Makalah psikologi sebagai bagian dari ilmu faal

Download Makalah psikologi sebagai bagian dari ilmu faal

Post on 25-Jun-2015

1.100 views

Category:

Education

1 download

TRANSCRIPT

  • 1. PSIKOLOGI SEBAGAI BAGIAN DARI ILMU FAALDOSEN PENGAMPU : LAILA MEILIYANDRIE INDAH W M. Psi DrMata Kuliah : Psikologi Umum IDISUSUN OLEH : YULIAN HELEN BUNGA SHERANISAJURUSAN PSIKOLOGI FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS MERCUBUANA JAKARTA 2013

2. BAB I PENDAHULUANPSIKOLOGI FAAL, berasal dari Psikologi dan Ilmu Faal. PSIKOLOGI adalah Ilmu yang mempelajari perilaku manusia (Bigot, dkk, 1950), sedangkan ILMU FAAL adalah Ilmu yang mempelajari tentang fungsi dan kerja alat-alat dalam tubuh.]adi Psikologi Faal adalah ilmu yang mempelajari perilaku manusia dalam kaitannya dengan fungsi dan kerja alat-alat dalam tuhuh. Penerapan studi psikologi faal merupakan pengabungan dari dua ilmu yaitu ilmu psikologi yang mempelajari watak manusia dan ilmu faal yang mempelajari tentang fungsi dan cara kerja organ tubuh. Sehingga bisa disimpulkan bahwa ilmu psikologi faal adalah suatu ilmu yang mempelajari perilaku manusia dalam kaitannya dengan fungsi kerja organ organ dalam tubuh manusia. Misalnya mempelajari bagaimana otot seseorang akan bekerja ketika orang tersebut sedang meluapkan rasa marah, senang atau sedih. Karena itulah dalam konsentrasi studi psikologi faal lebih menitik beratkan kepada pengaruh kondisi biologis atau faali seseorang terhadap perilaku atau tindakan orang tersebut. Ilmu psikologi faal sendiri telah dikembangkan sebagao cabang ilmu tersendiri yang disebut dengan ilmu biopsi. Yaitu suatu ilmu yang bertujuan untuk memahami perilaku seseorang berdasarkan aspek psikologisnya. Oleh karen itulah dalam mempelajari psikologi faal kita juga perlu memahami anatomi organ organ tubuh. Sehingga kita tidak hanya akan mempelajari fungsi dan cara kerja organ tubuh tapi juga mengenal susunan anatomi tubuh. Menurut fungsinya, organ organ tubuh bisa dibagi menjadi 4 golongan yaitu organ yang berfungsi untuk pertukaran zat, reproduksi, gerak dan koordinasi. Sebagai cabang ilmu tersendiri, ilmu pskologi faal atau biopsikologi tergolong cabang ilmu yang masih muda.Namun walaupun tergolong ilmu yang masih muda, biopsikologi 3. memiliki perkembangan ilmu yang cukup pesat, baik dalam perkembangan teori ataupun dalam penerapannya. Sebagai ilmu kembangan, biopsikologi atau ilmu psikologi faal tidak bisa lepas begitu saja dengan ilmu ilmu lainnya. Dalam perkembangannya, psikologi faal memiliki kaitan erat dengan beberapa cabang ilmu lainnya. Ilmu ilmu yang mempengaruhi perkembangan psikologi faal antara lain, Biological Psychiatry,Developmen Neurobilogy, Neuroanatomy, Neurochemistry,Neuroendocrinology,Neuroethology,Neuropathology,Neuropharmacology, Neurophysiology. Perkembangan ilmu psikologi faal muncul pada era abad ke 19 seiring berkembangnya ilmu alam (natural science). Di mana pada masa itu pemikiran tentang manusia terus berkembang. Sehingga sering dilakukan pengekploitasi tentang fisiologis manusia yang didasarkan pada pengalaman yang didapat dari percobaan dan pengalaman para pakar. Pada masa itu, riset yang dilakukan oleh para ahli meliputi tentang aktivas yang terjadi pada saraf, sensasi/penginderaan dan juga fisiologis otak.Hasil penelitian tersebut kemudian membawa para ahli psikologi untuk lebih memahami mental seseorang. Sehingga lebih menjelaskan hubungan antara kedokteran dan psikiatri.BAB II TOKOH-TOKOH PSIKOLOGI FAALBerikut ini adalah tokoh-tokoh Psikologi Faal dan pemikiran-pemikirannya atau sumbangsihnya bagi ilmu Psikologi : 2.1 Marshall Hall (1790-1857) 4. Marshall Balai telah disebut sebagai Father of Modern Neurology karena penemuan fisiologi fungsi refleks. Ia lahir di Inggris in1790 Robert Hall, kapas spinner sukses dan kimiawan inventif yang adalah orang pertama yang menggunakan klorin untuk pemutih kain. Pada awal usia 14, Balai menyelesaikan pendidikan umum nya dari Nottingham Academy, dan mulai membuat studinya kimia dan anatomi di Newark. Pada tahun 1812, setelah tiga tahun di Edinburgh University Medical School, Balai lulus Doctor of Medicine dengan perbedaan. Sebagai seorang dokter muda berbakat, ia ditunjuk untuk petugas medis postof warga dihormati di Edinburgh Royal Infirmary untuk dua