pob perencanaan spam ... pob perencanaan spam pedesaan 4 2.2 pilihan sumber air baku dan teknologi...

Click here to load reader

Post on 12-Jul-2021

5 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

DAFTAR ISI
2.2.1. MATA AIR ....................................................................................................................... 4
2.2.2. AIR TANAH ..................................................................................................................... 4
3.1 PROYEKSI PENDUDUK ......................................................................................................... 9
4.2. SURVEY PERENCANAAN AIR BAKU ................................................................................. 16
4.3. PERENCANAAN BANGUNAN PENANGKAP AIR DAN UNIT PRODUKSI ......................... 21
4.4. OPSI INSTALASI PENGOLAHAN AIR (IPA) ........................................................................ 35
4.5. PIPA TRANSMISI ................................................................................................................. 40
POB PERENCANAAN SPAM PEDESAAN iii
5.1 PIPA DISTRIBUSI ................................................................................................................. 41
5.3 JEMBATAN PIPA .................................................................................................................. 43
6.1. SAMBUNGAN RUMAH (SR) ................................................................................................ 45
6.2. KRAN UMUM (KU) ................................................................................................................ 45
6.3. HIDRAN UMUM (HU) ............................................................................................................ 46
BAB VII POMPA DAN SUMBER ENERGI ............................................................................................ 48
7.1. PERENCANAAN POMPA ..................................................................................................... 48
7.1.1 POMPA LISTRIK ........................................................................................................... 48
7.1.2 POMPA HIDRAM .......................................................................................................... 49
7.2.1. PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SURYA (PLTS) .......................................................... 50
POB PERENCANAAN SPAM PEDESAAN iv
DAFTAR TABEL
Tabel 3.2 Hasil Hitung Mundur Penduduk Desa “ A “ ........................................................................... 12
Tabel 3.3 Perhitungan Proyeksi Penduduk Desa A 20 Tahun Mendatang .......................................... 12
Tabel 3.4 Contoh Proyeksi Kebutuhan Air 1 ......................................................................................... 13
Tabel 3.5 Contoh Proyeksi Kebutuhan Air 2 ....................................................................................... 144
Tabel 3.6 Contoh Proyeksi Kebutuhan Air 3 ....................................................................................... 155
Tabel 4.1 Data Untuk Survey Air Baku ................................................................................................. 16
Tabel 4.2 Debit Sumber Dengan Metode V-Notch 90o ......................................................................... 20
Tabel 4.3 Kriteria Perencaanaan Unit Koagulasi (Pengaduk Cepat) ................................................. 299
Tabel 4.4 Kriteria Perencaanaan Unit Flokulasi (Pengaduk Lambat) ................................................... 30
Tabel 4.5 Kriteria Perencaanaan Unit Flotasi (Pengapungan) ............................................................. 30
Tabel 4.6 Kriteria Perencaanaan Unit Sedimentasi (Bak Pengendap) ................................................. 30
Tabel 4.7 Kriteria Tebal Pelat Dinding IPA ......................................................................................... 311
Tabel 4.8 Kriteria Ambang Bebas Di Unit Sedimentasi ...................................................................... 311
Tabel 4.9 Tinggi Tegak Pelat Pengendap ........................................................................................... 322
Tabel 4.10 Diameter Tube Settler ....................................................................................................... 322
Tabel 4.11 Kriteria Perencaanaan Unit Flitrasi (Saringan Cepat) ...................................................... 322
Tabel 4.12 Kriteria Filter Pasir Lambat ............................................................................................... 355
Tabel 4.13 Kedalaman Saringan Pasir Lambat .................................................................................. 355
Tabel 4.14 Dimensi Bangunan Filtrasi Persegi Panjang .................................................................... 355
Tabel 4.15 Perhitungan Luas Permukaan Bak Saringan Filtrasi Untuk Debit 1 s/d 3 L/dt ................. 366
Tabel 4.16 Kriteria Desain Aerasi ....................................................................................................... 377
Tabel 4.17 Contoh Perhitungan Removal CO2 dan Fe ....................................................................... 388
Tabel 4.18 Hubungan Karakteristik Air Gambut, Dampak Proses Pengolahan dan Opsi Pengolahan
............................................................................................................................................................ 399
POB PERENCANAAN SPAM PEDESAAN v
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.2 Diagram Alir SPAM Bukan Jaringan Perpipaan ...................................................................... 3
Gambar 2.3 Sistem Pengolahan Sumber Mata Air ................................................................................. 4
Gambar 2.4 Sistem Pengolahan Sumber Air Tanah .............................................................................. 6
Gambar 2.5 Sistem Pengolahan Sumber Air Permukaan ...................................................................... 7
Gambar 2.6 Sistem Pengolahan Sumber Air Hujan ............................................................................... 8
Gambar 2.7 Sistem Pengaliran Sumber Air PDAM ................................................................................ 8
Gambar 4.1 Pengukuran Debit Metode Tampung ................................................................................ 17
Gambar 4.2 Pengukuran Debit Metode Apung ....................................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 4.3 Sketsa Penampang Melintang Aliran .................................. Error! Bookmark not defined.
