibat pengoperasian industri dan penggunaan air oleh penduduk - Karena rendahnya tingkat perilaku hidup bersih oleh penduduk cekungan tersebut, perairan domestik yang tidak terawat disalurkan langsung ke danau .

Penggunaan lahan dan kepemilikan lahan - perubahan penggunaan lahan telah dimulai yang mengabaikan prinsip-prinsip konservasi , menyebabkan kondisi tanah menjadi lebih

Page 9: review danau toba

kritis dan lebih rentan terhadap erosi . Praktek pertanian yang mengabaikan aspek teknologi coservation menyebabkan produksi pupuk suatu residu pestisida dari kegiatan aglicultural . Kepemilikan lahan oleh marga ( clan ) telah membuatnya sulit untuk berlatih tindakan konservasi tanah dan penggunaan lahan yang berkelanjutan

Polusi udara akibat emisi gas beracun dari pabrik-pabrik industri dan asap yang dihasilkan oleh kebakaran hutan dan pembakaran sampah untuk pembukaan lahan - Selama musim kemarau , kebakaran hutan sering terjadi dan pembakaran sampah umumnya dilakukan dalam kegiatan pembukaan lahan untuk pengembangan perkebunan , konsesi hutan tanaman industri , penggembalaan hewan , dll. Kegiatan ini menghasilkan polusi udara juga menurunkan tanah dan sistem air, akhirnya menyebabkan bencana alam berupa banjir dan tanah longsor juga kepunahan flora dan fauna .

Tanaman Indorayon membutuhkan 400.000 m kubik air/hari untuk prosesnya. Air yg digunakan adalab dari sungai Asahan. Air yang sudah digunakan dikembalikan ke sungai, namun sudah tercampur dengan berbagai racun dan bahan kimia dari hasil pemrosesan dan kayu. Perhatiab khusus adalah dari zat beracun dari kategori halida organik yang dapat diserap, seperti dioxin, pentachlorophenol, dan thrichlorophenol. Ini adalah sumber zat dalam limbah cair.

Beberapa gas dan uap juga dilepas ke udara selama pembentukan bubur, rayon, dan produksi kimia yang kebanyakan beracun dan berbau. meskipun efek yang paling dirasakan oleh masyarakat pada waktu itu adalah bau, efek beracub adalah aspek yang paling mengkhawatirkan untuk jangka panjang. Gas yang dihasilkan kebanyakan adalah gas yang tidak terkondensasi, seperti H2S dan MMC.

3.3.2 Penggunaan Air

Selain Indorayon, para penduduk dan masyarakat danau menuduh pt Inalum hydroelectric sebagai kelompok yang bertanggung jawab atas berkurangnya tingggi air. Listrik adalah komponen penting untuk melelehkan alumunium, yang dibuat dari pabrik Sigura-gura dan Tangga, yang bergantung pada debit air sungai toba. Masalahnya, tegangan sungai asahan tidak dapat di naikan semena-mena tanpa merugikan air di danau.

Untuk mengoperasikan 8 turbin untuk menghasilkan 450mw listrik, penghasil listrik asahan membutuhkan 105m kubik air/detik. Yang membutuhkan tinggi air 905.5 meter dari permukaan laut. Namun pada thaun 2002, ketinggian air hanya 902.5, dengan debit air 80mkubik/detik, yang menyebabkan listirknya kurang dari 450mw, yang menyebabkan produksi pesi berkurang jadi 180.000 ton. Karena alasan ini, perusahan mengaku rugi karena tidak dapat memproduksi secara maksimal.

Keuntungan terbesar diperoleh oleh masyarakat di Sumatera Utara dari keberadaan Halum adalah perbaikan infrastruktur yang, pada gilirannya, mendorong pembangunan daerah di berbagai sektor pendukung. Ketika pembangkit listrik tenaga air berada di bawah konstruksi, satu-satunya akses untuk mesin-mesin berat dan turbin raksasa itu melalui pelabuhan Belawan. Akibatnya, perbaikan besar untuk jalan yang menghubungkan Belawan dan bagian atas dari sungai Asahan dibuat. Untuk memungkinkan mereka untuk menahan truk besar dan trailer membawa kontainer berat dan mesin, jembatan baru dengan ketahanan ratusan ton dibangun. Pembangunan PT Halum didampingi oleh perkembangaan kota baru, 2oo-hektar yang disebut Tanjung Gading, sekitar 16 km dari pabrik peleburan di Kuala Tanjung. Tanjung Gading

Page 10: review danau toba

dibangun dari nol di atas lahan rawa. Dengan total 340 unit rumah, Tanjung Gading membantu mengembangkan pantai timur Sumatera Utara. Saat ini, sekitar 10.000 orang dari kota baru telah disediakan lapangan kerja di lokasi yang terpencil dan sepi.

Terlepas dari keuntungan tersebut, harapan bagi masyarakat di sekitar Danau Toba untuk mendapatkan listrik murah memungkinkan mereka untuk mengembangkan industri skala kecil dan rumah tangga yang tampaknya sulit terwujud. Pembangkit listrik tenaga air Asahan ini diharapkan dapat memberikan kelebihan energi ke masyarakat Porsea, Balige dan Parapat, di samping menjual listrik ke milik perusahaan listrik negara PLN lI (Perusahaan listik Negara Wilayah II), yang bertanggung jawab untuk menyediakan listrik untuk Provinsi Sumatera Utara termasuk kawasan Danau Toba, namun, sebagai akibat dari vel ketinggian air yang menurun di Danau Toba, yang terjadi adalah sebaliknya: PT Inalum membeli 60 MW listrik dari PLN setiap bulan Sudah dua puluh tahun sejak PT Inalun mulai beroperasi pada tahun 1982, dan masyarakat Toba tetap tidak berubah ekonomi mereka masih bergantung pada budidaya padi.

3.3.3 Budidaya kandang

Danau Toba Selama beberapa tahun terus mengembangkan dan mengintensifkan Budidaya kandang dimiliki oleh investor asing. Dari perspektif ekonomi terutama mengingat krisis ekonomi baru-baru ini, di Indonesia dipandang sebagai penciptaan lapangan kerja, pendapatann, makanan dan dukungan untuk kegiatan lain dan meningkatkan pendapatan pemerintah daerah. Di sisi lain, budidaya ini juga memiliki kelemahan. Limbah dari kandang secara bebas dilepaskan ke lingkungan, berpotensi bercampur dengan seluruh danau, dapat menyebabkan masalah lingkungan yang parah. Para pemilik kapal dan pengendali kapal beranggapan bahwa dari 5 keramba yang dipasang dikabupayen Simalungun dan kabupaten Toba, Samosir membutuhkan srkitar 10 ton makanan ikan yang dibutuhkan setiap harinya.

