refleksi teoretik hukum yang berlaku dalam .penjelasan. o m. arsyad sanusi, 2005, hukum teknologi

Download REFLEKSI TEORETIK HUKUM YANG BERLAKU DALAM .Penjelasan. o M. Arsyad Sanusi, 2005, Hukum Teknologi

Post on 06-Mar-2019

221 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

REFLEKSI TEORETIK E-C ONTRAC T:HUKUM YANG BERLAKU DALAM SENGKETA TRANSAKSI BISNIS

INTERNASIONAL YANG MENGGUNAKAN E.COMMERCE

Oleh: M. Alvi Syahrinl

AbstrakPerkembangan teknologi infbrmasi pada awal abad dua puluh satu ini telah menyebabkan terjadinyahubungan dunia tanpa batas. Salah satu produk dari meningkatnya intensitas teknologi informasiadalah perdagangan elektronik (e-commerce) yang kemudian juga diterapkan pada transaksi bisnisinternasional. Hal ini tentunya telah mengubah paradigma sistem perdagangan di dunia yang sebe-lumnya serba konvensional menjadi non-konvensional. Konfiik dan sengketa dalam transkasi bisnisrntemasional yang menggunakafi e-commerce bukanlah suatu hal yang baru. Namun, mengingatsengketa yang akan diselesaikan tersebut akan melibatkan beberapa negara, maka timbul beberapapermasalahan faktual. Adapun permasalahan yang akan diteliti adalah terkait dengan hrikum apakahvang berlaku dalam penyelesaian sengketa transaksi bisnis intemasional yang menggunakan e-commerce. Berdasarkan hasil temuan, maka dapat disimpulkan bahwa hukum yang berlaku adalahhukum yang dipilih oleh para pihak (pilihan hukum) sebagaimana yang diatur dalam kontrakelektronik intemasional yang mereka buat. Pilihan hukum tersebut dapat dilakukan secara tegasataupun secara diam-diam. Penerapan metode hukum yang berlaku ini diatur dalam ketentuan Pasal7 Konvensi Hague dan Pasal 3 ayat (1) Konvensi Roma yang mengatur hal serupa. Namun bilatidak diatur, maka hukum yang berlaku adalah hukum yang mengacu pada hukum penjual, yangdidasarkan atas the Most Chctrcrcteristic Connection Theot -'v (asas Hukum Perdata Intemasional)sebagaimanayang diatur dalam Pasal 8 Konvensi Hague sefta Pasal 4 ayat (l) dan (2) KonvensiRoma.

Kata Kunci: E-Contract, E-Commerce) Hukum yang Berlaku, Transaksi Bisnis Internasional

AbstructIn the last 2l't centutlt, the development of information technolog.v has cattsed the borderless worldconnection. One of that product is electronic commerce (e-comnterce) **hich also applied ininternational bussiness transaction (international trading transaction). Consequently, it haschanged trading system in the ,,*orld, where is adhered conventional before to non-cottventionaln'ading now. Conflict and bussiness dispttte also occured in international trading transaction ,,*hichused e-commerce. But, w^e rnust remember that the dispute of it will be involving some countries inthe **orld. So that is wh1, it can rise some fctctual problems in that implementation. There/bre, theproblem which will researched in this paper are: what is the applicable law that applied in tlteresolution oJ'international trading which u,sed e-commerce and what is the qualiJied .foruru thatapplied in the resolution of international trading which used e-contmerce. Based on the result, theconclusions are: the applicable lay, in this dispute resolution is the law w,hich choosed b1t theparties (the choice oJ'law) in their electronic international contract. In practically, it is not onlt theclearllt choice of lav, but also imlply choice of law. Application of the method applicable law' isregulated in the provisions oJ' Article 7 and Hague Convention Article 3 (1) q/' the Rome

I Mahasiswa Program Studi Doktor Ilmu Hukum (S-3) Universitas Borobudur. Saat ini bertugas sebagai PejabatImigrasi pada Direktorat Jenderai Imigrasi, Kementerian Hukum dan HAM Rl.

