modul sistem mekanikal gedung [tm1]

Click here to load reader

Post on 13-Dec-2015

303 views

Category:

Documents

88 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

wtp

TRANSCRIPT

MODUL PERKULIAHAN

Mekanikal Gedung

Pengenalan Mata Kuliah

FakultasProgram StudiTatapMukaKode MKDisusunOleh

TeknikMesin 01Kode MKIr. Dadang S Permana, M.Si

AbstractKompetensi

Memberikan pemahaman tentang pentingnya Mekanikal Gedung

1. Tinjauan umum system mekanikal gedung 2. Fungsi peralatan plumbing 3. Jenis-jenis peralatan plumbing

Prolog

Sistem Mekanical Gedung merupakan instalasi dari beberapa peralatan mekanical Electrikal (M&E) yang saling berhubungan dan bekerja sama membentuk suatu fungsi pelayanan suatu sistem bangunan gedung. Semua sistem utilitas yang terdapat di dalam gedung disebut sebagai sistem Mekanical GedungBangunan suatu gedung terdiri dari 3 komponen penting, yaitu struktur, arsitektur dan ME (Mekanikal & Elektrikal). Ketiganya satu sama lain saling terkait. Jika struktur mengedepankan kekuatan, arsitek lebih mengedepankan keindahan, maka ME (mekanikal & Elektrikal) lebih mengedepankan pada fungsi. Sekuat apapun bangunan dan seindah apapun bangunan, jika tidak ditunjang dengan sistem ME (mekanikal & elektrikal) maka bangunan tersebut tidak ada fungsinya.

Jadi sangat jelas antara ketiga komponen dalam suatu gedung yang saling terkait satu sama lain. Dengan demikian system mekanikal dan Elektrikal termasuk salah satu komponen yang sangat penting. Jadi intinya, suatu bangunan yang telah dirancang oleh para arsitek akhirnya harus dipakai, dihuni dan dinikmati. Untuk itu suatu gedung harus dilengkapi dengan prasarana yang sesuai dengan kebutuhan gedung itu sendiri, seperti perkantoran, rumah sakit, bank, bandara dan lain-lain.

A. Sistem Mekanikal & Elektrikal (ME) yang Umum Digunakan pada Suatu GedungSistem mekanikal dan elektrikal (ME) suatu bangunan / gedung sangat tergantung maksud suatu gedung itu dibangun. ME suatu gedung perkantoran mempunyai perbedaan dengan gedung Rumah Sakit, ataubandara, pembangkit listrik atau pabik. Tetapi secara prinsip mempunyai berbagai persamaan.Pada umumnya sistem ME yang sering digunakan dalam suatu gedung, diantaranya:1. Sistem Plumbing2. Sistem Pemadam Kebakaran (Fire Fighting)3. Sistem Fire Alarm (Fire Protection)4. Sistem transportasi vertikal (lift)5. Sistem Elektrikal6. Sistem Penangkalpetir7. Sistem telepon8. Sistem tatasuara (sound system)9. Sistem data10. Sistem CCTV11, Sistem MATV12.BAS (Building Automatic sistem), system ini digunakan untuk mengontrol semua system tersebut diatas, terutama menyalakan dan mematikan AC (AHU & fan) atau panel listrik secara automatic. Tetapi system ini kadang masih jarang digunakan pada kebanyakan gedung karena butuh biaya tambahan (pemasangan dan maintenen), sehingga yang umum digunakan pada kebanyakan gedung adalah ke-11 sistem tersebut.

B. Sistem Mekanikal & Elektrikal (ME) khusus suatu GedungMaksud dan fungsi utama dari suatu gedung menjadi landasan dasar dalam menentukan kekhusususan sistem ME dalam suatu bangunan / gedung. Gedung rumah sakit misalnya akan mempunyai sistem yang khusus yang digunakan di gedung tersebut yang tidak digunakan di gedung lain. Demikian juga bandara atau mall / plaza.Salah satu kekhususan sistem yang ada di rumah sakit diantaranya adalah system instalasi gas (oksigen) dan compressor, disamping system ipal-nya juga harus mempunyai system penanganan khusus. Di bandara, diantara sistem ME yang khusus yaitu sistem FIDS (Flight information display sistem), system belalai gajah (garbarata) dan yang tak kalah petingnya adalah system sekuriti. Sedang yang ada di mall atau plaza sistem yang khususnya misalnya sistem instalasi gas untuk food court.

