perda 11 tahun 2011 rtrw klaten

145
PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLATEN NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN KLATEN TAHUN 2011-2031 PEMERINTAH KABUPATEN KLATEN

Upload: muhamadyogiesyahbandar

Post on 27-Dec-2015

233 views

Category:

Documents


11 download

TRANSCRIPT

PERATURAN DAERAH

KABUPATEN KLATEN

NOMOR 11 TAHUN 2011

TENTANG

RENCANA TATA RUANG WILAYAH

KABUPATEN KLATEN

TAHUN 2011-2031

PEMERINTAH KABUPATEN KLATEN

BUPATI KLATEN

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLATEN NOMOR 11 TAHUN 2011

TENTANG

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN KLATEN

TAHUN 2011-2031

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

BUPATI KLATEN,

Menimbang : a. bahwa untuk mengarahkan pembangunan di Kabupaten

Klaten yang berdaya guna, berhasil guna, serasi, selaras,

seimbang, dan berkelanjutan serta dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat, mewujudkan

dinamisasi, dan keterpaduan pembangunan antar sektor, antar daerah, dan antara Pemerintah Daerah dan

masyarakat perlu membentuk Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Klaten;

b. bahwa Peraturan Daerah Kabupaten Klaten Nomor 4 Tahun

2006 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Klaten Tahun 2006-2015 sudah tidak sesuai dengan

kebutuhan dan tantangan pengembangan wilayah sehingga perlu untuk disesuaikan;

c. bahwa berdasarkan Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah

Nasional, maka perlu dijabarkan ke dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Klaten;

d. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, huruf b, dan huruf c, perlu membentuk

Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Klaten Tahun 2011-2031;

Mengingat : 1. Pasal 18 ayat (6) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;

2. Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1950 tentang Pembentukan Daerah-daerah Kabupaten Dalam Lingkungan

Provinsi Jawa Tengah;

3. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria (Lembaran Negara Republik

Indonesia Tahun 1960 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 2043);

- 2 -

4. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum

Acara Pidana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1981 Nomor 76, Tambahan Lembaran Negara Republik

Indonesia Nomor 3209);

5. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1984 tentang Perindustrian

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1984 Nomor 22, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3274);

6. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya (Lembaran

Negara Republik Indonesia Tahun 1990 Nomor 49, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor

3419);

7. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1992 tentang Sistem Budi Daya Tanaman (Lembaran Negara Republik Indonesia

Tahun 1992 Nomor 46, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3478);

8. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 1999 tentang Telekomunikasi (Lembaran Negara Republik Indonesia

Tahun 1999 Nomor 154, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3881);

9. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 167, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 3888) sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2004 tentang penetapan

Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan menjadi Undang-

Undang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 86, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 4412);

10. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan

Gas Bumi (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2001 Nomor 136, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4152);

11. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2002

Nomor 3, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4169);

12. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2002 Nomor 134, Tambahan Lembaran Negara Republik

Indonesia Nomor 4247);

13. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya

Air (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 32, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 4377);

14. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2004 tentang Perkebunan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor

85, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4411);

- 3 -

15. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem

Perencanaan Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 104, Tambahan

Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4421);

16. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang

Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah

beberapa kali terakhir dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-

Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008

Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844);

17. Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 132, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 4444);

18. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2007 tentang

Perkeretaapian (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 65, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4722);

19. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana (Lembaran Negara Republik

Indonesia Tahun 2007 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4723);

20. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 4725);

21. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan

Sampah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 69, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 4851);

22. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara (Lembaran Negara

Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 4, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4959);

23. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan (Lembaran Negara Republik Indonesia

Tahun 2009 Nomor 11, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4966);

24. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2009 tentang Peternakan

dan Kesehatan Hewan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 84, Tambahan Lembaran

Negara Republik Indonesia Nomor 5015);

25. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas

dan Angkutan Jalan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 96, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5025);

- 4 -

26. Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2009 tentang

Ketenagalistrikan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 133, Tambahan Lembaran Negara

Republik Indonesia Nomor 5052);

27. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang

Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor

5059);

28. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2009 tentang

Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor

149, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5068);

29. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar

Budaya (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 130, Tambahan Lembaran Negara Republik

Indonesia Nomor 5168);

30. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan

dan Kawasan Permukiman (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 7, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5188);

31. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan (Lembaran

Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor

5234);

32. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1983 tentang Pelaksanaan Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1983 Nomor 36, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor

3258) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2010 tentang Perubahan Atas

Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1983 tentang Pelaksanaan Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor

90, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5145);

33. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 tentang Kawasan Suaka Alam dan Kawasan Pelestarian Alam

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1998 Nomor 132, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3776);

34. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup (Lembaran

Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor

3838);

- 5 -

35. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang

Tingkat Ketelitian Peta Untuk Penataan Ruang Wilayah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor

20, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3934);

36. Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun 2002 tentang Hutan Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2002 Nomor 119, Tambahan Lembaran Negara Republik

Indonesia Nomor 4242);

37. Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2004 tentang

Perlindungan Hutan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 147, Tambahan Lembaran Negara

Republik Indonesia Nomor 4453) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2009 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 45

Tahun 2004 tentang Perlindungan Hutan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 137, Tambahan

Lembaran Negara Republik Indonesia 5056);

38. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang

Pedoman Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan Lembaran Negara

Republik Indonesia Nomor 4593);

39. Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2006 tentang Irigasi

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 46, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor

4624);

40. Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor

86, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4655);

41. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2007 tentang Tata Hutan dan Penyusunan Rencana Pengelolaan Hutan Serta

Pemanfaatan Hutan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 22, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4696) sebagaimana telah diubah

dengan Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2008 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2007

tentang Tata Hutan dan Penyusunan Rencana Pengelolaan Hutan Serta Pemanfaatan Hutan (Lembaran Negara

Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 16, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4814);

42. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang

Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah

Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara

Republik Indonesia Nomor 4737);

43. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (Lembaran Negara

Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 48, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4833);

- 6 -

44. Peraturan Pemerintah Nomor 42 Tahun 2008 tentang

Pengelolaan Sumber Daya Air (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 82, Tambahan Lembaran

Negara Republik Indonesia Nomor 4858);

45. Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2008 tentang Air

Tanah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 83, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4859);

46. Peraturan Pemerintah Nomor 76 Tahun 2008 tentang Rehabilitasi dan Reklamasi Hutan (Lembaran Negara

Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 201, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4947);

47. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2009 tentang Kawasan Industri (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara

Republik Indonesia Nomor 4987);

48. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2010 tentang Tata

Cara Perubahan Peruntukan dan Fungsi Kawasan Hutan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor

15, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5097);

49. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang

Penyelenggaraan Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 21, Tambahan

Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5103);

50. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2010 tentang

Wilayah Pertambangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 28, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5110);

51. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral dan

Batubara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 29, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 5111);

52. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2010 tentang Penggunaan Kawasan Hutan (Lembaran Negara Republik

Indonesia Tahun 2010 Nomor 30, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5112);

53. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2010 tentang Bentuk dan Tata Cara Peran Masyarakat Dalam Penataan

Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 118, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5160);

54. Peraturan Pemerintah Nomor 1 Tahun 2011 tentang Penetapan dan Alih Fungsi Lahan Pertanian Pangan

Berkelanjutan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 2, Tambahan Lembaran Negara Republik

Indonesia Nomor 5185);

- 7 -

55. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2011 tentang

Sungai (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 74, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 5230);

56. Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang

Pengelolaan Kawasan Lindung;

57. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 22 Tahun 2003 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung di Provinsi

Jawa Tengah (Lembaran Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2003 Nomor 134);

58. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 11 Tahun 2004 tentang Garis Sempadan (Lembaran Daerah Provinsi

Jawa Tengah Tahun 2004 Nomor 46 Seri E Nomor 7);

59. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 6 Tahun 2010 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Jawa

Tengah Tahun 2009-2029 (Lembaran Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2010 Nomor 6, Tambahan Lembaran

Provinsi Jawa Tengah Nomor 28);

Dengan Persetujuan Bersama

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KABUPATEN KLATEN

dan

BUPATI KLATEN

MEMUTUSKAN:

Menetapkan : PERATURAN DAERAH TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN KLATEN TAHUN 2011-2031.

BAB I KETENTUAN UMUM

Pasal 1

Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksud dengan:

1. Kabupaten adalah Kabupaten Klaten.

2. Bupati adalah Bupati Klaten.

3. Pemerintah Daerah adalah Bupati dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah Kabupaten Klaten.

4. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah yang selanjutnya disingkat DPRD adalah Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Klaten.

5. Pemerintah Pusat yang selanjutnya disebut Pemerintah adalah Presiden Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar

Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

6. Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang

udara termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan dan

memelihara kelangsungan hidupnya.

- 8 -

7. Tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang.

8. Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung

kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara hierarki memiliki hubungan fungsional.

9. Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budidaya.

10. Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.

11. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Klaten yang selanjutnya

disingkat RTRW Kabupaten adalah rencana tata ruang yang bersifat umum dari wilayah Kabupaten, yang merupakan penjabaran dari RTRW

provinsi, dan yang berisi tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang wilayah Kabupaten, rencana struktur ruang wilayah Kabupaten, rencana pola ruang wilayah Kabupaten, penetapan kawasan strategis Kabupaten,

arahan pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten, dan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten.

12. Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.

13. Penyelenggaraan penataan ruang adalah kegiatan yang meliputi pengaturan, pembinaan, pelaksanaan, dan pengawasan penataan ruang.

14. Pengaturan penataan ruang adalah upaya pembentukan landasan hukum

bagi Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan masyarakat dalam penataan ruang.

15. Pembinaan penataan ruang adalah upaya untuk meningkatkan kinerja penataan ruang yang diselenggarakan oleh Pemerintah, Pemerintah

Daerah, dan masyarakat.

16. Pelaksanaan penataan ruang adalah upaya pencapaian tujuan penataan ruang melalui pelaksanaan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang,

dan pengendalian pemanfaatan ruang.

17. Perencanaan tata ruang adalah suatu proses untuk menentukan struktur

ruang dan pola ruang yang meliputi penyusunan dan penetapan rencana tata ruang.

18. Pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan pola ruang sesuai dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan pelaksanaan program beserta pembiayaannya.

19. Pengendalian pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mewujudkan tertib tata ruang.

20. Pengawasan penataan ruang adalah upaya agar penyelenggaraan penataan ruang dapat diwujudkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-

undangan.

21. Pusat Kegiatan Wilayah yang selanjutnya disingkat PKW adalah kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala provinsi atau

beberapa kabupaten/kota.

22. Pusat Kegiatan Lokal yang selanjutnya disingkat PKL adalah kawasan

perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala kabupaten/kota atau beberapa kecamatan.

- 9 -

23. Pusat Kegiatan Lokal Promosi yang selanjutnya disingkat PKLp adalah

Pusat Pelayanan Kawasan yang sudah menunjukkan adanya perkembangan lebih, misalnya terdapat beberapa kegiatan yang memiliki

jangkauan pelayanan lintas kecamatan, sehingga dipromosikan menjadi PKL.

24. Pusat Pelayanan Kawasan yang selanjutnya disingkat PPK adalah kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala kecamatan atau beberapa desa.

25. Pusat Pelayanan Lingkungan yang selanjutnya disingkat PPL adalah pusat permukiman yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala antar desa.

26. Jalan adalah prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang

diperuntukkan bagi lalu lintas, yang berada pada permukaan tanah, di atas permukaan tanah, di bawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air, kecuali jalan kereta api, jalan lori, dan jalan kabel.

27. Sistem jaringan jalan adalah satu kesatuan ruas jalan yang saling menghubungkan dan mengikat pusat-pusat pertumbuhan dengan wilayah

yang berada dalam pengaruh pelayanannya dalam satu hubungan hierarkis.

28. Fungsi jalan adalah pengelompokan jalan umum berdasarkan sifat dan pergerakan pada lalu lintas dan angkutan jalan.

29. Wilayah sungai adalah kesatuan wilayah pengelolaan sumber daya air

dalam satu atau lebih daerah aliran sungai dan/atau pulau-pulau kecil yang luasnya kurang dari atau sama dengan 2.000 (dua ribu) kilometer

persegi.

30. Daerah aliran sungai yang selanjutnya disebut DAS adalah suatu wilayah

daratan yang merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungainya, yang berfungsi menampung, menyimpan dan mengalirkan air yang berasal dari curah hujan ke danau atau ke laut secara alami, yang

batas di darat merupakan pemisah topografis dan batas di laut sampai dengan daerah perairan yang masih terpengaruh aktivitas daratan.

31. Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek

administratif dan/atau aspek fungsional.

32. Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung atau budidaya.

33. Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya

alam dan sumber daya buatan.

34. Kawasan budidaya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama

untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan.

35. Kawasan perdesaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama

pertanian, termasuk pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perdesaan, pelayanan jasa

pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.

36. Kawasan agropolitan adalah kawasan yang terdiri atas satu atau lebih

pusat kegiatan pada wilayah perdesaan sebagai sistem produksi pertanian dan pengelolaan sumber daya alam tertentu yang ditunjukkan oleh adanya keterkaitan fungsional dan hierarki keruangan satuan sistem permukiman

dan sistem agrobisnis.

- 10 -

37. Kawasan perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama

bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa

pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.

38. Kawasan hutan adalah wilayah tertentu yang ditunjuk dan/atau

ditetapkan oleh Pemerintah untuk dipertahankan keberadaannya sebagai hutan tetap.

39. Hutan lindung adalah kawasan hutan yang mempunyai fungsi pokok

sebagai perlindungan sistem penyangga kehidupan untuk mengatur tata air, mencegah banjir, mengendalikan erosi, mencegah intrusi air laut, dan

memelihara kesuburan tanah.

40. Kawasan resapan air adalah kawasan yang mempunyai kemampuan tinggi

untuk meresapkan air hujan, sehingga merupakan tempat pengisian air bumi (aquifer) yang berguna sebagai sumber air.

41. Sempadan sungai adalah kawasan sepanjang kanan kiri sungai, yang

mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi sungai.

42. Kawasan sekitar danau atau waduk adalah kawasan di sekeliling danau atau waduk yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan

kelestarian fungsinya.

43. Kawasan sempadan mata air adalah kawasan di sekeliling mata air yang

mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi mata air.

44. Ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur dan/atau

mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah maupun yang

sengaja ditanam.

45. Kawasan rawan banjir adalah daratan yang berbentuk flat, cekungan yang

sering atau berpotensi menerima aliran air permukaan yang relatif tinggi dan tidak dapat ditampung oleh drainase atau sungai, sehingga melimpah ke kanan dan ke kiri serta menimbulkan masalah yang merugikan

manusia.

46. Mitigasi bencana adalah serangkaian upaya untuk mengurangi risiko

bencana, baik melalui pembangunan fisik maupun penyadaran dan peningkatan kemampuan menghadapi ancaman bencana.

47. Jalur evakuasi bencana adalah arah yang ditempuh untuk pengungsian atau pemindahan penduduk dari daerah yang terkena dampak bencana.

48. Ruang evakuasi bencana adalah tempat atau lahan guna menampung

penduduk yang terkena dampak bencana.

49. Kawasan rawan bencana gunung berapi adalah kawasan yang sering atau

berpotensi tinggi mengalami bencana akibat letusan gunung berapi.

50. Kawasan rawan gempa bumi adalah kawasan yang pernah terjadi dan

diidentifikasi mempunyai potensi terancam bahaya gempa bumi baik gempa bumi tektonik maupun vulkanik.

51. Hutan produksi adalah kawasan hutan yang mempunyai fungsi pokok

memproduksi hasil hutan.

- 11 -

52. Kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan adalah kawasan lahan

basah beririgasi, rawa pasang surut, lebak, dan lahan basah tidak beririgasi serta lahan kering potensial untuk pemanfaatan dan

pengembangan tanaman pangan.

53. Kawasan peruntukan hortikultura adalah kawasan lahan kering potensial

untuk pemanfaatan dan pengembangan tanaman hortikultura secara monokultur maupun tumpang sari.

54. Kawasan peruntukan perkebunan adalah kawasan yang diperuntukkan

bagi tanaman tahunan atau perkebunan yang menghasilkan baik bahan pangan maupun bahan baku industri.

55. Kawasan peruntukan peternakan adalah kawasan yang secara khusus diperuntukkan untuk kegiatan peternakan atau terpadu dengan

komponen usaha tani (berbasis tanaman pangan, perkebunan, hortikultura atau perikanan) berorientasi ekonomi dan berakses dari hulu sampai hilir.

56. Lahan pertanian pangan berkelanjutan adalah bidang lahan pertanian yang ditetapkan untuk dilindungi dan dikembangkan secara konsisten

guna menghasilkan pangan pokok bagi kemandirian, ketahanan, dan kedaulatan pangan nasional.

57. Kawasan peruntukan perikanan adalah kawasan yang diperuntukkan bagi kegiatan perikanan.

58. Kawasan minapolitan adalah kawasan yang membentuk pusat perikanan,

yang memudahkan masyarakat untuk bisa membudidayakan ikan darat, dengan kemudahan memperoleh benih melalui unit perbenihan rakyat,

pengolahan ikan, pasar ikan, dan mudah mendapatkan pakan ikan, yang dikelola oleh salah satu kelompok yang dipercaya oleh pemerintah.

59. Kawasan peruntukan pertambangan adalah wilayah yang memiliki potensi sumber daya bahan tambang yang berwujud padat, cair, atau gas berdasarkan peta/data geologi dan merupakan tempat dilakukannya

sebagian atau seluruh tahapan kegiatan pertambangan yang meliputi penelitian, penyelidikan umum, eksplorasi, operasi produksi/eksploitasi

dan pasca tambang, baik itu di wilayah daratan maupun perairan serta tidak dibatasi oleh penggunaan lahan, baik kawasan budidaya maupun

kawasan lindung.

60. Kawasan peruntukan industri adalah bentangan lahan yang diperuntukkan bagi kegiatan Industri berdasarkan Rencana Tata Ruang

Wilayah yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

61. Bahan berbahaya dan beracun yang selanjutnya disingkat B3 adalah zat, energi, dan/atau komponen lain yang karena sifat, konsentrasi, dan/atau

jumlahnya, baik secara langsung maupun tidak langsung, dapat mencemarkan dan/atau merusak lingkungan hidup, dan/atau membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, serta kelangsungan hidup

manusia dan makhluk hidup lain.

62. Kawasan peruntukan pariwisata adalah kawasan yang didominasi oleh

fungsi kepariwisataan dapat mencakup sebagian areal dalam kawasan lindung atau kawasan budidaya lainnya dimana terdapat konsentrasi daya

tarik dan fasilitas penunjang pariwisata.

- 12 -

63. Kawasan peruntukan permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup di

luar kawasan lindung, baik berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian

dan tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan.

64. Kawasan pertahanan negara adalah wilayah yang ditetapkan secara

nasional yang digunakan untuk kepentingan pertahanan.

65. Kawasan strategis nasional adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara

nasional terhadap kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan, termasuk wilayah yang

telah ditetapkan sebagai warisan dunia.

66. Kawasan strategis provinsi adalah wilayah yang penataan ruangnya

diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup provinsi terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.

67. Kawasan strategis kabupaten adalah wilayah yang penataan ruangnya

diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup kabupaten terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.

68. Indikasi program utama jangka menengah lima tahunan adalah petunjuk yang memuat usulan program utama, lokasi, besaran, waktu pelaksanaan,

sumber dana, dan instansi pelaksana dalam rangka mewujudkan ruang Kabupaten yang sesuai dengan rencana tata ruang.

69. Peraturan zonasi adalah ketentuan yang mengatur tentang persyaratan

pemanfaatan ruang dan ketentuan pengendaliannya dan disusun untuk setiap blok/zona peruntukan yang penetapan zonanya dalam rencana rinci

tata ruang.

70. Izin pemanfaatan ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan

pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

71. Ketentuan perizinan adalah ketentuan-ketentuan yang ditetapkan oleh

Pemerintah Daerah sesuai kewenangannya yang harus dipenuhi oleh setiap pihak sebelum pemanfaatan ruang, yang digunakan sebagai alat

dalam melaksanakan pembangunan keruangan yang tertib sesuai dengan rencana tata ruang yang telah disusun dan ditetapkan.

72. Insentif adalah perangkat atau upaya untuk memberikan imbalan terhadap pelaksanaan kegiatan yang sejalan dengan rencana tata ruang.

73. Disinsentif adalah perangkat atau upaya untuk mencegah, membatasi

pertumbuhan atau mengurangi kegiatan yang tidak sejalan dengan rencana tata ruang.

74. Arahan pengenaan sanksi adalah arahan untuk memberikan sanksi bagi siapa saja yang melakukan pelanggaran pemanfaatan ruang yang tidak

sesuai dengan rencana tata ruang yang berlaku.

75. Orang adalah orang perseorangan dan/atau korporasi.

76. Masyarakat adalah orang perseorangan, kelompok orang termasuk

masyarakat hukum adat, korporasi, dan/atau pemangku kepentingan nonpemerintah lain dalam penyelenggaraan penataan ruang.

77. Peran masyarakat adalah partisipasi aktif masyarakat dalam perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.

- 13 -

78. Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah, yang selanjutnya disingkat

BKPRD adalah badan bersifat ad-hoc yang dibentuk untuk mendukung pelaksanaan Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan

Ruang di kabupaten dan mempunyai fungsi membantu pelaksanaan tugas Bupati dalam koordinasi penataan ruang di daerah.

BAB II

TUJUAN, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI

PENATAAN RUANG WILAYAH KABUPATEN

Bagian Kesatu Tujuan Penataan Ruang Wilayah Kabupaten

Pasal 2

Penataan ruang wilayah Kabupaten bertujuan mewujudkan ruang wilayah

Kabupaten yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan dengan pelaksanaan pembangunan yang berbasis pertanian, industri, dan pariwisata.

Bagian Kedua

Kebijakan Penataan Ruang Wilayah Kabupaten

Pasal 3

(1) Untuk mewujudkan tujuan penataan ruang wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 disusun kebijakan penataan ruang

wilayah Kabupaten.

(2) Kebijakan penataan ruang wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud

pada ayat (1) meliputi: a. kebijakan pengembangan struktur ruang wilayah Kabupaten;

b. kebijakan pengembangan pola ruang wilayah Kabupaten; dan c. kebijakan pengembangan kawasan strategis Kabupaten.

(3) Kebijakan pengembangan struktur ruang wilayah Kabupaten sebagaimana

dimaksud pada ayat (2) huruf a meliputi: a. pengembangan pusat-pusat kegiatan sesuai dengan hierarki dan

jangkauan pelayanannya; b. peningkatan pelayanan perdesaan dan pusat pertumbuhan ekonomi

perdesaan; dan c. pengembangan sistem jaringan prasarana wilayah yang mendukung

pertanian, industri, dan pariwisata yang terpadu dan merata di

wilayah Kabupaten.

(4) Kebijakan pengembangan pola ruang wilayah Kabupaten sebagaimana

dimaksud pada ayat (2) huruf b meliputi: a. kebijakan pengembangan kawasan lindung; dan

b. kebijakan pengembangan kawasan budidaya.

(5) Kebijakan pengembangan kawasan lindung sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf a meliputi:

a. pengendalian dan pelestarian kawasan lindung untuk meningkatkan kualitas lingkungan hidup, sumber daya alam, sumber daya buatan,

dan pengurangan resiko bencana; dan b. pencegahan dampak negatif kegiatan manusia yang dapat

menimbulkan kerusakan lingkungan hidup.

- 14 -

(6) Kebijakan pengembangan kawasan budidaya sebagaimana dimaksud pada

ayat (4) huruf b meliputi: a. pengembangan kawasan agropolitan;

b. pengendalian alih fungsi lahan pertanian produktif; c. pengembangan produk unggulan yang berbasis pada sektor

pertanian, perikanan, kehutanan, industri, dan pariwisata; d. pengembangan kegiatan perikanan sebagai sektor pertumbuhan

ekonomi daerah;

e. pengembangan kegiatan pertanian, perikanan, kehutanan, industri, dan pariwisata yang berbasis agropolitan berkelanjutan;

f. pengembangan kegiatan industri yang berwawasan lingkungan; g. peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan

negara; dan h. pengendalian perkembangan kegiatan budidaya agar tidak melampaui

daya dukung lingkungan hidup dan daya tampung lingkungan hidup.

(7) Kebijakan pengembangan kawasan strategis sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf c, meliputi:

a. pengembangan dan peningkatan fungsi kawasan dalam pengembangan perekonomian daerah yang produktif, efisien, dan

mampu bersaing; b. pelestarian dan peningkatan sosial dan budaya bangsa; dan c. pelestarian dan peningkatan fungsi dan daya dukung lingkungan

hidup untuk mempertahankan dan meningkatkan keseimbangan ekosistem, melestarikan keanekaragaman hayati, mempertahankan

dan meningkatkan fungsi perlindungan kawasan, dan melestarikan keunikan bentang alam.

Paragraf 1

Strategi Pengembangan Struktur Ruang Wilayah Kabupaten

Pasal 4

(1) Untuk mewujudkan kebijakan penataan ruang wilayah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 disusun strategi penataan ruang wilayah.

(2) Pengembangan pusat-pusat kegiatan sesuai dengan hierarki dan jangkauan pelayanannya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (3) huruf a dengan strategi meliputi:

a. meningkatkan keterkaitan antar kawasan perkotaan, antara kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan, serta antara kawasan perkotaan

dan wilayah di sekitarnya; b. mengembangkan kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan;

c. memperkuat keterkaitan kegiatan ekonomi di wilayah perkotaan dengan perdesaan secara sinergis;

d. mengembangkan pusat kegiatan secara berjenjang;

e. mendorong kawasan perkotaan agar lebih kompetitif dan efektif dalam pengembangan wilayah disekitarnya; dan

f. mengembangkan prasarana dan sarana sesuai hierarki dan jangkauan pelayanannya.

(3) Peningkatan pelayanan perdesaan dan pusat pertumbuhan ekonomi perdesaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (3) huruf b dengan strategi meliputi:

a. memperlakukan sistem perdesaan sebagai kontinum dengan sistem perkotaan dalam kerangka sistem pembangunan Kabupaten;

- 15 -

b. mengembangkan sektor-sektor primer perdesaan melalui upaya

peningkatan produktivitas tanpa mengabaikan aspek kelestarian lingkungan;

c. mengembangkan kegiatan non-pertanian perdesaan dengan pendekatan komprehensif melalui pengembangan produksi dan

pengembangan pemasaran; d. melengkapi kawasan perdesaan dengan prasarana dan sarana, baik

yang bersifat umum, sosial, lingkungan, dan ekonomi; dan

e. mengembangkan sistem pusat perdesaan yang terstruktur dengan baik yang mampu meningkatkan keterhubungan kawasan perdesaan

dengan pusat-pusat kawasan perkotaan terdekatnya.

(4) Pengembangan sistem jaringan prasarana wilayah yang mendukung

pertanian, industri, dan pariwisata yang terpadu dan merata di wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (3) huruf c dengan strategi meliputi:

a. mengembangkan sistem jaringan transportasi secara menyeluruh dan terpadu;

b. mengembangkan sistem dan kualitas pelayanan jaringan energi; c. mengembangkan sistem dan kualitas pelayanan jaringan

telekomunikasi; d. mengembangkan sistem dan kualitas pelayanan jaringan sumber

daya air;

e. mengembangkan prasarana wilayah untuk meningkatkan kualitas keterpaduan sistem penyediaan pelayanan regional untuk

persampahan, air minum, limbah, drainase, dan jalur dan ruang evakuasi bencana;

f. mengembangkan prasarana dan sarana produksi dan pemasaran; dan g. mengembangkan pusat penelitian dan pengembangan pertanian,

industri, dan pariwisata.

Paragraf 2

Strategi Pengembangan Pola Ruang Wilayah Kabupaten

Pasal 5

(1) Pengendalian dan pelestarian kawasan lindung untuk meningkatkan kualitas lingkungan hidup, sumber daya alam, sumber daya buatan, dan

pengurangan resiko bencana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (5) huruf a dengan strategi meliputi:

a. meningkatkan fungsi kawasan hutan lindung, kawasan resapan air, kawasan perlindungan setempat, kawasan suaka alam, pelestarian

alam, cagar budaya, kawasan lindung geologi dan kawasan lindung lainnya;

b. menjaga kawasan lindung dari kegiatan budidaya serta

mempertahankan luasannya; c. menjaga dan meningkatkan keanekaragaman hayati kawasan

lindung; d. melestarikan sumber air dan mengembangkan sistem cadangan air;

e. mengembangkan ruang terbuka hijau kawasan perkotaan; f. mengembangkan sistem pengelolaan kawasan rawan bencana; g. mengembangkan sistem penanggulangan bencana yang berbasis

masyarakat; h. mengembangkan dan menerapkan teknologi kebencanaan; dan

i. menyediakan jalur dan ruang evakuasi pada kawasan rawan bencana.

- 16 -

(2) Pencegahan dampak negatif kegiatan manusia yang dapat menimbulkan

kerusakan lingkungan hidup sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (5) huruf b dengan strategi meliputi:

a. menyelenggarakan upaya terpadu untuk melestarikan fungsi lingkungan hidup;

b. melindungi kemampuan lingkungan hidup dari tekanan perubahan dan/atau dampak negatif yang ditimbulkan oleh suatu kegiatan agar tetap mampu mendukung perikehidupan manusia dan makhluk

hidup lainnya; c. melindungi kemampuan lingkungan hidup untuk menyerap zat,

energi, dan/atau komponen lain yang dibuang ke dalamnya; d. mencegah terjadinya tindakan yang dapat secara langsung atau tidak

langsung menimbulkan perubahan sifat fisik lingkungan yang mengakibatkan lingkungan hidup tidak berfungsi dalam menunjang pembangunan yang berkelanjutan;

e. mengendalikan pemanfaatan sumber daya alam secara bijaksana untuk menjamin kepentingan generasi masa kini dan generasi masa

depan; dan f. mengelola sumber daya alam tak terbarukan untuk menjamin

pemanfaatannya secara bijaksana dan sumber daya alam yang terbarukan untuk menjamin kesinambungan ketersediaannya dengan tetap memelihara dan meningkatkan kualitas nilai serta

keanekaragamannya.

(5) Pengembangan kawasan agropolitan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3

ayat (6) huruf a dengan strategi meliputi: a. mengembangkan sentra-sentra agroproduksi, agroteknologi,

agroindustri, agribisnis, dan agrowisata; b. meningkatkan kualitas kelembagaan; c. mengembangkan produk usaha pertanian, perikanan, kehutanan,

industri, dan pariwisata; d. mengembangkan budidaya pertanian yang ramah lingkungan; dan

e. mengembangkan sentra-sentra agropolitan.

(6) Pengendalian alih fungsi lahan pertanian produktif sebagaimana dimaksud

dalam Pasal 3 ayat (6) huruf b dengan strategi meliputi: a. mengarahkan pembangunan dan pengembangan kawasan terbangun

pada lahan yang bukan kawasan pertanian pangan berkelanjutan;

b. menetapkan kawasan lahan pertanian pangan berkelanjutan; c. mengembangkan produktivitas pertanian; dan

d. mengendalikan alih fungsi lahan pertanian pangan berkelanjutan.

(7) Pengembangan produk unggulan yang berbasis pada sektor pertanian,

perikanan, kehutanan, industri, dan pariwisata sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (6) huruf c dengan strategi meliputi: a. meningkatkan konsentrasi usaha pertanian, perikanan, kehutanan,

industri, dan pariwisata; b. meningkatkan kapasitas pelaku usaha;

c. mengembangkan sistem informasi dan teknologi; dan d. mengembangkan jenis-jenis produk bernilai tambah tinggi.

(8) Pengembangan kegiatan perikanan sebagai sektor pertumbuhan ekonomi daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (6) huruf d dengan strategi meliputi:

a. menetapkan lokasi kawasan minapolitan dan komoditas unggulannya;

b. mengembangkan kawasan perikanan;

- 17 -

c. mempertahankan luasan lahan perikanan yang telah ditetapkan

sebagai kawasan minapolitan; d. mengembangkan kawasan minapolitan yang meliputi subsistem hulu,

subsistem usaha perikanan, subsistem hilir, dan subsistem penunjang;

e. mengembangkan sentra-sentra produksi dan usaha berbasis perikanan dan dilengkapi dengan sarana dan prasarana yang memadai sebagai pendukung keanekaragaman aktivitas ekonomi;

f. mengembangkan budidaya perikanan yang ramah lingkungan; dan g. mengembangkan pusat penelitian dan pengembangan perikanan.

(9) Pengembangan kegiatan pertanian, perikanan, kehutanan, industri, dan pariwisata yang berbasis agropolitan berkelanjutan sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 3 ayat (6) huruf e dengan strategi meliputi: a. menetapkan deliniasi kawasan peruntukan pertanian, perikanan,

kehutanan, industri, dan pariwisata;

b. mengembangkan sistem pusat pertanian, perikanan, kehutanan, industri, dan pariwisata;

c. meningkatkan produktivitas dan daya saing usaha pertanian, perikanan, kehutanan, industri, dan pariwisata;

d. mengembangkan kawasan peruntukan industri kecil dan mikro, serta menengah;

e. memfasilitasi terhadap akses sumber daya produktif;

f. memberikan insentif terhadap masyarakat lokal dalam pengelolaan lahan pertanian pangan berkelanjutan; dan

g. mengembangkan sarana pendukung pertanian, perikanan, kehutanan, industri, dan pariwisata.

(10) Pengembangan kegiatan industri yang berwawasan lingkungan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (6) huruf f dengan strategi meliputi:

a. mengembangkan kawasan peruntukan industri; b. mengendalikan, mengawasi, dan menertibkan terhadap proses

pengolahan limbah industri besar dan menengah; c. mengembangkan instalasi pengolah limbah industri kecil dan mikro

secara komunal; d. mengembangkan pengelolaan limbah industri kecil dan mikro; dan e. membatasi dan mengatur secara ketat adanya industri yang

berpotensi menimbulkan kerusakan lingkungan.

(11) Peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (6) huruf g dengan strategi meliputi:

a. mendukung penetapan kawasan strategis nasional dengan fungsi khusus pertahanan dan keamanan;

b. mengembangkan kegiatan budidaya secara selektif didalam dan

disekitar kawasan strategis nasional dengan fungsi khusus pertahanan dan keamanan untuk menjaga fungsi dan

peruntukannya; c. mengembangkan kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya tidak

terbangun di kawasan strategis nasional dengan fungsi khusus pertahanan sebagai zona penyangga yang memisahkan kawasan strategis nasional dengan kawasan budidaya terbangun; dan

d. menjaga dan memelihara aset pertahanan dan keamanan.

- 18 -

(12) Pengendalian perkembangan kegiatan budidaya agar tidak melampaui

daya dukung lingkungan hidup dan daya tampung lingkungan hidup sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (6) huruf h dengan strategi

meliputi: a. mengoptimalkan ruang bagi kegiatan budidaya sesuai daya dukung

lingkungan hidup dan daya tampung lingkungan hidup; b. membatasi perkembangan kegiatan budidaya terbangun di kawasan

rawan bencana untuk meminimalkan potensi kejadian bencana dan

potensi kerugian akibat bencana; c. mengembangkan kawasan perkotaan dengan mengoptimalkan

pemanfaatan ruang secara vertikal dan kompak; d. mengembangkan ruang terbuka hijau dengan luas paling sedikit 30

(tiga puluh) persen dari luas kawasan perkotaan; e. mengatur penggunaan teknologi yang berpotensi sebagai sumber

ancaman atau bahaya bencana;

f. mengembangkan kawasan perkotaan dengan kecenderungan pertumbuhan penduduk yang tinggi dan/atau padat dengan

pendekatan perencanaan kawasan perkotaan; g. mengembangkan kawasan tanah nonproduktif untuk kegiatan

pembangunan non pertanian guna mempertahankan lahan pangan berkelanjutan;

h. mengembangkan kegiatan budidaya yang dapat mempertahankan

keberadaan kawasan dari dampak bencana; dan i. mengembangkan kegiatan budidaya yang dapat menciptakan

keadilan, kesejahteraan, keharmonisan, dan keberlanjutan.

Paragraf 3 Strategi Pengembangan Kawasan Strategis Kabupaten

Pasal 6

(1) Pengembangan dan peningkatan fungsi kawasan dalam pengembangan

perekonomian daerah yang produktif, efisien, dan mampu bersaing sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (7) huruf a dengan strategi

meliputi: a. menetapkan kawasan strategis Kabupaten dengan fungsi

pertumbuhan ekonomi;

b. mengembangkan kegiatan budidaya secara selektif di dalam dan di sekitar kawasan strategis Kabupaten pengembangan ekonomi;

c. mengembangkan pusat pertumbuhan berbasis potensi sumber daya alam dan kegiatan budidaya unggulan sebagai penggerak utama

pengembangan wilayah; d. menciptakan iklim investasi yang kondusif; e. mengelola pemanfaatan sumber daya alam agar tidak melampaui

daya dukung dan daya tampung kawasan; f. mengelola dampak negatif kegiatan budidaya agar tidak menurunkan

kualitas lingkungan hidup dan efisiensi kawasan; g. mengintensifkan promosi peluang investasi; dan

h. meningkatkan pelayanan prasarana dan sarana penunjang kegiatan ekonomi.

(2) Pelestarian dan peningkatan sosial dan budaya bangsa sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 3 ayat (7) huruf b dengan strategi meliputi: a. meningkatkan nilai kawasan yang ditetapkan sebagai situs warisan

budaya dunia; b. melestarikan keaslian fisik serta mempertahankan keseimbangan

lingkungan;

- 19 -

c. mewujudkan keterpaduan penyelenggaraan pemanfaatan dan

pengendalian pemanfaatan ruang kawasan; dan d. mengembangkan prasarana dan sarana pendukung kawasan.

(3) Pelestarian dan peningkatan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup untuk mempertahankan dan meningkatkan keseimbangan ekosistem,

melestarikan keanekaragaman hayati, mempertahankan dan meningkatkan fungsi perlindungan kawasan, dan melestarikan keunikan bentang alam sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (7) huruf c

dengan strategi meliputi: a. mencegah pemanfaatan ruang di kawasan strategis Kabupaten yang

berpotensi mengurangi fungsi lindung kawasan; b. membatasi pemanfaatan ruang di sekitar kawasan strategis

Kabupaten yang berpotensi mengurangi fungsi lindung kawasan; c. membatasi pengembangan prasarana dan sarana di dalam dan di

sekitar kawasan strategis Kabupaten yang dapat memicu

perkembangan kegiatan budidaya; d. mengembangkan kegiatan budidaya tidak terbangun di sekitar

kawasan strategis Kabupaten yang berfungsi sebagai zona penyangga yang memisahkan kawasan lindung dengan kawasan budidaya

terbangun; dan e. merehabilitasi fungsi lindung kawasan yang menurun akibat dampak

pemanfaatan ruang yang berkembang di dalam dan di sekitar

kawasan strategis Kabupaten.

BAB III RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH KABUPATEN

Bagian Kesatu

Umum

Pasal 7

(1) Rencana struktur ruang wilayah Kabupaten terdiri atas: a. sistem pusat kegiatan; dan

b. sistem jaringan prasarana wilayah.

(2) Rencana struktur ruang wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud pada ayat (1) digambarkan dalam peta dengan tingkat ketelitian minimal

1:50.000 sebagaimana tercantum dalam Lampiran I yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

Bagian Kedua

Sistem Pusat Kegiatan

Pasal 8

Sistem pusat kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (1) huruf a terdiri atas:

a. sistem perkotaan; dan b. sistem perdesaan.

Pasal 9

(1) Sistem perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 huruf a terdiri atas:

a. PKW berupa perkotaan Klaten meliputi: 1. Kecamatan Klaten Selatan; 2. Kecamatan Klaten Tengah; dan

3. Kecamatan Klaten Utara.

- 20 -

b. PKL meliputi:

1. Kecamatan Delanggu; dan 2. Kecamatan Prambanan.

c. PKLp meliputi: 1. Kecamatan Jatinom;

2. Kecamatan Pedan; dan 3. Kecamatan Wedi.

d. PPK meliputi:

1. Kecamatan Bayat; 2. Kecamatan Cawas;

3. Kecamatan Ceper; 4. Kecamatan Gantiwarno;

5. Kecamatan Jogonalan; 6. Kecamatan Juwiring; 7. Kecamatan Kalikotes;

8. Kecamatan Karanganom; 9. Kecamatan Karangdowo;

10. Kecamatan Karangnongko; 11. Kecamatan Kebonarum;

12. Kecamatan Kemalang; 13. Kecamatan Manisrenggo; 14. Kecamatan Ngawen;

15. Kecamatan Polanharjo; 16. Kecamatan Trucuk;

17. Kecamatan Tulung; dan 18. Kecamatan Wonosari.

(2) Fungsi sistem perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas: a. PKW dengan fungsi pengembangan sebagai kawasan pusat

pemerintahan, pelayanan sosial dan ekonomi, permukiman perkotaan, perdagangan dan jasa, industri, pendidikan, kesehatan,

perhubungan, dan peribadatan; b. PKL dengan fungsi pengembangan sebagai kawasan perdagangan dan

jasa, permukiman perkotaan, pariwisata, pertanian, industri, pelayanan perekonomian dan sosial untuk skala regional, pendidikan, kesehatan, perhubungan, dan peribadatan;

c. PKLp dengan fungsi pengembangan sebagai kawasan perdagangan dan jasa, permukiman perkotaan, pariwisata, pertanian, industri,

pelayanan perekonomian dan sosial untuk skala lokal, pendidikan, kesehatan, perhubungan, dan peribadatan; dan

d. PPK dengan fungsi pengembangan sebagai kawasan pusat pelayanan skala antar kecamatan, pendidikan, kesehatan, peribadatan, perdagangan dan jasa, pertanian, perekonomian dan sosial untuk

skala lokal.

(3) Penetapan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kabupaten meliputi:

a. Perkotaan Klaten meliputi: 1. Kecamatan Klaten Selatan;

2. Kecamatan Klaten Tengah; dan 3. Kecamatan Klaten Utara.

b. Kecamatan Delanggu;

c. Kecamatan Prambanan; d. Kecamatan Jatinom;

e. Kecamatan Pedan; f. Kecamatan Wedi;

g. Kecamatan Bayat; h. Kecamatan Cawas;

- 21 -

i. Kecamatan Ceper; j. Kecamatan Gantiwarno;

k. Kecamatan Jogonalan; l. Kecamatan Juwiring;

m. Kecamatan Kalikotes; n. Kecamatan Karanganom;

o. Kecamatan Karangdowo; p. Kecamatan Karangnongko; q. Kecamatan Kebonarum;

r. Kecamatan Kemalang; s. Kecamatan Manisrenggo;

t. Kecamatan Ngawen; u. Kecamatan Polanharjo;

v. Kecamatan Trucuk; w. Kecamatan Tulung; dan x. Kecamatan Wonosari.

Pasal 10

(1) Sistem perdesaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 huruf b dilakukan dengan pengembangan PPL.

(2) Pengembangan PPL sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi: a. Desa Ngerangan Kecamatan Bayat;

b. Desa Wiro Kecamatan Bayat; c. Desa Gombang Kecamatan Cawas; d. Desa Nanggulan Kecamatan Cawas;

e. Desa Srebegan Kecamatan Ceper; f. Desa Bowan Kecamatan Delanggu;

g. Desa Sawit Kecamatan Gantiwarno; h. Desa Kayumas Kecamatan Jatinom;

i. Desa Mranggen Kecamatan Jatinom; j. Desa Dompyongan Kecamatan Jogonalan; k. Desa Rejoso Kecamatan Jogonalan;

l. Desa Bolopleret Kecamatan Juwiring; m. Desa Serenan Kecamatan Juwiring;

n. Desa Jimbung Kecamatan Kalikotes; o. Desa Jeblok Kecamatan Karanganom;

p. Desa Bakungan Kecamatan Karangdowo; q. Desa Banyuaeng Kecamatan Karangnongko; r. Desa Ngemplak Kecamatan Karangnongko;

s. Desa Bawukan Kecamatan Kemalang; t. Desa Bumiharjo Kecamatan Kemalang;

u. Desa Sapen Kecamatan Manisrenggo; v. Desa Drono Kecamatan Ngawen;

w. Desa Kebondalemlor Kecamatan Prambanan; x. Desa Kemudo Kecamatan Prambanan; y. Desa Kaligawe Kecamatan Pedan;

z. Desa Glagahwangi Kecamatan Polanharjo; aa. Desa Janti Kecamatan Polanharjo;

bb. Desa Gaden Kecamatan Trucuk; cc. Desa Pomah Kecamatan Tulung;

dd. Desa Wunut Kecamatan Tulung; ee. Desa Kadilanggon Kecamatan Wedi; ff. Desa Trotok Kecamatan Wedi;

gg. Desa Gunting Kecamatan Wonosari; hh. Desa Tegalgondo Kecamatan Wonosari; dan

ii. Desa Teloyo Kecamatan Wonosari.

- 22 -

Bagian Ketiga

Sistem Jaringan Prasarana Wilayah

Paragraf 1 Umum

Pasal 11

Sistem jaringan prasarana wilayah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat

(1) huruf b terdiri atas: a. sistem prasarana utama; dan

b. sistem prasarana lainnya.

Paragraf 2 Sistem Prasarana Utama

Pasal 12

(1) Sistem prasarana utama sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 huruf a

berupa sistem jaringan transportasi.

(2) Sistem jaringan transportasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri

atas: a. sistem jaringan transportasi darat; dan b. sistem jaringan perkeretaapian.

Pasal 13

(1) Sistem jaringan transportasi darat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (2) huruf a terdiri atas:

a. jaringan jalan; b. jaringan prasarana lalu lintas dan angkutan jalan; dan c. jaringan pelayanan lalu lintas dan angkutan jalan.

