pembatalan perkawinan karena kawin paksa · pdf filevi deklarasi dengan penuh kejujuran dan...

Click here to load reader

Post on 18-May-2019

231 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

i

PEMBATALAN PERKAWINAN KARENA

KAWIN PAKSA

(Analisis Putusan Hakim Pengadilan Agama Wonosobo

Perkara Nomor: 1175/Pdt.G/2011/PA.Wsb)

SKRIPSI

Disusun Guna Memenuhi Tugas dan melengkapi Syarat

Memperoleh Gelar Sarjana Strata Satu (S.1)

dalam Ilmu Syariah dan Hukum

Oleh:

MUHAMMAD BASHORI S.R.

122111087

JURUSAN HUKUM PERDATA ISLAM

FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI WALISONGO

SEMARANG

2017

ii

iii

iv

MOTTO

Gadis tidak boleh dinikahkan sampai dia dimintai izin.

(HR. Bukhari dan Muslim).

v

PERSEMBAHAN

****************

Bapak dan Ibu

(Sunarwan & Sumiyati)

***

Almaghfurlah KH. Ahmad Faqih Muntaha, KH. Abdurrahman

Al-Asyari, dan seluruh jajaran Pengasuh beserta Pengurus

PPTQ Al-Asyariyyah Kalibeber Mojotengah Wonosobo.

***

Seluruh sahabat terbaik Ahsan Rombong, Yazid Yaidun Censu,

Rozaq Slamet, Ridwan Kecol, Ridlo Gentho, Anggun Febrina

Saputri, dll.

vi

DEKLARASI

Dengan penuh kejujuran dan tanggung jawab, penulis

menyatakan bahwa skripsi ini tidak berisi materi yang pernah

ditulis oleh orang lain atau diterbitkan. Demikian juga skripsi ini

tidak berisi satu pun pikiran-pikiran orang lain kecuali informasi

yang terdapat dalam referensi yang dijadikan bahan rujukan.

Semarang, 11 Januari 2017

Muhammad Bashori S.R.

NIM. 122111087

vii

KATA PENGANTAR

Segala puji penulis panjatkan bagi Allah SWT. atas

segala nikmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat

menyelesaikan skripsi yang berjudul PEMBATALAN

PERKAWINAN KARENA KAWIN PAKSA(Analisis Putusan

Hakim Pengadilan Agama Wonosobo Perkara

Nomor:1175/Pdt.G/2011/PA.Wsb) ini. Dan tak lupa sholawat

serta salam senantiasa tercurah kepada Baginda Nabi

Muhammad Saw. sang pemangku wahyu sebagai huddan linnas.

Penulis menyadari skripsi ini tidak akan selesai tanpa

bantuan, arahan dan bimbingan dari berbagai pihak, baik yang

secara langsung maupun tidak. Oleh karena itu, penulis

menghaturkan banyak terima kasih kepada:

1. Pembimbing I dan II, Bapak Drs. Ahmad Ghozali, M.Si.,

dan Bapak Achmad Arief Budiman, M.Ag., yang dengan

penuh kesabaran memberikan arahan dan bimbingannya

agar skripsi ini menjadi lebih baik

2. Dekan Fakultas Syariah dan Hukum beserta seluruh

jajaran birokrasi UIN Walisongo Semarang.

viii

3. Kajur Hukum Perdata Islam, Ibu Anthin Lathifah, M.Ag.

dan seluruh jajarannya yang telah memberikan motivasi

serta arahan sejak awal kuliah hingga sekarang.

4. Bapak Sunarwan dan Ibu Sumiyati, sebagai orang tua

yang selalu mendidik, merawat dan menjaga dengan

penuh kasih sayang dan kesabaran sejak penulis berada

dalam kandungan hingga sekarang.

5. Keluarga besar PPTQ Al-Asariyyah, Kalibeber,

Mojotengah, Wonosobo, yang mendidik penulis selama

kurang lebih 6 tahun, yang hingga sekarang tetap

menjadi panutan bagi penulis.

6. Seluruh sahabat seperjuangan selama penulis berada

dalam lingkup UIN Walisongo Semarang: M. Ahsan

Asyrofi, M. Yazid Mashdar Hilmi, Miftahurrozaq, M.

Agus Purnomo, M. Ridwan, Ridlo Annas, Anggun

Febrina Saputri, dan sahabat lainnya yang dapat penulis

sebutkan satu persatu.

Sekali lagi penulis haturkan banyak terima kasih, dan

permintaan maaf yang sebesar-besarnya apabila di dalam proses

mengerjakan skripsi ini banyak menyita waktu dan merepotkan.

ix

Terakhir, penulis berharap semoga skripsi ini bermanfaat bagi

masyarakat pada umumnya, dan kepada penulis pada khususnya.

Amin.

Semarang, 11 Januari 2017

Penulis

Muhammad Bashori S.R.

NIM: 122111087

x

ABSTRAK

Perkawinan merupakan suatu hal yang sangat akrab bagi

masyarakat, dan menjadi hal sakral. Namun permasalah-

permasalahan mengenai perkawinan atau pernikahan masih

kerap terjadi, seperti: percaraian, pembatalan perkawinan,

pembagian harta gono-gini, poligami dan lain sebagainya.