3.3.4 Limbah Domestik

Mengatur lingkungab yang bersih adalah adalah salah satu aspek dari manajemen perairan Danau Toba, hal ini sangat bergantung pada perilaku masyarakat sekitar Danau. Bagaimana masyarakat memperlakukan lingkungan bergantung pada tingkat pengetahuan dan pendidikan. Karena rendahnya tingkat pebgetahuann tentang kebersihan lingkungan, masyarakat membuang limbah rumah tangga langsung ke Danau, terutama hotel dan

restoran yang berlokasi di garis pantai area wisatawan. Sebagian keluarga menggunakan air danau untuk minum, mencuci, mandi dan buang air besar di beberapa area. Berdasarkan penelitian tentang kualitas air Danau Toba di tahun 1993, berkesimpulan bahwa warga sekitar adalah sumber polutan dominan, berkisar antara 47% sampai 58% di semua 4 zona potensial. Polusi Danau dari pembuangan sampah adalah kelakuan dari rumah tangga dan masyarakat, hal tersebut terjadi karena keadaan social dan factor budaya.

4. Manajemen Lingkungan

Beberapa tahun terakhir ini, sebuah konsep komite manajemen telah dibahas berulang kali oleh banyak pihak, yaitu pemerintah, sektor public, NGOs dan kelompok masyarakat, hal tersebut bertujuan untuk meningkatkan manajemen dan pemeliharaan lingkungan di Danau Toba. Bagaimanapun, konsep ini sulit untuk dilaksanakan karena adanya perbedaan persepsi dan

Page 11: review danau toba

berbagai konflik antara pemegang saham. Pembentukan komite manajemen sangat penting jika pelestarian terkoordinasi dan upaya kolaborasi antara berbagai pihak bisa terlaksana.

Ketidakhadiran dari beberapa komite manajemen akan menyulitkan untuk mengembangkan visi bersama antara pemegang saham, akibatnya, upaya kelestarian lingkungan tidak akan bertahan lama, terlepas dari siapa yang mengambil inisiatif tersebut, walaupun itu adalah pemerintah, NGO, sektor public atau kelompok masyarakat. Pada akhirnya upaya tersebut akan sia-sia. Sifat dari berbagai kegiatan yang biasanya berupa program kilat, mengindikasikan tidak adanya sebuah rencana, pelaksanaan program berkelanjutan.

4.1.1 Pembentukan Dewan Koordinasi untuk Konservasi Ekosisten Danau Toba

Terlepas dari pro dan kontra untuk pembentukan komite manajemen, pada Mei 2002, Gubernur Sumatra Utara, melalui surat keputusan No. 0625.05/245/K/2002, bernama Dewan Koordinasi Konservasi Ekosistem Danau Toba. Para dewan adalah yang terkait dengan instansi pemerintah, privinsi dan kabupaten, dan dua wakil dari NGO, termasuk LTHF di tingkatan nasional dan yayasan Peduli Samosir Danau Toba (YPSDT) di tingkatan provinsi. Ketatausahaan pemerintah dari 2 kabupaten termasuk diantara anggota bersama dengan 5 kabupaten yang dekat dengan area drainase Danau Toba. Dua anggota selanjutnya adalah Kabupaten Asahan dan kotamadya Tanjung Balai. Tanggungjawab dari Dewan Koordinasi adalah membuat kebijakan umum dan membangun upaya dan inisiatif diambil oleh para komponen pemegang saham, termasuk mengawasi keadaan lingkungan, rehabilitasi, dan membangun partisipasi masyarakat.

Untuk membantu Dewan Koordinasi, Gubernur juga membentuk Badan Penasihat Teknis dengan anggota lembaga teknisidari tingkat provinsi, beberapa universitas dan lembaga penelitian, dan otoritas Sungai Asahan. Hal ini diharapkan agar Dewan Koordinasi dapat membantu mengatasi konflik yang berkembang diantara pemegang saham di drainase Danau Toba. Melihat 2 dan 3 ilustrasi struktur organisasi dari Dewan Koordinasi dan Badan Penasihat Teknis. Perencanaan yang baik, program komprehensif dan upaya untuk pelaksanaan yang sistematik di Danau Toba belum ada. Peraturan terbaru Dewan Koordinasi untuk konservasi ekosistem Danau Toba , yang berguna sebagai bahan referensi dan acuan untuk para pemegang saham dalam merencanakan dan melaksanakan kontrol polusi dan program rehabilitasi lingkungan. Kebijakan umum Konservasi Ekosistem Danau Toba tersusun dalam surat keputusan Gubernur No. 660/067. K. program apapun yang tersusun dalam kebikan umum masih dipertanyakan kapan kebijakan tersebut dapat dilaksanakan karena proses persiapan memerlukan waktu yang cukup lama untuk selesai. Terakhir, formasi dari Dewan Koordinasi dan kebijakan umum yang merupakan suaka politik dari Gubernur akan membantu dan dapat dianggap sebagai sebuah langkah maju untuk upaya konservasi Danau Toba.

4.2 Terlepas dari Tekanan Masalah Danau

4.2.1 Kerangka Kerja Legislatif

Walaupun terlihat kecil dan masih awal, upaya kelestarian lingkungan Danau Toba mulai mengambil tempat dalam persoalan beberapa peraturan di pemerintahan tingkat pusat dan regional. Di tingkat nasional, UU No. 23 th 1997 tentang Manajemen Lingkungan memayungi peraturan tentang lingkungan yang terkait di peraturan tingkat regional. Undang-undang menentukan hal yang benar, berkaitan dengan tingkah laku dan tanggungjawab masyarakat di

Page 12: review danau toba

sekitar wilayah konservasi, syarat untuk penataan lingkungan, solusi untuk perselisihan yang terkait dengan lingkungan, dan investigasi serta ketentuan yang pantas untuk pelanggaran dan konsekuensinya.

Pada tahun 1999, tim antar departemen dari pemerintah pusat yang terdiri dari Dinas Pariwisata, Seni dan Budaya, menyelesaikan sebuah rancangan dikrit presiden tentang Manajemen Danau Toba. LTHF diundang sebagai narasumber. Sayangnya, dikrit presiden gagal mendapatkan persetujuan presiden karena rancangan tersebut terdapat berbagai macam perbedaan persepsi yang berdampak buruk ketika diberitahukan kepada pemegang saham.