(2) Jaringan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a terdiri atas: a. jaringan jalan bebas hambatan;

b. jaringan jalan arteri; c. jaringan jalan kolektor;

d. jaringan jalan lokal; e. jaringan jalan baru; dan f. pengembangan jembatan timbang.

(3) Jaringan jalan bebas hambatan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a berupa pengembangan jalan bebas hambatan ruas Yogyakarta-

Solo.

(4) Pengembangan jalan bebas hambatan sebagaimana dimaksud pada ayat

(3) berupa interchange yang digunakan sebagai inlet-outlet (masuk-keluar).

(5) Jaringan jalan arteri sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b berupa

pengoptimalan jalan arteri primer Surakarta-Yogyakarta meliputi: a. Kartosuro-Batas Kota Klaten; b. Jalan Perintis Kemerdekaan;

c. Jalan Diponegoro; d. Jalan Hasyim Asy’ari;

e. Jalan Kartini; f. Jalan Suraji Tirtonegoro; dan

g. Batas Kota Klaten-Prambanan batas Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.

- 23 -

(6) Jaringan jalan kolektor sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf c

berupa pengoptimalan jalan kolektor primer 3 (KP3) meliputi: a. Boyolali-Tulung-Jatinom-Ngawen-Klaten; dan

b. Karangwuni-Ceper-Pedan-Cawas-Jentir.

(7) Jaringan jalan lokal sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf d berupa

pengoptimalan jalan lokal sebagaimana tercantum dalam Lampiran II yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

(8) Jaringan jalan baru sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf e berupa

pengembangan jalan kolektor meliputi: a. jalan lingkar utara melalui Delanggu-Polanharjo-Tulung-Jatinom-

Karangnongko-Kemalang-Manisrenggo-Cangkringan; b. jalan lingkar selatan melalui Wonosari-Juwiring-Karangdowo-Cawas-

Bayat-Wedi-Gantiwarno-Jogonalan; c. Jatinom-Karanganom-Penggung; dan d. Bendogantungan-Wedi.

(9) Pengembangan jembatan timbang sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf f berada di Perkotaan Klaten.

(10) Jaringan prasarana lalu lintas dan angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b terdiri atas:

a. terminal; b. alat pengawas dan pengaman jalan; dan c. unit pengujian kendaraan bermotor.

(11) Terminal sebagaimana dimaksud pada ayat (10) huruf a terdiri atas: a. pengembangan terminal penumpang Tipe A berada di Kecamatan

Klaten Tengah; b. pengoptimalan terminal penumpang Tipe C meliputi:

1. Terminal Bendogantungan; 2. Terminal Cawas; 3. Terminal Delanggu;

4. Terminal Jatinom; 5. Terminal Pasar Klaten;

6. Terminal Penggung; 7. Terminal Prambanan;

8. Terminal Teloyo; dan 9. Terminal Tulung.

c. pengembangan terminal barang berada di Kecamatan Klaten Tengah.

(12) Alat pengawas dan pengaman jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (10) huruf b berada di wilayah Kabupaten.

(13) Pengembangan unit pengujian kendaraan bermotor sebagaimana dimaksud pada ayat (10) huruf c berada di Perkotaan Klaten.

(14) Jaringan pelayanan lalu lintas dan angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c berupa pengembangan prasarana dan sarana angkutan umum massal wilayah terdiri atas:

a. pengembangan trayek angkutan barang meliputi: 1. jaringan angkutan barang antar kabupaten/kota; dan

2. jaringan trayek angkutan barang dalam Kabupaten. b. pengembangan trayek angkutan penumpang meliputi:

1. trayek angkutan penumpang Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) yang melayani Perkotaan Klaten dengan kabupaten/kota di luar Provinsi Jawa Tengah;

2. trayek angkutan penumpang Antar Kota Dalam Provinsi (AKDP) yang melayani Perkotaan Klaten dengan kabupaten/kota di

dalam Provinsi Jawa Tengah; dan

- 24 -

3. trayek angkutan penumpang dalam wilayah Kabupaten.

c. pengembangan halte pada titik-titik strategis yang dilalui trayek regional berada di setiap kawasan perkotaan; dan

d. pengembangan tempat peristirahatan lalu lintas kendaraan berada di ruas Delanggu-Klaten dan Klaten-Prambanan.

(15) Pengembangan prasarana dan sarana angkutan umum massal wilayah.

(16) Trayek angkutan penumpang dalam wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud pada ayat (14) huruf b butir 3 sebagaimana tercantum dalam

Lampiran III yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

Pasal 14

Sistem jaringan perkeretaapian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (2) huruf b meliputi: a. peningkatan kereta api regional jalur Solo-Yogyakarta;

b. peningkatan kereta api komuter jalur Sragen-Solo-Klaten-Yogyakarta-Kutoarjo;

c. peningkatan jalur ganda kereta api Solo-Yogyakarta; d. pengembangan jaringan kereta api khusus guna kepentingan pariwisata,

pertanian, industri, dan pertambangan; e. pengembangan sistem keamanan dan keselamatan perlintasan kereta api;

dan

f. peningkatan stasiun kereta api meliputi: 1. Stasiun Delanggu;

2. Stasiun Ceper; 3. Stasiun Ketandan;

4. Stasiun Klaten; 5. Stasiun Srowot; dan 6. Stasiun Brambanan.

Paragraf 3

Sistem Prasarana Lainnya

Pasal 15

Sistem prasarana lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 huruf b terdiri atas:

a. sistem jaringan energi; b. sistem jaringan telekomunikasi;

c. sistem jaringan sumber daya air; dan d. sistem jaringan prasarana wilayah lainnya.

Pasal 16

(1) Sistem jaringan energi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 huruf a

terdiri atas: a. jaringan pipa minyak dan gas bumi;

b. jaringan transmisi tenaga listrik; dan c. pembangkit tenaga listrik.

(2) Jaringan pipa minyak dan gas bumi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi pengembangan jaringan pipa minyak Rewulu-Teras melalui Kecamatan Prambanan-Kecamatan Jogonalan-Kecamatan

Kebonarum-Kecamatan Klaten Selatan-Kecamatan Klaten Utara-Kecamatan Ngawen-Kecamatan Karanganom-Kecamatan Polanharjo-

Kecamatan Tulung.

- 25 -

(3) Pengembangan dan pengaturan Stasiun Pengisian Bahan Bakar untuk

Umum (SPBU) dan Stasiun Pengisian dan Pengangkutan Bulk Elpiji (SPPBE).

(4) Jaringan transmisi tenaga listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b meliputi:

a. meningkatkan pelayanan jaringan tenaga listrik dalam pengembangan wilayah dan mendukung pengembangan jaringan transmisi tenaga listrik terinterkoneksi;

b. meningkatkan jaringan transmisi tenaga listrik Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET) dengan kapasitas 500 kVA

membentang dari Ungaran-Pedan, Pedan-Tasikmalaya, dan Pedan-Kediri;

c. meningkatkan jaringan listrik Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) dengan kapasitas 150 kVA membentang dari Pedan-Klaten, Pedan-Wonosari, Pedan-Jajar, Pedan-Kentungan, Klaten-Bawen, Klaten-

Bantul, dan Wonosari-Wonogiri; d. meningkatkan Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi (GITET) kapasitas

166 MVA berada di Kecamatan Pedan; e. meningkatkan Gardu Induk Tegangan Tinggi (GITT) berada di

Kecamatan Klaten Tengah; dan f. Pengembangan pelayanan sistem jaringan listrik pada daerah-daerah

yang belum terlayani.

(5) Pembangkit tenaga listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c meliputi:

a. pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) meliputi seluruh wilayah di Kabupaten;

b. pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) meliputi: 1. Kecamatan Bayat;

2. Kecamatan Cawas; 3. Kecamatan Delanggu;

4. Kecamatan Juwiring; 5. Kecamatan Karanganom;

6. Kecamatan Kebonarum; 7. Kecamatan Polanharjo; 8. Kecamatan Trucuk; dan

9. Kecamatan Tulung. c. pengembangan energi alternatif lainnya sesuai dengan potensi

wilayah.

Pasal 17

(1) Sistem jaringan telekomunikasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 huruf b terdiri atas:

a. sistem jaringan kabel; b. sistem jaringan nirkabel; dan

c. sistem jaringan satelit.

(2) Sistem jaringan telekomunikasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

hingga menjangkau seluruh wilayah di Kabupaten.

(3) Sistem jaringan kabel sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a berupa pengembangan jaringan kabel telepon dan jaringan serat optik.

(4) Sistem jaringan nirkabel sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b berupa pengembangan satu menara bersama Base Transceiver Station

(BTS) untuk beberapa operator telepon seluler.

- 26 -

(5) Sistem jaringan satelit sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c

berupa pengembangan jaringan satelit pada kawasan yang tidak terjangkau sistem kabel.

(6) Ketentuan lebih lanjut mengenai sistem jaringan telekomunikasi diatur dengan peraturan tersendiri.

Pasal 18

(1) Sistem jaringan sumber daya air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15

huruf c terdiri atas: a. sistem wilayah sungai;

b. sistem jaringan irigasi; c. sistem pengelolaan air baku; dan

d. sistem pengendalian banjir.

(2) Sistem wilayah sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a terdiri atas:

a. pengelolaan sumber daya air dalam wilayah sungai berupa peningkatan pengelolaan Wilayah Sungai Bengawan Solo;

b. pengelolaan sumber daya air wilayah sungai merupakan bagian dari Daerah Aliran Sungai Bengawan Solo meliputi:

1. Sub Daerah Aliran Sungai Dengkeng; 2. Sub Daerah Aliran Sungai Anyar; dan 3. Sub Daerah Aliran Sungai Sat.

c. pengembangan dan pengelolaan Rawa Jombor berada di Kecamatan Bayat;

d. pengembangan embung meliputi: 1. Kecamatan Bayat;

2. Kecamatan Cawas; 3. Kecamatan Gantiwarno; 4. Kecamatan Jatinom;

5. Kecamatan Karanganom; 6. Kecamatan Karangnongko;

7. Kecamatan Kemalang; 8. Kecamatan Manisrenggo;

9. Kecamatan Polanharjo; 10. Kecamatan Prambanan; 11. Kecamatan Tulung; dan

12. Kecamatan Wedi.

(3) Sistem jaringan irigasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b

meliputi: a. peningkatan kapasitas sistem jaringan irigasi dari sistem setengah

teknis dan sederhana ditingkatkan menjadi irigasi teknis; b. pengembangan bendung dan check dam untuk meningkatkan suplai

air pada jaringan irigasi; c. pengelolaan dan perlindungan daerah irigasi dalam wilayah

Kabupaten terdiri atas:

1. daerah irigasi yang menjadi wewenang dan tanggung jawab Pemerintah sebanyak 2 (dua) daerah irigasi;

2. daerah irigasi yang menjadi wewenang dan tanggung jawab Pemerintah Provinsi Jawa Tengah sebanyak 5 (lima) daerah

irigasi; dan 3. daerah irigasi yang menjadi wewenang dan tanggung jawab

Pemerintah Daerah sebanyak 488 (empat ratus delapan puluh

delapan) daerah irigasi.

- 27 -

d. daerah irigasi sebagaimana dimaksud pada huruf c tercantum dalam

Lampiran IV yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini;

e. pemberdayaan Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A), Gabungan Perkumpulan Petani Pemakai Air (GP3A), Induk Perkumpulan Petani

Pemakai Air (IP3A) dalam pengelolaan jaringan irigasi; f. peningkatan rehabilitasi, operasi, dan pemeliharaan jaringan irigasi;

dan

g. pembangunan dan perbaikan pintu-pintu air.

(4) Sistem pengelolaan air baku sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c

meliputi: a. pemanfaatan air permukaan dan air tanah sebagai sumber air baku;

dan b. pembangunan, rehabilitasi, operasi, dan pemeliharaan prasarana dan

sarana pengelolaan air baku.

(5) Sistem pengendalian banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d meliputi:

a. pembangunan tanggul dan talud permanen sungai; b. normalisasi sungai;

c. pembangunan embung; d. pembangunan dan pengelolaan bendung; e. reboisasi kawasan resapan air;

f. pengendalian kawasan resapan air; g. pengendalian kawasan lindung sempadan sungai;

h. penghijauan di sempadan sungai, sempadan waduk, dan lahan-lahan kritis;

i. pembangunan sistem drainase perkotaan; dan j. pengembangan biopori dan sumur resapan.

Pasal 19

(1) Sistem jaringan prasarana wilayah lainnya sebagaimana dimaksud dalam

Pasal 15 huruf d terdiri atas: a. sistem jaringan persampahan;

b. sistem jaringan air minum; c. sistem pengelolaan limbah; d. sistem jaringan drainase; dan

e. jalur dan ruang evakuasi bencana.

(2) Sistem jaringan persampahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf

a meliputi: a. pengembangan Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) Sampah dengan

sistem sanitary landfill berada di Kecamatan Pedan; b. pengembangan tempat pengumpulan dan pemilahan sampah

sementara meliputi: 1. Kecamatan Prambanan; 2. Kecamatan Ngawen; dan

3. Kecamatan Klaten Tengah. c. pengembangan Tempat Penampungan Sementara (TPS);

d. pengembangan Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST); e. pengembangan sistem pengelolaan sampah melalui pengurangan

sampah meliputi kegiatan pembatasan timbulan sampah, pendauran ulang sampah, dan pemanfaatan kembali sampah;

f. peningkatan jaringan pelayanan sampah berada di seluruh kawasan

perkotaan;

- 28 -

g. peningkatan kerjasama pengelolaan persampahan dengan pemerintah

kabupaten/kota tetangga, maupun dengan melibatkan dunia usaha dan masyarakat; dan

h. penyediaan prasarana dan sarana persampahan.

(3) Sistem jaringan air minum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b

meliputi: a. pengembangan sistem jaringan air minum pada sumber air yang ada,

pemanfaatan sumber air baku, dan peningkatan jaringan distribusi;

b. pengembangan jaringan air minum kawasan perkotaan; c. pengembangan jaringan air minum kawasan perdesaan dengan

mengoptimalkan pemanfaatan sumber air permukaan dan sumber air tanah; dan

d. pengembangan jaringan air minum di daerah rawan kekeringan meliputi: 1. Kecamatan Bayat;

2. Kecamatan Gantiwarno; 3. Kecamatan Jatinom;

4. Kecamatan Karangnongko; 5. Kecamatan Kemalang; dan

6. Kecamatan Manisrenggo.

(4) Sistem pengelolaan limbah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c meliputi:

a. pengelolaan limbah industri kecil dan mikro; b. pengembangan prasarana dan sarana pengolahan limbah industri,

limbah medis, dan B3 secara mandiri pada fasilitas tertentu maupun secara terpadu untuk pelayanan skala kabupaten;

c. pengembangan sistem pengelolaan limbah domestik dengan sistem pengelolaan limbah setempat dan sistem pengelolaan limbah terpusat;

d. sistem pengolahan air limbah rumah tangga komunal diarahkan pada

kawasan perumahan kepadatan tinggi di seluruh kecamatan; e. pengembangan instalasi pengolah limbah domestik dan limbah tinja

dengan sistem perpipaan dengan membangun Instalasi Pengolah Air Limbah (IPAL) komunal;

f. mewajibkan pengembang permukiman baru untuk menyediakan jaringan sanitasi yang terpadu dengan sistem jaringan wilayah; dan

g. pengembangan Instalasi Pengolah Lumpur Tinja (IPLT) meliputi:

1. Kecamatan Klaten Tengah; 2. Kecamatan Jogonalan;

3. Kecamatan Delanggu; dan 4. Kecamatan Pedan.

(5) Sistem jaringan drainase sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d meliputi: a. pengembangan saluran drainase memperhatikan kontur dan daerah

tangkapan air; b. pengembangan sistem drainase secara terpadu;

c. pembuatan saluran drainase tersendiri pada setiap kawasan fungsional;

d. pemeliharaan drainase secara berkala; e. mengembangkan sumur resapan pada tiap bangunan; f. mengoptimalkan daya serap air ke dalam tanah; dan

g. peningkatan prasarana dan sarana sistem jaringan drainase.

- 29 -

(6) Jalur dan ruang evakuasi bencana sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

huruf e terdiri atas: a. jalur evakuasi bencana tanah longsor meliputi:

1. Kecamatan Bayat; 2. Kecamatan Cawas;

3. Kecamatan Gantiwarno; 4. Kecamatan Kemalang; 5. Kecamatan Manisrenggo;

6. Kecamatan Prambanan; dan 7. Kecamatan Wedi.

b. jalur evakuasi bencana banjir meliputi: 1. Kecamatan Bayat;

2. Kecamatan Cawas; 3. Kecamatan Ceper; 4. Kecamatan Gantiwarno;

5. Kecamatan Juwiring; 6. Kecamatan Karangdowo;

7. Kecamatan Pedan; 8. Kecamatan Prambanan;

9. Kecamatan Trucuk; 10. Kecamatan Wedi; dan 11. Kecamatan Wonosari.

c. jalur evakuasi bencana gempa bumi meliputi: 1. Kecamatan Bayat;

2. Kecamatan Cawas; 3. Kecamatan Gantiwarno;

4. Kecamatan Jogonalan; 5. Kecamatan Kebonarum; 6. Kecamatan Klaten Selatan;

7. Kecamatan Pedan; 8. Kecamatan Prambanan; dan

9. Kecamatan Wedi. d. jalur evakuasi bencana erupsi Gunung Merapi meliputi:

1. Jalur yang melayani Desa Balerante, Desa Panggang, Desa Talun, dan Desa Bawukan Kecamatan Kemalang menuju tempat evakuasi akhir di Kecamatan Prambanan;

2. Jalur yang melayani Desa Sidorejo, Desa Kendalsari, Desa Bumiharjo, Desa Dompol, Desa Kemalang, dan Desa Keputran

Kecamatan Kemalang menuju tempat evakuasi akhir di Kecamatan Kebonarum; dan

3. Jalur yang melayani Desa Tegalmulyo, Desa Tlogowatu, dan Desa Tangkil Kecamatan Kemalang menuju tempat evakuasi akhir di Kecamatan Karangnongko.

e. ruang evakuasi bencana meliputi: 1. lapangan;

2. gedung olah raga; 3. bangunan kantor pemerintahan;

4. bangunan fasilitas sosial; 5. bangunan fasilitas umum; dan 6. gedung dan bangunan lainnya yang memungkinkan.

f. pengembangan ruang evakuasi bencana meliputi: 1. Kecamatan Cawas;

2. Kecamatan Gantiwarno; 3. Kecamatan Karangnongko;

4. Kecamatan Kebonarum; 5. Kecamatan Kemalang;

- 30 -

6. Kecamatan Klaten Selatan;

7. Kecamatan Manisrenggo; 8. Kecamatan Pedan;

9. Kecamatan Prambanan; dan 10. Kecamatan Wedi.

g. ketentuan lebih lanjut mengenai jalur dan ruang evakuasi bencana diatur dengan Peraturan Bupati.

BAB IV RENCANA POLA RUANG WILAYAH KABUPATEN

Bagian Kesatu

Umum

Pasal 20

(1) Rencana pola ruang wilayah Kabupaten terdiri atas: a. kawasan lindung; dan

b. kawasan budidaya.

(2) Rencana pola ruang wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud pada ayat

(1) digambarkan dalam peta dengan tingkat ketelitian minimal 1:50.000 sebagaimana tercantum dalam Lampiran V yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

Bagian Kedua

Kawasan Lindung

Pasal 21

Kawasan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (1) huruf a terdiri atas:

a. kawasan hutan lindung; b. kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya;

c. kawasan perlindungan setempat; d. kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan cagar budaya;

e. kawasan rawan bencana alam; f. kawasan lindung geologi; dan g. kawasan lindung lainnya.

Paragraf 1

Kawasan Hutan Lindung

Pasal 22

Kawasan hutan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 huruf a dengan luas kurang lebih 29 (dua puluh sembilan) hektar berada di Kecamatan

Bayat.

Paragraf 2 Kawasan Yang Memberikan Perlindungan Terhadap Kawasan Bawahannya

Pasal 23

(1) Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 huruf b berupa kawasan resapan air.

- 31 -

(2) Kawasan resapan air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi:

a. Kecamatan Kemalang; b. Kecamatan Manisrenggo;

c. Kecamatan Karangnongko; d. Kecamatan Jatinom; dan

e. Kecamatan Tulung.

Paragraf 3

Kawasan Perlindungan Setempat

Pasal 24

(1) Kawasan perlindungan setempat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21

huruf c terdiri atas: a. sempadan sungai; b. kawasan sekitar danau atau waduk; dan

c. kawasan ruang terbuka hijau kawasan perkotaan.

(2) Kawasan sempadan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a

terdiri atas: a. dataran sepanjang tepian sungai bertanggul dengan lebar paling

sedikit 5 (lima) meter dari kaki tanggul sebelah luar; b. dataran sepanjang tepian sungai besar tidak bertanggul diluar

kawasan permukiman dengan lebar paling sedikit 100 (seratus) meter

dari tepi sungai; dan c. dataran sepanjang tepian anak sungai tidak bertanggul diluar

kawasan permukiman dengan lebar paling sedikit 50 (lima puluh) meter dari tepi sungai.

(3) Kawasan sempadan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dengan luas kurang lebih 3.963 (tiga ribu sembilan ratus enam puluh tiga) hektar yang tersebar di wilayah Kabupaten.

(4) Kawasan sekitar danau atau waduk sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b berupa daratan dengan jarak 50 (lima puluh) meter sampai

dengan 100 (seratus) meter dari titik pasang air danau atau waduk tertinggi, dengan luas kurang lebih 34 (tiga puluh empat) hektar berada di

sekitar Rawa Jombor Kecamatan Bayat.

(5) Kawasan ruang terbuka hijau kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c dengan luas kurang lebih 8.557 (delapan ribu lima

ratus lima puluh tujuh) hektar atau 42 (empat puluh dua) persen dari luas kawasan perkotaan kurang lebih 20.018 (dua puluh ribu delapan belas)

hektar.

(6) Ruang terbuka hijau kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud pada

ayat (5) tercantum dalam Lampiran VI yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

Paragraf 4 Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam, dan Cagar Budaya

Pasal 25

Kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan kawasan cagar budaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 huruf d terdiri atas: a. Taman Nasional Gunung Merapi dengan luas kurang lebih 893 (delapan

ratus sembilan puluh tiga) hektar yang meliputi sebagian wilayah Kecamatan Kemalang; dan

- 32 -

b. kawasan cagar budaya meliputi:

1. Candi Prambanan, Candi Sojiwan, Candi Bubrah, Candi Lumbung, Candi Sewu, Candi Asu/Gana, Candi Lor/Candirejo, Candi Plaosan

Lor, dan Candi Plaosan Kidul berada di Kecamatan Prambanan dengan luas kurang lebih 67 (enam puluh tujuh) hektar;

2. Candi Merak dan Candi Karangnongko berada di Kecamatan Karangnongko dengan luas kurang lebih 1 (satu) hektar; dan

3. Kawasan Pandanaran berada di Kecamatan Bayat dengan luas

kurang lebih 9 (sembilan) hektar.

Paragraf 5 Kawasan Rawan Bencana Alam

Pasal 26

(1) Kawasan rawan bencana alam sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21

huruf e terdiri atas: a. kawasan rawan tanah longsor;

b. kawasan rawan banjir; dan c. kawasan rawan bencana angin topan.

(2) Kawasan rawan bencana alam tanah longsor sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi: a. Kecamatan Bayat;

b. Kecamatan Cawas; c. Kecamatan Gantiwarno;

d. Kecamatan Kemalang; e. Kecamatan Manisrenggo;

f. Kecamatan Prambanan; dan g. Kecamatan Wedi.

(3) Kawasan rawan bencana alam banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

huruf b meliputi: a. Kecamatan Bayat;

b. Kecamatan Cawas; c. Kecamatan Ceper;

d. Kecamatan Gantiwarno; e. Kecamatan Juwiring; f. Kecamatan Karangdowo;

g. Kecamatan Pedan; h. Kecamatan Prambanan;

i. Kecamatan Trucuk; j. Kecamatan Wedi; dan

k. Kecamatan Wonosari.

(4) Kawasan rawan bencana angin topan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c meliputi seluruh wilayah di Kabupaten.

Paragraf 6

Kawasan Lindung Geologi

Pasal 27

(1) Kawasan lindung geologi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 huruf f terdiri atas:

a. kawasan cagar alam geologi; b. kawasan rawan bencana alam geologi;

c. kawasan yang memberikan perlindungan terhadap air tanah; dan d. kawasan sekitar mata air.

- 33 -

(2) Kawasan cagar alam geologi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a

berupa kawasan keunikan batuan dan fosil berada di Kecamatan Bayat.

(3) Kawasan rawan bencana alam geologi sebagaimana dimaksud pada ayat

(1) huruf b terdiri atas: a. kawasan rawan letusan gunung berapi; dan

b. kawasan rawan gempa bumi.

(4) Kawasan rawan letusan gunung berapi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf a berupa kawasan rawan bencana letusan Gunung Merapi

meliputi: a. Kawasan Rawan Bencana (KRB) III berupa kawasan yang letaknya

dekat dengan sumber bahaya yang sering terlanda awan panas, aliran lava, guguran batu, lontaran batu (pijar) dan hujan abu lebat berada

di Kecamatan Kemalang; b. Kawasan Rawan Bencana (KRB) II berupa kawasan yang berpotensi

terjadi aliran massa berupa awan panas, aliran lava, dan lahar serta

lontaran berupa material jatuhan dan lontaran batu pijar berada di Kecamatan Kemalang; dan

c. Kawasan Rawan Bencana (KRB) I berupa kawasan yang berpotensi terlanda lahar/banjir dan tidak menutup kemungkinan dapat terkena

perluasan awan panas dan aliran lahar berada di sekitar Sungai Woro Kecamatan Kemalang, Kecamatan Manisrenggo, Kecamatan Prambanan, dan Kecamatan Jogonalan.

(5) Kawasan rawan bencana gempa bumi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b meliputi seluruh wilayah di Kabupaten dengan tingkat resiko

paling tinggi berada pada jalur patahan aktif.

(6) Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap air tanah sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) huruf c berupa daerah imbuhan air tanah meliputi: a. Kecamatan Kemalang;

b. Kecamatan Manisrenggo; c. Kecamatan Karangnongko;

d. Kecamatan Jatinom; dan e. Kecamatan Tulung.

(7) Kawasan sekitar mata air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d berupa kawasan dengan jarak 200 (dua ratus) meter sekeliling mata air di luar kawasan permukiman dan 100 (seratus) meter sekeliling mata air di

dalam kawasan permukiman dengan luas kurang lebih 180 (seratus delapan puluh) hektar.

(8) Mata air sebagaimana dimaksud pada ayat (7) yang ditetapkan kawasan lindungnya merupakan mata air yang mempunyai debit diatas 10

(sepuluh) liter per detik.

(9) Mata air sebagaimana dimaksud pada ayat (8) sebagaimana tercantum dalam Lampiran VII yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari

Peraturan Daerah ini.

Paragraf 7 Kawasan Lindung Lainnya

Pasal 28

(1) Kawasan lindung lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 huruf g

berupa kawasan perlindungan plasma nutfah.

- 34 -

(2) Kawasan perlindungan plasma nutfah sebagaimana dimaksud pada ayat

(1) berupa kawasan perlindungan plasma nutfah daratan di wilayah Kabupaten.

Bagian Ketiga

Kawasan Budidaya

Pasal 29

Kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (1) huruf b terdiri atas:

a. kawasan peruntukan hutan produksi; b. kawasan peruntukan hutan rakyat;

c. kawasan peruntukan pertanian; d. kawasan peruntukan perikanan; e. kawasan peruntukan pertambangan;

f. kawasan peruntukan industri; g. kawasan peruntukan pariwisata;

h. kawasan peruntukan permukiman; dan i. kawasan peruntukan lainnya.

Paragraf 1

Kawasan Peruntukan Hutan Produksi

Pasal 30

(1) Kawasan peruntukan hutan produksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 huruf a terdiri atas:

a. hutan produksi terbatas; dan b. hutan produksi tetap.

(2) Hutan produksi terbatas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a

dengan luas kurang lebih 185 (seratus delapan puluh lima) hektar berada di Kecamatan Bayat.

(3) Hutan produksi tetap sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b dengan luas kurang lebih 429 (empat ratus dua puluh sembilan) hektar

meliputi: a. Kecamatan Bayat; dan b. Kecamatan Kalikotes.

Paragraf 2

Kawasan Peruntukan Hutan Rakyat

Pasal 31

Kawasan peruntukan hutan rakyat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 huruf b dengan luas kurang lebih 1.514 (seribu lima ratus empat belas) hektar

meliputi: a. Kecamatan Bayat;

b. Kecamatan Jatinom; c. Kecamatan Karangnongko;

d. Kecamatan Kemalang; e. Kecamatan Manisrenggo; f. Kecamatan Prambanan;

g. Kecamatan Tulung; dan h. Kecamatan Wedi.

- 35 -

Paragraf 3

Kawasan Peruntukan Pertanian

Pasal 32

(1) Kawasan peruntukan pertanian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29

huruf c terdiri atas: a. kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan; b. kawasan peruntukan hortikultura;

c. kawasan peruntukan perkebunan; dan d. kawasan peruntukan peternakan.

(2) Kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dengan luas kurang lebih 28.949 (dua puluh delapan

ribu sembilan ratus empat puluh sembilan) hektar berada di seluruh kecamatan.

(3) Kawasan peruntukan hortikultura sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

huruf b dengan luas kurang lebih 2.422 (dua ribu empat ratus dua puluh dua) hektar meliputi:

a. Kecamatan Bayat; b. Kecamatan Cawas;

c. Kecamatan Ceper; d. Kecamatan Delanggu; e. Kecamatan Gantiwarno;

f. Kecamatan Jatinom; g. Kecamatan Jogonalan;

h. Kecamatan Juwiring; i. Kecamatan Kalikotes;

j. Kecamatan Karanganom; k. Kecamatan Karangdowo; l. Kecamatan Karangnongko;

m. Kecamatan Kemalang; n. Kecamatan Manisrenggo;

o. Kecamatan Ngawen; p. Kecamatan Pedan;

q. Kecamatan Prambanan; r. Kecamatan Trucuk; s. Kecamatan Tulung;

t. Kecamatan Wedi; dan u. Kecamatan Wonosari.

(4) Kawasan peruntukan perkebunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c dengan luas kurang lebih 1.080 (seribu delapan puluh) hektar

terdiri atas komoditas: a. kelapa deres meliputi:

1. Kecamatan Bayat;

2. Kecamatan Gantiwarno; 3. Kecamatan Jogonalan;

4. Kecamatan Kalikotes; 5. Kecamatan Kemalang;

6. Kecamatan Manisrenggo; dan 7. Kecamatan Wedi.

b. kapuk meliputi:

1. Kecamatan Gantiwarno; 2. Kecamatan Jatinom;

3. Kecamatan Jogonalan; 4. Kecamatan Kalikotes;

- 36 -

5. Kecamatan Ngawen;

6. Kecamatan Prambanan; dan 7. Kecamatan Tulung.

c. kopi meliputi: 1. Kecamatan Jatinom;

2. Kecamatan Karangnongko; 3. Kecamatan Kemalang; 4. Kecamatan Manisrenggo; dan

5. Kecamatan Tulung. d. tembakau rajangan dan asepan meliputi:

1. Kecamatan Bayat; 2. Kecamatan Ceper;

3. Kecamatan Gantiwarno; 4. Kecamatan Jatinom; 5. Kecamatan Jogonalan;

6. Kecamatan Kemalang; 7. Kecamatan Manisrenggo;

8. Kecamatan Pedan; 9. Kecamatan Prambanan;

10. Kecamatan Trucuk; dan 11. Kecamatan Tulung.

e. tembakau Virginia meliputi:

1. Kecamatan Karanganom; 2. Kecamatan Manisrenggo;

3. Kecamatan Ngawen; 4. Kecamatan Pedan; dan

5. Kecamatan Trucuk. f. tembakau Vorsternland meliputi:

1. Kecamatan Gantiwarno;

2. Kecamatan Jogonalan; 3. Kecamatan Kebonarum;

4. Kecamatan Klaten Selatan; 5. Kecamatan Klaten Utara; dan

6. Kecamatan Wedi. g. cengkeh meliputi:

1. Kecamatan Jatinom;

2. Kecamatan Karangnongko; 3. Kecamatan Kemalang;

4. Kecamatan Manisrenggo; dan 5. Kecamatan Tulung.

h. tebu meliputi: 1. Kecamatan Bayat; 2. Kecamatan Ceper;

3. Kecamatan Gantiwarno; 4. Kecamatan Jatinom;

5. Kecamatan Jogonalan; 6. Kecamatan Pedan; dan

7. Kecamatan Prambanan.

(5) Pengembangan kawasan peruntukan peternakan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d dengan luas kurang lebih 434 (empat ratus tiga

puluh empat) hektar meliputi: a. Kecamatan Bayat;

b. Kecamatan Cawas; c. Kecamatan Gantiwarno;

d. Kecamatan Jatinom; e. Kecamatan Jogonalan;

- 37 -

f. Kecamatan Karangdowo;

g. Kecamatan Karangnongko; h. Kecamatan Kebonarum;

i. Kecamatan Kemalang; j. Kecamatan Manisrenggo;

k. Kecamatan Ngawen; l. Kecamatan Prambanan; m. Kecamatan Tulung; dan

n. Kecamatan Wedi.

(6) Kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan sebagaimana dimaksud

pada ayat (2), ayat (3), dan ayat (4) dengan luas kurang lebih 32.451 (tiga puluh dua ribu empat ratus lima puluh satu) hektar ditetapkan menjadi

Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (LPPB).

Paragraf 4

Kawasan Peruntukan Perikanan

Pasal 33

(1) Kawasan peruntukan perikanan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29

huruf d terdiri atas: a. kawasan peruntukan perikanan tangkap; dan b. kawasan peruntukan perikanan budidaya.

(2) Kawasan peruntukan perikanan tangkap sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi seluruh perairan badan sungai di wilayah

Kabupaten.

(3) Kawasan peruntukan perikanan budidaya sebagaimana dimaksud pada

ayat (1) huruf b meliputi: a. waduk atau rawa dengan luas kurang lebih 170 (seratus tujuh puluh)

hektar berada di Kecamatan Bayat.

b. budidaya pembibitan dan budidaya pembesaran dengan luas kurang lebih 113 (seratus tiga belas) hektar meliputi:

1. Kecamatan Bayat; 2. Kecamatan Cawas;

3. Kecamatan Jogonalan; 4. Kecamatan Juwiring; 5. Kecamatan Kalikotes;

6. Kecamatan Karanganom; 7. Kecamatan Karangdowo;

8. Kecamatan Karangnongko; 9. Kecamatan Kebonarum;

10. Kecamatan Manisrenggo; 11. Kecamatan Ngawen; 12. Kecamatan Polanharjo;

13. Kecamatan Prambanan; dan 14. Kecamatan Tulung.

(4) Pengembangan budidaya perikanan berbasis sistem kewilayahan dilaksanakan melalui pengembangan kawasan minapolitan dengan

komoditas ikan nila meliputi: a. Kecamatan Karanganom; b. Kecamatan Polanharjo; dan

c. Kecamatan Tulung.

- 38 -

Paragraf 5

Kawasan Peruntukan Pertambangan

Pasal 34

(1) Kawasan peruntukan pertambangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal

29 huruf e berupa kawasan peruntukan pertambangan mineral serta minyak dan gas bumi.

(2) Kawasan peruntukan pertambangan mineral sebagaimana dimaksud pada

ayat (1) meliputi: a. pertambangan andesit Karangdowo berada di Kecamatan

Karangdowo; b. pertambangan batu gamping berada di Kecamatan Kalikotes;

c. pertambangan lempung alluvial meliputi: 1. Kecamatan Ceper; 2. Kecamatan Gantiwarno;

3. Kecamatan Jogonalan; 4. Kecamatan Karanganom;

5. Kecamatan Karangnongko; 6. Kecamatan Kebonarum; dan

7. Kecamatan Ngawen. d. pertambangan batuan dengan luas kurang lebih 69 (enam puluh

sembilan) hektar berada di Kecamatan Kemalang.

(3) Kawasan peruntukan pertambangan mineral sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a, huruf b, dan huruf c merupakan wilayah pertambangan

rakyat.

(4) Pertambangan batuan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf d

ditetapkan sebagai wilayah usaha pertambangan.

(5) Kawasan peruntukan pertambangan minyak dan gas bumi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi seluruh wilayah di Kabupaten.

Paragraf 6

Kawasan Peruntukan Industri

Pasal 35

(1) Kawasan peruntukan industri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 huruf f meliputi:

a. kawasan peruntukan industri besar; b. kawasan peruntukan industri menengah; dan

c. kawasan peruntukan industri kecil dan mikro.

(2) Kawasan peruntukan industri besar sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

huruf a meliputi: a. Kecamatan Ceper dengan luas kurang lebih 342 (tiga ratus empat

puluh dua) hektar;

b. Kecamatan Pedan dengan luas kurang lebih 147 (seratus empat puluh tujuh) hektar; dan

c. Kecamatan Prambanan dengan luas kurang lebih 127 (seratus dua puluh tujuh) hektar.

(3) Kawasan peruntukan industri menengah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b meliputi: a. Kecamatan Klaten Tengah dan Kecamatan Klaten Utara dengan luas

kurang lebih 71 (tujuh puluh satu) hektar; b. Kecamatan Karanganom dengan luas kurang lebih 22 (dua puluh

dua) hektar;

- 39 -

c. Kecamatan Delanggu dengan luas kurang lebih 51 (lima puluh satu)

hektar; dan d. Kecamatan Jogonalan dengan luas kurang lebih 56 (lima puluh enam)

hektar.

(4) Kawasan peruntukan industri kecil dan mikro sebagaimana dimaksud

pada ayat (1) huruf c meliputi: a. industri pengecoran logam berada di Kecamatan Ceper; b. industri pandai besi meliputi:

1. Kecamatan Delanggu; 2. Kecamatan Jatinom;

3. Kecamatan Karanganom; 4. Kecamatan Manisrenggo; dan

5. Kecamatan Polanharjo. c. industri tenun Alat Tenun Bukan Mesin (ATBM) meliputi:

1. Kecamatan Bayat;

2. Kecamatan Cawas; 3. Kecamatan Juwiring;

4. Kecamatan Karangdowo; dan 5. Kecamatan Pedan.

d. industri konveksi meliputi: 1. Kecamatan Ceper; 2. Kecamatan Kalikotes;

3. Kecamatan Klaten Selatan; 4. Kecamatan Ngawen;

5. Kecamatan Pedan; dan 6. Kecamatan Wedi.

e. industri genteng meliputi: 1. Kecamatan Ceper; 2. Kecamatan Kalikotes;

3. Kecamatan Karanganom; 4. Kecamatan Klaten Selatan;

5. Kecamatan Ngawen; dan 6. Kecamatan Wonosari.

f. industri meubel/furniture meliputi: 1. Kecamatan Cawas; 2. Kecamatan Juwiring;

3. Kecamatan Karangdowo; 4. Kecamatan Klaten Utara;

5. Kecamatan Ngawen; 6. Kecamatan Trucuk; dan

7. Kecamatan Wonosari. g. industri gerabah/keramik meliputi:

1. Kecamatan Bayat;

2. Kecamatan Wedi; dan 3. Kecamatan Wonosari.

h. industri pengolahan tembakau meliputi: 1. Kecamatan Gantiwarno;

2. Kecamatan Kebonarum; 3. Kecamatan Manisrenggo; 4. Kecamatan Trucuk; dan

5. Kecamatan Wedi. i. industri soon meliputi:

1. Kecamatan Ngawen; dan 2. Kecamatan Tulung.

- 40 -

j. industri makanan kecil meliputi:

1. Kecamatan Jogonalan; dan 2. Kecamatan Polanharjo.

Paragraf 7

Kawasan Peruntukan Pariwisata

Pasal 36

(1) Kawasan peruntukan pariwisata sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 huruf g meliputi:

a. kawasan peruntukan pariwisata budaya; b. kawasan peruntukan pariwisata alam; dan

c. kawasan peruntukan pariwisata buatan.

(2) Kawasan peruntukan pariwisata budaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi:

a. Candi Prambanan, Candi Sojiwan, Candi Bubrah, Candi Lumbung, Candi Sewu, Candi Asu/Gana, Candi Lor/Candirejo, Candi Plaosan

Lor, dan Candi Plaosan Kidul berada di Kecamatan Prambanan; b. Candi Merak dan Candi Karangnongko berada di Kecamatan

Karangnongko; c. Museum Gula Jawa Tengah berada di Kecamatan Jogonalan; d. Makam Ki Ageng Gribig dan Tradisi Yaqowiyu berada di Kecamatan

Jatinom; e. Makam Ki Ageng Pandanaran berada di Kecamatan Bayat;

f. Makam Ki Ageng Ronggowarsito berada di Kecamatan Trucuk; g. Makam Ki Ageng Perwito berada di Kecamatan Wonosari; dan

h. keunikan lokal sebagai desa wisata meliputi: 1. Desa Wisata Kebondalem Kidul Kecamatan Prambanan; 2. Desa Wisata Melikan Kecamatan Wedi;

3. Desa Wisata Duwet Kecamatan Ngawen; 4. Desa Wisata Soran Kecamatan Ngawen;

5. Desa Wisata Ponggok Kecamatan Polanharjo; 6. Desa Wisata Plawikan Kecamatan Jogonalan;

7. Desa Wisata Jimbung Kecamatan Kalikotes; 8. Desa Wisata Krakitan Kecamatan Bayat; 9. Desa Wisata Pokak Kecamatan Ceper; dan

10. Desa Wisata lainnya sesuai dengan karakteristik dan potensi wilayah.

(3) Kawasan peruntukan pariwisata alam sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b meliputi:

a. Deles Indah berada di Kecamatan Kemalang; b. Gunung Watu Prau dan Pegunungan Kidul berada di Kecamatan

Bayat; dan

c. kawasan keunikan batuan dan fosil berada di Kecamatan Bayat.

(4) Kawasan peruntukan pariwisata buatan sebagaimana dimaksud pada ayat

(1) huruf c meliputi: a. Rawa Jombor Permai berada di Kecamatan Bayat;

b. Obyek Wisata Mata Air Cokro (OMAC), Pemandian Lumban Tirto, dan Pemancingan Janti berada di Kecamatan Tulung;

c. Pemandian Umbul Ponggok berada di Kecamatan Polanharjo;

d. Pemandian Jolotundo berada di Kecamatan Karanganom; dan e. Pemandian Tirtomulyono dan Pemandian Tirtomulyani berada di

Kecamatan Kebonarum.

- 41 -

Paragraf 8

Kawasan Peruntukan Permukiman

Pasal 37

(1) Kawasan peruntukan permukiman sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29

huruf h meliputi: a. kawasan peruntukan permukiman perkotaan; dan b. kawasan peruntukan permukiman perdesaan.

(2) Kawasan peruntukan permukiman perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dengan luas kurang lebih 10.480 (sepuluh ribu

empat ratus delapan puluh) hektar meliputi desa dan kelurahan pada kawasan perkotaan di wilayah Kabupaten.

(3) Kawasan peruntukan permukiman perdesaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b dengan luas kurang lebih 19.935 (sembilan belas ribu sembilan ratus tiga puluh lima) hektar meliputi desa yang termasuk

dalam kawasan perdesaan di wilayah Kabupaten.

(4) Pengembangan Kawasan Siap Bangun (Kasiba) dan Lingkungan Siap

Bangun (Lisiba) mandiri di kawasan perkotaan.

Paragraf 9 Kawasan Peruntukan Lainnya

Pasal 38

(1) Kawasan peruntukan lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29

huruf i berupa kawasan pertahanan dan keamanan.

(2) Kawasan pertahanan dan keamanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

meliputi: a. Depo Pendidikan dan Latihan Tempur (Dodiklatpur) berada di

Kecamatan Klaten Selatan dengan luas kurang lebih 29 (dua puluh

sembilan) hektar; b. Komando Distrik Militer (Kodim) Klaten berada di Kecamatan Klaten

Tengah dengan luas kurang lebih 1 (satu) hektar; c. Kepolisian Resor (Polres) Klaten berada di Kecamatan Klaten Utara

dengan luas kurang lebih 3 (tiga) hektar; d. Lapangan tembak berada di Kecamatan Trucuk dengan luas kurang

lebih 5 (lima) hektar;

e. Komando Rayon Militer (Koramil) yang tersebar di wilayah Kabupaten; dan

f. Kepolisian Sektor (Polsek) yang tersebar di wilayah Kabupaten.

BAB V PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS KABUPATEN

Bagian Kesatu Umum

Pasal 39

(1) Penetapan kawasan strategis Kabupaten terdiri atas: a. kawasan strategis dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi; b. kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial dan budaya; dan

c. kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup.

- 42 -

(2) Penetapan kawasan strategis Kabupaten sebagaimana dimaksud pada ayat

(1) digambarkan dalam peta dengan tingkat ketelitian minimal 1:50.000 sebagaimana tercantum dalam Lampiran VIII yang merupakan bagian

tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

Bagian Kedua Kawasan Strategis Dari Sudut Kepentingan Pertumbuhan Ekonomi

Pasal 40

(1) Kawasan strategis dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 39 ayat (1) huruf a berdasarkan kawasan strategis provinsi meliputi:

a. kawasan perkotaan Surakarta-Boyolali-Sukoharjo-Karanganyar-Wonogiri-Sragen-Klaten (Subosukawonosraten); dan

b. kawasan koridor perbatasan Klaten-Sukoharjo-Wonosari (Kesukosari).