Disamping itu dalam menentukan suatu sistempun sangat tergantung pada maksud dan fungsi gedung itu sendiri. Misalnya untuk sistem AC, sistemnya akan berbeda, Jika hanya untuk perkantoran biasanya digunakan sistem AC split. Sedang untuk bandara atau mall atau perkantoran dalam skala besar biasanya digunakan sistem AC terpusat/central.

C. Sistem Instalasi Plumbing

Sistem instalasi plumbing pada gedung-gedung umumnya terbagi atas tiga bagian utama yang harus dipahami dan dirawat untuk mencapai tingkat kenyamanan penghuni :1.Instalasi Plumbing Sistem Air Bersih.2.Instalasi Plumbing Sistem Air Kotor Dan Air Bekas.3.Instalasi Plumbing Sistem Venting.

C.1Instalasi Plumbing Sistem Air Bersih.Sumber air bersih diambil dari PDAM dimasukan ke dalam bak penampung air bersih (Clear Water Tank) atau Ground Water Tank (GWT), sedangkan sumber air yang berasal dari tanah atau sumur dalam (deep well) dimasukan kedalam penampung air baku (raw water tank).

Air dari Deep Well ini masuk ke tangki penampungan yang berfungsi juga sebagai tangki pengendap lumpur atau pasir yang terbawa dari sumur. Air yang berada di raw water tank diolah (treatment) di instalasi Water Treatment Plant dan selanjutnya dialirkan ke clear water tank atau ground water tank, selanjutnya dialirkan ke tangki air atap (roof tank) dengan menggunakan pompa transfer.Distribusi air bersih pada dua lantai teratas untuk mendapatkan tekanan cukup umummnya menggunakan pompa pendorong (booster pump), sedangkan untuk lantai-lantai dibawahnya dialirkan secara gravitasi.Pada umumnya persediaan air bersih diperhitungkan untuk cadangan satu hari pemakaian air. Dan kualitas air disesuaikan dg peraturan, UU dan standar yg berlaku di wilayah yang bersangkutan. Untuk Indonesia: SNI No. 01-0220-1987 tentang air minum yang boleh dialirkan ke alat plumbing, No.907/PERMENKES/VII/2002 tentang Persyaratan Kualitas Air Minum, Kep-02/Men KLH/I/1998 tentang Baku Mutu Perairan Darat, Laut dan Udara, dan sistem plumbing standart nasional indonesia, SNI 03 6481 2000 Sistem Plumbing.Sistem Penyediaan Air Bersih terbagi menjadi empat sistem:a. Sistem Sambung Langsungb. Sistem Tangki Atasc. Sistem Tangki Tekan Sistem Hydrocel Sistem Diaphragmad. Sistem Tanpa Tangki Sistem kecepatan putaran pompa konstan Sistem kecepatan putaran pompa variable

Peralatan Utama & Fungsi Pompa Transfer, berfungsi untuk memompa air bersih dari ground water tank ke roof tank melalui pipa transfer. Beberapa jenis pompa transfer yang sering dipakai, antara lain : End Suction Pump

Horizontal Split Case Pump

Multi Stage Pump

Centrifugal Pump Pressure Tank, berfungsi untuk meringankan kerja pompa dari keadaan start-stop yang terlalu sering. Beberapa jenis pressure tank yang sering dipakai, antara lain : Diaphragma Pressure Tank Non Diaphragma Pressure Tank atau Well Pressure Tank Peralatan pengaturan dan ukur, meliputi : Check Valve, penahan aliran balik air didalam instalasi pipa. Gate Valve, pengatur buka-tutup aliran air didalam pipa. Ball Valve, pengatur jumlah aliran air didalam pipa. Butterfly Valve, pengatur buka-tutup aliran air di dalam pipa. Floating Valve, klep pengatur buka-tutup aliran air ke tanki. Foot Valve, penahan air balik di bawah pipa isap. Strainer, berfungsi sebagai filter air. Flexible Joint, penahan getaran dan gerakan. Pressure Gauge, pengukur tekanan. Pressure Switch, alat kontak hubung-putus akibat tekanan. Flow Switch, alat kontak hubung-putus akibat aliran. Water Meter, pengukur debit air