years.In 1814, Balai meninggalkan Edinburgh selama satu tahun untuk mengunjungi sekolah kedokteran di Paris, Berlin, dan Gttingen perjalanan cuti standar diambil saat ini disebut sebagai tur kontinental. Ia paling dikenal di komunitas medis selama beberapa kontribusi, termasuk: mengidentifikasi perubahan fisiologis yang menyertai perdarahan, tindakan refleks yang berlaku untuk busur dari sumsum tulang belakang, dan pengamatan mengenai pra-dan postcapillary pembuluh arteri dan sistem vena. Hall juga memeriksa hibernasi mamalia dan amfibi, serta memainkan peran aktif dalam pendirian British Medical Association. Sebuah metode untuk resuscitating tenggelam, yang dikenal sebagai metode Marshall Hall, diterima asthe teknik standar restart respirasi sampai suatu methodwas alternatif diperkenalkan oleh Henry R. Silvester dan Edward Sharpey-Schafer. Sebuah biologicaltest untuk strychnine juga disempurnakan oleh Hall. Dari semua kontribusinya, fisiologi fungsi refleks adalah Hall yang paling signifikan. Ia percaya saat ini bahwa otak bukanlah komponen kunci untuk tindakan refleks, melainkan jiwa manusia yang bertanggung jawab atas allfunctions tubuh. Balai diabaikan keyakinan spiritual, dan mulai usahanya mencari ilmu sejati dari struktur tulang belakang penting untuk fungsi fisiologis pencarian yang akan span 25 tahun. Dengan bereksperimen pada hewan ia menemukan apa yang dia yakini menjadi sistem saraf tulang belakang independen saraf terkait hanya untuk fungsi refleks. Dalam hal Hall ini adalah "sistem excito-MOTORY," atau saraf aferen-eferen yang membawa impuls ke arah dan menjauh dari sistem saraf pusat. 5. Penemuan Hall adalah yang pertama untuk mendukung konsep busur saraf kabel thespinal. Sementara ide-ide yang didukung oleh pengagum jauh, seperti Johannes Mller dari Berlin, Balai tidak diterima dengan baik di Inggris. Immediateopposition muncul dari teolog karena tidak adanya jiwa di Hall'sconclusions, oleh rekan-rekannya yang mengklaim bahwa ia menjiplak karya Prochaska, dan masih oleh mereka yang tidak menyukai kepribadian arogan. Sebagai pertimbangan jiwa dalam kedokteran eksperimental berakhir, penerimaan kerja Hall diperluas di seluruh Perancis dan Jerman. Pada tahun 1850, sketsa biografis yang diterbitkan di Lancetmemuji Aula dengan menyatakan: "dia, dengan penalaran induktif, jelas dikembangkan SISTEM BARU sistem yang sangat penting dalam dirinya sendiri, andalmost sama sehingga dalam kaitannya dengan sistem lain dari bingkai hewan. Pada penemuan yang indah ini dasar yang kokoh ini ketenaran Dr Marshall Hall di masa depan akan beristirahat, dan turun ke anak cucu. " Sebagai seorang penulis, Balai menerbitkan lebih dari 150 makalah dan 19 buku, dimulai dengan hiscontributions tentang Pokok-pokok Diagnosis sebagai dokter residen, dan termasuk Penelitiannya, Terutama Sehubungan dengan Morbid dan CurativeEffects Kehilangan Darah pada pertumpahan darah, dan pengamatan pada darah sirkulasi yang diterbitkan pada tahun 1831. Topik Hall bervariasi dan berkisar fromdiscussions pada mata dan laring ke keadaan nifas (a pathologicalcondition setelah melahirkan), penyakit perempuan, dan pembuangan limbah inLondon. Ia juga banyak menulis tentang perbudakan setelah mengunjungi Amerika Serikat. Setelah latihan panjang dan makmur dari rumahnya, Balai pensiun pada tahun 1853 anddied empat tahun kemudian dari striktur esofagus. Beberapa biografi diikuti, termasuk Memoirs of Marshall Balai ditulis oleh jandanya empat tahun setelah kematiannya. Dengan banyak kontribusi untuk neurologi, obat-obatan, dan fisiologi, Balai tidak pernah dihormati dengan janji rumah sakit besar sepanjang karirnya. Hingga 1911, The Marshall Fund Balai disediakan hadiah setiap fiveyears untuk memuji bekerja pada anatomi, fisiologi, dan patologi dari sistem centralnervous. 