Gambar 4.4 Kurva Ambang Ukur Thompson ........................................................................................ 19
Gambar 4.5 Sekat Thompson ............................................................................................................... 20
Gambar 7.1 Pompa Hidram .................................................................................................................. 50
Gambar 7.2 Skema Kerja PLTS ............................................................. Error! Bookmark not defined.
POB PERENCANAAN SPAM PEDESAAN 1
BAB I PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG
Program Pamsimas bertujuan untuk menyediakan akses air minum dan sanitasi yang aman kepada
masyarakat. Salah satu upaya untuk mendukung pencapaian target ini adalah dengan memberikan
panduan teknis kepada para pelaku pembangunan di lapangan, agar dapat bekerja dengan tepat dan
maksimal.
Pamsimas dikerjakan dengan pendekatan berbasis masyarakat. Dengan dijadikannya masyarakat
sebagai pemeran utama dalam pembangunan, program harus mampu membuat konsep
pemberdayaan dan materi pendukung yang sesuai. Panduan ini dibuat untuk memudahkan masyarakat
dan Tim Fasilitator Masyarakat (TFM) dalam memahami teknis perencanaan SPAM.
Panduan Perencanaan SPAM Perdesaan ini juga menjadi instrumen penting untuk menjamin kualitas
perencanaan dan memudahkan proses pelaksanaan konstruksi. Tahapan perencanaan dalam POB ini
akan menentukan keberfungsian SPAM dalam jangka panjang dan menjamin keberlanjutannya. SPAM
yang berfungsi secara optimal dapat mempermudah upaya pengembangan guna menambah penerima
manfaat.
2) Memberikan informasi mengenai kriteria perencanaan SPAM yang telah dipilih.
3) Memberikan informasi gambar tipikal serta kebutuhan material dari teknologi SPAM yang akan
digunakan.
1. Undang-undang Republik Indonesia No.17 tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Nasional (RPJPN) tahun 2005-2025.
2. Peraturan Pemerintah No. 82 tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air.
3. Peraturan Pemerintah No 122 Tahun 2015 tentang Sistem Penyediaan Air Minum.
4. Peraturan Presiden Republik Indonesia No.18 Tahun 2020 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2020 - 2024.
POB PERENCANAAN SPAM PEDESAAN 2
5. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat No. 27 tahun 2016 tentang
Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum.
6. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat No.29 Tahun 2018 tentang
Standar Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.
7. Peraturan Menteri Kesehatan No.492 tahun 2010 tentang Persyaratan Kualitas Air Minum.
POB PERENCANAAN SPAM PEDESAAN 3
BAB II SUMBER DAN TEKNOLOGI AIR
MINUM
2.1 SISTEM PENGALIRAN
Penjelasan pilihan teknologi air minum yang tepat guna dapat membantu masyarakat dan TFM dalam
menentukan pilihan teknologi SPAM. Berikut adalah diagram alir System Penyediaan Air Minum
(SPAM) bedasarkan sumber air baku :
Gambar 2.1 Diagram Alir SPAM Jaringan Perpipaan
Gambar 2.2 Diagram Alir SPAM Bukan Jaringan Perpipaan
(PERLU TAMBAHAN PENGOLAHAN UNTUK AIR YANG BELUM
MEMENUHI KUALITAS AIR MINUM)
B. DIAGRAM ALIR SPAM JARINGAN BUKAN JARINGAN PERPIPAAN
Berkualitas air minum
Pengolahan air minum
2.2 PILIHAN SUMBER AIR BAKU DAN TEKNOLOGI SPAM
2.2.1. MATA AIR
Mata air adalah air yang terperangkap/ tersimpan dalam batuan yang mengalami penambahan atau
pengisian air secara alami dan terus menerus. Adapun kelebihan dan kekurangan mata air adalah
sebagai berikut:
1. Kelebihan
a. Kualitas air pada umumnya baik karena berasal dari dalam tanah yang telah tersaring secara
alami.
b. Risiko terjadinya pencemaran kecil karena berada jauh dari permukiman.