47s

Jurnal Lex Librum, Vol. III, No. 2, Juni 2017, hal 475 - 494

Convention. But if not regulated, the applicable law is the law of the seller, which is based on theMost Characteristic Connection Theory (Principle of International Law), as stipulated in Article 8of Hague Convention and Article 4 paragraph (1) and (2) of the Rome Convention.

Keywords: E-Contract, E-Commerce, The Applicable Law,Internutional Bu,ssizess Transaction

A. PendahuluanPerkembangan teknologi informasi2 pada

awal abad dua puluh satu ini telah menyebabkaninformasi dapat bergerak dengan cepat. Infor-masi mengalir dari suatu lokasi ke lokasi laintanpa dibatasi oleh jarak di antara lokasi-lokasiitu sendiri.' Perkemb angan teknologi informasidan komunikasi semacam ini telah pula menye-babkan hubungan dunia menjadi tanpa batas(borderless; a dan menyebabkan perubahan so-sial, ekonomi, dan budaya secara signifikan ber-langsung sedemikian cepat.) Tidak hanya itu,pemanfaatannya pun telah semakin meluas se-hingga memasuki hampir semua segi kehidu-

6pan.Salah satu produk inovasi teknologi tele-

komunikasi adalah internetT (interconnection

2 Menurut Ade Maman Suherman, teknologi informasi di-kategorikan sebagai revolusi industri tahap ketiga (tahun1 950-sekarang), setelah sebelumnya revoulsi industri per*tama (tahun 1760-1840) dan revolusi industri kedua (ta-hun 1840-1950). Pada masa revolusi industri tahap ketigaini, semua tingkatan masyarakat industri sangat bergan-tung pada kegiatan ekonomi yang berbasiskan informasi,dimana peranan teknologi komputer memiliki perananyang sangat menentukan, seperti halnya semakin banyak-nya praktik bisnis yang sangat bergantung pada IT (Infor-mation Technology), khususnya komputer. Lihat Ade Ma-man Suherman,2001, Aspek Hukum dalam Ekonomi Glo-bal, Jakarta: Ghalia Indonesia, hlm. 178.

' Ad" Maman Suherman dalam Yahya Ahmad. Zeit,2009, Kontrak Elektronik dan Penyelesaian Sengketa Bis-nis E-Commerce: Dalam Transaksi l'lasional dan Interna-sional, Bandung: Mandar Maju, hlm. 1o Baca Ahmad M. Ramli, 2006, Cet-2, Cyberlaw danHAKI dalam Sistem Hukum Indonesia, Bandung: PT. Re-fika Aditama, hlm. 15 Periksa Indonesia, Undang-Undang tentang Informasidan Transaksi Elektronik, UU No. 11 Tahun 2008, LNTahun 2008 Nomor 58, TLN Nomor 4843 (selanjutnyadisebut UU ITE). Penjelasan.o M. Arsyad Sanusi, 2005, Hukum Teknologi Informasi,Cet-3, Tim KemasBuku, (selanjutnya disebut M. ArsyadSanusi I), hlm. 1' Secara singkat, internet adalah sebuah alat penyebaraninformasi secara global, sebuah mekanisme penyebaraninformasi dan sebuah media untuk berkolaborasi dan ber-

476

nehuorking), yaitu koneksi antar jaringankornputer. Internet yang merupakan implemen-tasi dari Transmission Control Protocol atau In-ternet Protocol (TCP atau IP) telah memberi-kan kemudahan dalam berkomunikasi secaraglobal tanpa batasan geografis antar negara. Ko-munikasi tersebut dapat meliputi komunikasiantar pribadi dengan menggunakan elektronikmail (e-mail) atau tayangan informasi bebas ba-ca )'ang disebut sebagai World Wide Web atauyang disingkat ttWW'atau lebih singkat disebutWeb.8

