referat blm fix

Download Referat Blm Fix

Post on 20-Feb-2018

221 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • 7/24/2019 Referat Blm Fix

    1/18

    BAB I

    PENDAHULUAN

    Resusitasi jantung paru (RJP) merupakan usaha yang dilakukan untuk mengembalikan

    fungsi pernafasan dan atau sirkulasi pada henti nafas (respiratory arrest) dan atau henti

    jantung (cardiac arrest) pada orang dimana fungsi tersebut gagal total oleh suatu sebab yang

    memungkinkan untuk hidup normal selanjutnya bila kedua fungsi tersebut bekerja kembali.

    Setiap menit terdapat sekitar 4- orang meninggal didunia karena serangan jantung.

    !an sangat disayangkan jika seseorang tiba-tiba meninggal" yang tadinya kelihatan segar

    bugar" dengan kata lain jantungnya yang sehat untuk tiba-tiba tidak berdenyut lagi.#

    !i $merika penyakit jantung merupakan pembunuh nomor satu. Setiap tahun hampir%%&.&&& 'arga $merika meninggal karena penyakit jantung. Setengahnya meninggal secara

    mendadak" karena serangan jantung (cardiac arrest).

    !ari semua kejadian serangan jantung" & serangan jantung terjadi di rumah"

    sehingga setiap orang seharusnya dapat melakukan resusitasi jantung paru (RJP) atau

    cardiopulmonary resuscitation (*PR). +enurut American Heart Association bah'a rantai

    kehidupan mempunyai hubungan erat dengan tindakan resusitasi jantung paru" karena bagi

    penderita yang terkena serangan jantung" dengan diberikan RJP segera maka akan

    mempunyai kesempatan yang amat besar untuk dapat hidup kembali.,

    RJP biasanya di pelajari oleh dokter" pera'at dan para medis lainya" akan tetapi di

    $merika RJP di pelajari oleh orang-orang yang bertugas di publik (keramaian orang)" seperti

    satpam" polisi" petugas stasiun dan pekerja publik lainnya. Setiap tahun RJP menolong ribuan

    nya'a di $merika Serikat. ebih dari juta 'arga amerika mendapat pelatihan RJP dari

    American Heart AssociationdanAmerican Red Cross Course.%

    Pedoman Cardiopulmonary Resuscitation(*PR) danEmergency Cardiovascular Care

    (/**) tahun ,& adalah berdasarkan masukan dari % ahli resusitasi dari ,0

    negara. Pedoman ini ditinjau kembali setiap lima tahun" dan diperbarui hanya bila ada bukti

    jelas bah'a perubahan akan meningkatkan kelangsungan kadar hidup. Penelitian yang

    diterbitkan sebelum dan sejak tahun ,&& telah menunjukkan bah'a (#) kualitas kompresi

    dada terus membutuhkan perbaikan" 'alaupun pelaksanaan tahun ,&& pedoman telah

    dikaitkan dengan kualitas yang lebih baik dan kelangsungan hidup *PR lebih besar1 (,) ada

    cukup banyak 2ariasi dalam kelangsungan hidup pasien yang terkena serangan jantung di luar

    rumah sakit hingga sampai ke sistem pelayanan medis darurat (/+S)" dan (%) korban yang

  • 7/24/2019 Referat Blm Fix

    2/18

    sebagian besar di luar rumah sakit yang tiba-tiba serangan jantung tidak menerima *PR oleh

    pengamat. Perubahan yang direkomendasikan dalam Pedoman ,& $3$ untuk *PR dan

    /** upaya untuk mengatasi masalah ini dan juga membuat rekomendasi untuk

    meningkatkan hasil dari serangan jantung melalui penekanan baru pada jantung penangkapan

    pasca pera'atan. Pedoman baru stres pengenalan a'al" mendesak orang untuk memanggil 0-

    #-# atau nomor darurat lokal mereka jika mereka pernah menemukan seseorang jatuh dan

    tidak responsif" dan tidak menunda dengan melihat" mendengar" dan merasa untuk bernapas

    atau bernadi. +ereka juga merekomendasikan bah'a alih-alih mencoba mengingat berapa

    banyak dan berapa banyak penekanan napas" pengamat melakukan *PR didesak hanya untuk

    mendorong cepat dan mendorong keras.

    5ntuk pasien dengan serangan jantung" prognosa tingkat kelangsungan

    hidup dan gangguan neurologis adalah buruk" meskipun resusitasi sedini mungkin yang

    melibatkan resusitasi jantung paru" defibrilasi dini dan implementasi yang tepat pasca

    pera'atan jantung" dapat meningkatkan angka kebertahanan hidup dan status neurologis

    pasien.

    BAB II

  • 7/24/2019 Referat Blm Fix

    3/18

    TINJAUAN PUSTAKA

    II.1. Definisi

    Resusitasi atau reanimasi mengandung arti harfiah menghidupkan kembali"dimaksudkan usaha-usaha yang dapat dilakukan untuk mencegah suatu episode henti jantung

    berlanjut menjadi kematian biologis.4

    Resusitasi Jantung Paru (RJP) atau Cardiopulmonary Resuscitation (*PR) adalah

    prosedur kega'atdaruratan medis yang ditujukan untuk serangan jantung dan pada henti

    napas.

    RJP adalah kombinasi antara bantuan pernapasan dan kompresi jantung yang dilakukan

    pada korban serangan jantung.