2. Kekurangan
a. Kuantitas air umumnya fluktuatif dan dipengaruhi oleh musim hujan dan musim kemarau.
b. Mata air umumnya berada di daerah pegunungan.
Gambar 2.3 Sistem Pengolahan Sumber Mata Air
2.2.2. AIR TANAH
Air tanah adalah air yang berasal dari dalam tanah yang tidak terapit oleh lapisan penyekap atau
berasal dari dua lapisan kedap air di dalam tanah. Kedalaman air tanah dibagi dua yaitu air tanah yang
berada pada kedalaman kurang atau sama dengan 40 meter dan air tanah yang berada pada
Memenuhi Kualitas Air Minum
POB PERENCANAAN SPAM PEDESAAN 5
kedalaman lebih dari 40 meter. Menurut letak, secara umum air tanah dapat di bedakan menjadi 2
kelompok, yaitu :
1) Air Tanah Dangkal ≤ 40 m
2) Air Tanah Dalam > 40 m
Menurut kondisi aliran, secara umum air tanah dapat di bedakan menjadi 2 kelompok :
1) Air Tanah Bebas
Air tanah bebas atau air tanah dangkal adalah air tanah yang terdapat dalam suatu lapisan
pembawa air (akuifer) yang di bagian atasnya tidak tertutupi oleh lapisan kedap air
(impermeable). Tipe air tanah bebas atau dangkal ini seperti pada sumur-sumur gali penduduk.
2) Air Tanah Tertekan
Air tanah tertekan atau air tanah dalam adalah air tanah yang terdapat di dalam suatu lapisan
pembawa air (akuifer) yang terkurung baik pada bagian atas maupun bagian bawah oleh
lapisan kedap air (impermeable). Tipe air tanah tertekan atau dalam umumnya dimanfaatkan
dengan cara membuat bangunan konstruksi sumur dalam.
Adapun kelebihan dan kekurangan air tanah adalah sebagai berikut :
1. Kelebihan
b. Resiko terjadinya pencemaran lebih kecil.
c. Tidak memerlukan banyak pengolahan.
2. Kekurangan
a. Pengambilan air harus menggunakan alat bantu seperti timba, pompa dan lainnya.
b. Kuantitas tergantung pada musim dan kondisi struktur tanah yang ada.
c. Kualitas air umumnya mengandung Fe dan Mn.
d. Biaya operasional cukup tinggi.
POB PERENCANAAN SPAM PEDESAAN 6
Gambar 2.4 Sistem Pengolahan Sumber Air Tanah
2.2.3. AIR PERMUKAAN
Air permukaan adalah air yang memiliki daerah aliran dan mengalir pada bagian permukaan daratan.
Air permukaan berupa sungai, danau, waduk, embung dan/atau saluran irigasi. Adapun kelebihan dan
kekurangan air permukaan adalah sebagai berikut
1. Kelebihan
b. Kontinuitas atau kesinambungan pasokan air cukup terjamin, karena terhubung dengan
bendungan atau waduk di daerah hulu.
2. Kelemahan
a. Air Permukaan mudah tercemar oleh aktivitas domestik maupun pembuangan limbah.
b. Membutuhkan biaya untuk pengolahan air baku menjadi air bersih atau air minum.
c. Operasional membutuhkan keahlian khusus.
Fe > 10 mg/L
Gambar 2.5 Sistem Pengolahan Sumber Air Permukaan
2.2.4. AIR HUJAN
Air hujan adalah air yang dihasilkan dari peristiwa sampainya air dalam bentuk cair yang dicurahkan
dari atmosfer ke permukaan bumi. Jumlah hujan yang jatuh di suatu daerah selama waktu tertentu
disebut sebagai curah hujan. Adapun kekurangan air hujan adalah sebagai berikut:
a. Debit bervariasi di lokasi yang berbeda dan tergantung dengan curah hujan.
b. Tergantung pada musim.
