ppt obat tetes hidung

38
Assalamu ‘alaikum wr.wb

Upload: tia-widianti

Post on 11-Apr-2017

1.821 views

Category:

Education


88 download

TRANSCRIPT

Page 1: PPT Obat Tetes Hidung

Assalamu ‘alaikum wr.wb

Page 2: PPT Obat Tetes Hidung

Disusun Oleh :1. Andri Ramadhan

2. Dedi Herizal A

3. Nelly Afrianty4. Lana Robithati5. Iif Ifatilah6. Hijratul Kurnia S7. Tia Widianti

“Ephedrini Guttae Nasales”

Page 3: PPT Obat Tetes Hidung

Latar BelakangKesehatan adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa dan sosial yang

memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan ekonomis (Undang – Undang No. 23 tahun 1992).

Hidung mempunyai tugas menyaring udara dari segala macam debu yang masuk ke dalam melalui hidung. Tanpa penyaringan ini mungkin debu ini dapat mencapai paru-paru. Bagian depan dari rongga hidung terdapat rambut hidung yang berfungsi menahan butiran debu kasar, sedangkan debu halus dan bakteri menempel pada mukosa hidung.

Dahulu sediaan untuk hidung dinamakan collunaria, yang mengandung bermacam-macam jenis minyak sebagai pembawa. Kemudian berkembang pengetahuan bahwa meneteskan minyak ke dalam rongga hidung mungkin berbahaya, maka kemudian digunakan cairan berair sebagai pembawa. Pada tahun-tahun terakhir berkembang bahwa cairan pembawa harus isotonis dan ditambahkan pengawet dan tidak mempengaruhi pergerakan cilia pada hidung. Sediaan obat tetes hidung tersebut sekarang dinamakan guttae nasales.

Dalam persentase ini kami akan membahas sediaan obat tetes hidung atau dengan nama lain guttae nasales.

Page 4: PPT Obat Tetes Hidung

Rumusan Masalah

Dapat dirumuskan permasalahan makalah sebagai berikut :1. Apa yang dimaksud dengan Obat Tetes Hidung (OTH) ?2. Termasuk golongan apakah Obat Tetes Hidung (OTH) Efhedrina ?3. Bagaimanakah farmakologi dari sediaan Obat Tetes Hidung (OTH) Efhedrina ?4. Bagaimana preformulasi dari sediaan Obat Tetes Hidung (OTH) Efhedrina ?5. Bagaimana formulasi dari sediaan Obat Tetes Hidung (OTH) Efhedrina ?6. Bagaimana cara sterilisasi dari sediaan Obat Tetes Hidung (OTH) Efhedrina ?7. Bagaimana evaluasi dari sediaan Obat Tetes Hidung (OTH) Efhedrina ?8. Apa wadah yang digunakan untuk sediaan Obat Tetes Hidung (OTH) Efhedrina ?9. Apa saja contoh Obat Tetes Hidung (OTH) yang ada dipasaran ?

Page 5: PPT Obat Tetes Hidung

Obat Tetes Hidung (Guttae Nasales)

Page 6: PPT Obat Tetes Hidung

Menurut FI edisi III

Guttae nasales, tetes hidung

adalah obat tetes yang digunakan

untuk hidung dengan cara

meneteskan obat kedalam rongga

hidung; dapat mengandung zat

pensuspensi, pendapar dan

pengawet.

Menurut FI edisi IVTetes hidung adalah Obat tetes

hidung (OTH) adalah obat tetes

yang digunakan untuk hidung

dengan cara meneteskan obat

kedalam rongga hidung, dapat

mengandung zat pensuspensi,

pendapar dan pengawet. Menurut British Pharmakope 2001

Tetes hidung dan larutan spray hidung adalah larutan, suspensi

atau emulsi yang digunakan untuk disemprotkan atau diteteskan ke

dalam rongga hidung.

