magang mandiri

Click here to load reader

Post on 13-Jun-2015

1.126 views

Category:

Documents

8 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Laporan

TRANSCRIPT

LAPORAN KERJA PRAKTIK PT. PUPUK KUJANG CIKAMPEKPerbandingan Pelarut Aquaregia Dan Asam Perklorat Dalam Penentuan Kandungan Fosfat Pada TSP Sebagai Bahan Baku Pembuatan Pupuk NPK

Disusun Sebagai Laporan Kegiatan Magang Mandiri Dalam Mengisi Masa Liburan Kenaikan Tingkat

Disusun Oleh:

GUN GUN GUNAWAN

(J3L107089)

PROGRAM KEAHLIAN ANALISIS KIMIA DIREKTORAT PROGRAM DIPLOMA INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2009

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN KERJA PRAKTIK

Tempat

:

Laboratorium Umum PT. Pupuk Kujang Jl. A. Yani No. 39 Dawuan Kabupaten Karawang.

Tanggal

:

13 Juli 15 Agustus 2009

Disusun oleh: Gun Gun Gunawan J3L107089

Telah diperiksa dan disetujui oleh:

Cikampek, 20 Agustus 2009

Mengetahui, Kepala Biro Pendidikan dan Pelatihan PT Pupuk Kujang Cikampek

Menyetujui, Pembimbing Lapangan Unit Laboratorium Umum

M. Saaf Husnu

M. Arief Rachman S.Si

Tt|| ^||t W|t \cU

i

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan kepada Allah SWT karena atas rahmatNyalah penyusun dapat menyelesaikan kegiatan Magang Mandiri di PT. Pupuk Kujang Cikampek maupun penyusunan laporan ini dengan baik. Laporan ini disusun berdasarkan kerja pratik di PT. Pupuk Kujang Cikampek pada tanggal 13 Juli 15 Agustus 2009. Kerja praktik ini merupakan salah satu kegiatan yang diadakan dalam mengisi waktu liburan mahasiswa supaya mendapatkan keahlian dan pengalaman bekerja dilapang dunia kerja. Dengan mengikuti kegiatan ini diharapkan dapat menerapkan metode analisa yang telah didapatkan dan menemukan hal baru dengan metode yang disesuaikan dan diterapkan pada industri. Dengan disusunnya laporan ini, penyusun mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Bapak M. Arief Rachman sebagai pembimbing lapang, Bapak Ayep Sodikin Dimyanti,Bapak Aan, Ibu Ade, Mas Mario dan

kawan-kawanku yang telah membantu, sehingga atas bantuannyalah kegiatan magang madiri dapat terlaksana dengan baik dan laporan kegiatan magang ini dapat terselesaikan. Penulis menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan, sehingga kritik dan saran yang bersifat membangun untuk menyempurnakan laporan ini. Semoga laporan kerja pratik dalam kegiatan magang madiri ini dapat memberikan manfaat bagi semua pihak.

Cikampek, September 2009

Penyusun

Tt|| ^||t W|t \cU

ii

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

DAFTAR ISI Halaman LEMBAR PENGESAHAN .............................................................................................i KATA PENGANTAR ....................................................................................................ii DAFTAR ISI ............................................................................................................... iii DAFTAR TABEL ..........................................................................................................v DAFTAR GAMBAR .....................................................................................................v DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................................v BAB I PENDAHULUAN.............................................................................................. 1 1.1 1.2 1.3 1.4 Latar Belakang .......................................................................................... 1 Batasan Masalah ...................................................................................... 3 Tujuan ....................................................................................................... 3 Tempat dan Waktu ................................................................................... 3

BAB II KEADAAN UMUM PT PUPUK KUJANG CIKAMPEK ........................................ 4 2.1 2.2 Sejarah PT. Pupuk Kujang (Persero) ......................................................... 4 Struktur Organisasi ................................................................................... 6

a. Tujuan Organisasi ...................................................................................... 6 b. Struktur Organisasi................................................................................... 6 2.3 2.4 2.5 2.6 Visi, Misi dan Budaya Perusaan ................................................................ 7 Ketenagakerjaan ....................................................................................... 8 Produksi .................................................................................................... 9 Bagian Laboratorium ................................................................................ 9

a. Administrasi .............................................................................................. 9 b. Bidang Laboratorium Umum .................................................................... 9 c. Bidang Inventory ..................................................................................... 10 d. Bidang Kontrol ........................................................................................ 10

Tt|| ^||t W|t \cU

iii

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

BAB III TINJAUAN PUSTAKA................................................................................... 11 3.1 3.2 Pupuk ...................................................................................................... 11 Fosfat ...................................................................................................... 11

a. Enkel superfosfat (ESP) ........................................................................... 12 b. Doubelsuperfosfat (DSP)......................................................................... 13 c. Tripel superfosfat (TSP)........................................................................... 13 3.3 3.4 Aquaregia................................................................................................ 14 Asam Perklorat ....................................................................................... 15

BAB IV BAHAN DAN METODE................................................................................ 16 4.1 4.2 4.3 4.4 Alat dan Bahan ....................................................................................... 16 Sampel .................................................................................................... 16 Pereaksi dan Larutan Baku ..................................................................... 16 Metode Penentuan Fosfat...................................................................... 17

a. Metode Spektrofotometri Dengan Pelarut Aquaregia ........................... 17 b. Metode Spektrofotometri Dengan Pelarut Asam Perklorat ................... 18 c. Perhitungan Konsentrasi Fosfat (P2O5) ................................................... 19 BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................................... 20 5.1 5.2 Data ........................................................................................................ 20 Reaksi ...................................................................................................... 20

BAB VI SIMPULAN DAN SARAN ............................................................................. 22 6.1 6.2 Simpulan ................................................................................................. 22 Saran ....................................................................................................... 22

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................. 23 LAMPIRAN ............................................................................................................. 24

Tt|| ^||t W|t \cU

iv

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

DAFTAR TABEL

halaman Tabel 1 Klasifikasi karyawan berdasarkan status ketenagakerjaan ........................ 8 Tabel 2 Klasifikasi karyawan berdasarkan Pendidikan............................................ 8 Tabel 3 Klasifikasi karyawan berdasarkan Jabatan ................................................. 8 Tabel 4 Syarat mutu TSP berdasarkan SNI 0089-92-A .......................................... 14 Tabel 5 Kalibrasi Kurva standar ............................................................................. 25 Tabel 6 Penentuan Kandungan P2O5 Dalam Larutan Asam Perklorat .................. 26 Tabel 7 Penentuan Kandungan P2O5 Dalam Larutan Aquaregia ........................... 26 Tabel 8 Perbanding Kandungan Phosfat terhadap pelarut................................... 27 Tabel 9 Persentase Ketepatan Larutan Uji ............................................................ 28

DAFTAR GAMBAR

halaman Gambar 1 Apatit sedimen dengan kandungan fosfor ........................................... 12 Gambar 2 Struktur Asam Perklorat ....................................................................... 15 Gambar 3 Kurva Kalibrasi fosfat............................................................................ 25

DAFTAR LAMPIRAN

halaman Lapiran 1 Data dan Grafik Pembuatan kurfa standar fosfat ................................. 25 Lapiran 2 Data Pengamatan Kandungan Uji Berdasarkan Pelarut........................ 26 Lapiran 3 Perhitungan Kandungan Fosfat ............................................................. 27