Air Gambut
Gambar 2.6 Sistem Pengolahan Sumber Air Hujan
2.2.5. AIR PDAM
Air PDAM adalah air yang diambil atau tapping dari jaringan air minum PDAM karena tidak ada alternatif
sumber air baku lainnya. Adapun kelebihan dan kekurangan air PDAM adalah sebagai berikut
1. Kelebihan:
b. Kualitas air telah memenuhi syarat sebagai air minum.
c. Kontinuitas air terjamin karena umumnya PDAM beroperasi selama 24 jam.
2. Kelemahan :
b. Besaran harga air bedasarkan kesepakatan antara KPSPAMS dengan PDAM.
Gambar 2.7 Sistem Pengaliran Sumber Air PDAM
Tekanan air mencukupi
PERHITUNGAN KEBUTUHAN AIR
3.1 PROYEKSI PENDUDUK
Kebutuhan air minum semakin lama semakin meningkat sesuai dengan berkembangnya jumlah
penduduk. Pada suatu perencanaan SPAM diperlukan proyeksi penduduk dengan metode yang
sesuai. Data penduduk beberapa tahun terakhir diperlukan untuk menentukan proyeksi penduduk pada
masa yang akan datang. Data penduduk pada tahun sebelumnya digunakan untuk mencari rata-rata
presentasi pertumbuhan penduduk 10 tahun terakhir. Berikut adalah metode proyeksi penduduk yang
dapat digunakan untuk memperhitungkan pertambahan jumlah penduduk tiap tahunnya. Proyeksi
penduduk dibagi menjadi dua, yaitu:
a. Proyeksi domestik adalah proyeksi tentang jumlah penduduk yang ada pada suatu daerah
tertentu. Dalam melaksanakan proyeksi penduduk ini perlu diketahui rencana perkembangan
aktifitasnya.
b. Proyeksi non domestik adalah proyeksi tentang jumlah fasilitas yang ada dalam suatu daerah
dan digunakan oleh penduduk di tempat tersebut. Fasilitas non domestik adalah antara lain
fasilitas tempat ibadah, perkantoran, pendidikan, kesehatan, komersial dan industri.
Ketentuan Teknis Proyeksi Penduduk :
salah satu metoda perhitungan, antara lain metode arithmatik, geometric dan least squre. Namun,
metode yang biasa digunakan adalah Metode Geometrik. Ketentuan teknis untuk tata cara survei dan
pengkajian demografi adalah:
2) Tentukan nilai persentase pertambahan penduduk per tahun (r).
3) Hitung pertambahan nilai penduduk sampai akhir tahun perencanaan dengan menggunakan
salah satu metoda arithmatik, geometric dan least squre.
4) Rumus-rumus perhitungan proyeksi jumlah penduduk:
a. Metoda Arithmatik
= − 1
POB PERENCANAAN SPAM PEDESAAN 10
Po = jumlah penduduk pada tahun dasar
Tn = tahun ke n
P2 = jumlah penduduk yang diketahui pada tahun terakhir
T1 = tahun ke I yang diketahui
T2 = tahun ke II yang diketahui
b. Metode Geometrik :
Po = jumlah penduduk pada tahun dasar
r = laju pertumbuhan penduduk
n = jumlah interval tahun
c. Metoda Least Square
X = variabel independen
Adapun persamaan a dan b adalah sebagai berikut :
= ∑ . ∑ 2 − ∑ . ∑
. ∑ 2 − (∑ )2
. ∑ 2 − (∑ )2
Bila koefisien b telah dihitung terlebih dahulu, maka konstanta a dapat ditentukan
dengan persamaan lain, yaitu:
a = - b
dimana dan masing-masing adalah rata-rata untuk variabel Y dan X.
Sumber perhitungan proyeksi jumlah penduduk Permen PU No. 18 Tahun 2007
POB PERENCANAAN SPAM PEDESAAN 11
Contoh Perhitungan Pemilihan Metoda Proyeksi Jumlah Penduduk :
Perhitungan proyeksi penduduk menggunakan metode geometrik dan aritmatik, dimana desa
mempunyai data statistik penduduk selama 10 tahun terakhir, mulai tahun 2006 sampai dengan tahun
2015. Kedua metode ini akan dibandingkan dengan kecocokannya dengan tren pertumbuhan
penduduk desa. Metode yang lebih sesuai akan digunakan untuk memproyeksikan jumlah penduduk
sesuai dengan periode perencanaan. Metode yang lebih sesuai ditunjukan dengan nilai standar deviasi
terkecil. Berikut adalah contoh perhitungan penduduk desa “A” dengan memilih metoda yang tepat
untuk menghitung proyeksi jumlah penduduk 20 tahun mendatang.