2.2 Ernst Kretschmer (1888-1964) 6. Kretschmerlahirdi Wstenrot dekat Heilbronn . DiamenghadiriCannstattHochschule, salah satu sekolah Latin tertua di Stuttgart . Dari tahun 1906 sampai 1912 ia belajar teologi , kedokteran ,dan filsafat diUniversitas Tbingen, Munich dan Hamburg . Dari 1913 ia menjadi asisten dari Robert Gaupp di Tbingen, di mana ia menerima habilitasi pada tahun 1918. Dia melanjutkan sebagai direktur medis asisten sampai 1926. Kretschmer adalah orang pertama yang menggambarkan keadaan vegetatif persisten yang juga telah disebut sindrom Kretschmer itu. Istilah medis lain yang tercipta setelah dia sensitif Kretschmer itu paranoia . Klasifikasi ini memiliki kebaikan singling keluar "jenis paranoia yang tidak diketahui" sebelum Kretschmer, dan yang "tidak menyerupai gambar stereotipdari paranoia sthenic ". Selain itu, antara 1915 dan 1921 iamengembangkan diagnosis banding antara skizofrenia dan manik depresi. Kretschmer juga dikenal untuk mengembangkan sistem klasifikasi yang dapat dilihat sebagai salah satu eksponen awal dari sebuah konstitusi (total rencana atau filsafat yang dibangun sesuatu) pendekatan. Sistem klasifikasinya didasarkan pada tiga jenis tubuh utama: asthenic / leptosomic (tipis, kecil, lemah), atletik (berotot, besar-bertulang), dan pyknic (kekar,lemak). (Kategoriatletikkemudiandigabungkankedalamkategori asthenic / leptosomic .) Masing-masing jenis tubuh ini dikaitkan dengan sifat-sifat tertentu kepribadian dan, dalam bentuk yang lebih ekstrim, psychopathologies. Kretschmer percaya bahwa orang-orang pyknic yang ramah, interpersonal tergantung, dan suka berteman. Dalam versi yang lebih ekstrim sifat-sifat ini, ini berarti misalnya bahwa obesitas cenderung ke arah penyakit manik-depresif. Jenis tipis dikaitkan dengan introversi dan timidity. Hal ini dipandang sebagai bentuk yang lebih ringan dari gejala negatif yang ditunjukkan oleh penderita skizofrenia ditarik. Namun, gagasan asosiasi tipe tubuh dengan ciri-ciri kepribadian tidak lagi berpengaruh dalam teori kepribadian. Pada tahun 1926 ia menjadi direktur klinik psikiatri di Universitas Marburg . Kretschmer adalah anggota pendiri dari AGP (masyarakat medis umum untuk psikoterapi) yang didirikan pada tanggal 12 Januari 1927. Dia adalah presiden dari AGP dari tahun 1929. Pada tahun 1933 ia mengundurkan diri dari AGP karena alasan politik, tetapi mulai untuk mendukung SS dan menandatangani "Sumpah kesetiaan dari para profesor dari universitas Jerman dan tinggi-sekolah untuk Adolf Hitler dan negara sosialis Nasional."[2]Dia 7. tidak menentang eugenic hukum Nazi Jerman. Dari tahun 1946 sampai tahun 1959, Kretschmer adalah direktur klinik psikiatri dari University of Tbingen . Dia meninggal, usia 75, di Tbingen . 2.3Paul Broca (1824-1880) Pierre Paul Broca, anak seorang dokter Huguenot, dilahirkan dekat Bordeaux, Perancis, pada tahun 1824. Setelah belajar matematika dan ilmu fisika di universitas setempat, ia masuk sekolah kedokteran di Universitas Paris pada tahun 1841. Ia menerima MD-nya pada tahun 1849. Meskipun terlatih sebagai ahli patologi, anatomi, dan ahli bedah, kepentingan Broca tidak terbatas pada profesi medis. Fleksibilitas dan dedikasi tak kenal lelah untuk ilmu pengetahuan mengizinkannya untuk membuat kontribusi yang signifikan untuk bidang lain, terutama antropologi. Penerapan keahliannya dalam anatomi luar bidang kedokteran dimulai pada tahun 1847 sebagai anggota komisi dibebankan dengan melaporkan penggalian arkeologi dari kuburan. Proyek ini diizinkan Broca untuk menggabungkan keterampilan anatomi dan matematika dengan kepentingannya dalam antropologi. Penemuan pada tahun 1856 dari Neanderthal Man sekali lagi menarik Broca ke antropologi. Kontroversi dikelilingi penafsiran Neanderthal. Itu clearlya tengkorak manusia, tetapi lebih primitif dan mirip kera daripada tengkorak modern dan lapisan tanah di mana ia ditemukan menunjukkan tanggal yang sangat awal. Implikasi Neanderthal untuk teori evolusi menuntut pemeriksaan menyeluruh dari bukti untuk menentukan apakah tegas itu hanya Homo sapiens cacat kongenital atau bentuk manusia primitif. Kedua sebagai pendukung awal Charles Darwin dan sebagai ahli dalam anatomi manusia, Broca mendukung pandangan kedua. Tampilan Broca akhirnya menang, meskipun tidak sampai penemuanthemuchManusiaJawalebihprimitif(kemudiandikenalsebagai Pithecanthropus, tetapi kemudian Homo erectus). Broca terkenal karena perannya dalam penemuan fungsi khusus daerah acuh tak acuh dari otak. Pada tahun 1861, ia mampu menunjukkan, dengan menggunakan analisis post-mortem pasien yang telah kehilangan kemampuan untuk berbicara, bahwa kerugian 8. tersebut wasassociated dengan kerusakan pada daerah tertentu dari otak. Daerah, yang terletak ke arah depan belahan kiri otak, dikenal sebagai