Tt|| ^||t W|t \cU

v

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang PT Pupuk Kujang Cikampek merupakan salah satu perusahaan industri terkemuka di Indonesia. PT Pupuk Kujang Cikampek memproduksi amonia cair, pupuk urea dan NPK dengan kapasitas produksi yang cukup besar. Salah satu tolak ukur keberhasilan suatu proses produksi adalah tingginya kualitas, kuantitas, dan efisiensi produk yang diperoleh dengan tidak mengesampingkan faktor-faktor pendukung lainnya. Produksi utama PT Pupuk Kujang Cikampek adalah pupuk. Pupuk merupakan zat hara yang ditambahkan pada tumbuhan agar berkembang dengan baik sesuai genetis dan potensi produksinya. Pupuk dapat dibuat dari bahan organik ataupun non-organik (sintetis). Pupuk organik bisa dibuat dalam bermacam-macam bentuk meliputi cair, curah, tablet, pelet, briket, atau granul. Akhir-akhir ini berkembang jenis pupuk dengan komposisi utama nitrogen (N), fosfat (P), dan kalium (K) yang lebih dikenal dengan pupuk NPK atau pupuk majemuk. Ketiga unsur ini mempunyai peran yang sangat penting terhadap pertumbuhan dan produksi tanaman, dimana ketiga unsur ini saling berinteraksi satu sama lain dalam menunjang pertumbuhan tanaman, unsur nitrogen dapat diperoleh dari pupuk Urea dan ZA. unsur P dari pupuk TSP/SP-36, sedangkan K dalam KCI dan ZK. Pupuk NPK memiliki peranannya masing-masing sesuai dengan komposisi kandungan yang terdapat didalammnya antara lain: Peranan Nitrogen Unsur N adalah merupakan unsur yang cepat kelihatan pengaruhnya terhadap tanaman. Peran utama unsur ini adalah : Merangsang pertumbuhan vegetatif (batang dan daun). Meningkatkan jumlah anakan Meningkatkan jumlah bulir/ rumpun Kurang unsur N menyebabkan: Pertumbuhannya kerdil Daun tampak kekuning-kuningan

Tt|| ^||t W|t \cU

1

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

Sistem perakaran terbatas Kelebihan unsur N menyebabkan tanaman: Pertumbuhan vegetatif memanjang (lambat panen) Mudah rebah Menurunkan kualitas bulir. Respon terhadap serangan hama/ penyakit. Peranan Posfor Secara detail fungsi posfor dalam pertumbuhan tanaman sukar di utarakan, namun demikian fungsi-fungsi utama posfor dalam pertumbuhan tanaman adalah sebagai berikut : Memacu terbentuknya bunga, bulir pada malai Menurunkan aborsitas Perkembangan akar halus dan akar rambut Memperkuat jerami sehingga tidak mudah rebah Memperbaiki kualitas gabah Kekurangan posfor menyebabkan tanaman Pertumbuhan kerdil Jumlah anakan sedikit Daun meruncing berwarna hijau gelap Peranan Kalium Kalium merupakan satu-satunya kation monovalen yang esensial bagi tanaman. Peranan utama kalium dalam tanaman ialah sebagai aktivator berbagai enzim. Dengan adanya kalium yang tersedia dalam tanah menyebabkan: Ketegaran tanaman terjamin Merangsang pertumbuhan akar Tanaman lebih tahan terhadap hama dan penyakit Memperbaiki kualitas bulir Dapat mengurangi pengaruh kematangan yang dipercepat oleh posfor Mampu mengatasi kekurangan air pada tingkat tertentu Kekurangan Kalium menyebabkan : Pertumbuhan kerdil

Tt|| ^||t W|t \cU

2

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

Daun kelihatan kering dan terbakar pada sisi-sisinya. Menghambat pembentukan hidrat arang pada biji. Permukaan daun memperlihatkan gejala klorotik yang tidak merata Munculnya bercak coklat mirip gejala penyakit pada bagian yang berwarna hijau gelap. Kelebihan kalium dapat menyebabkan daun cepat menua sebagai akibat kadar magnesium daun dapat menurun, kadang-kadang menjadi tingkat terendah sehingga aktifitas fotosintesa terganggu. 1.2 Batasan Masalah Masalah dalam pengujian ini didasarkan pada perhitungan kandungan fosfatdengan mengukur konsentrasi bahan baku tersebut yang dititik beratkan pada kadungan fosfat sebagai salah satu bahan baku yang dipergunakan (Triple Super Phophat / TSP). 1.3 Tujuan Praktik kerja yang dilaksanakan di PT Pupuk Kujang Cikampek secara umum bertujuan memperoleh pengetahuan, keterampilan, dan pengalaman kerja sesuai dengan bidang keahlian analisis kimia. Mengidentifikasi masalah dan memberikan alternatif pemecehan masalah dalam dunia kerja melalui penerapan ilmu sesuai dengan bidang keahlian analisis kimia, serta mendekatkan perguruan tinggi dengan masyarakat dan dunia kerja agar kurikulum pendidikan negeri sejalan dengan tuntutan pembangunan diberbagai bidang. Secara khusus, praktik kerja bertujuan membandingkan besaran hasil yang diperoleh pada hasil pengujian kandungan fosfat di dalam bahan baku pupuk NPK (Triple Superphosphat/TSP) antara pelarut aquaregia (HNOCl) dan asam perklorat (HClO4) dengan metode spektrofotometri menggunakan spektrofotometer UV-VIS berdasarkan kandungan P2O5 yang diharapkan > 45%. 1.4 Tempat dan Waktu Praktik kerja dilaksanakan di Bagian Laboratorium PT Pupuk Kujang Cikampek yang bertempat dijalan Jendral Ahmad Yani 39 Cikampek. Praktik kerja dimulai dari tanggal 13 Juli 2009 sampai dengan 13 Agustus 2009.

Tt|| ^||t W|t \cU

3

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

BAB II KEADAAN UMUM PT PUPUK KUJANG CIKAMPEK 2.1 Sejarah PT. Pupuk Kujang (Persero) Sejalan dengan Repelita II (1974-1979), pemerintah Indonesia

mencanangkan program peningkatan produksi pertanian yang bertujuan untuk mengembangkan swasembada pangan. Demi suksesnya program pemerintah ini maka, kebutuhan akan pupuk sebagai penyubur tanaman mutlak harus terpenuhi mengingat kebutuhan pupuk nasional pada akhir Repelita II diestiminasi sebesar 570.000 ton/tahun sedangkan kapasitas produksi PT. Pupuk Sriwijaya Palembang, sebagai satu-satunya pabrik pupuk yang beroprasi 100.000 MT/tahun. Menyusul ditemukannya beberapa sumber gas alam dibagian utara Jawa Barat, pemerintah memutuskan untuk memanfaatkan sumber alam ini untuk membantu program peningkatan produksi pertanian. Karena gas alam merupakan salah satu bahan baku utama pembuatan pupuk urea maka, dimunculkan gagasan untuk membangun pabrik urea di Jawa Barat. Pemerintah pada tahun 1973, menunjuk Departemen Pertambangan untuk melaksanakan proyek Pupuk Jawa Barat bekerjasama dengan BEICP, sebuah perusahaan Perancis. Pada tanggal 17 April 1975, Keppres No. 16/1975 mengalihkan tugas pelaksanaan proyek Pupuk Jawa Barat dari Departemen Pertambangan kepada Departemen Perindustrian. Menyusul kemudian, Menteri Perindustrian

mengeluarkan surat keputusan No. 25/M/SK/4/1975 untuk membentuk Tim Penyelesaian Proyek Pupuk Jawa Barat dengan Dirjen Industri Kimia sebagai ketua, Ir. A. Salmon Mustafa sebagai pimpinan proyek dan Ir. Didi Suwardi sebagai pimpinan lapangan. Sumber biaya pendirian pabrik berasal dari pinjaman pemerintah Iran sebesar US$ 200 Juta ditambah penyertaan modal pemerintah (PMP) sebesar US$ 50 juta. Dengan demikian perusahan ini merupakan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) berstatus persero. Hasil tender internasional terbatas yang dilaksanakan tanggal 30 Mei 1975 oleh pemerintah Indonesia, telah dipilih dua kontraktor dalam proyek pembangunan ini, yaitu:

Tt|| ^||t W|t \cU

4

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

1. Kellog Overseas Corporation milik America Overseas Corporation dari Amerika Serikat sebagai kontraktor utama. 2. Toyo Engineering Corporation dari Jepang sebagai subkontraktor. Tanggal 2 Juni 1975 keluar Peraturan Pemerintah No. 19/1975 yang mengatur pendirian Badan Hukum PT. Pupuk Kujang (Persero) dengan akta Notaris Sulaeman Ardjasasmita, S, H. Bo. 19 dengan status Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Kontrak kerja antara BUMN tersebut dengan kedua kontraktor ditandatangani 15 November 1975 dan mulai efektik tanggal 26 Januari 1975. Masa konstuksi pabrik Pupuk Kujang dimulai Juli 1976 dan selesai tangga 1978 serta diresmikan oleh Presiden Soeharto pada tanggal 12 November 1978. PT Pupuk Kujang Cikampek (Persero) mulai berproduksi pada tanggal 7 November 1978 dan mulai beroprasi komersil tanggal 1 April 1979, dengan kapasitas terpasang a. Pabrik amonia b. Pabrik urea c. NH3 cair Pabrik : : : 1.000 ton/hari (330.000 ton/bulan) 1.725 ton/hari (570.000 ton/hari) 30 ton/hari (9.900 ton/hari)

PT Pupuk Kujang terletak di jalan jenderal Ahmad yani,Desa Pemilihan

Dawuan, kecamatan Cikanpek, kabupaten Karawang, Jawa Barat lokasi pabrik didasarkan atas pertimbangan: 1. Dekat dengan sumber: Bahan baku gas alam di Cilamaya Tenaga listrik Jatiluhur Air tawar di waduk Cicurug Penyediaan bahan bangunan 2. Tersedianya Jaringan jalan raya dan rel kereta api Sungai pembuangan di Cikaranggelem

3. Letak yang strategis untuk pemasaran porduk yaitu di tepi jalan raya lintas utara pulau Jawa

Tt|| ^||t W|t \cU

5

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

Tata letak pabrik diusahakan sedemikian rupa sehingga memudahkan jalannya produksi dan distribusi serta mendukung pemadaman

kebakaran.Daerah pengamanan dibuat setiap jarak seratus meter guna menjaga lingkungan terhadap adanya kemungkinan polusi.pengolahan air buangan diatur sedemikian rupa sehingga air yang keluar pabrik tidak lagi mengandung bahan yang berbahaya. 2.2 Struktur Organisasi a. Tujuan Organisasi PT Pupuk Kujang (persero) memiliki tujuan jangka panjang dan jangka pendek yang menjadi arah pengembangan perusahan ini. Tujuan jangka pendek adalah menyelesaikan dan menyempurnakan penbangunan pabri

urea.Sedangkan tujuan jangka panjannya adalah: 1. Menglolah bahan mentah yang menjadi bahan baku untuk pembuatan pupuk urea dan bahan Kimia lain serta mengolah bahan tersebut menjadi berbagai jenis pupuk dan bahan Kimia. 2. Menyediakan jasa dalam proyek pembangunan industri pupuk, kimia, penelitian, reparasi, dan pemeliharaan serta pabrikasi alat-alat produksi. 3. Menyediakan jasa angkutan dan pergudangan .dalam rangka melengkapi pelaksanaan usaha-usaha di atas. 4. Menyalurkan dan menyediakan jasa perdaganganekspor maupun impor untuk hasil-hasil produksi. b. Struktur Organisasi PT Pupuk Kujang (persero) merupakan perusahaan BUMN di bawah ini

Direktorat Industri Kimia Dasar Departermen Perindustrian. Perusahaan

mempunyai struktur organisasi berbentuk lini melaksanakan tugas pokok sedangkan kelompok staf melaksanakan tugas penunjang. Jumlah tenaga kerja di PT Pupuk Kujang pada saat rekapitulasi bulan Agustus 1994 adalah 1428 orang. Jumlah tersebut terus mengalami penurunan karena rencana pembangunan pabrik pupuk yang baru gagal dilaksanakan seiring krisis ekonomi yang melanda Indonesia, jumlah pegawai yang sekarang kurang lebih 1000 orang. Sistem kerja karyawan terbagi atas reguler dan shift supaya

Tt|| ^||t W|t \cU

6

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

pabrik dapat beroprasi 24 jam/hari. Karyawan reguler bekerja lima hari seminggu sedangkan karyawan shift bekerja enam hari seminggu (delapan jam sehari). Struktur organisasi di PT Pupuk Kujang Cikampek secara garis besar sesuai dengan surat keputusan Direksi No. 014/SK/DU/X/2004 antara lain: Direktur Produksi, Direktur Teknik dan Pengembangan. Direktur tersebut dibawah koordinasi Direktur Utama sebagai pimpinan dari perusahaan. Dewan direksi bertanggung jawab kepada Dewan Komisaris yang mewakili pemerintah sebagai pemegang saham dam Departemen Perindustrian. Dewan direksi membawahi Kepala Biro atau Kepala Divisi. Bentuk organisasi yang ditetapkan oleh PT Pupuk Kujang Cikampek adalah struktur organisasi garis dan karyawan. Pada bentuk organisasi tersebut yang berhak memeberikan perintah secara formal hanyalah pimpinan perusahaan, sedangkan karyawan hanyalah sebagai pelaksana dalam perencanaan, meberikan masukan dan nasehat guna mengambil suatu keputusan. Namun, dalam perusahaan yang sangat besar seperti PT Pupuk Kujang Cikampek, pemimpin memiliki tugas yang beraneka ragam untuk membuat sebuah keputusan sekaligus memberikan kebijakan kerja demi kelancaran tugasnya. Oleh sebab itu, perlu diadakan pendelegasian wewenang kepada para keryawan sesuai dengan bidangnya masing-masing. 2.3 Visi, Misi dan Budaya Perusahaan PT. Pupuk Kujang Cikampek memiliki visi menjadi industri pendukung pertanian dan pertokimia yang efisien dan kompetitif di pasar global. Misi PT Pupuk Kujang Cikampek, yaitu mendukung program ketahanan pangan nasional, mengembangkan insdustri petrokimia skala global yang berbasis sumber daya alam yang ramah lingkungan, dan memberdayakan masyarakat disekitar perusahaan melalui program kemitraan dan bina lingkungan. Budaya perusaan PT. Pupuk Kujang Cikampek, yaitu profesionalisme, individu/tenaga kerja, kebersamaan dan kerjasama didalam setiap pelaksanaan tugas, kerja keras dan cerdas dengan disiplin tinggi untuk meningkatkan efisiensi dan produktifitas, responsif, dan adaptif untuk menghasilkan produk dan jasa yang bermutu. Perusaan selalu mengutamakan keselamatan dan kesehatan

Tt|| ^||t W|t \cU

7

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

kerja, dan tetap mempedulikan lingkungan serta berorientasi pada kepuasan pelanggan dan pemegang saham lainnya. 2.4 Ketenagakerjaan PT Pupuk Kujang Cikampek sebagai salah satu perusahaan terkemuka, memiliki jumlah karyawan yang cukup besar. Jumlah karyawan PT Pupuk Kujang Cikampek termasuk yang diperbantukan di Yayasan dan perusahaan patungan sampai 1.427 orang karyawan dengan rincian sebagai berikut: Tabel 1 Klasifikasi karyawan berdasarkan status ketenagakerjaan Klasifikasi karyawan Jumlah Karyawan tetap 1.340 orang Karywan ikatan kerja 59 orang Karyawan honorer 28 orang Jumlah 1.427 orang Sedangkan berdasarkan tinkat pendidikan yang dicapai oleh para karyawan diklasifikasikan sebagai berikut: Tabel 2 Klasifikasi karyawan berdasarkan Pendidikan Tingkat Pendidikan Jumlah Sarjana 188 orang Sarjana Muda 119 orang SLTA 876 orang SLTP 145 orang SD 99 orang Jumlah 1.427 orang Berdasarkan jabatan dalam struktur organisasi, karyawan dapat dikelompokan sebagai berikut: Tabel 3 Klasifikasi karyawan berdasarkan Jabatan Jabatan Direksi Kepala Kompartemen + staf setingkat Kepala Biro/divisi + staf setingkat Kepala Dinas/bagian + staf setingkat Kepala seksi/bidang + staf setingkat pelaksana Jumlah Jumlah 4 orang 12 orang 59 orang 109 orang 261 orang 982 orang 1.427 orang