Peraturan - Peraturan1. Peraturan Daerah (PERDA) setempat.2. Peraturan-peraturan Cipta Karya, Departemen Pekerjaan Umum3. Perencanaan & Pemeliharaan Sistem Plambing, Soufyan Nurbambang & Morimura.4. Pedoman Umum Instalasi Listrik (PUIL) 20005. Standard Nasional Indonesia Th. 20006. SNI 03-6481-2000, Sistem Plumbing 2000

Lingkup PekerjaanLingkup pekerjaan pada paket pekerjaan sistem Plumbing adalah Sistem Plumbing pada areal Pengembangan Pembangunan, meliputi dan tidak terbatas pada penguraian tersebut dibawah ini, antara lain adalah sebagai berikut :a.Pengadaan dan pemasangan Pompa Delivery air bersih, Pompa Penguras, pompa sirkulasi, drain pump, Sand & carbon Filter, Elektrik Water Heater pada gedung Asrama Existing lengkap dengan pemipaan dan peralatan pemipaan (gate valve, check valve, strainer, dll.). b. Pengadaan dan pemasangan pemipaan dari Pipa Induk PDAM ke Ground Water Tank (GWT)c.Pengadaan dan pemasangan Booster Pump tipe Packaged dengan kapasitas sesuai dengan gambar perencanaan, lengkap dengan panel kontrol pemipaan dan valve-valve.d. Pengadaan dan pemasangan Deepwell kapasitas 150 lt/mnt, lengkap dengan pompa submersible, casing, bak control, valve-valve, meter air dan peralatan Bantu lainnya.e. Pengadaan dan pemasangan jaringan pemipaan air bersih lengkap dengan flange, elbow, reducer, dan lain-lain sampai ke setiap fixtures outlet serta pengadaan dan pemasangan faucet.f. Pengadaan dan pemasangan fondasi pompa, penggantung dan support pipa dan peralatan penunjang lainnya.g.Pengadaan dan pemasangan sistem pemipaan air kotor, pipa air hujan, pipa ventilasi, roof drain, floor drain, clean out, instalasi buangan air bekas/air kotor, sistem drain, U-trap dan dan peralatan penunjang lainnya.h.Pengadaan dan pemasangan sistem Sewage Treatment Plan tipe Packaged lengkap dengan fondasi/pekerjaan fan/blower, pompa submersible, panel kontrol dan accessories lainnya. i. Pengadaan dan pemasangan sistem instalasi listrik dari setiap peralatan pompa sampai ke panel termasuk unit panelnya.j. Mengadakan Testing and Commissioning terhadap seluruh peralatan maupun pekerjaan dalam paket pekerjaan plumbing ini hingga berfungsi dengan baik dan memenuhi persyaratan/standard yang telah ditentukan didalam spesifikasi teknis ini.

Pemipaan dan Peralatan Pemipaan Air Bersiha. Pemipaan Air Bersih / Air PanasBahan : GIP, Medium Clss, / Copper pipe ASTM B.88Standard : Standard yang berlaku umumb. Pipa Air Kotor/buanganBahan :PVC, Klas AW, 10 kg/cm2Standard :Standard Industri Indonesia (SII) 034 -82/ISO 4065, JIS.K.674 979 dan JIS.K.6742-1979.c. Valve - valve Working Pressure : 100 psi1) Gate Valve : Tipe bronze body non rising stem screwed bonnet solid wedge disk screwed end untuk valve sampai dengan Diam. 50 mm danbisa digunakan tipe Butterfly untuk diameter 12 s/d 25 mm Tipe flanged or lugged body stainless steel disk stainless steel shaft hand wheel operated with position indicator untuk valve lebih besar dari 50 mm dengan body material cast iron untuk tekanan 150 psi.

