macam – macam sediaan larutan obat

45
MACAM – MACAM SEDIAAN LARUTAN OBAT DRA. SHABIHA RAMADLANI J, APT

Upload: ika-ramadlani

Post on 02-Jul-2015

5.889 views

Category:

Documents


20 download

TRANSCRIPT

Page 1: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

MACAM – MACAM SEDIAAN

LARUTAN OBAT

DRA. SHABIHA RAMADLANI J, APT

Page 2: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

LARUTAN ORAL

Yaitu sediaan cair yang dibuat untuk pemberian oral , mengandung satu atau lebih zat dengan atau tanpa bahan pengaroma, pemanis atau pewarna yang larut dalam air atau campuran kosolven-air.

1. Potiones (obat minum)Adalah solutio yang dimaksudkan untuk pemakaian dalam ( per oral ). Selain berbentuk larutan potio dapat juga berbentuk emulsi atau suspensi.

 

Page 3: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

2. ELIXIR SEDIAAN OBAT CAIR DENGAN RASA MANIS

MENGANDUNG ALKOHOL KURANG LEBIH 3% DIBANDINGKAN DENGAN SIRUPELIXIR KURANG

MANIS &KURANG KENTAL. KARENA MENGANDUNG GULA LEBIH SEDIKIT

DIBANDING DENGAN SIRUPKURANG EFEKTIF SEBAGAI PENUTUP RASA OBAT YANG TIDAK ENAK.

HIDRO ALKOHOLDAPAT MENJAGA STABILITAS OBATMAMPU MEMPERTAHANKAN KOMPONEN LARUTAN YANG LARUT DALAM AIR & YANG LARUT DALAM ALKOHOL DARIPADA SIRUP.

KEMUDAHAN DALAM PEMBUATANNYA(DENGAN MELARUTKAN BIASA)LEBIH DISUKAI DARIPADA SIRUP

Page 4: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

PERBANDINGAN ALKOHOL SEDIAAN ELIKSIR BERBEDA-BEDATERGANTUNG SIFAT KELARUTA& AIR YANG BERBEDA.

JIKA SUATU KOMPONEN MEMPUNYAI SIFAT KELARUTAN DALAM AIR YANG JELEK ALKOHOL YANG DIBUTUHKAN > DARIPADA ELIKSIR DENGAN KOMPONEN YANG KELARUTANNYA DALAM AIR BAIK.

DISAMPING ALKOHOL DAN AIRPROPILEN GLIKOL & GLISERIN SERING DIGUNAKAN JUGA SEBAGAI PELARUT PEMBANTU.

ELIKSIR DENGAN KADAR ALKOHOL TINGGI LEBIH DISUKAI MENGGUNAKAN PEMANIS BUATAN (SAKARIN)?DENGAN KEMANISAN YANG SAMA BUTUH JUMLAH<< DIBANDINGKAN SUKROSA >> & SEDIKT LARUT DALAM ALKOHOL.

ELIKSIR DENGAN KADAR ALKOHOL 10-12% BERSIFAT SEBAGAI PENGAWET SENDIRITIDAK BUTUH ANTI MIKROBA.

KADAR ETANOL TINGGIEFEK FARMAKOLOGIUNTUK MENGURANGINYADAPAT DIGUNAKAN KOSOLVEN LAIN SEPERTI GLISERIN & PROPILEN GLIKOL.

Page 5: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

PELARUT ETANOL (DALAM PH. BELANDA)

SPIRITUS FORTIOR 96% v/v ETANOL SPIRITUS 90% v/v ETANOL SPIRITUS DILUTUS 70% v/v ETANOL ALCOHOL ABSOLUTUS 98% ETANOL

DALAM F.I.

AETHANOL ABSOLUT99,4% - 100% v/v AETHANOL 94,7% - 95,2% v/v AETHANOL DILUTUM 69,1% - 71% v/v

Page 6: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

SPIRITUS BAKAR

MENGANDUNG 75 % ALKOHOL & METIL ALKOHOL BERI WARNA BIRU METIL ALKOHOL BERACUN.