(2) Kawasan strategis dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 39 ayat (1) huruf a meliputi:

a. kawasan Perkotaan Klaten, dengan pengembangan fungsi kegiatan utama perdagangan, industri, dan permukiman perkotaan;

b. kawasan Perkotaan Prambanan, dengan pengembangan fungsi kegiatan utama pariwisata, perdagangan, industri, dan permukiman perkotaan;

c. kawasan Perkotaan Delanggu, dengan pengembangan fungsi kegiatan utama perdagangan, dan permukiman perkotaan;

d. kawasan Perkotaan Wedi, dengan pengembangan fungsi kegiatan utama perdagangan, industri kecil, dan permukiman perkotaan;

e. kawasan Perkotaan Pedan, dengan pengembangan fungsi kegiatan utama perdagangan, industri, dan permukiman perkotaan;

f. kawasan Perkotaan Jatinom, dengan pengembangan fungsi kegiatan

utama perdagangan dan permukiman perkotaan; g. kawasan agropolitan yang tersebar di wilayah Kabupaten; dan

h. kawasan minapolitan meliputi: 1. Kecamatan Polanharjo;

2. Kecamatan Tulung; dan 3. Kecamatan Karanganom.

Bagian Ketiga Kawasan Strategis Dari Sudut Kepentingan Sosial dan Budaya

Pasal 41

Kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial dan budaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 39 ayat (1) huruf b berdasarkan kawasan strategis nasional berupa Kawasan Candi Prambanan berada di Kecamatan Prambanan.

Bagian Keempat

Kawasan Strategis Dari Sudut Kepentingan Fungsi dan Daya Dukung Lingkungan Hidup

Pasal 42

(1) Kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung

lingkungan hidup sebagaimana dimaksud dalam Pasal 39 ayat (1) huruf c berdasarkan kawasan strategis nasional berupa Kawasan Gunung Merapi

dan Sekitarnya meliputi: a. Kecamatan Kemalang;

- 43 -

b. Kecamatan Manisrenggo; dan

c. Kecamatan Karangnongko.

(2) Kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung

lingkungan hidup sebagaimana dimaksud dalam Pasal 39 ayat (1) huruf c terdiri dari:

a. berupa kawasan resapan air meliputi: 1. Kecamatan Kemalang; 2. Kecamatan Manisrenggo;

3. Kecamatan Karangnongko; 4. Kecamatan Jatinom; dan

5. Kecamatan Tulung. b. kawasan DAS Bengawan Solo dan Sub DAS Sungai Dengkeng.

BAB VI

ARAHAN PEMANFAATAN RUANG WILAYAH KABUPATEN

Bagian Kesatu

Pemanfaatan Ruang Wilayah

Pasal 43

(1) Pemanfaatan ruang dilakukan melalui pelaksanaan program pemanfaatan ruang beserta pembiayaannya.

(2) Pemanfaatan ruang mengacu pada fungsi ruang yang ditetapkan dalam rencana tata ruang dilaksanakan dengan mengembangkan penatagunaan

tanah, penatagunaan air, penatagunaan udara, dan penatagunaan sumber daya alam lain.

Bagian Kedua

Perumusan Kebijakan Strategis Operasional

Pasal 44

(1) Penataan ruang Kabupaten dilaksanakan secara sinergis dengan penataan ruang kabupaten yang berbatasan.

(2) Penataan ruang dilaksanakan secara berkelanjutan dan sinergis antara perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.

Bagian Ketiga

Prioritas dan Tahapan Pembangunan

Pasal 45

(1) Prioritas pemanfaatan ruang disusun berdasarkan atas kemampuan pembiayaan dan kegiatan yang mempunyai dampak berganda sesuai

arahan umum pembangunan daerah.

(2) Prioritas pembangunan yang menjadi komitmen Pemerintahan Daerah

meliputi: a. pengembangan perkotaan Klaten sebagai pusat pemerintahan

Kabupaten dan pusat pengembangan utama Kabupaten; b. membuka dan mengembangkan potensi kawasan strategis yang dapat

mendorong pertumbuhan ekonomi wilayah seperti pengembangan

agropolitan, minapolitan, industri, perdagangan, dan pariwisata;

- 44 -

c. membuka dan mengembangkan kawasan perbatasan dan kawasan

tertinggal dengan pengembangan sistem jaringan jalan yang dapat menghubungkan antar pusat-pusat kegiatan wilayah, kawasan

perkotaan, dan kawasan perdesaan; d. pengembangan dan peningkatan sistem transportasi yang

terintegrasi; e. membangun prasarana dan sarana pusat pemerintahan, perdagangan

dan jasa, pendidikan, kesehatan di masing-masing pusat

pertumbuhan wilayah dimana pembangunan sesuai fungsi dan peranannya baik kawasan perkotaan maupun kawasan perdesaan;

f. dukungan pembangunan prasarana dan sarana dasar wilayah; g. penanganan dan pengelolaan kawasan DAS, sumber mata air,

pembangunan dan pengembangan sumber daya alam berlandaskan kelestarian lingkungan; dan

h. peningkatan sumber daya manusia dengan penguasaan ilmu dan

teknologi, ketrampilan dan kewirausahaan dalam mempersiapkan penduduk pada semua sektor, menghadapi tantangan globalisasi dan

pasar bebas.

(3) Indikasi program utama dalam arahan pemanfaatan ruang wilayah

Kabupaten meliputi: a. program utama; b. lokasi;

c. besaran; d. sumber pembiayaan;

e. instansi pelaksana; dan f. waktu dan tahapan pelaksanaan.

(4) Indikasi program utama dalam arahan pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud pada ayat (3) sebagaimana tercantum dalam Lampiran IX yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari

Peraturan Daerah ini.

Bagian Keempat Perwujudan Pemanfaatan Ruang Wilayah Kabupaten

Pasal 46

Perwujudan pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten meliputi:

a. perwujudan rencana struktur ruang wilayah Kabupaten; b. perwujudan rencana pola ruang wilayah Kabupaten; dan

c. perwujudan penetapan kawasan strategis Kabupaten.

Pasal 47

(1) Perwujudan rencana struktur ruang wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46 huruf a meliputi:

a. perwujudan sistem perkotaan; b. perwujudan sistem perdesaan;

c. perwujudan sistem jaringan transportasi; d. perwujudan sistem jaringan energi;

e. perwujudan sistem jaringan telekomunikasi; f. perwujudan sistem jaringan sumber daya air; dan g. perwujudan sistem jaringan prasarana wilayah lainnya.

(2) Perwujudan sistem perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a terdiri atas:

a. program perwujudan PKW meliputi: 1. penyusunan rencana detail tata ruang; dan

- 45 -

2. peningkatan dan pengembangan prasarana dan sarana wilayah

untuk menunjang fungsi PKW. b. program perwujudan PKL meliputi:

1. penyusunan rencana detail tata ruang; dan 2. peningkatan dan pengembangan prasarana dan sarana wilayah

untuk menunjang fungsi PKL. c. program perwujudan PKLp meliputi:

1. penyusunan rencana detail tata ruang; dan

2. peningkatan dan pengembangan prasarana dan sarana kawasan untuk menunjang fungsi PKLp.

d. program perwujudan PPK meliputi: 1. penyusunan rencana detail tata ruang; dan

2. peningkatan dan pengembangan prasarana dan sarana wilayah untuk menunjang fungsi PPK.

(3) Perwujudan sistem pedesaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b

meliputi: a. pengembangan kawasan pedesaan melalui pengembangan prasarana

dan sarana di seluruh kawasan perdesaan; b. mendorong pertumbuhan kawasan perdesaan dan pengembangan

akses bagi desa tertinggal; dan c. pengembangan kawasan terpilih pusat pengembangan desa.

(4) Perwujudan sistem jaringan transportasi sebagaimana dimaksud pada

ayat (1) huruf c meliputi: a. penyusunan masterplan sistem transportasi;

b. pengembangan jaringan jalan bebas hambatan; c. pengembangan interchange jalan bebas hambatan;

d. pengoptimalan jalan arteri; e. pengoptimalan jaringan jalan kolektor;

f. pengoptimalan jaringan jalan lokal; g. pengembangan jaringan jalan baru; h. pengembangan jembatan timbang;

i. pengembangan terminal penumpang Tipe A; j. pengoptimalan terminal penumpang Tipe C;

k. pengembangan terminal barang; l. pengembangan alat pengawas dan pengaman jalan;

m. pengembangan unit pegujian kendaraan bermotor; n. pengembangan trayek angkutan barang; o. pengembangan trayek angkutan penumpang;

p. pengembangan halte; q. pengembangan tempat peristirahatan lalu lintas kendaraan;

r. pengembangan prasarana dan sarana angkutan umum massal wilayah;

s. peningkatan kereta api regional; t. peningkatan kereta api komuter; u. peningkatan jalur ganda kereta api;

v. pengembangan jaringan kereta api khusus; w. pengembangan sistem keamanan dan keselamatan perlintasan kereta

api; x. peningkatan stasiun kereta api;

y. penyediaan jalur hijau; dan z. pengembangan jaringan jalan dengan penanaman vegetasi pada kiri

kanan jalan.

(5) Perwujudan sistem jaringan energi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d meliputi:

a. pengembangan jaringan pipa minyak dan gas bumi;

- 46 -

b. pengembangan dan pengaturan SPBU;

c. pengembangan dan pengaturan SPPBE; d. peningkatan pelayanan jaringan tenaga listrik;

e. peningkatan jaringan transmisi tenaga listrik SUTET dan SUTT; f. peningkatan GITET dan GITT;

g. peningkatan kualitas pelayanan sistem jaringan energi; h. pengembangan PLTS; i. pengembangan PLTMH; dan

j. pengembangan energi alternatif lainnya.

(6) Perwujudan sistem jaringan telekomunikasi sebagaimana dimaksud pada

ayat (1) huruf e meliputi: a. penyusunan masterplan sistem jaringan telekomunikasi;

b. peningkatan kualitas pelayanan telekomunikasi; c. pengembangan jaringan kabel telepon dan jaringan serat optik; d. pengembangan menara BTS bersama untuk beberapa operator

telepon seluler; dan e. pengembangan sistem jaringan satelit.

(7) Perwujudan sistem jaringan sumber daya air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f meliputi:

a. penyusunan masterplan jaringan sumber daya air; b. peningkatan pengelolaan wilayah sungai; c. peningkatan pengelolaan DAS dan Sub DAS;

d. pengembangan dan pengelolaan Rawa Jombor; e. pengembangan embung;

f. peningkatan dan pengembangan jaringan irigasi; g. pengelolaan air baku; dan

h. pengembangan sistem pengendalian banjir.

(8) Perwujudan sistem jaringan prasarana wilayah lainnya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf g meliputi:

a. pengembangan tempat pemrosesan akhir sampah; b. pengembangan tempat pengumpulan dan pemilahan sampah

sementara; c. pengembangan tempat penampungan sementara;

d. pengembangan tempat pengolahan sampah terpadu; e. pengembangan sistem pengelolaan sampah; f. penerapan sistem pengolahan sampah;

g. peningkatan jaringan pelayanan sampah; h. kerjasama pengelolaan sampah secara terpadu;

i. penyediaan prasarana dan sarana persampahan; j. pengembangan sistem jaringan air minum pada sumber air yang ada,

pemanfaatan sumber air baku, dan peningkatan jaringan distribusi; k. pengembangan jaringan air minum kawasan perkotaan; l. pengembangan jaringan air minum kawasan pedesaan;

m. pengembangan jaringan air minum di wilayah rawan kekurangan air bersih;

n. pengelolaan limbah industri kecil dan mikro; o. pengembangan prasarana dan sarana pengolahan limbah;

p. pengembangan sistem pengelolaan limbah terpadu; q. pengembangan Instalasi Pengolah Air Limbah (IPAL) komunal; r. pengembangan Instalasi Pengolah Lumpur Tinja (IPLT);

s. peningkatan dan pengembangan jaringan drainase wilayah; t. pemeliharaan drainase secara berkala;

u. pengembangan sumur resapan; v. pengembangan jalur evakuasi bencana;

w. pengembangan ruang evakuasi bencana;

- 47 -

x. mengembangkan sistem mitigasi bencana; dan

y. mengembangkan sistem pengelolaan kawasan rawan bencana.

Pasal 48

(1) Perwujudan rencana pola ruang wilayah Kabupaten sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 46 huruf b meliputi: a. perwujudan kawasan lindung; dan b. perwujudan kawasan budidaya.

(2) Perwujudan kawasan lindung sebagaimana pada ayat (1) huruf a terdiri atas:

a. perwujudan kawasan hutan lindung meliputi: 1. pemantapan batas dan pematokan kawasan hutan lindung;

2. rehabilitasi dan revitalisasi kawasan hutan lindung; 3. pengawasan dan pemantauan secara rutin untuk mencegah

terjadinya penebangan liar dan kebakaran hutan;

4. pengembangan vegetasi tegakan tinggi yang mampu memberikan perlindungan terhadap permukaan tanah dan mampu

meresapkan air ke dalam tanah; 5. pengembangan blok penyangga pada kawasan yang berbatasan

dengan hutan lindung; dan 6. melakukan program pembinaan, penyuluhan kepada masyarakat

dalam upaya pelestarian kawasan.

b. perwujudan kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya yang berupa kawasan resapan air meliputi:

1. penghijauan kawasan; 2. pengendalian kegiatan budidaya pada kawasan tersebut agar

tidak mengganggu fungsi lindung kawasan; 3. pemberian insentif terhadap kegiatan budidaya pada kawasan

tersebut yang menunjang fungsi lindung kawasan;

4. penyusunan rencana rinci tata ruang kawasan resapan air; 5. pembuatan sumur resapan;

6. pengolahan sistem terassering; 7. pengembangan vegetasi tegakan tinggi yang mampu memberikan

perlindungan terhadap permukaan tanah dan mampu meresapkan air ke dalam tanah; dan

8. melakukan program pembinaan, penyuluhan kepada masyarakat dalam upaya pelestarian kawasan.

c. perwujudan kawasan perlindungan setempat meliputi:

1. perlindungan sekitar sungai terhadap alih fungsi lindung; 2. penataan kawasan sekitar sempadan sungai;

3. penertiban bangunan di sempadan sungai; 4. pengembangan tanaman perdu, tanaman tegakan tinggi dan

penutup tanah untuk melindungi pencemaran dan erosi; 5. perlindungan sekitar waduk atau rawa terhadap kegiatan alih

fungsi lindung;

6. membatasi penggunaan lahan secara langsung untuk bangunan yang tidak berhubungan dengan konservasi waduk atau rawa;

7. pengembangan RTH pada pekarangan rumah dan bangunan umum;

8. pembangunan jalur hijau pada sempadan sungai, tepi jalan dan/atau median jalan;

9. pengembangan hutan kota, taman kota, dan taman lingkungan

pada kawasan perkotaan; dan 10. mempertahankan luasan ruang terbuka hijau pada kawasan

perkotaan.

- 48 -

d. perwujudan kawasan lindung suaka alam, pelestarian alam, dan

cagar budaya meliputi: 1. penetapan batas kawasan;

2. pengendalian kegiatan budidaya pada kawasan agar tidak mengganggu fungsi lindung kawasan; dan

3. pemberian insentif terhadap kegiatan budidaya pada kawasan tersebut yang menunjang fungsi lindung kawasan.

e. perwujudan kawasan lindung rawan bencana alam meliputi:

1. penetapan batas kawasan rawan bencana alam; 2. penanaman tanaman lindung;

3. penataan drainase; 4. peningkatan kawasan konservasi;

5. penanaman vegetasi yang berkayu dengan tegakan tinggi; 6. pemantauan hutan secara berkala; 7. pengaturan bangunan dan daerah hijau;

8. relokasi warga masyarakat dilokasi kawasan rawan bencana alam;

9. pengendalian kegiatan budidaya pada kawasan lindung rawan bencana alam untuk mengurangi resiko bencana;

10. pengembangan sistem pengelolaan kawasan rawan bencana; 11. pengembangan dan penerapan teknologi kebencanaan; 12. penyusunan rencana rinci tata ruang kawasan lindung rawan

bencana; dan 13. pengembangan jalur dan ruang evakuasi bencana.

f. perwujudan kawasan lindung geologi meliputi: 1. penetapan batas kawasan rawan bencana geologi;

2. perlindungan kualitas air dan kondisi fisik di daerah sekitar mata air;

3. pengembangan sistem pengelolaan kawasan rawan bencana

geologi; 4. pengembangan dan penerapan teknologi bencana geologi;

5. relokasi warga masyarakat dilokasi kawasan rawan bencana geologi;

6. pengendalian kegiatan budidaya pada kawasan tersebut agar tidak mengganggu fungsi lindung kawasan dan mengurangi resiko bencana;

7. pembangunan barak pengungsi dan tempat penampungan sementara;

8. perbaikan dan pembangunan jalur evakuasi; 9. mengadakan perlindungan dengan menyediakan saluran aliran

lahar cair; 10. menjadikan daerah rawan letusan gunung api sebagai kawasan

konservasi; dan

11. penyusunan rencana rinci tata ruang kawasan lindung geologi. g. perwujudan kawasan lindung lainnya yang berupa kawasan

perlindungan plasma nutfah meliputi: 1. melakukan pelestarian flora, fauna, dan ekosistem unik pada

kawasan perlindungan plasma nutfah; 2. melakukan pengendalian kegiatan yang dapat merusak plasma

nutfah;

3. melakukan program pembinaan, penyuluhan kepada masyarakat dalam upaya pelestarian plasma nutfah; dan

4. pelestarian kawasan perlindungan plasma nutfah melalui pengawasan dan pengendalian kegiatan budidaya.

- 49 -

(3) Perwujudan kawasan budidaya sebagaimana pada ayat (1) huruf b terdiri

atas: a. perwujudan kawasan peruntukan hutan produksi meliputi:

1. penanganan kawasan hutan produksi berdasarkan kesesuaian tapak;

2. peningkatan partisipasi masyarakat melalui pengembangan hutan bersama masyarakat; dan

3. pengembangan sistem tebang pilih, tebang gilir, dan rotasi tanaman

yang mendukung keseimbangan alam. b. perwujudan kawasan peruntukan hutan rakyat meliputi:

1. memantapkan dan mengembangkan fungsi hutan rakyat sebagai fungsi produksi sekaligus fungsi lindung;

2. mengembangkan hutan rakyat bersertifikat; 3. pemberian bantuan bibit tanaman tanaman keras pada lahan

kawasan hutan rakyat; dan

4. melakukan reboisasi/penghijauan dan rehabilitasi lahan hutan rakyat.

c. perwujudan kawasan peruntukan pertanian meliputi: 1. pengembangan agribisnis tanaman pangan, hortikultura,

perkebunan, dan peternakan; 2. pengembangan sentra pertanian berbasis agropolitan; 3. penetapan kawasan lahan pertanian pangan berkelanjutan;

4. pengendalian secara ketat alih fungsi lahan pertanian pangan berkelanjutan;

5. pengendalian secara ketat kegiatan budidaya lainnya yang merusak fungsi pertanian;

6. pengembangan kegiatan budidaya pertanian organik; 7. pemberian insentif kepada petani yang pengelolaannya

menunjang program pertanian pangan berkelanjutan;

8. pengembangan diversitas komoditas pertanian; 9. meningkatkan jaringan irigasi yang memadai;

10. pemeliharaan sumber air untuk menjaga kelangsungan irigasi; 11. pengaturan pola tanam dan pola tata tanam yang baik;

12. pengembangan komoditas tanaman keras yang memiliki nilai ekonomi tinggi;

13. pengembangan komoditas hortikultura;

14. pengembangan komoditas perkebunan; 15. pengembangan kegiatan peternakan kawasan peruntukan

peternakan; 16. penataan dan pengendalian lokasi kawasan peternakan dan

kawasan sentra produksi peternakan; 17. pengembangan komoditas peternakan yang bernilai ekonomis

tinggi;

18. peningkatan nilai ekonomi hasil peternakan; 19. pengolahan hasil peternakan;

20. mensinergikan kegiatan budidaya pertanian sawah dengan budidaya perikanan;

21. pengembangan budidaya pertanian sistem tumpangsari pada lahan sawah yang kurang memiliki potensi pengairan; dan

22. pengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana produksi

dan pasca panen. d. perwujudan kawasan peruntukan perikanan meliputi:

1. pengembangan agribisnis perikanan; 2. pengembangan komoditi perikanan unggulan;

3. pengembangan sistem pengolahan hasil perikanan; 4. pengembangan sistem pemasaran hasil perikanan;

- 50 -

5. pengendalian baku mutu perairan kawasan;

6. pengembangan prasarana dan sarana perikanan; dan 7. pengembangan kawasan minapolitan;

e. perwujudan kawasan peruntukan pertambangan meliputi: 1. pengelolaan kawasan pertambangan secara berkelanjutan;

2. pengendalian secara ketat pengelolaan tambang; 3. rehabilitasi dan reklamasi lingkungan pasca kegiatan

pertambangan;

4. perbaikan kualitas lingkungan pasca kegiatan pertambangan; dan

5. pengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana kawasan peruntukan pertambangan.

f. perwujudan kawasan peruntukan industri meliputi: 1. penyusunan dokumen perencanaan kawasan peruntukan

industri;

2. pengelolaan kawasan peruntukan industri secara berkelanjutan; 3. pemberian insentif terhadap pengusaha industri yang mengelola

industrinya secara berkelanjutan; 4. pembinaan industri kecil dan mikro; dan

5. pengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana penunjang kawasan peruntukan industri dan sentra industri.

g. perwujudan kawasan peruntukan pariwisata meliputi:

1. penyusunan Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Daerah (RIPPDA);

2. peningkatan kualitas obyek wisata; 3. pengelolaan kawasan pariwisata secara berkelanjutan;

4. pengembangan kegiatan ekonomi penunjang pariwisata; 5. pengembangan desa wisata, kawasan dan/atau obyek wisata

baru;

6. mensinergikan kegiatan lainnya yang memiliki potensi sebagai daya tarik pariwisata;

7. peningkatan sistem informasi pariwisata; dan 8. pengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana

pariwisata. h. perwujudan kawasan peruntukan permukiman meliputi:

1. penyusunan Rencana Pembangunan dan Pengembangan

Perumahan Permukiman Daerah (RP4D); 2. pengembangan kawasan permukiman perkotaan dan

permukiman perdesaan; 3. pembangunan dan pengembangan rumah susun;

4. pengembangan ruang terbuka hijau paling sedikit 30 (tiga puluh) persen dari luas kawasan permukiman;

5. penataan kawasan permukiman baru sesuai standar teknis yang

dipersyaratkan; 6. pengembangan Kasiba dan Lisiba;

7. memfasilitasi perbaikan/rehabilitasi kawasan permukiman kumuh dan rumah tidak layak huni;

8. perbaikan lingkungan permukiman; dan 9. pengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana

permukiman.

i. perwujudan kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan meliputi:

1. penataan dan pengelolaan kawasan pertahanan dan keamanan; 2. pengendalian perkembangan kegiatan di sekitar kawasan; dan

3. mensinergikan dengan kegiatan budidaya masyarakat sekitar; dan

- 51 -

4. pengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana kawasan.

Pasal 49

(1) Perwujudan penetapan kawasan strategis Kabupaten sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46 huruf c terdiri atas:

a. kawasan strategis dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi; b. kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial dan budaya; dan c. kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung

lingkungan hidup.

(2) Perwujudan kawasan strategis dari sudut kepentingan pertumbuhan

ekonomi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi: a. peningkatan jaringan transportasi menuju wilayah Kabupaten

Boyolali, Kabupaten Sukoharjo, dan Kabupaten Gunung Kidul; b. penataan dan pengendalian kawasan di sepanjang koridor; c. pengembangan jaringan prasarana lintas kawasan;

d. penyusunan rencana tata ruang kawasan strategis Kabupaten dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi;

e. peningkatan pasar Klaten; f. peningkatan pasar Delanggu;

g. peningkatan pasar Prambanan; h. peningkatan pasar Jatinom; i. peningkatan pasar Pedan;

j. peningkatan pasar Wedi; k. pengembangan kawasan agropolitan Kabupaten;

l. peningkatan prasarana dan sarana agropolitan; m. pengembangan produk unggulan dan pengolahan hasil pertanian

pendukung kegiatan agropolitan; n. pengembangan kawasan minapolitan; o. peningkatan prasarana dan sarana minapolitan;

p. pengembangan produk unggulan dan pengolahan hasil perikanan; q. pengembangan pasar sebagai sentra pemasaran;

r. pengembangan sub terminal dan pengembangan jalur angkutan barang;

s. penetapan lahan pertanian pangan berkelanjutan; t. pengendalian alih fungsi lahan pertanian pangan berkelanjutan; u. intensifikasi pertanian; dan

v. peningkatan akses, prasarana dan sarana perekonomian kawasan tertinggal.

(3) Perwujudan kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial dan budaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b meliputi:

a. penyusunan rencana tata ruang kawasan strategis Candi Prambanan; b. penataan kawasan Candi Prambanan; c. pengaturan dan pengendalian kawasan Candi Prambanan dan

sekitarnya; d. pengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana pariwisata

Candi Prambanan; dan e. pengembangan pengelolaan kawasan.

(4) Perwujudan kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c terdiri atas:

a. penyusunan rencana tata ruang Kawasan Gunung Merapi dan Sekitarnya;

b. pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan Kawasan Gunung Merapi dan Sekitarnya;

- 52 -

c. penyusunan rencana rinci kawasan resapan air;

d. pelibatan masyarakat dalam pengelolaan kawasan resapan air; e. pembuatan sumur resapan;

f. pelestarian hutan pada kawasan hulu sampai dengan hilir; g. pengolahan sistem terassering dan vegetasi yang mampu menahan

dan meresapkan air; h. pengendalian perkembangan kegiatan budidaya di dalam kawasan

resapan air;

i. pemberian insentif terhadap masyarakat lokal menunjang fungsi resapan air;

j. penyusunan rencana rinci kawasan DAS Bengawan Solo dan Sub DAS Dengkeng;

k. pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan kawasan DAS Bengawan Solo dan Sub DAS Dengkeng;

l. pengendalian perkembangan kegiatan budidaya di dalam dan sekitar

kawasan DAS Bengawan Solo dan Sub DAS Dengkeng; m. pengendalian kerusakan lingkungan dan pencemaran lingkungan di

DAS Bengawan Solo dan Sub DAS Dengkeng; dan n. pemberian insentif terhadap masyarakat lokal yang menunjang

penyelamatan kawasan DAS Bengawan Solo dan Sub DAS Dengkeng.

BAB VII KETENTUAN PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG WILAYAH KABUPATEN

Bagian Kesatu Umum

Pasal 50

(1) Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten digunakan sebagai acuan dalam pelaksanaan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten.

(2) Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diselenggarakan melalui:

a. ketentuan umum peraturan zonasi; b. ketentuan perizinan;

c. ketentuan pemberian insentif dan disinsentif; dan d. arahan pengenaan sanksi.

Bagian Kedua Ketentuan Umum Peraturan Zonasi

Pasal 51

(1) Ketentuan umum peraturan zonasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 50 ayat (2) huruf a digunakan sebagai pedoman dalam menyusun peraturan zonasi.

(2) Pengaturan ketentuan umum peraturan zonasi terdiri atas: a. ketentuan umum peraturan zonasi struktur ruang; dan

b. ketentuan umum peraturan zonasi pola ruang.

(3) Ketentuan umum peraturan zonasi struktur ruang sebagaimana

dimaksud pada ayat (2) huruf a terdiri atas: a. ketentuan umum peraturan zonasi sistem pusat kegiatan; dan b. ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan prasarana.

- 53 -

(4) Ketentuan umum peraturan zonasi pola ruang sebagaimana dimaksud

pada ayat (2) huruf b terdiri atas: a. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan lindung; dan

b. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan budidaya.

Paragraf 1 Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Sistem Pusat Kegiatan

Pasal 52

(1) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem pusat kegiatan sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 51 ayat (3) huruf a terdiri atas: a. ketentuan umum peraturan zonasi PKW;

b. ketentuan umum peraturan zonasi PKL; c. ketentuan umum peraturan zonasi PKLp; d. ketentuan umum peraturan zonasi PPK; dan

e. ketentuan umum peraturan zonasi PPL.

(2) Ketentuan umum peraturan zonasi PKW sebagaimana dimaksud pada ayat

(1) huruf a disusun dengan ketentuan: a. pemanfaatan ruang untuk kegiatan ekonomi perkotaan berskala

provinsi yang didukung dengan fasilitas dan infrastruktur perkotaan yang sesuai dengan kegiatan ekonomi yang dilayaninya; dan

b. pengembangan fungsi kawasan perkotaan sebagai pusat permukiman

dengan tingkat intensitas pemanfaatan ruang menengah yang kecenderungan pengembangan ruangnya ke arah horizontal

dikendalikan.

(3) Ketentuan umum peraturan zonasi PKL sebagaimana dimaksud pada ayat

(1) huruf b disusun dengan ketentuan: a. memperhatikan pemanfaatan ruang untuk kegiatan ekonomi berskala

kabupaten yang didukung dengan fasilitas dan infrastruktur

perkotaan yang sesuai dengan kegiatan ekonomi yang dilayaninya; b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi Kasiba, Lisiba,

dan industri; c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi perdagangan modern

seperti pusat perkulakan besar dan kegiatan industri yang menghasilkan B3;

d. peraturan intensitas pemanfaatan ruang untuk pengembangan

kawasan permukiman dengan intensitas kepadatan rendah hingga menengah;

e. prasarana minimum setiap kegiatan perdagangan dan jasa wajib menyediakan areal parkir dan areal bongkar muat yang proporsional

dengan jenis kegiatan yang dilayani; dan f. setiap kapling harus secara proporsional menyediakan ruang terbuka

hijau.

(4) Ketentuan umum peraturan zonasi PKLp sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c disusun dengan ketentuan:

a. memperhatikan pemanfaatan ruang untuk kegiatan ekonomi berskala kabupaten yang didukung dengan fasilitas dan infrastruktur

perkotaan yang sesuai dengan kegiatan ekonomi yang dilayaninya; b. kegiatan yang diperbolehkan dengan syarat meliputi Kasiba, Lisiba,

industri kecil dan mikro;

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi perdagangan modern berupa pusat perkulakan, dan kegiatan industri yang menghasilkan

B3;

- 54 -

d. peraturan intensitas pemanfaatan ruang untuk pengembangan

kawasan permukiman dengan intensitas kepadatan rendah hingga menengah;

e. prasarana minimum setiap kegiatan perdagangan dan jasa wajib menyediakan areal parkir dan areal bongkar muat yang proporsional

dengan jenis kegiatan yang dilayani; dan f. setiap kapling harus secara proporsional menyediakan ruang terbuka

hijau.

(5) Ketentuan umum peraturan zonasi PPK sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d disusun dengan ketentuan:

a. memperhatikan pemanfaatan ruang untuk kegiatan ekonomi berskala kecamatan yang didukung dengan fasilitas dan infrastruktur

perkotaan yang sesuai dengan kegiatan ekonomi yang dilayaninya; b. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi perdagangan modern

seperti pusat perkulakan, dan kegiatan industri yang menghasilkan

B3; c. peraturan intensitas pemanfaatan ruang untuk pengembangan

kawasan permukiman dengan intensitas kepadatan rendah hingga menengah;

d. prasarana minimum setiap kegiatan perdagangan dan jasa wajib menyediakan areal parkir dan areal bongkar muat yang proporsional dengan jenis kegiatan yang dilayani; dan

e. setiap kapling harus secara proporsional menyediakan ruang terbuka hijau.

(6) Ketentuan umum peraturan zonasi PPL sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e disusun dengan ketentuan:

a. memperhatikan pemanfaatan ruang untuk kegiatan ekonomi berskala desa yang didukung dengan fasilitas dan infrastruktur perdesaan yang sesuai dengan kegiatan ekonomi yang dilayaninya;

b. kegiatan yang tidak diperbolehkan meliputi perdagangan modern seperti pusat perkulakan, industri menengah, dan industri besar

serta kegiatan industri yang menghasilkan B3; c. peraturan intensitas pemanfaatan ruang untuk pengembangan

kawasan permukiman dengan intensitas kepadatan rendah hingga menengah; dan

d. setiap kapling harus secara proporsional menyediakan ruang terbuka

hijau.

Paragraf 2 Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Sistem Jaringan Prasarana

Pasal 53

(1) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan prasarana

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 51 ayat (3) huruf b terdiri atas: a. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan jalan;

b. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan prasarana lalu lintas dan angkutan jalan;

c. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan pelayanan lalu lintas dan angkutan jalan;

d. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan transportasi

perkeretaapian; e. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan prasarana energi;

f. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan prasarana telekomunikasi;

- 55 -

g. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan prasarana sumber daya

air; dan h. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan prasarana wilayah

lainnya.

(2) Ketentuan umum peraturan zonasi jaringan jalan sebagaimana dimaksud

pada ayat (1) huruf a terdiri atas: a. pemanfaatan ruang di sepanjang jalan bebas hambatan disusun

dengan ketentuan:

1. diperbolehkan untuk prasarana pergerakan yang menghubungkan antar pusat utama (PKN-PKN, PKN-PKW) yang

mempunyai spesifikasi dan pelayanan lebih tinggi daripada jalan umum yang ada;

2. khusus untuk perlintasan menerus/tidak terganggu oleh lalu lintas ulang alik atau lalu lintas lokal dan hanya dilalui kendaraan roda empat atau lebih;

3. intensitas bangunan di sepanjang jalan tol rendah; 4. tidak diperbolehkan alih fungsi lahan berfungsi lindung di

sepanjang jalan tol; 5. pembatasan terhadap bangunan dengan penetapan garis

sempadan bangunan dan penetapan batas lahan ruang pengawasan jalan serta jalan akses yang tidak mengganggu fungsi jalan tol;

6. ketinggian bangunan paling tinggi disesuaikan dengan ketentuan tata bangunan yang berlaku;

7. pembatasan alih fungsi lahan budidaya disepanjang jalan tol agar tidak mengganggu fungsinya; dan

8. setiap pembangunan yang menimbulkan bangkitan lalu lintas, perlu dilakukan kajian analisis dampak lalu lintas.

b. pemanfaatan ruang di sepanjang jalan arteri disusun dengan

ketentuan: 1. pemanfaatan ruang di sepanjang sisi jalan arteri dengan tingkat

intensitas menengah hingga tinggi yang kecenderungan pengembangan ruangnya dibatasi;

2. tidak diperbolehkan alih fungsi lahan berfungsi lindung di sepanjang sisi jalan arteri;

3. pembatasan terhadap bangunan dengan penetapan garis

sempadan bangunan di sisi jalan arteri yang memenuhi ketentuan ruang pengawasan jalan;

4. diperbolehkan untuk prasarana pergerakan yang menghubungkan antar pusat-pusat utama (PKN-PKN, PKN-PKW)

pada skala pelayanan nasional dan provinsi; 5. dapat juga dimanfaatkan bagi pergerakan lokal dengan tidak

mengurangi fungsi pergerakan antar pusat-pusat utama

tersebut; 6. pembatasan alih fungsi lahan berfungsi budidaya di sepanjang

jalan arteri agar tidak mengurangi fungsi pergerakan antar pusat-pusat utama; dan

7. setiap pembangunan yang menimbulkan bangkitan dan tarikan pada kawasan, perlu dilakukan kajian analisis dampak lalu lintas.

c. pemanfaatan ruang di sepanjang jalan kolektor disusun dengan ketentuan:

1. diperbolehkan untuk prasarana pergerakan yang menghubungkan antar pusat-pusat dalam wilayah (PKW-PKL,

PKL-PKL) pada skala provinsi;

- 56 -

2. dapat juga dimanfaatkan bagi pergerakan lokal dengan tidak

mengurangi fungsi pergerakan antar pusat-pusat dalam wilayah tersebut;

3. tidak diperbolehkan alih fungsi lahan berfungsi lindung di sepanjang jalan kolektor;

4. pembatasan terhadap bangunan dengan penetapan garis sempadan bangunan yang terletak ditepi jalan kolektor;

5. pembatasan alih fungsi lahan berfungsi budidaya di sepanjang

jalan kolektor agar tidak mengurangi fungsi pergerakan antar pusat-pusat dalam wilayah; dan

6. setiap pembangunan yang menimbulkan bangkitan dan tarikan pada kawasan, perlu dilakukan kajian analisis dampak lalu

lintas. d. pemanfaatan ruang di sepanjang jalan lokal disusun dengan

ketentuan:

1. diperbolehkan untuk prasarana pergerakan yang menghubungkan antar pusat-pusat dalam wilayah (PKL-PPK,

PPK-PPK, PPK-PPL, PPL-PPL) pada skala kabupaten; 2. dapat juga dimanfaatkan bagi pergerakan lokal dengan tidak

mengurangi fungsi pergerakan antar pusat-pusat dalam wilayah tersebut;

3. tidak diperbolehkan alih fungsi lahan berfungsi lindung di

sepanjang jalan lokal; 4. pembatasan terhadap bangunan dengan penetapan garis

sempadan bangunan yang terletak ditepi jalan lokal; 5. pembatasan alih fungsi lahan berfungsi budidaya di sepanjang

jalan lokal agar tidak mengurangi fungsi pergerakan antar pusat-pusat dalam wilayah; dan

6. setiap pembangunan yang menimbulkan bangkitan dan tarikan

pada kawasan, perlu dilakukan kajian analisis dampak lalu lintas.

e. ruang milik jalan paling sedikit memiliki lebar disusun dengan ketentuan:

1. jalan bebas hambatan 30 (tiga puluh) meter; 2. jalan raya 25 (dua puluh lima) meter; 3. jalan sedang 15 (lima belas) meter; dan

4. jalan kecil 11 (sebelas) meter. f. lebar ruang pengawasan jalan ditentukan dari tepi badan jalan paling

sedikit dengan ukuran sebagai berikut: 1. jalan arteri primer 15 (lima belas) meter;

2. jalan kolektor primer 10 (sepuluh) meter; 3. jalan lokal primer 7 (tujuh) meter; 4. jalan lingkungan primer 5 (lima) meter;

5. jalan arteri sekunder 15 (lima belas) meter; 6. jalan kolektor sekunder 5 (lima) meter;

7. jalan lokal sekunder 3 (tiga) meter; 8. jalan lingkungan sekunder 2 (dua) meter; dan

9. jembatan 100 (seratus) meter ke arah hilir dan hulu.

(3) Ketentuan umum peraturan zonasi jaringan prasarana lalu lintas dan angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b disusun

dengan ketentuan: a. pemanfaatan ruang untuk terminal berada pada kawasan yang

dilewati jaringan jalan primer; b. pemanfaatan ruang untuk terminal diarahkan untuk dapat

mendukung pergerakan orang dan barang;

- 57 -

c. pembatasan pemanfaatan ruang yang peka terhadap dampak

lingkungan akibat aktivitas terminal; dan d. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang yang dapat mengganggu

fungsi terminal sebagai sarana fasilitas umum.

(4) Ketentuan umum peraturan zonasi jaringan pelayanan lalu lintas dan

angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c disusun dengan ketentuan: a. pemanfaatan ruang untuk trayek angkutan barang dan penumpang

antar kabupaten/kota dan dalam wilayah Kabupaten agar dapat melayani pergerakannya;

b. pemanfaatan ruang untuk halte di titik-titik strategis pada trayek regional di kawasan perkotaan dapat melayani masyarakat;

c. pemanfaatan ruang untuk tempat peristirahatan lalu lintas kendaraan dapat melayani pemakainya;

d. setiap pemanfatan ruang untuk trayek angkutan barang dan

penumpang yang menimbulkan bangkitan dan tarikan pada kawasan, perlu dilakukan kajian analisis dampak lalu lintas;

e. pembatasan pemanfaatan ruang untuk halte dan tempat peristirahatan lalu lintas kendaraan yang menimbulkan dampak

lingkungan; dan f. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang untuk trayek angkutan

barang dan penumpang serta halte dan tempat peristirahatan yang

dapat menyebabkan dampak kemacetan lalu lintas.

(5) Ketentuan umum peraturan zonasi jaringan transportasi perkeretaapian

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d disusun dengan ketentuan: a. pemanfaatan ruang di sepanjang sisi jaringan jalur kereta api

dilakukan dengan tingkat intensitas menengah hingga tinggi yang kecenderungan pengembangan ruangnya dibatasi;

b. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang pengawasan jalur kereta api

yang dapat mengganggu kepentingan operasi dan keselamatan transportasi perkeretaapian;

c. pembatasan pemanfaatan ruang yang peka terhadap dampak lingkungan akibat lalu lintas kereta api di sepanjang jalur kereta api;

d. pembatasan jumlah perlintasan sebidang antara jaringan jalur kereta api dan jalan;

e. penetapan garis sempadan bangunan di sisi jaringan jalur kereta api

dengan memperhatikan dampak lingkungan dan kebutuhan pengembangan jaringan jalur kereta api; dan

f. untuk menjamin keselamatan perkeretapian dan keberlanjutan pengoperasian fasilitas keselamatan perkeretaapian, penataan ruang

di sekitar dan di kawasan stasiun dan sepanjang jaringan jalur kereta api harus memperhatikan rencana pengembangan perkeretaapian dan ketentuan keselamatan perkeretaapian pada ruang lingkungan kerja

stasiun dan jaringan jalur kereta api, yang meliputi ruang milik jalan kereta api, ruang manfaat jalur kereta api dan ruang pengawasan

jalur kereta api, termasuk bagian bawahnya serta ruang bebas di atasnya.

(6) Ketentuan umum peraturan zonasi jaringan prasarana energi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e disusun dengan ketentuan: a. pemanfaatan ruang disekitar jaringan pipa minyak dan gas bumi

harus memperhitungkan aspek keamanan dan keselamatan kawasan sekitarnya;

b. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan diatas jaringan pipa minyak dan gas bumi, kecuali bangunan mendukung jaringan pipa

minyak dan gas bumi;

- 58 -

c. pemanfaatan ruang di sekitar pembangkit listrik harus

memperhatikan jarak aman dari kegiatan lain; d. penempatan gardu pembangkit diarahkan di luar kawasan

perumahan dan terbebas dari resiko keselamatan umum; e. pengembangan jaringan baru atau penggantian jaringan lama pada

pusat sistem pusat kegiatan dan ruas-ruas jalan utama diarahkan dengan sistem jaringan bawah tanah;

f. pemanfaatan ruang di sepanjang jaringan SUTT dan SUTET

diarahkan sebagai ruang terbuka hijau; g. penempatan tiang sambungan kabel tegangan rendah dan sambungan

kabel tegangan menengah mengikuti ketentuan: 1. jarak antara tiang dengan tiang pada jaringan umum tidak

melebihi 40 (empat puluh) meter; 2. jarak antara tiang jaringan umum dengan tiang atap atau bagian

bangunan tidak melebihi 30 (tiga puluh) meter;

3. jarak antara tiang atap dengan tiang atap bangunan lainnya (sebanyak-banyaknya 5 (lima) bangunan berderet) tidak melebihi

30 (tiga puluh) meter; dan 4. jarak bebas antara penghantar udara dengan benda lain yang

terdekat sekurang-kurangnya berjarak 0,5 (nol koma lima) meter dari penghantar udara tersebut.

h. areal lintasan dan jarak bebas antara penghantar SUTT dan SUTET

dengan bangunan atau benda lainnya serta tanaman harus mempertimbangkan dampak negatif terhadap lingkungan dan

dibebaskan dari bangunan serta wajib memperhatikan keamanan, keselamatan umum dan estetika lingkungan, dengan ketentuan

teknis terdiri atas: 1. lapangan terbuka pada kawasan luar kota sekurang-kurangnya

7,5 (tujuh koma lima) meter dari SUTT dan 11 (sebelas) meter

untuk SUTET; 2. lapangan olah raga sekurang-kurangnya 13,5 (tiga belas koma

lima) meter dari SUTT dan 15 (lima belas) meter untuk SUTET; 3. jalan raya sekurang-kurangnya 9 (sembilan) meter dari SUTT dan

15 (lima belas) meter untuk SUTET; 4. pohon/tanaman sekurang-kurangnya 4,5 (empat koma lima)

meter dari SUTT dan 8,5 (delapan koma lima) meter untuk

SUTET; 5. bangunan tidak tahan api sekurang-kurangnya 13,5 (tiga belas

koma lima) meter dari SUTT dan 15 (lima belas) meter untuk SUTET;

6. bangunan perumahan, perdagangan jasa, perkantoran, pendidikan dan lainnya sekurang-kurangnya 4,5 (empat koma lima) meter dari SUTT dan 8,5 (delapan koma lima) meter untuk

SUTET; 7. SUTT lainnya, penghantar udara tegangan rendah dan jaringan

telekomunikasi sekurang-kurangnya 4,5 (empat koma lima) meter dari SUTT dan 8,5 (delapan koma lima) meter untuk SUTET;

8. jembatan besi, rangka besi penghantar listrik dan lainnya sekurang-kurangnya 4 (empat) meter dari SUTT dan 8,5 (delapan koma lima) meter dari SUTET;

9. pompa bensin/tangki bensin sekurang-kurangnya 20 (dua puluh) meter dari SUTT dan 50 (lima puluh) meter dari SUTET dengan

proyeksi penghantar paling luar pada bidang datar yang melewati kaki tiang; dan

- 59 -

10. tempat penimbunan bahan bakar sekurang-kurangnya 50 (lima

puluh) meter dari SUTT dan SUTET dengan proyeksi penghantar paling luar pada bidang datar yang melewati kaki tiang.

