radiologi sem 4

Download Radiologi Sem 4

Post on 17-Nov-2015

2 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Berikut ini yang termasuk dalam kista radikuler yaitu kista periapikal, kista apical periodontal dan kista dental. Mekanisme penyakit dari kista radikuler adalah kista bahwa sel epitel (Malassez) dalam ligamen periodontal dirangsang untuk berkembang biak dan menjalani degenerasi kistik dengan produk inflamasi dari gigi nonvital. Kista ini diperkirakan tumbuh dari tekanan osmotik.Gambaran Klinis dari kista radikuler merupakan jenis yang paling umum dari kista di rahang. Banyak kista radikuler timbul dari gigi nonvital (yaitu, gigi yang memiliki pulp nekrotik karena karies luas, restorasi besar, atau trauma sebelumnya). Kista radikuler sering tidak menghasilkan gejala kecuali pada sekunder infeksi. Kista yang menjadi besar dapat menyebabkan pembengkakan. Ketika terjadi palpasi, pembengkakan terasa hingga ke tulang dan sulit jika korteks utuh, crepitant tulang menipis, lentur dan berfluktuasi jika korteks luar berlubang. Insiden kista radikuler lebih besar ketiga dalam enam dekade dan menunjukkan sedikit laki-laki lebih mendominasi.Dalam kebanyakan kasus, pusat kista radikuler berada kira-kira pada puncak gigi nonvital (Gambar 1). Ini kadang-kadang muncul di permukaan mesial atau distal dari akar gigi di pembukaan kanal aksesori atau jarang ada dalam periodontal. Kebanyakan kista radikuler (60%) ditemukan di rahang, terutama di sekitar gigi seri dan taring. Karena Kecenderungan distal dari akar, kista yang muncul dari rahang atas yang insisivus lateralis dapat memperluas ke atau invaginate antrum. Kista radikuler juga dapat terbentuk karena molar sulung nonvital diposisikan bukal ke bicuspid. Pinggiran dan Shape. Pinggiran biasanya didefinisikan dengan perbatasan kortikal (Gambar 2). Jika kista mengalami infeksi sekunder karena reaksi inflamasi tulang dan sekitarnya, dapat mengakibatkan hilangnya korteks ini (Gambar. 1, B) atau perubahan korteks ke perbatasan yang lebih sklerotik. Garis besar kista radikuler biasanya melengkung atau melingkar, kecuali dipengaruhi oleh struktur sekitarnya seperti batas kortikal.

TRANSCRIPT

2.1.1 Kista Odontogen2.1.1.1 Kista RadikulerBerikut ini yang termasuk dalam kista radikuler yaitu kista periapikal, kista apical periodontal dan kista dental. Mekanisme penyakit dari kista radikuler adalah kista bahwa sel epitel (Malassez) dalam ligamen periodontal dirangsang untuk berkembang biak dan menjalani degenerasi kistik dengan produk inflamasi dari gigi nonvital. Kista ini diperkirakan tumbuh dari tekanan osmotik.Gambaran Klinis dari kista radikuler merupakan jenis yang paling umum dari kista di rahang. Banyak kista radikuler timbul dari gigi nonvital (yaitu, gigi yang memiliki pulp nekrotik karena karies luas, restorasi besar, atau trauma sebelumnya). Kista radikuler sering tidak menghasilkan gejala kecuali pada sekunder infeksi. Kista yang menjadi besar dapat menyebabkan pembengkakan. Ketika terjadi palpasi, pembengkakan terasa hingga ke tulang dan sulit jika korteks utuh, crepitant tulang menipis, lentur dan berfluktuasi jika korteks luar berlubang. Insiden kista radikuler lebih besar ketiga dalam enam dekade dan menunjukkan sedikit laki-laki lebih mendominasi.Dalam kebanyakan kasus, pusat kista radikuler berada kira-kira pada puncak gigi nonvital (Gambar 1). Ini kadang-kadang muncul di permukaan mesial atau distal dari akar gigi di pembukaan kanal aksesori atau jarang ada dalam periodontal. Kebanyakan kista radikuler (60%) ditemukan di rahang, terutama di sekitar gigi seri dan taring. Karena Kecenderungan distal dari akar, kista yang muncul dari rahang atas yang insisivus lateralis dapat memperluas ke atau invaginate antrum. Kista radikuler juga dapat terbentuk karena molar sulung nonvital diposisikan bukal ke bicuspid. Pinggiran dan Shape. Pinggiran biasanya didefinisikan dengan perbatasan kortikal (Gambar 2). Jika kista mengalami infeksi sekunder karena reaksi inflamasi tulang dan sekitarnya, dapat mengakibatkan hilangnya korteks ini (Gambar. 1, B) atau perubahan korteks ke perbatasan yang lebih sklerotik. Garis besar kista radikuler biasanya melengkung atau melingkar, kecuali dipengaruhi oleh struktur sekitarnya seperti batas kortikal.