2) Check Valve : Material : bronze body swing type Y pattern screwed cup metal disk screwed end untuk valve sampai dengan diameter 50 mm. Tipe : swing silent type dengan stainless steel disk dengan body material cast iron untuk tekanan 150 psi dan carbon steel untuk tekanan 200 psi.Khusus untuk pompa-pompa hydrophor digunakan dual plate water type check valve.3) Strainer : Tipe bronze body screwed cap stainless steel mess end untuk strainer sampai dengan diameter 50 mm Tipe : Y pattern stainless steel perforated screen bolted bonnet flanged end untuk strainer lebih besar dari diameter 50 mm.4) Flexible Connection Flexible connection memakai model double sphere dengan material Neoprene Rubber yang dapat menahan tekanan sampai 10 kg/cm2. Tekanan kerja valve-valve untuk peralatan pompa delivery adalah minimum 220 psi. Tekanan kerja valve-valve untuk pipa-pipa distribusi selain tersebut di atas bisa dipakai valve dengan tekanan kerja 150 psi.

Persyaratan Pemasangana.Pemborong harus membuat jadwal/schedule waktu yang terperinci untuk setiap pekerjaannya dan diserahkan kepada pemilik proyek/Pengawas/ Perencana atau pihak yang ditunjuk untuk mendapatkan persetujuannya.b.Pemborong harus melaporkan hasil kemajuan peker-jaannya setiap minggu serta perbandingannya dengan jadwal yang telah tersusun. Bilamana terjadi perbedaan harus disertakan juga alasan-alasan serta cara-cara penanggulangannya.c.Bagi setiap tahap-tahap instalasi yang telah selesai dikerjakannya Pemborong harus mendapatkan pernyataan tertulis dari pihak pemilik proyek/Pengawas/ Perencana dan pihak yang ditunjuk bahwa tahap instalasi ini telah selesai dikerjakan sesuai dengan persyaratan yang ada. Tahap-tahap instalasi ini ditentukan kemudian berdasarkan jadwal perincian wakta yang diserahkan oleh Pemborong.d.Di dalam setiap pelaksanaan pengujian, balancing dan trial run sistem instalasi ini haruslah pula dihadiri pihak pemilik proyek/Pengawas /Perencana dan Ahli serta pihak-pihak lain yang bersangkutan. Untuk ini hendaklah diberikan pula sertifikat pernyataan hasil pengujian oleh yang berwenang memberikannya.e. Pemborong wajib melaporkan kepada pemilik proyek/Pengawas/ Perencana atau Ahli yang ditugaskan bilamana sekiranya terjadi kesulitan atau gangguan-gangguan yang mungkin ada.f.Air kerja dan listrik kerja untuk keperluan test merupakan tanggung Pemborong dan sudah termasuk dalam item penawarannya.g. Lapangan yang dipergunakan setiap hari harus dibesihkan setelah selesai bekerja. Pemborong hendaknya menghubungi pihak-pihak lain untuk koordinasi pembersihan lapangan.h.Segera setelah Kontrak selesai maka Pemborong harus memindahkan semua sisa bahan pekerjaannya dan peralatannya kecuali yang masih diperlukan selama pemeliharaan.

Pemasangan Peralatan Utamaa.Sebelum unit-unit pompa dipasang pada lokasi yang telah ditentukan, pemborong diwajibkan untuk membuat gambar shop-drawing yang menunjukkan detail penempatan, detail pemasangan, potongan-potongan gambar. Shop-drawing tersebut harus dimintakan persetujuannya kepada Pengawas dan Perencana.

b.Seluruh unit pompa harus di pasang pada dudukan/fondasi dan diberi peredam getaran pada bagian baseplate pompa.