konvolusi Broca. Selain pentingnya untuk memahami fisiologi manusia, temuan Broca ditujukan pertanyaan tentang evolusi bahasa. Semuahewanyanghidupdalamkelompokberkomunikasisatusamalain. Primateshave non-manusia sistem komunikasi yang paling kompleks selain bahasa manusia. Mereka menggunakan berbagai gerak tubuh, ekspresi wajah, postur, dan vokalisasi, tetapi terbatas dalam berbagai ekspresi dan tidak dapat menghasilkan newsignals dalam keadaan berubah. Hanya manusia yang memiliki kapasitas yang forlanguage daripada mengandalkan kosakata bahasa tubuh. Permitshumans Bahasa untuk menghasilkan jumlah tak terbatas pesan dan akhirnya memungkinkan transmisi informasi - pola belajar dan berbagi karakteristik perilaku kelompok sosial manusia, yang antropolog menyebut budaya dari generasi ke generasi. Perkembangan bahasa mendorong evolusi manusia dengan mengizinkan cara-cara baru interaksi sosial, organisasi, dan berpikir. Mengingat pentingnya ditugaskan untuk pidato manusia dalam evolusi manusia, scientistsbegan untuk mencari prakondisi fisik berbicara. Fakta bahwa kera memiliki bagianbagian minimal yang diperlukan untuk pidato menunjukkan bahwa bentuk dan susunan aparat vokal tidak cukup untuk pengembangan vokalisasi speech.The dihasilkan oleh hewan lain adalah perubahan ofconscious sukarela dan tidak mampu. Namun, pidato manusia membutuhkan kodifikasi pemikiran dan transmisi dalam string berpola suara. Daerah otak yang terisolasi oleh Broca mengirimkan kode ke bagian lain dari otak yang mengontrol musclesof wajah itu, rahang, lidah, langit-langit mulut, dan laring, pengaturan aparat pidato dalam gerakan. Daerah ini dan daerah pendamping yang mengontrol pemahaman bahasa, yang dikenal sebagai daerah Wernicke, terdeteksi dalam tengkorak fosil awal genus Homo. Otak Homo sedang berkembang terhadap pemanfaatan oflanguage, meskipun ruang vokal masih kurang memadai untuk mengartikulasikan pidato. Broca menemukan satu bagian dalam teka-teki komunikasi manusia dan pidato, yang memungkinkan transmisi budaya. Samapentingnya,Brocamemberikankontribusiterhadapperkembanganantropologi fisik, salah satu dari empat subbidang antropologi. Craniology, pengukuran 9. ilmiah tengkorak, adalah fokus utama dari antropologi fisik selama periode ini. Keliru mempertimbangkan kelompok manusia kontemporer seolah-olah mereka tinggal fosil, antropolog menjadi tertarik pada sifat variabilitas manusia dan berusaha untuk menjelaskan berbagai tingkat perkembangan teknologi diamati di seluruh dunia dengan mencari korespondensi antara tingkat budaya dan karakteristik fisik. Broca ditindaklanjuti studi ini dengan menciptakan setidaknya dua puluh tujuh instrumen untuk melakukan pengukuran tubuh manusia, dan dengan mengembangkan teknik standar pengukuran. Banyak kontribusi Broca antropologi membantu untuk membangun landasan ilmiah yang kuat yang pada saat studi alam dianggap sebagai ilmu somewhatsinister. 2.4 Sir Francis Galton Francis Galton dilahirkan di Larches dekat Sparbrook, Birmingham pada 16 Februari 1822 dan meninggal pada tahun 1911. Dia terkenal karena karya rintisannya pada kecerdasan manusia. Pengumpulan data buku penting pertamanya, Genius herediter, menandai awal dari pekerjaan psikologisnya. Tesis dari buku ini adalah bahwa "jenius" atau "bakat" secara genetik bukan ditentukan lingkungan (Forrest, 1995). Dia mengabdikan bagian akhir hidupnya terutama untuk menyebarkan gagasan meningkatkan makeup fisik dan mental dari spesies manusia oleh orang tua selektif. Dia kemudian akan menghitung persentase orang-orang berbakat di berbagai tingkat kekerabatan dengan orang-orang terkenal awal.Setelah data-hati mengumpulkan dan menganalisis, Galton menyatakan bahwa orangorang berbeda dalam kemampuan mereka, dan perbedaan tersebut bawaan, dan diterbitkan ide-idenya dalam bahasa Inggris Men of Science: Nature and Nurture mereka. Galton adalah seorang penulis yang produktif dan ilmuwan bersemangat yang menempatkan penekanan besar dalam pengukuran fenomena ia terutama tertarik pada: kecerdasan dan kemampuan manusia untuk mentransfer dari satu generasi ke generasi lainnya. Dia memeriksa sejumlah fakultas manusia deferent, termasuk kemanjuran doa dan banyak informasi tentang hewan, yang disusun dan diterbitkan dalam Pertanyaan ke dalam Fakultas Manusia dan Pembangunan pada tahun 1883. 