Page 7: PPT Obat Tetes Hidung

Undang-Undang

Page 8: PPT Obat Tetes Hidung

Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 2380/A/SK/VI/1983 dan Peraturan Menteri Kesehatan RI No.925/Menkes/Per/X/1993 tentang Daftar Perubahan Golongan Obat Nomor 1 memuat ketetapan mengenai obat-obat yang masuk kedalam daftar obat “W” dan pengertian tentang obat bebas terbatas. Obat bebas terbatas adalah obat keras yang dapat diserahkan kepada pemakainya tanpa resep dokter jika penyerahannya memenuhi persyaratan sebagai berikut :1. Obat tersebut hanya boleh dijual dengan bungkus asli dari pabriknya atau pembuatnya.2. Pada penyerahannya oleh pembuat atau penjual harus mencantumkan tanda peringatan yang tercetak sesuai contoh. Tanda peringatan tersebut berwarna hitam, berukuran panjang 5 cm, lebar 2 cm, dan memuat tulisan pemberitahuan berwarna putih.

Page 9: PPT Obat Tetes Hidung

Penandaan

P No. 1Awas! Obat Keras

Bacalah Aturan Memakainya

Page 10: PPT Obat Tetes Hidung

Farmakologi

Page 11: PPT Obat Tetes Hidung

Sediaan obat tetes hidung efhedrine bekerja dengan melakukan penyempitan pembuluh darah kapiler. Misalnya pada kondisi influenza, terjadi pelebaran pada pembuluh darah kecil (kapiler) pada daerah hidung sehingga dapat mengakibatkan sumbatan. Dengan adanya penyempitan dari pembuluh darah kapiler maka hidung dapat menjadi lega kembali.

Page 12: PPT Obat Tetes Hidung

Preformulasi

Page 13: PPT Obat Tetes Hidung

1. Ephedrini HydrochloridumPemerian : Hablur putih atau serbuk putih halus; tidak berbau; rasa pahit.Kelarutan : Larut dalam lebih kurang 4 bagian air, dalam lebih kurang 14

bagian etanol (95%) P; praktis tidak larut dalam eter P.Suhu lebur : 2170 sampai 2200

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya.2. Natrii Chloridum

Pemerian : Hablur heksahedral tidak berwarna atau serbuk hablur putih.Kelarutan : Larut dalam 2,8 bagian air, dalam 2,7 bagian air mendidih dan

dalam lebih kurang 10 bagian gliserol P; sukar larut dalam etnol (95%) P.

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik.Khasiat : Sumber ion klorida natrium.

Page 14: PPT Obat Tetes Hidung

3. ChlorbutanolumPemerian : Hablur tidak berwarna: bau dan rasa khas apek dan agak mirip kamper.Kelarutan : Larut dalam 130 bagian air, dalam 0,6 bagian etanol (95%)P, dalam 8 bagian gliserol P, dan dalam minyak atsiri; mudah larut dalam kloroform P dan dalam eter PPenyimpanan : Dalam wadah tertutup baikKhasiat : Sedatuvum; pengawet; anastetikum local.

4. PropylengikulumPemerian : Cairan kental jernih, tidak berwarna; tidak berbau; rasa agak manis; higroskopikKelarutan : Dapat campur dengan air, dengan etanol (95%) P, dan dengan kloroform P, larut dalam 6 bagian eter P; tidak dapat campur dengan eter minyak tanah P dengan minyak lemakPenyimpanan : Dalam wadah tertutup baik.Khasiat : Zat tambahan; pelarut

Page 15: PPT Obat Tetes Hidung

5. Aqua destillataPemerian : Cairan jernih; tidak berwarna; tidak berbau; tidak mempunyai rasa.Keasaman-kebasaan : Pada 10 ml tambahkan 2 tetes larutan merah metil P. tidak terjadi warna merah. Pada 10 ml tambahkan 5 tetes larutan biru bromtimol P ;tidak terjadi warna biruSisa penguapan: Tidak lebih dari 0,001% b/v; penguapan dilakukan di atas tangas air hingga keringPenyimpanan : Dalam wadah tertutup baik.

