proposal jintan hitam

Download proposal jintan hitam

Post on 11-Dec-2014

120 views

Category:

Documents

13 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

proposal penelitian

TRANSCRIPT

<p>PROPOSAL PENELITIAN</p> <p>I.</p> <p>Nama Peneliti</p> <p>: Yudhistira Pemana ( G0010200 )</p> <p>__________________________________________________________________ II. Judul Penelitian :</p> <p>Pengaruh ekstrak jintan hitam terhadap jumlah trombosit dan waktu pembekuan pada tikus yang diinduksi kuinin. __________________________________________________________________ III. Bidang Ilmu : FARMAKOLOGI</p> <p>__________________________________________________________________</p> <p>BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Trombosit adalah sel darah yang dihasilkan oleh susmsum tulang dan berfungsi dalam pembentukan sumbat mekanik terhadap cedera vascular.5 Jumlah trombosit normal yang terdapat dalam sirkulasi adalah sekitar 150.000-400.000/mm3. Jika terjadi cedera vascular maka akan terjadi 3 proses utama dalam menyebabkan hemostasis dan koagulasi : (1) Vasokontriksi sementara; (2) Reaksi trombosit yang terdiri dari adhesi dan agregasi trombosit (3) aktivasi factor-faktor pembekuan.24 Terdapat beberapa kelainan jumlah atau fungsi trombosit yang dapat mempengaruhi</p> <p>koagulasi darah, salah satunya satunya adalah berkurangnya jumlah trombosit lebih dari 100.000 mm3 atau yang disebut trombositopenia. Jumlah trombosit yang berkurang ini dikarenakan berkurangnya produksi atau meningkatnya penghancuran trombosit.24 Salah satu penyebab trombositopenia di masyarakat yang mempengaruhi gangguan produksi pada trombosit adalah demam berdarah dengue (DBD). Penyakit demam berdarah dengue adalah penyakit menular yang ditularkan melalui nyamuk A. Aegypty dan paling sering terjadi kepada manusia dalam beberapa tahun terakhir. Menurut World Health Organization bahwa 2.5 miliar manusia hidup di daerah berkembangnya virus dengue. Selama dua puluh lima tahun terakhir ini penyebaran virus dengue semakin meningkat dan menyebabkan penyakit endemic di Negara tropis khususnya Asia Tenggara. Pada tahun 2007 di Asia Tenggara, terdapat peningktan kejadian kasus dengue sekitar 18% dan peningkatan kasus dengue yang meninggal sekitar 15% disbanding tahun 2006.26 Kasus infeksi dengue pertama kali ditemukan di Indonesia tahun 1968 di Jakarta dan Surabaya, dan terus meningkat sampai tahun 2010. Jumlah kasus DBD pada tahun 2010 di Indonesia sebanyak 156.086 kasus dengan jumlah kematian akibat DBD sebesar 1.358 orang. Dengan demikian, angka insiden DBD pada tahun 2010 adalah 65,7 per 100.000 penduduk dan angka kematian kasus sebesar 0,87%.18 Kasus ini</p> <p>meningkat secara signifikan jika dibandingkan angka kejadian pada tahun 2008 yang sebanyak 133.402 kasus dengan angka insiden 58,5/100.000.17 Selain karena infeksi virus, trombositopenia akibat gangguan produksi juga disebabkan oleh depresi selektif megakariosit karena obat dan Bone Marrow Failure. Selain itu juga terdapat destruksi trombosit yang disebabkan oleh autoimun, induksi obat yang dapat menyebabkan perdarahan. Pada kasus trombositopenia ini sangat dibutuhkan terapi untuk meningkatkan produksi trombosit secara cepat, aman dan mudah didapatkan di masyarakat secara umum. Salah satu terapi herbal yang mudah didapat dan aman bagi tubuh adalah jinten hitam. Jinten hitam atau Nigella Sativa adalah salah satu tanaman obat yang termasuk dalam family Ranunculaceae. Biji dan minyaknya mempunyai aktivitas anti inflamasi, analgesic, antipiretik, antimikroba, antineoplastik dan dapat menurunkan tekanan darah serta meningkatkan respirasi.13 Biji Nigella sativa mengandung 36-38% minyak konstan (fixed oil), protein, alkaloid, saponin, dan 0.4-2.5% minyak esensial (essential oil).1 Di minyak essensial, terdapat kandungan seperti thymoquinone, thymohydroquinone, thymol, dan