Di tingkat provinsi, pemerintah mempunyai masalah tenang peraturan daerah No. 1 th 1990 tentang manajemen Danau Toba yang berisi sebuah ketentuan larangan mengadakan konstruksi di radius lebih dari 10m dari garis pantai.

Dalam rangka untuk membatasi cepat tumbuh perusahaan sebagian besar dimiliki oleh investor asing budidaya , pemerintah telah mengeluarkan Keputusan Presiden Nomor 96 tahun 1998 tentang larangan investasi asing untuk budidaya di perairan pedalaman .

4.2.2 Batasan Dalam Penggunaan AirUntuk melawan tuduhan menjadi penyebab utama danau Toba ketinggian air menurun , PT Inalum menunjukkan itu menggunakan air dalam batas kuantitas yang ditentukan . The hidroelektrik generator diaktifkan hanya jika air mencapai tingkat 902,40 m di atas permukaan laut dan lebih tinggi . Untuk menentukan tingkat ini , PT analum membangun bendungan pengatur di Siruar , 12 km dari mounth dari Sungai Asahan Porsea di . Gerbang Siruar juga membantu mengatur tingkat air agar tidak melebihi 905,50 m di atas permukaan laut, di mana titik banyak desa di sepanjang garis pantai danau akan tergenang . Otoritas Asahan , sebagai wakil govermental , secara ketat mengontrol penggunaan air dalam batas 80m ^ 3 / detik .

4.2.3 Perubahan Manajemen PT IndorayonPT Indorayon kemudian berubah nama menjadi PT TOBA Pulp Lestari ( TPL PT ) .

Perubahan nama ini sesuai dengan keputusan pemerintah pusat membuat Mei 2000 untuk menutup produksi rayon tanaman , sambil terus industri pulp . PT TPL setuju untuk mengubah itu gaya manajemen menjadi lebih sensitif terhadap masalah lingkungan dan lebih bersedia untuk bekerja sama dengan masyarakat setempat , dengan memungkinkan mereka untuk berlatih tumpangsari saling menguntungkan . PT TPL juga bersedia menerima dan mendukung intitution independen dengan keahlian yang dibutuhkan untuk surpervise penggunaan sumber daya alam . Di atas segalanya, PT TPL akan menyisihkan 1 % dari pendapatan bersih itu dari penjualan produk itu untuk Toba Samosir pemerintah , yang akan digunakan untuk pengelolaan lingkungan . Jika produksi tahunan adalah 200.000 ton, dengan harga US $ 350 per ton, Kabupaten Toba Samosir pemerintah akan menerima US $ 700.000 per tahun. Jumlah ini jauh di atas pendapatan daerah asli, tawaran yang jelas menggoda di saat krisis ekonomi .

4.2.4 Konstruksi Parapat - Ajibata Pengolahan Air Limbah PabrikParapat adalah salah satu pusat wisata tersibuk di kawasan Danau Toba . Yang relevan

Parapat kawasan wisata yang terletak di tepi Danau Toba terdiri dari sekitar 140 hektar . Total populasi penduduk sekitar 21.000 orang , belum termasuk para wisatawan , injcreases masalah produksi limbah dari rumah tangga dan bisnis . Hampir semua limbah rumah tangga tidak diobati

Page 13: review danau toba

disvharged langsung ke danau . Akibatnya , kualitas air danau telah benn berkurang ke titik thet itu perlu untuk membangun sebuah pabrik pengolahan air limbah untuk mengatasi masalah ini .Pengembangan sistem pembuangan kotoran itu diperlukan karena populasi padat di sekitar danau , dan sejumlah hotel dan restoran , menggunakan sistem konvensional . Air limbah dari rumah tangga , hotel dan restoran disalurkan ke pipa air limbah utama. Dari titik itu, diproses dan dimasukkan ke dalam kolam aerasi . Melalui Departemen Pekerjaan Umum , pembangunan Parapat - Ajibata pengolahan air limbah pabrik bagan pada Oktober 1994 , dengan dana dari pinjaman sektor OECF . Sebagian besar dibangun 1,5 km utama dan sekunder pipa saluran pembuangan yang terletak di kota Parapat Kabupaten Simalungun , dengan m ^ 3 kapasitas limbah pabrik pengolahan 2.010 dengan sistem laguna aerasi terletak di Ajibata kota Kabupaten Tapanuli Utara . Fasilitas ini dilengkapi dengan pompa lift di tiga lokasi , masing-masing dengan kapasitas 60 L / s dan head hidrolik dari 5,3 m, dan dengan tekanan pompa dengan kapasitas 60 L / s dan head hidrolik dari 41,94 m pada satu situs .

4.2.5 Program Rehabilitasi Lahan Kritis

Ketersediaan air di Danu Toba telah terganggu, khususnya beberapa dekade terakhir ini, disebabkan oleh gangguan siklus hidrologi hasil dari penggundulan hutan di sekitar danau. Pemerintah provinsi Sumatra Selatan memiliki program untuk merehabilitasi vegetasi di 104.570 hektar lahan kritis di aliran air Danau Toba. Program ini dibagi menjadi 2 bagian, salah satunya adalah merehabilitasi 50.192 hektar menjadi hutan sepenuhnya. Bagian yang lain adalah menanami kembali 54.378 hektar lahan kritis dengan tanaman penghijau. Dari program ini diharapkan lahan kritis akan menjadi hijau kembali, sekaligus juga meningkatkan kapasitas tanah dalam menahan air, mengurangi longsor, erosi dan sedimentasi, serta meningkatkan kualitas dan kuantitas air Danau Toba dan pada waktu yang sama menjaga kesuburan tanah di lahan pertanian.

4.2.6 Manajemen Danau Toba berdasarkan Masyarakat

Pada tahun 2001, LakeNet bekerja sama dengan LTHF(Lake Toba Heritage Foundation) untuk menerapkan proyek utama dari program manajemen batas air berdasarkan masyarakat untuk Danau Toba. Program demonstrasi satu tahun diselenggarakan sebagai bagian dari kerja sama pertukaran persaudaraan danau dengan Danau Champlain di Amerika Serikat.

Aktivitas proyek yang diterapkan meliputi:

-Seleksi dan pelatihan 10 kader lingkungan untuk melayani pemimpin lokal dalam inisiatif lingkungan yang berkaitan dengan Danau Toba;

-Dua minggu study tour dalam negeri untuk kader lingkungan di Jawa Timur dan Jawa Tengah untuk mengamati dan mempelajari usaha mobilisasi masyarakat dan pembangunan tanggung jawab dalam konstruksi, keuangan, manajemen, dan perawatan sistem pengairan murah berdasarkan masyarakat.