Tt|| ^||t W|t \cU

8

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

2.5 Produksi PT Pupuk Kujang Cikampek tidak hanya memproduksi pupuk urea dan amonia semata, tetapi selain itu PT Pupuk Kujang Cikampek memproduksi Pupuk Majemuk seperti pupuk organik dan NPK yang disiyalir akan menggantikan pupuk tunggal dimasa yang akan datang seperti pupuk urea. Produksi ini diharapkan dapat memenuhhi permintaan pasar diwilayah yang telah ditetapkan pemerintah. Dengan dibangunnya pabrik pupuk Kujang 1B dan Pupuk NPK tentu saja produksi pupuk yang dihasilkan semakin bertambah. 2.6 Bagian Laboratorium Bagian laboratorium melakukan pemeriksaan kualitas maupun kuantitas terhadap bahan-bahan kebutuhan operasional pabrik maupun hasil produksi yang dihasilkan. Pemeriksaan bahan-bahan kebutuhan operasi pabrik akan membantu tugas-tugas divisi produksi pada proses operasi pabrik. Selain itu, bagian laboratotium juga melakukan pemeriksaan limbah yang dihasilkan sebagai produk samping contohnya air buangan pabrikdan bekerjasama dengan bagian ekologi dalam rangka pemantauan pengendalian lingkungan sekitar pabrik seperti yang tertera pada ISO 14000 yang dimiliki oleh PT Pupuk Kujang Cikampek. Bagian laboratorium juga menyediakan jasa pemeriksaan kimia untuk contoh yang datang dari luar seperti perusahaan-perusahaan disekitar pabrik kawasan Industri PT pupuk Kujang Cikampek. Bagian Laboratorium dibagi menjadi empat unit kerja, yaitu administrasi, bidang laboratorium umum, bidang inventory, dan bidang kontrol. a. Administrasi Unit kerja administrasi mengurus semua kebutuhan laboratorium yang bersifat khusus dalam bidang usaha. b. Bidang Laboratorium Umum Laboratorium umum memiliki beberapa tugas, antara lain: melakukan pemeriksaan secara kimia yang tidak dapat dilakukan dilaboratorium kontrol; melakukukan pemeriksaan lengkap terhadap suatu contoh untuk keperluan evaluasi bagian proses dan produksi yang dilakukan secara mingguan dan bulanan; melakukan pengujian mutu bahan-bahan sesuai bentuk pengujian yang

Tt|| ^||t W|t \cU

9

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

disiapkan oleh bagian proses dan melakukan pemeriksaan kimia terhadap contoh berdasarkan Permintaan Order Kerja (POK) yang diterima bagian laboratorium, dan melakukan penelitian terhadap prosedur analisi yang dilakukan oleh laboratorium. Tugas dilaboratorium umum diawasi oelh seorang kepala bidang yang mebawahi tiga unit kerja, yaitu unit analisis air, unit analisis umum, serta unit gas dan instrument. Unit analisis air bertugas melakukan analisis rutin sesuai dengan daftar kegian yang bersumber atas POK yang diterima dari dinas atau bagian yang memerlukan jasa analisis laboratorium. Contoh air yang dianalisis meliputi air baku, air minum, air perumahan dinas Kujang, air buangan, air ketel dan kondensat, air pending, serta air bebas mineral. c. Bidang Inventory Bagian laboratorium PT Pupuk Kujang Cikampek dilengkapi dengan instrumen modern sebagai alat penunjang analisis. Alat yang dipergunakan disesuaikan dengan POK. Instrumen tersebut antara lain Spektrofotometer UVVis, Spektrofotometer Serapan Atom (AAS), Kromatografi Gas (GC), dll. d. Bidang Kontrol Bidang laboratorium kontrol bertugas melakukan pemeriksaan hasil proses pabrik dengan analisis kimia sesuai dengan kebutuhan dinas-dinas divisi produksi. Pekerjaan yang cepat dan suatu hasil faktor yang utama valid dapat

dipertanggungjawabkan merupakan

dalam rangka

pengendalian operasi pabrik yang baik. Oleh sebab itu, dibutuhkan prosedur analisi yang disesuaikan dengan kebutuhan tersebut. Laboratorium kontrol mebawahi tiga sub unit kerja analisis, yaitu laboratorium amonia dan pemurnian gas CO, laboratorium Utility, dan laboratorium urea.

Tt|| ^||t W|t \cU

10

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

BAB III TINJAUAN PUSTAKA 3.1 Pupuk Pupuk adalah zat hara yang ditambahkan pada tumbuhan agar berkembang dengan baik sesuai genetis dan potensi produksinya. Pupuk dapat dibuat dari bahan organik ataupun non-organik (sintetis). Pupuk organik bisa dibuat dalam bermacam-macam bentuk meliputi cair, curah, tablet, pelet, briket, atau granul. Alternatif untuk mempertahankan dan meningkatkan kesuburan tanah serta menghindarkan dampak yang merugikan dari penggunaan zat kimia adalah pemberian pupuk organik kotoran ternak dan pupuk organik lainnya hasil fermentasi yang dikenal dengan porasi dan pemberian inokulan bakteri Azospirillum sp. yang selain dapat memperbaiki struktur tanah dan potensinya sebagai penyimpan dan penyedia hara utama di dalam tanah, antara lain N, P, dan K, serta unsur mikro bagi tanaman, juga dapat berperan dalam pengamanan lahan, di samping pemberian pupuk N. Ketiga unsur ini mempunyai peran yang sangat penting terhadap pertumbuhan dan produksi tanaman, dimana ketiga unsur ini saling berinteraksi satu sama lain dalam menunjang pertumbuhan tanaman, unsur nitrogen dapat diperoleh dari pupuk Urea dan ZA. unsur P dari pupuk TSP/SP-36, sedangkan K dalam KCI dan ZK.

3.2 Fosfat Fosfor (P) dalam pupuk dinyatakan dalam bentuk oksidanya yaitu P2O5. Pupuk TSP mengandung P sebesar 44% P2O5. Untuk mengetahui kadar P (bukan P2O5) maka harus dikalikan dengan suatu bilangan konversi: Persentase P Persentase P2O5 = 0.43 X Persentase P2O5 = 2.29 X Persentase P

Angka 0.43 berasal dari berat molekul P2O5 dibagi berat 2P. Berat atom P=31 dan O=16, sehingga 144:62 = 2.29 atau sebaliknya 62:144 = 0.43. Kadar yang ditunjukkan umumnya P yang larut dalam asam sitrat 2%; jadi bukan P yang larut air.

Tt|| ^||t W|t \cU

11

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

Fosfat adalah unsur dalam suatu batuan beku (apatit) atau sedimen dengan kandungan fosfor ekonomis. Biasanya, kandungan fosfor dinyatakan sebagai bone phosphate of lime (BPL) atau triphosphate of lime (TPL), atauGambar 1 Apatit sedimen dengan kandungan fosfor

berdasarkan kandungan P2O5.

Fosfat apatit termasuk fosfat primer karena gugusan oksida fosfatnya terdapat dalam mineral apatit (Ca10(PO4)6.F2) yang terbentuk selama proses pembekuan magma. Kadang kadang, endapan fosfat berasosiasi dengan batuan beku alkali kompleks, terutama karbonit kompleks dan sienit. Fosfat komersil dari mineral apatit adalah kalsium fluo-fosfat dan klorofosfat dan sebagian kecil wavellite, (fosfat aluminium hidros). Sumber lain dalam jumlah sedikit berasal dari jenis slag, guano, crandallite [CaAl3(PO4)2(OH)5.H2O], dan millisite (Na,K).CaAl6(PO4)4(OH)9.3H2O. Sifat yang dimiliki adalah warna putih atau putih kehijauan, hijau, berat jenis 2,81-3,23, dan kekerasan 5 H. Fosfat adalah sumber utama unsur kalium dan nitrogen yang tidak larut dalam air, tetapi dapat diolah untuk memperoleh produk fosfat dengan menambahkan asam. Pupuk fosfat atau pupuk tunggal P terbagi dalam tiga jenis pupuk sesuai dengan kandungan P2O5, yaitu: a. Enkel superfosfat (ESP) Sejak zaman Belanda ES sudah populer digunakan sebagai pupuk P. Sering disebut single superphosphate. Pupuk ini dibuat dengan menggunakan bahan baku batuan fosfat (apatit) dan diasamkan dengan asam sulfat untuk mengubah P yang tidak tersedia menjadi tersedia untuk tanaman. Reaksi singkat pembuatan ES: Ca3(PO4)2 CaF + 7H2SO4 > 3Ca(H2PO4) + 7CaSO4 + 2HF Disamping mengandung dihodrofosfat juga mengandung gipsum. Kadar P2O5 = 18-24%, kapur (CaO) = 24-28% . Bentuk pupuk ini berupa tepung berwarna putih kelabu. Sedikit larut dalam air reaksi, fisiologis netral atau agak masam. Syarat yang harus dipenuhi kadar (F2O3 + Al2O3) kurang dari 3%. Apabila terlalu