10. 2.5 Gustav Theodor Fechner Lahir April 19, 1801, di Gross Srchen dekat Muskau, Lusatia (sekarang Jerman), meninggal pada 18 November 1887, di Leipzig, Jerman. Apakah seorang fisikawan dan filsuf Jerman, tokoh kunci dalam pendirian psychophysics, ilmu kuantitatif yang mempelajari hubungan antara sensasi dan rangsangan yang menghasilkan mereka, pada tahun 1860, saya menguraikan persamaan memiliki tepat hubungan antara stimulus fisik dan merasa hamil Elemente der Psychophysik Fechner, 2 vol. (1860, Elemen psychophysics) didirikan pentingnya bertahan dalam psikologi. Makalah ini berpendapat bahwa pikiran dan tubuh, meskipun mereka tampaknya menjadi entitas yang terpisah, sebenarnya bagian yang berbeda dari realitas yang sama. Juga mengembangkan prosedur eksperimental, yang berguna dalam psikologi eksperimental untuk mengukur perasaan mengenai besarnya fisik stimulus. Yang paling penting, merancang sebuah persamaan yang mengungkapkan teori perbedaan hanya terlihat sebelumnya oleh Ernst Heinrich Weber. Teori ini mengacu pada kemampuan sensorik untuk membedakan ketika dua stimuli (misalnya, dua bobot) yang sangat berbeda. Penelitian selanjutnya menunjukkan, bagaimanapun, bahwa persamaan Fechner berlaku dalam kisaran tengah intensitas stimulus dan hanya perkiraan. 2.6 Emil Kraepelin (1856-1926) Psikiater Jerman Emil Kraepelin meneliti hubungan antara biologi otak dan penyakit mental . Dia adalah pendiri Psychopharmacology, studi tentang efek dari obat-obatan psikiatri pada sistem saraf - Kraepelin menyebutnya 'pharmacopsychology'. Ia juga mengilhami psikiater yang pada tahun 1980 secara radikal merevisi Diagnostik dan Statistik Manual (DSM), dasar dari klasifikasi saat ini penyakit mental. Kraepelin lahir di Mecklenburg tahun 1856 dan diperkenalkan ke biologi awal. Ia belajar kedokteran dan psikologi eksperimental di Leipzig. Kemudian ia mengadaptasi teknik laboratorium psikologis awal, seperti pengukuran reaksi-waktu, dan menggunakan mereka untuk mempelajari efek dari zat-zat seperti alkohol, morfin dan kopi pada sistem saraf. Dia menulis tesis tentang hubungan antara psikologi eksperimental dan psikiatri, dan lulus 11. dengan gelar dokter pada tahun 1878. Dia menghabiskan karirnya mengajar psikiatri dan merawat pasien di universitas dan rumah sakit di Jerman. Pada awal 1900-an, Kraepelin menolak teori Sigmund Freud . Dia merasa mereka terlalu terfokus pada pengalaman seksual dini dan terlalu sedikit pada biologi. Dia juga berkampanye untuk larangan alkohol dan suaka reformasi. Inovasi Kraepelin yang paling penting adalah memeriksa dan merekam penyakit mental dalam sejumlah besar pasien selama bertahun-tahun. Ia membagi penyakit mental menjadi dua kategori. Yang pertama adalah 'manic-depressive psikosis', yang cenderung berulang secara berkala. Ini sekarang disebut gangguan bipolar. Yang kedua adalah 'dementia praecox' (demensia dini), yang biasanya muncul pada masa dewasa awal dan tetap hadir sepanjang hidup seseorang. Ini sekarang disebut skizofrenia . 2.7 Francois Magendie (1783 -1855) Fisiolog Perancis Francois Magendie (1783 - 1855) melakukan upaya perintis dalam bidang kedokteran fisiologi, farmakologi, patologi, dan gizi. Lebih tertarik pada fakta-fakta dari teori, eksperimen menyebabkan inovasi seperti pengenalan berbagai obat dalam praktek medis dan Bell - Hukum Magendie mengenai fungsi saraf tulang belakang. Di antara kontribusi yang lain adalah deskripsi awal cairan serebrospinal dan delineasi dari foramen (lubang kecil) di otak yang kemudian datang untuk menanggung nama-Nya. Di tahun 1811, Magendie mengambil pendek - tinggal posisi anatomi demonstrator di Fakultas Kedokteran Paris disebutkan di atas. Dia juga mengajarkan anatomi, fisiologi, dan operasi di sana. Ketika ia mengundurkan diri pada tahun 1813, Magendie membuka praktek medis sendiri dan mengajar fisiologi pribadi. Untuk beberapa waktu, mungkin sebagian karena status luar di komunitas medis, ia tidak dapat menemukan posting resmi pada staf rumah sakit. Hal ini membatasi kemampuannya untuk melakukan studi klinis dan mengamati perawatan, antara ketidaknyamanan profesional lainnya. Pada 1818, Magendie diangkat ke Biro Pusat Rumah Sakit Paris, tapi itu tidak sampai 1826 bahwa ia akhirnya diberi tugas rumah sakit formal, di