c.Alignment antara motor dan pompa harus betul-betul segaris sehinggan dapat memperkecil proses keausan dan getaran yang ditimbulkan akibat dari perputaran motor pompa. Pemasangan pengkabelan dari Panel pompa ke tiap-tiap unit harus menggunakan konduit dari jenis high-impact

d.Pada masing-masing fondasi pompa harus dibuatkan tali air untuk menampung drainase dari tetesan-tetesan yang mungkin timbul dari pompa.

e. Pemborong harus membuat pemipaan dari pompa penguras sampai ke saluran pembuangan

C.2Instalasi Plumbing Sistem Air Kotor Dan Air Bekas.a. Air Kotor dan Buangan Diadakan pemisahan antara air kotor, buangan dari closed / WC dan air buangan dari urinoir dengan air buangan dari Wastafel atau floor drain. Pengumpulan digunakan sistem bercabang yang berupa pipa-pipa horizontal kemudian disalurkan ke Sewage Treatment Plant. b. Pipa Ventilasi Untuk pipa ventilasi dipasang bersatu dengan dinding dengan diameter pipa 25 mm s/d 65 mm. Pada akhir pipa ventilasi dipasang vent cup pada lokasi paling atau (ceiling lantai atap atau di atap bangunan). Instalasi harus rapih tidak bocor dan untuk sistem maupun layoutnya bisa dilihat pada detail gambar perencanaan.

D. Sistem Penyambungam Pipa 1. Pipa Air Bersih Memakai sambungan ulir/secrewed atau las untuk pipa berdiameter 32 mm ke bawah dan menggunakan sambungan flanged untuk diameter pipa 75 mm ke atau dari bahan yang sesuai dengan jenis bahan pipanya.

Pembuatan ulir harus dengan peralatan tap dan dies berpresisi tinggi (bermesin) pada sambungan ulir yang sering kali dibuka harus dipasang water mour.

Sambungan flanged dilakukan pada setiap belokan dan pada setiap dua batang pipa pada pipa lurus.

Untuk memperkuat terhadap kebocoran penyambungan pipa dengan ulir harus terlebih dulu diberi lapisan red lead cement atau pintalan khusus dari asbes.

Sedangkan untuk sambungan flanged harus dilengkapi rubber set/ring seal dari karet secara homogen.

2. Pipa Air Kotor/Buangan, Air Hujan dan Ventilasi : Memakai sistem lem/solvens cemend untuk pengikatnya terutama untuk pipa-pipa cabang atau pipa yang berdiameter kecil.

Sistem penyambungan uPVC harus memenuhi standard JIS 101 1967 dimana untuk ukuran nominal pipa 50 mm kebawah menggunakan solvens cement dan untuk pipa 65 mm keatas menggunakan solvens cement Joint.

Khususnya untuk pemakaian di-lapangan (site) jumlah maupun takaran solvens cement harus memenuhi antara lain :

Pada penggunaan pipa 50 mm kebawah dipakai minima sebanyak 20 gram pada setiap penyambungan.

Untuk pemipaan 65 mm keatas dipakai bahan solvens cement minimal sebanyak 120 gram pada setiap penyambungan.

Pemakaian bahan perekat pada sistem penyambungan pipa uPVC ini harus benar-benar mengikuti petunjuk pabrik dan minimal pada pelaksanaannya dilapangan Kontraktor harus menyertakan tenaga ahli/supervisor dari pabrik pembuatnya.

Sistem penyambungan pipa induk dan pipa cabang (Jointing pipe) uPVC menggunakan sistem Flanged diberi rubber ring set gasket dan di-bout .Hal ini berlaku pula untuk sistem pencabangan pipa air hujan dan ventilasi.

3. Penggantung / Penumpu Pipa Lengkap dengan penggantung atau angker yang kokoh (rigid) agar inklinasinya tetap untuk mencegah timbulnya getaran Standard merk yang dipersyaratkan harus buatan pabrik .

Pipa horizontal harus digantung dengan penggantung yang dapat diatur dengan jarak maksimum tidak lebih dari 2,0 meter.