-Penyempurnaan dari aktivitas pembersihan danau sepanjang 5 km dari garis pantai di 5 daerah. Lebih dari 770 orang berpartisipasi dalam aktivitas ini, beberapa melibatkan pekerja berat dan kondisi bekerja yang buruk.

Page 14: review danau toba

Pelatihan pendidikan lingkungan & kesadaran guru dari enam kabupaten di Wilayah Danau Toba menggunakan pengembangan khusus 'pemblajaran hands-on' Water Modul. 

Penyusunan rencana aksi masyarakat melalui pertemuan masyarakat, melibatkan 188 anggota masyarakat dalam mengidentifikasi dan membahas masalah lingkungan dan kekhawatiran Danau Toba.

Kampanye kesadaran melalui distribusi dari 25.000 eksemplar brosur informasi dalam bahasa Indonesia untuk meningkatkan kesadaran lingkungan.

Hasil yang paling penting dari tindakan yg dilaksanakan antara lain: 

Kegiatan bersih2 danau oleh para relawan, termasuk penghapusan dengan besar2an dari enceng gondok, membuka daerah pendaratan untuk pemancing lokal dan kapal feri yang sudah tidak dapat diakses selama hampir tiga tahun, pada saat yang sama mereka mengurangi invasif populasi tanaman. 

Pelatihan study tour dan on-the-job (melalui partisipasi dalam pertemuan masyarakat, kegiatan bersih danau, pelatihan guru dan distribusi brosur) mengakibatkan transfer dalam negeri yang efektif kepada kader lingkungan. Banyak kader telah menunjukkan kemampuan mereka untuk membantu melaksanakan dan mempertahankan kegiatan yg tlah dimulai selama proyek ini. 

Guru dan perwakilan dari tiga universitas di wilayah Danau Toba meningkatkan pengetahuan lingkungan yang penting dan materi pendidikan.

Peta inventarisasi sumberdaya rinci dan rencana aksi diselesaikan di lima desa menggunakan pendekatan partisipatif. 

Isu-isu baru yang menjadi perhatian di Danau Toba diidentifikasi untuk pertama kalinya, seperti peningkatan jumlah peternakan ikan di danau dan dampak potensial mereka terhadap kualitas air.

Warga negara dan masyarakat secara keseluruhan memperoleh kesadaran dengan berpartisipasi dalam pertemuan komunitas  dan kegiatan bersih danau. 

Operator kapal memperoleh kesadaran akan peran mereka dalam pengelolaan lingkungan Danau Toba sebagai hasil dari pertemuan yang diadakan dengan kelompok stakeholder yang penting.

 Mitra lokal belajar manfaat yang melibatkan orang dan bekerja dengan masyarakat dalam kegiatan perencanaan dan pelaksanaan.

jika sepenuhnya dilaksanakan, proyek dapat diharapkan untuk memiliki nilai jangka panjang pada sosial, ekonomi dan dampak lingkungan sebagai sistem pembuangan limbah yang ditingkatkan, penurunan spesies invasif, pengurangan sampah dan kapasitas lokal baik akan meningkatkan Danau Toba dan kesehatan masyarakat , serta memfasilitasi pengentasan kemiskinan

Publikasi informasi di situs online Danau Toba dan melalui elektronik forum LakeNet lebih dari 900 anggota di danau di seluruh dunia.

Dalam hal partisipasi pemangku kepentingan dalam proyek ini, total hampir 1.000 masyarakat anggota-anggotanya terlibat dalam danau dan pertemuan masyarakat bersih ditujukan untuk formulasi rencana aksi masyarakat. Para peserta termasuk operator kapal, petani, nelayan kecil, pedagang, vendor, ibu rumah tangga, dan pemilik hotel. Sepuluh kader lingkungan yang dipilih dari peserta akar rumput dan pusat untuk semua kegiatan. Perempuan secara khusus ditargetkan untuk

Page 15: review danau toba

terlibat dalam pertemuan komunitas. Fakta bahwa 33% dari peserta perempuan merupakan suatu prestasi penting karena budaya lokal yang sangat paternalistik. Para wanita terbukti sangat aktif dan vokal dalam diskusi masyarakat dan menjadi kontribusi nyata  pada rencana aksi lokal. Banyak anggota masyarakat yang dibuat dalam bentuk kontribusi dengan kegiatan bersih danau. Pejabat pemerintah dari polisi setempat dan kecamatan kantor terlibat dalam kegiatan bersih danau. Walikota Kota Malang dan stafnya menyediakan semua fasilitas yang dibutuhkan selama tur studi kader lingkungan dari Danau Toba. Gubernur Sumatera Utara memberikan dukungan kepada kader lingkungan sebelum mereka berangkat untuk study tour. LSM lain di tingkat nasional dan tingkat provinsi juga mengambil bagian dalam proyek ini. The Hanns Seidel Foundation (HSF) menyediakan pelatih dan materi pelatihan pendidikanlingkungan untuk guru. Tiga peneliti yang terlibat dalam merumuskan sebuah buku pendidikan lingkungan untuk anak SD dilatih guru-guru dari enam kabupaten Danau Toba. Universitas lokal sekitar Danau Toba mengirimkan perwakilannya ke tiga hari lokakarya guru ' . 

Ada potensi besar untuk partisipasi masyarakat dalam upaya untuk mempertahankan aliran sungai Danau Toba . Titik kritis terletak di mana dan bagaimana kita bisa meningkatkan kesadaran dan pemahaman tentang aspek keberlanjutan ekosistem dan menjembatani kesadaran masyarakat dengan tindakan nyata terhadap mempertahankan ekosistem danau yang pada saat yang sama juga membuat manfaat untuk perbaikan kondisi sosial ekonomi masyarakat. Ini berarti program terpadu antara peningkatan sosial ekonomi dan bina lingkungan berkelanjutan . Faktanya anggota masyarakat dari berbagai latar belakang, anak sekolah dan anak perempuan, pemilik hotel, nelayan, pedagang, petani, dll bergabung bersama dalam berbagai kegiatan lingkungan seperti penghijauan, pengumpulan sampah dan kliring eceng gondok, dan praktek pertanian yang peka terhadap lingkungan adalah semua indikasi positif untuk meningkatkan kesadaran masyarakat dan keterlibatannya.