(7) Ketentuan umum peraturan zonasi jaringan prasarana telekomunikasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f disusun dengan ketentuan:

a. pemanfaatan secara bersama pada 1 (satu) menara BTS untuk beberapa operator telepon seluler dengan pengelolaan bersama sesuai peraturan perundang-undangan;

b. penempatan menara BTS wajib memperhatikan keamanan, keselamatan umum, dan estetika lingkungan, serta diarahkan

memanfaatkan menara secara terpadu pada lokasi-lokasi yang telah ditentukan;

c. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan di sekitar menara BTS dalam radius bahaya keamanan dan keselamatan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan;

d. pengembangan jaringan baru atau penggantian jaringan lama pada pusat sistem pelayanan dan ruas-ruas jalan utama diarahkan dengan

sistem jaringan bawah tanah atau jaringan tanpa kabel yang memperhatikan rencana pola ruang dan arah perkembangan

pembangunan; dan e. jarak antar tiang telepon pada jaringan umum tidak melebihi 40

(empat puluh) meter.

(8) Ketentuan umum peraturan zonasi jaringan sumber daya air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf g disusun dengan ketentuan:

a. pemanfaatan ruang pada kawasan di sekitar wilayah sungai dengan tetap menjaga kelestarian lingkungan dan fungsi lindung kawasan;

b. pemanfaatan ruang di sekitar wilayah sungai lintas provinsi dan lintas kabupaten secara selaras dengan pemanfaatan ruang pada wilayah sungai di provinsi dan kabupaten yang berbatasan;

c. bangunan yang diperbolehkan didirikan di sempadan sungai berupa bangunan pemeliharaan jaringan sungai;

d. pemanfaatan ruang di sekitar sungai dan jaringan irigasi sebagai ruang terbuka hijau;

e. pembatasan pembangunan bangunan yang menganggu sistem lindung sempadan sungai;

f. tidak diperbolehkan memanfaatkan ruang yang dapat merusak

ekosistem dan fungsi lindung sungai; g. mempertegas sistem jaringan irigasi yang berfungsi sebagai jaringan

primer, jaringan sekunder, jaringan tersier, dan jaringan kwarter; h. pengembangan kawasan terbangun yang di dalamnya terdapat

jaringan irigasi wajib dipertahankan secara fisik maupun fungsional dengan ketentuan menyediakan sempadan jaringan irigasi sekurang-kurangnya 2 (dua) meter di kiri dan kanan saluran; dan

i. pembangunan prasarana dan sarana pendukung irigasi seperti pos pantau, pintu air, bangunan bagi, dan bangunan air lainnya

mengikuti ketentuan teknis yang berlaku.

(9) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan prasarana wilayah

lainnya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf h terdiri atas: a. ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan persampahan; b. ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan air minum;

c. ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan air limbah; d. ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan drainase; dan

e. ketentuan umum peraturan zonasi jalur dan ruang evakuasi bencana.

- 60 -

(10) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan persampahan

sebagaimana dimaksud pada ayat (9) huruf a disusun dengan ketentuan: a. pemanfaatan ruang yang diperbolehkan di kawasan tempat

pemrosesan akhir meliputi kegiatan bongkar muat sampah, pemilahan dan pengolahan sampah, kegiatan budidaya pertanian,

dan kegiatan lain yang mendukung; b. pemanfaatan ruang di sekitar di kawasan TPA sebagai ruang terbuka

hijau;

c. pemanfaatan ruang yang tidak diperbolehkan di sekitar kawasan TPA berupa kegiatan permukiman, pendidikan, dan kesehatan;

d. tidak diperbolehkan kegiatan yang menimbulkan pencemaran lingkungan di kawasan TPA;

e. bangunan fasilitas pengolahan sampah yang diizinkan berupa kantor pengelola, gudang/garasi kendaraan pengangkut dan alat-alat berat, pos keamanan, bangunan TPS, dan tempat mesin pengolah sampah;

dan f. pembangunan fasilitas pengolahan sampah wajib memperhatikan

kelestarian lingkungan dan kesehatan masyarakat sesuai dengan ketentuan teknis yang berlaku.

(11) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan air minum sebagaimana dimaksud pada ayat (9) huruf b disusun dengan ketentuan: a. pemanfaatan sumber air untuk kebutuhan air minum wajib

memperhatikan kelestarian lingkungan; b. pembangunan instalasi pengolahan air minum tidak diperbolehkan

dibangun langsung pada sumber air baku; c. pembangunan dan pemasangan jaringan transmisi dan distribusi

serta sambungan rumah yang memanfaatkan bahu jalan wajib dilengkapi izin galian yang dikeluarkan oleh instansi yang berwenang;

d. pembangunan dan pemasangan jaringan primer, jaringan sekunder,

dan sambungan rumah yang melintasi tanah milik perorangan wajib dilengkapi pernyataan tidak keberatan dari pemilik tanah; dan

e. pembangunan fasilitas pendukung pengolahan air minum yang diperbolehkan meliputi kantor pengelola, bak penampungan, menara

air, bak pengolahan air, dan bangunan untuk sumber energi listrik.

(12) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan air limbah sebagaimana dimaksud pada ayat (9) huruf c disusun dengan ketentuan:

a. diperbolehkan mendirikan bangunan mendukung jaringan pengolahan limbah;

b. setiap kegiatan usaha yang menghasilkan air limbah disyaratkan untuk menyediakan instalasi pengolahan limbah individu dan/atau

komunal; c. diperbolehkan pemanfaatan limbah untuk pengembangan energi; d. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan umum di atas jaringan air

limbah; e. diperbolehkan secara terbatas pembangunan fasilitas untuk

mendukung pengelolaan limbah; f. pembangunan sistem pengelolaan air limbah yang dimaksud huruf a

di atas wajib mengikuti ketentuan teknis; g. setiap kegiatan usaha yang memproduksi air limbah diwajibkan

menyediakan instalasi pengolahan limbah individu dan/atau

komunal sesuai dengan ketentuan teknis yang berlaku meliputi: 1. pengembangan perumahan dengan jumlah lebih dari 30 (tiga

puluh) unit; 2. akomodasi pariwisata dengan jumlah kamar lebih dari 5 (lima)

unit;

- 61 -

3. restoran/rumah makan dengan jumlah tempat duduk lebih dari

50 (lima puluh) unit; 4. kompleks perdagangan dan jasa dengan luas lantai bangunan

lebih dari 10.000 (sepuluh ribu) meter persegi; 5. industri kecil dan mikro yang menghasilkan air limbah;

6. bengkel yang melayani ganti oli dan tempat cuci kendaraan; 7. usaha konveksi yang dalam produksinya menggunakan zat-zat

kimia dan pewarna; dan

8. usaha petemakan yang menghasilkan air limbah dalam skala yang besar.

h. jarak paling sedikit antara sumber air dengan bak resapan 10 (sepuluh) meter.

(13) Ketentuan umum peraturan zonasi sistem jaringan drainase sebagaimana dimaksud pada ayat (9) huruf d disusun dengan ketentuan: a. setiap pembangunan wajib menyediakan jaringan drainase lingkungan

dan/atau sumur resapan yang terintegrasi dengan sistem drainase sekitarnya sesuai ketentuan teknis yang berlaku;

b. tidak memanfaatkan saluran drainase untuk pembuangan sampah, air limbah atau material padat lainnya yang dapat mengurangi kapasitas

dan fungsi saluran; dan c. pengembangan kawasan terbangun yang di dalamnya terdapat

jaringan drainase wajib dipertahankan secara fisik maupun fungsional

dengan ketentuan tidak mengurangi dimensi saluran serta tidak menutup sebagian atau keseluruhan ruas saluran yang ada.

(14) Ketentuan umum peraturan zonasi jalur dan ruang evakuasi bencana sebagaimana dimaksud pada ayat (9) huruf e disusun dengan ketentuan:

a. pemanfaatan ruang yang diperbolehkan ruang terbuka hijau; b. kegiatan yang diperbolehkan berupa pemasangan rambu, papan

peringatan bencana, perhubungan, dan komunikasi; dan

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan berupa kegiatan yang menghambat kelancaran akses jalur evakuasi.

Paragraf 3

Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Kawasan Lindung

Pasal 54

(1) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 51 ayat (4) huruf a terdiri atas:

a. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan hutan lindung; b. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan yang memberikan

perlindungan terhadap kawasan bawahannya; c. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan perlindungan setempat; d. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan suaka alam, pelestarian

alam, dan cagar budaya; e. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan rawan bencana alam;

f. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan lindung geologi; dan g. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan lindung lainnya.

(2) Ketentuan umum peraturan zonasi hutan lindung sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a disusun dengan ketentuan: a. diperbolehkan untuk pariwisata alam, kegiatan pendidikan, dan

penelitian tanpa merubah bentang alam; b. tidak diperbolehkan seluruh kegiatan yang berpotensi mengurangi

luas kawasan hutan dan tutupan vegetasi;

- 62 -

c. pemanfaatan ruang kawasan untuk kegiatan budidaya hanya

diizinkan bagi penduduk asli dengan luasan tetap, tidak mengurangi fungsi lindung kawasan, dan di bawah pengawasan ketat;

d. tidak diperbolehkan untuk kegiatan yang berpotensi mengganggu bentang alam, menggangu kesuburan dan keawetan tanah, fungsi

hidrologi, kelestarian flora dan fauna, serta kelestarian lingkungan hidup; dan

e. tidak diperbolehkan kegiatan yang dapat mengakibatkan perubahan

dan perusakan terhadap keutuhan kawasan dan ekosistemnya.

(3) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan yang memberikan

perlindungan terhadap kawasan bawahannya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b disusun dengan ketentuan:

a. diperbolehkan terbatas kegiatan budidaya tidak terbangun yang memiliki kemampuan tinggi dalam menahan limpasan air hujan;

b. diperbolehkan dilakukan penyediaan sumur resapan atau embung

pada lahan terbangun yang sudah ada; c. diperbolehkan kegiatan hutan rakyat;

d. diperbolehkan pariwisata alam dengan syarat tidak mengubah bentang alam dan mengurangi fungsi resapan air; dan

e. diperbolehkan kegiatan pendidikan dan penelitian dengan syarat tidak mengubah bentang alam.

(4) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan perlindungan setempat

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c terdiri atas: a. sempadan sungai;

b. kawasan sekitar danau atau waduk; dan c. kawasan ruang terbuka hijau perkotaan.

(5) Ketentuan umum peraturan zonasi sempadan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf a disusun dengan ketentuan: a. diperbolehkan pemanfaatan ruang untuk ruang terbuka hijau;

b. diperbolehkan terbatas pendirian bangunan untuk menunjang fungsi pengelolaan sungai dan taman rekreasi tanpa mengganggu fungsi

sungai; c. tidak diperbolehkan memanfaatkan ruang yang mengganggu bentang

alam, mengganggu kesuburan dan keawetan tanah, fungsi hidrologi, kelestarian fauna dan flora, kelestarian lingkungan hidup, dan kegiatan yang merusak kualitas air sungai, kondisi fisik sungai, dasar

sungai, serta mengganggu aliran air sungai; d. pembatasan secara tegas dalam pemanfaatan lahan yang dilakukan

masyarakat untuk kegiatan budidaya, kecuali untuk kegiatan-kegiatan tertentu seperti:

1. kegiatan budidaya pertanian, dengan jenis tanaman yang diperbolehkan;

2. pemasangan papan reklame secara terbatas, papan penyuluhan,

dan peringatan serta rambu-rambu pekerjaan; 3. pemasangan rentangan kabel listrik, kabel telepon, dan pipa air

minum; 4. pemancangan tiang atau pondasi jalan/jembatan;

5. penyelenggaraan kegiatan yang bersifat sosial dan kemasyarakatan yang tidak menimbulkan dampak merugikan bagi kelestarian dan keamanan fungsi serta fisik sungai; dan

6. pembangunan prasarana dan sarana lalu lintas air dan bangunan pengambilan dan pembuangan air.

e. tidak diperbolehkan seluruh kegiatan dan bangunan yang mengancam kerusakan dan menurunkan kualitas sungai; dan

- 63 -

f. penetapan lebar sempadan sesuai ketentuan peraturan perundang-

undangan.

(6) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan sekitar danau atau waduk

sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf b disusun dengan ketentuan: a. pemanfaatan ruang untuk ruang terbuka hijau;

b. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan kecuali bangunan yang dimaksudkan untuk pengelolaan badan air dan/atau pemanfaatan air;

c. pendirian bangunan dibatasi hanya untuk menunjang fungsi taman rekreasi;

d. tidak diperbolehkan memanfaatkan ruang yang mengganggu bentang alam, mengganggu kesuburan dan keawetan tanah, fungsi hidrologi,

kelestarian fauna dan flora, kelestarian lingkungan hidup dan kegiatan yang menyebabkan penurunan kualitas air, kondisi fisik kawasan waduk serta mengganggu debit air;

e. tidak diperbolehkan kegiatan yang menyebabkan penurunan kualitas air;

f. tidak diperbolehkan kegiatan yang menyebabkan penurunan kondisi fisik kawasan sekitar danau atau waduk dan mengganggu debit air;

dan g. penetapan lebar sempadan sesuai ketentuan peraturan perundang-

undangan.

(7) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan ruang terbuka hijau kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf c disusun dengan

ketentuan: a. diperbolehkan pemanfaatan ruang untuk kegiatan rekreasi;

b. pendirian bangunan dibatasi hanya untuk bangunan penunjang kegiatan rekreasi dan fasilitas umum lainnya;

c. penerapan konsep taman kota pada lokasi yang potensial untuk

menjaga kualitas ruang dan estetika lingkungan; d. diperbolehkan seluruh kegiatan untuk menambah ruang terbuka

hijau agar mencapai 30 (tiga puluh) persen; e. rencana pengelolaan ruang terbuka hijau sepanjang perbatasan

wilayah Kabupaten paling sedikit 50 (lima puluh) meter dari kiri kanan garis batas wilayah, kecuali pada kawasan perbatasan yang sudah padat bangunan mengacu pada rencana pola ruang;

f. pemanfaatan ruang terbuka non hijau diprioritaskan pada fungsi utama kawasan dan kelestarian lingkungan yang sekaligus berfungsi

sebagai tempat evakuasi bencana; dan g. pengawasan ketat terkait kegiatan budidaya yang mempengaruhi

fungsi ruang terbuka hijau atau menyebabkan alih fungsi ruang terbuka hijau.

(8) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan suaka alam berupa Taman

Nasional Gunung Merapi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d disusun dengan ketentuan:

a. pemanfaatan ruang diperbolehkan untuk pariwisata alam, kegiatan penelitian, dan pendidikan;

b. pembatasan kegiatan pemanfaatan sumber daya alam; c. tidak diperbolehkan memanfaatkan biota yang dilindungi peraturan

perundang-undangan;

d. tidak diperbolehkan kegiatan yang dapat mengurangi daya dukung dan daya tampung lingkungan;

e. tidak diperbolehkan kegiatan yang dapat merubah bentang alam dan ekosistem;

- 64 -

f. setiap kegiatan yang dilakukan di dalam taman nasional harus

mengikuti kaidah-kaidah perlindungan dan kaidah-kaidah konservasi; dan

g. tidak diperbolehkan kegiatan yang dapat mengakibatkan perubahan dan perusakan terhadap keutuhan kawasan dan ekosistemnya.

(9) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan cagar budaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d disusun dengan ketentuan: a. pemanfaatan ruang diperbolehkan untuk penelitian, pendidikan, dan

pariwisata; b. tidak diperbolehkan kegiatan dan pendirian bangunan yang tidak

sesuai dengan fungsi kawasan; c. pengamanan dan menjaga pelestarian dari berbagai bentuk ancaman

baik oleh kegiatan manusia maupun alam; d. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan yang mengganggu

kelestarian lingkungan di sekitar peninggalan sejarah dan bangunan

arkeologi; dan e. tidak diperbolehkan kegiatan yang mengganggu upaya pelestarian

budaya masyarakat setempat.

(10) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan rawan bencana alam

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e disusun dengan ketentuan: a. pemanfaatan ruang dengan mempertimbangkan karakteristik, jenis,

dan ancaman bencana;

b. menyiapkan jalur dan ruang evakuasi untuk kawasan rawan bencana alam;

c. mempertahankan kawasan aman dari bencana sebagai tempat evakuasi;

d. pengendalian kegiatan budidaya yang berada pada kawasan rawan bencana alam;

e. membatasi pengembangan kawasan terbangun pada kawasan rawan

bencana alam; f. diperbolehkan aktivitas budidaya dengan syarat teknis rekayasa

teknologi yang sesuai dengan karakteristik bencananya selain di kawasan perlindungan mutlak;

g. tidak diperbolehkan aktivitas permukiman dan pembangunan prasarana utama di kawasan rawan bencana di zona perlindungan mutlak; dan

h. pengembangan prasarana dan sarana mitigasi dan sistem informasi deteksi dini bencana alam.

(11) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan lindung geologi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f disusun dengan ketentuan:

a. kegiatan yang diperbolehkan pemanfaatan ruang untuk pariwisata alam tanpa mengubah bentang alam, kegiatan preservasi dan konservasi, kegiatan pembinaan, penyuluhan kepada masyarakat

dalam upaya pelestarian lindung geologi; b. pemanfaatan ruang kawasan untuk kegiatan budidaya hanya

diperbolehkan bagi penduduk asli dengan luasan tetap, tidak mengurangi fungsi lindung kawasan, dan di bawah pengawasan ketat;

c. tidak diperbolehkan kegiatan budidaya baru dan budidaya yang telah ada di kawasan lindung yang dapat mengganggu fungsi lindung dan kelestarian lingkungan hidup;

d. pemanfaatan ruang kawasan sekitar mata air untuk ruang terbuka hijau;

e. diperbolehkan untuk kegiatan pariwisata dan budidaya lain dengan syarat tidak menyebabkan kerusakan kualitas air;

f. rehabilitasi vegetasi di sekitar radius mata air;

- 65 -

g. tidak diperbolehkan seluruh jenis kegiatan yang menyebabkan

pencemaran kualitas air, kondisi fisik kawasan, dan daerah tangkapan air;

h. tidak diperbolehkan pendirian bangunan, kecuali bangunan yang dimaksudkan untuk pengelolaan badan air dan/atau pemanfaatan air

di kawasan sekitar mata air; i. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang yang mengganggu bentang

alam, mengganggu kesuburan dan keawetan tanah, fungsi hidrologi,

kelestarian fauna dan flora, kelestarian lingkungan hidup dan kegiatan yang merusak kualitas air, kondisi fisik kawasan sekitarnya,

dan daerah tangkapan air pada kawasan sekitar mata air; j. membatasi pendirian bangunan yang menunjang fungsi taman

rekreasi; dan k. penetapan lebar sempadan sesuai ketentuan peraturan perundang-

undangan.

(12) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan rawan bencana Gunung Merapi pada Kawasan Rawan Bencana III disusun dengan ketentuan:

a. wilayah yang terkena dampak langsung tidak diperbolehkan untuk permukiman;

b. wilayah tidak terdampak langsung diarahkan untuk tidak dikembangkan untuk permukiman;

c. prasarana dan sarana sangat terbatas hanya untuk memfasilitasi

permukiman yang masih ada; d. tidak diperbolehkan kegiatan penambangan pasir;

e. permukiman yang sudah ada diizinkan dan tidak boleh dikembangkan lebih lanjut;

f. diperbolehkan konservasi dan gardu pengawasan merapi; dan g. Kawasan yang ada dipersiapkan untuk peka terhadap adanya

bencana, baik ketersediaan infrastruktur maupun perilaku

masyarakat serta kelembagaan yang ada.

(13) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan rawan bencana Gunung

Merapi pada Kawasan Rawan Bencana II disusun dengan ketentuan: a. diarahkan untuk pembatasan kegiatan budidaya terbangun;

b. peningkatan kapasitas dalam mitigasi bencana dan apabila kondisi merapi sudah waspada harus siap-siap untuk mengungsi atau meninggalkan tempat;

c. pembatasan pembangunan prasarana dan sarana yang bersifat strategis;

d. permukiman eksisting dibatasi pengembangannya; dan e. diperbolehkan budidaya pertanian tanaman keras dan semusim,

pariwisata alam, pendidikan dan penelitian, pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, dan ekowisata yang tidak mengganggu fungsi lindung.

(14) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan rawan bencana Gunung Merapi pada Kawasan Rawan Bencana I disusun dengan ketentuan:

a. masih diperbolehkan penambangan pasir, apabila bencana lahar telah berlalu;

b. pembatasan kegiatan budidaya; dan c. cara penyelamatan diri dengan menjauhi daerah aliran sungai dan

menuju tempat-tempat evakuasi yang aman.

- 66 -

(15) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan lindung lainnya berupa

kawasan perlindungan plasma nutfah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf g disusun dengan ketentuan:

a. pemanfaatan diperbolehkan untuk pariwisata alam tanpa mengubah bentang alam;

b. pelestarian flora, fauna, dan ekosistem unik kawasan; dan c. pembatasan pemanfaatan sumber daya alam.

Paragraf 4 Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Kawasan Budidaya

Pasal 55

(1) Ketentuan umum peraturan zonasi pada kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 51 ayat (4) huruf b terdiri atas: a. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan hutan

produksi; b. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan hutan

rakyat; c. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan pertanian;

d. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan perikanan; e. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan

pertambangan;

f. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan industri; g. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan pariwisata;

h. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan permukiman; dan

i. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan pertahanan dan keamanan.

(2) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan hutan produksi

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a disusun dengan ketentuan: a. pembatasan pemanfaatan hasil hutan untuk menjaga kestabilan

neraca sumber daya kehutanan; b. pendirian bangunan dibatasi hanya untuk menunjang kegiatan

pemanfaatan hasil hutan; c. diperbolehkan aktivitas pengembangan hutan secara berkelanjutan; d. diperbolehkan aktivitas reboisasi atau penghijauan dan rehabilitasi

hutan; dan e. tidak diperbolehkan aktivitas pengembangan budidaya lainnya yang

mengurangi luas kawasan hutan.

(3) Ketentuan umum peraturan zonasi kawasan peruntukan hutan rakyat

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b disusun dengan ketentuan: a. pengaturan pemanfaatan hasil hutan untuk menjaga kestabilan

neraca sumber daya kehutanan;

b. kegiatan yang diperbolehkan berupa pertanian tumpangsari, penghijauan, rehabilitasi, dan pengembangan hutan;

c. diperbolehkan untuk penebangan dengan sistem tebang pilih, tebang gilir dan rotasi tanaman yang mendukung keseimbangan alam; dan

d. kegiatan yang tidak diperbolehkan berupa jual beli kayu tanpa dilengkapi sertifikat Surat Keterangan Sahnya Hasil Hutan (SKSHH) dan surat-surat legalitas yang lain sesuai dengan peraturan

perundang-undangan.

- 67 -

(4) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan pertanian

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c disusun dengan ketentuan: a. pemanfaatan lahan untuk kegiatan budidaya sesuai rencana

peruntukan; b. kegiatan yang diperbolehkan meliputi kegiatan budidaya pertanian

organik dan ramah lingkungan termasuk penggunaan pupuk dan pestisida organik;

c. tidak diperbolehkan pendirian bangunan pada lahan pertanian

pangan berkelanjutan; d. pengalihan fungsi lahan nonpertanian pangan menjadi lahan

pertanian pangan berkelanjutan dilakukan terhadap tanah telantar dan tanah bekas kawasan hutan yang belum diberikan hak atas

tanah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; e. tidak diperbolehkan alih fungsi lahan pertanian pangan berkelanjutan

menjadi lahan budidaya non pertanian, kecuali untuk pembangunan

sistem jaringan prasarana utama dan kepentingan umum serta penanganan bencana;

f. alih fungsi lahan pertanian pangan berkelanjutan dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;

g. kegiatan pemanfaatan ruang yang diperbolehkan meliputi budidaya tanaman perkebunan, hortikultura, pertanian tumpang sari, pariwisata agro, dan pembangunan sistem jaringan prasarana utama

dengan kriteria dan persyaratan tertentu; h. tidak diperbolehkan kegiatan budidaya tanaman perkebunan yang

merusak kesuburan tanah, air serta kekayaan alam yang terkandung di dalamnya;

i. pada kawasan peruntukan peternakan diperbolehkan untuk usaha-usaha peternakan dengan tidak mengganggu ketenteraman masyarakat umum;

j. diarahkan lokasi kawasan peternakan terpisah dengan kawasan permukiman untuk menjaga lingkungan tetap sehat; dan

k. industri pengolahan hasil pertanian yang terpadu dengan bahan baku pertanian dapat diperbolehkan pengembangan kegiatan industri yang

terpadu sepanjang tidak merubah fungsi zonasi utama.

(5) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan perikanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d disusun dengan ketentuan:

a. pemanfaatan sumber daya perikanan agar tidak melebihi potensi lestari;

b. kegiatan yang diperbolehkan meliputi budidaya perikanan, perikanan organik, perikanan tangkap, pengolahan dan pemasaran hasil

perikanan, penelitian, dan pariwisata; c. tidak diperbolehkan kegiatan perusakan lingkungan hidup dalam

budidaya perikanan yang tidak ramah lingkungan;

d. pada kawasan budidaya perikanan diperbolehkan pengembangan prasarana dan sarana yang bersifat mendukung kegiatan perikanan;

e. pada kawasan perikanan yang juga dibebani fungsi pariwisata, pengembangan perikanannya tidak boleh merusak atau mematikan

fungsi pariwisata; dan f. pemanfaatan kawasan perikanan tidak boleh mengakibatkan

pencemaran lingkungan dan kerusakan lingkungan lainnya.

- 68 -

(6) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan

pertambangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e disusun dengan ketentuan:

a. kegiatan penambangan harus memperhitungkan keseimbangan antara biaya dan manfaat serta keseimbangan antara resiko dan

manfaat; b. pengembangan kawasan pertambangan dilakukan dengan

mempertimbangkan potensi bahan tambang, kondisi geologi dan

geohidrologi dalam kaitannya dengan kelestarian lingkungan; c. pengelolaan kawasan bekas penambangan harus direhabilitasi sesuai

dengan zona peruntukan yang ditetapkan, sehingga menjadi lahan yang dapat digunakan kembali sebagai kawasan hijau, ataupun

kegiatan budidaya lainnya dengan tetap memperhatikan aspek kelestarian lingkungan hidup;

d. setiap kegiatan penambangan harus menyimpan dan mengamankan

tanah atas untuk keperluan rehabilitasi lahan bekas penambangan; e. pada kawasan yang teridentifikasi keterdapatan minyak dan gas bumi

yang bernilai ekonomi tinggi, sementara lahan pada bagian atas potensi minyak dan gas bumi tersebut merupakan kawasan lindung

atau kawasan budidaya sawah yang tidak boleh alih fungsi, atau kawasan permukiman, maka pengeboran eksplorasi dan/atau eksploitasi minyak dan gas bumi dapat dilaksanakan, namun harus

disertai AMDAL; f. kewajiban melakukan pengelolaan lingkungan selama dan setelah

berakhirnya kegiatan penambangan; g. kegiatan penambangan harus terlebih dahulu memiliki kajian studi

AMDAL yang dilengkapi dengan Rencana Pengeloaan Lingkungan (RPL) dan Rencana Pengeloaan Lingkungan (RKL) untuk yang berskala besar, atau Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL), dan

Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) untuk yang berskala kecil (tambang rakyat);

h. tidak diperbolehkan menambang batuan diperbukitan yang dibawahnya terdapat mata air penting atau permukiman;

i. tidak diperbolehkan menambang bongkah-bongkah batu dari dalam sungai yang terletak dibagian hulu dan di dekat jembatan;

j. percampuran kegiatan penambangan dengan fungsi kawasan lain

diperbolehkan sejauh mendukung atau tidak merubah fungsi utama kawasan;

k. penambangan pasir atau pasir batu di dalam badan sungai hanya diperbolehkan pada ruas-ruas tertentu yang dianggap tidak

menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan; l. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan penambangan di kawasan

lindung geologi; dan

m. industri pengolahan hasil pertambangan yang terpadu dengan bahan baku pertambangan dapat diperbolehkan pengembangan kegiatan

industri yang terpadu sepanjang tidak merubah fungsi zonasi utama.

(7) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan industri

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f disusun dengan ketentuan: a. kegiatan yang diperbolehkan pada kawasan peruntukan industri

berupa industri kecil dan mikro, industri menengah, dan industri

besar; b. kegiatan yang diperbolehkan pada kawasan peruntukan industri

berupa kegiatan pengolahan kawasan industri dan kegiatan industri yang tidak menimbulkan dampak lingkungan;

- 69 -

c. kegiatan yang tidak diperbolehkan pada kawasan peruntukan

industri berupa pembangunan perumahan baru yang bukan untuk pekerja industri dan kegiatan pendidikan;

d. pembatasan pengembangan industri yang mengkonsumsi air dalam jumlah banyak; dan

e. prasarana lingkungan minimal yang harus disediakan berupa unit pengolahan limbah, zona penyangga berupa sabuk hijau, ruang terbuka hijau, penyediaan gudang, dan lahan parkir.

(8) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan pariwisata sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf g disusun dengan ketentuan:

a. pemanfaatan potensi alam dan budaya masyarakat sesuai daya dukung dan daya tampung lingkungan;

b. perlindungan terhadap situs peninggalan kebudayaan masa lampau; c. pembatasan pendirian bangunan hanya untuk menunjang kegiatan

pariwisata;

d. pengembangan kawasan pariwisata harus tetap memperhatikan kelestarian ekosistem dan fungsi lindung lingkungan;

e. peningkatan kualitas pariwisata agar terwujud pariwisata berkualitas; f. mengendalikan pertumbuhan prasarana dan sarana pariwisata;

g. pengembangan kawasan pariwisata didukung oleh pengembangan kawasan penunjang pariwisata serta daya tarik wisata;

h. pengembangan daya tarik wisata di pusat-pusat pelayanan kawasan

dengan tetap memperhatikan fungsi konservasi kawasan; i. pengembangan kawasan agro wisata di pusat-pusat pelayanan

kawasan untuk memberikan keberagaman daya tarik pariwisata di daerah; dan

j. optimalisasi pemanfaatan lahan-lahan tidur yang sementara tidak diusahakan.

(9) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan

permukiman sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf h disusun dengan ketentuan:

a. diperbolehkan mengembangkan perdagangan dan jasa dengan syarat sesuai dengan skalanya;

b. diperbolehkan pengembangan fasilitas umum dan fasilitas sosial sesuai skalanya;

c. intensitas pemanfaatan ruang dengan memperhatikan tingkat

pemanfaatan ruang yang diukur dari daerah perencanaan, kepadatan bangunan, KDB (Koefisien Dasar Bangunan) Blok Peruntukan, KLB

(Koefisien Lantai Bangunan) Blok Peruntukan, dan KDH (Koefisien Dasar Hijau);

d. penetapan penggunaan lahan untuk bangunan pada pengembangan perumahan baru sebesar 40 (empat puluh) persen sampai 60 (enam puluh) persen dari luas lahan yang ada;

e. penetapan kepadatan bangunan dalam satu pengembangan kawasan perumahan baru tidak bersusun, paling banyak 50 (lima puluh)

bangunan rumah per hektar; f. pengembangan permukiman ditunjang dengan pengembangan

fasilitas pendukung unit permukiman seperti: fasilitas perdagangan dan jasa, hiburan, pemerintahan, dan pelayanan sosial (pendidikan, kesehatan, dan peribadatan);

g. pada kawasan peruntukan permukiman diperbolehkan secara terbatas kegiatan industri kecil dan mikro yang tidak menimbulkan

polusi;

- 70 -

h. pengembangan kawasan perumahan baru harus dilengkapi dengan

utilitas umum yang memadai meliputi sistem pembuangan air limbah, sistem pembuangan air hujan, sistem prasarana air bersih, dan

sistem pembuangan sampah; i. setiap permukiman perkotaan diarahkan pada kepadatan penduduk

sedang hingga tinggi sedangkan permukiman perdesaan diarahkan pada kepadatan rendah hingga sedang;

j. setiap kawasan permukiman harus tersedia ruang terbuka yang

terdiri dari ruang terbuka hijau dan ruang terbuka non hijau; k. pada kawasan permukiman perkotaan ditetapkan luas ruang terbuka

hijau sebesar paling sedikit 30 (tiga puluh) persen dari luas kawasan perkotaan terdiri dari ruang terbuka hijau publik sebesar 20 (dua

puluh) persen dan ruang terbuka hijau privat 10 (sepuluh) persen; dan

l. pada kawasan permukiman perkotaan yang telah memiliki luasan

ruang terbuka hijau lebih besar dari 30 (tiga puluh) persen tetap dipertahankan.

(10) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf i

disusun dengan ketentuan: a. pengembangan aktivitas pertahanan dan keamanan; b. diperbolehkan pengembangan fasilitas umum dan fasilitas sosial

sebagai pendukung kegiatan pertahanan keamanan; c. pada kawasan lapangan tembak pada radius tertentu dilindungi dari

perubahan fungsi bangunan rumah radius yang ditetapkan kurang lebih 500 (lima ratus) meter;

d. pembatasan pendirian bangunan hanya untuk menunjang pertahanan keamanan; dan

e. tidak diperbolehkan segala aktivitas budidaya yang akan mengganggu

aktivitas pertahanan keamanan.

Bagian Ketiga Ketentuan Perizinan

Paragraf 1 Umum

Pasal 56

(1) Ketentuan perizinan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 50 ayat (2) huruf b berupa proses administrasi dan teknis yang harus dipenuhi sebelum

kegiatan pemanfaatan ruang dilaksanakan untuk menjamin kesesuaian pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang.

(2) Izin pemanfaatan ruang diberikan oleh pejabat yang berwenang sesuai

dengan kewenangannya.

(3) Pemberian izin pemanfaatan ruang dilakukan menurut prosedur sesuai

dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(4) Setiap pejabat Pemerintah Daerah yang berwenang menerbitkan izin

pemanfaatan ruang dilarang menerbitkan izin yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang.

(5) Izin pemanfaatan ruang yang dikeluarkan dan/atau diperoleh dengan

tidak melalui prosedur yang benar batal demi hukum.

- 71 -

(6) Izin pemanfaatan ruang yang diperoleh melalui prosedur yang benar tetapi

kemudian terbukti tidak sesuai dengan rencana tata ruang wilayah, dibatalkan oleh Pemerintah Daerah.

(7) Terhadap kerugian yang ditimbulkan akibat pembatalan sebagaimana dimaksud pada ayat (6) dapat dimintakan penggantian yang layak kepada

instansi pemberi izin.

(8) Izin pemanfaatan ruang yang tidak sesuai lagi akibat adanya perubahan rencana tata ruang wilayah dapat dibatalkan oleh Pemerintah Daerah

dengan memberikan ganti kerugian yang layak.

(9) Ketentuan perizinan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sebagai alat

pengendali pemanfaatan ruang yang menjadi kewenangan Pemerintah Daerah berdasarkan peraturan perundang-undangan.

(10) Izin pemanfaatan ruang dapat berupa: a. izin prinsip; b. izin lokasi;

c. izin penggunaan pemanfaatan tanah; d. izin mendirikan bangunan; dan

e. izin lain berdasarkan peraturan perundang-undangan.

(11) Ketentuan lebih lanjut mengenai ketentuan perizinan akan diatur dengan

Peraturan Bupati.

Paragraf 2

Izin Prinsip

Pasal 57

(1) Izin prinsip sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 ayat (10) huruf a

berupa persetujuan pendahuluan yang diberikan kepada orang atau badan hukum untuk menanamkan modal atau mengembangkan kegiatan atau pembangunan di wilayah Kabupaten yang sesuai dengan arahan kebijakan

dan alokasi penataan ruang wilayah.

(2) Izin prinsip dipakai sebagai kelengkapan persyaratan teknis permohonan

izin lainnya berupa izin lokasi, izin penggunaan pemanfaatan tanah, izin mendirikan bangunan, dan/atau izin lainnya sesuai ketentuan peraturan

perundang-undangan.

Paragraf 3

Izin Lokasi

Pasal 58

(1) Izin lokasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 ayat (10) huruf b

berupa izin yang diberikan kepada orang atau badan hukum untuk memperoleh tanah/pemindahan hak atas tanah/menggunakan tanah yang diperlukan dalam rangka penanaman modal.

(2) Izin lokasi diberikan dengan ketentuan: a. untuk luas 1 (satu) hektar sampai 25 (dua puluh lima) hektar

diberikan izin selama 1 (satu) tahun; b. untuk luas lebih dari 25 (dua puluh lima) hektar sampai dengan 50

(lima puluh) hektar diberikan izin selama 2 (dua) tahun; dan c. untuk luas lebih dari 50 (lima puluh) hektar diberikan izin selama 3

(tiga) tahun.

- 72 -

Paragraf 4

Izin Penggunaan Pemanfaatan Tanah

Pasal 59

Izin Penggunaan Pemanfaatan Tanah (IPPT) sebagaimana dimaksud dalam

Pasal 56 ayat (10) huruf c berupa izin yang diberikan kepada masyarakat untuk kegiatan pemanfaatan ruang.

Paragraf 5 Izin Mendirikan Bangunan

Pasal 60

(1) Izin mendirikan bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 ayat (10) huruf d berupa izin yang diberikan dalam rangka mendirikan bangunan.

(2) Pemberian izin mendirikan bangunan dipergunakan untuk: a. mendirikan bangunan baru;

b. mendirikan bangunan tambahan pada bangunan yang telah ada; c. mengubah sebagian atau seluruh bangunan yang sudah ada;

d. mengembangkan sebagian atau seluruhnya bangunan yang sudah ada; dan

e. mendirikan bangunan di dalam, di atas atau melintasi perairan

umum.

Paragraf 6 Izin Lainnya

Pasal 61

(1) Izin lainnya berdasarkan peraturan perundang-undangan sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 56 ayat (10) huruf e berupa ketentuan izin terdiri atas:

a. usaha pertambangan; b. perkebunan;

c. pariwisata; d. kawasan industri; e. industri;

f. perdagangan; dan g. pengembangan sektoral lainnya.

Bagian Keempat

Ketentuan Pemberian Insentif dan Disinsentif

Pasal 62

(1) Pemerintah Daerah dapat memberikan insentif dan disinsentif terhadap kegiatan yang memanfaatkan ruang.

(2) Insentif diberikan apabila pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana struktur ruang, rencana pola ruang, dan ketentuan umum peraturan

zonasi yang diatur dalam Peraturan Daerah ini.

(3) Disinsentif dikenakan terhadap pemanfaatan ruang yang perlu dicegah, dibatasi, atau dikurangi keberadaannya berdasarkan ketentuan dalam

Peraturan Daerah ini.

- 73 -

Paragraf 1

Ketentuan Pemberian Insentif

Pasal 63

(1) Insentif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 62 berupa insentif fiskal

dan/atau insentif non fiskal.

(2) Insentif fiskal sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa: a. pemberian keringanan pajak; dan/atau

b. pengurangan retribusi.

(3) Insentif non fiskal sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa:

a. pemberian kompensasi; b. subsidi silang;

c. kemudahan perizinan; d. imbalan; e. sewa ruang;

f. urun saham; g. penyediaan prasarana dan sarana;

h. penghargaan; dan i. publikasi atau promosi.

(4) Pemberian insentif fiskal dan/atau insentif non fiskal dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Paragraf 2 Ketentuan Pemberian Disinsentif

Pasal 64

(1) Disinsentif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 62 berupa disinsentif fiskal dan disinsentif non fiskal.

(2) Disinsentif fiskal sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berupa pengenaan

pajak yang tinggi.

(3) Disinsentif non fiskal sebagaimana dimaksud pada ayat (1), berupa:

a. kewajiban memberi kompensasi; b. pensyaratan khusus dalam perizinan;

c. kewajiban memberi imbalan; dan/atau d. pembatasan penyediaan prasarana dan sarana.

(4) Pemberian disinsentif fiskal dan/atau disinsentif non fiskal dilaksanakan

sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 65

(1) Pemberian insentif dan pengenaan disinsentif dilaksanakan oleh instansi

berwenang.

(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara dan mekanisme pemberian insentif dan disinsentif akan diatur dengan Peraturan Bupati.

- 74 -

Bagian Kelima

Arahan Pengenaan Sanksi

Paragraf 1 Umum

Pasal 66

(1) Setiap orang yang melakukan pelanggaran di bidang penataan ruang

dikenakan sanksi administratif.

(2) Pelanggaran di bidang penataan ruang sebagaimana dimaksud pada ayat

(1) meliputi: a. pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang;

b. pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan izin pemanfaatan ruang yang diberikan oleh pejabat berwenang;

c. pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan persyaratan izin yang

diberikan oleh pejabat yang berwenang; dan/atau d. menghalangi akses terhadap kawasan yang dinyatakan oleh

peraturan perundang-undangan sebagai milik umum.

(3) Sanksi administratif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa:

a. peringatan tertulis; b. penghentian sementara kegiatan; c. penghentian sementara pelayanan umum;

d. penutupan lokasi; e. pencabutan izin;

f. pembatalan izin; g. pembongkaran bangunan;

h. pemulihan fungsi ruang; dan/atau i. denda administratif.

Pasal 67

Pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 66 ayat (2) huruf a meliputi: a. memanfaatkan ruang dengan izin pemanfaatan ruang di lokasi yang tidak

sesuai dengan peruntukkannya; b. memanfaatkan ruang tanpa izin pemanfaatan ruang di lokasi yang sesuai

peruntukannya; dan/atau

c. memanfaatkan ruang tanpa izin pemanfaatan ruang di lokasi yang tidak sesuai peruntukannya.

Pasal 68

Pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan izin pemanfaatan ruang yang diberikan oleh pejabat berwenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat (2) huruf b meliputi:

a. tidak menindaklanjuti izin pemanfaatan ruang yang telah dikeluarkan; dan/atau

b. memanfaatkan ruang tidak sesuai dengan fungsi ruang yang tercantum dalam izin pemanfaatan ruang.

Pasal 69

Pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan persyaratan izin yang diberikan

oleh pejabat yang berwenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat (2) huruf c meliputi:

a. melanggar batas sempadan yang telah ditentukan; b. melanggar ketentuan koefisien lantai bangunan yang telah ditentukan;

- 75 -

c. melanggar ketentuan koefisien dasar bangunan dan koefisien dasar hijau;

d. melakukan perubahan sebagian atau keseluruhan fungsi bangunan; e. melakukan perubahan sebagian atau keseluruhan fungsi lahan; dan/atau

f. tidak menyediakan fasilitas sosial atau fasilitas umum sesuai dengan persyaratan dalam izin pemanfaatan ruang.

Pasal 70

Menghalangi akses terhadap kawasan yang dinyatakan oleh peraturan

perundang-undangan sebagai milik umum sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat (2) huruf d meliputi:

a. menutup akses ke sungai, danau, situ, dan sumber daya alam serta prasarana publik;

b. menutup akses terhadap sumber air; c. menutup akses terhadap taman dan ruang terbuka hijau; d. menutup akses terhadap fasilitas pejalan kaki;

e. menutup akses terhadap lokasi dan jalur evakuasi bencana; dan/atau f. menutup akses terhadap jalan umum tanpa izin pejabat yang berwenang.

Paragraf 2

Kriteria dan Tata Cara Pengenaan Sanksi Administratif

Pasal 71

Kriteria dan tata cara pengenaan sanksi administratif terhadap pelanggaran penataan ruang dikenakan berdasarkan kriteria:

a. besar atau kecilnya dampak yang ditimbulkan akibat pelanggaran penataan ruang;

b. nilai manfaat pemberian sanksi yang diberikan terhadap pelanggaran penataan ruang; dan/atau

c. kerugian publik yang ditimbulkan akibat pelanggaran penataan ruang.

Pasal 72

(1) Peringatan tertulis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat (3) huruf a dilakukan melalui penerbitan surat peringatan tertulis dari pejabat yang

berwenang.

(2) Surat peringatan tertulis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memuat: a. rincian pelanggaran dalam penataan ruang;

b. kewajiban untuk menyesuaikan kegiatan pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang dan ketentuan teknis pemanfaatan ruang; dan

c. tindakan pengenaan sanksi yang akan diberikan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(3) Surat peringatan tertulis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberikan paling banyak 3 (tiga) kali.

(4) Apabila surat peringatan tertulis sebagaimana dimaksud pada ayat (3)

diabaikan, pejabat yang berwenang melakukan tindakan berupa pengenaan sanksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat (3) huruf b

sampai dengan huruf i sesuai dengan kewenangannya.

Pasal 73

Penghentian sementara kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat (3) huruf b dilakukan melalui tahapan:

a. pejabat yang berwenang menerbitkan surat peringatan tertulis sesuai dengan ketentuan dalam Pasal 72;

- 76 -

b. apabila peringatan tertulis sebagaimana dimaksud pada huruf a

diabaikan, pejabat yang berwenang menerbitkan surat keputusan penghentian sementara kegiatan pemanfaatan ruang;

c. berdasarkan surat keputusan sebagaimana dimaksud pada huruf b, pejabat yang berwenang melakukan penghentian sementara kegiatan

pemanfaatan ruang secara paksa; dan d. setelah kegiatan pemanfaatan ruang dihentikan, pejabat yang berwenang

melakukan pengawasan agar kegiatan pemanfaatan ruang yang dihentikan

tidak beroperasi kembali sampai dengan terpenuhinya kewajiban sebagaimana dimaksud dalam Pasal 72 ayat (2) huruf b.

Pasal 74

Penghentian sementara pelayanan umum sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat (3) huruf c dilakukan melalui tahapan: a. pejabat yang berwenang menerbitkan surat peringatan tertulis sesuai

dengan ketentuan dalam Pasal 72; b. apabila surat peringatan tertulis sebagaimana dimaksud pada huruf a

diabaikan, pejabat yang berwenang menerbitkan surat keputusan penghentian sementara pelayanan umum dengan memuat penjelasan dan

rincian jenis pelayanan umum yang akan dihentikan sementara; c. berdasarkan surat keputusan penghentian sementara pelayanan umum

sebagaimana dimaksud pada huruf b, pejabat yang berwenang

menyampaikan perintah kepada penyedia jasa pelayanan umum untuk menghentikan sementara pelayanan kepada orang yang melakukan

pelanggaran; dan d. setelah pelayanan umum dihentikan kepada orang yang melakukan

pelanggaran, pejabat yang berwenang melakukan pengawasan untuk memastikan tidak terdapat pelayanan umum kepada orang yang melakukan pelanggaran tersebut sampai dengan terpenuhinya kewajiban

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 72 ayat (2) huruf b.

