ppt bilangan romawi

Post on 19-Jul-2015

752 views

Category:

Documents

68 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Kelompok 4 : Diana Rosalina, Fristina, Indah Permata, Nadia Athiyyah R, Richi (PGSD 1-B UPI BUMSIL 2011)

TRANSCRIPT

Click to edit Master subtitle style Diana Rosalina Fristina Indah Permata Nadia Athiyyah R Richi

4/26/12

Sejarah Bilangan RomawiSistem numerasi Romawi sudah dikenal sejak tahun 260 SM. Sistem numerasi yang kita kenal saat ini adalah pengembangan dari sistem yang lama. Awalnya system perhitungannya diadaptasi dari system perhitungan milik bangsa Etruscan. Begitu dengan angkaangkanya, mirip banget dengan angkaangka milik bangsa Etruscan (disimbolkan berdasarkan huruf dan gambar). Contoh dalam bahasa Etruscan tertulis angkaangka : I ^ X 8 . nah, dalam deretan angka romawi yang baru angka angka itu berubah menjadi : I V X L C M.

4/26/12

Secara umum, bilangan Romawi terdiri dari 7 angka (dilambangkan dengan huruf) sebagai berikut: I melambangkan bilangan 1 V melambangkan bilangan 5 X melambangkan bilangan 10 L melambangkan bilangan 50 C melambangkan bilangan 100 D melambangkan bilangan 500 M melambangkan bilangan 1.000 Untuk bilangan-bilangan yang lain, dilambangkan oleh perpaduan (campuran) dari ketujuh lambang 4/26/12

Aturan Penjumlahan Bilangan RomawiII = I + I =1+1 =2 Jadi, II dibaca 2 VIII = V + I + I +I =5+1+1+ 1 =8 Jadi, VIII dibaca 8

4/26/12

CXXXVII = C + X + X + X + V+I+I = 100 + 10 + 10 + 10 + 5 +1+1 = 137 Jadi, CXXXVII dibaca 137

LXXVI = L + X +X+V+I = 50 + 10 + 10 +5+1 = 76 Jadi, LXXVI dibaca 76

Aturan Pengurangan Bilangan Romawia. IV = V I =51 =4 Jadi, IV dibaca 4 b. IX = X I = 10 1 =9 Jadi, IX dibaca 9 c. XL = L X = 50 10 = 40 Jadi, XL dibaca 404/26/12

1. Jika lambang yang menyatakan angka lebih kecil terletak di kiri, maka lambanglambang Romawi tersebut dikurangkan. 2. Pengurangan paling banyak satu angka. 3. Angka I hanya boleh mengurangi angka V dan X. 4. Angka X hanya boleh mengurangi angka L dan C. 5. Angka C hanya

Aturan Gabungan

Dari kedua aturan di atas (penjumlahan dan pengurangan) dapat digabung sehingga bisa lebih jelas dalam membaca lambang bilangan Romawi.

4/26/12

Contoh: a. XIV = X + (V I) = 10 + (5 1) = 10 + 4 = 14 Jadi, XIV dibaca 14 b. MCMXCIX = M + (M C) + (C X) + (X I) = 1.000 + (1.000 100) + (100 10) + (10 1) = 1.000 + 900 + 90 + 9 = 1.999 Jadi, MCMXCIX dibaca 1.9994/26/12

Menuliskan Bilangan Romawi .Aturan-aturan dalam menuliskan lambang bilangan Romawi samadengan yang telah kalian pelajari di depan. Contoh: 48 = 40 + 8 = (50 10) + (5 + 3) = XL + VIII = XLVIII Jadi, lambang bilangan Romawi 48 adalah XLVIII 139 = 100 + 30 + 9 = 100 + (10 + 10 + 10) + (10 1) = C + XXX + IX = CXXXIX Jadi, lambang bilangan Romawi 139 adalah CXXXIX 1.496 = 1.000 + 400 + 90 + 6 = 1.000 + (500 100) + (100 10) + (5 + 1) = M + CD + XC + VI = MCDXCVI Jadi, lambang bilangan Romawi 1.496 adalah MCDXCVI4/26/12

Kekurangan Angka Romawi

4/26/12

angka romawi memiliki kekurangan dalam penomoran yaitu: Tidak ada angka nol / 0 Terlalu panjang untuk menyebut bilangan tertentu Terbatas untuk bilangan-bilangan kecil saja Untuk menutupi kekurangan angka romawi pada keterbatasan angka kecil, maka dibuat pengali seribu dengan simbol garis strip di atas simbol hurup (kecuali I). V / v dengan garis di atas untuk angka lima ribu / 5000 X / x dengan garis di atas untuk angka sepuluh ribu / 10000 L / l dengan garis di atas untuk angka lima puluh ribu / 50000 C / c dengan garis di atas untuk angka seratus ribu / 100000 D / d dengan garis di atas untuk angka lima

SEKIAN TERIMA KASIH,,,^_^

4/26/12

PERTANYAANEUIS : BAGAIMANA MENJELASKAN TUJUAN PEMBELAJARAN BILANGAN ROMAWI? RATIH : BAGAIMANA AGAR TIDAK TERTUKAR ANTARA PENJUMLAHAN DAN PENGURANGAN? GITA : KENAPA TIDAK ADA PERKALIAN DAN PEMBAGIAN DALAM BILANGAN ROMAWI?

Click to edit Master subtitle style

4/26/12