Tt|| ^||t W|t \cU

12

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

banyak mengandung kedua oksida tersebut yang bersifat meracun tanaman, kedua oksida juga dapat bereaksi dengan fosfat menjadi tidak tersedia bagi tanaman (terjadi fiksasi P oleh Fe dan Al). Dalam penyimpanan sering mengalami kerusakan fisik tetapi tidak mengalami perubahan khimianya. Dalam pemakaiannya dianjurkan sebagai pupuk dasar yaitu pemupukan sebelum ada tanaman agar pada saat tanaman mulai tumbuh P sudah dapat diserap oleh akar tanaman. Pupuk ES masih mengandung gips (CaSO4) cukup tinggi dan untuk beberbagai jenis tanah sering menyebabkan struktur tanah menjadi menggumpal seperti padas dan kedap terhadap air. Hal ini yang sering dianggap sifat merugikan dari pupuk ES [Ca(H2PO4)2 + CaSO4] b. Doubelsuperfosfat (DSP) Berbeda dengan ES, pupuk ini dianggap tidak mengandung gipsum, dalam pembuatannya digunakan asam fosfat yang berfungsi sebagai pengasam dan untuk meningkatkan kadar P. Garis besar reaksi pembuatannya sebagai berikut: (Ca3PO4)2CaF + 4H3PO4+ 3H20 > 3Ca(H2PO4)2 + HF Kadar P2O5 + 38%. Pupuk ini telah lama digunakan di Indonesia baik oleh petani maupun di perkebunan besar. Sifatnya berupa tepung kasar berwarna putih kotor. Asam H3PO4 diperoleh dari: Ca3 (PO4)3CaF + 3H2SO4 > 2H3PO4 +

CaSO4 + HF. Asam fosfat dipisahkan dari larutannya. Pupuk ini berwarna abu-abu coklat muda; sebagian P larut air; reaksi fisiologis: sedikit asam. Bahaya meracun sulfat relatif kecil dan sulfidanya yang berasal dari reduksi sulfat juga rendah. Bekerjanya lambat dan kemungkinan pelindian juga rendah. Bila diberikan pada tanah yang bayak mengandung Fe3+ dan Al3+ bebas akan terjadi sematan P oleh kedua unsur tersebut. Karena lambat bekerjanya pupuk ini diberikan sebagai pupuk dasar. c. Tripel superfosfat (TSP) Rumus kimianya Ca(H2PO4). Sifat umum pupuk Tripel superfosfat (TSP) sama dengan dengan pupuk DS. Kadar P2O5 pupuk ini sekitar 44-46% walaupun secara teoritis dapat mencapai 56 %. Pembuatan pupuk TSP dengan menggunakan sistem wet proses. Dalam proses ini batuan alam (rockphosphate) fluor apatit

Tt|| ^||t W|t \cU

13

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

diasamkam dengan asam fosfat hasil proses sebelumnya (seperti pembuatan pupuk DS). Reaksi dasarnya sebagai berikut: Ca3(PO4)2CaF + H3PO4 > Ca(H2PO4)2 + Ca(OH)2 + HF Dari ketiga jenis pupuk fosfat, pupuk ESP memiliki kandungan 16-20% P2O5. Sedangkan untuk DSP memiliki kandungan dua kali dari ESP dan begitu juga TSP memiliki kadungan tiga kali dari pupuk ESP. Pada dasarnya kandungan ini dibedakan berdasarkan perbandingan jumlah komponen utama Ca(H2PO4)2.2H2O dengan gips atau batu tahu (CaSO4.H2O) dengan perbadingan: 1. ESP mengandung 1 mol Ca(H2PO4)2.2H2O dan 2 mol CaSO4.H2O, 2. DSP mengandung 2 mol Ca(H2PO4)2.2H2O dan 1 mol CaSO4.H2O, dan 3. TSP hanya mengandung Ca(H2PO4)2.2H2O. Syarat mutu pupuk TSP berdasarkan SNI 0089-92-A yaitu: Tabel 4 Syarat mutu TSP berdasarkan SNI 0089-92-A No Uraian Persyaratan 1 Kadar unsur hara fosfor sebagai P2O5 Total Min. 46% (adbk) Yang dapat diserap (available) Min. 44% (adbk) Yang larut air Min. 36% (adbk) 2 Kadar air Min. 5% (adbk) 3 Kadar asam bebas sebagai H3PO4 Min. 5% (adbk) Pada pabrik PT Pupuk Kujang ditetapkan pupuk TSP yang dipergunakan ada didalam kisaran 44,50% sampai 45,5% kandungan P2O5. 3.3 Aquaregia Aqua regia (bahasa Latin yang berarti "air Raja") adalah larutan yang dibuat dari percampuran asam klorida pekat dan asam nitrat pekat dengan perbandingan 3:1. Larutan ini bersifat sangat korosif, mengeluarkan uap berwarna kuning. Hanya larutan inilah yang sanggup melarutkan emas dan platina (logam-logam yang paling mulia menurut deret Volta), oleh karenanyalah disebut sebagai aqua regia atau Air Raja. Karena sifatnya yang kurang stabil, maka larutan ini baru dibuat jika akan dipakai. Setelah pencampuran dari terkonsentrasi hydrochloric acid dan

terkonsentrasi asam sendawa, reaksi kimia terjadi. Hal ini menyebabkan reaksi

Tt|| ^||t W|t \cU

14

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

volatile produk nitrosyl khlorid dan khlor terbukti oleh fuming sifat dan karakteristik warna kuning aqua regia. Sebagai produk volatile diri dari solusi yang aqua regia kehilangan potensinya. HNO3 (aq) + 3 HCl (aq) NOCl (g) + Cl2 (g) + 2 H2O (l) Aquaregia bersifat sangat korosif dikarenakan kandungan gas klor Cl2 dan gas nitrosil NOCl dari reaksi 2 NOCl (g) 2 NO (g) + Cl 2 (g) yang sangat kuat, maka hampir semua logam termasuk emas dapat dilarutkan dengan larutan tersebut. 3.4 Asam Perklorat Asam peklorat atau perkloride acid merupakan asam dengan rumus molekul HClO4, zat cair yang tidak berwarna, bersifat higroskopis, dapat meledak, dan merupakan oksidator kuat. Pada umumnya digunakan dalam kimia analitik sebagai bahan pelarutdan digunakan juga dalam dunia industri sebagai bahan penyepuhan dan bahan peledak dengan T.l. -1120C;Gambar 2 Struktur Asam Perklorat

t.d. 160C( 8 mmHg); d.85.b

Asam perklorat diproduksi dengan cara oksidasi elektrokimia larutan sodium perklorat dengan asam sulfuric acid dari suatu aqueous klor. NaClO4 + H2SO4 NaHSO4 + HClO4 Asam perklorat tergolong asam kuat yang merupakan salah satu asam kuat Bronsted-Lowry dengan nilai PKa -102. Anhidrat asam perklorat perklorat berupa cairan berminyak. Setidaknya terdapat bentuk lima bentuk hidrat, beberapa diantaranya terlah terkateristik sebagai crytallograpically. Salah satu hidrat yang solid terdiri dari ion perklorat anion yang dihubungkan dengan H2O dan H3O+ melalui pusat ikatan hidrogen. Asam perklorat membentuk azeotrope dengan air, yang terdiri dari sekitar 72,5 % asam perklorat. Ini merupakan bentuk setabil dan komersial yang tersedia.