CAMPURAN PELARUT LAIN1. AETHER CUM SPIRITUCAMPURAN AQUA &

SPIRITUS SAMA BANYAK.2. SOLUTIO PETITCAMPURAN AQUA,GLYCERIN

& SPIRITUS FORTIOR.

Page 7: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

3. SIRUP DEFINISILARUTAN YANG MENGANDUNG

SACCHAROSA DENGAN KADAR 64-66%. DALAM SEDIAAN FARMASIDISEBUT

MEDICATED SIRUP SIRUP YANG MENGANDUNG BAHAN PEMBERI

RASA TAPI TIDAK MENGANDUNG ZAT-ZAT OBATDINAMAKAN PEMBAWA BUKAN OBAT.

DIBUATUNTUK MEMBERI RASA YANG ENAK SUATU OBAT.

Page 8: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

ADA 3 MACAM SIRUP YAITU :

sirup simplex mengandung 65 % gula dalam larutan nipagin 0,25 % b/v

sirup obat mengandung satu atau lebih jenis obat dengan atau tanpa zat tambahan digunakan untuk pengobatan

sirup pewangi tidak mengandung obat tetapi mengandung zat pewangi atau penyedap lain. Penambahan sirup ini bertujuan untuk menutup rasa atau bau obat yang tidak enak.

Page 9: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

KOMPONEN SIRUP DISAMPING AIR MURNI, SIRUP MENGANDUNG

KOMPONEN:1. GULAUMUMNYA SACHAROSA ATAU

PENGGANTI GULA YANG BERGUNA UNTUK MEMBERI RASA MANIS & KENTAL.

2. PENGAWET ANTI MIKROBA3. PEMBAU4. PEWARNA5. LAIN-LAINPELARUT KHUSUS, PEMBANTU

KELARUTAN, PENGENTAL & STABILISATOR.

Page 10: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

1. SIRUP DENGAN DASAR SUKROSA & BUKAN SUKROSA

SUKROSAGULA YANG PALING SERING DIGUNAKAN.

DAPAT DIGANTI SELURUHNYA ATAU SEBAGIAN DENGAN GULA LAIN DEXTROSE, ATAU BUKAN GULASORBITOL, GLISERIN & PROPILEN GLIKOL.

UNTUK PASIEN DIABETESZAT GLIKOGINETIK (SENYAWA YANG DIUBAH GLUKOSA DALAM TUBUH) DIGANTI DENGAN ZAT LAINMETIL SELULOSA/HIDROKSIMETILSELULOSATIDAK DIHIDROLISIS & DIABSORBSI KEDALAM ALIRA DARAH. DITAMBAH PEMANIS BUATAN.

Page 11: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

PENGGUNAAN SUKROSA 60-80% RASA MANIS, VISKOSITAS, STABILITAS

LARUTAN ENCER SUKROSAMEDIA PERTUMBUHAN MIKROORGANISME.

SIRUP85% SUKROSE (PEKAT)DENGAN PEMBUATAN & PENYIMPANAN YANG BAIKSTABIL & RESISTEN TERHADAP PERTUMBUHAN MIKROORGANISME TIDAK MEMBUTUHKAN PENGAWET.

PENAMBAHAN SUKROSA JENUH PENYIMPANAN PADA SUHU RENDAHMENGKRISTALSIRUP MENJADI TIDAK JENUHMIKROBA!!

Page 12: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

2. PENGAWET ANTI MIKROBA

JUMLAH PENGAWET YANG DIBUTUHKAN MENJAGA SIRUP DARI PERTUMBUHAN BAKTERIDISESUAIKAN DENGAN VOLUME AIR,SIFAT DAN AKTIVITASNYA SEBAGAI PENGAWET.

CONTOHBEBERAPA MINYAK PEMBERI RASA BERSIFAT STERIL & MEMPUNYAI AKTIVITAS ANTI MIKROBA.