4.3 Lingkungan yang Memungkinkan

4.3.1 Kebijakan Kritis dan Kerangka Kelembagaan untuk Memanajemen Danau

Sebelum mendirikan Dewan Pengurus Koordinasi, wilayah Danau Toba telah dianjurkan oleh UNESCO untuk dijadikan sebagai cadangan biosfer, dengan fokus pada tiga kegiatan utama: konservasi keanekaragaman hayati; pembangunan ekonomi dan sosial; dan pemelihara nilai budaya yang terkait. Dengan status cadangan biosfer ini, diharapkan Danau Toba bisa mendapat perhatian dari internasional dan mengajak dunia internasional berpartisipasi dalam pembangunan dan pemeliharaannya. Berdasarkan UU No.24, 1992 mengenai Perencanaan Ruang, penunjukan cadangan biosfer identik dengan penunjukan dari ‘wilayah spesial’, sebuah wilayah dengan prioritas perencanaan ruang. Penunjukan wilayah seperti ‘wilayah spesial’ memerlukan persetujuan presiden, dan hingga saat ini, pengajuan ini tidak akan dilaksanakan dengan persetujuan yang kurang.

Kebijakan umum yang dirumuskan oleh Dewan Pengurus Koordinasi telah muncul dalam pembangunan dari sebuahmanajemen utama kolam drainase Danau Toba secara konferensive dan peka terhadap lingkungan menjadi prioritas. Dewan Pengurus Koordinasi harus menjamin rencana utama cukup mengakomodasi banyak aspirasi dan perhatian dari seluruh pemegang kepentingan danau. Sejak dikeluarkannya UU otonomi daerah, setiap kabupaten membuat

Page 16: review danau toba

kebijakan untuk mengatur wilayahnya, dan mencoba melakukan yang terbaik untuk mencapai kemungkinan tertinggi dari target pendapatan asli daerah. Untuk tujuan ini, kelima kabupaten cenderung memberikan izin kepada penanaman modal, dengan penebangan hutan sebagai sumber utamanya, diikuti oleh perikanan dan perkebunan. Dengan gabungan dari lima kabupaten dalam sebuah dewan pengurung koordinasi, diharapkan tujuan bersama dan kesepakatan dapat dicapai, dan untuk kepentingan pemeliharaanberkelanjutan dari saluran air ekosistem Danau Toba, mereka harus menahan diri dari menggunakan sumber alami danau dengan cara yang salah.

4.3.2 Keterlibatan Pemangku Kepentingan

Kolam drainaseDanau Toba tidak hanya untuk 590.861 saluran air penduduk lokal, tetapi juga daerah peluang yang menarik pihak luar, domestik maupun orang asing, untuk investasi usaha bisnis. Jadi, semua komponen yang tertarik mengarah pada Danau Toba terdiri dari pemangku kepentingannya, termasuk pemerintah, sektor bisnis, dan level komunitas rakyat. Bagaimanapun komunitas, adalah pemangku kepentingan utama danau, sejak semuanya terjadi pada kolam drainase dapat menyebabkan konsekuensi langsung pada kehidupan dan mata pencaharian penduduk di daerah saluran air Danau Toba.

Pada tingkat nasional, sedikitnya ada delapan institusi yang tertarik pada area ini, terutama mereka dengan wewenang untuk memberikan izin pada investasi asing, yang bernama Departemen Kehutanan, Pertanian, Pariwisata dan Budaya, Keuangan, Kelautan dan Perikanan, Kementrian Daerah untuk Urusan Lingkungan, Otoritas Sungai Asahan, dan Agen untukPendidikan dan Aplikasi Teknologi, yang memainkan aturan signifikan pada awal kesepakatan di PT Indorayon.

Pada tingkat provinsi, terdapat kantor dan perwakilan dari Kehutanan, Perkebunan, Pertanian, Kelautan dan Perikanan, Pertambangan dan Energi, Periwisata dan Kebudayaan, Perwakilan Perencanaan (BAPPEDA), pemerintahan level provinsi mempengaruhi Perwakilan Manajemen (BAPEDALDA), Meteorologi dan Geofisika, PDAM (Perusahaan Air Pemerintah Lokal) serta Agen Transportasi sungai dan danau.

Pada tingkat kabupaten, kepala administrasi (Bupati) langsung melibatkan diri, terbantu oleh perwakilan terkait pada bidangnya dalam pertanggung jawabnya (BAPPEDA, BAPEDALDA, dan yang lainnya).

Walaupun beberapa perwakilan pada masing-masing tingkat dalam pemerintahan telah berusaha berkerja terkait kelestarian kondisi lingkungan di Danau Toba, Dewan Pengurus Koordinasi telah mengakui keburukan dari koordinasi di antara perwakilan-perwakilan dengan sebuah kabupaten dan dengan sebuah Provinsi, antara provinsi dan kabupaten, dan antara pemerintah dan komunitas. Pada kenyataannya, itu mendekatkan sektor yang mengakibatkan program pada suatu perwakilan menjadi bertentangan dengan misi dan prioritas dari perwakilan yang lain, yang penting kebutuhan untuk membangun Dewan Pengurus Perwakilan.

Pada pertengahan waktu, dibandingkan dengan pemangku kepentingan lain di Danau Toba, partisipasi komunitas pada level masyarakat untuk pembangunan berkelanjutan danau dan kolamnya pada umumnya baik, walaupun mereka harus didampingi dan difasilitasi dari aktivitas NGO. Seperti yang telah didiskusikan sebelumnya pada bagian dalam levelprogram masyarakat,

Page 17: review danau toba

walaupun mereka kelihatan sedikit, mereka telah mengeluarkan hasil secara nyata dalam menopang kolam ekosistem Danau Toba.

Jadi, ada potensi besar untuk partisipasi komunitas dalam upaya menopang Danau Toba dan kolam drainasenya. Poin kritis berada pada penentukan dimana dan bagaimana kita bisa meningkatkan kesadaran dan kepahaman tentang berbagai aspek dari kelestarian ekosistem, dan dalam menjembataniperhatian komunitas dengan aksi nyata terarah terhadap ekosistem danau. Ini juga akan menyumbangkan keuntungan untuk meningkatkan kondisi sosial ekonomi komunitas. Jadi, program integrasi antara peningkatan sosial ekonomi dan pembangunan lingkungan secara berkelanjutan adalah penting. Indikasi baik sehubungan dengan potensi dari perhatian komunitas adalah fakta bahwa anggota komunitas berasal dari latar belakang yang berbeda, siswa dan siswi, pemilik hotel, nelayan, pedagang, petani, dan yang lainnya telah bergabung bersama pada berbagai kegiatan terkait pemeliharaan lingkungan seperti reboisasi, pengumpulan sampah dan penyaringan air, serta latihan cara tani berbasis lingkungan.