Tt|| ^||t W|t \cU

15

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

BAB IV BAHAN DAN METODE 4.1 Alat dan Bahan Alat-alat yang dipergunakan ialah Neraca analitik, Pengering listrik (oven), Labu, takar 100 mL dan 500 mL, Pipet volumetrik 10 mL dan 20 mL, Piper mohr 10 mL dan 25 mL, Botol semprot, Penghalus listrik (mixer/blender), Spektrofotometer UV-Vis 1650, Gelas piala 100 mL, 250 mL, dan 300 mL, dan Penangas listrik (Hotplat). Bahan-bahan yang dipergunakan ialah asam nitrat (HNO3)p.a, asam klorida (HCl)p.a, asam Perklorat (HClO4)p.a, kristal Kalium Dihidrogen Posphat (KH2PO4, Ammonium Tetrahidrat ((NH4)6Mo7O24.4H2O), Ammonium Metavanadat

(NH4VO3), dan air demin. 4.2 Sampel Sampel merupakan bahan baku pembuatan pupuk NPK yang diambil dari pupuk tunggal P (Tripel Superfosfat atau TSP). Pengambilan contoh telah sesuai dengan SNI 19-0428-89, petunjuk pengambilan contoh padatan. 4.3 Pereaksi dan Larutan Baku a. Larutan Ammonium Molibdovanadat Larutan Ammonium Molibdovanadat dibuat dengan mencampurkan larutan Ammonium Molibdat 8% yang dibuat dengan melarutkan 80 g Ammonium Tetrahidrat ((NH4)6Mo7O24.4H2O)dengan air demin hingga 1000 mL, dan larutan Ammonium Metavanadat 0.4% yang dibuat dengan melarutkan Ammonium Metavanadat (NH4VO3) dengan 500 mL HClO4 p.a, kemudian diencerkan dengan air demin hingga 1000 mL. Kedua larutan ini dicampurkan dengan perbandingan 1:1. Pencampuran dilakukan pada saat akan digunakan. b. Larutan baku P2O5 0,5 mg/mL Larutan baku P2O5 dibuat dengan melarutkan kristal Kalium Dihidrogen Posphat (KH2PO4) sebanyak 0.9587 g ke dalam labu takar 1000 mL menggunakan air demin dengan terlebih dahulu dikeringkan selama dua jam pada suhu 105 oC.

Tt|| ^||t W|t \cU

16

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

4.4 Metode Penentuan Fosfat Penentuan kandungan fosfat dalam bentuk P2O5 pada bahan baku granular TSP berdasarkan pembentukan kompleks warna kuning larutan hasil reaksi antara fosfat dengan pereaksi ammonium molibdovanadat menjadi senyawa kompleks olibdometavanadat phosphoriacid yang diukut dengan metode kolorimetri atau spektrofotometri pada intensitas panjang gelombang 420 nm atau 440 nm menggunakan spektrofotometer UV-Vis. Metode spektroskopi berdasarkan pengukuran warna yang merupakan kriteria penting di dalam pengukuran tersebut. Pada metode ini suatu sampel mengabsorpsi berkas sinar yang dipancarkan oleh suatu radiasi sehingga dapat dilewatkan. Semakin pekat warna suatu senyawa, maka semakin besar nilai absorpsi senyawa tersebut. Untuk percobaan ini dilakukan pengujian pelarut yang dipergunakan dalam melarutkan fosfat yang terdapat dalam sample bahan baku pupuk NPK (TSP) dengan larutan aquaregia dan asam perklorat sebagai pembanding hasil uji berdasrkan SNI 0080-92-A. Dalam hal ini dilakukan pengujian persentase kandungan P2O5 yang larut dalam air berdasar bobot kering. a. Metode Spektrofotometri Dengan Pelarut Aquaregia Penentuan fosfat kandungan P2O5 dalam TSP menggunakan larutan aquaregia dilakukan dengan beberapa tahapan. Tahapan tersebut meliputi pembuatan kurva kalibrasi standar P2O5, penyiapan dan pengukuran sampel. Pembuatan kurva kalibrasi standar P2O5 dilakukan dengan dipipet secara berseri larutan baku P2O5 0,5 mg/mL sebanyak 1, 2, 3, 4, dan 5 mL (masingmasing mengandung 0.5; 1.0; 1.5; 2.0 dan 2.5 mg P2O5), yang dimasukan kedalam labutakar 100 mL. Larutan diencerkan dengan air demin 50 mL dan ditambahkan 20 mL larutan pereaksi Ammonium Molibdovanadat, kemudian diencerkan kembali dengan air demin hingga tanda garis dan dilakukan pengocokan (lakukan pengerjaan larutan blako atau 0 mg P2O5). Larutan dibiarkan selama 10 menit untuk pengembangan warna hingga didapatkan warna konstan. Larutan diukur intensitas warna dengan spektrofotometer pada kisaran gelombang 420-440 nm. Terhadap larutan blanko.

Tt|| ^||t W|t \cU

17

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

Persiapan dan pengukuran contoh dilakukan dengan 0,5 g contok sampel ditimbang dan dimasukan kedalam gelas piala 100 mL, kemudian ditambahkan larutan aquaregia sebanyak 40 mL (HCl-HNO3 dengan perbandingan 3:1) dan campuran dipanaskan hingga didapat volume larutan 2-5 mL. setelah itu dibiarkan hingga dingin. Kemudian larutan diencerkan dengan air demin dan dimasukan kedalam labu takar 500 mL dan diencerkan kembali dengan air demin hingga tanda garis kemudian dilakukan pengocokan larutan. Diambil 1.0 mL larutan sampel yang dimasukan ke dalam labu takar 100 mL yang kemudian larutan diencerkan dengan air demin 50 mL dan ditambahkan 20 mL larutan pereaksi Ammonium Molibdovanadat, kemudian diencerkan kembali dengan air demin hingga tanda garis dan dilakukan pengocokan. Larutan dibiarkan selama 10 menit untuk pengembangan warna hingga intensitas didapatkan warna warna dengan

konstan.Larutan

dilakukan

pengukuran

spektrofotometer pada kisaran gelombang 420-440 nm terhadap blanko. b. Metode Spektrofotometri Dengan Pelarut Asam Perklorat Penentuan fosfat kandungan P2O5 dalam TSP menggunakan larutan asam perklorat dilakukan dengan beberapa tahapan. Tahapan tersebut meliputi pembuatan kurva kalibrasi standar P2O5, penyiapan dan pengukuran sampel. Pembuatan kurva kalibrasi standar P2O5 dilakukan dengan dipipet secara berseri larutan baku P2O5 0,5 mg/mL sebanyak 1, 2, 3, 4, dan 5 mL (masingmasing mengandung 0.5; 1.0; 1.5; 2.0 dan 2.5 mg P2O5), yang dimasukan kedalam labutakar 100 mL. Larutan diencerkan dengan air demin 50 mL dan ditambahkan 20 mL larutan pereaksi Ammonium Molibdovanadat, kemudian diencerkan kembali dengan air demin hingga tanda garis dan dilakukan pengocokan (lakukan pengerjaan larutan blako atau 0 mg P2O5). Larutan dibiarkan selama 10 menit untuk pengembangan warna hingga didapatkan warna konstan. Larutan diukur intensitas warna dengan spektrofotometer pada kisaran gelombang 420-440 nm. Terhadap larutan blanko. Persiapan dan pengukuran contoh dilakukan dengan 0,5 g contok sampel ditimbang dan dimasukan kedalam gelas piala 100 mL, kemudian ditambahkan