UMUM DIGUNAKANASAM BENZOAT(0,1-0,2%), NA BENZOAT(0.1-0,2%) & CAMPURAN METIL, PROPIL DAN BUTIL PARABEN (O,1%).

Page 13: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

PEMBUATAN SIRUP DENGAN BANTUAN PANASGULA CEPAT LARUT

1. DIBUTUHKAN SECEPATNYA

2. KOMPONEN SIRUP TIDAK RUSAK /MENGUAP

3. JIKA ADA KOMPONEN LAIN YANG TIDAK TAHAN PANASTAMBAHKAN SETELAH DINGIN.

PANAS BERLEBIH INVERSI SUKROSA TERURAI DEXTROSA + FRUKTOSA (GULA INVERT)

ADANYA ASAMKECEPATAN INVERSI MENINGKAT GULA INVERTLEBIH MANIS, WARNA BERTAMBAH GELAP

(KUNING KECOKLATAN) LEBIH RENTAN TERHADAP PERTUMBUHAN MIKROBA.

PENGGUNAAN AIR MURNI YANG TELAH DIDIHKAN & PENAMBAHAN ZAT PENGAWET MENINGKATKAN STABILITAS

SIMPAN DALAM WADAH YANG TERTUTUP RAPAT

Page 14: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

3. PEMBERI RASA UNTUK MEMBUAT SIRUP SEDAP RASANYA. CONTOH: MINYAK MENGUAP (MINYAK JERUK) ,

VANILI,DLL. LARUT DALAM AIR. UNTUK ZAT YANG

KELARUTAN DALAM AIR BURUKTAMBAHKAN ALKOHOL

Page 15: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

4. PEMBERI WARNA

UNTUK MENAMBAH DAYA TARIK SIRUP. UMUMNYA DIGUNAKAN ZAT

PEWARNADISESUAIKAN DENGAN PEMBERI RASA YANG DIGUNAKANMISAL: HIJAU..RASA PERMEN, COKLAT..RASA COKLAT, DLL.

PEWARNALARUT DALAM AIR,TIDAK BEREAKSI DENGAN KOMPONEN LAIN DARI SIRUP, STABIL PADA PENYIMPANAN.

Page 16: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

PEMBUATAN SIRUP DENGAN BANTUAN PANASGULA CEPAT LARUT

1. DIBUTUHKAN SECEPATNYA

2. KOMPONEN SIRUP TIDAK RUSAK /MENGUAP

3. JIKA ADA KOMPONEN LAIN YANG TIDAK TAHAN PANASTAMBAHKAN SETELAH DINGIN.

PANAS BERLEBIH INVERSI SUKROSA TERURAI DEXTROSA + FRUKTOSA (GULA INVERT)

ADANYA ASAMKECEPATAN INVERSI MENINGKAT GULA INVERTLEBIH MANIS, WARNA BERTAMBAH GELAP

(KUNING KECOKLATAN) LEBIH RENTAN TERHADAP PERTUMBUHAN MIKROBA.

PENGGUNAAN AIR MURNI YANG TELAH DIDIHKAN & PENAMBAHAN ZAT PENGAWET MENINGKATKAN STABILITAS

SIMPAN DALAM WADAH YANG TERTUTUP RAPAT

Page 17: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

NETRALISASI, SATURATIO DAN POTIO EFFERVESCENT.

A. Netralisasi adalah obat minum yang dibuat dengan mencampurkan bagian asam dan bagian basa sampai reaksi selesai dan larutan bersifat netral Contoh : Solutio Citratis Magnesici, Amygdalas Ammonicus

Pembuatan : Seluruh bagian asam direaksikan dengan bagian basanya bila perlu reaksi dipercepat dengan pemanasan.