dihidrothymoquinone.24 Terdapat penelitian yang</p> <p>membuktikan bahwa ekstrak nigella sativa pada konsentrasi tertentu dapat menstimulasi proliferasi sel-sel hemopoetik di sumsum tulang. Mekanisme stimulasi tersebut menunjukan peningkatan cukup bermakna pada jumlah CFU ( Colony Forming cell Unit), dimana peningkatan tersebut</p> <p>melibatkan</p> <p>komponen</p> <p>hemapoetik.20</p> <p>Dalam</p> <p>hubunganya</p> <p>dengan</p> <p>trombopoesis, komponen yang berperan antara lain CFU Megakariosit, dan MGF (Megakariosit Growth Factor ) atau trombopoetin.5 Dengan latar belakang tersebut maka akan dilakukan penelitian pengaruh jinten hitam terhadap jumlah trombosit dan waktu pembekuan (Clotting Time) tikus wistar model trombositopenia yang diinduksi oleh quinine. Penelitian ini penting dilakukan untuk mengungkap manfaat jinten hitam sebagai obat herbal secara lebih jelas. Islam mengajarkan bahwa dalam berobat hendaklah mencari obat atau dokter yang lebih baik. Dalam etika kedokteran Islam diajarkan bila ada dua obat yang kualitasnya sama maka pertimbangan kedua yang harus diambil adalah yang lebih efektif dan tidak memiliki efek rusak bagi pasien. Itulah sebabnya rasulullah menganjurkan kita untuk berobat pada ahlinya. Abu Dawud, An Nasai dan Ibnu Majah meriwayatkan dari hadits Amr Ibnu Syuaib, dari ayahnya, dari kakeknya; katanya: Telah berkata Rasulullah SAW: Barang siapa yang melakukan pengobatan, sedang pengobatannya tidak dikenal sebelum itu, maka dia bertanggung jawab (atas perbuatannya). Seorang dokter muslim akan selalu mempertimbangkan penggunaan obat kepada pasiennya. Untuk penyakit sederhana obatnya adalah obat sederhana (dengan makanan/obat alamiah). Tidak boleh memberikan pasien dengan obat kompleks (obat kimia) sebelum menggunakan obat sederhana dikarenakan obat kompleks bisa memiliki sifat merusak tubuh pasien.</p> <p>B. RUMUSAN MASALAH Berdasarkan latar belakang yang telah disebutkan, maka diperoleh rumusan masalah : 1. Apakah pemberian ekstrak jintan hitam dapat berpengaruh terhadap jumlah trombosit dan waktu pembekuan (clotting time) pada tikus yang diinduksi oleh kuinin ? 2. Apakah terdapat perbedaan jumlah trombosit dan waktu pembekuan antara kelompok control, kelompok yang diinduksi dengan kuinin dan kelompok yang diinduksi dengan kuinin dan diberi jintan hitam dengan dosis bertingkat ?</p> <p>C. TUJUAN PENELITIAN 1. Tujuan Umum : Penelitian ini bertujuaan untuk mengetahui perbedaan jumlah trombosit dan waktu pembekuan (clotting time) pada tikus yang</p> <p>diinduksi kuinin setelah diberi jinten hitam dengan dosis bertingkat yaitu mg/ekor/hari, mg/ekor/hari, mg/ekor/hari dan mg/ekor/hari. 2. Tujuan Khusus : Mengetahui pengaruh jinten hitam terhadap jumlah trombosit dan waktu pembekuan (clotting time) pada tikus normal dan tikus trombositopenia</p> <p>D. MANFAAT PENELITIAN 1. Manfaat Teoritis Penelitian ini dapat member masukan dalam mengembangkan penelitian tentang jinten hitam sebagai terapi herbal terhadap kasus trombositopenia 2. Manfaat Praktis Penelitian dapat memberikan informasi tentang jinten hitam yang dapat digunakan untuk menstimulasi peningkatan kadar trombosit pada hewan uji coba.</p> <p>BAB II TINJAUAN PUSTAKA</p> <p>A. LANDASAN TEORI 1. Trombosit Trombosit adalah fragmen-fragmen sel granular, berbentuk cakram tidak berinti ; trombosit ini merupakan unsur selular sumsum tulang terkecil dan penting untuk hemostasis dan system koagulasi.23 Trombosit dihasilkan oeh sumsum tulang melalui fragmentasi sitoplasma megakariosit. Prekusor megakariosit-megakarioblas muncul melalui proses differensiasi sel induk hemopoietik. Megakariosit mengalami pematangan dengan replikasi inti endomitotik yang sinkron, memperbesar volume sitoplasma sejalan dengan penambahan lobus inti menjadi kelipatan keduanya. Pada berbagai stadium ( paling banyak