pabx, sentral mini, & struktur jaringan

Click here to load reader

Post on 11-Jan-2016

265 views

Category:

Documents

8 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Dasar Telepon

TRANSCRIPT

PABX, SENTRAL MINI, & STRUKTUR JARINGAN

PABX, SENTRAL MINI, & STRUKTUR JARINGANOleh:Fikri Ilhamsyah YaswarRizky Ikhsmi BarorohZulham Akbar AlfarobiNyami Indra WatikKhoirotin NisaEnggar IswaraPABX (Private Automatic Branch Exchange) merupakan sebuah sentral telepon mini yang dipasang di perkantoran, sekolah maupun bangunan-bangunan dengan kapasitas jalur terbatas. PABX pada sebuah instansi dapat tehubung dengan PABX lain maupun sentral Telkom melalui jalur telepon incoming dan outgoingnya. Ke sentral lokaluseruserPABXuseruseruserKe Sentral Lokal Ke Sentral LokalTelepon Digital Telepon Digital(untuk Console dan User) (untuk Console dan User)Telepon Analog 1 PBX-A PBX-B Telepon Analog 3Telepon Analog 4Telepon Analog 2BAGIAN-BAGIAN PABX :1. CPU (Central Processing Unit)Berfungsi sebagai - Pusat pengendalian sistem- Mengontrol Kerja SistemBagian-bagian CPU :Interface RS-232Digunakan utk hubungan ke Maintenance Operating Console (MOC) utk instalasi program yg akan digunakan dlm. SistemPeralatan MemoriTerdiri dari ROM dan RAM Time Division Switch (TDSW) melakukan proses penyambungan kanal bicara antar pelangganDigital Tone Generator (DTG) pembangkitan sinyal Conference Trunk (CFT) pembicaraan 3 pelanggan (conference) Public Branch Register (PBR) register yg berisi nomor masing-masing pelanggan yg telah diprogram Public Branch Sender (PBSD) menyimpan sementara nomor pelanggan pemanggil, sebelum terhubung ke tujuan Microprocessor (MP) mengatur kerja masing-masing peralatan yg terdapat dalam CPU2. LINE TRUNK (LTA)Berfungsi mengatur line-line yg dpt digunakan utk penyambungan serta mengontrol trunk,menghitung dial pulsaTerdiri dari :1. Line Circuit (LC) penghubung antar sentral dengan pelanggan, setiap pelanggan memerlukan sebuah LC mencatu arus loop DC2. Central Office Trunk (COT) penghubung antara sentral PABX dengan sal. Telkom3. Firmware Processor (FP) mengatur kerja peralatan yg terdapat pada Line Trunk Cara Kerja PABX

Ketika pelanggan pemanggil off hook, secara otomatis kita mengirim sinyal ke PABX yang PABX mengerti (dial tone) Kemudian ketika mendial digit, PABX mengetahui apakah ini merupakan panggilan internal atau external. Proses routing dimulai. Jika internal maka dikirim ke PABX tidak menggunakan trunk pada sisi luar. Namun jika external,dimulai dengan mencari nomor-nomor yang kita dial lalu mengirim informasi ke Central Office.JENIS DAN FUNGSI PERALATAN PABXPada bagian ini menjelaskan jenis dan fungsi peralatan peralatan (modul,instalasi hardware, circuit cards) yang digunakan pada system.Keterangan :- Sistim PABX ini mempunyai kapasitas maksimum 512 port Line Trunk (LT) dan 256 port Application Processor (AP). - Dalam satu PIM terpasang beberapa jenis card (tipe PN) dengan ukuran yang sama.- Setiap card LT terdiri dari 8 circuit / port.- Ada 12 slot universal dalam 1 PIM- Dapat ditambahkan power supply DC/DC -48V bila card terpasang ada yang membutuhkan supply -48V

Modul/Instalasi Hardware

1. PIM : Port interface module, 1 PIM memiliki kapasitas fisik 64 port dengan dilengkapi tempat battery back up internal.Dalam konfigurasi 1 system maksimal terdiri dari 8 PIMdengan kapasitas fisik 512 port. 2. BASE : Perangkat dudukan PIM untuk pemasangan PABX di lantai. Pada base terdapat terminal kabel power AC 220 dan terminal grounding. 3. TOP COVER : Perangkat tutup atas PIM.4. MDF : Main Distribution Frame. Terminal yang menghubungkan antara card-card yang berada dalam PIM ke jalur ekstensi. Setiap 3 slot pada PIM terhubung dengan 24 titik terminal pada MDF melalui kabel MDF. Dari titik terminal MDF dihubungkan dengan pesawat ekstensi menggunakan ITC (Indoor Telephone Cable) dan roxette.

Cara Kerja PABX pada konfigurasi 2PABX

Ketika pelanggan pemanggil off hook, secara otomatis kita mengirim sinyal ke PABX yang PABX mengerti (dial tone) Kemudian ketika mendial digit, PABX mengetahui apakah ini merupakan panggilan internal atau external. Proses routing dimulai. Jika internal maka dikirim ke PABX tidak menggunakan trunk pada sisi luar.Namun jika external,dimulai dengan mencari nomor-nomor yang kitadial lalu mengirim informasi ke Central Office atau PABX lain. Pada beberapa kasus, panggilan eksternal hanya dapat dilakukan dengan memasukkan kode-kode (password) tertentu sebelum mendial nomor eksternal.FITUR PABXCall PickupLayanan ini disediakan untuk pengambilan nomor ekstensi lain oleh ekstensi yang terdekat (dalam satu grup), jika pengguna ekstensi lain tersebut tidak berada di tempat. Mekanisme Call Pick Up digambarkan pada gambar 5.1 berikut ini.