Page 16: PPT Obat Tetes Hidung

Formulasi

Page 17: PPT Obat Tetes Hidung

Komposisi :Tiap 10 ml mengandung : Ephedrini Hydrochloridum 100 mg

Natrii Chloridum 50 mgChlorbutanolum 50 mgPropylenglycolum 500 µl Aqua Destillata add 10

ml

(Formularium Nasional edisi kedua 1978 hal. 118)

Page 18: PPT Obat Tetes Hidung

Perhitungan

Tonisitas tetes hidungRumus : W = 0,52 ± a.cEphedrin Hcl = 0,165 = 1% b/vChlorbutanolum = 0,18c = 0,5% b/vNacl = 0,576 = 0,45% b/vW = 0,52 ± (0,165 x 1) + (0,18 x 0,5) + (0,576 x 0,45) 0,576= 0,52 ± (0,165 + 0,09 +

0,26)0,576=  0,017Karena W = 0 maka dikatakan isotonis

Page 19: PPT Obat Tetes Hidung

Penimbangan

Ephedrini Hydrochloridum = 100 mg X 10 = 1000 mg (diatas kaca arloji)Natrii Chloridum = 50 mg X10 = 500 mg (diatas kaca arloji)Chlorbutanolum = 50 mg X10 = 500 mg (diatas kaca arloji)Propylenglycolum = 500 mg X 10= 5000 mg (diatas cawan

penguap)Aqua Destillata add = 10 ml X 10= 100 ml (didalam gelas

ukur)

Page 20: PPT Obat Tetes Hidung

Prosedur Pembuatan1. Timbang semua bahan.2. Masukkan ephedrine, lalu NaCl, kemudian chlorbutanolum

dan selanjutnya propylenglycolum kedalam gelas piala dan tambahkan aquadest sampai 100 ml lalu aduk dengan menggunakan batang pengaduk hingga homogen.

3. Setelah semua bahan larut, tuang larutan tersebut kedalam 10 gelas ukur hingga volume akhir masing-masing (10ml).

4. Lakukan sterilasi filtrasi dengan menggunakan penyaring bakteri (kertas saring 0,22 µm)

5. Setelah disterilkan, masukan larutan tersebut kedalam botol tetes yang telah dikalibrasi secara aseptic dengan menggunakan corong.

6. Kemas botol dalam dus dan beri etiket biru (obat luar).

Page 21: PPT Obat Tetes Hidung

Sterilisasi

Page 22: PPT Obat Tetes Hidung

a. Bahan

1. Ephedrini Hydrochloridum2. Natrii Chloridum3. Chlorbutanolum4. Propylenglycolum5. Aqua Destillata

Page 23: PPT Obat Tetes Hidung

b. Alat

1. Gelas ukur2. Gelas piala3. Botol4. Pipet5. Spatel 6. Batang pengaduk7. Cawan Porselin

Page 24: PPT Obat Tetes Hidung

Evaluasi Sediaan

Page 25: PPT Obat Tetes Hidung

1. Penetapan pH2. Uji Kejernihan Larutan3. Uji Kebocoran4. Volume Terpindahkan

Page 26: PPT Obat Tetes Hidung

Wadah dan Informasi Obat

Page 27: PPT Obat Tetes Hidung

Wadah : Dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya.

Label sediaan harus mengandung:

Nama dan jumlah bahan aktif

Instruksi penggunaan sediaan obat

tetes hidung

Tanggal kadaluarsa Kondisi penyimpanan

Page 28: PPT Obat Tetes Hidung

EtiketApotik : Muhammadiyah Farm

Jl. Bhakti Manunggal No. 05 Rangkasbitung

Tlp. (0252)120596

Apoteker : Andri Ramadhan, S.Farm.Apt

No :.................................…. Tgl…………

Nama :……………………..…

OBAT LUAR

Page 29: PPT Obat Tetes Hidung

Aturan Pakai :

 

Perhatian :

No. Batch

Exp. Date

Komposisi :

   