Salpetriere. Dia kemudian bernama direktur bangsal perempuan di almamaternya, Hotel - Dieu, pada tahun 1830. Akhirnya, pada tanggal 4 April 1831, Magendie ditemukan nya niche sebagai ketua kedokteran di College of France. Di 12. sanalah ia mendirikan laboratorium sekolah kedokteran pertama, dan kemudian akan datang untuk mengetahui anak didik berbakat, Claude Bernard (1813 - 1878), yang ditakdirkan untuk, dalam beberapa hal, gerhana dia. Perlu dicatat bahwa kelemahan kepribadian terkenal Magendie itu yang jarang terjadi di sekeliling pasien, di antaranya ia memiliki reputasi cepat simpati besar, kehangatan , dan pengertian. Meskipun begitu baik cara samping tempat tidur , namun, ada argumen yang adil bahwa bakat medisnya yang terbaik dipamerkan dalam lingkungan penelitian. Misalnya, ia menyatakan bahwa tidak kolera , atau demam kuning, yang menular penyakit, dan menentang karantina . Pandangan ini menjadi sangat disayangkan setelah ia ditunjuk sebagai kepala dari Komite Penasehat Hygiene Umum pada tahun 1848. Dia juga kadang-kadang melakukan operasi yang tidak perlu pada bagian yang sakit menuju suatu tujuan ilmiah. Terakhir ini kecenderungan itu diberikan bahkan lebih bermasalah ketika digabungkan dengan oposisi yang kuat dokter untuk anestesi bedah , percaya itu melemah pasien. Tapi sebagian besar akan setuju bahwa kontribusi penelitian Magendie yang melebihi keterbatasan sebagai seorang dokter praktik. Memang, fisiolog inovatif sendiri memahami batas-batas di mana dokter bekerja. Ia dikutip pada Siapa Dinamakan Ini Website sebagai yang mengatakan, "Saya tidak ragu untuk menyatakan, tidak peduli seberapa amat aku akan luka kesombongan kita, bahwa begitu kotor adalah ketidaktahuan kita tentang sifat sebenarnya dari gangguan fisiologis, yang disebut penyakit, yang akan mungkin lebih baik untuk melakukan apa-apa, dan mengundurkan diri keluhan kita dipanggil untuk mengobati ke sumber daya alam, selain untuk bertindak (as) kita sering dipaksa untuk melakukan, tanpa mengetahui mengapa dan mengapa perilaku kita, dan pada resiko yang jelas mempercepat akhir pasien. " Untungnya, penelitian ilmiah Magendie terus menghasilkan hasil yang mengesankan lama setelah wahyu dari tahun 1809. Pada 1813, ia menunjukkan peran sebagian besar pasif perut muntah dan dijelaskan mekanisme menelan juga. Setelah melayani di komisi untuk menyelidiki nilai gizi berbagai macam ekstrak makanan pada tahun 1815, ia terus mengeksplorasibidangnutrisidanmenemukanfakta-faktasepertimamalia'ketergantungan pada protein untuk hidup dan bahwa tidak semua protein sama-sama hidup - mempertahankan. Pada 1817, Magendie diterbitkan pertama buku teks fisiologi modern, 13. Ringkasan Fisiologi, di mana ia menggantikan teori dengan fakta nya dihormati. Pada tahun 1821 ia mendirikan Journal of Experimental Physiology, publikasi pertama dari jenisnya. Pada tahun 1822, Magendie melanjutkan untuk mempublikasikan temuan yang dihasilkan dari eksperimen yang ia mulai pada tahun 1809 dengan pengenalan tentang efek dan penggunaan alkaloid seperti morfin, emetine, kina, dan strychnine. Sekitar waktu yang sama ia merilis gedung penemuannya pada 1811 karya ahli anatomi Skotlandia Sir Charles Bell, yang mana ia membedakan fungsi motorik dan sensorik dari saraf tulang belakang, akar anterior menjadi motor dan akar dorsal sensory. Apa yang didefinisikan Bell dari bukti anatomi, Magendie diverifikasi pada hewan hidup. Ini adalah sebuah karya di bidang fisiologi dan menjadi dikenal sebagai Bell - Hukum Magendie. Magendie membuat kontribusi penting pada tahun 1825, ketika ia menawarkan salah satu deskripsi pertama cerebrospinal cairan. Di antara upaya yang lain itu miliknya terobosan pengamatan anafilaksis (semacam alergi reaksi) dan deskripsi tentang sebuah lubang kecil di otak (apertura medialis quarte ventriculi) yang kemudian dikenal sebagai foramen Magendie Magendie yang menakjubkan tubuh bekerja menarik kritik, bagaimanapun, terutama di luar Perancis, karena dia menggunakan hewan hidup dalam percobaan. Dia kadang-kadang dipandang sebagai ekstrim vivisectionist dan ditandai sebagai melihat organisme hidup sebagai mesin hanya kompleks yang dapat bereksperimen atas tanpa pertimbangan etis. Pada kunjungan ke Inggris pada tahun 1824, misalnya, presentasi publik tentang percobaannya pada saraf kranial anjing hidup menyebabkan masyarakat protes dan permintaan untuk perlindungan hewan. Tidak peduli bagaimana metode tidak menyenangkan Magendie mungkin telah, bagaimanapun, mereka sulit untuk menilai di belakang . Tidak ada yang sulit , di sisi lain, tentang menghargai kemajuan risetnya dimungkinkan. 