Page 18: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

CONTOH NETRALISASI PEMBUATAN ASCAL

ASCAL (CALCII ACETYLSALICYLAS)

DALAM PH. BELANDA CARA MEMBUAT 1,2 g ASCAL 1g ACID

ACETYLSALICYLAS DIGERUS HALUS CAMPUR DENGAN 1/3 g CALCII CARBONAS DALAM MORTIR CAMPURAN TERSEBUT DIGERUS DENGAN 10 g AIRSETELAH GAS CO2 KELUARSARING LARUTAN

Page 19: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

B. SATURATIO obat minum yang dibuat dengan mereaksikan

asam dengan basa tetapi gas yang terjadi ditahan dalam wadah sehingga larutan jenuh dengan gas.

Pembuatan : Komponen basa dilarutkan dalam 2/3 bagian air

yang tersedia. Misalnya NaHCO3 digerus tuang kemudian masuk botol.

Komponen asam dilarutkan dalam 1/3 bagian air yang tersedia.

2/3 bagian asam masuk basa, gas dibuang seluruhnya. Sisa asam dituang hati-hati lewat tepi botol, segera tutup dengan sampagne knop sehingga gas yang terjadi tertahan.

Page 20: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

TUJUAN PEMBERIAN OBAT SATURASI:

Untuk menutupi rasa garam yang tidak enak. Pengobatan

•CO2 mempercepat absorbsi•Merangsang keluarnya getah pencernaan yang banyak•Sebagai carminativum atau laxans•Untuk antioxydant

untuk menyegarkan rasa minuman ( corrigensia).•Memberi efek psiokologi bahwa obat tersebut kuat

menjaga stabilitas obat

Page 21: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

C. POTIO EFFERVESCENT adalah saturatio yang CO2nya lewat

jenuh Pembuatan : Langkah 1 dan 2 sama dengan pada

saturatio. Langkah ke 3 Seluruh bagian asam

dimasukkan kedalam basa dengan hati-hati, segera tutup dengan sampagne knop.

Page 22: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

HAL YANG HARUS DIPERHATIKAN UNTUK SEDIAAN SATURATIO DAN POTIO EFFERVESCENT

diberikan dalam botol yang kuat , berisi kira-kira 8/10 bagian dan tertutup kedap dengan tutup gabus atau karet yang rapat. Kemudian diikat dengan sampagne knop.

Tidak boleh mengandung bahan obat yang tidak larut , karena tidak boleh dikocok. Pengocokan menyebabkan botol pecah karena botol berisi gas dalam jumlah besar.

Page 23: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

PENAMBAHAN BAHAN –BAHAN.

1. Zat – zat yang dilarutkan dalam bagian asam

a. Zat netral dalam jumlah kecil.Bila jumlahnya banyak, sebagian dilarutkan dalam asam sebagian dilarutkan dalam basa, berdasarkan perbandingan jumlah airnya.

b. Zat-zat mudah menguap.c. Ekstrak dalam jumlah kecil dan

alkaloid

Page 24: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

2. ZAT- ZAT YANG DILARUTKAN DALAM BAGIAN BASA.

a. Garam dari asam yang sukar larut . misalnya natrii benzoas, natrii salisilas.

b. Bila saturasi mengandung asam tartrat maka garam-garam kalium dan ammonium harus ditambahkan kedalam bagian basanya, bila tidak, akan terbentuk endapan kalium atau ammonium dari asam tartrat.

Page 25: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

c. SENYAWA YANG BEREAKSI ALKALIS NATRII BENZOAS, NATRII SALICYLASLARUTKAN DALAM BAGIAN BASANATRII BICARBONAS

d. ZAT YANG TIDAK DAPAT LARUT DALAM POTIO RIVERI TIDAK BOLEH DILARUTKAN DIPISAH DAN DIBUAT SERBUK

e. ZAT-ZAT SEPERTI LUMINAL NA, DIURETIN, AMINOPHYLINMESKI DAPAT LARUT DALAM BAGIAN BASA, TETAPI PADA PENAMBAHAN ASAMENDAPAN

f. ZAT-ZAT TERSEBUT TIDAK BOLEH DICAMPUR DALAM POTIO RIVERIDIPISAH DAN DIBUAT SERBUK.