Pipa-pipa yang menembus dinding harus diberikan Sleeve dengan rongga 10 mm. Rongga pipa karena adanya sleeve harus diberi bahan khusus rubber eal yang elastis.

Pemasangan pipa harus rata dan rapih serta rigid baik untuk pipa horizontal maupun untuk sistem pemipaan vertikal.

Untuk mencegah getaran pada penggantung harus dipakai dudukan terbuat dari karet getas.

Penggantung atau penumpu pipa adalah product pabrik dan harus disekrup/terikat pada konstruksi bangunan dengan insert angker yang dipasang pada waktu pengecoran beton atau dengan Ramset.

Pipa-pipa ditumpu dengan clem clam dan dibuat dengan jarak tidak lebih dari 250 cm untuk setiap clam.

4. Pemasangan Fixtures, Fitting dan sebagainya Semua fixture harus dipasang dengan baik dan di dalamnya bebas dari kotoran yang akan mengganggu aliran atau kebersihan air dan harus terpasang dengan kokoh (Rigid) ditempatnya dengan tumpuan yang mantap.

Semua fixtures, fitting, pipa-pipa air dilaksanakan harus rapi tidak mengganggu waktu pemasangan-pemasangan / dinding porselen dan sebagainya.

Dengan pemasangan fixtures yang baik dan serasi juga kuat kedudukannya untuk komponen misalnya fixtures, fittings dan sebagainya.

Kontraktor bertanggung jawab untuk melengkapi komponen tersebut di dalam kelengkapan jaringan instalasi tersebut. Untuk pipa-pipa yang tekanan airnya tinggi/pipa induk dipasang balok-balok dari beton dengan campuran yang kuat dan dipasang setiap ada sambungan pipa, tee, elbow, valve dan sebagainya.

5. Pipa-pipa Dalam Tanah Galian pipa dalam tanah harus dibuat dengan ke dalamam 60 cm untuk pipa diameter 100 mm ke bawah dan 80 -100 cm untuk pipa diameter 125 mm keatas.

Dasar lubang galian harus cukup stabil dan rata sehingga seluruh panjang pipa terletak tertumpu dengan baik.

Untuk pipa-pipa air bersih dan pipa-pipa air buangan tidak boleh diletakkan pada lubang-lubang yang sama.

Setelah pipa dipasang pada lubang galian dan setelah diperiksa oleh Pengawas/Perencana yang ditunjuk semua kotorar dibuang dari lubang galian ditimbun kembali dengan baik pasir urug atau tanah bekas galian atau dengan bahan yang di tentukan Pengawas/Perencana dengan mendapatkan izin tertulis.

Patokan/pedoman yang dipakai untuk dalamnya galian adalah diukur dari garis tengah pipa (as pipa) sampai kepermukaan jalan/tanah asli atau bila tidak akan digunakan ketentuan-ketentuan persyaratan minimal menurut buku petunjuk Pedoman Plumbing Indonesia Tahun 1971 untuk dalamnya galian.

Pipa-pipa yang melewati jalan ditambah lapisan beton tebal 10 cm.

Harus dibuat tanda-tanda dari balok beton atau tanah untuk memudahkan Indentifikasi pipa di dalam tanah.

Daftar Pustaka

R.S. Khurmi dan J.K. Guppta, A Text Book of Machine Design, Eurasia Publishing House, New Delhi, 1987. M.F. Spoots, Design of Machine Elements, Prentice-Hall, Marubeni, 1986. Gustav Nieman, Machine Element, Design and Calculation, vol.I/II, Springer Verlaag. Juvinall , (1991) Fundamental of Machine Component Design, 2 nd edition, John Willey and Sons, New York Sularso dan Kiyokatsu Suga, Dasar-dasar Perencanaan Elemen Mesin, ITB Bandung.

20141Mekanikal GedungPusat Bahan Ajar dan eLearning

Ir. Dadang S Permana, M.Sihttp://www.mercubuana.ac.id

201215Mekanikal GedungPusat Bahan Ajar dan eLearning

Ir. Dadang S Permana, M.Sihttp://www.mercubuana.ac.id