Call Forward / DivertCall Forward All CallsCall Forward No AnswerCall Forward Busy LineCall Forward Busy / No AnswerCall Forward All Calls Outside

Call BackFasilitas Call Back adalah fasilitas yang menguntungkan pemanggil, dimana pemanggil tidak perlu menekan nomor tujuan lagi untuk mengulang panggilan, jika nomor yang dituju kebetulan sedang sibuk.

HUNTINGHunting adalah proses pemberian sebah nomor ekstensi kepada beberapa jalurpemakai. Pemberian hanya sebuah nomor ini dimaksudkan untuk memudahkan mengingat bagi pemanggil. Biasanya sebuah jalur pengguna memiliki sebuah nomor ekstensi tersendiri.

STRUKTUR JARINGAN LOKAL AKSES TEMBAGAJaringan lokal akses tembaga adalah suatu jaringan kabel telepon dari bahan tembaga yang dipasang/ditarik dan dipergunakan untuk menghubungkan pesawat-pesawat pelanggan dengan sentral lokal yang bersangkutan. JARLOKAT (Jaringan Lokal Akses Tembaga) merupakan bentuk jaringan akses yang konfigurasinya dimulai dari terminal blok vertikal pada rangka pembagi utama Main Distribution Frame (MDF), baik yang hanya menggunakan tembaga sebagai media akses maupun adanya tambahan perangkat lain yang bertujuan untuk meningkatkan unjuk kerjanya. Adapun struktur jaringan lokal akses tembaga adalah sebagai berikut : 1. STO ( Sentral Telepon Otomat) 2. Kabel Primer 3. RK ( Rumah Kabel ) 4. Kabel Sekunder 5. Kotak pembagi atau DP (Distribution Point) 6. Kabel penanggal (Drop Wire) 7. KTB (Kotak Terminal Batas ) 8. IKR ( Instalasi Kabel Rumah )

STOSTO atau sering disebut MDF adalah susunan rangka dari plat logam yang digunakan sebagai tempat menginstalasi terminal- terminal sebagai titik sambung ujung kabel kearah jaringan dan kearah sentral MDF merupakan tahapan perantara (interface) antara ujung- ujung saluran langganan dan peralatan penyambung dari sentralnya [8].

Kabel PrimerJaringan kabel primer dengan kapasitas besar (maksimum 2400 pasang dan minimum 200 pasang) dipasang dari terminal RPU (Rangka Pembagi Utama) sampai ke terminal pada RK. Kabel primer yang ada mempunyai kapasitas maksimum 2400 pasang dengan diameter 0,4 mm (Foam Skin Cable). Untuk STO kapasitas besar kapasitas primer ditanam langsung atau dipasang menggunakan polongan (system duct).

RKRumah Kabel (Kabinet) biasanya terletak dipinggir jalan yang merupakan pertemuan antara kabel primer dengan kabel sekunder. RK mempunyai fungsi sebagai tempat penyambungan antara kabel primer dengan kabel sekunder, tempat melaksanakan pengetesan untuk melokalisir gangguan, dan tempat melaksanakan penjumperan antara terminal blok disisi primer dengan terminal blok disisi sekunder.

Cakupan rumah kabel atau Cross Connect Cabinet (CCC) ditentukan oleh batas- batas geografi seperti sungai, jalan besar dan lain- lain. Tempat jika tidak spesifik, maka disesuaikan dengan batas kapasitas RK tersebut. Umumnya satu RK digunakan untuk maksimum 900 pelanggan. Kapasitas maksimum kabel primer dan sekunder dalam RKKabel SekunderJaringan kabel sekunder berkapasitas lebih kecil dari kabel primer maksimum 200 pasang dan minimum 10 pasang) dipasang dari terminal RK sampai ke KP atau terminal Titik Pembagi Atas Tanah (TPAT) atau Titik Pembagi Bawah Tanah (TPBT). Kapasitas maksimum 200 pasang, dengan diameter urat bervariasi mulai 0. mm sampai dengan 0.8 mm. Kabel sekunder dipasang dengan cara tanam langsung atau atas tanah (kabel udara). Kapasitas sekunder biasanya bervariasi 1.1 sampai dengan 1.5 dari kapasitas kabel primer. Kotak Pembagi atau DPDP merupakan unit terminal kabel tempat penyambungan antara kabel sekunder dengan kabel distribusi (penanggal) yang mempunyai fungsi sebagai tempat penyambungan antara kabel sekunder dengan kabel distribusi, dan sebagai tempat pengetesan untuk melokalisir gangguan. DP

DP adalah tempat catuan (terminal kabel dropwire) dari rumah pelanggan. Daerah cakupan DP ditetapkan sedemikian rupa sehingga kabel dropwire dapat menjangkau rumah pelanggan. Kapasitas DP umumnya terdiri dari 10 dan 20 pair, namun dalam beberapa aplikasi terdapat kapasitas 49, 60 dan 100 pair. Kapasitas 10 pair biasa digunakan di daerah residensial, sedangkan 20 pair di daerah bisnis. Di dalam DP inilah kabel DW yang berasal dari KTB dihubungkan dengan kabel sekunder yang berasal dari kabinet. DP berfungsi sebagai berikut : 1. Titik tumpu akhir dari jaringan kabel sekunder. 2. Tit ik tambat awal dari jaringa n distribusi. 3. Titik temu atau titik peralihan antara kabel sekunder dengan penanggal. Kabel Penanggal ( Drop Wire ) Kabel penanggal adalah kabel yang dipasang dari terminal kotak pembagi sebagai saluran penanggal yang menghubungkan sampai ke kotak terminal batas.

KTB ( Kotak Terminal Batas ) KTB adalah tempat pertemuan antara kabel DW/ penanggal dari luar rumah dengan ka