Mekanisme Mengunyah & Menelan

Download Mekanisme Mengunyah & Menelan

Post on 21-Dec-2015

181 views

Category:

Documents

67 download

DESCRIPTION

wwkshagd

TRANSCRIPT

<p>Mekanisme Pengunyahan-Penelanan dan Fisiologis Glandula SalivariusSebelum diubah menjadi energi, makanan dan minuman yang kita konsumsi terlebih dahulu mengalami proses pengunyahan yang kemudian ditelan menuju lambung dan usus untuk dicernaA. Mekanisme MengunyahMenurut Sherwood (2001), mastikasi atau pengunyahan merupakan langkah pertama dalam proses pencernaan meliputi pemotongan, perobekan, penggilingan, dan pencampuran makanan yang masuk dalam rongga mulut oleh gigi. Ganong (2008) menjelaskan bahwa pengunyahan memecah partikel makanan besar dan mencampur makanan dengan saliva. Sehingga, pembasahan dan homogenisasi membantu proses menelan dan pencernaan selanjutnya. Mengunyah dapat bersifat volunter, tetapi sebagian besar merupakan suatu refleks ritmik akibat respon otot-otot rangka pada rahang, pipi, bibir, dan lidah terhadap tekanan makanan ke jaringan mulut (Sherwood, 2001) . Awalnya, bolus makanan menghambat refleks otot untuk mengunyah yang menyebabkan rahang bawah turun. Hal ini menimbulkan refleks regang pada otot-otot rahang bawah yang menimbulkan kontraksi rebound, sehingga secara otomatis rahang bawah terangkat kemudian terjadi oklusi gigi namun menekan bolus melawan dinding mulut. Rahang bawah kembali turun dan mengalami rebound, hal ini terjadi berulang kali selama proses mengunyah (Guyton dan Hall, 2008).Tujuan mengunyah menurut Sherwood (2001) yaitu:1. Menggiling dan memecah makanan menjadi potongan yang lebih kecil untuk mempermudah proses menelan.2. Mencampur makanan dengan saliva.3. Merangsang papila pengecap yang secara refleks memicu sekresi saliva, lambung, pankreas, dan empedu untuk mempersiapkan proses berikutnya.Guyton dan Hall (2008) menambahkan, pengunyahan mempercepat pencer-naan makanan karena enzim-enzim pencernaan hanya bekerja pada permukaan partikel makanan, memudahkan pengosongan makanan dari lambung ke usus halus lalu ke semua segmen usus berikutnya.Saliva utamanya diproduksi oleh kelenjar parotis, submandibula, dan sublingual. Komposisi saliva yaitu 99,5% H2O, sisanya elektrolit dan protein saliva (amilase, mukus, dan lisozim). Sehingga Sherwood (2001) merumuskan fungsi saliva sebagai berikut :1. Memulai pencernaan karbohidrat di mulut melalui enzim amilase.2. Mempermudah proses menelan dengan membasahi partikel-partikel makanan.3. Memiliki efek antibakteri oleh lisozim.4. Pelarut molekul-molekul yang merangsang papil pengecap.5. Membantu berbicara dengan mempermudah gerakan bibir dan lidah.6. Berperan penting dalam higiene mulut dengan membantu menjaga kebersihan mulut dan gigi.7. Penyangga bikarbonat pada saliva menetralkan asam pada makanan dan yang dihasilkan bakteri, sehingga mencegah karies gigi.Ganong (2008) menambahkan bahwa terdapat dua enzim pada saliva, yaitu lipase lingual dan -amilase saliva. Terdapat pula musin yang melumasi makanan, mengikat bakteri, dan melindungi mukosa mulut, selain itu mengandung IgA, lisozim, laktoferin, dan protein kaya prolin. Komposisi ion saliva relatif tergolong isotonik dengan konsentrasi Na+, K+, Cl-, dan HCO3- yang mirip dengan komposisi ion plasma. Meski demikian, saliva tidak esensial untuk pencernaan dan penyerapan makanan. Menurut Sherwood (2001) sekresi saliva bersifat spontan dan kontinu, dengan jumlah rata-rata 1-2 liter per hari. Sekresi saliva dapat ditingkatkan melalui dua jenis refleks saliva yaitu :1. Refleks saliva sederhana (tidak terkondisi), adanya kemoreseptor atau reseptor tekanan di dalam rongga mulut terhadap makanan.2. Refleks saliva didapat (terkondisi), pengeluaran air liur terjadi tanpa rangsangan oral, hanya berpikir, melihat, membaui, atau mendengar suatu makanan.Rangsangan parasimpatis menyebabkan sekresi saliva yang encer dalam jumlah besar dan kaya enzim. Sedangkan rangsangan