referensi kompresor tipe vane

Download Referensi Kompresor Tipe Vane

Post on 05-Dec-2015

80 views

Category:

Documents

4 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

monggo dicoba

TRANSCRIPT

KOMPRESOR TIPE VANE

KOMPETENSI :Setelah melaksanakan praktik, mahasiswa diharapkan dapat :1. Mahasiswa dapat membongkar dan memasang kembali unit kompresor tipe vane2. Mahasiswa dapat mengetahui konstruksi dan cara kerja unit kompresor tipe vane.3. Mahasiswa mengetahui konstruksi dan cara kerja kopling magnet.4. Mahasiswa dapat menggambar sket unit kompresor tipe vane.

ALAT DAN BAHAN :1. Unit kompresor tipe vane2. Satu set Toolbox3. Kelengkapan tool tray dan part tray

DASAR TEORI :Sistem AC pada mobil berfungsi untuk mendinginkan dan menstabilkan ruangan mobil dengan cara mengambil panas dari ruangan tersebut. Dingin merupakan sifat relatif yang menunjukkan rendahnya derajat panas. Panas adalah salah satu bentuk energi. Panas sebdiri terdapat dua jenis yaitu:a. Panas sensible yaitu panas yang diambil atau diberikan dari suatu zat untuk merubah suhu zat.b. Panas laten yaitu panas yang diberikan atau diambil dari suatu zat untuk merubah wujud zat tersebut.Berdasarkan hukum Boyle Gay Lussac:Apabila suatu zat dimampatkan atau dikompresikan maka tekanan zat tersebut akan naik, volumenya akan turun dan suhunya akan naik. Atau sebaliknya jika diekspansi maka kejadiannya akan sebaliknya.Dari sini maka dibuat konsep kerja kompresor untuk menciptakan perubahan tekanan, suhu dan volume untuk keperluan sistem AC. Pemanfaatan tekanan tinggi pada kerja kondensor karena uap tekanan tinggi akan mempermudah pengembunan. Begitujuga pada evaporator diperlukan tekanan rendah untuk mempermudah dan mempercepat proses penguapan dari refrigrant.Kompresor pada air conditioner ( AC ) merupakan alat untuk menaikkan tekanan pada refrigerant dengan tujuan agar refrigerant dapat bergerak dari kompresor menuju kondesor receiver / drier / dehidrator katup ekspansi evaporator kembali lagi ke kompresor. Karena prinsip fluida ialah bergerak dari tekanan tinggi menuju tekanan yang lebih rendah. Karena tekanan naik maka otomatis suhu refrigerant juga naik ( 70 C) oleh karena itu perlu diturunkan dengan menggunakan kondensor.

DATA PRAKTEKGambar sederhana Rangkaian sistem AC

Keterangan :A. Inside the refrigeratorB. CompresorC. Expansion valve

1. Gambar kompenen kompresor tipe vane : a. Rotor dan Vane

b. Unit Kopling Magnet

c. Stator

d. Cover Saluran hisap dan tekan

e. Cover belakang

f. Cover depan

g. Tutup depan Stator

Hasil pemeriksaan kondisi komponen1. VanePada sisi vane banyak terdapat goresan sehingga dapat menyebabkan kebocoran2. Baut dan murPada saat kami membongkar kompresor baut dan mur banyak yang sudah tidak ada sehingga harus di lengkapi.3. Pegas katup tekanan tinggiKondisi pegas katup tekanan tinggi sudah tidak baik sehingga tidak dapat berfungsi sebagai mana mestinya.4. Rotor, Stator, Triger valve, Cover, Kopling magnet, dan komponen lainKondisi komponen masih baik dan masih layak untuk di gunakan lagi.