Pasal 75

Penutupan lokasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat (3) huruf d

dilakukan melalui tahapan: a. pejabat yang berwenang menerbitkan surat peringatan tertulis sesuai

dengan ketentuan dalam Pasal 72;

b. apabila peringatan tertulis sebagaimana dimaksud pada huruf a diabaikan, pejabat yang berwenang menerbitkan surat keputusan

penutupan lokasi; c. berdasarkan surat keputusan penutupan lokasi sebagaimana dimaksud

pada huruf b, pejabat yang berwenang melakukan penutupan lokasi dengan bantuan aparat penertiban melakukan penutupan lokasi secara paksa; dan

d. setelah dilakukan penutupan lokasi, pejabat yang berwenang melakukan pengawasan untuk memastikan lokasi yang ditutup tidak dibuka kembali

sampai dengan orang yang melakukan pelanggaran memenuhi kewajiban sebagaimana dimaksud dalam Pasal 72 ayat (2) huruf b.

Pasal 76

Pencabutan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat (3) huruf e

dilakukan melalui tahapan: a. pejabat yang berwenang menerbitkan surat peringatan tertulis sesuai

dengan ketentuan dalam Pasal 72;

- 77 -

b. apabila surat peringatan tertulis sebagamana dimaksud pada huruf a

diabaikan, pejabat yang berwenang mencabut izin menerbitkan surat keputusan pencabutan izin;

c. berdasarkan surat keputusan pencabutan izin sebagaimana dimaksud pada huruf b, pejabat yang berwenang memberitahukan kepada orang

yang melakukan pelanggaran mengenai status izin yang telah dicabut sekaligus perintah untuk menghentikan kegiatan pemanfaatan ruang yang telah dicabut izinnya; dan

d. apabila perintah untuk menghentikan kegiatan pemanfaatan ruang sebagaimana dimaksud pada huruf c diabaikan, pejabat yang berwenang

melakukan tindakan penertiban sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 77

Pembatalan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat (3) huruf f

dilakukan melalui tahapan: a. pejabat yang berwenang menerbitkan surat peringatan tertulis sesuai

dengan ketentuan dalam Pasal 72; b. apabila surat peringatan sebagaimana dimaksud pada huruf a diabaikan,

pejabat yang berwenang melakukan pembatalan izin, menerbitkan surat keputusan pembatalan izin;

c. berdasarkan surat keputusan pembatalan izin sebagaimana dimaksud

pada huruf b, pejabat yang berwenang memberitahukan kepada orang yang melakukan pelanggaran mengenai status izin yang telah dibatalkan

sekaligus perintah untuk menghentikan kegiatan pemanfaatan ruang yang telah dibatalkan izinnya; dan

d. apabila perintah untuk menghentikan kegiatan pemanfaatan ruang sebagaimana dimaksud pada huruf c diabaikan, pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban sesuai dengan ketentuan peraturan

perundang-undangan.

Pasal 78

Pembongkaran bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat (3)

huruf g dilakukan melalui tahapan: a. pejabat yang berwenang menerbitkan surat peringatan tertulis sesuai

dengan ketentuan dalam Pasal 72;

b. apabila surat peringatan tertulis sebagaimana dimaksud pada huruf a diabaikan, pejabat yang berwenang menerbitkan surat keputusan

pembongkaran bangunan; dan c. berdasarkan surat keputusan pembongkaran bangunan sebagaimana

dimaksud pada huruf b, pejabat yang berwenang melakukan penertiban sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 79

Pemulihan fungsi ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat (3) huruf

h dilakukan melalui tahapan: a. pejabat yang berwenang menerbitkan surat peringatan tertulis sesuai

dengan ketentuan dalam Pasal 72; b. apabila surat peringatan tertulis sebagaimana dimaksud pada huruf a

diabaikan, pejabat yang berwenang menerbitkan surat perintah pemulihan

fungsi ruang;

- 78 -

c. berdasarkan surat perintah sebagaimana dimaksud pada huruf b, pejabat

yang berwenang memberitahukan kepada orang yang melakukan pelanggaran mengenai ketentuan pemulihan fungsi ruang dan cara

pemulihan fungsi ruang yang harus dilaksanakan dalam jangka waktu tertentu;

d. pejabat yang berwenang melakukan pengawasan pelaksanaan kegiatan pemulihan fungsi ruang; dan

e. apabila jangka waktu sebagaimana dimaksud pada huruf d tidak dapat

dipenuhi orang yang melakukan pelanggaran, pejabat yang berwenang melakukan tindakan pemulihan fungsi ruang secara paksa.

Pasal 80

Apabila orang yang melakukan pelanggaran dinilai tidak mampu membiayai kegiatan pemulihan fungsi ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 79 huruf c, Pemerintah Daerah dapat mengajukan penetapan pengadilan agar

pemulihan dilakukan oleh Pemerintah Daerah atas beban orang yang melakukan pelanggaran tersebut di kemudian hari.

Pasal 81

Denda administratif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat (3) huruf i dapat dikenakan secara tersendiri atau bersama-sama dengan pengenaan sanksi administratif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 72 sampai dengan

Pasal 80.

BAB VIII HAK, KEWAJIBAN, DAN PERAN MASYARAKAT

Bagian Kesatu

Hak

Pasal 82

Dalam penataan ruang, setiap orang berhak untuk: a. mengetahui rencana tata ruang;

b. menikmati pertambahan nilai ruang sebagai akibat penataan ruang; c. memperoleh penggantian yang layak atas kerugian yang timbul akibat

pelaksanaan kegiatan pembangunan yang sesuai dengan rencana tata

ruang; d. mengajukan keberatan kepada pejabat berwenang terhadap pembangunan

yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang di wilayahnya; e. mengajukan tuntutan pembatalan izin dan penghentian pembangunan

yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang kepada pejabat berwenang; dan

f. mengajukan gugatan ganti kerugian kepada Pemerintah Daerah dan/atau

pemegang izin apabila kegiatan pembangunan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang menimbulkan kerugian.

Pasal 83

(1) Untuk mengetahui rencana tata ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 82 huruf a, masyarakat dapat memperoleh melalui: a. lembaran daerah;

b. papan pengumuman di tempat-tempat umum; c. penyebarluasan informasi melalui brosur;

d. instansi yang membidangi penataan ruang; dan e. sistem informasi tata ruang wilayah.

- 79 -

(2) Sistem informasi tata ruang wilayah sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

huruf e dikembangkan secara bertahap melalui berbagai media elektronik untuk mempermudah akses informasi tata ruang dan meningkatkan peran

masyarakat dalam penataan ruang.

Pasal 84

(1) Dalam menikmati pertambahan nilai ruang sebagai akibat penataan ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 82 huruf b pelaksanaannya

dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(2) Dalam menikmati pertambahan nilai ruang sebagaimana dimaksud pada

ayat (1) dapat berupa manfaat ekonomi, sosial, dan lingkungan dilaksanakan atas dasar pemilikan, penguasaan, atau pemberian hak

tertentu berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan atau azas hukum adat dan kebiasaan yang berlaku atas ruang pada masyarakat setempat.

Bagian Kedua

Kewajiban

Pasal 85

Dalam pemanfaatan ruang, setiap orang wajib: a. mentaati rencana tata ruang yang telah ditetapkan;

b. memanfaatkan ruang sesuai dengan izin pemanfaatan ruang dari pejabat yang berwenang;

c. mematuhi ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin pemanfaatan ruang; dan

d. memberikan akses terhadap kawasan yang oleh ketentuan peraturan perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum.

Pasal 86

(1) Pelaksanaan kewajiban masyarakat dalam penataan ruang sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 85 dilaksanakan dengan mematuhi dan menerapkan kriteria, kaidah, baku mutu, dan ketentuan peraturan

perundang-undangan.

(2) Kaidah dan aturan pemanfaatan ruang yang dipraktekkan masyarakat secara turun-temurun dapat diterapkan sepanjang memperhatikan

faktor-faktor daya dukung lingkungan, estetika lingkungan, lokasi, dan struktur pemanfaatan ruang serta dapat menjamin pemanfaatan ruang

yang serasi, selaras, dan seimbang.

Bagian Ketiga Peran Masyarakat

Pasal 87

(1) Peran masyarakat dalam penataan ruang dilakukan pada tahap:

a. perencanaan tata ruang; b. pemanfaatan ruang; dan

c. pengendalian pemanfaatan ruang.

(2) Ketentuan lebih lanjut tentang peran masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-

undangan.

- 80 -

Pasal 88

(1) Bentuk peran masyarakat dalam perencanaan tata ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 87 ayat (1) huruf a berupa:

a. masukan mengenai: 1. persiapan penyusunan rencana tata ruang;

2. penentuan arah pengembangan wilayah atau kawasan; 3. pengidentifikasian potensi dan masalah pembangunan wilayah

atau kawasan;

4. perumusan konsepsi rencana tata ruang; dan 5. penetapan rencana tata ruang.

b. kerja sama dengan Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan/atau sesama unsur masyarakat dalam perencanaan tata ruang.

(2) Bentuk peran masyarakat dalam pemanfaatan ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 87 ayat (1) huruf b dapat berupa: a. masukan mengenai kebijakan pemanfaatan ruang;

b. kerja sama dengan Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan/atau sesama unsur masyarakat dalam pemanfaatan ruang;

c. kegiatan memanfaatkan ruang yang sesuai dengan kearifan lokal dan rencana tata ruang yang telah ditetapkan;

d. peningkatan efisiensi, efektivitas, dan keserasian dalam pemanfaatan ruang darat, ruang udara, dan ruang di dalam bumi dengan memperhatikan kearifan lokal serta sesuai dengan ketentuan

peraturan perundang-undangan; e. kegiatan menjaga kepentingan pertahanan dan keamanan serta

memelihara dan meningkatkan kelestarian fungsi lingkungan hidup dan sumber daya alam; dan

f. kegiatan investasi dalam pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(3) Bentuk peran masyarakat dalam pengendalian pemanfaatan ruang

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 87 ayat (1) huruf c dapat berupa: a. masukan terkait arahan dan/atau peraturan zonasi, perizinan,

pemberian insentif dan disinsentif serta pengenaan sanksi; b. keikutsertaan dalam memantau dan mengawasi pelaksanaan rencana

tata ruang yang telah ditetapkan; c. pelaporan kepada instansi dan/atau pejabat yang berwenang dalam

hal menemukan dugaan penyimpangan atau pelanggaran kegiatan

pemanfaatan ruang yang melanggar rencana tata ruang yang telah ditetapkan; dan

d. pengajuan keberatan terhadap keputusan pejabat yang berwenang terhadap pembangunan yang dianggap tidak sesuai dengan rencana

tata ruang.

BAB IX

KELEMBAGAAN

Pasal 89

(1) Dalam rangka mengkoordinasikan penyelenggaraan penataan ruang dan

kerjasama antar sektor/antar daerah bidang penataan ruang dibentuk BKPRD.

(2) Tugas, susunan organisasi, dan tata kerja BKPRD sebagaimana dimaksud

pada ayat (1) diatur dengan Keputusan Bupati.

- 81 -

BAB X

PENYELESAIAN SENGKETA

Pasal 90

(1) Penyelesaian sengketa penataan ruang pada tahap pertama diupayakan

berdasarkan prinsip musyawarah untuk mufakat.

(2) Dalam hal penyelesaian sengketa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak diperoleh kesepakatan, para pihak dapat menempuh upaya

penyelesaian sengketa melalui pengadilan atau di luar pengadilan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

BAB XI

KETENTUAN PENYIDIKAN

Pasal 91

(1) Penyidik Pegawai Negeri Sipil tertentu di lingkungan Pemerintah Daerah diberikan wewenang untuk melaksanakan penyidikan terhadap

pelanggaran ketentuan-ketentuan dalam Peraturan Daerah ini.

(2) Wewenang Penyidik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri atas:

a. menerima, mencari, mengumpulkan, dan meneliti keterangan atau laporan berkenaan dengan tindak pidana di bidang penataan ruang agar keterangan atau laporan tersebut menjadi lengkap dan jelas;

b. meneliti, mencari, dan mengumpulkan keterangan mengenai orang pribadi atau badan tentang kebenaran perbuatan yang dilakukan

sehubungan di bidang penataan ruang; c. meminta keterangan dan bahan bukti dari pribadi atau badan

sehubungan dengan tindak pidana di bidang penataan ruang; d. memeriksa buku-buku, catatan-catatan, dan dokumen-dokumen lain

berkenaan tindak pidana di bidang penataan ruang;

e. melakukan penggeledahan untuk mendapatkan bahan bukti pembukuan, pencatatan, dan dokumen-dokumen lain serta

melakukan penyitaan terhadap bahan bukti dimaksud; f. meminta bantuan tenaga ahli dalam rangka pelaksanaan tugas

penyidikan tindak pidana di bidang penataan ruang; g. menyuruh berhenti dan/atau melarang seseorang meninggalkan

ruangan atau tempat pada saat pemeriksaan sedang berlangsung dan

memeriksa identitas orang dan atau dokumen yang dibawa sebagaimana dimaksud pada huruf e;

h. memotret seseorang yang berkaitan dengan tindak pidana di bidang penataan ruang;

i. memanggil orang untuk didengar keterangan dan diperiksa sebagai tersangka atau saksi;

j. menghentikan penyidikan; dan

k. melakukan tindakan lain yang perlu untuk kelancaran penyidikan tindak pidana di bidang penataan ruang menurut hukum yang

berlaku.

(3) Penyidik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memberitahukan

dimulainya penyidikan dan menyampaikan hasil penyelidikannya kepada penuntut umum melalui Penyidik Pejabat Polisi Negara Republik Indonesia, sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam Undang-Undang

Hukum Acara Pidana.

- 82 -

BAB XII

KETENTUAN PIDANA

Pasal 92

Setiap orang yang melanggar ketentuan Pasal 85 huruf a dan huruf b yang

mengakibatkan perubahan fungsi ruang, kerugian terhadap harta benda dan/atau kematian orang, dipidana sesuai dengan peraturan perundang-undangan di bidang penatan ruang.

Pasal 93

Setiap orang yang melanggar ketentuan Pasal 85 huruf b yang memanfaatkan ruang tidak sesuai dengan izin pemanfaatan ruang dari pejabat yang

berwenang, dipidana sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang penatan ruang.

Pasal 94

Setiap orang yang melanggar ketentuan Pasal 85 huruf c dan huruf d yang

tidak mematuhi ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin pemanfaatan ruang dan tidak memberikan akses terhadap kawasan yang

dinyatakan sebagai milik umum, dipidana sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang penataan ruang.

Pasal 95

(1) Dalam hal tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 92, Pasal

93, dan Pasal 94, dilakukan oleh suatu korporasi, selain pidana penjara dan denda terhadap pengurusnya, pidana yang dapat dijatuhkan terhadap

korporasi berupa pidana denda dengan pemberatan 3 (tiga) kali dari pidana denda sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang penataan ruang.

(2) Selain pidana denda sebagaimana dimaksud pada ayat (1), korporasi dapat dijatuhi pidana tambahan berupa:

a. pencabutan izin usaha; dan/atau b. pencabutan status badan hukum.

Pasal 96

(1) Setiap pejabat Pemerintah Daerah yang berwenang yang menerbitkan izin

tidak sesuai dengan rencana tata ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 ayat (4) dipidana sesuai ketentuan peraturan perundang-

undangan di bidang penataan ruang.

(2) Selain sanksi pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) pelaku dapat

dikenai pidana tambahan berupa pemberhentian secara tidak dengan hormat dari jabatannya.

Pasal 97

(1) Setiap orang yang menderita kerugian akibat tindak pidana sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 92, Pasal 93, dan Pasal 94 dapat menuntut ganti kerugian secara perdata kepala pelaku tindak pidana.

- 83 -

(2) Tuntuan ganti kerugian secara pidana sebagaimana dimaksud pada ayat

(1) dilaksanakan sesuai dengan hukum acara pidana.

BAB XIII KETENTUAN LAIN-LAIN

Pasal 98

(1) RTRW Kabupaten memiliki jangka waktu 20 (dua puluh) tahun sejak

ditetapkan dalam Peraturan Daerah dan dapat ditinjau kembali 1 (satu) kali dalam 5 (lima) tahun.

(2) Dalam kondisi lingkungan strategis tertentu yang berkaitan dengan bencana alam skala besar dan/atau perubahan batas teritorial wilayah

provinsi, dan/atau wilayah Kabupaten yang ditetapkan dengan peraturan perundang-undangan, RTRW Kabupaten dapat ditinjau kembali lebih dari 1 (satu) kali dalam 5 (lima) tahun.

(3) Peninjauan kembali sebagaimana dimaksud pada ayat (2) juga dilakukan apabila terjadi perubahan kebijakan nasional dan strategi yang

mempengaruhi pemanfaatan ruang Kabupaten dan/atau dinamika internal Kabupaten.

Pasal 99

(1) Untuk operasionalisasi RTRW Kabupaten disusun rencana rinci tata ruang

berupa RDTR Kabupaten dan rencana tata ruang kawasan strategis Kabupaten.

(2) Rencana rinci tata ruang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dengan Peraturan Daerah.

BAB XIV

KETENTUAN PERALIHAN

Pasal 100

(1) Pada saat Peraturan Daerah ini mulai berlaku, semua peraturan pelaksanaan yang berkaitan dengan penataan ruang yang telah ada tetap

berlaku sepanjang tidak bertentangan dan belum diganti berdasarkan Peraturan Daerah ini.

(2) Pada saat Peraturan Daerah ini mulai berlaku, maka:

a. izin pemanfaatan ruang yang telah dikeluarkan dan telah sesuai dengan ketentuan Peraturan Daerah ini tetap berlaku sesuai dengan

masa berlakunya; b. izin pemanfaatan ruang yang telah dikeluarkan tetapi tidak sesuai

dengan ketentuan Peraturan Daerah ini berlaku ketentuan: 1. untuk yang belum dilaksanakan pembangunannya, izin tersebut

disesuaikan dengan fungsi kawasan berdasarkan Peraturan

Daerah ini; 2. untuk yang sudah dilaksanakan pembangunannya, dilakukan

penyesuaian dengan masa transisi berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan; dan

- 84 -

3. untuk yang sudah dilaksanakan pembangunannya dan tidak

memungkinkan untuk dilakukan penyesuaian dengan fungsi kawasan berdasarkan Peraturan Daerah ini, izin yang telah

diterbitkan dapat dibatalkan dan terhadap kerugian yang timbul sebagai akibat pembatalan izin tersebut dapat diberikan

penggantian yang layak. c. pemanfaatan ruang di wilayah Kabupaten yang diselenggarakan tanpa

izin dan bertentangan dengan ketentuan Peraturan Daerah ini, akan

ditertibkan dan disesuaikan dengan Peraturan Daerah ini; dan d. pemanfaatan ruang yang sesuai dengan ketentuan Peraturan Daerah

ini agar dipercepat untuk mendapatkan izin yang diperlukan.

BAB XV KETENTUAN PENUTUP

Pasal 101

Pada saat Peraturan Daerah ini mulai berlaku, Peraturan Daerah Kabupaten

Klaten Nomor 4 Tahun 2006 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Klaten Tahun 2006-2015 (Lembaran Daerah Kabupaten Klaten Tahun 2006

Nomor 4) dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

Pasal 102

Peraturan Daerah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan

Daerah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Daerah Kabupaten Klaten.

Ditetapkan di Klaten pada tanggal 29 Desember 2011

BUPATI KLATEN,

SUNARNA

Diundangkan di Klaten pada tanggal 29 Desember 2011

SEKRETARIS DAERAH KABUPATEN

KLATEN,

INDARWANTO

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KLATEN TAHUN 2011 NOMOR 11

PENJELASAN ATAS

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLATEN

NOMOR 11 TAHUN 2011

TENTANG

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN KLATEN

TAHUN 2011-2031

I. UMUM

Rencana Tata Ruang Wilayah merupakan usaha mewujudkan peran wilayah dalam menampung perkembangan kegiatan di dalamnya, sehingga memenuhi kebutuhan pembangunan dengan senantiasa berwawasan

lingkungan, efisien dalam alokasi investasi, bersinergi, dan dapat dijadikan acuan dalam penyusunan program pembangunan untuk tercapainya

kesejahteraan masyarakat. Adapun pengertian dasarnya RTRW adalah rencana pengembangan

wilayah yang disiapkan secara teknis dan nonteknis, yang telah ditetapkan oleh Pemerintah maupun Pemerintah Daerah, yang merupakan kebijakan pemanfaatan ruang dan menjadi pedoman pengarahan dan pengendalian

pelaksanaan pembangunan. RTRW merupakan rencana induk yang disusun secara menyeluruh dan

terpadu dengan menganalisis segala aspek dan faktor dalam suatu rangkaian yang bersifat komprehensif. Jadi rencana induk disusun sesuai dengan pola dan

karakter wilayah. RTRW diharapkan dapat menjadi acuan dasar dari rencana-rencana di bawahnya sehingga akhirnya perkembangan wilayah menjadi lebih terarah dan menghindarkan terjadinya ketidakjelasan pemanfaatan ruang.

Penyusunan RTRW dilakukan dengan berasaskan kaidah-kaidah perencanaan seperti keselarasan, keserasian, keterpaduan, kelestarian, dan

kesinambungan dalam lingkup Kabupaten dan kaitannya dengan provinsi dan kabupaten sekitarnya.

RTRW adalah rencana tata ruang dalam wilayah administrasi kabupaten dengan tingkat ketelitian minimal skala 1:50.000 berjangka waktu 20 tahun. RTRW disusun berdasarkan perkiraan kecenderungan dan arahan

perkembangan untuk memenuhi kebutuhan pembangunan di masa depan sesuai dengan jangka waktu perencanaannya.

II. PASAL DEMI PASAL

Pasal 1 Cukup jelas.

Pasal 2 Terdapat 7 (tujuh) kata kunci dalam tujuan penataan ruang wilayah

Kabupaten, yaitu: 1) aman, adalah situasi masyarakat dapat menjalankan aktivitas

kehidupannya dengan terlindungi dari berbagai ancaman; 2) nyaman, adalah keadaan masyarakat dapat mengartikulasikan nilai

sosial budaya dan fungsinya dalam suasana yang tenang dan damai;

3) produktif, adalah proses produksi dan distribusi berjalan secara efisien sehingga mampu memberikan nilai tambah ekonomi untuk

kesejahteraan masyarakat, sekaligus meningkatkan daya saing;

- 2 -

4) berkelanjutan, adalah kondisi kualitas lingkungan fisik dapat

dipertahankan bahkan dapat ditingkatkan, termasuk pula antisipasi untuk mengembangkan orientasi ekonomi kawasan setelah habisnya

sumber daya alam tak terbarukan; 5) pertanian, merupakan sektor yang paling besar menunjang

perekonomian wilayah Kabupaten, sektor pertanian masih merupakan sektor dominan Kabupaten dan pengembangan sektor ini harus dioptimalkan agar dapat meningkatkan kesejahteraan

masyarakat; 6) industri, sektor industri merupakan faktor potensial investasi

pembangunan di Kabupaten dalam rangka mempercepat pertumbuhan ekonomi, menyerap tenaga kerja dan

menumbuhkembangkan wirausaha di wilayah Kabupaten; dan 7) pariwisata, potensi pariwisata di Kabupaten sangat beragam dan

potensial dikembangkan sebagai ikon daerah.

Pasal 3 Yang dimaksud dengan “kebijakan penataan ruang wilayah Kabupaten”

merupakan arah tindakan yang harus ditetapkan untuk mencapai tujuan penataan ruang wilayah Kabupaten.

Kebijakan penataan ruang wilayah Kabupaten berfungsi sebagai: a. dasar untuk memformulasikan strategi penataan ruang wilayah

Kabupaten;

b. dasar untuk merumuskan struktur dan pola ruang wilayah Kabupaten;

c. memberikan arah bagi penyusunan indikasi program utama dalam RTRW Kabupaten; dan

d. dasar dalam penetapan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten.

Pasal 4

Cukup jelas. Pasal 5

Cukup jelas. Pasal 6

Cukup jelas. Pasal 7 Cukup jelas.

Pasal 8 Cukup jelas.

Pasal 9 Cukup jelas.

Pasal 10 Cukup jelas. Pasal 11

Cukup jelas. Pasal 12

Cukup jelas. Pasal 13

Ayat (1) Cukup jelas.

Ayat (2)

Pengertian tentang jalan didasarkan pada Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan dan Peraturan Pemerintah Nomor 34

Tahun 2006 tentang Jalan.

- 3 -

Ayat (3)

Yang dimaksud dengan “jalan bebas hambatan” adalah jalan umum untuk lalu lintas menerus dengan pengendalian jalan masuk secara

penuh dan tanpa adanya persimpangan sebidang serta dilengkapi dengan pagar ruang milik jalan.

Rencana pengembangan jalan bebas hambatan dilakukan sesuai kebijakan Pemerintah.

Ayat (4)

Yang dimaksud dengan “interchange” adalah simpul jalan sebagai media perpindahan dari jalan bebas hambatan menuju jalan umum.

Ayat (5) Penetapan jalan arteri berdasarkan pada Keputusan Menteri

Pekerjaan Umum Nomor: 630/KPTS/M/2009 tentang Penetapan Ruas-Ruas Jalan Dalam Jaringan Jalan Primer Menurut Fungsinya Sebagai Jalan Arteri dan Jalan Kolektor 1.

Ayat (6) Cukup jelas.

Ayat (7) Cukup jelas.

Ayat (8) Cukup jelas.

Ayat (9)

Cukup jelas. Ayat (10)

Cukup jelas. Ayat (11)

Cukup jelas. Ayat (12)

Cukup jelas.

Ayat (13) Cukup jelas.

Ayat (14) Cukup jelas.

Ayat (15) Cukup jelas.

Ayat (16)

Cukup jelas. Pasal 14

Pengembangan sistem jaringan perkeretaapian termasuk pengembangan rel ganda dan pengamanan sempadannya, pengembangan stasiun kereta

api dan pengembangan perlintasan tidak sebidang merupakan bagian dari rencana pengembangan sistem perkeretaapian nasional Kementerian Perhubungan.

Pasal 15 Cukup jelas.

Pasal 16 Cukup jelas.

Pasal 17 Ayat (1)

Cukup jelas.

Ayat (2) Cukup jelas.

Ayat (3) Cukup jelas.

- 4 -

Ayat (4)

Pengembangan menara BTS harus mempertimbangkan ketentuan yang terkait dengan:

a. arahan lokasi (jumlah dan persebaran) menara telekomunikasi; b. penggunaan menara telekomunikasi bersama;

c. pengaturan ketinggian menara telekomunikasi; d. jarak antar menara telekomunikasi; e. jarak menara telekomunikasi dengan bangunan terdekat;

f. keserasian fungsi dan pemanfaatan ruang lainnya; dan g. jenis konstruksi yang digunakan mempertimbangkan kondisi

fisik alam dan karakter kawasan (tata guna tanah). Ayat (5)

Cukup jelas. Ayat (6)

Cukup jelas.

Pasal 18 Ayat (1)

Cukup jelas. Ayat (2)

Cukup jelas. Ayat (3)

Yang dimaksud dengan “jaringan irigasi teknis” adalah jaringan

irigasi yang memiliki bangunan pengatur air dan bangunan pengukur.

Yang dimaksud dengan “jaringan irigasi setengah teknis” adalah jaringan irigasi yang memiliki salah satu dari bangunan pengatur air

atau bangunan pengukur. Yang dimaksud dengan “jaringan irigasi sederhana” adalah jaringan irigasi yang tidak memiliki bangunan pengatur air dan bangunan

pengukur. Ayat (4)

Cukup jelas. Ayat (5)

Cukup jelas. Pasal 19

Ayat (1)

Cukup jelas. Ayat (2)

Yang dimaksud dengan “sanitary landfill” merupakan upaya pengelolaan/pengurugan sampah ke lokasi yang disiapkan dan

dioperasikan secara sistematis, dengan rekayasa teknis sesuai yang dipersyaratkan. Proses penyebaran dan pemadatan sampah pada area pengurugan dan penutupan sampah setiap hari. Penutupan sel

sampah dengan tanah penutup juga dilakukan setiap hari. Ayat (3)

Cukup jelas.

- 5 -

Ayat (4)

Yang dimaksud dengan “sistem pengelolaan limbah setempat” adalah sistem pengelolaan limbah dengan menggunakan fasilitas

pengolahan limbah yang berlokasi pada lahan yang menyatu dengan sumber limbah dengan sistem tersendiri tidak terkait dengan sistem

pembuangan limbah dari sumber lain. Yang dimaksud dengan “sistem pengelolaan limbah terpusat” adalah sistem pengelolaan limbah terpadu untuk beberapa sumber limbah

dengan menggunakan fasilitas pengolahan limbah secara bersama-sama pada lokasi tertentu dan terdapat pengangkutan limbah dari

sumber limbah menuju fasilitas pengolahan baik dengan jaringan perpipaan atau non perpipaan.

Ayat (5) Yang dimaksud dengan “sistem jaringan drainase” adalah prasarana yang berfungsi mengalirkan air permukaan ke badan air atau ke

bangunan resapan buatan. Ayat (6)

Cukup jelas. Pasal 20

Cukup jelas. Pasal 21

Cukup jelas.

Pasal 22 Penetapan luas hutan lindung berdasarkan pada Surat Keputusan

Menteri Kehutanan Nomor SK.359/Menhut-II/2004 tanggal 1 Oktober 2004 tentang Perubahan Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan

Nomor 435/KTPS-II/1999 tanggal 15 Juni 1999 tentang Penunjukan Kawasan Hutan di Wilayah Provinsi Jawa Tengah dan Surat Menteri Kehutanan Nomor S.939/Menhut-VII/2009 tanggal 11 Desember 2009.

Pasal 23 Ayat (1)

Yang dimaksud dengan “kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya” ditetapkan berdasarkan faktor

pembatas: a. memiliki jenis fisik batuan dan struktur tanah dengan

kemampuan meluluskan air dengan jumlah yang berarti;

b. memiliki lapisan penutup tanah berupa pasir sampai lanau; c. memiliki hubungan hidrogeologis yang menerus dengan

kawasan lepasan; d. memiliki muka air tanah tidak tertekan yang letaknya lebih

tinggi daripada muka air tanah yang tertekan; dan e. memiliki bentuk geomorfologi yang mampu meresapkan air

hujan.

Ayat (2) Cukup jelas.

Pasal 24 Cukup jelas.

- 6 -

Pasal 25

Huruf a Yang dimaksud dengan “kawasan taman nasional” adalah kawasan

pelestarian alam yang mempunyai ekosistem asli, dikelola dengan sistem zonasi yang dimanfaatkan untuk tujuan penelitian, ilmu

pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya, pariwisata, dan rekreasi alam, serta perlindungan ekosistem. Kawasan taman nasional ditata ke dalam zona sebagai berikut:

1. zona inti adalah bagian kawasan taman nasional yang mutlak dilindungi dan tidak diperbolehkan adanya perubahan apapun

oleh aktivitas manusia; 2. zona rimba adalah bagian kawasan taman nasional yang

berfungsi sebagai penyangga zona inti; dan 3. zona pemanfaatan adalah bagian kawasan taman nasional yang

dijadikan pusat rekreasi dan kunjungan wisata.

Penetapan luas Taman Nasional Gunung Merapi berdasarkan pada Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor SK.359/Menhut-

II/2004 tanggal 1 Oktober 2004 tentang Perubahan Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan Nomor 435/KTPS-II/1999

tanggal 15 Juni 1999 tentang Penunjukan Kawasan Hutan di Wilayah Provinsi Jawa Tengah dan Surat Menteri Kehutanan Nomor S.939/Menhut-VII/2009 tanggal 11 Desember 2009.

Huruf b Yang dimaksud dengan “kawasan cagar budaya” adalah tempat

serta ruang di sekitar bangunan bernilai tinggi, situs purbakala dan kawasan dengan bentukan geologi tertentu yang mempunyai

manfaat tinggi untuk pengembangan ilmu pengetahuan. Pasal 26

Cukup jelas.

Pasal 27 Cukup jelas.

Pasal 28 Ayat (1)

Yang dimaksud dengan “plasma nutfah” adalah substansi yang terdapat dalam setiap makhluk hidup dan merupakan sumber sifat keturunan yang dapat dimanfaatkan dan dikembangkan atau ditarik

untuk menciptakan jenis unggul atau kultivar baru. Termasuk dalam kelompok ini adalah semua kultivar unggul masa kini atau

masa lampau, kultivar primitif, jenis yang sudah dimanfaatkan tapi belum dibudidayakan, jenis liar kerabat jenis budidaya dan jenis-

jenis budidaya. Ayat (2)

Cukup jelas.

Pasal 29 Cukup jelas.

Pasal 30 Ayat (1)

Penetapan luas hutan produksi berdasarkan pada Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor SK.359/Menhut-II/2004 tanggal 1 Oktober 2004 tentang Perubahan Keputusan Menteri Kehutanan

dan Perkebunan Nomor 435/KTPS-II/1999 tanggal 15 Juni 1999 tentang Penunjukan Kawasan Hutan di Wilayah Provinsi Jawa

Tengah dan Surat Menteri Kehutanan Nomor S.939/Menhut-VII/2009 tanggal 11 Desember 2009.

Ayat (2) Cukup jelas.

- 7 -

Ayat (3)

Cukup jelas. Pasal 31

Cukup jelas. Pasal 32

Cukup jelas. Pasal 33

Ayat (1)

Cukup jelas. Ayat (2)

Cukup jelas. Ayat (3)

Cukup jelas. Ayat (4)

Yang dimaksud dengan “minapolitan” adalah konsepsi

pembangunan ekonomi perikanan berbasis kawasan berdasarkan prinsip-prinsip terintegrasi, efisiensi, berkualitas, dan percepatan.

Pengembangan minapolitan mencakup pengembangan empat subsistem dari sistem dan usaha agribisnis berbasis perikanan,

terdiri atas: a. subsistem agribisnis hulu (up-stream agribusiness) perikanan,

yakni kegiatan yang menghasilkan sarana produksi bagi usaha

penangkapan dan budidaya ikan seperti usaha mesin dan peralatan tangkap dan budidaya;

b. subsistem usaha penangkapan dan budidaya (on-farm agribusiness), seperti usaha penangkapan ikan, budidaya

udang, rumput laut, dan ikan laut, serta budidaya ikan air tawar;

c. subsistem agribisnis hilir (down-stream agribusiness)

perikanan, yakni industri yang mengolah hasil perikanan beserta perdagangannya; dan

d. subsistem jasa penunjang (supporting agribusiness) yakni kegiatan-kegiatan yang menyediakan jasa, seperti perkreditan,

asuransi, transportasi, pendidikan dan penyuluhan perikanan, penelitian, dan pengembangan serta kebijakan pemerintah daerah.

Keempat subsistem tersebut harus dikembangkan secara simultan dan harmonis.

Pasal 34 Cukup jelas.

Pasal 35 Cukup jelas.

Pasal 36

Cukup jelas. Pasal 37

Ayat (1) Yang dimaksud dengan “kawasan peruntukan permukiman” adalah

kawasan yang diarahkan dan diperuntukkan bagi pengembangan permukiman atau tempat tinggal/hunian beserta prasarana dan sarana lingkungan yang terstruktur.

Ayat (2) Cukup jelas.

Ayat (3) Cukup jelas.

- 8 -

Ayat (4)

Yang dimaksud dengan “kawasan siap bangun” adalah sebidang tanah yang fisiknya telah dipersiapkan untuk pembangunan

perumahan dan permukiman skala besar yang terbagi dalam satu lingkungan siap bangun atau lebih yang pelaksanaannya dilakukan

secara bertahap dengan lebih dahulu dilengkapi dengan jaringan primer dan sekunder prasarana lingkungan sesuai dengan rencana tata ruang lingkungan yang ditetapkan oleh Pemerintah Kabupaten

dan memenuhi persyaratan pembakuan pelayanan prasarana dan sarana lingkungan.

Yang dimaksud dengan “lingkungan siap bangun” adalah sebidang tanah yang merupakan bagian dari kawasan siap bangun ataupun

berdiri sendiri yang telah dipersiapkan dan dilengkapi dengan prasarana lingkungan dan selain itu juga sesuai dengan persyaratan pembakuan tata lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian

dan pelayanan lingkungan untuk membangun kaveling tanah matang.

Pasal 38 Cukup jelas.

Pasal 39 Cukup jelas.

Pasal 40

Cukup jelas. Pasal 41

Cukup jelas. Pasal 42

Cukup jelas. Pasal 43

Cukup jelas.

Pasal 44 Cukup jelas.

Pasal 45 Ayat (1)

Cukup jelas. Ayat (2)

Cukup jelas.

Ayat (3) Yang dimaksud dengan “indikasi program” adalah program-program

pembangunan yang dibutuhkan untuk mewujudkan struktur dan pola pemanfaatan ruang seperti yang terjabarkan dalam rencana

tata ruang. Ayat (4)

Cukup jelas.

Pasal 46 Cukup jelas.

Pasal 47 Cukup jelas.

Pasal 48 Cukup jelas.

Pasal 49

Cukup jelas. Pasal 50

Cukup jelas. Pasal 51

Cukup jelas.

- 9 -

Pasal 52

Cukup jelas. Pasal 53

Cukup jelas. Pasal 54

Cukup jelas. Pasal 55

Cukup jelas.

Pasal 56 Ayat (1)

Cukup jelas. Ayat (2)

Cukup jelas. Ayat (3)

Cukup jelas.

Ayat (4) Cukup jelas.

Ayat (5) Cukup jelas.

Ayat (6) Cukup jelas.

Ayat (7)

Yang dimaksud dengan “penggantian yang layak” adalah bahwa nilai atau besarnya penggantian tidak menurunkan tingkat kesejahteraan

orang yang diberi penggantian sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Ayat (8) Cukup jelas.

Ayat (9)

Cukup jelas. Ayat (1)

Cukup jelas. Ayat (11)

Cukup jelas. Pasal 57

Ayat (1)

Yang dimaksud dengan “izin prinsip“ adalah surat izin yang diberikan oleh Pemerintah Daerah untuk menyatakan suatu

kegiatan secara prinsip diperkenankan untuk diselenggarakan atau beroperasi.

Izin prinsip merupakan pertimbangan pemanfaatan lahan berdasarkan aspek teknis, politis, dan sosial budaya sebagai dasar dalam pemberian izin lokasi.

Izin prinsip dapat berupa surat penunjukan penggunaan lahan (SPPL).

Ayat (2) Cukup jelas.

Pasal 58 Ayat (1)

Yang dimaksud dengan “izin lokasi” adalah izin yang diberikan

kepada pemohon untuk memperoleh ruang yang diperlukan dalam rangka melakukan aktivitasnya. Izin lokasi merupakan dasar untuk

melakukan pembebasan lahan dalam rangka pemanfaatan ruang. Izin lokasi diberikan berdasarkan izin prinsip apabila berdasarkan

peraturan daerah yang berlaku diperlukan izin prinsip.

- 10 -

Ayat (2)

Cukup jelas. Pasal 59

Cukup jelas. Pasal 60

Cukup jelas. Pasal 61

Cukup jelas.

Pasal 62 Cukup jelas.

Pasal 63 Cukup jelas.

Pasal 64 Cukup jelas.

Pasal 65

Cukup jelas. Pasal 66

Cukup jelas. Pasal 67

Cukup jelas. Pasal 68

Cukup jelas.

Pasal 69 Cukup jelas.

Pasal 70 Cukup jelas.

Pasal 71 Cukup jelas.

Pasal 72

Ayat (1) Cukup jelas.

Ayat (2) Cukup jelas.

Ayat (3) Penerbitan surat peringatan tertulis sebanyak 3 (tiga) kali, yang masing-masing diterbitkan dalam rentang waktu tertentu sesuai

dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Ayat (4)

Cukup jelas. Pasal 73

Cukup jelas. Pasal 74

Cukup jelas.

Pasal 75 Cukup jelas.

Pasal 76 Cukup jelas.

Pasal 77 Cukup jelas.

Pasal 78

Cukup jelas. Pasal 79

Cukup jelas. Pasal 80

Cukup jelas.

- 11 -

Pasal 81

Cukup jelas. Pasal 82

Cukup jelas. Pasal 83

Cukup jelas. Pasal 84

Cukup jelas.

Pasal 85 Cukup jelas.

Pasal 86 Cukup jelas.

Pasal 87 Cukup jelas.

Pasal 88

Cukup jelas. Pasal 89

Cukup jelas. Pasal 90

Ayat (1) Yang dimaksud dengan “sengketa penataan ruang” adalah perselisihan antar pemangku kepentingan dalam penyelenggaraan

penataan ruang. Upaya penyelesaian sengketa diawali dengan penyelesaian melalui musyawarah untuk mufakat.

Ayat (2) Yang dimaksud dengan “penyelesaian sengketa di luar pengadilan”

adalah penyelesaian yang disepakati oleh pihak yang bersengketa. Penyelesaian sengketa di luar pengadilan mencakup penyelesaian secara musyawarah mufakat dan alternatif penyelesaian sengketa,

antara lain dengan mediasi, konsiliasi, dan negosiasi. Pasal 91

Cukup jelas. Pasal 92

Cukup jelas. Pasal 93

Cukup jelas.

Pasal 94 Cukup jelas.

Pasal 95 Cukup jelas.

Pasal 96 Cukup jelas.

Pasal 97

Cukup jelas. Pasal 98

Ayat (1) Cukup jelas.

- 12 -

Ayat (2)

Yang dimaksud dengan “bencana alam skala besar” adalah bencana nasional sebagaimana dimaksud dalam peraturan perundang-

undangan yang ditetapkan berdasarkan besaran jumlah korban jiwa, kerugian harta benda, kerusakan prasarana dan sarana,

cakupan luas wilayah yang terkena bencana, dan dampak sosial ekonomi yang ditimbulkan. Yang dimaksud dengan “perubahan batas teritorial wilayah” berupa

pemekaran wilayah atau penggabungan wilayah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Ayat (3) Cukup jelas.

Pasal 99 Cukup jelas.

