perancangan [compatibility mode]

Download Perancangan [Compatibility Mode]

Post on 17-Jul-2015

334 views

Category:

Documents

21 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

Perancangan g Jig & Fixture

Tool Design T lD iAdalah suatu proses dimana proses desain dan pengembangan dari p g g tool,metode dan tehnik dalam meningkatkan efisiensi dan p g produktivitas dari suatu proses manufaktur

Tujuan dari t l design T j d i tool d iMenyediakan tool yang sederhana dalam pengoperasiannya tapi dapat memaksimalkan efisiensi. Menurunkan biaya produksi dengan memprodusi part dengan biaya serendah mungkin mungkin. Mendesain suatu alat yang membantu proses produksi dengan kualitas yang terjaga. Dapat menaikan volume produksi dengan menggunakan peralatan/mesin yang ada. Desain dilakukan dengan memasukan unsur foolproof/Pokayoke. Pemilhan material yang sesuai dengan kegunaan tool,yang bertujuan untuk menambah umur penggunaan penggunaan. safety

Tool design in T l d i i manufacturing f t i1. Drawing 2. Spesifikasi Kebutuhan produk Product designer

Team Title

1. Process Planning 2. 2 Machine 3. Tool 4. Jig & Fixture 5. Cutting Tool 6. Inspection tool

Process Design g Process Engineer

Tool Design g Tool designer

Team Title

Tugas tool designer T t ld iDesign Supervision Procurement Inspection I ti

Syarat tool designer S tt ld iMenguasai gambar teknik Mengerti akan pemilihan bahan & proses Mengerti akan teknologi,metode,tools, tehnik proses manufaktur yang termodern. Creative C ti mechanical ability. h i l bilit Mengerti akan prinsip dasar tool making. Pengetahuan di bidang matematika terutama matematika, trigonometri

Jig Fixture Ji & Fi tJig adalah suatu alat bantu untuk mengarahkan dan mengontrol alat p g g potong g pada suatu proses pengerjaan, sehingga kesamaan bentuk dari part dapat terjamin. p p j Fixture adalah alat bantu untuk memegang dan menepatkan komponen pada suatu proses pengerjaan.

Jig & FixturePemakaian Jig & FixtureAssembling Boring Broaching Drilling Forming Gauging G i Grinding Heat treating Honing Inspecting Lapping Milling Planing Sawing Shaping Stamping St i Tapping Testing Turning Welding

Jig & FixtureI. Pertimbangan pemakaian Jig & Fixture Jumlah komponen yang akan diproduksi Efektifitas dibandingkan dengan pengerjaan manusia Kualitas komponen yang relatif akurat Material dan standar part penunjang

Jig & FixtureII. Syarat-syarat dalam mendesain1.Locating Dalam melakukan proses desain p p perlu diperhatikan penempatan benda kerja yang harus tepat dan sesuai dengan toleransi yang di t l i disyaratkan. tk Bagian yang mengalami proses clamping harus j l h jelas.

Jig & FixtureII. Syarat-syarat dalam mendesain2. Clamping Clamping adalah bagian yang harus diperhatikan dalam proses d di h tik d l desain,karena i k besar gaya clamping yang diterapkan harus mampu menahan gaya potong yang terjadi. Gaya clamping yang diterapkan tidak boleh merusak benda kerja. Sederhana dan cepat dalam pengoperasian

Jig & FixtureII. Syarat-syarat dalam mendesain3. Handling Dalam proses desain handling dari sebuah ji & fi t b h jig fixture dih diharapkan k sederhana dalam penanganannya, dengan kata lain desain tersebut harus memerhatikan : Bobot dari jig & fixture, dibuat seringan mungkin Kesesuaian dengan bentuk anatomi manusia

Jig & FixtureII. Syarat-syarat dalam mendesain4. Clearance Pertimbangan variasi dari dimensi p g part yang akan dikerjakan ( terutama untuk casting,forging part ) Selain itu clearance dapat diartikan juga sebagai ruang untuk pembuangan dari scrap h il proses permesinan hasil i

Jig & FixtureII. Syarat-syarat dalam mendesain5. Material Pada umumnya material yang digunakan lebih keras, k l bih k karena untuk menjaga t k j keausan dari material.( carbon steel, die steel ,dll ) Penggunaan material yang lebih lunak dapat dilakukan untuk mengurangi resiko kerusakan pada benda kerja ( nylon, fibre dll )

Jig & FixtureII. Syarat-syarat dalam mendesain6. Toleransi Dalam proses p p pendesainan, designer g wajib memperhatikan faktor toleransi dari benda kerja. Pada umumnya toleansi berkisar antara 20% hi b ki t hingga 50% d i dari toleransi benda kerja. Untuk U t k mempermudah bi d h biasanya digunakan 30% dari toleransi benda kerja.

Jig & FixtureII. Syarat-syarat dalam mendesain7. Rigidity ,stability Rigidity & stability berarti benda kerja g y y j mampu stabil dalam posisinya dan mempunyai repeatability yang baik dalam proses pemasangan d dan k konstruksi d i t k i dari jig & fixture kokoh dalam menerima gayagaya dari luar luar.

Jig & FixtureII. Syarat-syarat dalam mendesain8. Safety Dalam proses desain harus diingat bahwa p g desain tersebut aman untuk : Benda kerja Mesin Alat potong dan p p g penunjang lainnya j g y Pemakai atau manusia

Jig & FixtureIII. Location of the work piece Suatu hal yang penting dalam p perancangan dan sistem j g g jig&fixture adalah penempatan benda kerja yang akurat dan g tidak bergerak

Jig & FixtureIII.I. Locating ( case 1 )Dalam kasus ini benda kerja mempunyai spesifikasi sesuai dengan gambar disamping, t t k b i mana yang di i tentukan bagian terbaik untuk dijadikan basic locating ( datum ), jika proses yang akan dilakukan adalah drilling lubang C ?