PEMBAHASANFungsi Komponen Kopling magnet berfungsi untuk memutus dan menghubungkan putaran mesin dengan putaran rotor pada kompresor. Pulley berfungsi sebagai transmisi sumber putar dari putaran mesin. Rotor berfungsi untuk menciptakan dan meneruskan putaran dari mesin untuk mendapatkan gaya sentrifugal yang dimanfaatkan untuk proses pengisapan dan penekanan refrigrant dalam sistem AC. Stator berfungsi sebagai tempat perputaran rotor untuk menciptakan perubahan volume untuk proses isap dan tekan refrigrant. Katup isap dan katup tekan untuk tempat laluan refrigrant pada saat pengisapan maupun saat penekanan. Katup Triger untuk membantu pengembangan vane pada saat putaran rendah. Katup tekanan lebih (Bypass) untuk membatasi tekanan refrigrant pada saat proses kerja yang tinggi. Katup servis untuk tempat pengurasan dan pengisian refrigerant pada saat perbaikan sistem AC.

Analisis Kondisi Komponen Vane sentrifugal banyak terdapat goresan dikarenakan kurangnya pelumasan pada komponen tersebut sehingga pada saat terjadi pengembangan dan kontak dengan stator maka terjadi kontak langsung tanpa oil film sehingga keausan tidak terhindarkan. Apabila ini dibiarkan maka akan menggangu proses penekanan dan pengisapan karena terjadi kebocoran saat menekan sehingga tekanan yang dihasilkan menurun dan ini akan berdampak terhadap proses kondensasi. Pegas katup tekanan tinggi sudah lemah, ini dikarenakan tekanan kerja yang terus menerus sehingga kualitas bahan dan konstanta pegas menurun. Bila ini dibiarkan maka pada saat kerja yang belum terlalu tinggi tekanan refrigrant sudah mampu membuka katup bypass, akibatnya banyak refrigrant yang tidak tersaring yang seharusnya tersaring pada saat kondisi katup bypass bekerja maksimal. Baut dan mur banyak tidak ada di karenakan kelalaian di saat praktek sehingga baut dan mur tidak di pasang lagi.Dari analisis tersebut terjadi beberapa kerusakan sehingga dianjurkan untuk segera dilakukan perbaikan ataupun penggantian komponen agar tidak merusak sistem kerja AC selanjutnya, Karena apabila salah satu komponen rusak maka akan merusak sistem kerja AC secara keseluruhan dan mengurangi kualitas pendinginan udara dalam ruangan mobil yang memiliki AC.

Cara kerja kompresor tipe vanePada saat putaran mesin hidup dan kopling magnet bekerja maka pressure plate akan tertarik oleh kekuatan magnet, sehingga putaran mesin berhubungan dengan rotor pada kompresor. Pada saat putaran rendah maka gaya sentrifugal yang dihasilkan juga kecil akibatnya pengembangan vane sedikit. Agar vane dapat mengembang dengan penuh dan bersinggungan dengan rotor maka untuk mengembangnya vane dibantu oleh kerja dari katup triger. Pada putaran rendah maka tekanan pegas mampu mengalahkan tekanan refrigerant sehingga katup triger membuka. Selanjutnya tekanan refrigrant dari rear cover akan mengalir ke bagian bawah ujung dari pada vane sehingga akan mendorong vane mengembang dan mampu memenuhi ruangan stator, sehingga proses pengisapan dan penekanan berjalan optimal. Putaran rotor berputar searah jarum jam bila dilihat dari samping. Pada vane mengembang maka vane akan mendorong refrigrant menuju ke katup tekan selanjutnya dialirkan ke filter untuk penyaringan dan akhirnya dimasukkkan ke rear cover dan dialirkan ke kondensor melalui discharge hole.Pada saat putaran tinggi maka gaya sentrifugal yang dihasilkan juga tinggi sehingga mampu mengembang penuh tanpa bantuan dari triger valve. Aliran dari triger valve juga terputus karena tekanan pegas mampu dikalahkan tekanan refrigrant sehinga katup refrigrant tertutup. Proses pengisapan dan penekan terjadi ketika rotor terus berputar dan menghasilkan perbedaan ruang dan tekanan. Proses pengisapan kompresor ini bertujuan untuk menaikkan suhu dan tekanan adri evaporator yang bersuhu dan bertekanan rendah kemudian dinaikkan lewat mekanisme kompresor tersebut.Pada saat kompresor bekerja dengan konsentrasi tinggi atau proses pendinginan yang benyak maka tekanan yang dihasilkan rotor tinggi dan apabila telah mampu mengalahkan pegas katup tekanan tinggi maka katup tersebut akan membuka dan mengalirkan refrigrant langsung melalui lubang pada rotor tanpa melewati katup tekanan tinggi dan tanpa penyaringan terlebih dahulu untuk mencegah terjadinya kerusakan akibat tekanan yang berlebihan dari refrigrant.

