mekanika tanah - aliran air dalam tanah

Download Mekanika Tanah - Aliran Air dalam Tanah

Post on 19-Jun-2015

7.779 views

Category:

Engineering

40 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • 1. Aliran Air dalam Tanah Permeabilitas dan Rembesan

2. Pengertian Dasar Tanah adalah merupakan susunan butiran padat dan pori-pori yang saling berhubungan satu sama lain sehingga air dapat mengalir dari satu titik yang mempunyai energi lebih tinggi ke titik yang mempunyai energi lebih rendah. Studi mengenai aliran air melalui pori-pori tanah diperlikan dalam mekanika tanah karena hal ini sangat berguna dalam : memperkirakan jumlah rembesan air dalam tanah menyelidiki masalah-masalah yang menyangkut pemompaan air untuk konstruksi di bawah tanah menganalisis kestabilan suatu bendungan tanah dan konstruksi dinding penahan tanah yang terkena gaya rembesan. 3. Gradien Hidrolik Menurut persamaan Bernoulli : dimana : h = tinggi energi total p = tekanan v = kecepatan g = percepatan disebabkan oleh gravitasi w = berat volume air Karena kecepatan rembesan air di dalam tanah adalah sangat kecil, maka bagian dari persamaan yang mengandung tinggi kecepatan dapat diabaikan. Z g v w p h 2 2 Z w p h 4. Gambar 1. Tekanan, elevasi, dan tinnggi enegi total energy untuk aliran di dalam tanah Kehilangan energi antara dua titik A dan B: Gradien Hidrolik : B B A Z w p Z w pA hBhAh L h i 5. Aliran air melalui ruang pori dapat dianggap sebagai aliran laminar sehingga : v i Gambar 2. Variasi kecepatan aliran v dengan gradien hidrolik i 6. 3. HUKUM DARCY Pada tahun 1856, Darcy memperkenalkan suatu persamaan sederhana yang digunakan untuk menghitung kecepatan aliran air yang mengalir dalam tanah jenuh, dinyatakan sbagai berikut : dimana : v = kecepatan aliran, k = koefisien rembesan kiv 7. 4. KOEFISIEN REMBESAN Koefisien rembesan (coefficient of permeability) tergantung pada beberapa factor , yaitu: - kekentalan cairan, - distribusi ukuran butir pori, - distribusi ukuran butir, - angka pori, - kekasaran permukaan butiran tanah, - dan derajat kejenuhan tanah. Pada tanah berlempung struktur tanah memegang peranan penting dalam dalam menentukan koefisien rembesan. Faktor-faktor lain yang mempengaruhi sifat rembesan tanah lempung adalah konsentrsi ion dan ketebalan lapisan air yang menempel pada butiran lempung. 8. Tabel 1 harga-harga koefisien rembesan pada umumnya. 9. Penentuan Koefisisen Rembesan di Laboratorium Ada 2 metode, yaitu : Uji tinggi konstan Uji tinggi jatuh 10. Uji Rembesan dengan Tinggi Konstan Dimana Q = Volume Air Yang Dikumpulkan A = Luas Penampang Melintang Tanah t = waktu yang digunakan untuk mengumpulkan air 11. CONTOH HASIL PENGUJIAN Dari hasil suatu uji tinggi konstan di lab untuk tanah pasir halus dengan diameter 150 mm dan Panjang 300 mm adalah : Perbedaan tinggi konstan = 500 mm Waktu untuk mengumpulkan air = 5 menit Volume air yang dikumpulkan = 350 cc Temperatur air = 24 oC Tentukan koefisien rembesan pada 20 oC 12. PENYELESAIAN Untuk uji rembesan konstan Diket Q=350 cc (350 x 103 mm3), L=300 mm, A =phi .75.75 =17671,46 mm2, h = 500 mm t = 5 x 60 = 300 dt Maka k = (350 x 103 ) x 300 17671,46 x 500 x 300 = 3,96 x 10-2mm/dt 24 /2o = 0,910 Jadi k20 = (3,96 x 10-2)x0,910 =3,604 x 10-2 mm/dt 13. Tingggi Jatuh q = jumlah air yang mengalir melalui tanah persatuan waktu a = luas penampang pipa inlet A = luas peanampang contoh tanah 14. Contoh Suatu sumur uji dalam lapisan tembus air yang didasari lapisan kedap dalam keadaan steady di dapatkan hasil-hasil sebagai berikut q = 13,37 ft3/mnt; h1 = 20 ft, h2 = 15 ft; r1 = 150 ft, r2 = 50 ft: 15. Penyelesaian .k = 2,303 x 13,37 log10 (150/50) (202 152) = 0,0267 ft/menit = 0,027 ft/ menit 16. Penyelesaian .i = _____4m_______= 0,0972 (50 m/ cos 8o) .q = kiA =(0,08 cm/detik) x (0,0972)(3 cos 8o x 1) 102 = 0,188 x 10-3 m3/dt/m lebar 17. Rembesan Ekivalen pada tanah berlapis Aliran Horisontal 18. Rembesan Ekivalen pada tanah berlapis Aliran Vertikal 19. Rembesan dan Jaringan Aliran PENGERTIAN DASAR Konsep