Jig & FixtureIII.I. Locating ( case 2 )Manakah dari bagian-bagian dari benda kerja disamping yang paling b d k j di i li baik untuk dijadikan datum posisi?

Jig & FixtureIII.I. LocatingDalam penempatan benda kerja, secara mendasar perlu diperhatikan adalah menghilangkan kemampuan gerak dari benda kerja maupun jig & fixture, atau yang biasanya disebut dengan elimination of six degrees of freedom

Jig & FixtureIII.I. Locating

Jig & FixtureIII.I. Locating (2 pin )Pemasangan 2 buah pin dapat menahan gerak translasi a-a,b-b, dan gerak rotasi sedangkan rotasi, gerakan translasi c-c akan ditahan oleh gaya cekam dari atas dan plat bawah ( fixture plate )

Jig & FixtureIII.I. Locating ( pin )Pemasangan pin pada area tengah dapat menahan gerak translasi a a b b sedangkan a-a,b-b, gerak rotasi akan ditahan oleh 2 buah pin pada sisi luar benda, sedangkan gerakan translasi c-c akan ditahan oleh gaya cekam dari atas dan plat bawah ( fixture plate )

Jig & FixtureIII.I. Locating ( Nesting )Pemasangan nest dapat menahan gerakan translasi maupun rotasi pada semua sumbu,kecuali gerakan translasi c-c yang akan ditahan oleh pencekam dan plat bawah

Jig & FixtureIII.I. Locating ( Nesting )

Jig & Fixture gIII.I. Locating ( Nesting )

Nest adalah suatu sistem yang dapat melokasikan benda kerja. Bentuk dari j konstruksi nest adalah sbb :1. 2. 3. 3 4.

Cavity nest Pocket nest Partial pocket nest Pin nest

Jig & FixtureIII.I. Locating ( Nesting ) 1. Cavity nest+ Benda kerja aman pada dudukannya. + Penahan tidak perlu dibuat sekeliling benda kerja. + Diberi alur pembebas untuk removal benda kerja. + Konstuksi dibuat permanen - Relatif mahalBENDA KERJA

Jig & FixtureIII.I. Locating ( Nesting ) 2. Pocket nest+ Benda kerja aman pada dudukannya. + Penahan tidak perlu dibuat sekeliling benda kerja. + Diberi alur pembebas untuk removal benda kerja. + Konstuksi dibuat semi permanen - Perlu ada plat tambahanBENDA KERJA POCKET

REMOVAL

Jig & FixtureIII.I. Locating ( Nesting ) 3. Partial pocket nest+ Benda kerja aman pada dudukannya. j y + Penahan tidak perlu dibuat sekeliling benda kerja. + Terdiri dari 2 atau lebih nest nest. + Removal lebih mudah.BENDA KERJA PARTIAL POCKET NEST

Jig & FixtureIII.I. Locating ( Nesting ) 4. Pin nest+ Pin ditempatkan pada posisi yang ekstrim + Penahan berupa garis ( line contact )LOCATING PIN BENDA KERJA

Jig & FixtureIII.II. Locating ( Pin )Pada benda kerja yang mempunyai kontur yang agak rumit, slot, atau lubang, proses melokasikan benda kerja dapat digunakan dengan menggunakan pin,baik sebagai locator maupun support.

Jig & FixtureIII.II. Locating ( Pin )Jenis Jenis Pin

Penggunaan pinDatum Z Penahan gaya

Jig & FixtureIII.II. Locating ( Pin )

Jig & FixtureIII.II. Locating ( Pin )A

B

C

Jig & FixtureIII.II. Locating ( Pin )Proses penempatan pin terhitung rumit, kepresisian dituntut dalam hal 1. Dimensi pin ( ) 2. Dimensi lubang ( ) 3. Dimensi posisi lubang Untuk mempermudah biasanya pin eksentrik dipergunakan dipergunakan.

Jig & FixtureIII.II. Locating ( Pin ) Trick 1 :Diperlukan adanya chamfer/radius pada bagian atas ( lead ) untuk mempermudah masuknya benda kerja Adanya bagian untuk meghindari burrs yang terdapat pada benda kerja

Jig & FixtureIII.II. Locating ( Pin ) Trick 1 :Desaian camfer dapat dimodifikasi seperti gambar disamping ,dan dapat dilakukan perhitungan dengan rumus sbb:

Jig & FixtureIII.II. Locating ( Pin ) Trick 2 : Gesekan akan semakin besar sebanding dengan luas penampang, jika semua bagian dari pin mengalami sentuhan langsung dengan part, maka kemungkinan akan terjadi kesulitan dalam proses pemasangan dan pelepasan, pelepasan maka diperlukan bagian bebas untuk mengurangi resiko tersebut

Jig & FixtureIII.II. Locating ( Pin ) Trick 3 ( diamond pin ) :Saat kita menggunakan 2 buah pin sebagai locator, maka salah satu dari 2 pin tersebut sebaiknya memakai desain diamond pin. Pin utama ( Principal pin ) menjaga posisi dari part, sedangkan diamond pin mempermudah proses loading/unloading part. Selain itu diamond pin juga dapat berfungsi jika jarak dari 2 buah lubang bervariasi. ( biasanya diameter diamond pin lebih kecil 8% ).

Jig & FixtureIII.II. Locating ( Pin )Design of diamond pin

Jig & FixtureIII.II. Locating ( Pin )Design of diamond pin

Jig & FixtureIII.II. Locating ( Pin )Design of diamond pin ( case 1 ) Hitung diameter dari diamond pin jika jarak antar lubang = 45 0.15, dengan diameter lubang benda k