rekayasa design

Download Rekayasa Design

Post on 03-Dec-2015

218 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

arsitektur

TRANSCRIPT

TUGAS MATA KULIAHREKAYASA DESAINDosen Pembina: Bapak Afiif M.Hajji

ANALISA LAHAN JALAN BANDUNG KOTA MALANG

Oleh Kelompok I:Abdurrahman Aziz(110521428513)Edwin Chrisdian(110521428529)Mohammad Jufridianto(110521428579)Sambada Agung(110521428569)

PROGRAM S1 PENDIDIKAN TEKNIK BANGUNANJURUSAN TEKNIK SIPILUNIVERSITAS NEGERI MALANG2014

WILAYAH ADMINISTRATIF KOTA MALANG

A. Iklim umum yang meliputi: Angin Suhu dan kelembaban rata rata Curah huja

Orientasi matahari

B. Tofografi Lahan Batas batas dan arah mata angin

Batas bangunan sebelah timur berbatasan dengan bank BTN

\

Batas bangunan sebelah barat berbatasan dengan Jl. Bogor

Batas bangunan sebelah selatan berbatasan dengan Jl. Bandung

Batas bangunan sebelah utara Jl. Tangerang

Air lingkungan (arah aliran)

Vegetasi

C. Utilitas lingkungan: Jaringan listrik

Jaringan telepon

Drainase Kota

D. Kualitas lingkungan : Bangunan sekitar

Bising lingkungan

Potensi pemandangan dan kontak visual

E. Budaya dan ekonomi, yang meliputi : Penggunaan lahan sebelumnya Digunakan sebagai peruahan rumah tinggal

Tata guna lahan dan fungsi umum lahan Bangaunan sekitar difungsikan sebagai perumanan dan sektor perbankan serta perdagangan.F. Peraturan setempat Harga lahan dan potensi investasi masa depan Harga lahan januari 2014 adalah Rp. 5.000.000,00 tiap meter persegi Potensi pengembangan lahan pada masa datang Potensi pengembangan lahan pada masa mendatang adalah lahan komersial Aturan setempat untuk lahan yang dianalisa Rencana koefisien dasar hijau dilakukan dengan Kawasan perdagangan dan kawasan industri ditetapkan dengan komposisi antara terbangun dan nonterbangun adalah sebesar 60% :40% Kawasan pemukiman padat ditetapkan minimal 1 rumah mempunyai1 pohon

BCR dan FAR BCR (KDB) Rencana Koefisien Dasar Bangunan (KDB) dilakukan dengan : Kegiatan permukiman yang sekarang berkembang berupa permukiman padat yang tersebar hampir di seluruh kelurahan tetap dipertahankan dengan KDB maksimal 90%. Kegiatan permukiman yang sekarang berkembang berupa permukiman padat dan masuk dalam sempadan sungai di beberapa titik lokasi diarahkan relokasi ke rumah susun dengan KDB 70 % Pemanfaatan lahan di dalam kawasan perumahan Ijen Nirwana KDB 50 70 % tetap dipertahankan. Fasilitas umum dan perumahan dengan KDB 60 80 % tetap dipertahankan untuk penghawaan dan penyinaran yang optimal supaya kondisi lingkungan lebih sehat Fasilitas perdagangan dan jasa dengan KDB 60 80 % tetap dipertahankan untuk sirkulasi parkir, bongkar muat barang, penghijauan dan penghawaan dan penyinaran seperti di fasilitas umum (pendidikan, pemerintahan, rumah sakit, museum) dan fasilitas perumahan (Jalan Besar Ijen). Penyediaan fasilitas umum pada masa mendatang juga diarahkan untuk dilengkapi dengan ruang terbuka yang dipergunakan untuk tempat parkir, penghawaan dan penyinaran alamiah, sirkulasi parkir, taman dan penghijauan, dengan KDB maksimum 50 % seperti halnya yang ada pada pusat perdagangan (MATOS dan MOG). Lapangan olah raga dengan KDB 20 % (sama sekali tidak diperbolehkan adanya bangunan permanen dan semi permanen di dalam areal jalur hijau). Makam dengan KDB 5 %, untuk pemenuhan kebutuhan fasilitas pendukung pemakaman. FAR (KLB)(1). Rencana Koefisien Lantai Bangunan (KLB) dilakukan dengan :a. Permukiman dengan KLB antara 100 % - 200 % ini tetap dipertahankan.b. KLB diatas 400 % (maksimum) hanya diperbolehkan di sepanjang koridor Jalan Letjen Sutoyo Jalan Jaksa Agung Suprapto Jalan Basuki Rahmad Jalan Merdeka Timur Jalan Merdeka Barat Jalan Kauman Jalan Hasim Asyari Jalan Arief Margono, ruas Jalan Mayjen Panjaitan Jalan Brigjen Slamet Riyadi dan Jalan Veteran Jl. Bandung Jl. Ijen dengan fungsi peruntukan untuk perdagangan dan jasa(2) Peta rencana Koefisien Lantai Bangunan sebagaimana dimaksud pada Ayat (1), tercantum dalam lampiran 13 yang tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini. Sepadan dan alokasi untuk ruang terbuka Jalan lokal diarahkan dengan garis sempadan bangunan (GSB) antara 4-13 m (pasal 55) peraturan daerah kota malang

Recommended

View more >