dari tinggi energi dan kehilangan energi ketika air mengalir melalui tanah telah disebutkan dalam modul sebelumnya. Ketika air mengalir melalui medium berpori seperti tanah akan terjadi kehilangan energi yang terserap oleh tanah. Seperti pada gambar di bawah di mana air mengalir melalui bawah bendung atau di bawah sheet pile cofferdam (gb..1) 20. ALIRAN DUA DIMENSI DI BAWAH BENDUNG 21. JARINGAN ALIRAN Garis aliran adalah suatu garis sepanjang mana butir-butir akan bergerak dari bagian hulu ke bagian hilir sungai melalui media tanah yang tembus air (permeable). Garis ekipotensial adalah suatu garis sepanjang mana tinggi potensial di semua titik pada garis tersebut adalah sama. Jadi apabila alat-alat piezometer diletakkan di beberapa titik yang berbeda-beda di sepanjang suatu garis ekipotensial, air di dalam piezometer tersebut akan naik pada ketinggian yang sama. Gambar 3 a menunjukkan definisi garis aliran dan garis ekipotensial untuk aliran di dalam lapisan tanah yang tembus air (permeable layer) di sekeliling jajaran turap yang ditunjukkan pada gambar tersebut (untuk kx = kz = k) Kombinasi dari beberapa garis aliran dan garis ekipotensial dinamakan jaringan aliran (flow net). Seperti telah disebutkan sebelumnya bahwa jaringan aliran dibuat untuk menghitung aliran air tanah. 22. Dalam pembuatan jaringan aliran, garis-garis aliran dan ekipotensial digambar sedemikian rupa sehingga : Garis ekipotensial memotong tegak lurus aliran Elemen-elemen aliran dibuat kira-kira mendekati bentuk bujur sangkar. keadaan batas yang dipakai adalah : Permukaan lapisan tembus air pada bagian hulu dan hilir dari sungai (garis ab dan de) adalah garis-garis ekipotensial. Karena garis ab dan de adalah garis-garis ekipotensial, semua garis- garis alirannya memotomh tegak lurus. Batas lapisan kedap air, yaitu garis fg, adalah garis aliran ; begitu juga permukaan turap kedap air, yaitu garis acd. 4. Garis-garis ekipotensial memotong acd dan fg tegak lurus. 23. i available = 0.2 i critic = 0.5 SF = 2.5 24. Tahap 4a3a: Perhitungan tegangan tanah initial dan tekanan air pori initial Tegangan tanah initial 25. Tahap 4b: Perhitungan tegangan tanah initial dan tekanan air pori initial Tekanan air pori initial 26. Tahap 4d: Perhitungan konstruksi bertahap (steady state seepage) Rembesan di bawah bendung 27. Tahap 4d: Perhitungan konstruksi bertahap (steady state seepage) Equipotential line 28. Tahap 4d: Perhitungan konstruksi bertahap (steady state seepage) Tekanan air akibat rembesan 29. Hasil Analisis Equipotential line 30. Hasil Analisis Equipotential line 31. Hukum Laplace 32. Perhitungan Jumlah Rembesan dengan Flow Net Sekumpulan flow lines & equipotential line, menurut Darcy: dimana: Nd = equipotential drops Total flow-nya menjadi: atau: untuk a =b persamaan menjadi: H = h1 h2 = head loss from upstream to downstream H N N kq b a H N N kq N hh b a kNqq N H N hh h b h k1aAkiAvq d f d f d 21 f dd 21 33. TEKANAN KE ATAS (UPLIFT PRESSURE) PADA DASAR BANGUNAN AIR. Jaringan aliran dapat dipakai untuk menghitung besarnya tekanan ke atas yang bekerja pada dasar sautu bangunan air . Cara perhitungannya dapat ditunjukkan denga suatu contoh yang sederhana. Gambar .6 menunjukkan sebuah bendungan dimana dasarnya terletak pada kedalaman 6 ft di bawah muka tanah. Jaringan aliran yang diperlukan sudah digambar (dianggap kx = ky = k). Gambar distribusi tegangan yang bekerja pada dasar bendungandapat ditentukan dengan cara mengamati garis- garis ekipotensial yang telah digambar. 34. Ada tujuh buah penurunan energi potensial (Nd) dalam jaringan aliran tersebut, dan perbedaan muka air pada bagian huku dan hilir sungai adalah H = 21 ft. Jadi kehilangan tinggi energi untuk tiap-tiap penurunan energi potensial adalah H/ 7 = 21/7 = 3. Tekanan ke atas (uplift pressure) pada titik-titik berikut adalah : Titik a (ujung kiri dasar bendungan) = (tinggi tekanan pada titik a ) x (w) = ((21 +6)-3) w = 24 w Dengan cara yang sama, pada b = (27-(2)(3) w = 21w Dan pada f = (27 (6)(3) w = 9 w 35. 24 ft