simpatis, menyebabkan sekresi saliva kental dalam jumlah kecil dan kaya mukus. Sehingga mulut lebih terasa kering, hal ini terjadi dalam keadaan stres dan cemas.B. Mekanisme MenelanMenurut Ganong (2008), menelan merupakan respon refleks yang dicetuskan oleh impuls aferen nervus trigeminus, glosofaringeus, dan vagus. Menelan diawali dengan kerja volunter, yaitu mengumpulkan isi mulut di lidah dan mendorongnya ke faring. Refleks dari rangsangan ini yaitu inhibisi pernapasan dan penutupan glotis, serta rangkaian kontraksi involunter otot faring yang mendorong makanan ke esofagus. Makanan menuruni esofagus dengan kecepatan 4cm/detik dan dapat lebih cepat jika dalam posisi tegak (akibat gaya tarikbumi).Guyton dan Hall (2008) menjelaskan proses menelan terdiri dari:1. Tahap volunter (mencetuskan proses menelan). Terjadi bila makanan sudah siap untuk ditelan.2. Tahap faringeal. Bersifat involunter dan membantu jalannya makanan melalui faring ke dalam esofagus. Pada tahap ini palatum mole tertarik ke atas, menutupi nares posterior untuk mencegah refluks makanan ke rongga hidung. Menurut Sherwood (2001), pada tahap ini makanan diarahkan menuju esofagus dan dicegah memasuki saluran yang lain dengan cara :a. Lidah menekan palatum durum (mencegah bolus kembali ke mulut).b. Uvula terangkat dan menutupi saluran hidung.c. Elevasi laring dan penutupan erat pita suara mencegah makanan masuk ke trakea. Saat proses menelan, saluran pernapasan tertutup sementara (tidak lebih dari 6 detik).d. Otot-otot faring berkontraksi untuk mendorong bolus ke dalam esofagus.3. Tahap esofageal. Fase involunter yang befungsi menyalurkan makanan secara cepat dari faring ke lambung. Normalnya esofagus melakukan dua gerakan peristaltik, yaitu peristaltik primer dan peristaltik sekunder.a. Peristaltik primer, merupakan kelanjutan dari gelombang peristaltik yang dimulai dari faring yang menyebar ke esofagus. Makanan berjalan ke lambung dalam waktu 8-10 detik, dan akan lebih cepat dalam keadaan tegak (5-8 detik) karena efek gaya grafitasi bumi.b. Peristaltik sekunder, terjadi jika gelombang peristaltik primer gagal mendorong semua makanan dari esofagus ke lambung. Menurut Sherwood (2001), gelombang ini tidak melibatkan pusat menelan dan orang yang bersangkutan tidak menyadari keberadaannya. Secara refleks, peregangan esofagus meningkatkan sekresi saliva. Bolus yang terperangkap dilepas dan digerakkan ke depan melalui gerakan peristaltik sekunder yang lebih kuat dan lubrikasi saliva tambahan. Guyton dan Hall (2008) menambahkan bahwa alur saraf gelombang ini dimulai dari saraf intrinsik dalam sistem saraf mienterikus dan sebagian oleh refleks-refleks pada faring. Kemudian dihantarkan ke medula melalui serabut-serabut aferen vagus dan kembali ke esofagus melalui serabut-serabut saraf eferen glosofaringeal dan vagus.</p> <p>Menurut Sherwood (2001), esofagus merupakan saluran berotot yang relatif lurus dan berjalan memanjang diantara faring dan lambung. Kedua ujung esofagus dijaga oleh sfingter, yaitu sfingter faringoesofagus (sfingter esofagus atas) dan sfingter gastroesofagus (sfingter esofagus bawah). 1. Sfingter faringoesofagus. Mencegah masuknya sejumlah besar udara ke esofagus dan lambung dengan cara tetap tertutup, kecuali saat menelan. Jika mekanisme ini tidak berjalan, saluran penceraan akan banyak menerima gas yang menyebabkan eructation (sendawa) berlebihan.2. Sfingter gastroesofagus.Guyton dan Hall (2008) menjelaskan, mukosa esofagus tidak mampu berlama-lama menahan sekresi lambung yang bersifat sangat asam dan mengandung banyak enzim proteolitik. Sehingga, konstriksi tonik sfingter ini mencegah terjadinya refluks yang bermakna dari isi lambung ke esofagus.</p> <p>Daftar PustakaGanong, W.F., 2008, Buku Ajar Fisiologi Kedokteran, EGC, Jakarta.Guyton, A.C., Hall, J.E., 2008, Buku Ajar Fisiologi Kedokteran : ed. 11, EGC, Jakarta.Sherwood, L., 2001, Fisiologi Manusia dari Sel ke Sistem : ed. 2, EGC, Jakarta.</p>