Gambar 1 Kista Radikuler. A, Catatan pusat apikal untuk gigi insisivus lateral dan kehadiran korteks perifer (panah). B, Perhatikan berkurangnya korteks perifer karena kista terjadi infeksi sekunder. Juga perhatikan saluran akar gigi insisivus lateral abnormal lebar dan terlihat pada apeks akar.Efek pada struktur di sekitarnya. Jika kista radikuler besar, perpindahan dan reasorbsi akar gigi yang berdekatan mungkin terjadi. Pola penyerapan memiliki garis melengkung. Dalam kasus yang jarang terjadi, kista dapat menyerap akar gigi nonvital (lihat Gambar. 2, B). Lempeng kortikal luar rahang atas atau rahang dapat memperluas bentuk melengkung atau melingkar (Gambar. 3). Kista dapat menggantikan mandibula saluran saraf alveolar dalam arah inferior.

Gambar 2 A. Film periapikal dari kista radikuler menunjukkan lesi dengan batas kortikal (panah). Kehadiran korteks inferior mandibula mempengaruhi bentuk melingkar kista. B, Coronal cone-beam CT gambar kista radikuler terkait ke akar bukal dari molar rahang atas. Perhatikan bentuk melingkar kista karena invaginates sinus maksilaris. (Dr Bernard Friedland, Harvard University.)

Gambar.3 A dan B, Dua gambar kista radikuler berasal dari kedua molar yang menunjukkan ekspansi nonvital dari plat kortikal bukal ke bentuk melingkar (panah di B) dan perpindahan gigi permanen yang berdekatan.2.1.1.2 Kista Residual Mekanisme penyakit Kista residual adalah kista yang tersisa setelah penghapusan lengkap dari kista asli. The sisa istilah yang paling sering digunakan untuk kista radikuler yang mungkin ditinggalkan, paling sering setelah ekstraksi gigi. Gambaran Klinis Kista residual biasanya asimtomatik dan sering ditemukan pada pemeriksaan radiografi daerah edentulous. Namun, mungkin ada beberapa perluasan rahang atau nyeri pada kasus sekunder infeksi. Kista residual terjadi di kedua rahang, meskipun kista residual ditemukan sedikit lebih sering pada rahang bawah. Pusat erupsi ini diposisikan di bekas wilayah periapikal dari terlibat dan hilang gigi. Pada mandibula, pusat erupsi selalu di atas rendah saluran saraf alveolar (gambar 6).