Pasal 100

Cukup jelas. Pasal 101

Cukup jelas. Pasal 102

Cukup jelas. TAMBAHAN LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KLATEN NOMOR 66

-1-

LAMPIRAN II

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLATEN

NOMOR 11 TAHUN 2011

TENTANG

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN KLATEN

TAHUN 2011-2031

1 2 3 4 5

1 CANDI PRAMBANAN-CANDI SEWU SIMPANG TIGA JALAN NASIONAL SIMPANG LIMA CANDI SEWU 1.599

2 CANDI SEWU-KOKOSAN SIMPANG TIGA CANDI SEWU SIMPANG EMPAT KOKOSAN BATAS DIY 1.156

3 CANDI SEWU-BATAS DIY SIMPANG EMPAT CANDI SEWU SIMPANG TIGA BATAS DIY 315

4 TLOGO-CANDI SEWU SIMPANG TIGA TLOGO SIMPANG LIMA CANDI SEWU 988

5 DENGOK-CANDI SEWU SIMPANG EMPAT KANTOR PURBAKALA SIMPANG LIMA CANDI SEWU 806

6 BATAS DIY-DENGOK SIMPANG EMPAT BATAS DIY SIMPANG TIGA DENGOK 1.217

7 JALAN NASIONAL-DENGOK SIMPANG EMPAT KANTOR POS SIMPANG EMPAT KANTOR PURBAKALA 1.555

8 DENGOK-NANGSRI SIMPANG EMPAT KANTOR PURBAKALA SIMPANG TIGA PASAR CILIK 3.902

9 NANGSRI-TANJUNGSARI SIMPANG TIGA PASAR CILIK SIMPANG TIGA KORAMIL 1.547

10 TANJUNGSARI-MANISRENGGO SIMPANG TIGA KORAMIL SIMPANG TIGA BRI 460

11 MANISRENGGO-BATAS DIY SIMPANG TIGA POM BENSIN MANISRENGGO SIMPANG EMPAT BATAS DIY 846

12 MANISRENGGO-GENENGSARI SIMPANG TIGA POM BENSIN MANISRENGGO SIMPANG TIGA GENENGSARI 2.626

13 BUTUH-BALERANTE SIMPANG TIGA PASAR BUTUH SIMPANG TIGA TITIK KUMPUL PENGUNGSIAN 5.795

14 LESES-KEPURUN SIMPANG TIGA LESES SIMPANG TIGA SDN KEPURUN 4.569

15 NGEMPLAKSENENG-SAPEN SIMPANG EMPAT NGEMPLAKSENENG SIMPANG TIGA SAPEN 1.827

16 NGEMPLAKSENENG-GENENGSARI SIMPANG EMPAT NGEMPLAKSENENG SIMPANG TIGA SAPEN 1.703

17 NGEMPLAKSENENG-BATAS DIY SIMPANG EMPAT NGEMPLAKSENENG SIMPANG TIGA BATAS DIY 1.843

18 KEPURUN-PANGGANG SIMPANG TIGA KEPURUN SIMPANG TIGA PANGGANG 3.532

19 NGEMPLAKSENENG-PANGGANG SIMPANG EMPAT BUMI PERKEMAHAN SIMPANG EMPAT SD PANGGANG 4.121

20 PANGGANG-BALERANTE SIMPANG TIGA PANGGANG SIMPANG TIGA BATAS AKHIR BALERANTE 4.943

21 TAJI-PLAOSAN SIMPANG TIGA POS PEMERIKSAAN TERNAK SIMPANG TIGA CANDI PLAOSAN 1.645

22 DENGOK-CANDI PLAOSAN SIMPANG EMPAT KANTOR PURBAKALA SIMPANG TIGA CANDI PLAOSAN 482

23 KEMUDO-NANGSRI SIMPANG TIGA PABRIK SGM SIMPANG TIGA SDN NANGSRI 5.728

24 PRAWATAN-NANGSRI SIMPANG TIGA PRAWATAN SIMPANG TIGA PASAR CILIK NAGSRI 4.767

25 KADILAJU-MANISRENGGO SIMPANG TIGA KADILAJU SIMPANG TIGA POM MANISRENGGO 5.624

26 GENENG-DOMPYONGAN SIMPANG EMPAT KUD GENENG SIMPANG TIGA PASAR DOMPYONGAN 2.738

JARINGAN JALAN LOKAL

Panjang

Ruas (M)Awal Ruas Akhir Ruas

No Nama Ruas

Titik Pengenal

-2-

1 2 3 4 5

27 NGENDO-PRAWATAN SIMPANG TIGA NGENDO SIMPANG TIGA PRAWATAN 1.863

28 PRAWATAN-MARGOREJO SIMPANG TIGA NANGSRI SIMPANG TIGA MARGOREJO 3.205

29 MARGOREJO-KADILAJO SIMPANG EMPAT MARGOREJO SIMPANG TIGA KADILAJO 2.209

30 MARGOREJO-BORANGAN SIMPANG EMPAT DK MARGOREJO SIMPANG TIGA TUGU BORANGAN 1.499

31 PASAR KEMBANG-KADILAJO SIMPANG EMPAT PASAR KEMBANG SIMPANG TIGA KADILAJO 1.095

32 JOGONALAN-BASIN SIMPANG TIGA PABRIK GULA GONDANG SIMPANG TIGA BASIN 2.286

33 BASIN-MIPITAN SIMPANG TIGA BASIN SIMPANG TIGA MIPITAN 4.297

34 MIPITAN-PASAR KEMBANG SIMPANG TIGA MIPITAN SIMPANG TIGA PASAR KEMBANNG 1.391

35 PASAR KEMBANG-DOMPOL SIMPANG TIGA PASAR KEMBANG SIMPANG TIGA DOMPOL 1.557

36 DOMPOL-KALIWULUH SIMPANG TIGA DOMPOL SIMPANG TIGA KALIWULUH 5.331

37 KALIWULUH-DELES SIMPANG TIGA MAKAM SIMPANG TIGA PESANGGRAHAN 6.353

38 MIPITAN-KADILAJU SIMPANG TIGA MIPITAN SIMPANG TIGA GAYAM SEWU 2.081

39 DOMPOL-KENDALSARI/WORO SIMPANG TIGA DOMPOL SIMPANG TIGA KANTOR DS KENDALSARI 1.670

40 PASAR KEMBANG-JATIRAJEG SIMPANG TIGA PASAR KEMBANG SIMPANG TIGA KANTOR DS NGEMPLAK 3.575

41 SUROWONO-JATIRAJEG SIMPANG EMPAT PASAR SUROWONO SIMPANG TIGA BALAI DESA NGEMPLAK 4.748

42 TEGALMULYO-SUROWONO SIMPANG TIGA SUROWONO SIMPANG TIGA PESANGGRAHAN 6.985

43 BUNDER-KEMALANG SIMPANG EMPAT TUGU RANDUSARI SIMPANG TIGA KANTOR DESA KEMALANG 1.392

44 TANGKIL-DOMPOL SIMPANG TIGA MASJID TANGKIL SIMPANG TIGA RINGIN DOMPOL 1.813

45 KALIWULUH-SUROWONO SIMPANG TIGA MAKAM SIMPANG EMPAT PASAR 1.993

46 PLUNENG-BASIN SIMPANG EMPAT PLUNENG SIMPANG TIGA BASIN 1.213

47 PLUNENG-KARANGNONGKO SIMPANG TIGA PNP KEBONARUM SIMPANG TIGA TUGU KARANGNONGKO 3.132

48 PLUNENG-SENDANGLEBAK SIMPANG TIGA PLUNENG SIMPANG TIGA SMP KARANGNONGKO 3.015

49 KARANGNONGKO-SENDANGLEBAK SIMPANG EMPAT KANTOR KEC. KARANGNONGKO SIMPANG TIGA SENDANG LEBAK 1.081

50 KECAMATAN KARANGNONGKO-GOROSAN SIMPANG EMPAT KANTOR KEC. KARANGNONGKO SIMPANG TIGA GOROSAN 1.445

51 MIPITAN-KARANGNONGKO SIMPANG TIGA MIPITAN SIMPANG EMPAT KEC. KARANGNONGKO 2.123

52 GOROSAN-GEMAMPIR SIMPANG TIGA GOROSAN SIMPANG TIGA GEMAMPIR 855

53 GEMAMPIR-JIWAN SIMPANG TIGA GEMAMPIR SIMPANG EMPAT PUSKESMAS PEMBANTU JIWAN 3.118

54 JIWAN-JATIRAJEG SIMPANG TIGA KANTOR DS JIWAN SIMPANG TIGA KANTOR DS NGEMPLAK 1.374

55 LOGEDE-MIPITAN SIMPANG EMPAT BUNDER SIMPANG TIGA BENGKEL UTARA KEC. KEMALANG 1.380

56 GEMAMPIR-LOGEDE SIMPANG TIGA GEMAMPIR SIMPANG TIGA LOGEDE 2.375

57 GOROSAN-LOGEDE SIMPANG EMPAT GOROSAN SIMPANG TIGA BERINGIN LOGEDE 1.953

58 PULUHWATU-NGRUNDUL SIMPANG TIGA PASAR PULUHWATU SIMPANG TIGA NGRUNDUL 3.150

59 SENDANGLEBAK-PULUHWATU SIMPANG TIGA SENDANG LEBAK SIMPANG TIGA PASAR PULUHWATU 837

60 BETENG-PULUHWATU SIMPANG TIGA LAPANGAN BETENG SIMPANG TIGA PASAR PULUH WATU 2.090

61 GEMAMPIR-BETENG SIMPANG TIGA PASAR HEWAN GEMAMPIR SIMPANG TIGA LAPANGAN BETENG 1.129

62 BENTENG-BENGKING SIMPANG TIGA LAPANGAN BETENG SIMPANG TIGA BERINGIN BENGKING 3.841

63 BENGKING-TEMUIRENG SIMPANG TIGA BERINGIN BENGKING SIMPANG TIGA TEMUIRENG 1.394

64 JIWAN-KAYUMAS SIMPANG TIGA PUSKESMAS PEMBANTU JIWAN SIMPANG TIGA PUSTU KAYUMAS 4.241

65 SEKARSULI-SENDEN SIMPANG TIGA JEMBATAN SEKARSULI SIMPANG EMPAT TUGU SD SENDEN 2.692

-3-

1 2 3 4 5

66 TOTOGAN-KARANGLO SIMPANG EMPAT PASAR TOTOGAN JEMBATAN KARANGLO 3.423

67 GATAK-MANJUNG SIMPANG TIGA TUGU GATAK SIMPANG TIGA MANJUNG 597

67 SENDEN-BANJAREJO SIMPANG TIGA TUGU SD SENDEN SIMPANG TIGA DK BANJAREJO 982

68 TOTOGAN-BANJAREJO SIMPANG EMPAT PASAR TOTOGAN SIMPANG TIGA BANJAREJO 637

70 DEMAKIJO-BANJAREJO SIMPANG TIGA DEMAK IJO SIMPANG TIGA BANJAREJO 3.088

71 BANJAREJO-BETENG SIMPANG TIGA BANJAREJO SIMPANG TIGA LAPANGAN BETENG 4.110

72 MRANGGEN-BENGKING SIMPANG TIGA LAPANGAN MRANGGEN SIMPANG TIGA BENGKING 4.522

73 MAYUNGAN-KADIREJO SIMPANG EMPAT GKJ KETANDAN SIMPANG TIGA LAPANGAN DK KADIREJO 3.068

74 PASAR SENGGOL-KETANDAN SIMPANG EMPAT PASAR SENGGOL JEMBATAN KENDALSARI 1.527

75 KARANGAN-PASAR SENGGOL SIMPANG TIGA KARANGAN SIMPANG EMPAT PASAR SENGGOL 2.600

76 GEDAREN-TEMPURSARI SIMPANG TIGA TEMPURSARI SIMPANG TIGA JOLOTUNDO 3.684

77 TEMPURSARI-PASAR SENGGOL SIMPANG EMPAT DK GATAK NALAN SIMPANG EMPAT PASAR SENGGOL 965

78 KARANGWUNI-PASAR SENGGOL SIMPANG EMPAT RINGIN KARANGWUNI SIMPANG EMPAT PASAR SENGGOL 2.595

79 PENGGUNG-KARANGAN SIMPANG TIGA PENGGONG SIMPANG TIGA KARANGANOM 4.132

80 KARANGAN-KARANGANOM SIMPANG TIGA KARANGAN SIMPANG TIGA KANTOR KEC. KARANGANOM 618

81 KARANGANOM-JATINOM SIMPANG TIGA KANTOR KEC. KARANGANOM SIMPANG TIGA BONYOKAN 3.136

82 LINGKAR JATINOM SIMPANG TIGA SUROBAYAN SIMPANG TIGA PASAR NGIMBAR 1.998

83 BONYOKAN-KRAJAN SIMPANG TIGA BONYOKAN SIMPANG TIGA KANTOE DESA KRAJAN 1.203

84 LINGKAR UTARA JATINOM SIMPANG TIGA DESA PANDEYAN SIMPANG TIGA SD KRAJAN 2.687

85 NGIMBAR-KAYUMAS SIMPANG TIGA KANTOR UPTD PU JATINOM SIMPANG TIGA PASAR KAYUMAS 5.615

86 KAYUMAS-MUNDU SIMPANG TIGA PASAR KAYUMAS SIMPANG TIGA MUNDU 2.861

87 KRAJAN-POMAH SIMPANG EMPAT JATINOM (TOKO LEO) SIMPANG TIGA KANTOR DESA POMAH 3.502

88 POMAH-MUNDU SIMPANG TIGA KANTOR DESA POMAH SIMPANG TIGA MUNDU 2.303

89 POMAH-KEMIRI SIMPANG TIGA KANTOR DESA POMAH SIMPANG TIGA KEMIRI 1.161

90 SOROGATEN-MUNDU SIMPANG EMPAT TUGU SOROGATEN SIMPANG TIGA MUNDU BATAS BOYOLALI 7.926

91 KARANGAN-PONGGOK SIMPANG TIGA KORAMIL KARANGANOM SIMPANG TIGA TUGU DESA PONGGOK 4.570

92 BONYOKAN-JURANGJERO SIMPANG TIGA DK DUKUH DS BONYOKAN SIMPANG TIGA SDN 2 JURANG JERO 3.988

93 MAJEGAN-JEBLOG SIMPANG EMPAT KANTOR DESA MAJEGAN SIMPANG TIGA DK JEBLOK 2.669

94 SIDOREJO-DALANGAN SIMPANG TIGA DK SIDOREJO SIMPANG TIGA JEMBATAN 418

95 MAJEGAN-PONGGOK SIMPANG TIGA TUGU DESA PONGGOK SIMPANG TIGA GAPURA DK KRAJAN 2.515

96 PONGGOK-KARANGLO SIMPANG TIGA TUGU DESA PONGGOK SIMPANG TIGA SMAN 1 POLANHARJO 1.686

97 KARANGLO-COKRO TULUNG SIMPANG TIGA SMAN 1 POLANHARJO SIMPANG TIGA PASAR COKRO 936

98 JANTI-COKRO SIMPANG TIGA DK JANTI SIMPANG TIGA DK COKRO 1.325

99 JANTI-BENTANGAN SIMPANG TIGA DK JANTI JEMBATAN BENTANGAN 1.179

100 SOROGATEN-COKRO SIMPANG EMPAT TUGU SOROGATEN SIMPANG TIGA OMAC 3.263

101 SELOGRINGGING-COKRO SIMPANG EMPAT SUB TERINAL SIMPANG TIGA PASAR COKRO 3.469

102 TULUNG-COKRO SIMPANG EMPAT PUSKESMAS SIMPANG TIGA PASAR COKRO 3.219

103 TULUNG-NGANGKRUK SIMPANG EMPAT PUSKESMAS SIMPANG TIGA SUDIMORO 2.569

104 JURANGJERO-JIMUS SIMPANG TIGA PASAR JURANGJERO SIMPANG TIGA JEMBATAN 4.353

-4-

1 2 3 4 5

105 JURANGJERO-KUNDEN SIMPANG TIGA JURANGJERO SIMPANG TIGA KUNDEN 2.792

106 NGAWONGGO-KARANGLO SIMPANG TIGA RINGIN SIMPANG EMPAT JEMBATAN KARANGLO 8.156

107 KEPOH-SRIBIT-KRECEK SIMPANG EMPAT DK KEPOH SIMPANG TIGA JEMBATAN KRECEK 3.264

108 MASJID YAMP-SRIBIT SIMPANG TIGA MASJID SIMPANG EMPAT DK SRIBIT 1.146

109 LINGKAR BARAT DELANGGU SIMPANG EMPAT SUB TERMINAL DELANGGU SIMPANG EMPAT DUTA YASA 3.733

110 NGLAJUR-GAYAM SIMPANG EMPAT DK NGLAJUR SIMPANG LIMA DK GAYAM 1.122

111 GAYAM-PEREMPATAN JETIS SIMPANG LIMA DK GAYAM SIMPANG EMPAT DK JETIS 2.186

112 PEREMPATAN JETIS-POLANHARJO SIMPANG EMPAT DK JETIS SIMPANG TIGA KANTOR KEC POLANHARJO 1.085

113 POLANHARJO-KARANGLO SIMPANG TIGA KANTOR KEC POLANHARJO SIMPANG TIGA SMAN 1 POLANHARJO 1.430

114 PEREMPATAN JETIS-KEPRABON SIMPANG EMPAT DK JETIS SIMPANG TIGA KANTOR DESA KEPRABON 671

115 DELANGGU-GATAK SIMPANG EMPAT PASAR DELANGGU SIMPANG EMPAT DK GATAK 1.014

116 GATAK-COKRO SIMPANG EMPAT DK GATAK SIMPANG TIGA BRI TULUNG 5.157

117 DELANGGU-NGENTAK SIMPANG TIGA LAPANGAN MERDEKA DELANGGU SIMPANG TIGA DK NGENTAK 484

118 DELANGGU-NGEBONG SIMPANG EMPAT BRI SIMPANG EMPAT NGEBONG 566

119 KEPANJENG-SEGARAN SIMPANG TIGA RM TAMAN SARI SIMPANG TIGA PUSKESMAS 1.837

120 SIDOWAYAH-KEPRABON SIMPANG EMPAT SMPN 2 POLANHARJO SIMPANG TIGA RUAS JALAN GATAK-COKRO 1.505

121 TEGALGONDO-SIDOHARJO SIMPANG TIGA POPONGAN SIMPANG TIGA PATUNG SLAMET RIYADI 2.572

122 SIDOHARJO-JANTI SIMPANG TIGA PATUNG SLAMET RIYADI SIMPANG TIGA JANTI 2.996

123 PUCANGMILIRAN-WUNUT SIMPANG EMPAT SIMPANG TIGA RUAS JALAN JANTI-BENTANGAN 3.378

124 SIDOHARJO-BATAS BOYOLALI SIMPANG TIGA PATUNG SLAMET RIYADI JEMBATAN BATAS BOYOLALI (DS MANJUNG) 625

125 TEGALGONDO-DUWET SIMPANG TIGA DK TEGALMULYO SIMPANG EMPAT KANTOR DS DUWET 4.240

126 WONOSARI-BOLALI SIMPANG TIGA SDN I BENTANGAN JEMBATAN BRAMBANG 2.008

127 PAKIS-WONOSARI SIMPANG EMPAT PAKIS TRAFFIC LIGHT SIMPANG TIGA SDN 1 BENTANGAN 3.857

128 WONOSARI-JATEN SIMPANG TIGA SDN 1 BENTANGAN SIMPANG TIGA DK JATEN 1.814

129 JATEN-DALEMAN SIMPANG TIGA DK JATEN JEMBATAN DALEMAN 1.594

130 LAS-LASAN-BENTANGAN SIMPANG EMPAT DK LAS-LASAN SIMPANG TIGA RUAS JALAN PAKIS-WONOSARI 2.954

131 PANDANAN-NGREDEN SIMPANG TIGA JEMBATAN DK PANDANAN SIMPANG TIGA DK TELUK 2.260

132 KEPANJEN-BULAN SIMPANG EMPAT DUTA YASA SIMPANG EMPAT SIGAYOR 3.156

133 DELANGGU-STASIUN SIMPANG EMPAT BRI DELANGGU SIMPANG EMPAT STASIUN DELANGGU 1.141

134 DELANGGU-BULAN SIMPANG EMPAT PASAR DELANGGU SIMPANG EMPAT SIGAYOR 2.378

135 BULAN-PADANGAN SIMPANG EMPAT SIGAYOR SIMPANG TIGA TUGU DK PADANGAN 1.170

136 PADANGAN-JELOBO SIMPANG TIGA TUGU DK PADANGAN SIMPANG TIGA MAKAM 2.676

137 JATEN-JELOBO SIMPANG TIGA DK JATEN SIMPANG TIGA MAKAM 1.993

138 JELOBO-SAMBEN SIMPANG TIGA MAKAM SIMPANG EMPAT DK SAMBEN 2.330

139 SAMBEN-SIDOWARNO SIMPANG EMPAT DK SAMBEN SIMPANG TIGA NGUNUT (BATAS SUKOHARJO) 3.416

140 TRASAN-BULAN SIMPANG TIGA DK BAWAN SIMPANG EMPAT SIGAYOR 2.182

141 SAMBEN-DALEMAN SIMPANG EMPAT DK SAMBEN SIMPANG EMPAT SUB TERMINAL DALEMAN 2.808

142 KARANG-MRISEN-JUWIRING SIMPANG EMPAT TERMINAL DELANGGU SIMPANG TIGA PADANGAN-JUWIRING 3.650

143 PADANGAN-JUWIRING SIMPANG TIGA TUGU DK PADANGAN SIMPANG TIGA KANTOR KEC JUWIRING 1.878

-5-

1 2 3 4 5

144 TEGALAN-SAMBEN SIMPANG EMPAT DK TEGALAN SIMPANG EMPAT DK SAMBEN 3.217

145 KEPOH-TRASAN-JUWIRING SIMPANG EMPAT JALAN JOGJA-SOLO SIMPANG TIGA KANTOR KEC JUWIRING 5.914

146 JUWIRING-TEGALAN SIMPANG TIGA KANTOR KEC JUWIRING SIMPANG EMPAT DK TEGALAN 3.602

147 TLOGORANDU-SERENAN SIMPANG TIGA TLOGORANDU SIMPANG TIGA SERENAN 2.173

148 KETITANG-GONDANGSARI-SERENAN SIMPANG TIGA KANTOR DESA KETITANG JEMBATAN SERENAN 3.902

149 TEGALAN-KARANGWUNGU SIMPANG EMPAT DK TEGALAN SIMPANG TIGA TUGU DS KARANGWUNGU 3.706

150 NGAWONGGO-BATUR SIMPANG TIGA PASAR NGARUNG SIMPANG TIGA MASJID 2.193

151 BATUR-LEMAHIRENG-KALIGAWE SIMPANG TIGA UTARA JEMBATAN BATUR SIMPANG EMPAT TUGU KANTOR DS KALIGAWE 2.990

152 TROKETON-JUWIRING SIMPANG EMPAT SDN I TROKETON SIMPANG TIGA SDN I BULUREJO (PASAR) 5.430

153 TEMPEL-KALIGAWE SIMPANG TIGA JEMBATAN TEMPEL SIMPANG TIGA DK KALIGAWE 3.513

154 TEMPEL-MAJASTO SIMPANG EMPAT RUAS JALAN KARANGWUNGU SIMPANG EMPAT JEMBATAN 4.005

155 BESOLE-CEPER SIMPANG TIGA BESOLE (JL JOGJA-SOLO) SIMPANG EMPAT TIMUR PG CEPER 2.524

156 INFITEX-BATUR SIMPANG TIGA PABRIK TEKSTIL SIMPANG TIGA MASJID 2.162

157 TEGALREJO-KEDUNGAN SIMPANG TIGA DK TEGALREJO SIMPANG TIGA KEDUNGAN-TROKETON 1.926

158 PENGGUNG-CEPER SIMPANG EMPAT SUB TERMINAL PENGGUNG SIMPANG TIGA RINGIN 1.314

159 KEDUNGAN-TROKETON SIMPANG EMPAT SMPN 3 PEDAN SIMPANG EMPAT SDN 1 TROKETON 1.671

160 TROKETON-KARANGWUNGU SIMPANG EMPAT SDN 1 TROKETON SIMPANG TIGA TUGU DS KARANGWUNGU 3.901

161 PEDAN-TROKETON SIMPANG EMPAT LAPANGAN SIMPANG EMPAT SDN 1 TROKETON 844

162 LINGKAR TIMUR PEDAN SIMPANG TIGA SMEA N PEDAN SIMPANG TIGA JETIS WETAN 676

163 RPH PEDAN SIMPANG TIGA PASAR HEWAN JEMBATAN RPH 718

164 JETIS-KARANGDOWO SIMPANG TIGA JETIS SIMPANG EMPAT SD KRISTEN 3.644

165 KALANGAN-BATOKAN SIMPANG TIGA POM BENSIN SIMPANG EMPAT TROKETON-KARANGWUNGU 1.677

166 KARANGWUNGU-KARANGDOWO SIMPANG TIGA TUGU DS KARANGWUNGU SIMPANG EMPAT SD KRISTEN 2.032

167 KARANGDOWO-BATAS SUKOHARJO SIMPANG EMPAT KARANGDOWO-POSIS SIMPANG TIGA BATAS SUKOHARJO 4.859

168 KARANGDOWO-POSIS SIMPANG EMPAT SD KRISTEN SIMPANG EMPAT PASAR POSIS 4.298

169 JOMBOR-PEDAN SIMPANG EMPAT JOMBOR SIMPANG EMPAT SDN 1 KEDEN 6.567

170 KEDUNGAN-TAMBAKBOYO SIMPANG TIGA SMPN 3 SIMPANG TIGA JALAN LINGKAR BARAT PEDAN 1.223

171 PASAR PEDAN-NGEJAMAN SIMPANG TIGA SELATAN PASAR PEDAN SIMPANG TIGA NGEJAMAN (KANTOR KUA) 726

172 LINGKAR BARAT PEDAN SIMPANG TIGA MAKAM TAMENG BAYAN SIMPANG TIGA PASAR PEDAN (RINGIN) 1.173

173 NGARAN-TELUKAN SIMPANG TIGA MLESE SIMPANG TIGA SELATAN SMK PERTANIAN 4.177

174 TELUKAN-TRUCUK SIMPANG TIGA SELATAN SMK PERTANIAN SIMPANG TIGA SMPN 2 TRUCUK 1.536

175 TRUCUK-SAJEN SIMPANG TIGA SMPN 2 TRUCUK SIMPANG TIGA JEMBATAN 4.149

176 CEPER-MIRENG SIMPANG TIGA TIMUR PABRIK GULA SIMPANG TIGA MIRENG 3.886

177 MIRENG-PALAR SIMPANG TIGA RUAS JALAN NGARAN-TELUKAN SIMPANG TIGA MAKAM RONGGOWARSITO 3.909

178 PALAR-TEMUWANGI SIMPANG TIGA RUAS JALAN MIRENG-PALAR SIMPANG TIGA PASAR TEMUWANGI 3.155

179 PALAR-SUMBER SIMPANG TIGA RUAS JALAN MIRENG-PALAR SIMPANG TIGA PASAR 1.600

180 MANDONG-PEDAN SIMPANG TIGA RUAS JALAN PALAR-TEMUWANGI SIMPANG EMPAT SDN I KEDEN 2.084

181 MIRENG-TRUCUK SIMPANG EMPAT DK TEGALGADING SIMPANG TIGA JEMBATAN KIAT MOTOR 1.138

182 BERO-PLANGGU SIMPANG EMPAT DK BERO SIMPANG TIGA MAKAM 3.793

-6-

1 2 3 4 5

183 TEMUWANGI-SOKA SIMPANG TIGA JALAN PEDA-CAWAS SIMPANG TIGA KARANGDOWO-POSIS 4.145

184 GOMBANG-POGUNG-TLINGSING SIMPANG TIGA DESA GOMBANG SIMPANG TIGA RUAS JALAN PAKISAN-POSIS 4.853

185 POSIS-JARUM SIMPANG EMPAT PASAR POSIS JEMBATAN JARUM 1.233

186 PRIGI-SABRANGLOR PALANG KA PRIGI SIMPANG EMPAT SABRANG LOR 3.354

187 TELUKAN-SABRANGLOR SIMPANG TIGA SELATAN SMK PERTANIAN SIMPANG EMPAT SABRANG LOR 825

188 TELUKAN-WANGLU SIMPANG TIGA DK JAMBON SIMPANG TIGA DK WANGLU 1.285

189 JAPANAN-PLOSOWANGI SIMPANG TIGA KANTOR DS JAPANAN SIMPANG TIGA JALAN PEDAN-CAWAS 4.202

190 TRUCUK-KALIKEBO SIMPANG TIGA SMPN 2 TRUCUK SIMPANG TIGA LAPANGAN KALIKEBO 2.501

191 KALIKEBO-CAWAS SIMPANG TIGA LAPANGAN KALIKEBO JEMBATAN CAWAS 4.409

192 PLOSOWANGI-PLANGGU SIMPANG TIGA DK SUKABARU SIMPANG TIGA DK JETO 3.020

193 CAWAS-PAKISAN SIMPANG TIGA KANTOR KECAMATAN CAWAS SIMPANG TIGA PAKISAN 2.633

194 PAKISAN-TEGALSARI SIMPANG TIGA PAKISAN JEMBATAN BATAS KABUPATEN SUKOHARJO 784

195 PAKISAN-POSIS SIMPANG TIGA PAKISAN SIMPANG EMPAT PASAR POSIS 4.261

196 BALAK-CAWAS SIMPANG EMPAT LINGKAR TIMUR CAWAS SIMPANG EMPAT DS BALAK 2.780

197 KUD CAWAS I-SKB BAREPAN (LINGKAR) SIMPANG EMPAT KANTOR DS CAWAS SIMPANG EMPAT SKB 2.353

198 NANGGULAN-PAKISAN SIMPANG TIGA KANTOR DS & SDN 1 NANGGULAN SIMPANG TIGA PASAR PAKISAN 2.883

199 MOJAYAN-PASAR GENTONGAN SIMPANG EMPAT GAPURA DK GENENGAN SIMPANG TIGA RUAS JALAN PRIGI-SABRANG LOR 1.944

200 TAMBONGWETAN-GEMBLEGAN SIMPANG TIGA KALIKOTES-KALIKEBO SIMPANG TIGA SDN 2 GEMBLEGAN 1.773

201 PASAR GENTONGAN-KRAJAN SIMPANG TIGA PASAR GENTONGAN SIMPANG TIGA KALIKOTES-KALIKEBO 2.379

202 KALIKOTES-KALIKEBO SIMPANG TIGA GAPURA SIMPANG TIGA TRUCUK-KALIKEBO 5.505

203 KALIKOTES-NGEMPLAK SIMPANG TIGA KALIKOTES SIMPANG TIGA NGEMPLAK (PUSKESMAS) 2.409

204 JOMBORAN-KRAKITAN SIMPANG TIGA PUSKESMAS SIMPANG TIGA RAWA 2.345

205 RSS-KECAMATAN KALIKOTES SIMPANG TIGA KALIKOTES-KALIKEBO SIMPANG TIGA KANTOR KEC KALIKOTES 803

206 KRAKITAN-MUNDU SIMPANG TIGA KRAKITAN SIMPANG TIGA PASAR 3.381

207 LINGKAR RAWA JOMBOR SIMPANG TIGA RAWA SIMPANG TIGA RAWA 5.638

208 KALIKEBO-PASEBAN SIMPANG TIGA LAPANGAN KALIKEBO SIMPANG TIGA KANTORPOS 6.939

209 PLANGGU-BAWAK SIMPANG EMPAT DUKUH KROSOK SIMPANG TIGA JALAN CAWAS-KALISOGO 2.457

210 LINGKAR BARAT CAWAS SIMPANG TIGA KANTOR DESA BAWAK SIMPANG TIGA SUB TERMINAL 584

211 CAWAS-KALISOGO SIMPANG TIGA JEMBATAN SUTIYOSO SIMPANG TIGA POHON BERINGIN 5.533

212 KALISOGO-BAYAT SIMPANG TIGA POHON BERINGIN SIMPANG TIGA KANTOR POS 2.577

213 KALISOGO-KARANGASEM SIMPANG TIGA POHON BERINGIN SIMPANG TIGA SD KARANGASEM 5.010

214 KARANGASEM-JENTIR SIMPANG TIGA SDN 2 KARANGASEM SIMPANG TIGA PUSKESMAS 3.224

215 NGLENGKONG-BATAS DIY SIMPANG TIGA JALAN CAWAS-JENTIR SIMPANG TIGA BATAS DIY 2.830

216 GEBYOG-JIMBUNG SIMPANG EMPAT DK GEBYOG SIMPANG TIGA RAWA 2.627

217 GEBYOG-SEMBUNG SIMPANG EMPAT DK GEBYOG SIMPANG EMPAT SEMBUNG 3.381

218 KARANG-WEDI SIMPANG TIGA SDN KARANG SIMPANG EMPAT TUGU PASAR WEDI 430

219 GATAK GROJOGAN-WEDI SIMPANG EMPAT GATAK GROJOGAN SIMPANG EMPAT TUGU PASAR WEDI 850

220 GATAK GROJOGAN-BAYAT SIMPANG EMPAT MASJID JAMI SIMPANG TIGA KANTOR POS 7.513

221 PASEBAN-BOGEM SIMPANG TIGA KANTOR KEC BAYAT/ KORAMIL SIMPANG TIGA SENDANG 1.695

-7-

1 2 3 4 5

222 KADISIMO-GEMPOL SIMPANG TIGA JALAN GATAK GROJOGAN-BAYAT SIMPANG EMPAT PASAR GEMPOL 2.899

223 GEMPOL-BUNGASAN SIMPANG EMPAT PASAR GEMPOL SIMPANG TIGA BATAS DIY 2.484

224 GANTIWARNO-GATAK GROJOGAN SIMPANG TIGA KANTOR KEC. GANTIWARNO SIMPANG EMPAT GATAK GROJOGAN 3.038

225 CANAN-KRAGILAN SIMPANG EMPAT CANAN SIMPANG TIGA KRAGILAN 1.433

226 KARANGTURI-KRAGILAN SIMPANG EMPAT KARANGTURI SIMPANG TIGA PASAR KOBONG 2.970

227 JOGONALAN-NGERING SIMPANG TIGA PG GONDANG SIMPANG EMPAT NGERING 2.256

228 KRAGUMAN-SROWOT SIMPANG TIGA STASIUN SROWOT SIMPANG TIGA PASAR KRAGUMAN 2.148

229 TEGALMAS-SROWOT SIMPANG EMPAT TEGALMAS SIMPANG TIGA STASIUN SROWOT 1.181

230 NGERING-SROWOT SIMPANG EMPAT NGERING SIMPANG TIGA STASIUN SROWOT 1.779

231 WEDI-NGERING SIMPANG EMPAT TUGU PASAR WEDI SIMPANG EMPAT NGERING 2.011

232 NGERING-JABUNG SIMPANG EMPAT NGERING SIMPANG TIGA PASAR JABUNG GANTIWARNO 3.177

233 SOMOPURO-SROWOT SIMPANG LIMA SOMOPURO SIMPANG TIGA STASIUN SROWOT 1.702

234 SROWOT-MLESE SIMPANG TIGA STA SROWOT SIMPANG EMPAT MLESE 2.482

235 MLESE-NGANDONG-SERUT SIMPANG EMPAT MLESE JEMBATAN BANYUURIP 3.581

236 SOMOPURO-BATURAN SIMPANG LIMA SOMOPURO SIMPANG TIGA BATURAN 3.188

237 BATURAN-JABUNG SIMPANG TIGA BATURAN SIMPANG TIGA SD JABUNG 2.501

238 JABUNG-GANTIWARNO SIMPANG TIGA PASAR JABUNG GANTIWARNO KANTOR KEC. GANTIWARNO 539

239 BATURAN-MUTIHAN SIMPANG TIGA BATURAN SIMPANG TIGA KANTOR DS MUTIHAN 1.926

240 GENENG-MURUH SIMPANG EMPAT GENENG SIMPANG TIGA MURUH 2.859

241 MURUH-SAWIT SIMPANG TIGA MURUH SIMPANG TIGA PASAR PANGGIL 1.634

242 SAWIT-JALI SIMPANG TIGA PASAR PANGGIL SIMPANG TIGA PASAR GAYAMHARJO JALI 2.176

243 TAJI-KOTESAN SIMPANG TIGA TAJI-JALAN NASIONAL SIMPANG TIGA PENDEM 994

244 STASIUN PRAMBANAN-PASAR HEWAN SIMPANG EMPAT PASAR BURUNG SIMPANG TIGA PASAR HEWAN 1.194

245 PASAR HEWAN-PERENG SIMPANG TIGA BATAS DIY SIMPANG TIGA SMPN 2 PRAMBANAN 1.471

246 PERENG-BATAS DIY SIMPANG TIGA PERENG SIMPANG TIGA BATAS DIY 1.130

247 PRAMBANAN-GANTIWARNO SIMPANG TIGA PINTU PARKIR PRAMBANAN SIMPANG EMPAT KATEKAN 6.925

248 GANTIWARNO-BAYAT SIMPANG TIGA KATEKAN SMK BAYAT 12.030

249 PEMUDA SIMPANG EMPAT BARENG (NAGA MAS MOTOR) SIMPANG TIGA TEGALYOSO 2.584

250 VETERAN SIMPANG EMPAT TERMINAL JONGGRANGAN SIMPANG EMPAT BARENG (NAGA MAS MOTOR) 1.464

251 CAKRANINGRAT SIMPANG TIGA JALAN ARTERI SIMPANG EMPAT DK WATEYAN 1.364

252 MAKUTARAMA SIMPANG EMPAT TRUNUH SIMPANG EMPAT DK WATEYAN 1.016

253 PURBA SEJATI SIMPANG EMPAT KANTOR KEC. KLATEN SELATAN SIMPANG EMPAT PLUNENG 2.189

254 EMPU SEDAH SIMPANG EMPAT NGLINGGI SIMPANG TIGA NGANGKRUK 1.722

255 NGLINGGI-NGRUNDUL (EMPU GANDRING) SIMPANG EMPAT NGLINGGI SIMPANG EMPAT NGRUNDUL 1.107

256 PAHLAWAN SIMPANG TIGA TMP RATNA BANTALA SIMPANG TIGA PUNDEN 832

257 OPAK SIMPANG TIGA KANTOR DS TEGALYOSO SIMPANG TIGA METUK LOR 770

258 GEDUNG PEMDA I I SIMPANG TIGA SMP MUHAMMADIYAH SIMPANG EMPAT TUGU DS TEGALYOSO 861

259 MERAPI SIMPANG TIGA TUGU ADIPURA SIMPANG TIGA PASAR GAYAMPRIT 1.249

260 WILIS SIMPANG EMPAT PLUNENG SIMPANG TIGA GAYAMPRIT 1.986

-8-

1 2 3 4 5

261 PROGO SIMPANG TIGA JALAN MERAPI SIMPANG TIGA DK GATAK 1.093

262 BROMO JEMBATAN PASAR GAYAMPRIT SIMPANG TIGA NGRUNDUL 1.710

263 MERBABU SIMPANG TIGA TUGU NARTO SABDO SIMPANG TIGA SIDOWAYAH 1.148

264 WIJAYA KUSUMA SIMPANG TIGA KANTOR PENGAIRAN SIMPANG TIGA JALAN MERAPI 786

265 RINJANI/TENGGER SIMPANG TIGA GAYAMPRIT SIMPANG EMPAT MANJUNG 2.381

266 KELUD SIMPANG EMPAT DESA BALANG SIMPANG EMPAT SDN KARANGLO 2 995

267 TIDAR SIMPANG TIGA KARANGLO BARAT SIMPANG EMPAT KARANGLO TIMUR 742

268 NUSA INDAH SIMPANG TIGA JALAN PEMUDA SIMPANG TIGA JALAN MERBABU 294

269 TENTARA PELAJAR SIMPANG TIGA KODIM SIMPANG TIGA PASAR GAYAMPRIT 1.196

270 PIERE TENDEAN SIMPANG TIGA JALAN MERBABU JEMBATAN JALIDIN 233

271 SULAWESI SIMPANG EMPAT JALAN PEMUDA SIMPANG TIGA ANDALAS (AAM) 531

272 ANDALAS SIMPANG TIGA HUMO SIMPANG TIGA SMPN 1 KLATEN 1.098

273 BALI SIMPANG TIGA JALAN PEMUDA (PEGADAIAN) SIMPANG EMPAT TUGU PANDANREJO 498

274 KRAKATAU SIMPANG TIGA MASJID SIDOWAYAH JEMBATAN SD KANISIUS 442

275 IRIAN SIMPANG TIGA JALAN BALI SIMPANG LIMA PASAR KLATEN (MATAHARI) 246

276 LOMBOK SIMPANG LIMA PASAR KLATEN (MATAHARI) KANTOR ARSIP PERPUSTAKAAN 118

277 MAYOR KUSMANTO SIMPANG EMPAT TUGU PANDANREJO SIMPANG EMPAT GOR 2.307

278 MAYOR SUNARYO SIMPANG EMPAT SANGKAL PUTUNG SIMPANG TIGA POM BENSIN JONGGRANGAN 658

279 DR WAHIDIN SUDIROHUSODO SIMPANG EMPAT BARENG (NAGA MAS MOTOR) SIMPANG LIMA BRAMEN 1.079

280 BIMA SIMPANG TIGA JALAN YUDHISTIRA SIMPANG TIGA JALAN MAYOR KUSWANTO 411

281 YUDHISTIRA SIMPANG LIMA BRAMEN SIMPANG TIGA JEMBATAN SEKARSULI 736

282 KI AGENG PENJAWI SIMPANG EMPAT KWOSO SIMPANG LIMA BRAMEN 1.125

283 KI AGENG PEMANAHAN SIMPANG EMPAT KWAREN SIMPANG TIGA LAPANGAN KWOSO 501

284 KI AGENG PENGGING SIMPANG TIGA JALAN MAYOR KUSMANTO SIMPANG TIGA JALAN YAQOWIYU 948

285 SERSAN SADIKIN SIMPANG EMPAT SRI ASIH SIMPANG EMPAT GKJ KETANDAN 1.071

286 YAQOWIYU SIMPANG EMPAT KWOSO SIMPANG EMPAT GKJ KETANDAN 819

287 SUNAN BONANG SIMPANG TIGA SDN 1 JONGGRANGAN SIMPANG TIGA JALAN MAJAPAHIT 985

288 SUNAN GIRI SIMPANG TIGA JALAN SUNAN BONANG SIMPANG EMPAT GKJ KETANDAN 1.004

289 SUNAN KALIJOGO SIMPANG TIGA KANTOR DESA JONGGRANGAN SIMPANG TIGA SMA MUHAMMADIYAH 1 574

290 MAJAPAHIT SIMPANG EMPAT PENGADILAN SIMPANG TIGA DK DEDESAN 986

291 SRIWIJAYA SIMPANG TIGA JALAN MAJAPAHIT SIMPANG TIGA JALAN SINGOSARI 490

292 SINGOSARI SIMPANG TIGA PASAR PLEMBON SIMPANG TIGA UTARA RSI 1.200

293 KH AHMAD DAHLAN SIMPANG EMPAT KETANDAN (RSI) JEMBATAN TEGALSARI 834

294 MATARAM SIMPANG EMPAT TRAFFIC LIGHT RSI SIMPANG TIGA PT RUMPUN 362

295 SULTAN TRENGGONO SIMPANG TIGA JALAN SULTAN AGUNG PALANG KA PRIGI 607

296 SULTAN AGUNG SIMPANG TIGA PASAR PLEMBON SIMPANG TIGA PALANG KA DK KARANGNONGKO 1.473

297 RADEN PATAH SIMPANG TIGA PASAR PLEMBON SIMPANG TIGA KANTOR DESA KETANDAN 651

298 RADEN WIJAYA SIMPANG TIGA JALAN SULTAN TRENGGONO SIMPANG TIGA KANTOR DESA KETANDAN 527

299 KI HAJAR DEWANTORO SIMPANG EMPAT PENGADILAN SIMPANG EMPAT JALAN DR SOETOMO 777

-9-

1 2 3 4 5

300 DR SOETOMO SIMPANG EMPAT BAT SIMPANG TIGA KANTOR DESA KETANDAN 1.436

301 DR SETYABUDI SIMPANG TIGA JALAN ARTERI SIMPANG TIGA MAN 612

302 MGR SUGIYOPRANOTO SIMPANG EMPAT JALAN VETERAN (GOR) SIMPANG TIGA JALAN RONGGOWARSITO 419

303 RONGGOWARSITO SIMPANG TIGA NGINGAS LOR SIMPANG EMPAT BAT 635

304 DR. SUPOMO SIMPANG EMPAT JALAN DR SOETOMO SIMPANG EMPAT BULOG 1.753

305 KOPRAL SAYOM SIMPANG EMPAT JALAN RONGGOWARSITO SIMPANG EMPAT PALANG KA KARANGDUWET 1.887

306 KH SAMANHUDI SIMPANG EMPAT KARANGDUWET PALANG KA STASIUN 880

307 RAJAWALI SIMPANG EMPAT TRAFFIC LIGHT BARENG SIMPANG TIGA LAPANGAN TENIS 1.186

308 DEWI SARTIKA SIMPANG TIGA STASIUN SIMPANG TIGA LAPANGAN TENIS 551

309 KOPRAL SUDIBYO SIMPANG TIGA JALAN RONGGOWARSITO SIMPANG TIGA JALAN PRENJAK 908

310 KEPODANG SIMPANG TIGA JALAN PEMUDA SIMPANG TIGA JALAN RAJAWALI 211

311 PRENJAK SIMPANG EMPAT KANTOR DESA BARENG (TUGU) SIMPANG TIGA JALAN KOPRAL SAYOM 549

312 CIPTO MANGUNKUSUMO SIMPANG EMPAT POLRES SIMPANG TIGA JALAN KOPRAL SAYOM 319

313 CANDISARI SIMPANG TIGA JALAN KH HASYIM ASHARI SIMPANG EMPAT DK GENENGAN 755

314 BELIBIS SIMPANG TIGA JALAN PEMUDA SIMPANG EMPAT JALAN RAJAWALI 325

315 HOS COKROAMINOTO SIMPANG LIMA PASAR KLATEN (MATAHARI) SIMPANG EMPAT JALAN RAJAWALI 328

316 HALMAHERA SIMPANG EMPAT PASAR KLATEN SIMPANG EMPAT PALANG KA KARANGDUWET 658

317 BOROBUDUR SIMPANG EMPAT PALANG KA KARANGDUWET SIMPANG EMPAT PASAR SRAGO 293

318 CANDI MENDUT SIMPANG EMPAT PERUM SRAGO BARU REL KA NGENTAK/SRAGO GEDE 737

319 JODIPATI SIMPANG TIGA STM KRISTEN SIMPANG TIGA GAPURA 1.140

320 CANDI BOKO SIMPANG EMPAT PASAR SRAGO SIMPANG TIGA DK GRUDO 367

321 KENDALISODO SIMPANG TIGA DK GRUDO SIMPANG TIGA DK KRAJAN 1.839

322 NGINDROKILO SIMPANG TIGA DK KRAJAN SIMPANG TIGA PUSKESMAS NGEMPLAK 1.115

323 CANDI SEWU SIMPANG EMPAT GAPURA PERUM SRAGO BARU SIMPANG TIGA JALAN PLONGKOWATI 1.012

324 PRINGGODANI SIMPANG EMPAT JALAN CANDISEWU SIMPANG TIGA JALAN JODIPATI 404

325 PLONGKOWATI SIMPANG EMPAT GARDU INDUK PLN SIMPANG TIGA MAKAM 828

326 MANGLIAWAN SIMPANG TIGA JALAN KENDALISODO SIMPANG TIGA SELATAN TPA 552

327 LINGKAR ALUN-ALUN SIMPANG TIGA DEPAN RSPD SIMPANG EMPAT APOTIK SIDOWAYAH 461

328 ALUN-ALUN TIMUR SIMPANG EMPAT JALAN RAJAWALI SIMPANG TIGA PASAR KLATEN 301

329 KS TUBUN SIMPANG TIGA LAPANGAN TENIS SIMPANG TIGA JALAN PEMUDA 300

330 ANGGREK JEMBATAN JALIDIN SIMPANG TIGA JALAN DEWI SARTIKA 395

331 CEPAKA SIMPANG TIGA JALAN PEMUDA (SMPN 2 KLATEN) SIMPANG TIGA JALAN DEWI SARTIKA 426

332 BHAYANGKARA SIMPANG TIGA JALAN PEMUDA (MLINJON) SIMPANG TIGA JALAN CEPAKA (PASAR CEPIT) 1.033

333 MELATI SIMPANG TIGA JALAN PEMUDA (KANTOR PEMDA) SIMPANG TIGA MASJID MLINJON 495

334 TERATAI SIMPANG EMPAT JALAN PEMUDA SIMPANG TIGA JALAN BHAYANGKARA 242

335 GONDOSULI SIMPANG TIGA JALAN BHAYANGKARA SIMPANG TIGA JALAN DEWI SARTIKA 334

336 CEMARA SIMPANG TIGA JALAN BHAYANGKARA SIMPANG EMPAT JALAN DEWI SARTIKA 405

337 PRAMUKA SIMPANG TIGA JALAN PEMUDA (BRI) SIMPANG TIGA STASIUN KLATEN 749

338 SERUNI SIMPANG TIGA JALAN PRAMUKA (POLSEKTA) SIMPANG EMPAT PALANG PALANG KA KLASIS 323

-10-

1 2 3 4 5

339 MONDOKAKI SIMPANG EMPAT SD IT BIAS SIMPANG TIGA JALAN ARTERI 366

340 TAPAK DORO SIMPANG TIGA PALANG KA KRAPYAK SIMPANG EMPAT JALAN MELATI 263

341 SRIGADING SIMPANG TIGA JALAN KARTINI SIMPANG TIGA JALAN PEMUDA 246

342 CANDI PLAOSAN SIMPANG TIGA DK GRUDO SIMPANG TIGA TUGU 170

343 PULANGGENI SIMPANG TIGA JALAN KENDALI SOHO SIMPANG EMPAT DK GEMOLONG (STIKES MUH) 1.030

344 JOMBOR INDAH SIMPANG TIGA STASIUN KALATEN (TUGU) SIMPANG EMPAT DK GEBYOG 3.445

345 KUNTO WIJOYODANU SIMPANG EMPAT KLASIS SIMPANG TIGA SOBRAH 1.743

346 PUSPONJOLO SIMPANG TIGA PALANG KA KRAPYAK SIMPANG TIGA JALAN KUNTOWIJAYA DANU 879

347 REVOLUSI SIMPANG TIGA SOBRAH SIMPANG TIGA DEMANGAN 1.490

348 PASOPATI SIMPANG EMPAT DK GEMOLONG (STIKES MUH) SIMPANG EMPAT JALAN KUNTOWIJOYO DANU 698

349 CAKRA SIMPANG TIGA SDN 1 BUNTALAN SIMPANG TIGA SOBRAH 796

350 PANEMBAHAN ROMO SIMPANG TIGA DEMANGAN SIMPANG TIGA GEBYOG 1.423

351 RIYO MENGGOLO SIMPANG TIGA PNP WEDI MAKAM PANEMBAHAN AGUNG 2.822

352 PANEMBAHAN AGUNG SIMPANG TIGA KANTOR DS GLODOGAN SIMPANG TIGA KANTOR DESA KAJORAN 624

353 BOGOWONTO SIMPANG TIGA JALAN KARTINI PALANG KA TEGALYOSO 425

354 PUSPOWARNO PALANG KA TEGALYOSO SIMPANG TIGA JALAN RM SAHID II 1.319

355 EMPU PANULUH SIMPANG TIGA Dr. SOERADJI TIRTONEGORO SIMPANG TIGA JALAN PANDANARAN 729

356 KI PANDANARAN SIMPANG TIGA SUMBEREJO SIMPANG TIGA SDN KARANG 2.914

357 KSATRIYAN SIMPANG TIGA DANGURAN SIMPANG TIGA JALAN PANGERAN GETAS 1.568

358 RM SAHID II SIMPANG EMPAT KWANGEN SIMPANG TIGA DESA NGALAS 1.212

359 RM SAHID I SIMPANG EMPAT DK SRATEN SIMPANG TIGA KWANGEN 913

360 PANGERAN GETAS SIMPANG TIGA DEMANGAN SIMPANG TIGA SDN KARANG 1.598 361 BERINGIN SIMPANG EMPAT KANTOR DPD GOLKAR SIMPANG TIGA DK NGIPIK 1.529

BUPATI KLATEN,

SUNARNA

- 1 -

LAMPIRAN III

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLATEN NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN KLATEN TAHUN 2011-2031

JARINGAN TRAYEK ANGKUTAN PENUMPANG

PENETAPAN JALUR ANGKUTAN PENUMPANG UMUM KAPASITAS 12 TEMPAT DUDUK

I. Jalur yang berpangkalan di Terminal Pasar Klaten

1. Jalur I.A : 8/8 a. Berangkat: Terminal Pasar Klaten–Jalan Garuda–Jalan Mawar–

Jalan Bayangkara–Pasar Mlinjon–Jalan Pemuda–Tegalyoso–Bendogantungan–Pasar Kraguman–Stasiun Srowot.

b. Kembali: Stasiun Srowot–Pasar Kraguman–Bendogantungan-Tegalyoso–Jalan Pemuda–Jalan Merbabu–Jalan Andalas–Jalan Bali–Jalan Irian–Jalan HOS Cokroaminoto–Terminal Pasar Klaten.