Tabel 3.1 Jumlah Penduduk 10 Tahun
Tahun Jumlah Penduduk (Jiwa) Pertumbuhan Penduduk
Jiwa Persen
2006 2050 - -
Jumlah - 20 2.68
Rata-rata penambahan penduduk dari tahun 2006 sampai 2015 adalah selisih jumlah = 20/9 ka = 2
jiwa/tahun. Dimana pertumbuhan penduduk negatif dianggap sebagai tidak ada pertumbuhan atau
negatif.
r = 2,68% / 9
r = 0,30%
Pilih metode proyeksi penduduk desa dalam 20 tahun mendatang dengan tata cara sebagai berikut :
Dengan bertolak dari data penduduk Tahun 2015 hitung kembali jumlah penduduk per tahun dari Tahun
2006 sampai dengan 2014 dengan menggunakan metode aritmatik dan geometrik.
1) Metode Aritmatik
2) Metode Geometrik
P2015 = P2006 ( l + 0,003)2015-2006
Tahun Jumlah Penduduk (Jiwa) Hasil Hitung Mundur
X Y Aritmatik Geometrik
2006 2050 2052 2016
2007 2061 2054 2021
2008 2080 2056 2027
2009 2106 2058 2033
2010 2100 2060 2039
2011 2095 2062 2045
2012 2085 2064 2052
2013 2080 2066 2057
2014 2076 2068 2064
2015 2070 2070 2070
Tabel 3.3 Perhitungan Proyeksi Penduduk Desa A 20 Tahun Mendatang
Tahun Proyeksi Penduduk (Jiwa) Tahun Proyeksi Penduduk (Jiwa)
2016 2072 2026 2092
2017 2074 2027 2094
2018 2076 2028 2096
2019 2078 2029 2098
2020 2080 2030 2100
2021 2082 2031 2102
2022 2084 2032 2104
2023 2086 2033 2106
2024 2088 2034 2108
2025 2090 2035 2110
5) Untuk menentukan pilihan rumus proyeksi jumlah penduduk yang akan digunakan dengan hasil
perhitungan yang paling mendekati kebenaran harus dilakukan analisis dengan menghitung
standar deviasi atau koefisien korelasi. Rumus standar deviasi dan koefisien korelasi adalah
sebagai berikut:
= √ ∑( − ¯)2
= 20
X¯ = rata-rata X
n = jumlah data;
Metode perhitungan proyeksi penduduk yang paling tepat adalah metoda yang
memberikan harga standar deviasi terkecil.
(2) Koefisien Korelasi
mendekati 1 adalah metoda yang terpilih.
Sumber : Permen PU No. 18 Tahun 2007
3.2 PERHITUNGAN KEBUTUHAN AIR
Kebutuhan air ditentukan berdasarkan:
2. Persentase pelayanan.
3. Laju pemakaian air diproyeksikan sesuai dengan tahun perencanaan atau setiap interval 5
tahun.