Gambar 2.1.6 Episentrum kista residual yang terinfeksi ini berada di atas alveolar inferior saluran saraf dan telah mengungsi kanal ke arah inferior (panah). Batas kortikal tidak terus menerus di sekitar seluruh kista.Kista residual memiliki margin kortikal, kecuali pada infeksi sekunder. Bentuknya oval atau melingkar. Aspek internal kista residual biasanya adalah radiolusen. Kista residual dapat menyebabkan perpindahan atau reasorpsi gigi dan dapat menyebabkan perluasan luar piring kortikal rahang. Kista dapat masuk kedalam antrum maksilaris atau menekan rendah saluran saraf alveolar. Differensial diagnosis. Tanpa pasien sejarah dan sebelumnya radiografi, dokter mungkin mengalami kesulitan menentukan apakah kista soliter di rahang adalah kista residual. Contoh lain dari kista soliter umum termasuk KOTs. Kista residual memiliki potensi besar untuk ekspansi dibandingkan dengan KOT. Episentrum kelenjar ludah perkembangan Stafne cacat terletak di bawah kanal mandibula (dan dengan demikian tidak mungkin menjadi odontogenik di alam). 2.1.1.3 Kista DentigerousKista Dentigerous disebut juga dengan kista folikuler. Mekanisme penyakit Kista dentigerous merupakan kista yang terbentuk di sekitar mahkota dari gigi yang tidak erupsi. Ini dimulai ketika cairan menumpuk di lapisan mengurangi epitel enamel atau antara epitel dan mahkota gigi yang tidak erupsi. Lesi ini biasanya diklasifikasikan sebagai Kista perkembangan, tetapi beberapa bukti menunjukkan bahwa dalam beberapa kasus peradangan mungkin etiologi. Gambaran Klinis Kista dentigerous adalah jenis kedua yang paling umum pada kista di rahang. Kista dentigerous berkembang di sekitar mahkota yang tidak erupsi atau supernumerary gigi. Pemeriksaan klinis menunjukkan gigi yang hilang atau gigi dengan bengkak keras, kadang-kadang mengakibatkan asimetri wajah. Pasien biasanya tidak memiliki rasa sakit atau ketidaknyamanan. Kista dentigerous sekitar supernumerary akun gigi sekitar 5% dari semua kista dentigerous, yang paling berkembang di sekitar mesiodens di rahang atas anterior.Episentrum kista dentigerous ditemukan tepat di atas mahkota gigi yang terlibat, paling sering mandibula yang atau molar ketiga rahang atas (Gambar 7). Titik diagnostik yang penting adalah bahwa kista ini melekat pada cementoenamel yang bersimpangan. Beberapa kista dentigerous yang eksentrik, mengembangkan dari aspek lateral folikel sehingga mereka menempati daerah di samping mahkota bukan atas mahkota (Gambar 7, D). Kista yang berhubungan dengan gigi molar tiga rahang sering tumbuh ke dalam antrum maksilaris dan dapat menjadi cukup besar sebelum mereka ditemukan. Kista yang melekat pada mahkota gigi molar mandibula mungkin memperpanjang jarak yang cukup jauh ke dalam ramus. Gambar 7 Kista Dentigerous. A, Kista yang mengelilingi mahkota gigi molar ketiga (panah). B, kista telah menyebabkan resorpsi dari akar distal molar kedua (panah). C, Kista yang melibatkan ramus mandibula. D, dentigerous kista yang berkembang distal dari molar ketiga yang terlibat.Kista dentigerous biasanya memiliki sebuah welldefined korteks dengan garis melengkung atau melingkar. Jika infeksi muncul, korteks kemungkinan hilang. Kista dentigerous memiliki kecenderungan untuk menggantikan dan mengisap gigi yang berdekatan (Gambar8). Tingkat perpindahan mungkin cukup untuk misalnya gigi molar tiga rahang atas atau cuspids dapat didorong ke lantai orbit (Gambar 8), dan molar ketiga mandibula mungkin dipindahkan ke daerah condylar atau koronoideus atau inferior korteks mandibula.

GAMBAR 8 A, gambar Panoramic menunjukkan adanya kista dentigerous besar yang terkait dengan gigi taring rahang atas kiri (panah), yang telah berpindah. Perhatikan perpindahan dan resorpsi gigi lain di rahang kiri. B dan C, gambar CT Coronal dan aksial dari kasus yang sama menunjukkan perpindahan superior-lateral gigi taring itu, perluasan dinding anterior rahang atas, dan perluasan kista ke dalam fossa hidung.Lantai dari antrum maksilaris mungkin berpindah sebagai kista invaginates antrum, atau kista dapat menggantikan inferior saluran saraf alveolar dalam arah inferior (Gambar 10). Kista yang tumbuh lambat sering memperluas batas kortikal luar rahang terlibatm seperti dalam kasus dengan kista radikuler, kista dentigerous yang invaginate sinus dapat menguras dan runtuh dengan yang baru pembentukan tulang di pinggiran.

GAMBAR 21-10 kista dentigerous menggusur gigi. A, Gigi molar ketiga telah berpindah ke korteks inferior. B, Molar kedua telah berpindah ke ramus dengan kista pada molar pertama.