2. 8 G. Fritsch & E.Hitzig Hitzig belajar kedokteran di Universitas Berlin dan Wrzburg di bawah instruksi dari orang-orang terkenal seperti Emil Du Bois-Reymond (1818-1896), Rudolf Virchow (18211902), Moritz Heinrich Romberg (1795-1873), dan Karl Friedrich Otto Westphal (1833-1890). Ia menerima gelar doktor pada tahun 1862 dan kemudian bekerja di Berlin dan Wrzburg. Pada tahun 1875, ia menjadi direktur Burghlzli suaka, serta profesor psikiatri di University 14. of Zurich . Pada tahun 1885, Hitzig menjadi profesor di University of Halle mana dia tetap sampai pensiun pada tahun 1903. Hitzig dikenang karena karyanya mengenai interaksi antara arus listrik dan otak . Pada tahun 1870, Hitzig, dibantu oleh ahli anatomi Gustav Fritsch (1837-1927), listrik diterapkan melalui probe tipis untuk terkena korteks serebral seekor anjing tanpa anestesi . Mereka melakukan studi ini di rumah Fritsch karena University of Berlin tidak akan membiarkan eksperimen tersebut di laboratorium mereka. Apa Hitzig dan Fritsch telah menemukan bahwa stimulasi listrik dari daerah yang berbeda dari otak menyebabkan kontraksi otot paksa bagian-bagian tertentu dari tubuh anjing. Mereka mengidentifikasi "motor strip" otak, strip vertikal jaringan otak pada otak di bagian belakang lobus frontal , yang mengontrol otot-otot yang berbeda dalam tubuh. Pada tahun 1870, Hitzig menerbitkan temuannya dalam sebuah esai berjudul Ueber mati Elektrische Erregbarkeit des Grosshirns (Pada Listrik eksitabilitas dari Otak). Eksperimen ini dianggap pertama kalinya seseorang telah melakukan berbagai studi lokal mengenai otak dan arus listrik. Namun ini bukan pertama kalinya Hitzig mengalami interaksi antara otak dan listrik; awal karirnya sebagai dokter yang bekerja dengan Angkatan Darat Prusia, ia melakukan percobaan pada tentara yang terluka yang tengkorak yang retak oleh peluru. Hitzig menyadari bahwa penerapan arus listrik kecil dengan otak prajurit ini disebabkan gerakan otot tak sadar. Hitzig dan Fritsch karya membuka pintu untuk lebih lokal pengujian otak oleh banyak orang termasuk ahli saraf Skotlandia,BAB III PERBEDAAN PSIKOLOG DANGAN PSIKIATERBanyak orang yang terkadang masih bingung mengenai profesi Psikolog dan Psikiater. Apa saja yang dilakukan oleh Psikolog dan Psikiater masih sedikit rancu dikalangan 15. awam. Mungkin kita seringkali bingung untuk merujuk seseorang yang mengalami masalah yang berkaitan dengan psikologis, apakah harus ke psikolog atau ke psikiater? Berikut ini adalah penjabaran mengenai Psikolog dan Psikiater : 3.1 Latar Belakang Pendidikan Psikolog sudah pasti adalah lulusan dari Fakultas Psikologi. Lulusan S1 Psikologi sebenarnya sudah dapat bekerja di berbagai bidang yang membutuhkan jasa psikologi. Biasanya menjadi staf Human Resources Development (HRD) di berbagai instansi atau organisasi seperti, bank, perusahaan, kantor pemerintahan, atau menjadi konselor di sekolah-sekolah. Di dunia kerja, para lulusannya ini tampak setara dengan lulusan S1 dari berbagai jurusan, karena pada masa kini seringkali yang dibutuhkan adalah tenaga kerja dengan potensi, kemampuan dan keterampilan yang dapat memenuhi kualifikasi dari organisasi/perusahaan, bukan lagi berdasarkan jurusan pendidikannya di perguruan tinggi. Namun perlu diingat, lulusan S1 Psikologi tidak serta merta disebut sebagai Psikolog. Sarjana S1 psikologi (bergelar S.Psi dibelakang namanya) masih harus melanjutkan pendidikannya ke jenjang Magister Profesi Psikologi (setara S2) untuk dapat meraih gelar Magister Psikologi (M. Psi) dan disebut sebagai psikolog. Sebagai praktisi psikologi, para psikolog ini memperoleh hak untuk memegang alat tes, dalam arti menyimpan dan menggunakan alat tes psikologi serta menginterpretasikan hasilnya. Oleh karenanya mereka juga mendapatkan izin untuk membuka praktik sebagai psikolog di biro-biro konsultan psikologi yang biasanya ditangani secara perorangan atau kelompok (beberapa orang psikolog). Berbeda lagi dengan lulusan S1 Psikologi yang menerusan pendidikan ke jenjang S2 sains psikologi (misalnya psikometri). Para lulusannya ini bergelar M. Si namun tidak dapat menyebut dirinya sebagai psikolog karena tidak berasal dari jenjang magister profesi psikologi. Tapi mereka dapat menjadi staf pengajar/akademisi karena persyaratan utama menjadi seorang staf pengajar di universitas (dosen) adalah bergelar S2. Mereka ini juga disebut sebagai ilmuwan psikologi. Selain itu, mereka juga dapat bekerja di berbagai instansi/organisasi yang membutuhkan kualifikasi pendidikan tersebut. 