    II.2. Indikasi

    a. 3enti 6apas

    3enti napas primer (respiratory arrest) dapat disebabkan oleh banyak hal"

    misalnya serangan stroke" keracunan obat" tenggelam" inhalasi asap7uap7gas" obstruksi

    jalan napas oleh benda asing" tesengat listrik" tersambar petir" serangan infark jantung"

    radang epiglotis" tercekik (suffocation)" trauma dan lain-lainnya.8

    Pada a'al henti napas" jantung masih berdenyut" masih teraba nadi" pemberian 9,

    ke otak dan organ 2ital lainnya masih cukup sampai beberapa menit. :alau henti napas

    mendapat pertolongan segera maka pasien akan teselamatkan hidupnya dan sebaliknya

    kalau terlambat akan berakibat henti jantung.8

    b. 3enti Jantung

    3enti jantung primer (cardiac arrest) ialah ketidaksanggupan curah jantung untuk

    memberi kebutuhan oksigen ke otak dan organ 2ital lainnya secara mendadak dan dapat

    balik normal" kalau dilakukan tindakan yang tepat atau akan menyebabkan kematian

    atau kerusakan otak. 3enti jantung terminal akibat usia lanjut atau penyakit kronis tentu

    tidak termasuk henti jantung.8

    3enti jantung ditandai oleh denyut nadi besar tak teraba (karotis femoralis"

    radialis) disertai kebiruan (sianosis) atau pucat sekali" pernapasan berhenti atau satu-

    satu (gasping" apnu)" dilatasi pupil tak bereaksi terhadap rangsang cahaya dan pasien

    tidak sadar.4

  • 7/24/2019 Referat Blm Fix

    4/18

    Pengiriman 9,ke otak tergantung pada curah jantung" kadar hemoglobin (3b)"

    saturasi 3b terhadap 9,dan fungsi pernapasan. ;skemi melebih %-4 menit pada suhu

    normal akan menyebabkan kortek serebri rusak menetap" 'alaupun setelah itu dapat

    membuat jantung berdenyut kembali.8

    II.3. Fase RJPO

    Resusitasi jantung paru dibagi menjadi % fase diantaranyaunjangan 3idup !asar (Basic Life Support) yaitu prosedur pertolongan darurat

    mengatasi obstruksi jalan nafas" henti nafas dan henti jantung" dan bagaimana melakukan RJP

    secara benar.

    >erdiri dari unjangan hidup lanjutan (Advance Life Support)1 yaitu tunjangan hidup dasar

    ditambah dengan erdapat juga satu hambatan pada urutan $-?-*" yang dimulai dengan

    prosedur yang penyedia layanan kesehatan primer menemukan yang paling sulit sekali" yaitu"

    membuka jalan napas dan memberikan napas. !imulai dengan penekanan dada mungkin

    lebih mendorong penyedia pelayanan kesehatan primer untuk memulai RJP.

    Perubahan besarpada Pedoman ,& $3$ untuk *PR dan /**adalah sebagai berikut

  • 7/24/2019 Referat Blm Fix

    8/18

    Perbaikan telah dilakukan untuk rekomendasi untuk pengakuan segera dan

    mengakti2asi emergency response system setelah dokter mengidentifikasi pasien

    de'asa yang tidak responsif dengan tidak bernapas atau tidak bernapas normal (yaitu"

    hanya terengah-engah). !okter memeriksa kondisi kesehatan pasien secara singkattanpa bernapas atau tidak bernapas normal (yaitu" tidak bernapas atau hanya terengah-

    engah). !okter kemudian mengaktifkan emergency response system dan

    mengaktifkan $/! (atau mengirim seseorang untuk melakukannya). !okter tidak

    harus menghabiskan lebih dari #& detik memeriksa denyut nadi" dan jika denyut nadi

    tidak benar-benar teraba dalam 'aktu #& detik" harus dimulai RJP dan menggunakan

    defibrillator eksternal otomatis ($/!) bila sudah tersedia.

    +elihat" mendengar" dan merasakan pernafasan telah dihapus dari algoritma.

    Penggunaan tekanan krikoid selama 2entilasi umumnya tidak dianjurkan.

    Penyelamat harus memulai penekanan dada sebelum memberikan napas

    penyelamatan (*-$-? bukan $-?-*). Permulaan a'al RJP dengan %& kompresi

    daripada , 2entilasi menyebabkan penundaan lebih pendek untuk kompresi pertama.

    >ingkat kompresi dimodifikasi untuk setidaknya #&&7menit dari sekitar #&&7menit.

    :ompresi kedalaman untuk orang de'asa telah sedikit diubah untuk minimal , inci

    (sekitar cm) dari kisaran yang direkomendasikan sebelumnya sekitar #. sampai ,

    inci (4 sampai cm).

  • 7/24/2019 Referat Blm Fix

    9/18

  • 7/24/2019 Referat Blm Fix

    10/18

    :ompresi dada pada tingkat yang memadai dan mendalam" membiarkan recoil dadalengkap antara penekanan" meminimalkan gangguan dalam tekanan" dan menghindari

    2entilasi berlebihan.

    +engurangi 'aktu antara kompresi terakhir dan pengiriman shoc$dan 'aktu antara

    pengirimanshoc$ dan dimulainya kembali penekanan segera setelah memberishoc$.

    $da peningkatan fokus menggunakan pendekatan tim selama RJP dilaksanakan

  • 7/24/2019 Referat Blm Fix

    11/18

    Perubahan ini dirancang untuk menyederhanakan pelatihan bagi dokter dan untuk terus

    menekankan kebutuhan untuk menyediakan RJP berkualitas tinggi bagi pasien serangan

    jantung.

    .

    %a&'a 1. A()#i*&aBasic Life Support+BLS,

    5ntuk membantu dokter mengenali serangan jantung" dokter harus mengetahui pasien

    bernapas" dan jika bernafas adalah normal" dalam upaya untuk membedakan korban dengan

    terengah-engah misalnya" pada pasien yang membutuhkan RJP dari korban yang bernafas

    normal dan tidak perlu RJP.

    Pedoman