ppt elektrodinamika kelompok 2

16
ELEKTRODINAMIKA FITRI AMBARYANI GANES GUSTRIANITA INTAN CESALIA NURJAYADI RIZAL KELOMPOK 2

Upload: desy-isnawati

Post on 13-Dec-2015

207 views

Category:

Documents


41 download

TRANSCRIPT

Page 1: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

ELEKTRODINAMIKA

FITRI AMBARYANIGANES GUSTRIANITAINTAN CESALIANURJAYADI RIZAL

KELOMPOK 2

Page 2: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

ELEKTRODINAMIKA

Pernahkah Anda membayangkan hidup tanpa

energi listrik?

Hampirsemua orang, terutama yang tinggal di perkotaan,

energi listrik merupakan kebutuhan pokok.

Page 3: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

Lalu, pernahkah Anda bertanya, apakah energi listrik itu?

Mengapa lampu,komputer, televisi, dan peralatan lainnya dapat bekerja menggunakan energy listrik?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, Anda perlu mempelajari lebih mendalam tentang elektrodinamika. Yakni,

ilmu yang mempelajari tentang muatan listrik bergerak.

Page 4: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

ELEKTRODINAMIKAElektro dinamika merupakan pembahasan

mengenai kelistrikan, dimana muatan listriknya dalam keadaan mengalir

sehingga dikenal arus listrik.

Arus listrik adalah aliran muatan yang melalui suatu penampang kawat tertentu.

Di dalam kawat ada dua jenis muatan : muatan positif (proton) dan muatan negatif

(elektron).

Arus listrik didefinisikan sebagai aliran dari muatan positif.

Page 5: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

PENEMU DAN PELAPOR ELEKTRODINAMIKA

Ampere menulis buku Bunga Rampai Pengamatan Elektrodinamika (1822) dan Teori Fenomena Elektrodinamika (1826). Keduanya dalam bahasa Perancis. Pada 10 Juni 1836, Ampere meninggal di Marseille, Perancis. Di batu nisannya tertulis Tanden Felix (“Akhirnya bahagia”). Konon, hampir seluruh hidupnya dilewati dalam tekanan batin.

ANDRE MARIE AMPERE

Page 6: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

Arus listrik adalah berlawanan dengan arah aliran elektron.

Dalam suatu penghantar elektronlah yang bergerak.

Apa sebab arus listrik dapat mengalir ? Seperti halnya air yang selalu mengalir dari tempat tinggi ke tempat rendah, arus listrik selalu mengalir dari tempat berpotensial tinggi ke tempat yang berpo-tensial lebih rendah.

Page 7: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

Kuat arus (sering hanya disebut arus saja) didefi-nisikan sebagai jumlah muatan positif yang meng-alir melalui penampang suatu

kawat penghantar per satuan waktu.

Dimana i = kuat arus listrik (ampere = A) q = muatan listrik (coulomb = C)

t = waktu (detik)

Satuan muatan = satuan kuat arus x satuan waktu = ampere x detik = coulomb 1 coulomb = 1 ampere*detik

I = atau q = i x t

Page 8: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

Arus listrik ada 2

1. Arus yang hanya mengalir dalam satu arah (= arus searah = direct current = dc)

2. Arus yang hanya mengalir dalam dua arah (bolak-balik) (=alternating current = ac)

Page 9: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

Hukum ohm dan hambatan listrik

• Pada tahun 1827 Georg Simon Ohm (1789 – 1854) ahli fisika Jerman, menemukan hubungan antara arus yang mengalir dalam suatu rangkaian, hambatan rangkaian dan tegangan yang diberikan.

• Hubungan ini Hukum Ohm

Page 10: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

Amperemeter dihubungkan dengan kawat Nichrom dan sebuah baterai 1,5 volt. Ter-nyata amperemeter me-nunjukkan i ampere

Amperemeter dihubungkan dengan kawat Nichrom dan dua buah baterai 1,5 volt. Ternyata amperemeter menunjukkan 2i ampere

Rangkaian Tertutup

Page 11: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

1. Arus listrik yang mengalir dalam rangkaian adalah sebanding dengan tegangan yang diberikan.

i ~ V 2. Bila kawat Nichrom dipotong menjadi dua sama panjang

hambatan dijadikan ½ kali semula), kemudian dirangkai seperti pada gambar, ternyata amperemeter menunjukkan 2i ampere.

Arus listrik yang mengalir dalam rangkaian adalah berbanding terbalik dengan hambatannya.

i

Kesimpulan

R

1

Page 12: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

Bila kesimpulan I dan II digabung diperoleh pernyataan sebagai berikut : (Hukum Ohm)

Kuat arus yang mengalir dalam suatu rangkaian jika suhu dijaga tetap adalah :

sebanding dengan tegangan yang diberikan, danberbanding terbalik dengan hambatannya

Dengan demikian

Bila dalam rangkaian, tegangan yang diberikan dijaga tetap maka arus yang mengalir dalam rangkaian tergantung pada hambatan kawat.

Bila hambatan kawat dijadikan 2 x semula arus yang mengalir menjadi ½ x semula.

Bila hambatan kawat dijadikan ½ x semula arus yang mengalir menjadi 2 x semula.

Hambatan adalah beda tegangan pada ujung-ujung kawat dibagi dengan arus yang mengalir.

R = i

V

I = atau v = i x R

Page 13: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

KUAT ARUS DAN BEDA POTENSIAL

Besaran yang menyatakan arus listrik kuat arus listrik.

Alat untuk mengukur kuat arus dalam suatu rangkaian listrik Amperemeter

Amperemeter selalu dipasang seri dengan rangkaian yang akan diukur kuat arusnya

Page 14: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

Bila ujung-ujung suatu hambatan diberi beda tegangan maka melalui hambatan akan mengalir arus listrik. Hubungan antara beda tegangan dan arus listrik yang mengalir ditemukan oleh Ohm.

Alat untuk mengukur beda tegangan dalam suatu rangkaian listrik adalah voltmeter yang selalu dipasang paralel dengan rangkaian yang akan diukur beda tegangannya

Page 15: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

dimana : R = hambatan (ohm = )V = tegangan (volt = V)i = arus (ampere = A)

Satuan hambatan = 1 ohm = 1

Hambatan JenisYang mempengaruhi hambatan kawat penghantar :

- panjang berbeda- luas penampang berbeda, dan- terbuat dari jenis bahan yang berbeda- suhu kawat

Page 16: Ppt Elektrodinamika Kelompok 2

SEKIAN,TERIMAKASI

H