2. Jalur I.B : 7/5 a. Berangkat: Terminal Pasar Klaten–Jalan Rajawali–Jalan

Kalimantan–Bramen–Kuwoso–Ngawen–Ngumpit–Lapangan Desa Beteng–Temuireng.

b. Kembali: Temuireng–Lapangan Desa Beteng–Pasar Totongan Ngawen–Kuwoso–Perumahan Gergunung–Jalan Sersan Sadikin– Jalan Mayor Sunaryo–SPBU Jonggrangan–Jalan Pemuda–

Jalan HOS Cokroaminoto–Terminal Pasar Klaten. 3. Jalur I.C : 10/8

a. Berangkat: Terminal Pasar Klaten–Jalan Rajawali–Jalan Pemuda– Simpang Tiga Ngingas–BAT–Karanganom–Unwidha–Jalan Jogya

Solo–Pasar Plembon–Pemuda–RSI–Drono–Tarubasan–Beku–Simpang Tiga Karangan Karanganom.

b. Kembali: Simpang Tiga Karanganom–Beku–Tarubasan–Drono–RSI–

Perumda–Pasar Plembon–Jalan Jogya Solo–Unwidha–Karanganom–BAT–Simpang Tiga Ngingas–Jalan Pemuda–Jalan HOS

Cokroaminoto–Terminal Pasar Klaten. 4. Jalur I.D : 10/8

a. Berangkat: Terminal Pasar Klaten–Jalan Rajawali–Jalan Pemuda– By Pass–Jalan Diponegoro–STM Kristen–Kalikotes–Wanglu–Kalikebo–Pasar Jeto–Geden–Talang–Bawak–Terminal Cawas.

b. Kembali: Terminal Cawas–Bawak–Talang–Pasar Jeto–Geden–Kalikebo–Wanglu–Kalikotes–STM Kristen–Jalan Diponegoro–Pasar

Srago–Jalan Kopral Sayom–Jalan Prenjak–Jalan Rajawali– Jalan Pemuda–Jalan HOS Cokroaminoto–Terminal Pasar Klaten.

5. Jalur I.E : 8/3 a. Berangkat: Terminal Pasar Klaten–Jalan Rajawali–Jalan Mawar–

Stasiun KA–ByPass–Kalimasodo–Buntalan–Ngalas–Perum

Glodogan Indah–Kajoran–SD Karang–Wedi–Pasar Balong–Jogoprayan.

b. Kembali: Jogoprayan–Pasar Balong–Wedi–SD Karang–Perum Glodogan Indah–Ngalas–Buntalan–Pertigaan Kalimosodo–By Pass–

Pasar Srago–Jalan Kopral Sayom–Jalan Prenjak–Jalan Rajawali–Jalan Pemuda–Jalan HOS Cokroaminoto–Terminal Pasar Klaten.

- 2 -

6. Jalur I. F : 16/13

a. Berangkat: Terminal Pasar Klaten–JalanRajawali–Jalan Kalimantan–Bramen–Sekarsuli–Manjung–Pasar Totongan Ngupit–Jolotundo–Pertigaan Jatinom–Gabus–Karanganom–Terminal

Penggung. b. Kembali: Terminal Penggung–Karanganom–Gabus–Pertigaan

Jatinom–Jolotundo–Pasar Totongan–Ngupit–Slametan–Manjung–Sekarsuli–Bramen–Jalan Kalimantan–Jalan HOS Cokroaminoto–

Terminal Pasar Klaten. 7. Jalur I.G : 8/3

a. Berangkat: Terminal Pasar Klaten–Jalan Rajawali–Jalan Kopral

Sayom–By Pass–Genengan–Gemblegan–Pasar Gentongan–Jogosetran–Sabranglor–Mireng–Sumber- Bendo–Pedan.

b. Kembali: Pedan–Bendo–Sumber–Mireng–Sabranglor–Jogosetran–Pasar Gentongan–Gemblegan–Genengan–Jalan By Pass–Jalan

Kopral Sayom–Jalan Prenjak–Jalan Rajawali–Jalan Pemuda–Jalan HOS Cokroaminoto–Terminal Pasar Klaten.

8. Jalur I.H : 10/8 a. Berangkat: Terminal Pasar Klaten–Jalan Garuda–Jalan Mawar–

Stasiun KA–By Pass–Pertigaan Kaimosodo–Buntalan–Jimbung–

Kadibolo–Bayat–Bayuripan–Ngerangan–Karangasem. b. Kembali: Karangasem–Ngerangan–Banyuripan–Bayat–Kadibolo–

Jimbung–Buntalan–Pertigaan Kalimasodo–By Pass Pasar Srago–Jalan Kopral Sayom–Jalan Prenjak–Jalan Rajawali–

Jalan Pemuda–Jalan HOS Cokroaminoto–Terminal Pasar Klaten. 9. Jalur I.I : 7/7

a. Berangkat: Terminal Pasar Klaten–Jalan Garuda–Pasar Ngepos–

Jalan Pemuda–Stadion–Pasar Gayamprit–Pluneng–Malangjiwan–SMPN Karangnongko–Pasar Puluwatu–Pasar Kembang.

b. Kembali: Pasar Kembang–Pasar Puluwatu–SMPN Karangnongko–Malangjiwan–Pluneng–Gayamprit–Jalan Merbabu–Jalan Andalas–

Jalan Bali–Jalan Irian–Jalan HOS Cokroaminoto–Terminal Pasar Klaten.

10. Jalur I.J : 9/9

a. Berangkat: Terminal Pasar Klaten–Jalan Garuda Pasar Ngepos–Jalan Pemuda Stadion–Pasar Gayamprit–Pasar Basin–Menden–

Somokaton–Pasar Kembang–Kadilajo–Dompyongan–Ngendo–Tegalmas.

b. Kembali: Tegalmas–Ngendo–Dompyongan–Kadilajo–Pasar Kembang Somokaton–Menden–Pasar Kaloran–Pasar Gayamprit–Stadion–Pandanrejo–Jalan Bali -Jalan Irian–Jalan HOS

Cokroaminoto–Terminal Pasar Klaten. 11. Jalur I.K :8/3

a. Berangkat: Terminal Pasar Klaten–Jalan Garuda–Pasar Ngepos- Jalan Bayangkara–Jalan Pramuka–Jalan Seruni–By Pass–

Tegalyoso–Bendogantungan–SPK Danguran–Dodiklatpur–Glodogan–Kajoran–Pandes–Wedi–Birit–Kadisimo–Pasung–Pasar Gempol–Karangturi.

b. Kembali: Karangturi–Pasar Gempol-Pasung–Kadisimo–Birit–Wedi–Pandes–Kajoran–Glodogan–Dodiklatpur–SPK– Danguran–

Bendogantungan–Tegalyoso–Jalan Pemuda–Jalan Merbabu–Jalan Andalas–Jalan Bali–Jalan Irian–Jalan HOS Cokroaminoto–

Terminal Pasar Klaten.

- 3 -

12. Jalur I.L : 8/-

a. Berangkat: Terminal Pasar Klaten–Jalan Rajawali– Jalan Pemuda–Monumen/GOR–Mayungan–Trono–Mlandangan–Manjungan–Jolotundo–Gedaren–Kowangan–Cawan–SMPN

Jatinom–Pasar Ngemplak–Kayumas–Temuireng. b. Kembali: Temuireng–Kayumas–Pasar Gabus–Pasar Ngemplak–

SMPN Jatinom–Cawan–Kowangan–Gedaren–Jolotundo–Manjungan–Mlandangan–Trono–Mayungan–SPBU Jonggrangan–

Jalan Pemuda–Jalan HOS Cokroaminoto–Terminal Pasar Klaten. 13. Jalur I. M : 8/3

a. Berangkat : Terminal Pasar Klaten–Jalan Rajawali–Jalan Mawar–

Stasiun KA–Jalan Kopral Sayom–Pasar Srago–Jomboran–Ngemplak–SD Jimbung–Banyuripan–Pasar Jimbung–Kampak–

Warungapung–Duwet–Krakitan–Pasar Ikan–Pasar Mundu–Jiwo–Pacing–Kaligayam.

b. Kembali: Kaligayam–Pacing–Jiwo–Pasar Mundu–Pasar Ikan–Krakitan–Duwet–Warungapung–Pasar Jimbung–Jomboran–Pasar

Srago–Jalan Kopral Sayom–Jalan Prenjak–Jalan Rajawali– Jalan Pemuda–Jalan Cenderawaih–Terminal Pasar Klaten.

II. Jalur berpangkalan di Terminal Delanggu 1. Jalur II. A : 10/7

a. Berangkat: Terminal Delanggu–Jalan Lingkar–Kepoh–Trasan–Juwiring–Pasar Tanjung–Serenan.

b. Kembali: Serenan–Pasar Tanjung–Juwiring–Trasan–Kepoh–Terminal–Delanggu.

2. Jalur II. B dibagi menjaadi 2 (dua) : 6/4

a. Berangkat: Terminal Delanggu–Gayam–Polanharjo–Cokro–Tulung–Manduhan.

b. Kembali: Maduhan–Tulung–Cokro–Polanharjo–Gayam– Jalan Lingkar–Terminal Delanggu.

3. Jalur II. B : a. Berangkat: Terminal Delanggu–Simpang Empat Taman–Keprabon–

Kuwel–Cokro–Janti(Aqua Farm)–Pasar Wunut–Bendo–Pulon

Tulung–Nangsri. b. Kembali: Nangsri–Pulon Tulung–Bendo–Pasar Wunut–Janti(Aqua

Farm)–Cokro–Kuwel–Keprabon–Simpang Empat Taman–Jalan Lingkar–Terminal Delanggu.

4. Jalur II.C 10/10 a. Berangkat: Terminal Delanggu–Jalan Lingkar–Perempatan BRI–

Stasiun KA Delanggu–Bulan–Juwiring–Kaligawe–Pedan–

Karangdowo–Karangjoho. b. Kembali: Karangjoho–Karangdowo–Pedan–Kaligawe–Juwiring–

Bulan–Stasiun KA Delanggu–Perempatan BRI–Terminal Delanggu. 5. Jalur II. E :

a. Berangkat: Terminal Delanggu–Sribit–Kahuman–SMP Pedan–Candi–Ngaran–Jimus–Nganjat–Pasar Ponggok–Pondok–Gledeg–Krajan–SD Jurangjero–Pandanan–Soropaten–Jatinom–Pasar

Gabus. b. Kembali: Pasar Gabus–Jatinom–Soropaten–Pandanan– SD

Jurangjero–Krajan–Gledeg–Pondok–Pasar Ponggok–Nganjat–Jimus–Ngaran–Candi–SMP Pedan–Kahuman–Sribit–Jalan Lingkar–

Terminal Delanggu.

- 4 -

6. Jalur II.F :

a. Berangkat: Terminal Delanggu Jalan Lingkar Perempatan Karang Pertigaan Bagor–Pertigaan Pandangan–Simpang Empat Jaten–Jelobo–Gunting–Sidowarno–Pasar Cuplik.

b. Kembali: Pasar Cuplik–Sidowarno–Gunting–Jelobo–Simpang Empat Jaten–Pertigaan Pandangan–Pertigaan Bogor–Terminal.

c. Berangkat: Terminal Delanggu–Jalan Lingkar–Kepoh–Trasan–Juwiring–Pasar Tanjung–Serenan.

d. Kembali: Serenan–Pasar Tanjung–Juwiring–Trasan–Kepoh–Terminal Delanggu.

III. Jalur berpangkalan di Terminal Penggung 1. Jalur III.A. : 6/-

a. Berangkat: Terminal Penggung–Ceper–Tegalrejo–Cetan–Pasar Pedan–Troketon–Kalangan–Karangwunggu–Bakungan–

Karangtalun–Pasar Gebyog SD Babadan–Demangan. b. Kembali: Demangan–SD Babadan–Pasar Gebyog–Karangtalun–

Bakungan–Karangwungu–Kalangan–Troketon–Pasar Pedan–Cetan–Tegalrejo–Ceper–Terminal Penggung.

2. Jalur III

a. Berangkat: Terminal Penggung–Ceper–Mireng–Trucuk–Kalikebo–Krikilan–Bayat.

b. Kembali: Bayat–Krikilan–Kalikebo–Trucuk–Mireng–Ceper–Terminal–Penggung.

3. Jalur III a. Berangkat: Terminal Penggung–Jombor–Pokak–Pasangan–

Wonosari–Jatipuro–Sumiyang–Pasar Gentongan–Gemblegan–

Tebon Gede–Tambong Kulon–Perum Cipta Griya–Kantor Kecamatan Kalikotes–Ngemplak–Ngasem–Batilan–Brajan–Duwet–

Warungapung. b. Kembali: Warungapung–Duwet–Brajan–Batilan–Ngawen–

Ngemplak–Kantor Kecamatan Kalikotes–Perum Cipta Griya–Tambongkulon–Tebon Gede–Gemblegan–Pasar Gentongan–Samyang–Jatipuro–Wonosari–Pasungan–Pokak–Jombor–Terminal

Penggung.

IV. Jalur Berpangkalan di Terminal Prambanan: 1. Jalur IV.A : 4/3

a. Berangkat: Terminal Prambanan–Taman Candi–Simpang Empat Candi Plaosan–Pasar Pentung–Pasar Dompyongan–Ngendo–Tegalmas.

b. Kembali: Tegalmas–Ngendo–Pasar Dompyongan–Pasar Pentung–Simpang Empat Candi Plaosan–Pasar Hewan–Prambanan.

2. Jalur IV.B : 5/- a. Berangkat: Terminal Prambanan–Pandansimping–Muruh–

Muntilan–Baturan–Pasar Jabung–Ngering–Stasiun KA Srowot–Tegalmas.

b. Kembali: Tegalmas–Stasiun KA Srowot–Ngering–Pasar Jabung–

Baturan–Mutihan–Pandansimping–Pasar Hewan–Prambanan.

V. Jalur Berpangkalan di Pasar Puluhwatu : 1. Jalur V.A : 1/1

a. Berangkat: Pasar Puluhwatu–Benteng–Kranggan–Peleman–Pasar Nglondo–Tibayan–SMP I Jatinom–Gabus–Krajan–Kiringan–Sudimoro–Pasar Ngangkruk.

- 5 -

b. Kembali: Pasar Ngangkruk–Sudimoro–Kiringan–Krajan–Gabus–

SMP I Jatinom–Tibayan–Pasar Nglondo–Peleman–Kranggan–Beteng–Pasar Puluhwatu.

PENETAPAN PENGATURAN ROUTE ANGKUTAN PENUMPANG UMUM BUS KECIL KAPASITAS 12–16 TEMPAT DUDUK DAN BUS SEDANG

KAPASITAS 24–32 TEMPAT DUDUK DALAM KOTA KLATEN

I. Route Angkutan Penumpang Umum Bus Kecil Kapasitas 12–16 Tempat

Duduk. a. Dari arah utara/dari arah Penggung/Solo/Cawas:

Masuk: Jalan Perintis Kemerdekaan–Jalan Veteran–Jalan Kopral Sayom Stasiun KA–By Pass Selatan–Jalan Sri Gading (Warung Ayu)–

Jalan Pemuda (Pemda)–Jalan Merbabu–Jalan Andalas (Pandanrejo)– Jalan Mayor Kusmanto (Ring Road Utara)–Jalan Mayor Sunaryo–

Masuk Terminal Jonggrangan–Keluar ke Jalan Mayor Sunaryo (belakang SPBU)–Jalan Perintis Kemerdekaan (Langsung kearah Penggung/Solo/Cawas).

b. Dari arah selatan/dari arah Prambanan (dari arah Bayat): Masuk: Bendogantungan–Jalan Pemuda (Pemda)–Jalan Merbabu–

Jalan Andalas (Pandanrejo)–Jalan Mayor Kusmanto (Ring Road Utara)– Jalan Mayor Sunaryo–Masuk Terminal Jonggrangan–Keluar ke

Jalan Veteran–Jalan Kopral Sayom–Stasiun KA–By Pass Selatan–Tegalyoso–Bendogantungan (keluar kearah Bayat/Prambanan).

c. Dari arah Barat/dari arah Jatinom:

Masuk: Jalan Ki Ageng Gribig–Jalan Mayor Sunaryo–Masuk Terminal Jonggrangan–keluar ke Jalan Veteran–Jalan Kopral Sayom (Ring Road

Selatan)–Stasiun KA–By Pass Selatan–Jalan Sri Gading (Warung Ayu)–Jalan Pemuda (Pemuda)–Jalan Merbabu–Jalan Andalasa–Jalan Mayor

Kusmanto–Jalan Ki Ageng Gribig (ke arah Jatinom).

II. Route Angkutan Penumpang Umum Bus Sedang Kapasitas 24–32 Tempat

Duduk. a. Dari arah utara / dari arah Penggung:

1. Jurusan: Cawas–Sajen–Trucuk–Klaten–Mayungan–Karanganom–Cokro–Janti–Tegalgondo–Delanggu.

Masuk: Dari arah Penggung–Jalan Perintis Kemerdekaan–Masuk Terminal Jonggrangan–Keluar ke Jalan Diponegoro (By Pass Selatan)–Jalan Sri Gading (Warung Ayu)–Jalan Pemuda (Pemda)–

Jalan Merbabu–Jalan Andalas–Jalan Mayor Kusmanto (Ring Road Utara)–Jalan Sersan Sadikin (Mayungan) langsung kearah

Karanganom–Cokro–Janti–Tegalgondo–Delanggu. 2. Jurusan: Watu Kelir–Cawas-Penggung–Klaten.

Masuk: Dari arah Penggung–Jalan Perintis Kemerdekaan–Masuk Terminal Jonggrangan–Keluar ke Jalan Diponegoro (By Pass Selatan)–Jalan Sri Gading (Warung Ayu)–Jalan Pemuda (Pemuda)–

Jalan Merbabu–Jalan Andalas–Jalan Mayor Kusmanto–Jalan Mayor Sunaryo–SPBU Jonggrangan–Jalan Perintis Kemerdekaan–

ke arah Penggung–Cawas–Watu Kelir. 3. Jurusan: Jentir–Cawas–Penggung–Klaten–Jatinom–Boyolali.

Masuk: Dari arah Penggung–Jalan Perintis Kemerdekaan–masuk Terminal Jonggrangan–Keluar ke Jalan Diponegoro (By Pass Selatan)–Jalan Sri Gading (Warung Ayu)–Jalan Pemuda (Pemda)–

- 6 -

Jalan Merbabu–Jalan Andalas–Jalan Mayor Kusmanto–Jalan Ki

Ageng Gribig–langsung kearah Jatinom-Boyolali. 4. Jurusan: Solo–Delanggu–Klaten–Gondang–Ngering–Gantiwarno–

Panggil–Prambanan–Panggil–Gantiwarno–Gondang–Klaten–

Penggung–Delanggu–Kartasura–Solo. Masuk: Dari arah Penggung–Jalan Perintis Kemerdekaan–masuk

Terminal Jonggrangan–keluar ke Jalan Diponegoro (By Pass Selatan)–Tegalyoso–Bendogantungan–Gondang–Gantiwarno–

Panggil–Prambanan–Panggil–Gantiwarno–Ngering–Gondang–Bendogantungan–Tegalyoso–Jalan Pemuda (Pemda)- Jalan Merbabu–Jalan Andalas–Jalan Mayor Kusmanto–Jalan

Mayor Sunaryo–masuk Terminal Jonggrangan–Keluar ke belakang SPBU Jonggrangan–Jalan Perintis Kemerdekaan–langsung kearah

Penggung–Delanggu–Kartosura–Solo. 5. Jurusan: Solo–Delanggu–Penggung–Klaten–Bendogantungan–

Wedi–Bayat–Cawas. Masuk: Dari arah Penggung–Jalan Perintis Kemerdekaan–Masuk

Terminal Jonggrangan–Keluar ke Jalan Diponegoro (By Pass Selatan)–Tegalyoso–Bendogantungan–Wedi–Bayat–Cawas.

6. Jurusan: Solo–Kartasura–Penggung–Klaten.

Masuk: Dari arah Penggung–Jalan Perintis Kemerdekaan–Masuk Terminal Jonggrangan–Keluar ke Jalan Diponegoro (By Pass

Selatan)–Jalan Sri Gading (Warung Ayu)–Jalan Pemuda (Pemda)– Jalan Merbabu–Jalan Andalas–Jalan Mayor Kusmanto–Jalan

Mayor Sunaryo (belakang SPBU Jonggrangan)–Jalan Perintis Kemerdekaan–Penggung–Kartasuro–Solo.

b. Dari Arah Barat 1. Jurusan: Delanggu–Tegalgondo–Janti–Cokro–Karanganom–

Mayungan–Klaten–Trucuk–Cawas atau Klaten–Delanggu–Solo. Masuk: Jalan Sersan Sadikin (Mayungan)–Jalan Mayor Sunaryo–

Masuk Terminal Jonggrangan–Keluar ke Jalan Mayor Sunaryo (belakang SPBU Jonggrangan)–Jalan Perintis Kemerdekaan–langsung kearah Truck Cawas / Delanggu Solo.

2. Jurusan: Boyolali–Jatinom–Klaten–Penggung–Cawas–Jentir. Masuk: Jalan Ki Ageng Gribig–Jalan Mayor Sunaryo–Masuk

Terminal Jonggrangan–Keluar ke Jalan Mayor Sunaryo (belakang SPBU Jonggrangan)–Jalan Perintis Kemerdekaan–Penggung–

Cawas–Jentir. 3. Jurusan: Prambanan–Manisrenggo–Pasar Kembang–Puluh Watu–

Gayamprit–Klaten.

Masuk: Gayamprit–Jalan Merbabu–Jalan Andalas– Jalan Mayor Kusmanto (Ring Road Utara)–Jalan Mayor Sunaryo–

Masuk Terminal Jonggrangan–Keluar ke Jalan Diponegoro (By Pass Selatan)–Jalan Sri Gading (Warung Ayu )–Jalan Pemuda

(Pemuda) –Jalan Merbabu–Gayamprit–Puluhwatu–Pasar Kembang–Manisrenggo–Prambanan.

4. Jurusan: Boyolali–Masuk- Surowono–Gondang–Klaten

Masuk : Dari Bendogantungan–Tegalyoso–Jalan Pemuda (Pemuda)-Jalan Merbabu–Jalan Andalas–Jalan Mayor Kusmanto

(Ring Road Utara)–Jalan Mayor Sunaryo–Masuk Terminal Jonggrangan–Keluar ke Jalan Diponegoro (By Pass Selatan)–

Tegalyoso–Bendogantungan–Gondang–Pasar Kembang–Surowono–Masuk–Boyolali.

- 7 -

c. Dari Arah Selatan

1. Jurusan: Delanggu/Solo–Tegalyoso–Karangdowo–Posis–Cawas–Bayat–Wedi–Bendogantungan–Klaten. Masuk: Dari arah Bendogantungan–Tegalyoso–Jalan Pemuda

(Pemda)–Jalan Merbabu–Jalan Andalas–Jalan Mayor Kusmanto (Ring Road Utara)–Jalan Mayor Sunaryo–Masuk Terminal

Jonggrangan–Keluar ke Jalan Diponegoro (By Pass Selatan)–Tegalyoso–Bendogantungan–Wedi–Bayat–Cawas–Karangdowo–

Teloyo–Delanggu/Solo. 2. Jurusan: Semin–Cawas–Bayat–Wedi–Bendogantungan–Klaten.

Masuk: Dari arah Bendogantungan–Tegalyoso–Jalan Pemuda

(Pemda)–Jalan Merbabu–Jalan Andalas–Jalan Mayor Kusmanyo (Ring Road Utara)–Jalan Mayor Sunaryo–Masuk Terminal

Jonggrangan–Keluar ke Jalan Diponegoro (By Pass Selatan)–Tegalyoso–Bendogantungan–Wedi Bayat–Cawas–Semin.

3. Jurusan: Cawas–Bayat–Wedi–Bendogantungan–Klaten–Delanggu–Kartasuro–Solo.

Masuk: Dari arah Bendogantungan–Tegalyoso–Jalan Pemuda (Pemuda)–Jalan Merbabu–Jalan Andalas–Jalan Mayor Kusmanto–Jalan Mayor Sunaryo–Masuk Terminal Jonggrangan)–Keluar ke

Jalan Mayor Sunaryo (belakang SPBU Jonggrangan)- Jalan Perintis Kemerdekaan–Penggung–Delanggu–Kartasuro–Solo.

BUPATI KLATEN,

SUNARNA

- 1 -

LAMPIRAN IV PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLATEN

NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN KLATEN TAHUN 2011-2031

DAERAH IRIGASI

a. Daerah irigasi yang menjadi wewenang dan tanggung jawab Pemerintah meliputi:

1. D.I Colo = 1.888 ha 2. D.I Tuk Kuning = 115 ha

b. Daerah irigasi yang menjadi wewenang dan tanggung jawab pemerintah

provinsi meliputi:

1. D.I Pundung = 206 ha 2. D.I Jumeneng = 63 ha

3. D.I Nyaen/ Tirip = 156 ha 4. D.I Jaban = 1.191 ha

5. D.I Ploso Wareng = 1.100 ha c. Daerah irigasi yang menjadi wewenang dan tanggung jawab pemerintah

kabupaten meliputi: 1. D.I Babadan = 14 ha

2. D.I Bagor = 451 ha 3. D.I Balong = 49 ha

4. D.I Balong = 13 ha 5. D.I Bancang = 35 ha 6. D.I Bandungan = 17 ha

7. D.I Bangunrejo = 31 ha 8. D.I Bantengan = 76 ha

9. D.I Banyon = 35 ha 10. D.I Banyu Sri = 24 ha

11. D.I Banyu Urip = 47 ha 12. D.I Banyurnalang = 28 ha 13. D.I Barap Suwing = 12 ha

14. D.I Barepan = 18 ha 15. D.I Barong II = 34 ha

16. D.I Batang = 77 ha 17. D.I Baturan = 43 ha

18. D.I Baturan = 33 ha 19. D.I Bendo = 36 ha 20. D.I Bendolole = 36 ha

21. D.I Berbahan = 17 ha 22. D.I Besaran = 20 ha

23. D.I Beser = 22 ha 24. D.I Besuki = 26 ha

25. D.I Beteng = 15 ha 26. D.I Biru = 36 ha 27. D.I Blanciran = 66 ha

28. D.I Bogem = 290 ha 29. D.I Bogo = 26 ha

30. D.I Bojong = 15 ha 31. D.I Bokongan = 13 ha

32. D.I Borang = 47 ha 33. D.I Borangan = 38 ha 34. D.I Borong II = 18 ha

- 2 -

35. D.I Brajan = 26 ha 36. D.I Brangkal = 123 ha

37. D.I Brokolan = 13 ha 38. D.I Brongkol = 201 ha

39. D.I Brunyah = 33 ha 40. D.I Bugelan = 95 ha

41. D.I Bugelan = 28 ha 42. D.I Bungkusan = 20 ha 43. D.I Buntalan = 72 ha

44. D.I Cakotan = 13 ha 45. D.I Candaran = 98 ha

46. D.I Candi = 47 ha 47. D.I Candirubuh = 24 ha

48. D.I Cangak = 10 ha 49. D.I Cangkring = 30 ha 50. D.I Cangkring = 12 ha

51. D.I Cangkring = 11 ha 52. D.I Cangkringan = 14 ha

53. D.I Carikan = 213 ha 54. D.I Celengan = 99 ha

55. D.I Cino = 29 ha 56. D.I Cucukan = 29 ha 57. D.I Cumpikan = 322 ha

58. D.I Cungkrungan = 131 ha 59. D.I Cuweran = 41 ha

60. D.I Daden = 15 ha 61. D.I Dagen = 11 ha

62. D.I Dagen I = 19 ha 63. D.I Daleman = 10 ha 64. D.I Daratan = 208 ha

65. D.I Dawung = 11 ha 66. D.I Dedesan = 177 ha

67. D.I Deleran = 10 ha 68. D.I Delukan = 15 ha

69. D.I Dengok B = 28 ha 70. D.I Depok = 19 ha 71. D.I Dlewer = 15 ha

72. D.I Dlimas = 285 ha 73. D.I Dlingo = 31 ha

74. D.I Dolikan = 323 ha 75. D.I Dompyong = 24 ha

76. D.I Dondong = 32 ha 77. D.I Doyo = 342 ha 78. D.I Drono = 34 ha

79. D.I Dukuh = 115 ha 80. D.I Dukuh = 14 ha

81. D.I Dukuh = 11 ha 82. D.I DukuhB = 17 ha

83. D.I Dumuk Kidul = 106 ha 84. D.I Dumuk Lor = 45 ha 85. D.I Dumung = 47 ha

86. D.I Duroko = 30 ha 87. D.I Duwet = 13 ha

88. D.I Duwet = 12 ha 89. D.I Gabugan = 27 ha

90. D.I Gampar = 24 ha 91. D.I Gamping = 109 ha 92. D.I Gandu = 13 ha

- 3 -

93. D.I Gantung = 10 ha 94. D.I Gatak = 69 ha

95. D.I Gatak = 62 ha 96. D.I Gatak = 18 ha

97. D.I Gatak = 17 ha 98. D.I Gatak = 10 ha

99. D.I Gatak II = 16 ha 100. D.I Gatak Prayan = 32 ha 101. D.I Gaten = 16 ha

102. D.I Gawen = 109 ha 103. D.I Gayam = 22 ha

104. D.I Gayam II = 80 ha 105. D.I Gayam Pogok = 23 ha

106. D.I Gedangan = 24 ha 107. D.I Gedaren = 53 ha 108. D.I Gedong = 17 ha

109. D.I Gedong Pelem = 12 ha 110. D.I Gedongan = 90 ha

111. D.I Gejagan = 28 ha 112. D.I Gejegan = 18 ha

113. D.I Gempol = 100 ha 114. D.I Gempol II = 15 ha 115. D.I Geneng = 117 ha

116. D.I Geneng = 10 ha 117. D.I Geneng II = 15 ha

118. D.I Genengan = 177 ha 119. D.I Gereh = 82 ha

120. D.I Gergunung = 110 ha 121. D.I Gilang = 21 ha 122. D.I Gledegan = 15 ha

123. D.I Glogok = 37 ha 124. D.I Glonggong = 10 ha

125. D.I Gombang = 28 ha 126. D.I Gombang = 12 ha

127. D.I Gono = 16 ha 128. D.I Gordon = 89 ha 129. D.I Grejegan = 28 ha

130. D.I Grenjeng = 158 ha 131. D.I Grenjeng I = 13 ha

132. D.I Grenjeng II = 34 ha 133. D.I Gunden = 288 ha

134. D.I Gunden = 138 ha 135. D.I Gupit = 13 ha 136. D.I Ipik = 178 ha

137. D.I Ipik = 20 ha 138. D.I Jaden = 122 ha

139. D.I Jagalan = 12 ha 140. D.I Jalin = 86 ha

141. D.I Jamban = 131 ha 142. D.I Jambe = 22 ha 143. D.I Jeblok = 117 ha

144. D.I Jebol = 15 ha 145. D.I Jembangan = 94 ha

146. D.I Jenggot = 16 ha 147. D.I Jeruk Manis = 53 ha

148. D.I Jetak = 165 ha 149. D.I Jetak = 44 ha 150. D.I Jetis = 37 ha

- 4 -

151. D.I Jetis = 23 ha 152. D.I Jetis Krajan = 73 ha

153. D.I Jetisbolo = 28 ha 154. D.I Jeto = 386 ha

155. D.I Jimbung = 10 ha 156. D.I Jlengut = 76 ha

157. D.I Jlopo = 48 ha 158. D.I Jogodayoh = 59 ha 159. D.I Jogonalan = 32 ha

160. D.I Jolotundo = 91 ha 161. D.I Jombor = 78 ha

162. D.I Jombor = 78 ha 163. D.I Jomboran = 40 ha

164. D.I Joton I = 10 ha 165. D.I Joton II = 27 ha 166. D.I Joyo = 17 ha

167. D.I Junut = 48 ha 168. D.I Jurang Gantung = 503 ha

169. D.I Juritan = 23 ha 170. D.I Kadilanggon = 72 ha

171. D.I Kadipiro I = 11 ha 172. D.I Kadipiro II = 79 ha 173. D.I Kadirejo = 47 ha

174. D.I Kadisaran = 193 ha 175. D.I Kadut = 48 ha

176. D.I Kahuman = 14 ha 177. D.I Kahuman = 14 ha

178. D.I Kali Cino = 27 ha 179. D.I Kali Gawe = 634 ha 180. D.I Kali Kebo = 504 ha

181. D.I Kalibulak = 17 ha 182. D.I Kalong = 19 ha

183. D.I Kapilaler = 415 ha 184. D.I Karangasem = 30 ha

185. D.I Karang Duren = 13 ha 186. D.I Karang Gondang = 136 ha 187. D.I Karang Kepoh = 16 ha

188. D.I Karang Nongko = 70 ha 189. D.I Karangasem = 52 ha

190. D.I Karangasem = 47 ha 191. D.I Karanggayam = 24 ha

192. D.I Karangjati I = 17 ha 193. D.I Karangjati II = 48 ha 194. D.I Karangkendal = 12 ha

195. D.I Karangpung = 106 ha 196. D.I Karangturi = 14 ha

197. D.I Karangturi = 14 ha 198. D.I Karangwuni = 13 ha

199. D.I Karasan = 104 ha 200. D.I Katekan = 10 ha 201. D.I Katul = 100 ha

202. D.I Kauman = 121 ha 203. D.I Kebo Kuning = 11 ha

204. D.I Keden = 61 ha 205. D.I Keditan = 23 ha

206. D.I Kedung Biru = 83 ha 207. D.I Kedung Rondo = 65 ha 208. D.I Kelop = 42 ha

- 5 -

209. D.I Kemasan I = 14 ha 210. D.I Kembang = 52 ha

211. D.I Kemiri = 180 ha 212. D.I Kemit = 146 ha

213. D.I Kemitbumen = 28 ha 214. D.I Kemujan = 12 ha

215. D.I Kendal = 16 ha 216. D.I Kendal = 12 ha 217. D.I Kendon = 88 ha

218. D.I Kenongo = 25 ha 219. D.I Kenteng = 103 ha

220. D.I Kenteng = 13 ha 221. D.I Kentengan = 10 ha

222. D.I Kepanjen = 26 ha 223. D.I Kepoh = 17 ha 224. D.I Kepurun = 12 ha

225. D.I Kerten = 63 ha 226. D.I Ketandan = 91 ha

227. D.I Ketos = 44 ha 228. D.I Ketos = 15 ha

229. D.I Kidul Prawatan = 31 ha 230. D.I Kijilan = 84 ha 231. D.I Kingkang I = 26 ha

232. D.I Kingkang II = 109 ha 233. D.I Kirkawi = 12 ha

234. D.I Kiwen I = 38 ha 235. D.I Kiwen II = 42 ha

236. D.I Klalung = 24 ha 237. D.I Klangon = 15 ha 238. D.I Klumprit = 78 ha

239. D.I Klutuk = 20 ha 240. D.I Koangan = 24 ha

241. D.I Kokap = 31 ha 242. D.I Kopat = 47 ha

243. D.I Kowang I = 18 ha 244. D.I Krajan I = 29 ha 245. D.I Krajan II = 11 ha

246. D.I Kramat = 12 ha 247. D.I Krantal = 100 ha

248. D.I Krecek = 32 ha 249. D.I Kregan = 23 ha

250. D.I Kreteg = 62 ha 251. D.I Kricakan = 22 ha 252. D.I Kricakan = 22 ha

253. D.I Kroman = 19 ha 254. D.I Kroman = 15 ha

255. D.I Kruken = 38 ha 256. D.I Krusuk = 133 ha

257. D.I Kucing = 17 ha 258. D.I Kulon Gombangan = 17 ha 259. D.I Kulon Pancing = 42 ha

260. D.I Kuncen = 62 ha 261. D.I Kutu = 65 ha

262. D.I Kwaon = 71 ha 263. D.I Lanang = 64 ha

264. D.I Lemah Ireng = 46 ha 265. D.I Lopetung = 33 ha 266. D.I Lunyu = 30 ha

- 6 -

267. D.I Majan = 27 ha 268. D.I Malangan = 52 ha

269. D.I Maling = 11 ha 270. D.I Mandungan = 52 ha

271. D.I Mandungan I = 16 ha 272. D.I Mandungan II = 22 ha

273. D.I Manjung = 78 ha 274. D.I Maron = 22 ha 275. D.I Masaran = 12 ha

276. D.I Masaran = 12 ha 277. D.I Mayogan = 11 ha

278. D.I Mayungan = 31 ha 279. D.I Mejid = 49 ha

280. D.I Melikan = 31 ha 281. D.I Merbung = 91 ha 282. D.I Metuk = 30 ha

283. D.I Mien = 19 ha 284. D.I Mipitan = 12 ha

285. D.I Miren = 19 ha 286. D.I Mlandang = 56 ha

287. D.I Mlese = 78 ha 288. D.I Mudal = 58 ha 289. D.I Mudal = 16 ha

290. D.I Munggur = 44 ha 291. D.I Muteran = 203 ha

292. D.I Nangsren = 32 ha 293. D.I Neketan = 21 ha

294. D.I Nengahan = 30 ha 295. D.I Ngalas = 25 ha 296. D.I Ngalian = 71 ha

297. D.I Ngalian = 19 ha 298. D.I Ngancar = 57 ha

299. D.I Ngangkruk = 34 ha 300. D.I Ngangkruk = 14 ha

301. D.I Ngaran = 194 ha 302. D.I Ngaren = 22 ha 303. D.I Ngaringan = 40 ha

304. D.I Ngasem = 37 ha 305. D.I Ngasem = 27 ha

306. D.I Ngasem = 14 ha 307. D.I Ngelo = 16 ha

308. D.I Ngentak = 68 ha 309. D.I Ngerangan = 16 ha 310. D.I Ngerangan = 16 ha

311. D.I Nggedaren = 49 ha 312. D.I Ngalarangan = 18 ha

313. D.I Ngori = 59 ha 314. D.I Ngori = 11 ha

315. D.I Ngrahu = 57 ha 316. D.I Ngreco = 16 ha 317. D.I Ngrejo = 17 ha

318. D.I Nilo = 128 ha 319. D.I Nolojayan II = 10 ha

320. D.I Nongko = 11 ha 321. D.I Pace = 12 ha

322. D.I Padan = 29 ha 323. D.I Padangan = 81 ha 324. D.I Paingan = 42 ha

- 7 -

325. D.I Panasan = 108 ha 326. D.I Pancuran = 10 ha

327. D.I Pandan = 151 ha 328. D.I Pandan II = 19 ha

329. D.I Pandanan = 15 ha 330. D.I Paten I = 11 ha

331. D.I Paten II = 65 ha 332. D.I Paten II = 65 ha 333. D.I Pelem/nganten = 287 ha

334. D.I Pencit = 176 ha 335. D.I Peng. Gaten = 16 ha

336. D.I Pengb. Birit = 17 ha 337. D.I Pengb. Kl. Jombor = 11 ha

338. D.I Pepe = 43 ha 339. D.I Petung = 42 ha 340. D.I Pijinan = 17 ha

341. D.I Pisang = 30 ha 342. D.I Plaeng = 28 ha

343. D.I Plandakan = 13 ha 344. D.I Plaosan = 32 ha

345. D.I Plawikan = 28 ha 346. D.I Plembangan = 25 ha 347. D.I Pleredan = 13 ha

348. D.I Plundungan = 52 ha 349. D.I Pluneng = 60 ha

350. D.I Pogong I = 10 ha 351. D.I Pogong II = 58 ha

352. D.I Poitan = 19 ha 353. D.I Pokak Lanang = 42 ha 354. D.I Pokak Wadon = 68 ha

355. D.I Pokakan = 54 ha 356. D.I Pokoh = 22 ha

357. D.I Pomah = 14 ha 358. D.I Pondok = 44 ha

359. D.I Ponggok = 918 ha 360. D.I Potro = 20 ha 361. D.I Potronalan = 10 ha

362. D.I Pradan = 17 ha 363. D.I Prayan sp = 46 ha

364. D.I Pruso I = 28 ha 365. D.I Pruso II = 79 ha

366. D.I Pucangan = 14 ha 367. D.I Pucangan = 13 ha 368. D.I Pudak = 72 ha

369. D.I Pudak = 22 ha 370. D.I Pule = 19 ha

371. D.I Pule = 14 ha 372. D.I Pulo = 115 ha

373. D.I Pusur = 22 ha 374. D.I Randualas = 74 ha 375. D.I Randukucir = 39 ha

376. D.I Rangkang = 41 ha 377. D.I Sabuk = 34 ha

378. D.I Sagi = 21 ha 379. D.I Salam = 11 ha

380. D.I Saluhan = 21 ha 381. D.I Sanggrahan = 28 ha 382. D.I Sanggrahan = 15 ha

- 8 -

383. D.I Saren = 16 ha 384. D.I Sarimulyo = 15 ha

385. D.I Sawahan = 41 ha 386. D.I Sawahan = 24 ha

387. D.I Sawo = 424 ha 388. D.I Segaran = 12 ha

389. D.I Seloleter = 28 ha 390. D.I Sempol Bomo = 23 ha 391. D.I Sempol Tempe = 12 ha

392. D.I Senden = 37 ha 393. D.I Senden = 21 ha

394. D.I Sentul = 12 ha 395. D.I Sepuluh = 31 ha

396. D.I Serut = 29 ha 397. D.I Sidowayah = 30 ha 398. D.I Siguwo = 15 ha

399. D.I Sikuning = 19 ha 400. D.I Simaling = 58 ha

401. D.I Simaling = 25 ha 402. D.I Simuneng = 55 ha

403. D.I Sindon = 27 ha 404. D.I Sindu = 38 ha 405. D.I Siragas = 270 ha

406. D.I Sirandu = 11 ha 407. D.I Siringin = 11 ha

408. D.I Sirondo = 71 ha 409. D.I Sisong = 46 ha

410. D.I Siwaru = 11 ha 411. D.I Slarongan = 34 ha 412. D.I Slegrengan = 59 ha

413. D.I Slentem = 77 ha 414. D.I Slindur = 16 ha

415. D.I Sobrah = 24 ha 416. D.I Soko = 60 ha

417. D.I Somopuro = 57 ha 418. D.I Soran = 16 ha 419. D.I Soronayan = 31 ha

420. D.I Sragon = 115 ha 421. D.I Srayon = 410 ha

422. D.I Srayu = 71 ha 423. D.I Srebegan = 44 ha

424. D.I Sribit = 15 ha 425. D.I Sribit Dukuh = 32 ha 426. D.I Sribit Krajan = 17 ha

427. D.I Sudimoro II = 43 ha 428. D.I Sukunan = 10 ha

429. D.I Sumur Gumuling = 26 ha 430. D.I Sumyang = 136 ha

431. D.I Suraboyo = 12 ha 432. D.I Suran = 44 ha 433. D.I Surung = 22 ha

434. D.I Susuhan = 80 ha 435. D.I Swanggrahan = 26 ha

436. D.I Talang = 967 ha 437. D.I Taman = 211 ha

438. D.I Tambas = 85 ha 439. D.I Tangkisah = 95 ha 440. D.I Tanjung = 11 ha

- 9 -

441. D.I Tanon = 77 ha 442. D.I Tegal Gading = 84 ha

443. D.I Tegal Kenceng = 14 ha 444. D.I Tegal Rejo = 109 ha

445. D.I Tegal Rejo = 10 ha 446. D.I Tegal Ringin = 13 ha

447. D.I Tegal Turi = 31 ha 448. D.I Temon Kidul = 37 ha 449. D.I Temon Lor = 19 ha

450. D.I Tempel = 614 ha 451. D.I Tempel = 62 ha

452. D.I Tempel = 154 ha 453. D.I Tempel = 16 ha

454. D.I Tempel = 15 ha 455. D.I Templik = 14 ha 456. D.I Tempur = 64 ha

457. D.I Tempuran = 39 ha 458. D.I Tempursari = 64 ha

459. D.I Tinggen = 33 ha 460. D.I Titang = 15 ha

461. D.I Tlogo = 17 ha 462. D.I Tlogo Wungu = 19 ha 463. D.I Tombol I & II = 18 ha

464. D.I Trasan = 15 ha 465. D.I Trate = 282 ha

466. D.I Trate = 30 ha 467. D.I Trembono = 60 ha

468. D.I Tuwuhan = 34 ha 469. D.I Wantil = 500 ha 470. D.I Wd. Rw. Jombor = 78 ha

471. D.I Wetan Jombor = 29 ha 472. D.I wetan Pacing = 40 ha

473. D.I Widoro = 154 ha 474. D.I Widoro = 74 ha

475. D.I Widoro = 34 ha 476. D.I Widoro = 14 ha 477. D.I Widoro = 154 ha

478. D.I Wiro = 38 ha 479. D.I Wojong I = 95 ha

480. D.I Wojong II = 122 ha 481. D.I Wonggo = 100 ha

482. D.I Wonoboyo = 30 ha 483. D.I Woro Kulon = 13 ha 484. D.I Woro Wetan = 12 ha

485. D.I Wringin = 40 ha 486. D.I Wungu = 14 ha

487. D.I Wunut Pendekan = 19 ha 488. D.I Wunut Wetan = 15 ha

BUPATI KLATEN,

SUNARNA

LAMPIRAN VI PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLATEN

NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN KLATEN TAHUN 2011-2031

RUANG TERBUKA HIJAU KAWASAN PERKOTAAN

No Kecamatan Luas

Wilayah

(ha)