stadium delapan), sitoplasma menjadi granular dan trombosit dilepaskan. Produksi trombosit mengikuti pembentukan mikrovesikel dalam sitoplasma sel yang membentuk membrane pembatas trombosit. Tiap megakariosit bertanggung jawab untuk menghasilkan sekitar 4000 trombosit. Interval waktu semnjak differensiasi sel induk manusia sampai produksi trombosit berkisar 10 hari.5 Trombopoietin adalah pengatur utama produksi trombosit dan dihasilkan oleh hati dan ginjal. Trombosit mempunyai reseptor untuk trombopoietin (C-MPL) dan mengeluarkannya dari sirkulasi, karena itu kadar trombopoietin tinggi pada trombositopenia akibat aplasia sum-sum tulang dan</p> <p>sebaliknya.</p> <p>Trombopoietin</p> <p>meningkatkan</p> <p>jumlah</p> <p>maturasi</p> <p>megakariosit(Hoffbrand, et al, 2005). Konsentrasi normal trombosit dalam darah ialah antara 150.000-350.000/l.11 Trombosit mempunyai peranan penting dalam proses awal faal koagulasi yang akan berakhir dengan pembentukan sumbat trombosit (platelet plug).6 Proses koagulasi diawali dalam keadaan homeostasis dengan adanya cedera vascular. Vasokontriksi merupakan respon segera terhadap cedera, yang diikuti dengan adhesi trombosit pada kolagen di dinding pembuluh yang terpajan dengan cedera. Setelah itu, ADP dan tromboksan A2 dilepas dan menyebabkan agregasi trombosit pada tempat cedera vascular.23 ADP menyebabkan trombosit membengkak dan mendorong membrane trombosit pada trombosit yang berdekatan untuk melekat satu sama lain. Bersamaan dengan itu, terjadi reaksi pelepasan lebih lanjut yang melepaskan lebih banyak ADP dan tromboksan A2 yang menyebabkan agregasi trombosit sekunder. Proses umpan balik positif terus terjadi sehinggga menyebabkan terbentuknya massa trombosit untuk menyumbat daerah kerusakan endotel. Setelah agregasi trombosit dan pelepasan tersebut, fosfolipid membrane (faktor trombosit dan plathelet factor 3) tersedia untuk dua jenis reaksi kaskade koagulasi. Faktor III trombosit, dari membrane trombosit berfungsi untuk mempercepat pembekuan plasma. Dengan cara ini, terbentuklah sumbatan trombosit, kemudian segera diperkuat oleh protein filamentosa yang dikenal sebagai fibrin.Produksi fibrin dimulai dengan perubahan factor X menjadi Xa, seiring dengan terbentuknya bentuk aktif suatu factor. Factor X dapat diaktivasi melalui dua rangkaian</p> <p>reaksi. Rangkaian pertama memerlukan factor jaringan atau tromboplastin jaringan, yang dilepaskan oleh endotel pembuluh darah pada saat cedera. Karena factor jaringan tidak terdapat dalam darah, maka factor ini merupakan factor ekstrinsik koagulasi, dengan demikian disebut jalur ekstrinsik untuk rangkaian ini.23 Rangkaian lainya yang menyebabkan aktivasi factor X adalah jalur intrinsik, disebut demikian karena rangkaian ini menggunakan faktor-faktor yang terdapat dalam system vascular plasma. Dalam rangkaian ini, terjadi reaksi kaskade aktivasi satu prokoagulan menyebabkan aktivasi bentuk pengganti. Aktivasi jalur intrinsic dimulai dengan aktivasi factor kontak (contact factor), yaitu factor XII, HMWK, dan prekalikren. Selanjutnya terjadi aktivasi factor XI, X, dan IX.6 Dari hal ini, koagulasi terjadi di sepanjang apa yang dinamakan jalur bersama. Aktivasi factor X terjadi sebagai akibat reaksi jalur intrinsic dan ekstrinsik. Pengalaman klinis menunjukan bahwa kedua jalur tersebut berperan dalam hemostasis.12 Selanjutnya pada pembentukan fibrin berlangsung jika factor Xa, dibantu oleh fosfolipid dari trombosit yang diaktivasi, memecah protrombin, membentuk thrombin. Selanjutnya thrombin memecahkan fibrinogen membentuk fibrin. Fibrin pada awalnya merupakan jeli yang dapat larut, distabilkan oleh factor XIIIa dan mengalami polimerasi menjadi jalinan fibrin yang kuat, trombosit, dan memerangkap sel-sel darah. Untaian fibrin kemudian memendek (retraksi bekuan), mendekatkan tepi-tepi dinding pembuluh