Mengenai pembatalan perkawinan, dalam Pasal 71 Kompilasi

Hukum Islam menyebutkan salah satu alasan untuk dapat

mengajukan pembatalan perkawinan adalah karena ada paksaan

saat melakukan perkawinan. Di Pengadilan Agama Wonosobo

terdapat perkara pembatalan perkawinan karena kawin paksa,

hal ini dapat diketahui dalam Putusan Pengadilan Agama

Wonosobo Perkara Nomor: 1175/Pdt.G/2011/PA.Wsb.

Dalam putusan tersebut Hakim Pengadilan Agama

Wonosobo mengabulkan permohonan pemohon untuk

membatalkan perkawinannya. Pertimbangan hukum yang

digunakan Hakim dalam memutus perkara adalah Pasal 71

Kompilasi Hukum Islam. Namun Hakim Pengadilan Agama

Wonosobo mengabaikan Pasal 72 Kompilasi Hukum Islam

sebagaimana Pasal 27 Undang-Undang Perkawinan yang

mengatur jangka waktu untuk mengajukan permohonan

pembatalan perkawinan. Hal inilah yang menjadi alasan penulis

dalam meneliti Putusan Pengadilan Agama Wonosobo Perkara

Nomor: 1175/Pdt.G/2011/PA.Wsb.

Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif, dan jenis

penelitian yang digunakan ialah penelitian hukum normatif

(doktirner yuridis) dengan pendekatan perundang-undangan

(Statute Approach) dan pendekatan kasus (Case Approach).

Penelitian hukum normatif yaitu penelitian yang dilakukan

dengan cara meneliti bahan pustaka (data sekunder). Nama lain

dari penelitian hukum normatif adalah penelitian hukum

xi

doktriner, juga disebut sebagai penelitian perpustakaan atau

studi dokumen. Artinya dalam melakukan pembahasan terhadap

permasalahan yang ada, peneliti akan melihat data-data

kepustakaan yang berkaitan dengan Putusan Pengadilan Agama

Wonosobo Perkara Nomor: 1175/Pdt.G/2011/PA.Wsb.

Setelah melakukan penelitian dengan melakukan

interpretasi unsur paksaan dan ancaman dalam Pasal 72

Kompilasi Hukum Islam sebagaimana Pasal 27 Undang-Undang

Perkawinan, penulis menyimpulkan bahwa permohonan

pembatalan perkawinan dengan alasan kawin paksa dapat

diajukan ke Pengadilan Agama dengan jangka waktu 6 (enam)

bulan setelah pernikahan. Dan jika pernikahan telah berjalan

selama 6 (enam) bulan, salah satu pihak tidak mengajukan

permohonan pembatalan perkawinan maka haknya gugur.

Sehingga permohonan pembatalan perkawinan dalam Putusan

Pengadilan Agama Wonosobo Perkara Nomor:

1175/Pdt.G/2011/PA.Wsb tidak semestinya dikabulkan sebagai

oleh majlis Hakim.

Keywords: Kawin, Batal, Kompilasi Hukum Islam, Undang-

Undang Perkawinan

xii

DAFTAR ISI

JUDUL .......................................................................................... i

PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................................. ii

PENGESAHAN ............................................................................ iii

MOTTO ......................................................................................... iv

PERSEMBAHAN ......................................................................... v

DEKLARASI ................................................................................ vi

KATA PENGANTAR ................................................................... vii

ABSTRAK .................................................................................... x

DAFTAR ISI ................................................................................. xii

BAB I: PENDAHULUAN

A. Latar Belakang............................................................. 1

B. Rumusan Masalah ....................................................... 7

C. Tujuan Penelitian ......................................................... 8

D. Tinjauan Pustaka ......................................................... 8

E. Metodologi Penelitian ................................................. 12

F. Sistematika Penulisan Skripsi...................................... 15

BAB II: KETENTUAN UMUM MENGENAI

PEMBATALAN PERKAWINAN DAN KAWIN

PAKSA

A. Pembatalan Perkawinan

1. Pengertian Pembatalan Perkawinan ...................... 19

2. Alasan dan Tata Cara Pembatalan Perkawinan ..... 23

3. Akibat Hukum Pembatalan Perkawinan ................ 30

B. Kawin Paksa

1. Pengertian Kawin Paksa ........................................ 35

xiii

2. Konsekuensi Ketika Terjadi Kawin Paksa ............ 46

BAB III: PEMBATALAN PERKAWINAN KARENA

KAWIN PAKSA DALAM PUTUSAN PENGADILAN

AGAMA WONOSOBO PERKARA NOMOR:

1175/PDT.G/2011/PA.WSB.

A. Alasan Permohonan Pembatalan Perkawinan

dalam Putusan Perkara Pengadilan Agama

Wonosobo Nomor : 1175/Pdt.G/2011/PA.Wsb ........... 55

B. Pertimbangan Hakim dalam Putusan

Pengadilan Agama Wonosobo Perkara Nomor:

1175/Pdt.G/2011/PA.Wsb. .......................................... 60

BAB IV: ANALISIS UNSUR PAKSAAN DAN ANCAMAN

DALAM MENENTUKAN JA