Tt|| ^||t W|t \cU

18

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

larutan asam nitrat pekat (HNO3) sebanyak 20 mL dan dipanaskan hingga didapat volume larutan 2-5 mL, setelah itu dibiarkan hingga dingin dan ditambahkan larutan asam perklorat (HClO4) sebanyak 20 mL dan dipanaskan kembali hingga didapat volume larutan 2-5 mL dan larutan dibiarkan hingga dingin. Kemudian larutan diencerkan dengan air demin dan dimasukan kedalam labu takar 500 mL dan diencerkan kembali dengan air demin hingga tanda garis kemudian dilakukan pengocokan larutan. Diambil 1.0 mL larutan sampel yang dimasukan ke dalam labu takar 100 mL yang kemudian larutan diencerkan dengan air demin 50 mL dan ditambahkan 20 mL larutan pereaksi Ammonium Molibdovanadat, kemudian diencerkan kembali dengan air demin hingga tanda garis dan dilakukan pengocokan. Larutan dibiarkan selama 10 menit untuk pengembangan warna hingga didapatkan warna konstan.Larutan dilakukan pengukuran intensitas

warna dengan spektrofotometer pada kisaran 420-440 nm terhadap blanko. c. Perhitungan Konsentrasi Fosfat (P2O5) Kedua perlakuaan mempergunakan metode yang sama yaitu metode spektrofotometri yang berdasarkan intensitas serapan cahaya terhadap sampel yang dipergunakan sehingga perhitungan yang dipergunakan tidak jauh berbeda. Perhitungan nilai konsentrasi P2O5 berdasarkan besaran absorsi yang dihasilkan oleh sampel terhadap kurva kalibrasi larutan standar. Penentuan konsentrasi Fosfat berdasarkan persamaan umum kurva kalibrasi standar dengan nilai y merupakan nilai absorban yang dihasilkan dan

x konsentrasi, maka konsentrasi sampel ditentukan dengan:

Maka persentase P2O5 dihitung berdasarkan: %P O Keterangan : x y fp = Absorban = Faktor pengenceran 1000 100%

= Konsentrasi sampel (mg)

1000 = Faktor Konfersi (g /1000 mg)

Tt|| ^||t W|t \cU

19

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Data Pupuk adalah zat atau unsur yang ditambahkan ke dalam tanah atau media tanam dengan tujuan untuk menyuburkan tumbuhan. Secara umum pupuk terbagi atas pupuk anorganik dan pupuk organik. Pupuk anorganik terbagi atas pupuk tunggal dan pupuk majemuk, sedangkan pupuk organik terbagi atas pupuk kandang, pupuk kompos dan pupuk hayati. Percobaan dilakukan selama Sembilan hari dengan pengujian dua kali pengulangan setiap harinya. Berdasarkan hasil tersebut, pengujian dengan larutan asam perklorat menunjukan hasil kandungan fosfat yang lebih besar dibandingkan aquaregia. Pada tanggal 14-17 Juli dilakukan pengujian terhadap sampel TSP yang berbeda dan didapatkan hasil yang bervariasi. Hal ini dimungkinkan dari kandungan air yang begitu besar pada tanggal 14 dan 17 Juli 2009 sehinggal hasil yang didapat lebih kecil dari yang diharapkan yaitu > 45% kandungan P2O5, namun pada tanggal 15 dan 16 Juli 2009 kandungan fosfat didapatkan lebih tinggi. Kesalahan tersebut dapat diakibatkan dari suhu tidak sesuai yang dipergunakan, komposisi pelarut dan metode pengenceran yang kurang kuantitatif. Pada tanggal 22 juli 2009 dan seterusnya digunakan sampel tunggal karena yang akan dibandingkan adalah daya pelarut dalam penentuan kandungan fosfat. Hasil yang didapat cukup baik dengan selisisih angka atau perbandingan yang tidak terlalu besar. Dari hasil tersebut didapatkan bahwa pada larutan asam perklorat kandungan fosfat yang didapat lebih besar dibandingkan dengan aquaregia.

5.2 Reaksi TSP merupakan suatu padatan yang banyak mengandung senyawa Fosfat. Dalam analisisnya padatan tersebut dilarutkan menggunakan aquaregia yang didapati reaksinya: Ca(H2 PO4 )2 + 2 HNO3 Ca(H2 PO4 )2 + 2 HCl Ca NO32

+ 2H3 PO4

CaCl2 + 2H3 PO4

Tt|| ^||t W|t \cU

20

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

Berdasarkan reaksi pelarutan senyawa fosfat menjadi asam fosfat terjadi secara serentak antara asam nitrat dan asam klorida sebagai senyawa penyusun aquaregia, dengan pemberian kalor proses pelarutannya akan semakin cepat hingga terbentuk senyawa asam fosfat yang bebas. Sedangkan pada asam perklorat, asam nitrat ditambahkan terlebih dahulu kedalam sampel yang bertujuan melarutkan senyawa fosfat yang ada dengan reaksi: Ca(H2 PO4 )2 + 2 HNO3 Ca NO32

+ 2H3 PO4

Asam perklorat ditambahkan kedalam larutan fosfat yang sebelumnya direaksikan pada asam nitrat hanya berfungsi sebagai pelarut logam-logam atau senyawa pengotor yang terdapat pada sampel tanpa bereaksi dengan fosfat, maka asam perklorat tidak bereaksi langsung dengan fosfat tersebut. Ca(H2 PO4 )2 + 2 HClO4 Hasil reaksi ini yang mengakibatkan pengukuran dengan asam perklorat lebih besar dari aquaregia, walaupun aquaregia melarutkan fosfat secara serentak, sedangkan asam perklorat membantu menghilangkan pengotor logam sehingga tidak mengganggu reaksi pembentukan warna kompleks antara pereaksi ammonium molibdovanadat dan fosfat. Asam fosfat yang telah terbentuk kemudian direaksikan dengan pereaksi ammonium molibdovanadat membentuk kompleks warna kuning menjadi senyawa kompleks olibdometavanadat phosphoriacid yang diukut dengan metode kolorimetri atau spektrofotometri pada intensitas panjang gelombang 400 nm atau 440 nm menggunakan spektrofotometer UV-Vis dimana pada range panjang gelombang tersebut intensitas warna kuning memiliki absorsi maksimum. Pengukuran sehinggal meminimalkan perbedaan hasil yang terlalu tinggi . Metode spektroskopi berdasarkan pengukuran warna yang merupakan kriteria penting di dalam pengukuran tersebut. Pada metode ini suatu sampel mengabsorpsi berkas sinar yang dipancarkan oleh suatu radiasi sehingga dapat dilewatkan. Semakin pekat warna suatu senyawa, maka semakin besar nilai absorpsi senyawa tersebut atau konsentrasi berbanding lurus terhadap absorban larutannya.

Tt|| ^||t W|t \cU

21

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

BAB VI SIMPULAN DAN SARAN

6.1 Simpulan Berdasarkan hasil pengukuran kadar fosfat pada contoh bahan Tripel Superfosfat (TSP) dengan pelarut asam perklorat didapatkan hasil rata-rata sebesar 46,55% dan pada pelarut aquaregia sebesar 45,02% kandungan P2O5. Kedua macam pelarut baik digunakan dalam penentuan kandungan fosfat, terapi secara reaksi asam perklorat lebih baik dibandingkan aquaregia dikarenakan asam perklorat membantu menghancurkan senyawa logam yang terdapat dalam sampel yang dapat mempengaruhi reaksi antara fosfat dengan ammonium molibdovanadat dan berdasarkan hasil yang diinginkan bahwa kandungan fosfat didalam bahan baku pupuk fosfat >45% dalam bentuk P2O5.

6.2 Saran Dalam pengujiannya kedua larutan dapat diaplikasikan dalam penentuaan fosfat, namun dalam penentuannya dibutuhkan fosfat dalam bentuk fosfat oksida, maka diperlukan larutan yang memiliki daya oksida yang baik. Larutan asam perklorat, selain mendestruksi larutan inipun turut mengioksidasi fosfat yang terkandung, maka dalam pengukurannyapun lebih baik.

Tt|| ^||t W|t \cU

22

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

DAFTAR PUSTAKA

Khopkar SM. 2007. Konsep Dasar Kimia Analitik. Saptoraharjdo A, Penerjemah. Jakarta: UI-Press. Terjemahan dari: Basic Concepts Of Analytical Chemistry.

Mulyono HAM. 2005. Kamus Kimia. Bandung: Bumi Aksara.