darah yang cedera dan menutup daerah tersebut.23</p> <p>2. Trombositopenia Trombositopenia adalah keadaan dimana jumlah trombosit dalam darah kurang dari normal, sehingga jika terdapat perdarahan akibat rusaknya jaringan darah akan sulit untuk membeku dan menghentikan perdarahan. Penderita trombositopenia cenderung mengalami perdarahan yang berasal dari venula-venula atau kapiler-kapiler kecil, bukan dari pembuluh darah yang lebih besar seperti pada hemofilia. Akibatnya, timbul bintik-bintik perdarahan di seluruh jaringan tubuh. Kulit penderita menampakkan bercak-bercak kecil berwarna ungu, sehingga penyakit ini disebut trmbositopenia purpura. Biasanya perdarahan akan terjadi jika jumlah trombosit pada darah turun di bawah 50.000/ml.11 Penyebab trombositopenia ini biasanya akibat berkurangnya produksi trombosit dan meningkatnya penghancuran trombosit. Penurunan produksi trombosit dapat dijumpai pada kondisi yang mengganggu atau menghambat fungsi sumsum tulang. Seperti, anemia aplastik, mielofibrosis, karsinoma metastatic, leukemia akut, dan pada keadaan defisiensi, seperti difensiasi vitamin B dan asam folat juga dapat mempengaruhi produksi trombosit. Keadaan yang disebabkan oleh splenomegali, sirosis hati , limfoma dan penyakit mieloproliferatif dapat meyebabkan trombositopenia karena penghancuran atau penyimpanan yang berlebihan. Trombosit juga dapat dihancurkan oleh produksi antibody yang diinduksi oleh obat-obatan, seperti quinidin, emas atau oleh autoantibody. Antibody ini ditemukan pada penyakit</p> <p>lupus eritematosus, leukemia limfositik kronis, limfoma tertentu dan purpura trombositopenik idiopatik (ITP).23 Demam Berdarah Dengue adalah salah satu penyakit yang juga dapat menyebabkan trombositopenia. Penyakit ini merupakan penyakit menular yang berbahaya yang dapat menimbulkan kematian dan biasanya sering ditemukan pada daerah tropis. Penyakit DBD ini dapat menyebabkan trombositopenia melalu mekanisme: (1) Supresi sumsum tulang. (2) Destruksi dan pemendekan masa hidup trombosit. Gambaran sumsum tulang pada fase awal infeksi menunjukkan keadaan hiposeluler dan supresi megakariosit. Setelah keadaan nadir tercapai akan terjadi peningkatan proses hematopoiesis termasuk megakariopoiesis. Kadar trombopoietin dalam darah pada saat terjadi trombositopenia justru menunjukkan kenaikan, hal ini menunjukkan terjadinya stimulasi trombopoiesis sebagai mekanisme kompensasi terhadap keadaan trombositopenia.27 Destruksi trombosit disebabkan karena infeksi virus mempengaruhi system imun. Sensitisasi trombosit oleh autoantibody menyebabkan disingkirkanya trombosit oleh makrofag system retikuloendotel, khususnya limpa. Masa hidup trombosit normal yang semula selama 7 hari tetapi pada keadaan ini, masa hidupnya akan memendek menjadi beberapa jam 5 Di Indonesia penyakit ini pertama kali dilaporkan pada tahun 1968 di Surabaya dengan jumlah penderita 58 orang dengan kematian 24 orang (41,3%). Selanjutnya sejak saat itu penyakit DBD cenderung menyebar ke seluruh tanah air Indonesia dan mencapai puncaknya pada tahun 1988 dengan</p> <p>insidens rate mencapai 13,45 % per 100.000 penduduk (Siregar, 2004). Jumlah kasus DBD terus meningkat pada setiap tahunya. Pada tahun 2010 di Indonesia dilaporkan sebanyak 156.086 kasus dengan jumlah kematian akibat DBD sebanyak 1.358 orang, dan mempunyai angka insidensi sebesar 65,7 per 100.000 penduduk.18 Kasus ini terus meningkat secara signifikan jika dibandingkan angka kejadian pada tahun 2008 yang sebanyak 133.402 kasus dengan angka insiden 58,5/100.000.17 3. Waktu Pembekuan (Clotting Time) Waktu pembekuan adalah pemeriksaan untuk menentukan lamanya darah untuk membeku, yang hasilnya akan menjadi ukuran aktivitas factorfaktor pembekuan darah, terutama factor yang membentuk tromboplastin atau factor yang berasal dari trombos...</p>

Recommended

View more >