4.3.3 Pemeriksaan dan Kapasitas Penelitian

Pemeriksaan rutin (contoh: curah hujan) dilakukan oleh Perwakilan Meteorologi dan Geofisika, yang mengurus 11 stasiun pengukur curah hujan sepanjang kolam dalau. Tingkat fluktusi air dalam danau dimonitor oleh pemerintah provinsi pada Departemen Pertambangan dan Energi. Pada pertengahan waktu, perbaikan dan pemeliharaan berkelanjutan dari Danau Toba

Penyebab akar masalah sangat bervariasi. Dan masalahnya telah menumpuk selama beberapa dekade. Sejumlah penyelidikan penelitian telah dilakukan, termasuk studi tentang kualitas air, analisis kesesuaian berbagai jenis tanaman, identifikasi keanekaragaman jenis tumbuhan, dan uji coba lapangan pada penerapan konsep peduli lingkungan sensitif dalam penggunaan lahan.

Tetapi semua upaya ini hanya terfokus pada beberapa aspek spesifik.selanjutnya, lembaga yang melakukan penelitian cenderung tidak berbagi hasil mereka dengan instansi lain. Dan belum ada penelitian yang meneliti tentang analisis lingkungan mengenai danau tobadan daerah aliran sungai. Beberapa studi yang pernah dilakukan ialah sebagai berikut:

-penelitian di danau tobaoleh bapedal dan bekerjasama dengan IPB 1993

-penelitian tentang permasalahan ekosistem aliran sungai oleh BAPEDALDA bekerjasama dengan Fakultas Geografi UGM,2000

-penelitian kesesuaian beberapa pohon untuk lahan kitis di danau toba dan pengikisan nutrisi tanah oleh pusat penelitian kehutanan pematang siantar

-penelitian tentang rehabilitasi daratan dan konservasi tanah oleh BAPPEDA Provinsi Sumatera Utara bekerjasama dengan pengembangan komunitas riset divisi, Universitas Sumatera Utara.

4.3.4 masa dan investasi keuangan yang terus-menerus

Sampai sekarang belum ada catatan yang tersedia tentang tingkat investasi modal untuk danau toba. Namun begitu ada sebagian kecil yang ditemukan sebagai berikut:

Page 18: review danau toba

- Pada tahun 1996, kerjasama dengan pemerintah Denmark yang mendukung publikasi lewat buletin. Buletin yang dipublikasikan mencapai 1500 kopi per bulannya.

- Aktivitas danau tobamenerima bantuan finansial dari pemerintah Amerika. Sejak awal tahun 1996, total bantuan dari amerika mencapai us$400.000. Dana tersebut digunakan untuk proyek di danau tobadan danau champlain.Walaupun tidak ada komitmen yangspesifik dan konfirmasi mengenai keuangan. Terakhir ada 2 sumber keuangan yang ada untuk pemeliharaan ekosistem danau toba. Misalnya saja administrasi Pemerintah Sumatera Utara dan DPRD.

4.3.5 jaringan global

Pada tahun 1996, perwakilan dari danau tobayang terdiri dari perwakilan pemerintah , bisnisman dan sektor industri untuk mempelajari, mengobservasi tentang implementasi manajemen terintegrasi pada daerah aliran danau. Selanjutnya, delegasi dari danau champlain juga mendatangi danau tobauntuk mengobservasi potensi dan masalah pada danau toba.

5. Pembelajaran

5.1 keterlibatan stakeholder adalah kunci dari desain program, implementasi dan aksi yang efektif.

Sebuah manajemen paradigma baru untuk konservasi drainase danau toba, sebagian mengandung usaha para stakeholder, meliputi kelompok masyarakat, ngos, sektor khusus dan pemerintah, yang harus diciptakan dan dikuatkan. Dengan proses yang terintegrasi dan terkoordinasi, itu akan mengantisipasi upaya sinergisitas menjadi kenyataan. Itu akan menghasilkan prioritas umun, pemahaman yang sama (timbal balik) pada jalan yang disepakati dan pencegahan duplikasi dan tumpang tindih terhadap aktivitas konflik. Puncak pengahargaannya itu akan membantu perkembangan proses yang berkelanjutan pada aliran sungai danau toba.

belum dibuktikan, yang mungkin memakan waktu yang cukup lama. Dalam jangka panjang, namun dewan koordinasi bisa menjadi institusi yang sangat strategis jika dapat mempertahankan upaya pengembangan masyarakat berkelanjutan dan mendamaikan kepentingan yang berbeda dari berbagai pemangku kepentingan, sehingga memungkinkan mereka untuk bekerja secara sinergis bersama-sama, termasuk menyaring setiap perilaku eksploitatif sumber daya alam kegiatan ekonomi berbasis. Dewan koordinator harus mampu mempertahankan kelanjutan pembangunan gedung sinergisme,koordinasi dan berkelanjutan DanauToba drainase basin, termasuk pemantauan berkala untuk memungkinkan tindakan korektif tepat waktu jika ada penyimpangan dalam pelaksanaan pembangunan menjadi perlu.

Keterlibatan pemangku kepentingan lingkungan di semua tingkatan sangat diperlukan, salah satunya adalah komunitas akar rumput. Pengelolaan DAS Danau Toba adalah mustahil tanpa keterlibatan masyarakat yang tinggal di dalamnya. penerapan pendekatan partisipatif ke dalam proyek-proyekpembangunan di Indonesia telah meningkat selama beberapa tahun terakhir. Selama tiga dekade terakhir, pemerintah Indonesia telah menggunakanterpusat, pendekatan top-down di berbagai sektor pembangunan, yang

Page 19: review danau toba

mengakibatkan berbagai infrastruktur ditinggalkan dan fasilitas dengan investasi besar. Perubahan politik pada tahun 1998, bagaimanapun, menciptakan otonomi yang lebih besar bagi pemerintah provinsi dan daerah, sehingga memfasilitasi kesempatan lebih besar bagi keterlibatan masyarakat secara langsung dalam kegiatan pembangunan.  

Observasi lapangan telah meyakinkan banyak orang, bahwa partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan keputusan sangat mempengaruhi pelaksanaan dan keberlanjutan proyek. pendekatan partisipatif merupakan upaya untuk memecahkan masalah umum melalui penggunaan dan membangun pengetahuan masyarakat mengenai hal-hal yang berhubungan dengan masalah. yang dinamis, permintaan -pendekatan partisipatif berbasis dan berorientasi muatan dapat meningkatkan kepedulian dan kemampuan masyarakat dengan memberikan merekaketerampilan untuk menganalisis dan memecahkan masalah mereka sendiri. Data partisipatif dan pengumpulan informasi dan proses inventarisasi oleh masyarakat merangsang rasa memiliki dan keterlibatan dalam pelaksanaan rencana mereka sendiri dikembangkan.