Sambungan Rumah = 1 KK
5. Kebutuhan non-domestik (fasilitas umum) = 15% dari kebutuhan air domestik.
6. Persentase kebocoran = 15% dari jumlah kebutuhan air domestik dan non-domestik.
Contoh perhitungan Kebutuhan Air dapat dilihat di bawah ini dengan jumlah penduduk dan asumsi
pertumbuhan 0,03% pertahun dengan metode aritmatik sebagai berikut :
1. Jumlah penduduk dengan kebutuhan air 1 lt/detik
2. Jumlah penduduk dengan kebutuhan air 2 lt/detik
3. Jumlah penduduk dengan kebutuhan air 3 lt/detik
Tabel 3.4 Contoh Proyeksi Kebutuhan Air 1 Lt/detik
No Uraian Satuan 2016 2021 2026 2036
1 Jumlah Penduduk Desa jiwa 800 810 820 840
2 Penduduk yang Terlayani Air Minum Aman jiwa 30 35 40 50
POB PERENCANAAN SPAM PEDESAAN 14
No Uraian Satuan 2016 2021 2026 2036
3 Penduduk yang Membutuhkan Pelayanan jiwa 770 775 780 790
4 Tingkat Pelayanan % 90 100 100 100
5 Penduduk yang Dilayani jiwa 693 775 780 790
6 Sambungan Rumah (SR):
c) Pemakaian Air Lt/org/hari 60 60 60 60
d) Kebutuhan Air Lt/det 0,241 0,404 0,488 0,521
e) Jumlah SR Unit 87 145 176 188
7 HU/KU:
c) Pemakaian Air Lt/org/hari 60 60 60 60
d) Kebutuhan Air Lt/det 0,241 0,135 0,054 0,027
e) Jumlah HU/KU Unit 3 2 1 0
8 Total Kebutuhan Domestik Lt/det 0,481 0,538 0,542 0,549
9 Kebutuhan Air Non Domestik % 15 15 15 15
Kebutuhan Air Non Domestik Lt/det 0,072 0,081 0,081 0,082
10 Total Kebutuhan Air (Domestik + Non Domestik) Lt/det 0,553 0,619 0,623 0,631
11 Faktor Kebocoran % 15 15 15 15
Debit Kebocoran Lt/det 0,083 0,093 0,093 0,095
12 Total Kebutuhan Air Rata-Rata (Q Rata-Rata) Lt/det 0,636 0,712 0,716 0,726
13 Faktor Hari Maksimum fhm 1,150 1,150 1,150 1,150
Total Kebutuhan Hari Maksimum (Qmax) Lt/det 0,732 0,819 0,824 0,834
14 Faktor Jam Puncak fjp 1,500 1,500 1,500 1,500
Total Kebutuhan Jam Puncak (Qpeak) Lt/det 0,955 1,068 1,075 1,088
Sumber : Contoh perhitungan
No Uraian Satuan 2016 2021 2026 2036
1 Jumlah Penduduk Desa jiwa 1600 1610 1620 1640
2 Penduduk Yang Terlayani Air Minum Aman jiwa 30 35 40 50
3 Penduduk Yang Membutuhkan Pelayanan jiwa 1570 1575 1580 1590
4 Tingkat Pelayanan % 90 100 100 100
5 Penduduk Yang Dilayani jiwa 1413 1575 1580 1590
6 Sambungan Rumah :
c) Pemakaian Air Lt/org/hari 60 60 60 60
d) Kebutuhan Air Lt/det 0,491 0,820 0,988 1,049
e) Jumlah SR Unit 117 295 356 378
7 HU/KU:
c) Pemakaian Air Lt/org/hari 60 60 60 60
d) Kebutuhan Air Lt/det 0,491 ,273 0,110 0,055
e) Jumlah HU/KU Unit 7 4 2 1
8 Total Kebutuhan Domestik Lt/det 0,981 1,094 1,097 1,104
9 Kebutuhan Air Non Domestik % 15 15 15 15
Kebutuhan Air Non Domestik Lt/det 0,147 0,164 0,165 0,166
10 Total Kebutuhan Air (Domestik + Non Domestik) Lt/det 1,128 1,258 1,262 1,270
11 Faktor Kebocoran % 15 15 15 15
Debit Kebocoran Lt/det 0,169 0,189 0,189 0,190
POB PERENCANAAN SPAM PEDESAAN 15
No Uraian Satuan 2016 2021 2026 2036
12 Total Kebutuhan Air Rata-Rata (Q Rata-Rata) Lt/det 1,298 1,446 1,451 1,460
13 Faktor Hari Maksimum fhm 1,150 1,150 1,150 1,150
Total Kebutuhan Hari Maksimum (Qmax) Lt/det 1,492 1,663 1,669 1,679
14 Faktor Jam Puncak fjp 1,500 1,500 1,500 1,500
Total Kebutuhan Jam Puncak (Qpeak) Lt/det 1,95 2,17 2,18 2,19
Sumber : Contoh perhitungan
No Uraian Satuan 2016 2021 2026 2036
1 Jumlah Penduduk Desa jiwa 2500 2510 2520 2540