MAGNETIC CLUTCHCara kerja Magnetich cluthMagnetic clutch digunakan untuk menghubungkan dan melepaskan kompresor dari mesin. Komponen utamanya terdiri dari stator, rotor dan pressure plate. Prinsip kerja magnetic clutch adalah sebagai berikut, apabila arus listrik dialirkan ke koil, akan timbul gaya magnet pada besi II dan gaya magnet pada besi.Keuntungan penggunaan Magnetich cluthKeuntungan dari pemakaian kopling magnet adalah saat udara sudah mencapai yang diinginkan maka secara otomatis arus yang menuju kopling magnet akan diputus.

KESIMPULAN

1. Sistem AC adalah seperangkat komponen yang bekerja untuk mendinginkan ruangan didalam mobil.2. Kompresor berfungsi untuk mengisap refrigran tekanan dan suhu rendah dari evaporator dan menekan kembali denagn menaikkan tekanan dan suhu dan dialirkan ke kondensor.3. Terdapat kerusakan pada AC yaitu vane sentrifugal, pulley, katup servis, pegas katup, katup triger, dan ini akan menggangu sistem kerja AC dan dianjurkan untuk segera diperbaiki.4. Mahasiswa dapat membongkar, merakit, serta mengetahui cara kerja dari kompresor tipe Vane.

DAFTAR PUSTAKA

STEP 2 TOYOTAdiposkan olehsistem_acdi03.50tidak ada komentar:Tipe WankelKOMPRESOR TIPE WANKEL

1. TUJUAN Setelah selesai praktik diharapkan mahasiswa dapat :1. Mahasiswa dapat membongkar dan memasang kembali unit kompresor tipe wankel2. Mahasiswa dapat mengetahui konstruksi dan cara kerja unit kompresor tipe wankel3. Mahasiswa dapat mengetahui konstruksi dan cara kerja kopling magnet4. Mahasiswa dapat menggambar sket unit kompresor tipe wankel

2. ALAT DAN BAHAN Adapun alat dan bahan yang di perlukan oleh mahasiswa saat praktik :1. Unit kompresor tipe Wankel2. Satu set Toolbox3. Kelengkapan tool tray dan part tray

3. DASAR TEORISistem AC pada mobil berfungsi untuk mendinginkan dan menstabilkan ruangan mobil dengan cara mengambil panas dari ruangan tersebut. Dingin merupakan sifat relatif yang menunjukkan rendahnya derajat panas. Panas adalah salah satu bentuk energi. Panas sendiri terdapat dua jenis yaitu :a. Panas Sensible yaitu panas yang diambil atau diberikan dari suatu zat untuk merubah suhu zat.b. Panas Laten yaitu panas yang diberikan atau diambil dari suatu zat untuk merubah wujud zat tersebut.Berdasarkan hukum Boyle Gay Lussac:Apabila suatu zat dimampatkan atau dikompresikan maka tekanan zat tersebut akan naik, volumenya akan turun dan suhunya akan naik. Atau sebaliknya jika diekspansi maka kejadiannya akan sebaliknya.

Dari sini maka dibuat konsep kerja kompresor untuk menciptakan perubahan tekanan, suhu dan volume untuk keperluan sistem AC. Pemanfaatan tekanan tinggi pada kerja kondensor karena uap tekanan tinggi akan mempermudah p