Kegiatan berbasis masyarakat dengan pendekatan partisipatif yang signifikan diharapkan akan membawa ke dalam proses pengembangan kebijakan suara yang sering dikeluarkan kelompok pemangku kepentingan utama masyarakat. Dari pengalaman pelaksanaan proyek berbasis masyarakat di kawasan Danau Toba, pembuat kebijakan dapat menarik wawasan tentang apa yang berhasil dan mengapa, dan menggunakanpengetahuan itu untuk menciptakan strategi untuk menjembatani kesenjangan antara kebijakan nasional atau regional dan praktik setempat. Melalui penerapan pendekatan dialogis menggabungkan bottom up dan top down praktek perumusan program, diharapkan komitmen masyarakat di Danau Toba pelaksanaan program konservasi DAS dapat dikembangkan dan ditingkatkan.

5.2 peningkatan kapasitas partisipasi masyarakatPartisipasi masyarakat dalam pengelolaan danau sangat penting , tidak opsional.

Pendekatan berbasis masyarakat menawarkan strategi yang paling menjanjikan untuk pengelolaan Danau Toba dan DAS-nya . Apakah merencanakan fasilitas pengolahan air limbah , merehabilitasi lahan kritis melalui penanaman pohon , memperkenalkan pertanian berwawasan lingkungan , memecahkan masalah pasokan air , menerapkan langkah-langkah untuk meningkatkan kualitas air , atau mencoba untuk mengubah perilaku personal hygiene orang dalam masyarakat , program yang paling efektif adalah biasanya mereka yang melibatkan masyarakat dan pemangku kepentingan sejak awal . ini mungkin salah satu pelajaran yang lebih berguna yang bisa dipelajari dari proyek-proyek percontohan berbasis masyarakat , terutama ketika seseorang mempertimbangkan investasi dalam infrastruktur air limbah dan proyek-proyek lingkungan lainnya di Danau Toba dan di tempat lain di Indonesia , dimana ada sebuah fasilitas yang biasanya dibangun , atau rencana dikembangkan , tanpa masukan atau keterlibatan masyarakat . Lebih sering daripada tidak , kurangnya pendekatan berbasis masyarakat akan menghasilkan fasilitas yang tidak beroperasi dengan baik dan rencana yang tidak dilaksanakan secara efektif .

Sayangnya , bahkan ketika staf pemerintah provinsi dan kabupaten berkomitmen untuk pendekatan partisipatif , seperti yang dinyatakan dalam kebijakan umum untuk dokumen Konservasi Danau Toba Basin Ekosistem , mereka mungkin tidak memiliki kapasitas untuk menerapkannya . Kurangnya insentif dan keterampilan antara staf pemerintah untuk mendorong mereka untuk mengadopsi pendekatan partisipatif adalah alasan utama untuk masalah ini . jika staf pemerintah tidak diberikan pengetahuan yang diperlukan , keterampilan dan insentif untuk

Page 20: review danau toba

bekerja dengan cara partisipatif dengan masyarakat lokal , kemauan dan kemampuan akan sangat terhambat . Staf pemerintah sering kurang memenuhi syarat untuk bekerja secara fleksibel , secara responsif dalam memfasilitasi aksi masyarakat . Dengan demikian , mereka memiliki kapasitas yang kurang untuk mengembangkan bentuk partisipatif pemangku kepentingan yang bekerja togethe , dengan demikian , keputusan mereka cenderung dibuat dengan cara yang lebih top down , hanya melibatkan kepala desa atau sekelompok kecil anggota elit masyarakat . Selain itu, sistem pemerintah standar untuk perencanaan , mentransfer , dan akuntansi untuk dana berarti mereka personil pemerintah tidak punya waktu , wewenang atau sumber daya untuk mengubah program sesuai dengan perubahan kebutuhan masyarakat . lokakarya dan pelatihan dalam mekanisme yang tepat dari masyarakat sendiri , tetapi yang lebih penting bagi para pejabat pemerintah.

 5.3 Perencanaan Harus Didukung oleh Penelitian yang kuat dan program monitoring

Untuk memungkinkan pengembangan diterapkan, komprehensif, dan diterima secara luas Danau Toba cekungan manajemen master plan, dan untuk mengubah visi bersama menjadi kenyataan, maka perlu untuk membangun melalui basis penelitian yang mencakup berbagai disiplin ilmu, serta dukungan untuk lengkap dan data yang akurat yang diperoleh dari program pemantauan terus menerus dan teratur. ketersediaan data tersebut akan memungkinkan pelaksanaan kegiatan konservasi Danau Toba cekungan dilakukan dalam pendekatan holistik yang mencakup setiap sudut yang relevan

masalah, demikian juga memfasilitasi tingkat keberhasilan dan dampaknya terhadap seluruh pemangku kepentingan danau.

Sebagai contoh, dalam kebijakan umum untuk konservasi ekosistem cekungan Danau Toba, ada yang menyebut spesifik zonasi kandang budidaya sebagai salah satu komponen dari rencana induk. Untuk alasan ini, ada kebutuhan yang luas, studi mendalam tentang masalah ini. Sampai sekarang, belum ada penelitian yang dilakukan pada dampak lingkungan dari berkembang luasnya kandang budidaya di Danau Toba. Kurangnya data yang akurat dan handal jelas merupakan halangan untuk merumuskan program realistis untuk menemukan masalah ini. Pada saat ini, hampir setiap usaha untuk rehabilitasi atau pemeliharaan Danau Toba telah memulai dari awal (misalnya, mengunjungi berbagai agen pemerintah untuk mengumpulkan data dasar yang dibutuhkan). Sering terjadi bahwa data pengguna tidak tahu di mana menemukan data dasar yang mereka butuhkan dan, jika dengan keberuntungan data yang tersedia, pengguna tidak yakin keandalan mereka atau akurasi data. Tidak ada jaminan mengenai keandalan data dalam jangka statistik (yaitu, teknik pengumpulan data), serta dari segi aspek non-teknis. Dengan demikian, pembentukan pusat informasi untuk mengumpulkan, mengatur, memperbarui, verifikasi, mengolah dan menyebarkan data yang diperlukan kepada para pihak yang membutuhkan data yang akurat / informasi sangat mendesak. Usulan untuk Pusat Pengetahuan Danau Toba , yang akan berfungsi sebagai pusat pendidikan dan penelitian lingkungan di wilayah Danau Toba, tidak hanya penting bagi masa depan dalam membantu lembaga pendidikan dan mengembangkan kesadaran masyarakat dalam aspek lingkungan, tetapi juga bisa berfungsi sebagai data clearing house untuk Danau Toba.