Di Indonesia, terjadi peningkatan penggu-naan intemet secara masif, yang secara tidaklangsrurg berdampak besar bagi perkembangandunia brsnis. Sebagaimana diketahui bahwa de-u,asa ini aplikasi internet telah memasuki berba-gai segmen aktivitas manusia baik dalam sektorpolitik sosial, budaya, maupun ekonomi dan bis-nis. Dalam bidang perdagangan, intemet mulaibanyak dimanfaatkan sebagai media aktvitasbisnis terutama karena kontribusinya terhadapefesiensi.e Aktivitas perdagangan melalui mediainiernet ini terkenal dengan sebutan electroniccommerce (e-contmercel.i'i E-canlmerce terse-but terbagi atas dua segnlen, yaiat business tob Lt s i n e,s s e- c o n'un er ce (p erdagan gan antar pelaku

interaksi antar individu dengan menggunakan komputerianpa terhalang batas geografis. Periksa Riyeke Ustadian-to, 2001. Framey,ork E-Commerce, Cet-1, Yogyakarta:Penerbit Andi, hlm. 1; Sementara itu, SP Hariningsih, me-ngemukakan bahu,a internet adalair media komunikasi al-tenratif- yang dalam batas-batas pemakaian tertentu dapatdigunakan untuk menggantikan media komunikasi tradisi-onil, seperti pos, telepon, dan fax. Baca SP Hariningsih,2045. Teknologi Infbnnosl, Jakarla: Graha Ilmu, hlm. 125s \-ahya Ahmad Zein, Op. cil., hlm. 3e hrclonesia Corrupton Watch (ICW) rnerilis temuan baru-nya bahwa pengadaan barang dan jasa dengan cara online(internet) lebih hemat biaya 30% dibanding manual. Di-muat dalam Rttnning Text pada acara Metro Hari Ini padahari Jur.n'at,28 Mei 2010, Pukul 17.25 WIB'u Baca Mieke Komar Kantaatmad.j a et. al, 2002, Cyber-law: Strctttt Pengantar ('Seri l)asor Hukum Ekonomi),Bandung: ELIPS II, hlm.28

\

;-

-):. I

:a -

t.-

:: .:-l-:.-

. _l

-:-

Refleksi Teoritik E-Contract: Hukum Yang Berlaku Dalam .,.

usaha) dan business to consumer e-commerce(perdagangafl antar pelaku usaha dengan konsu-men).11

B. Refleksi E-Contract terhadap E-Commer-ce

Diskursus e-contract tentunya tidak ter-lepas dari e-commerce. E-commerce hadir kare-na adafiya eksistensi e-contract di dalamnya.Setiap aktivitas bisnis tentu tidak terlepas de-n-san kontrak di dalamnya. Begitu juga dengane-contract. Sebagai inovasi baru atas relasi tek-nologi informasi, e-contract menjadi suatu ele-men penting untuk terselenggaranya e-commer-ce. Layaknya perdagangan konvensional yangmembutuhkan perseujuan (baca: kontrak), e-c oml?xer ce pun demikian.

C. Apa itrt E-Commerce?Sistem perdagangan dengan memanfaat-

kan sarana internet, yang selanjutnya disebut e-c o mm er c e tel ah mengub ah tatanan trans aksi bis -nis di Indonesia. Selain disebabkan oleh adanyaperkembangan teknologi informas i, e-commerc elahir atas tunfutan masyarakat terhadap pelaya-nan yang serba cepat, mudah dan praktis mela-lui internet. Sehingga masyarakat memilikiruang gerak yang cukup luas dalam memilihproduk (barang dan jasa) yang akan diperguna-kan tentunya dengan berbagai kualitas dankuantitas sesuai dengan yang diinginkan.12

E-commerce seringkali diartikan sebagaijual beli13 barung dan jasa melalui media elek-tronik, khususnya melalui intemet. Di Indone-sia- e-commerce rttt sendiri sudah dikenal sejaktahun 1996 dengan munculnya situs http://www.sot'turcom sebagai toko buku on-line pertama.la\lemasuki awal tahun 20A0-an, maka mulai ber-

Yahya Ahmad Zein, Loc. cit;Llhat juga Did