Vogel. 1985. Buku Teks Analisis Anorganik Kualitatif Makro Dan Kuantitatif Semimikro Edisi Ke Lima. Setiono L, dkk. Jakarta: PT. Kalman Media Pusaka. Terjemahan dari: Textbook Of Macro And Semimicro Qualitative Inorganic Analysis.

Technical Documentation. 1978. Kujang Project 1728 MT/D, unit PT Pupuk Kujang Cikampek Jawa Barat Indonesia. Tokyo Japan: Toyo Engineering Corporation

Anonim.

2002.

SNI

Pupuk

Tripel

Superfosfat.

(sambung

berkala)

www.google.com. 21 April 2009

Anonim. 1987. Proses Pembuatan Pupuk Urea di PT Pupuk Kujang. Cikampek, Jawa Barat: PT Pupuk Kujang.

Tt|| ^||t W|t \cU

23

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

LAMPIRAN

Tt|| ^||t W|t \cU

24

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

Lapiran 1 Data dan Grafik Pembuatan kurfa standar fosfat Tabel 5 Kalibrasi Kurva standar Konsentrasi mg/mL Absorban 0,000 0,000 0,500 0,194 1,000 0,384 1,500 0,567 2,000 0,765 2,500 0,940

1,000 0,900 0,800 0,700

Absorban

0,600 0,500 0,400 0,300 0,200 0,100 0,000 0,00 0,50 1,00 1,50 2,00 2,50 3,00 y = 0,3769x + 0,0039 R = 0,9998

Konsentrasi mg

Gambar 3 Kurva Kalibrasi fosfat

Tt|| ^||t W|t \cU

25

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang Lapiran 2 Data Pengamatan Kandungan Uji Berdasarkan Pelarut Tabel 6 Penentuan Kandungan P2O5 Dalam Larutan Asam Perklorat Massa contoh (g) Absorban Tanggal FP 1 2 1 2 1000 0,5054 0,5017 0,0776 0,0741 14 Juli 2009 500 0,5509 0,6738 0,1998 0,2522 15 Juli 2009 500 0,5258 0,5140 0,2184 0,2107 16 Juli 2009 500 0,5008 0,5014 0,1460 0,1451 17 Juli 2009 0,5286 0,5264 0,1868 0,1857 22 Juli 2009 500 500 0,5052 0,5024 0,1782 0,1805 23 Juli 2009 500 0,5185 0,5441 0,1899 0,199 24 Juli 2009 500 0,5051 0,5030 0,1835 0,173 25 Juli 2009 500 0,5061 0,5054 0,1782 0,1797 27 Juli 2009 Tabel 7 Penentuan Kandungan P2O5 Dalam Larutan Aquaregia Massa contoh (g) Absorban Tanggal FP 1 2 1 2 14 Juli 2009 1000 0,5040 0,5045 0,0848 0,0877 15 Juli 2009 500 0,5220 0,6348 0,1954 0,2286 16 Juli 2009 500 0,5495 0,5080 0,2194 0,2092 17 Juli 2009 500 0,5027 0,5220 0,1508 0,1543 22 Juli 2009 500 0,5112 0,5271 0,1783 0,1855 23 Juli 2009 500 0,6044 0,5124 0,2063 0,1699 24 Juli 2009 500 0,5747 0,5571 0,2014 0,1913 25 Juli 2009 500 0,5286 0,5660 0,1746 0,1979 27 Juli 2009 500 0,5130 0,5277 0,1794 0,1781

Konsentrasi (mg/mL) 1 2 0,1839 0,1740 0,5263 0,6732 0,5785 0,5569 0,3756 0,3730 0,4899 0,4868 0,4658 0,4723 0,4986 0,5241 0,4807 0,4512 0,4658 0,4700

% P2O5 1 36,38% 47,77% 55,01% 37,50% 46,34% 46,10% 48,08% 47,58% 46,02% 2 34,69% 49,96% 54,17% 37,20% 46,24% 47,00% 48,16% 44,85% 46,50%

Rerata 35,53% 48,86% 54,59% 37,35% 46,29% 46,55% 48,12% 46,22% 46,26%

Konsentrasi (mg/mL) 1 2 0,2040 0,2122 0,5140 0,6071 0,5813 0,5527 0,3890 0,3988 0,4661 0,4863 0,5446 0,4425 0,5308 0,5025 0,4557 0,5210 0,4692 0,4655

% P2O5 1 40,48% 49,24% 52,89% 38,69% 45,59% 45,05% 46,18% 43,11% 45,73% 2 42,05% 47,82% 54,40% 38,20% 46,13% 43,18% 45,10% 46,03% 44,11%

Rerata 41,27% 48,53% 53,65% 38,45% 45,86% 44,12% 45,64% 44,57% 44,92%

Tt|| ^||t W|t \cU

26

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang

Lapiran 3 Perhitungan Kandungan Fosfat Tabel 8 Perbanding Kandungan Phosfat terhadap pelarut Kandungan P2O5 (%) Tanggal 14/07/09 15/07/09 16/07/09 17/07/09 22/07/09 23/07/09 24/07/09 25/07/09 27/07/09 Dalam pelarut Perklorat U1 36,38% 47,77% 55,01% 37,50% 46,34% 46,10% 48,08% 47,58% 46,02% U2 34,69% 49,96% 54,17% 37,20% 46,24% 47,00% 48,16% 44,85% 46,50% Rerata 35,53% 48,86% 54,59% 37,35% 46,29% 46,55% 48,12% 46,22% 46,26% Dalam Pelarut Aquaregia U1 40,48% 49,24% 52,89% 38,69% 45,59% 45,05% 46,18% 43,11% 45,73% U2 42,05% 47,82% 54,40% 38,20% 46,13% 43,18% 45,10% 46,03% 44,11% Rerata 41,27% 48,53% 53,65% 38,45% 45,86% 44,12% 45,64% 44,57% 44,92%

Ket : U = Ulangan KeContoh Perhitungan: Sampel tanggal 22 Juli 2009 Pada Larutan Perklorat ulangan 1 Diketahui : Massa Contoh Faktor Pengenceran Absorban Persamaan kurva : 0,5286 g : 500 kali : 0,1868 : y = 0,3769x + 0,0039 (satuan mg)

Ditanyakan : Konsentrasi Fosfat dalam bentuk P2O5? Persentase P2O5 didalam sampel? % Ketepatan? Standar Deviasi? %RSD? Konsentrasi P O Jawaban

0,4899 mg

0,1868 0,0039 0,3769

Tt|| ^||t W|t \cU

27

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang Persentase P O % Konsentrasi P O FP Bobot Sampel 0,4899 528,6 0,5286 0,4899 500 1000 500 100%

100%

Tabel 9 Persentase Ketepatan Larutan Uji Tanggal 22/07/09 23/07/09 24/07/09 25/07/09 27/07/09 Rerata Kandungan % Ketepatan Standar Deviasi %RSD Perhitungan: Pelarut Perklorat % P2O5 Pada Larutan Uji Pelarut Perklorat Pelarut Aquaregia 46,24 45,86 47,00 44,12 48,16 45,64 44,85 44,57 46,50 44,92 46,55 45,02 96.56% 99.95% 1.20 0.73 2.58% 1.62%

46.34 %

100%

% Ketepatan

46.55%

46.24

47.00 1 |

48.16 5 |

44.85 100%

46.50 %

1

96.56% 1

1

|46.55 45.00|% 45.00% 0.0344 100%

100%

Tt|| ^||t W|t \cU

28

Laporan Kerja Praktik PT. Pupuk Kujang 46.24 1.20 % 100% 46,55 47.00 46,55 5 1 46.50 46,55

2.58%

1.20 46.55

100%

Pelarut Aquaregia

% Ketepatan

45.02%

45.86

44.12 1 |

45.64 5 |

44.57 100% 10

46.92 %

1

99.95% 46.24 1.20 1.20 46.55 1

1

|45.02 45.00|% 45.00% 4.4444

100%

100%

46,55

47.00

46,55 5 1

46.50

46,55

%

2.58%

100%

100%

Tt|| ^||t W|t \cU

29