16. Selain lulusan S1 Psikologi, ada juga lulusan S1 non-psikologi yang meneruskan ke jenjang S2 psikologi. Namun para lulusannya ini hanya bisa melanjutkan ke magister sains psikologi, karena jenjang profesi psikologi hanya dikhususkan untuk lulusan S1 psikologi. Hal ini dikarenakan pentingnya pemahaman mendasar tentang ilmu psikologi yang diperoleh dari jenjang S1 agar nantinya langsung dapat mendalami kekhususan yang dipilih di jenjang profesi psikologi, dimana hal ini tentunya tidak didapatkan oleh lulusan S1 non-psikologi. Sementara psikiater adalah dokter yang melanjutkan pendidikan ke jenjang spesialisasi psikiatri (kedokteran jiwa). Para lulusan spesialisasi ini digelari Sp.KJ (Spesialis Kedokteran Jiwa) atau disebut sebagai psikiater. 3.2 Batas Kewenangan Profesi Sebagaimana spesialisasi dalam bidang kedokteran, psikologi juga memiliki banyak kekhususan, seperti psikologi klinis (meliputi psikologi klinis anak dan psikologi klinis dewasa), psikologi sosial, psikologi pendidikan, psikologi industri dan organisasi, psikologi perkembangan, dan sebagainya. Psikiater lebih dekat hubungannya dengan psikolog klinis. Masalah-masalah yang biasanya dapat ditangani oleh psikolog secara umum adalah masalah-masalah dalam kehidupan sehari-hari yang masih dapat ditangani dengan konseling atau terapi ringan, misalnya dengan terapi modifikasi perilaku atau juga cognitive behavior therapy (CBT). Masalah-masalah yang dimaksud berkisar pada ranah pendidikan (anak malas belajar, berperilaku agresif, suka membolos, takut sekolah, tidak konsentrasi belajar, prestasi belajar menurun, takut bergaul atau kurang percaya diri, sampai pada masalah pemilihan jurusan yang tepat dan sesuai dengan potensi dan kemampuan akademik anak), ranah keluarga (masalah perkawinan, perceraian yang menghasilkan keluarga broken home, masalah kenakalan remaja), dan ranah pekerjaan (masalah kepemimpinan, motivasi kerja, kepuasan kerja). Sedangkan psikiater menangani masalah-masalah psikologis yang lebih berat, seperti depresi, gangguan mood, insomnia berat, schizophrenia (yang ditandai dengan munculnya halusinasi dan delusi), dan berbagai masalah psikologis lain yang membutuhkan 17. penanganan lebih dari sekedar konseling. Biasanya para psikiater ini menggunakan obatobatan dalam proses terapinya. Inilah yang membedakannya dengan psikolog. Satu hal lagi adalah tentang penyebutan mitra kerja. Orang yang berobat ke psikiater sudah barang tentu disebut sebagai pasien, sementara orang yang datang ke psikolog disebut sebagai klien. Perlu ditekankan bahwa tidak semua orang yang datang ke biro-biro psikologi adalah orang-orang yang memiliki masalah psikologis. Para klien ini bisa saja datang karena ingin melakukan pemeriksaan psikologis (psikotes) untuk kepentingan seleksi dan rekrutmen karyawan atau penentuan jurusan studi siswa. Demikian juga dengan para pasien yang datang ke psikiater. Mereka tidak boleh serta merta disebut gila karena meminta bantuan psikiater. Pada kenyataannya, kedua profesi ini saling bekerjasama dalam hal merujuk pasien. Apabila seorang klien tak dapat ditangani oleh seorang psikolog karena gangguan psikologisnya sudah berat dan membutuhkan penanganan dengan obat-obatan, maka klien tersebut dirujuk ke psikiater. Demikian juga dengan pasien yang sudah dinyatakan sembuh oleh psikiater, maka untuk meyakinkannya lagi, perlu diperiksa kembali oleh psikolog. Jadi, tak masalah jika suatu waktu kita membutuhkan jasa psikolog atau psikiater. Karena kedua profesi ini berprinsip menolong (helping) dan pastinya memegang kode etik yang sama; menjaga kerahasiaan masalah klien/pasien.Referensi: Sarwono,S.W.(2008). Berkenalan dengan Aliran-Aliran Dan Tokoh-Tokoh Psikologi. Jakarta:PT.Bulan Bintang.