Page 30: PPT Obat Tetes Hidung

Contoh Obat Tetes Hidung Yang Beredar Dipasaran

Page 31: PPT Obat Tetes Hidung

Obat Tetes Hidung Yang Kami Buat

Page 32: PPT Obat Tetes Hidung

Komposisi :Ephedrini Hydrochloridum 100 mgNatrii Chloridum 50 mgChlorbutanolum 50 mgPropylenglycolum 500 mlAqua Destillata add 10 mlIndikasi : Meringankan hidung tersumbat karena pilek, 'hay fever'/rhinitis alergi lainnya, sinusitis. Membantu mengeringkan sekresi pada

peradangan paranasal sinus. Mempermudah tindakan rinoskopiKontraindikasi : Glaukoma. Pasien dengan trans-sfenoidal hipofisektomi atau

yang menjalani operasi s/d duramater.Dosis : Dewasa dan anak > 12 tahun : 2-3 tetes pada tiap rongga hidung 3 kali sehari.Efek Samping : Rasa panas di hidung/tenggorokan, iritasi setempat, mual, sakit kepala, kekeringan pada mukosa nasal

Kemasan : Box, 10 botol @ 10 ml No. Reg DKL. 0618962333 A6Di Produksi Oleh : P.T Muhammadiyah Farm Rangkasbitung-Indonesia   

Page 33: PPT Obat Tetes Hidung

Adetinehilaif Guttae Nasales

Aturan Pakai :

Dewasa dan anak > 12 tahun : 2-3 tetes atau 1 semprotan pada tiap rongga hidung 3 kali sehari.

  

 

Perhatian :

Simpan ditempat yang sejuk dan terhindar dari cahaya matahari langsung.

No. Reg :

Tgl Produksi : 122015

Exp. Date : 122019

 

Komposisi :

Ephedrini Hydrochloridum 100 mg

Natrii Chloridum 50 mg

Chlorbutanolum 50 mg

Propylenglycolum 500 mg

Aqua Destillata add 10 ml 

   

Page 34: PPT Obat Tetes Hidung

Kesimpulan

Page 35: PPT Obat Tetes Hidung

1. Guttae nasales, tetes hidung adalah obat tetes yang digunakan untuk hidung dengan cara meneteskan obat kedalam rongga hidung; dapat mengandung zat pensuspensi, pendapar dan pengawet.(Menurut FI edisi III, hal. 10)

2. Tetes hidung dan larutan spray hidung adalah larutan, suspensi atau emulsi yang digunakan untuk disemprotkan atau diteteskan ke dalam rongga hidung.(Menurut British Pharmakope 2001).

3. Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 2380/A/SK/VI/1983 dan Peraturan Menteri Kesehatan RI No.925/Menkes/Per/X/1993 tentang Daftar Perubahan Golongan Obat Nomor 1 memuat ketetapan mengenai obat-obat yang masuk kedalam daftar obat “W” dan pengertian tentang obat bebas terbatas. Contohnya : Obat Tetes Hidung

4. Sediaan obat tetes hidung ephedrine bekerja dengan melakukan penyempitan pembuluh darah kapiler. Misalnya pada kondisi influenza, terjadi pelebaran pada pembuluh darah kecil (kapiler) pada daerah hidung sehingga dapat mengakibatkan sumbatan. Dengan adanya penyempitan dari pembuluh darah kapiler (kerja dekongestan), maka hidung dapat menjadi lega kembali.

5. Tiap 10 ml mengandung : Ephedrini Hydrochloridum 100 mg, Natrii Chloridum 50 mg, Chlorbutanolum 50 mg, Propylenglycolum 500 mg, Aqua Destillata add 10 ml.

6. Evaluasi : penetapan ph, uji kejernihan larutan, uji kejernihan, uji kebocoran dan volume terpindahkan.

Page 36: PPT Obat Tetes Hidung

Daftar PustakaRuli S.H, S.Si, Apt., dkk., 2013, Undang-Undang Kesehatan untuk SMK Farmasi, Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC.Meity T. Q., dkk., 2011, Kamus Bahasa Indonesia untuk Pelajar, Jakarta : Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.Sunarto, Loho, E., dkk., 1978, Formularium Nasional, Edisi II, Depkes RI, Jakarta.Midian, Loho, E., dkk., 1979, Farmakope Indonesia, Edisi III, Depkes RI, Jakarta.

Page 37: PPT Obat Tetes Hidung
Page 38: PPT Obat Tetes Hidung

Terimakasih

Wassalamu ‘alaikum wr.wb