Page 21: review danau toba

5.4 Mengintegrasikan Sciencce dan Kebijakan sepanjang Danau Manajemen Lembaga

Penelitian dan pemantauan adalah komponen penting, jika terjadi perubahan di danau dapat dikenali dengan benar dan dipahami. Terlepas dari kenyataan bahwa sangat sedikit yang telah dilakukan dalam hal ilmu pengetahuan dan penelitian sosial, memang tidak sedikitpun karya yang memadai untuk diterbitkan, apalagi digunakan langsung oleh masyarakat tingkat akar rumput. Penelitian masyarakat,khususnya penelitian ilmiah, cenderung menjadi ppkomunitasb tertutup. Meskipun laporan temuan ilmiah dari banyak proyek penelitian yang mahal mungkin mereka telah menemukan cara ke perpustakaan, mereka harus digunakan sebagai masukan bagi para pembuat kebijakan. Di lain sisi, kebijakan dan keputusan juga tampaknya mengabaikan saran ilmiah ketika mereka merumuskan keputusan. Dengan demikian, perlu untuk membangun jembatan komunikasi antara ilmuwan dan pembuat kebijakan, terutama dalam konteks saran ilmiah yang relevan dan pemberian umpan balik dalam bentuk apa bisa atau harus dilakukan atau tidak dalam memecahkan suatu masalah. Komunikasi antara peneliti dan masyarakat bawah juga perlu diadakan karena masyarakat membutuhkan informasi ilmiah dalam rangka untuk lebih memahami ekosistem di mana mereka tinggal. Dengan demikian, istilah ilmiah dan tingkat bahasa harus disederhanakan, karena informasi ilmiah sering terlalu teknis untuk dipahami oleh para pembuat kebijakan, apalagi orang-orang tingkat bawah.

5.5 Kesadaran Lingkungan dan pendidikan

Anggota masyarakat harus sering dipengaruhi dan diajak berkomunikasi untuk perubahan. Orang-orang cenderung lebih mudah diyakinkan oleh pengalaman tetangga mereka, cenderung untuk mempercayai mereka dari pada orang luar. Ketika fasilitas baru seperti berbasis masyarakat instalasi pengolahan air limbah, diperkenalkan, pro dan kontra harus sepenuhnya dipahami sebelum bisa mudah diterima. Penjelasan oleh pihak luar mungkin disajikan untuk menginformasikan orang, tetapi masyarakat cenderung lebih percaya dan menerima informasi tersebut sebagai hal yang benar hanya jika seorang kerabat, tetangga atau seorang pemimpin lokal yang menegaskan hal itu. Banyak dari sepuluh kader lingkungan yang dipilih membentuk komunitas lokal masing-masing termasuk dalam proyek percontohan telah menunjukkan kemampuan mereka untuk membantu melaksanakan kegiatan. Namun, kesediaan berkelanjutan mereka untuk menjadi motivator masyarakat setelah proyek tidak bisa dijamin. Pemelihara itu memerlukan individu yang sangat berbakti . Sebuah proses seleksi yang lebih menyeluruh bagi kader lingkungan sebagai eksplorasi yang berdedikasi, berkomitmen dan dapat dipercaya adat agen perubahan potensial. Sebuah skema insentif kecil adalah penting untuk mendukung kader lingkungan untuk waktu dan energi yang mereka curahkan untuk mempromosikan lingkungan dengan sadar dan inisiatif.

Perubahan perilaku tidak terjadi sampai orang menyadari atau mengalami manfaat yang didapat dari hasil perubahan. Perilaku dapat dikatakan telah berubah hanya ketika pola perilaku yang baru telah menggantikan perilaku yang lebih lama secara konsisten dan berkelanjutan dalam jangka panjang. Meskipun mengukur perubahan perilaku sebagai hasil pendidikan lingkungan bagi anak sekolah pasti bisa mengambil waktu yang sangat lama, hasilnya bisa jauh lebih efektif dan berkelanjutan.Pelatihan Guru sekolah dasar mengenai pendidikan lingkungan

Page 22: review danau toba

praktis telah diperluas untuk mencakup lebih dari seratus guru dan tokoh masyarakat di kawasan Danau Toba dan harus dilanjutkan.

Pelaksanaan pendidikan lingkungan adalah sarana yang sangat tepat untuk meningkatkan kesadaran di tingkat Sekolah dasar, karena subjek diisi dengan norma-norma sosial, budaya dan etika. Pendidikan lingkungan sangat dibutuhkan di tahun-tahun awal bagi mereka untuk membantu siswa memulai menyadari bahwa mereka sendiri adalah bagian tak terpisahkan dari lingkungan, dan meraka me rasa memiliki dan berkomitmen moral dalam pelestarian lingkungan. Pendidikan lingkungan di tingkat sekolah dasar bukanlah subjek tersendiri waktu saat ini. Sebaliknya, itu umumnya diajarkan sebagai bagian dari mata pelajaran lain, seperti ilmu sosial, ilmu alam, dan kesejahteraan keluarga. Akibatnya, kesadaran akan lingkungan cenderung rendah di kalangan anak usia sekolah. Pada tahap selanjutnya, pengarusutamaan pendidikan lingkungan ke dalam kurikulum lokal pendidikan lingkungan akan menjadi upaya positif dalam memfasilitasi kesehatan di Danau Toba.

Ekonomi dan Lingkungan merupakjan 2 aspek yang terpisah khususnya sumberdaya alam berdasarkan aktivitas ekonomi. Aspek lingkungan terkait dengan irigasi Danau Toba yang dapat menjadi pendapatan unutk masyarakat lokal.Semenjak implementasi regulasi lingkungan di Indonesia sangat lemah, maka kekuatan hukum di Indonesia harus dirubah dan diperkuat sehingga masyarakat dapat bekerja dan berinvestasi secara aman dengan diatur hukum.

Hubungan antara lingkungan dan pengurangan kesejahteraan juga sangat penting terutama dalam manajemen sumberdaya alam. Adanya degradasi lingkungan karena industri, misalnya polusi udara dan air yang mempengaruhi kesehatan masyarakat, erosi tanah yang mempengaruhi kapasitas produktif. Akar masalah di seputar Danau Toba sangat kompleks sehingga butuh pengertian dari seluruh pihak dan harus dicari alternatif solusinya.