g. PADA PEMBUATAN LARUTAN TERJADI GAS CO2DAPAT DIBUAT NETRALISASI ATAU SATURASI (SEPERTI POTIO RIVERI)

UNTUK MELIHAT BERAPA BAGIAN ASAM ATAU BASA YANG DIPERLUKAN DAPAT MELIHAT TABEL PENJENUHAN ( SATURASI DAN NETRALISASI ) DALAM FARMAKOPE BELANDA EDISI V BERIKUT INI :

Page 26: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

TABEL SATURASI DAN NETRALISASI (FARMAKOPE BELANDA V)Untuk 10

bagian Asam

Amygdalat Asam Asetat

Encer Asam Sitrat

Asam Salisilat

Asam Tartrat

Ammonia 8,9 58,8 4,1 8,1 4,41 Kalium

Karbonat - 144,7 10,1 20,0 10,9

Natrium Karbonat

- 69,9 4,9 9,7 5,2

Natrium Bikarbonat

18,1 119,0 8,3 16,4 8,9

Ammonia Kalium Karbonat

Natrium karbonat

Natrium Bikarbonat

Asam Amygdalat

11,2 - - 5,5

Asam Asetat (e)

1,7 0,7 1,43 0,84

Asam Sitrat

24,0 9,9 20,4 12,0

Asam Salisilat

12,3 5,0 10,4 6,1

Asam Tartrat

22,7 9,2 19,1 11,2

Page 27: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

CONTOH RESEP

R/ Natrii Bicarbonas 3 Acid Citric qs Belladon Tinct 2 Luminal Na 1 Aqua ad 200 m.f. Potio Riferi S.4.d.d.C

Page 28: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

PENYELESAIAN LARUTKAN 3 g NATRII BICARBONAS

DALAM 55g AIR LARUTKAN ACID CITRICLIHAT TABEL

(10 BAGIAN NATRII BICARBONAS: 8,3 BAGIAN ACID CITRIC)2,5 g ACID CITRIC DALAM 25 ml AIR

TINCTUR BELLADONAELARUTKAN DALAM LARUTAN ACID CITRIC

BUAT POTIO RIVERI LUMINAL NA SERBUKDIPISAH

Page 29: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

5. GUTTAE ( DROP)

Guttae atau obat tetes adalah sediaan cair berupa larutan, emulsi atau suspensi , apabila tidak dinyatakan lain dimaksudkan untuk obat dalam. Digunakan dengan cara meneteskan menggunakan penetes yang menghasilkan tetesan yang setara dengan tetesan yang dihasilkan penetes baku yang disebutkan oleh Farmakope Indonesia. Biasanya obat diteteskan ke dalam makanan atau minuman atau dapat diteteskan langsung kedalam mulut.

Dalam perdagangan dikenal pediatric drop yaitu obat tetes yang digunakan untuk anak-anak atau bayi .

Obat tetes sebagai obat luar, biasanya disebutkan tujuan pemakaiannya misalnya : eye drop untuk mata, ear drop untuk telinga.

Page 30: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

LARUTAN TOPIKAL Larutan topikal ialah larutan yang

biasanya mengandung air tetapi seringkali juga pelarut lain, misalnya etanol untuk penggunaan topikal pada kulit dan untuk penggunaan topikal pada mukosa mulut. Larutan topikal yang berupa suspensi disebut lotio

Page 31: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

SEDIAAN-SEDIAAN LARUTAN TOPICAL

1. CollyriumAdalah sediaan berupa larutan steril, jernih, bebas zarah asing, isotonus, digunakan untuk membersihkan mata.dapat ditambahkan zat dapar dan zat pengawet.

Kolirium dibuat dengan melarutkan obat dalam air, saring hingga jernih,masukkan kedalam wadah, tutup dan sterilkan.

Penyimpanan : Dalam wadah kaca atau plastik tertutup kedap.