2 Penduduk yang Terlayani Air Minum Aman jiwa 30 35 40 50
3 Penduduk yang Membutuhkan Pelayanan jiwa 2470 2475 2480 2490
4 Tingkat Pelayanan % 90 100 100 100
5 Penduduk tang Dilayani jiwa 2223 2475 2480 2490
6 Sambungan Rumah :
c) Pemakaian Air Lt/org/hari 60 60 60 60
d) Kebutuhan Air Lt/det 0,772 1,289 1,550 1,643
e) Jumlah SR Unit 278 464 558 591
7 HU/KU:
c) Pemakaian Air Lt/org/hari 60 60 60 60
d) Kebutuhan Air Lt/det 0,772 0,430 0,172 0,086
e) Jumlah HU/KU Unit 11 6 2 1
8 Total Kebutuhan Domestik Lt/det 1,544 1,719 1,722 1,729
9 Kebutuhan Air Non Domestik % 15 15 15 15
Kebutuhan Air Non Domestik Lt/det 0,232 0,258 0,258 0,259
10 Total Kebutuhan Air (Domestik + Non Domestik) Lt/det 1,775 1,977 1,981 1,989
11 Faktor Kebocoran % 15 15 15 15
Debit Kebocoran Lt/det 0,266 0,296 0,297 0,298
12 Total Kebutuhan Air Rata-Rata (Q Rata-Rata) Lt/det 2,042 2,273 2,278 2
13 Faktor Hari Maksimum fhm 1,150 1,150 1,150 1,150
Total Kebutuhan Hari Maksimum (Qmax) Lt/det 2,348 2,614 2,619 2,630
14 Faktor Jam Puncak fjp 1,500 1,500 1,500 1,500
Total Kebutuhan Jam Puncak (Qpeak) Lt/det 3,062 3,410 3,416 3,430
Sumber : Contoh perhitungan
BAB IV PERENCANAAN SPAM
4.1. PRINSIP PERENCANAAN SPAM
1) Periode perencanaan SPAM umumnya antara 15-20 tahun.
2) Pengujian kualitas air baku dan air produksi wajib dilakukan. Parameter pengujian kualitas air
menggunakan Permenkes No. 492 Tahun 2010 tentang Persyaratan Kualitas Air Minum.
3) Kebutuhan air ditentukan berdasarkan:
a. Jumlah dan proyeksi penduduk.
b. Persentase pelayanan.
d. Kebutuhan non-domestik (fasilitas umum).
e. Persentase kebocoran.
4) Kapasitas sistem
Komponen utama sistem air minum harus mampu untuk mengalirkan air pada kebutuhan air
maksimum, dan untuk jaringan distribusi harus disesuaikan dengan kebutuhan jam puncak.
a. Unit air baku direncanakan berdasarkan kebutuhan hari puncak (maksimum) yang besarnya
berkisar 1,3 dari kebutuhan rata-rata.
b. Unit produksi direncanakan, berdasarkan kebutuhan hari puncak (maksimum) yang besarnya
berkisar 1,2 dari kebutuhan rata-rata.
c. Unit distribusi direncanakan berdasarkan kebutuhan jam puncak yang besarnya berkisar 1,15
- 3 dari kebutuhan rata-rata.
pembangunan yang meliputi:
b. Peningkatan
Peningkatan SPAM dilakukan melalui modifikasi unit komponen sarana dan prasarana
terbangun untuk meningkatkan kapasitas
Perluasan SPAM dilakukan pada unit distribusi berdasarkan adanya kebutuhan perluasan
cakupan pelayanan air minum kepada masyarakat.
4.2. SURVEY PERENCANAAN AIR BAKU
Survey perencanaan air baku adalah kegiatan kunjungan lapangan dalam rangka mendapatkan
informasi mengenai alternatif sumber air baku yang dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan
masyarakat. Ketentuan Teknis dalam survey perencanaan air baku adalah sebagai berikut:
1. Peta lokasi.
a. Debit minimum dari sumber air baku.
b. Kuantitas sumber air baku terjamin kontinuitas.
c. Kualitas air baku harus memenuhi baku mutu air untuk air minum.
d. Jarak sumber air baku ke daerah pelayanan.
3. Ketersediaan sumber air: 1,3 dari kebutuhan air rata – rata.
Tabel 4.1 Data untuk Survey Air Baku
No Sumber Air Baku Data yang Diperlukan Keterangan
1 Mata Air 1. Lokasi dan…