Luas

Kawasan Perkotaan

(ha)

Luas RTH Eksisting

Luas RTH Rencana

Luas (ha)

Luas (%)

Luas (ha)

Luas (%)

1 BAYAT 4.236 644 5 0,78 131 20,33

2 CAWAS 3.621 954 12 1,26 533 55,85

3 CEPER 2.575 1.458 19 1,31 576 39,51

4 DELANGGU 2.004 1.038 14 1,35 443 42,67

5 GANTIWARNO 2.663 761 6 0,96 496 65,17

6 JATINOM 3.663 488 9 1,83 164 33,60

7 JOGONALAN 2.708 956 5 0,52 434 45,43

8 JUWIRING 3.097 492 5 1,03 213 43,20

9 KALIKOTES 1.397 643 7 1,09 319 49,53

10 KARANGANOM 2.563 777 5 0,65 400 51,52

11 KARANGDOWO 3.077 728 6 0,83 439 60,31

12 KARANGNONGKO 2.975 558 7 1,26 287 51,39

13 KEBONARUM 1.037 735 8 1,09 452 61,58

14 KEMALANG 5.881 475 8 1,70 60 12,67

15 KLATEN SELATAN 1.527 1.527 21 1,37 479 31,39

16 KLATEN TENGAH 955 955 33 3,45 225 23,58

17 KLATEN UTARA 1.119 1.119 24 2,15 133 11,92

18 MANISRENGGO 3.098 544 12 2,20 297 54,52

19 NGAWEN 1.816 550 7 1,27 300 54,56

20 PEDAN 2.000 868 16 1,85 343 39,55

21 POLANHARJO 2.548 352 6 1,71 228 64,91

22 PRAMBANAN 2.602 567 15 2,65 179 31,53

23 TRUCUK 3.471 613 7 1,14 313 51,04

24 TULUNG 3.435 986 7 0,71 522 52,98

25 WEDI 2.636 698 9 1,29 276 39,58

26 WONOSARI 3.330 531 9 1,70 314 59,16

Jumlah 70.035 20.018 282 1,42 8.557 42,75

BUPATI KLATEN,

SUNARNA

- 1 -

LAMPIRAN VII PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLATEN

NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN KLATEN

TAHUN 2011-2031

MATA AIR

NO SUMBER /MATA AIR LOKASI DEBIT

DESA KECAMATAN (l/dt)

1 Ingas Cokro Tulung 1300

2 Ponggok Ponggok Polanharjo 860

3 Doyo Wunut Tulung 322

4 Pelemnganten Janti Polanharjo 250

5 Kapilaler Karanglo Polanharjo 244

6 Genengan Gemblegan Kalikotes 177

7 Pokak Wadon Pokak Ceper 120

8 Nilo Daleman Tulung 100

9 Jeblokan Ponggok Polanharjo 85

10 Susuhan Manjungan Ngawen 80

11 Karangasem Kujon Ceper 79

12 Wd Rw Jombor Krakitan Bayat 75

13 Bantengan Candirejo Ngawen 75

14 Sigedang Ponggok Polanharjo 69,5

15 Ipik Danguran Klaten Selatan 65

16 Lanang Malang jiwan Kebonarum 64

17 Tirto Mulyono Pluneng Kebonarum 62

18 Jolotundo Jambeyan Karanganom 60

19 Kranggan Ngrundul Kebonarum 60

20 JogodayoH Tambong Wetan Kalikotes 59

21 Padangan Kajoran Klt Selatan 50

22 Wringin Jogosetran Kalikotes 40

23 Rangkang Sapen Manisrenggo 39

24 Tirtomulyani Pluneng Kebonarum 39

25 Pokak Lanang Pokak Ceper 36

26 Sindu Kepurun Manisrenggo 35

27 Toprayan Krajan Kalikotes 32

28 Ipik Trunuh Jogonalan 30

29 Panasan Wonosari Trucuk 30

30 Brongkol Jatipuro Trucuk 30

31 Sawo Jimbung Kalikotes 30

32 Cino Gemblegan Kalikotes 29

33 Sindon Jogosetran Kalikotes 27

34 Brondongan Ngrundul Kebonarum 26

35 Serut Wunut Tulung 26

- 2 -

NO SUMBER /MATA AIR LOKASI DEBIT

DESA KECAMATAN (l/dt)

36 Gedangan Gemblegan Kalikotes 24

37 Cuweran Demak ijo Karangnongko 20

38 Kembang Kadilajo Karangnongko 20

39 Kembang Keputran Kemalang 20

40 Gedaren Gedaren Jatinom 20

41 Kricaan Banaran Karangnongko 19

42 Ngancar Jetis Karangnongko 19

43 Mipitan Somokaton Karangnongko 18

44 Sumuran I Taskombang Manisrenggo 18

45 Kalong Demak ijo Karangnongko 16

46 Kricakan Karangnongko Karangnongko 16

47 Ngancar Karangnongko Karangnongko 16

48 Sentul Kadilajo Karangnongko 16

49 Gejegan Gemblegan Kalikotes 16

50 Dlingo Rejoso Jogonalan 15

51 Sumuran II Taskombang Manisrenggo 15

52 Baturan Ngandong Gantiwarno 15

53 Pule Kemudo Prambanan 15

54 Kalong Kujon Ceper 15

55 Cungkrungan Karanganom Karanganom 15

56 Gatak II Geneng Prambanan 14

57 Klangon Tulung Tulung 14

58 Gaten Mranggen Jatinom 14

59 Brajan Gempol Karanganom 13

60 Cupu Karangnongko Karangnongko 12

61 Kroya Titang Jogonalan 12

62 Gayam Kemudo Prambanan 12

63 Gatak I Kemudo Prambanan 12

64 Kroman Mranggen Jatinom 12

65 Brintik Malang jiwan Kebonarum 12

66 Geneng Malang jiwan Kebonarum 12

67 Widoro Ketandan Klt Utara 12

68 Pundung Kemudo Prambanan 11

69 Manggisan Kemudo Prambanan 11

70 Gedongpelem Kemiri Tulung 11

BUPATI KLATEN,

SUNARNA

- 1 -

LAMPIRAN IX

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KLATEN

NOMOR 11 TAHUN 2011

TENTANG

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN KLATEN

TAHUN 2011-2031

1 2 3 4 5

I PROGRAM UMUM

1 Penetapan Peraturan Daerah Kabupaten Klaten 150 APBD Kab. Bagian Hukum

2 Penyusunan Perda tentang Peraturan Zonasi Kabupaten Klaten 25 APBD Kab. Bappeda

3Penyusunan Peraturan Bupati yang berkaitan dengan

Perda RTRWKabupaten Klaten 25 APBD Kab.

Bappeda

Bagian Hukum

4 Sosialisasi dan diseminasi tata ruang Kabupaten Klaten 150 APBD Kab. Bappeda

5 Sosialisasi peraturan tata ruang Kabupaten Klaten 250 APBD Kab. Bappeda

6 Pengembangan sistem informasi tata ruang Kabupaten Klaten 200 APBD Kab. Bappeda

7 Pelatihan pengendalian rencana Kabupaten Klaten 300 APBD Kab. Bappeda

8 Evaluasi dan Revisi RTRW Kabupaten Klaten Kabupaten Klaten 2.000 APBD Kab. Bappeda

II PERWUJUDAN STRUKTUR RUANG WILAYAH KABUPATEN

1 PERWUJUDAN SISTEM PUSAT PELAYANAN

A PERWUJUDAN SISTEM PERKOTAAN

1 Pengembangan Pusat Kegiatan Wilayah (PKW)

a Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan Klaten 240 APBD Kab. Bappeda

b Pengembangan prasarana dan sarana Kawasan Perkotaan Klaten 150.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

INDIKASI PROGRAM UTAMA DALAM ARAHAN PEMANFAATAN RUANG WILAYAH KABUPATEN

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

- 2 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

2 Pengembangan Pusat Kegiatan Lokal (PKL)

a Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Prambanan, Delanggu 500 APBD Kab. Bappeda

b Pengembangan prasarana dan sarana Kecamatan Prambanan, Delanggu 100.000 APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

3 Pengembangan Pusat Pelayanan Lokal Promosi (PKLp)

a Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Wedi, Pedan, Jatinom 750APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

b Pengembangan prasarana dan sarana Kecamatan Wedi, Pedan, Jatinom 150.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

4 Pengembangan Pusat Pelayanan Kawasan (PPK)

a Penyusunan Rencana Detail Tata RuangWilayah yang ditetapkan sebagai

PPK4.500

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

b Pengembangan prasarana dan saranaWilayah yang ditetapkan sebagai

PPK900.000

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

B PERWUJUDAN SISTEM PERDESAAN

1 Pengembangan Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)

a Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kabupaten Klaten 3.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

b Pengembangan PPL dan KTP2D Kabupaten Klaten 20.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

c Pengembangan prasarana dan sarana Kabupaten Klaten 200.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

2 PERWUJUDAN SISTEM JARINGAN PRASARANA

A PERWUJUDAN SISTEM JARINGAN TRANSPORTASI

1 Penyusunan masterplan sistem transportasi Kabupaten Klaten 250 APBD Kab. Bappeda

2 Pengembangan jaringan jalan bebas hambatan Kabupaten Klaten 3.500.000 APBN KemenPU

3 Pengembangan interchange jalan bebas hambatan Kabupaten Klaten 250.000 APBN KemenPU

4 Pengoptimalan jalan arteri primer Delanggu-Klaten-Prambanan 500.000 APBN KemenPU

- 3 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

5 Pengoptimalan jalan kolektor primer 3 Kabupaten Klaten 450.000 APBD Prov.Dinas Bina Marga

Prov.

6 Pengoptimalan jalan lokal Kabupaten Klaten 850.000APBD Kab./

Prov./ APBNDPU

7 Pengembangan jalan jalan baru (jalan kolektor) Kabupaten Klaten 900.000APBD Kab./

Prov./ APBN

KemenPU, Dinas

Bina Marga Prov.,

DPU

8 Pengembangan jembatan timbang Kabupaten Klaten 5.000APBD Kab./

Swasta

KemenPU, Dinas

Bina Marga Prov.,

DPU

9 Pengembangan Terminal Penumpang Tipe A Kecamatan Klaten Tengah 80.000APBD Kab./

Prov./ APBN

KemenPU, Dinas

Bina Marga Prov.,

DPU

10 Pengoptimalan Terminal Penumpang Tipe C Kabupaten Klaten 200.000APBD Kab./

Prov.DPU / Dishub

11 Pengembangan Terminal Barang Kecamatan Klaten Tengah 50.000APBD Kab./

Prov./ APBN

KemenPU, Dinas

Bina Marga Prov.,

DPU

12 Pengembangan alat pengawas dan pengaman jalan Kabupaten Klaten 75.000APBD Kab./

Prov.DPU / Dishub

13 Pengembangan unit pengujian kendaraan bermotor Perkotaan Klaten 10.000APBD Kab./

Swasta

KemenPU, Dinas

Bina Marga Prov.,

DPU

14 Pengembangan trayek angkutan barang Kabupaten Klaten 50.000APBD Kab./

Prov.

Dinas

Perhubungan

15 Pengembangan trayek angkutan penumpang Kabupaten Klaten 50.000APBD Kab./

Prov.

Dinas

Perhubungan

16 Pengembangan halte Kabupaten Klaten 25.000APBD Kab./

SwastaDPU / Dishub

17Pengembangan tempat peristirahatan lalu lintas

kendaraanKabupaten Klaten 50.000

APBD Kab./

SwastaDPU / Dishub

18Pengembangan prasarana dan sarana angkutan umum

massal wilayahKabupaten Klaten 40.000 APBD Kab. Dishub

19 Pengembangan kereta api regional Kabupaten Klaten 100.000APBD Kab./

Prov./ APBN/

KemenHub,

PT. KAI

20 Pengembangan kereta api komuter Kabupaten Klaten 100.000APBD Kab./

Prov./ APBN/

KemenHub,

PT. KAI

21 Pengembangan jalur ganda kereta api Kabupaten Klaten 100.000APBD Kab./

Prov./ APBN/

KemenHub,

PT. KAI

- 4 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

22 Pengembangan jaringan kereta api khusus Kabupaten Klaten 50.000APBD Kab./

Prov./ APBN/

PT. KAI

KemenHub,

Dishub, PT. KAI

23Pengembangan sistem keamanan dan keselamatan

perlintasan kereta apiKabupaten Klaten 50.000

APBD Kab./

Prov./ APBN/

KemenHub,

Dishub, PT. KAI

24 Peningkatan stasiun kereta api Kabupaten Klaten 75.000APBD Kab./

Prov./ APBN/

KemenHub,

Dishub, PT. KAI

B PERWUJUDAN SISTEM JARINGAN ENERGI

1 Pengembangan jaringan pipa minyak dan gas bumi Kabupaten Klaten 150.000 APBN Pertamina

2 Pengembangan dan pengaturan SPBU Kabupaten Klaten 150.000 Swasta Swasta

3 Pengembangan dan pengaturan SPPBE Kabupaten Klaten 150.000 Swasta Swasta

4 Peningkatan pelayanan jaringan tenaga listrik Kabupaten Klaten 200.000 APBN PLN

5 Peningkatan jaringan transmisi tenaga listrik SUTET Kabupaten Klaten 150.000 APBN PLN

6 Peningkatan jaringan transmisi tenaga listrik SUTT Kabupaten Klaten 150.000 APBN PLN

7 Peningkatan GITET Kabupaten Klaten 20.000 APBN PLN

8 Peningkatan GITT Kabupaten Klaten 20.000 APBN PLN

9 Pengembangan pelayanan sistem jaringan listrik Kabupaten Klaten 10.000 APBN PLN

10 Pengembangan PLTS Kabupaten Klaten 50.000APBD Kab./

Prov.Bappeda

11 Pengembangan PLTMH Kabupaten Klaten 25.000APBD Kab./

Prov.Bappeda

12 Pengembangan energi alternatif Kabupaten Klaten 20.000 APBD Kab. Bappeda

C PERWUJUDAN SISTEM JARINGAN TELEKOMUNIKASI

1 Penyusunan masterplan sistem jaringan telekomunikasi Kabupaten Klaten 300 APBD Kab. Bappeda

2 Peningkatan kualitas pelayanan telekomunikasi Kabupaten Klaten 20.000 APBN KemenHub

3 Pengembangan jaringan kabel telepon Kabupaten Klaten 30.000 APBN KemenHub

- 5 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

4 Pengembangan jaringan serat optik Kabupaten Klaten 50.000 APBN KemenHub

5Pengembangan satu menara BTS untuk beberapa

operator ponselKabupaten Klaten 5.000 APBD Kab.

Dinas

Perhubungan

6Pengembangan jaringan satelit pada kawasan yang tidak

terjangkau sistem kabelKabupaten Klaten 10.000 APBN KemenHub

D PERWUJUDAN SISTEM JARINGAN SUMBER DAYA AIR

1 Penyusunan masterplan sistem jaringan sumber daya air Kabupaten Klaten 200 APBD Kab. DPU

2 Peningkatan pengelolaan wilayah sungai Kabupaten Klaten 20.000APBD Kab./

Prov./ APBN

KemenPU, Dinas

SDA Prov., DPU

3 Peningkatan pengelolaan DAS dan Sub DAS Kabupaten Klaten 30.000APBD Kab./

Prov./ APBN

KemenPU, Dinas

SDA Prov., DPU

4 Pengembangan dan Pengelolaan Rawa Jombor Kecamatan Bayat 200.000APBD Kab./

Prov./ APBN

KemenPU, Dinas

SDA Prov., DPU

5 Pengembangan embung Kabupaten Klaten 100.000APBD Kab./

Prov./ APBN

KemenPU, Dinas

SDA Prov., DPU

6 Pengembangan jaringan irigasi Kabupaten Klaten 500.000APBD Kab./

Prov./ APBN

KemenPU, Dinas

SDA Prov., DPU

7 Pengembangan bendung dan check dam Kabupaten Klaten 200.000 APBD Kab./

Prov./ APBN

KemenPU, Dinas

SDA Prov., DPU

8 Pengelolaan dan perlindungan daerah irigasi Kabupaten Klaten 5.000APBD Kab./

Prov./ APBN

KemenPU, Dinas

SDA Prov., DPU

9Peningkatan rehabilitasi, operasi, dan pemeliharaan

jaringan irigasiKabupaten Klaten 500.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

KemenPU, Dinas

SDA Prov., DPU

10 Pengelolaan air baku Kabupaten Klaten 50.000APBD Kab./

Prov./ APBN

KemenPU, Dinas

SDA Prov., DPU

11 Pengembangan sistem pengendalian banjir Kabupaten Klaten 350.000APBD Kab./

Prov./ APBN

KemenPU, Dinas

SDA Prov., DPU

EPERWUJUDAN SISTEM JARINGAN PRASARANA

WILAYAH LAINNYA

1 Sistem Jaringan Persampahan

a Pengembangan TPA sampah Kecamatan Pedan 60.000 APBD Kab KemenPU

bPengembangan tempat pengumpulan dan pemilahan

sampah sementaraPrambanan, Ngawen, Jomboran 10.000 APBN DPU

- 6 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

c Pengembangan TPS Kabupaten Klaten 20.000 APBD Prov.DPU, Badan

Lingkungan Hidup

d Pengembangan TPST Kabupaten Klaten 20.000APBD Kab./

Prov./ APBNKemenPU, DPU

e Pengembangan sistem pengolahan sampah Kabupaten Klaten 15.000 APBD Kab. Bappeda / DPU

f Peningkatan jaringan pelayanan sampah Kabupaten Klaten 25.000APBD Kab./

Prov./ SwastaDPU

g Kerjasama pengelolaan persampahan Kabupaten Klaten 1.000APBD Kab./

Prov./ SwastaDPU

h Penyediaan prasarana dan sarana persampahan Kabupaten Klaten 300.000APBD Kab./

Prov./ SwastaDPU

2 Sistem Jaringan Air Minum

a

Pengembangan sistem jaringan air minum pada sumber

air yang ada, pemanfaatan sumber air baku, dan

peningkatan jaringan distribusi; Kabupaten Klaten 100.000 APBN DPU / PDAM

b Pengembangan jaringan air minum kawasan perkotaan Kabupaten Klaten 150.000APBD Kab./

Prov.DPU / PDAM

c Pengembangan jaringan air minum kawasan perdesaan Kabupaten Klaten 25.000APBD Kab./

Prov.DPU / PDAM

dPengembangan jaringan air minum di wilayah

kekurangan air bersih

Kemalang, Manisrenggo, Bayat,

Karangnongko, Jatinom,

Gantiwarno

150.000APBD Kab./

Prov.DPU / PDAM

3 Sistem Pengelolaan Limbah

a Pengelolaan limbah industri kecil dan mikro Kabupaten Klaten 50.000APBD Kab./

Prov.

DPU, Badan

Lingkungan Hidup

bPengembangan prasarana pengolahan limbah industri,

limbah medis, dan B3 Kabupaten Klaten 100.000

APBD Kab./

Prov.

DPU, Badan

Lingkungan Hidup

c Pengembangan sistem pengelolaan limbah terpadu Kabupaten Klaten 20.000APBD Kab./

Prov.

DPU, Badan

Lingkungan Hidup

dPengembangan Instalasi Pengolah Air Limbah (IPAL)

komunalKabupaten Klaten 75.000

APBD Kab./

Prov.

DPU, Badan

Lingkungan Hidup

e Pengembangan Instalasi Pengolah Lumpur Tinja (IPLT)Klaten Tengah, Jogonalan,

Delanggu, Pedan80.000

APBD Kab./

Prov.

DPU, Badan

Lingkungan Hidup

4 Sistem Jaringan Drainase

a Peningkatan dan pengembangan jaringan drainase Kabupaten Klaten 300.000APBD Kab./

Prov./ APBNDPU

- 7 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

b Pemeliharaan drainase wilayah secara berkala Kabupaten Klaten 200.000APBD Kab./

Prov./ APBNDPU

c Pengembangan sumur resapan Kabupaten Klaten 20.000APBD Kab./

Prov./ APBN

DPU, Badan

Lingkungan Hidup

5 Jalur dan Ruang Evakuasi Bencana

a Pengembangan jalur evakuasi bencana Kabupaten Klaten 50.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/DPU/

BPBD

b Pengembangan ruang evakuasi bencana Kabupaten Klaten 250.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/DPU/

BPBD

c Pengembangan sistem mitigasi bencana Kabupaten Klaten 50.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/DPU/

BPBD

dPengembangan sistem pengelolaan kawasan rawan

bencanaKabupaten Klaten 50.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/DPU/

BPBD

III PERWUJUDAN POLA RUANG WILAYAH KABUPATEN

A

1 Kawasan Hutan Lindung

aPemantapan batas dan pematokan kawasan hutan

lindungKabupaten Klaten 1.500 APBD Kab.

Bappeda/

Dispertan/BLH

b Rehabilitasi dan revitalisasi kawasan hutan lindung Kabupaten Klaten 10.000 APBD Kab.Bappeda/

Dispertan/BLH

cPengawasan dan pemantauan secara rutin untuk

mencegah terjadinya penebangan liar dan kebakaran Kabupaten Klaten 7.500

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/

Dispertan/BLH

dPengembangan vegetasi tegakan tinggi yang mampu

memberikan perlindungan terhadap permukaan tanah Kabupaten Klaten 8.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/

Dispertan/BLH

ePengembangan blok penyangga pada kawasan yang

berbatasan dengan hutan lindungKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab. /

Prov.

Bappeda/

Dispertan/BLH

fPembinaan, penyuluhan kepada masyarakat dalam upaya

pelestarian kawasanKabupaten Klaten 4.000 APBD Kab.

Bappeda/

Dispertan/BLH

2Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap

kawasan bawahannya

a Penghijauan kawasan Kabupaten Klaten 10.000APBD Kab. /

Prov.

Bappeda/

Dispertan/BLH

bPengendalian kegiatan budidaya pada kawasan tersebut

agar tidak mengganggu fungsi lindung kawasanKabupaten Klaten 2.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/

Dispertan/BLH

cPemberian insentif terhadap kegiatan budidaya pada

kawasan tersebut yang menunjang fungsi lindung Kabupaten Klaten 25.000

APBD Kab. /

Prov.

Bappeda/

Dispertan/BLH

PERWUJUDAN KAWASAN LINDUNG

- 8 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

dPenyusunan rencana rinci tata ruang kawasan resapan

airKabupaten Klaten 250

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/

Dispertan/BLH

ePengembangan vegetasi tegakan tinggi yang mampu

memberikan perlindungan terhadap permukaan tanah Kabupaten Klaten 7.000

APBD Kab. /

Prov.

Bappeda/

Dispertan/BLH

fPembinaan, penyuluhan kepada masyarakat dalam upaya

pelestarian kawasanKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab. /

Prov.

Bappeda/

Dispertan/BLH

3 Kawasan yang memberikan perlindungan setempat

a Perlindungan sekitar sungai terhadap alih fungsi lindung Kabupaten Klaten 1.000APBD Kab./

Prov./ APBN

DPU/Dinas

Pertanian/BLH

b Penataan kawasan sekitar sempadan sungai Kabupaten Klaten 5.000APBD Kab./

Prov./ APBN

DPU/Dinas

Pertanian/BLH

c Penertiban bangunan di sempadan sungai Kabupaten Klaten 2.000APBD Kab./

Prov./ APBN

DPU/Dinas

Pertanian/BLH

dPengembangan tanaman perdu, tanaman tegakan tinggi

dan penutup tanah untuk melindungi pencemaran dan Kabupaten Klaten 3.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

DPU/Dinas

Pertanian/BLH

ePerlindungan sekitar waduk atau rawa terhadap kegiatan

alih fungsi lindungKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

DPU/Dinas

Pertanian/BLH

fPengembangan RTH pada pekarangan rumah dan

bangunan umumKabupaten Klaten 25.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

DPU/Dinas

Pertanian/BLH

gPembangunan jalur hijau pada sempadan sungai, tepi

jalan dan/atau median jalanKabupaten Klaten 50.000

APBD Kab. /

Prov.

DPU/Dinas

Pertanian/BLH

hPengembangan hutan kota, taman kota, dan taman

lingkungan pada kawasan perkotaanKabupaten Klaten 50.000

APBD Kab. /

Prov.

DPU/Dinas

Pertanian/BLH

4Kawasan lindung suaka alam, pelestarian alam dan

kawasan cagar budaya

a Penetapan batas kawasan Kabupaten Klaten 1.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/

Dispertan/BLH

bPengendalian kegiatan budidaya pada kawasan agar tidak

mengganggu fungsi lindung kawasanKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/

Dispertan/BLH

cPemberian insentif terhadap kegiatan budidaya pada

kawasan tersebut yang menunjang fungsi lindung Kabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/

Dispertan/BLH

5 Kawasan lindung rawan bencana alam

a Penetapan batas kawasan rawan bencana alam Kabupaten Klaten 300APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

b Penanaman tanaman lindung Kabupaten Klaten 25.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, Dinas

Pertanian

c Penataan drainase Kabupaten Klaten 7.500APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda, DPU

- 9 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

d Peningkatan kawasan konservasi Kabupaten Klaten 500APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, Dinas

Pertanian

e Pengaturan bangunan dan daerah hijau Kabupaten Klaten 1.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

fRelokasi warga masyarakat dilokasi kawasan rawan

bencana alamKabupaten Klaten 50.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

gPengendalian kegiatan budidaya pada kawasan lindung

rawan bencana alam untuk mengurangi resiko bencanaKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

hPengembangan sistem pengelolaan kawasan rawan

bencanaKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

i Pengembangan dan penerapan teknologi kebencanaan Kabupaten Klaten 20.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

jPenyusunan rencana rinci tata ruang kawasan lindung

rawan bencanaKabupaten Klaten 400

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

k pengembangan jalur dan ruang evakuasi bencana Kabupaten Klaten 150.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

6 Kawasan lindung geologi

a Penetapan batas kawasan rawan bencana geologi Kabupaten Klaten 250APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

bPengembangan sistem pengelolaan kawasan rawan

bencana geologiKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

c Pengembangan dan penerapan teknologi bencana geologi Kabupaten Klaten 20.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

dRelokasi warga masyarakat dilokasi kawasan rawan

bencana geologiKabupaten Klaten 50.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda,

Kesbangpolinmas

ePengendalian kegiatan budidaya pada kawasan tersebut

agar tidak mengganggu fungsi lindung kawasan dan Kabupaten Klaten 200

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

fPembangunan barak pengungsi dan tempat

penampungan sementaraKabupaten Klaten 30.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

g Perbaikan dan pembangunan jalur evakuasi Kabupaten Klaten 50.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

hPenyusunan rencana rinci tata ruang kawasan lindung

geologiKabupaten Klaten 300

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda, DPU,

BPBD

7Kawasan lindung lainnya berupa kawasan perlindungan

plama nutfah

aPelestarian flora, fauna, dan ekosistem unik pada

kawasan perlindungan plasma nutfahKabupaten Klaten 10.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda,

Dispertan, BLH

bPengendalian kegiatan yang dapat merusak plasma

nutfahKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda,

Dispertan, BLH

- 10 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

cPembinaan, penyuluhan kepada masyarakat dalam upaya

pelestarian plasma nutfahKabupaten Klaten 3.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda,

Dispertan, BLH

dPelestarian kawasan perlindungan plasma nutfah melalui

pengawasan dan pengendalian kegiatan budidayaKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda,

Dispertan, BLH

B PERWUJUDAN KAWASAN BUDIDAYA

1 Kawasan peruntukan hutan produksi

aPenanganan kawasan hutan produksi berdasarkan

kesesuaian tapakBayat, Kalikotes 10.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/Dinas

Pertanian/BLH

bPeningkatan partisipasi masyarakat melalui

pengembangan hutan bersama masyarakatBayat, Kalikotes 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/Dinas

Pertanian/BLH

cPengembangan sistem tebang pilih, tebang gilir, dan

rotasi tanaman yang mendukung keseimbangan alamBayat, Kalikotes 1.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/Dinas

Pertanian/BLH

2 Kawasan peruntukan hutan rakyat

aPengembangkan fungsi hutan rakyat sebagai fungsi

produksi sekaligus fungsi lindungKabupaten Klaten 10.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/Dinas

Pertanian/BLH

b Pengembangan hutan rakyat bersertifikat Kabupaten Klaten 5.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/Dinas

Pertanian/BLH

cPemberian bantuan bibit tanaman tanaman keras pada

lahan kawasan hutan rakyatKabupaten Klaten 25.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/Dinas

Pertanian/BLH

dReboisasi/penghijauan dan rehabilitasi lahan hutan

rakyatKabupaten Klaten 40.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/Dinas

Pertanian/BLH

3 Kawasan peruntukan pertanian

aPengembangan agribisnis tanaman pangan, hortikultura,

perkebunan, dan peternakanKabupaten Klaten 2.000

APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

b Pengembangan sentra pertanian berbasis agropolitan Kabupaten Klaten 1.500APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

cPenetapan kawasan lahan pertanian pangan

berkelanjutanKabupaten Klaten 500

APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

dPengendalian secara ketat alih fungsi lahan pertanian

pangan berkelanjutanKabupaten Klaten 1.000

APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

ePengendalian secara ketat kegiatan budidaya lainnya yang

merusak fungsi pertanianKabupaten Klaten 1.000

APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

f Pengembangan kegiatan budidaya pertanian organik Kabupaten Klaten 500APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

- 11 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

gPemberian insentif kepada petani yang pengelolaannya

menunjang program pertanian pangan berkelanjutanKabupaten Klaten 100.000

APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

h Pengembangan diversitas komoditas pertanian Kabupaten Klaten 5.000APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

i Peningkatan jaringan irigasi yang memadai Kabupaten Klaten 100.000APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

jPemeliharaan sumber air untuk menjaga kelangsungan

irigasiKabupaten Klaten 2.000

APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

kPengembangan komoditas tanaman keras yang memiliki

nilai ekonomi tinggiKabupaten Klaten 500

APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

l Pengembangan komoditas hortikultura Kabupaten Klaten 4.000APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

m Pengembangan komoditas perkebunan Kabupaten Klaten 4.000APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

n Pengembangan kegiatan peternakan Kabupaten Klaten 10.000APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

oPenataan dan pengendalian lokasi kawasan peternakan

dan kawasan sentra produksi peternakanKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

pPengembangan komoditas peternakan yang bernilai

ekonomis tinggiKabupaten Klaten 3.000

APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

q Peningkatan nilai ekonomi hasil peternakan Kabupaten Klaten 2.000APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

r Pengolahan hasil peternakan Kabupaten Klaten 500APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

sPengembangan budidaya pertanian sistem tumpangsari

pada lahan sawah yang kurang memiliki potensi Kabupaten Klaten 15.000

APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

tPengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana

produksi dan pasca panenKabupaten Klaten 20.000

APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

4 Kawasan peruntukan perikanan

a Pengembangan agribisnis perikanan Kabupaten Klaten 20.000APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

b Pengembangan komoditi perikanan unggulan Kabupaten Klaten 3.000APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

c Pengembangan sistem pengolahan hasil perikanan Kabupaten Klaten 10.000APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

d Pengembangan sistem pemasaran hasil perikanan Kabupaten Klaten 10.000APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

e Pengendalian baku mutu perairan kawasan Kabupaten Klaten 5.000APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

- 12 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

f Pengembangan prasarana dan sarana perikanan Kabupaten Klaten 10.000APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

g Pengembangan kawasan minapolitan Polanharjo, Tulung, Karanganom 25.000APBD Kab./

Prov./ APBNDispertan

5 Kawasan peruntukan pertambangan

a Pengelolaan kawasan pertambangan secara berkelanjutan Kemalang, Bayat, Wedi 5.000APBD Kab./

Prov./ APBN

DPU, BLH, Bag.

Perekonomian

b Pengendalian secara ketat pengelolaan tambang Kemalang, Bayat, Wedi 5.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Bagian

Perekonomian,

Satpol PP

c Rehabilitasi dan reklamasi pasca kegiatan pertambangan Kemalang 10.000APBD Kab./

Prov./ APBN

DPU, BLH, Bag.

Perekonomian

dPerbaikan kualitas lingkungan pasca kegiatan

pertambanganKemalang 10.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

DPU, BLH, Bag.

Perekonomian

ePengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana

kawasan peruntukan pertambanganKemalang, Bayat, Wedi 1.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

DPU, BLH, Bag.

Perekonomian

6 Kawasan peruntukan industri

aPenyusunan dokumen perencanaan kawasan peruntukan

industriKabupaten Klaten 200

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

bPengelolaan kawasan peruntukan industri secara

berkelanjutanKabupaten Klaten 3.000

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

cPemberian insentif terhadap pengusaha industri yang

mengelola industrinya secara berkelanjutanKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

d Pembinaan industri kecil dan mikro Kabupaten Klaten 10.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

ePengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana

penunjang kawasan peruntukan industri dan sentra Kabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

7 Kawasan peruntukan pariwisata

aPenyusunan Rencana Induk Pengembangan Pariwisata

Daerah (RIPPDA)Kabupaten Klaten 200

APBD Kab./

Prov./ APBNDinas Budparpora

b Peningkatan kualitas obyek wisata Kabupaten Klaten 30.000APBD Kab./

Prov./ APBNDinas Budparpora

c Pengelolaan kawasan pariwisata secara berkelanjutan Kabupaten Klaten 2.000APBD Kab./

Prov./ APBNDinas Budparpora

- 13 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

d Pengembangan kegiatan ekonomi penunjang pariwisata Kabupaten Klaten 7.500APBD Kab./

Prov./ APBNDinas Budparpora

ePengembangan desa wisata, kawasan dan/atau obyek

wisata baruKabupaten Klaten 15.000

APBD Kab./

Prov./ APBNDinas Budparpora

f Peningkatan sistem informasi pariwisata Kabupaten Klaten 250APBD Kab./

Prov./ APBNDinas Budparpora

gPengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana

pariwisataKabupaten Klaten 2.000

APBD Kab./

Prov./ APBNDinas Budparpora

8 Kawasan peruntukan pemukiman

aPenyusunan Rencana Pembangunan dan Pengembangan

Perumahan Permukiman Daerah (RP4D)Kabupaten Klaten 350

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/DPU

bPengembangan kawasan permukiman perkotaan dan

permukiman perdesaanKabupaten Klaten 15.000

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/DPU

c Pembangunan dan pengembangan rumah susun Kabupaten Klaten 250.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/DPU

dPengembangan RTH minimal 30 % dari luas kawasan

permukimanKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/DPU

ePenataan kawasan permukiman baru sesuai standar

teknis yang dipersyaratkanKabupaten Klaten 2.000

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/DPU

f pengembangan Kasiba dan Lisiba Kabupaten Klaten 5.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/DPU

gFasilitasi perbaikan/rehabilitasi kawasan permukiman

kumuh dan rumah tidak layak huniKabupaten Klaten 15.000

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/DPU

h Perbaikan lingkungan permukiman Kabupaten Klaten 20.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/DPU

iPengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana

permukimanKabupaten Klaten 25.000

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/DPU

9 Kawasan peruntukan lainnya

aPenataan dan pengelolaan kawasan pertahanan dan

keamananKabupaten Klaten 5.000 APBN Kemenhan

b Pengendalian perkembangan kegiatan di sekitar kawasan Kabupaten Klaten 10.000 APBN Kemenhan

cPengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana

kawasanKabupaten Klaten 7.500 APBN Kemenhan

D PERWUJUDAN KAWASAN STRATEGIS KABUPATEN

1Kawasan Strategis Dari Sudut Kepentingan Pertumbuhan

Ekonomi

- 14 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

a

Peningkatan jaringan transportasi menuju wilayah

Kabupaten Boyolali, Kabupaten Sukoharjo, dan

Kabupaten Gunung Kidul

Kabupaten Klaten 25.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/DPU

b Penataan dan pengendalian kawasan di sepanjang koridor Kabupaten Klaten 750APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/DPU

c Pengembangan jaringan prasarana lintas kawasan Kabupaten Klaten 1.500APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/DPU

dPenyusunan rencana tata ruang kawasan strategis

Kabupaten dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomiKabupaten Klaten 1.200

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda

ePeningkatan pasar Klaten, Delanggu, Prambanan,

Jatinom, Pedan, WediKabupaten Klaten 60.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Disperindagkop

PKM, Dinas

f Pengembangan kawasan agropolitan Kabupaten Kabupaten Klaten 3.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Dinas Pertanian,

Bappeda

g Peningkatan prasarana dan sarana agropolitan Kabupaten Klaten 25.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Dinas Pertanian,

Bappeda

hPengembangan produk unggulan dan pengolahan hasil

pertanian pendukung kegiatan agropolitanKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Disperindagkop

PKM, Dinas

i Pengembangan kawasan minapolitan Kabupaten Klaten 3.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Dinas Pertanian,

Bappeda

j Peningkatan prasarana dan sarana minapolitan Kabupaten Klaten 25.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Dinas Pertanian,

Bappeda

kPengembangan produk unggulan dan pengolahan hasil

perikananKabupaten Klaten 250

APBD Kab./

Prov./ APBN

Disperindagkop

PKM, Dinas

l Pengembangan pasar sebagai sentra pemasaran Kabupaten Klaten 1.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Disperindagkop

PKM, Dinas

mPengembangan sub terminal dan pengembangan jalur

angkutan barangKabupaten Klaten 3.500

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/DPU/

Dishub

n Penetapan lahan pertanian pangan berkelanjutan Kabupaten Klaten 500APBD Kab./

Prov./ APBNDinas Pertanian

oPengendalian alih fungsi lahan pertanian pangan

berkelanjutanKabupaten Klaten 200

APBD Kab./

Prov./ APBNDinas Pertanian

p Intensifikasi pertanian Kabupaten Klaten 1.000APBD Kab./

Prov./ APBNDinas Pertanian

qPeningkatan akses, prasarana dan sarana perekonomian

kawasan tertinggalKabupaten Klaten 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/DPU

2Kawasan Strategis Dari Sudut Kepentingan Sosial dan

Budaya

aPenyusunan rencana tata ruang kawasan strategis Candi

PrambananPrambanan 800

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/ DPU

- 15 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

b Penataan kawasan Candi Prambanan Prambanan 10.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/ DPU

cPengaturan dan pengendalian kawasan Candi Prambanan

dan sekitarnyaPrambanan 5.000

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/ DPU

dPengembangan dan peningkatan prasarana dan sarana

pariwisata Candi PrambananPrambanan 25.000

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/ DPU

e Pengembangan pengelolaan kawasan Prambanan 10.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/ DPU

3Kawasan Strategis Dari Sudut Kepentingan Fungsi dan

daya Dukung Lingkungan Hidup

aPenyusunan rencana tata ruang Kawasan Gunung Merapi

dan Sekitarnya

Kemalang, Manisrenggo,

Karangnongko200

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/BLH/Din

as Pertanian

bPemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan Kawasan

Gunung Merapi dan Sekitarnya

Kemalang, Manisrenggo,

Karangnongko300

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/BLH/Din

as Pertanian

c Penyusunan rencana rinci kawasan resapan airTulung, Jatinom, Karangnongko,

Kemalang, Manisrenggo200

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/BLH/Din

as Pertanian

dPelibatan masyarakat dalam pengelolaan kawasan

resapan air

Tulung, Jatinom, Karangnongko,

Kemalang, Manisrenggo300

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/BLH/Din

as Pertaniane Pembuatan sumur resapan Kabupaten Klaten 500 APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/ DPU

f Pelestarian hutan pada kawasan hulu sampai dengan hilir Kabupaten Klaten 20.000APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/BLH/Din

as Pertanian

gPengolahan sistem terassering dan vegetasi yang mampu

menahan dan meresapkan air

Tulung, Jatinom, Karangnongko,

Kemalang, Manisrenggo1.000

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/BLH/Din

as Pertanian

hPengendalian perkembangan kegiatan budidaya di dalam

kawasan resapan air

Tulung, Jatinom, Karangnongko,

Kemalang, Manisrenggo1.500

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/BLH/Din

as Pertanian

iPenyusunan rencana rinci kawasan DAS Bengawan Solo

dan Sub DAS DengkengKabupaten Klaten 300

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/ DPU

jPemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan kawasan

DAS Bengawan Solo dan Sub DAS DengkengKabupaten Klaten 750

APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/ DPU

k

Pengendalian perkembangan kegiatan budidaya di dalam

dan sekitar kawasan DAS Bengawan Solo dan Sub DAS

Dengkeng

Kabupaten Klaten 2.500APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/ DPU

l

Pengendalian kerusakan lingkungan dan pencemaran

lingkungan di DAS Bengawan Solo dan Sub DAS

Dengkeng

Kabupaten Klaten 3.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/ DPU

m

Pemberian insentif terhadap masyarakat lokal yang

menunjang penyelamatan kawasan DAS Bengawan Solo

dan Sub DAS Dengkeng

Kabupaten Klaten 5.000APBD Kab./

Prov./ APBNBappeda/ DPU

- 16 -

1 2 3 4 5

No. Program UtamaPrakiraan

Biaya (Jutaan Rp.)

PJM-4

(2026-

2031)

Instansi Pelaksana

Waktu Pelaksanaan

PJM-1 (2011-2015)Sumber DanaLokasi PJM-2

(2015-

2021)

PJM-3

(2021-

2026)

n Sosialisasi pengelolaan kawasan resapan airTulung, Jatinom, Karangnongko,

Kemalang, Manisrenggo150

APBD Kab./

Prov./ APBN

Bappeda/BLH/Din

as Pertanian

o Pemberian insentif masyarakat kaw. Resapan airTulung, Jatinom, Karangnongko,

Kemalang, Manisrenggo3.000

APBD Kab. /

Prov./ APBN

Bappeda/BLH/Din

as Pertanian

BUPATI KLATEN,

SUNARNA