Catatan : Pada etiket harus tertera :

Masa penggunaan setelah tutup dibuka.“ Obat cuci mata”

Kolirium yang tidak mengandung zat pengawet hanya boleh digunakan paling lama 24 jam setelah botol dibuka tutupnya. Kolirium yang mengandung pengawet dapat digunakan paling lama tujuh hari setelah botol dibuka tutupnya.

Page 32: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

2. GUTTAE OPHTHALMICAE. Tetes mata adalah larutan steril bebas

partikel asing merupakan sediaan yang dibuat dan dikemas sedemikian rupa hingga sesuai digunakan pada mata. Tetes mata juga tersedia dalam bentuk suspensi, partikel halus dalam bentuk termikronisasi agar tidak menimbulkan iritasi atau goresan pada kornea.

 

Page 33: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

HAL –HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN PADA PEMBUATAN OBAT TETES MATA : 

a. Nilai isotonisitas.

Secara ideal obat tetes mata harus memiliki nilai isotonis sama dengan larutan NaCl 0,9 % b/v. Tetapi mata masih dapat tahan terhadap nilai isotonis rendah yang setara dengan larutan NaCl 0,6 % b/v dan tertinggi yang setara dengan larutan NaCl 2, 0 % b/v.

 

Page 34: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

B. PENDAPARAN Salah satu maksud pendaparan larutan obat mata adalah

untuk mencegah kenaikan pH yang disebabkan oleh pelepasan lambat ion hidroksil oleh wadah kaca. Hal tersebut dapat mengganggu kelarutan dan stabilitas obat. Selain itu penambahan dapar juga dimaksudkan untuk menjaga stabilitas obat tertentu misalnya : garam – garam alkaloid.

Air mata normal memiliki pH 7,4 secara ideal obat tetes mata memiliki pH seperti pada air mata, tetapi karena beberapa bahan obat tidak stabil (tidak larut/ rusak/ mengendap) pada pH tersebut maka sebaiknya obat tetes mata di dapar pada pH sedekat mungkin dengan pH air mata supaya tidak terlalu merangsang mata.

Pada larutan yang digunakan pada mata, terlebih pada mata yang luka sterilitas adalah yang paling penting, untuk mencegah terjadinya infeksi lebih lanjut.

 

Page 35: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

C. PENGAWET

Wadah larutan obat mata harus tertutup rapat dan disegel untuk menjamin sterilitas pada pemakaian pertama. Larutan harus mengandung zat atau campuran zat yang sesuai untuk mencegah pertumbuhan atau memusnahkan bakteri yang mungkin masuk pada waktu wadah dibuka pada saat digunakan.

 

  Pengawet yang dianjurkan :o nipagin dan nipasolo fenil merkuri nitrat, timerosolo benzalkonium klorido klorbutanol, fenil etil alcohol

Untuk penggunaan pada pembedahan , selain steril larutan obat mata tidak boleh mengandung antibakteri karena dapat menimbulkan iritasi pada jaringan mata.

 

Page 36: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

D. PENGENTAL

Ditambahkan untuk meningkatkan kekentalan sehingga obat lebih lama kontak dengan jaringan. Larutan obat mata yang dikentalkan harus bebas dari partikel yang dapat terlihat. Contoh : metil selulosa, hidroksi propil selulosa, polivinil alcohol

Page 37: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

CARA PEMBUATAN OBAT TETES MATA Obat dilarutkan kedalam sal;ah satu zat pembawa yang

mengandung salah satu zat pengawet , dijernihkan dengan cara penyaringan, masukkan kedalam wadah, tutup wadah dan sterilkan menggunakan autoklaf pada suhu 115-116oC selama 30 menit.

  Obat dilarutkan kedalam cairan pembawa berair yang

mengandung salah satu zat pengawet dan disterilkan menggunakan bakteri filter masukkan kedalam wadah secara tehnik aseptis dan tutup rapat

  Obat dilarutkan kedalam cairan pembawa berair yang

mengandung salah satu zat pengawet, dijernihkan dengan cara penyaringan, masukkan kedalam wadah, tutup rapat dan sterilkan dengan penambahan bakterisid , dipanaskan pada suhu 98- 100oC selama 30 menit.

 

Page 38: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

3. GARGARISMA (GARGLE)

Gargarisma atau obat kumur mulut adalah sediaan berupa larutan umumnya dalam keadaan pekat yang harus diencerkan dahulu sebelum digunakan. Dimaksudkan untuk digunakan sebagai pencegahan atau pengobatan infeksi tenggorokan.

  Penandaan.1. Petunjuk pengenceran sebelum

digunakan2. “ Hanya untuk kumur, tidak ditelan “

Contoh : Betadin Gargle

Page 39: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

5. GUTTAE ORIS Tetes mulut adalah obat tetes yang

digunakan untuk mulut dengan cara mengencerkan lebih dahulu dengan air untuk dikumur-kumurkan, tidak untuk ditelan.

Page 40: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

6. GUTTAE NASALES

Tetes hidung adalah obat yang digunakan untuk hidung dengan cara meneteskan obat ke dalam rongga hidung, dapat mengandung zat pensuspensi, pendapar dan pengawet. Minyak lemak atau minyak mineral tidak boleh digunakan sebagai cairan pembawa.

Page 41: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

7. INHALATIONES

Sediaan yang dimaksudkan untuk disedot hidung atau mulut, atau disemprotkan dalam bentuk kabut kedalam saluran pernafasan . Tetesan butiran kabut harus seragam dan sangat halus sehingga dapat mencapai bronkhioli. Inhalasi merupakan larutan dalam air atau gas. ( akan dibahas lebih lanjut dikelas III)

Penandaan : Jika mengandung bahan yang tidak larut pada etiket harus tertera “ Kocok dahulu”

 

Page 42: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

8. INJECTIONES / OBAT SUNTIK.

Page 43: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

9. LAVEMENT / CLYSMA / ENEMA. Cairan yang pemakaiannya per rectum/colon yang

gunanya untuk membersihkan atau menghasilkan efek terapi setempat atau sistemik Enema yang digunakan untuk membersihkan atau penolong pada sembelit atau pembersih faeces sebelum operasi, tidak boleh mengandung zat lendir. Selain untuk membersihkan enema juga berfungsi sebagai karminativa, emolient, diagnostic, sedative, anthelmintic dan lain-lain. Dalam hal ini untuk mengurangi kerja obat yang bersifat merangsang terhadap usus , dipakai basis berlendir misalnya mucilago amyli. Pada pemakaian per rectal berlaku dosis maksimal.

Enema diberikan dalam jumlah variasi tergantung pada umur dan keadaan penderita. Umumnya 0,5 sampai 1 liter, tetapi ada juga yang diperpekat dan diberikan sebanyak 100 – 200 ml.

Page 44: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

10. DOUCHE.

Adalah larutan dalam air yang dimasukkan dengan suatu alat ke dalam vagina, baik untuk pengobatan maupun untuk membersihkan. Karenanya larutan ini mengandung bahan obat atau antiseptik. Untuk memudahkan, kebanyakan douche ini dibuat dalam bentuk kering/padat (serbuk, tablet yang kalau hendak digunakan dilarutkan dalam sejumlah air tertentu, dapat juga diberikan larutan kental yang nantinya diencerkan seperlunya. Contoh Betadin Vaginal Douche (dikemas beserta aplikatornya)

Page 45: Macam – Macam Sediaan Larutan Obat

11. EPITHEMA /OBAT KOMPRES

Adalah cairan yang dipakai untuk mendatangkan rasa dingin pada tempat tempat yang sakit dan panas karena radang atau berdasarkan sifat perbedaan tekanan osmose digunakan untuk mengeringkan luka bernanah. Contoh : Liquor Burowi, Solutio Rivanol, campuran Borwater - Rivanol.