laporan tugas mandiri upsus ardi - copy

Click here to load reader

Post on 04-Dec-2015

124 views

Category:

Documents

21 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

MONGGO DI READ

TRANSCRIPT

LAPORANPENGAMATAN PROGRAM PENINGKATAN SWASEMBADA PANGAN (PAJALE)DESA BALESONO KECAMATAN NGUNUT KABUPATEN TULUNGAGUNG

Oleh :Nama : ARDI RASYID RAMADHANNirm : 07.1.2.14.1724Prodi : PENYULUHAN PERTANIAN

KEMENTRIAN PERTANIANBADAN PENYULUHAN DAN PENGEMBANGAN SDM PERTANIANSTPP MALANGJl. Dr. Cipto 144 A, Bedali, Lawang Malang 652002015

2

1

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Tugas Mandiri Semester II Program Peningkatan Swasembada Pangan (Pajale) tahun 2015 yang dibuat oleh Ardi Rasyid Ramadhan, Jurusan Penyuluh Pertanian Tahun Akedemik 2014/2015 di desa Balesono Kecamatan Ngunut Kabupaten Tulungagung Provinsi Jawa Timur.

Mengutahui

Koordinator Kepala BPP Dinas Pertanian Tulungagung

Enik Ernawati, SP. Ir. SupraptiNip. 19620619 198711 2 001 Nip.19620301 198903 2 003KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah Swt. atas limpahan rahmat, taufik beserta hidayah-Nya sehingga LAPORAN PENGAMATAN PROGRAM PENIGKATAN SWASEMBADA PANGAN (PAJALE) ini dapat diselesaikan dengan baik.Laporan ini disusun untuk memenuhi Tugas Terstruktur mandiri tahun akademik 2014/2015. Isi dari laporan ini berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan di Desa Balesono, Kecamatan Ngunut, Kabupaten Tulungagung. Yang membahas tentang program UPSUS.Ucapan terima kasih penyusun sampaikan kepada Ibu Enik Ernawati, SP. selaku Kepala BPP Kecamatan Ngunut dan semua PPL BPP Kecamatan Ngunut serta anggota Kelompok Tani Sumber Rejeki II yang telah bersedia memberikan informasi tentang pelaksanaan program UPSUS.Penyusun menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, untuk itu diharapkan kritik dan saran yang membangun guna kesempurnaan penyusunan laporan kedepannya. Akhir kata, semoga laporan ini bermanfaat bagi penyusun khususnya dan dapat dijadikan sebagai bahan masukan bagi pemerintah.

Tulungagung, September 2015

Penyusun

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHANiKATA PENGANTARiiDAFTAR ISIiiiBAB I11.1.Latar Belakang11.2.Tujuan Program21.3.Manfaat Program2BAB II32.1.Swasembada Pangan32.1.Program Pajale62.2.1.Padi62.2.2.Kedelai8BAB III113.1.Identifikasi Program Kegiatan113.2.Pengamatan Pelaksanaan123.3.Evaluasi program133.4.Rencana Tindak Lanjut.13BAB IV144.1.Kesimpulan144.2.Saran14DAFTAR PUSTAKA15LAMPIRAN16

16

BAB IPENDAHULUAN

1.1. Latar BelakangUndang Undang Pangan Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2012 menyatakan bahwa penyelenggaraan pangan dilakukan untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia yang memberikan manfaat secara adil, merata, dan berkelanjutan berdasarkan kedaulatan pangan, kemandirian pangan, dan ketahanan pangan. Ketahanan pangan dinyatakan sebagai kondisi terpenuhinya pangan bagi negara sampai dengan perseorangan, yang tercermin dari tersedianya pangan yang cukup, baik jumlah maupun mutunya, aman, beragam, bergizi, merata, dan terjangkau serta tidak bertentangan dengan agama, keyakinan, dan budaya masyarakat untuk dapat hidup sehat, aktif, dan produktif secara berkelanjutan. Dalam rangka mencapai ketahanan pangan tersebut, negara harus mandiri dan berdaulat dalam menentukan kebijakan pangannya sesuai dengan sumber daya yang dimilikinya.Sebagai upaya mewujudkan kedaulatan dan ketahanan pangan tersebut, Kementerian Pertanian menjabarkan melalui kebijakan pembangunan pertanian dalam program Swasembada Padi, Jagung dan Kedelai.Program tersebut diharapkan dapat dicapai pada tahun 2017dengan target produksitahun2015 padi73,4 juta tonataupeningkatan2,21%,jagung 20 juta tonataupeningkatan5,57%, dan kedelai 1,2 juta tonataupeningkatan 26,47%.Untuk mewujudkan target produksi di atas, telah ditetapkan upaya khusus peningkatan produksi dengan kegiatan sebagai berikut :1. RehabilitasiJaringan IrigasiTersier (RJIT), untuk menjamin ketersediaan air yang diperlukan dalam pertumbuhan tanaman padi, jagung dan kedelaiyang optimal.1. Penyediaan alat dan mesin pertanian berupa traktor roda dua, alat tanam (rice transplanter), dan pompa air untuk menjamin pengolahan lahan, penanaman, dan pengairan yang serentak dalam areal yang luas.1. Penyediaan dan penggunaan benih unggul, untuk menjamin peningkatan produktivitas lahan dan produksi.1. Penyediaan dan penggunaan pupukberimbang, untuk menjamin pertumbuhan tanaman padi, jagung dan kedelai yang optimal.1. Pengaturan musim tanam dengan menggunakan Kalender Musim Tanam (KATAM), untuk menjamin pertumbuhan tanaman padi,jagung dan kedelaiyang optimal, dan untuk mengantisipasi dampak perubahan iklim yang menyebabkan gagal panen. 1. Pelaksanaan Program Gerakan Penerapan Pengelolaan Tanaman Terpadu (GPPTT).

1.2. Tujuan ProgramTujuan dari program peningkatan swasembada pangan (Pajale) adalah tercapainya kedaulatan dan ketahanan pangan.1.3. Manfaat ProgramMahasiswa dapat mengetahui program swasembada pangan pajale yang belum teralisasi maupun sudah terealisasi yang ada di daerah atau wilayah tinggal.

BAB IITINJAUAN PUSTAKA

2.1. Swasembada PanganTantangan pembangunan pertanian di masa mendatang adalah penyediaan pangan bagi penduduk yang lebih dikenal dengan istilah ketahanan pangan. Ketahanan pangan adalah ketersediaan pangan dan kemampuan seseorang untuk mengaksesnya. Sebuah rumah tangga dikatakan memiliki ketahanan pangan jika penghuninya tidak berada dalam kondisi kelaparan atau dihantui ancaman kelaparan. World Health Organization (WHO) mendefinisikan tiga komponen utama ketahanan pangan, yaitu ketersediaan pangan, akses pangan, dan pemanfaatan pangan. Ketersediaan pangan adalah kemampuan memiliki sejumlah pangan yang cukup untuk kebutuhan dasar. Akses pangan adalah kemampuan memiliki sumber daya, secara ekonomi maupun fisik, untuk mendapatkan bahan pangan bernutrisi. Pemanfaatan pangan adalah kemampuan dalam memanfaatkan bahan pangan dengan benar dan tepat secara proporsional. FAO menambahkan komponen keempat, yaitu kestabilan dari ketiga komponen tersebut dalam kurun waktu yang panjang.Pembangunan ketahanan pangan bersifat mulikomkpleks yang memerlukan pendekatan multisektoral. Dengan demikian koordinasi lintas sector menjadi bagian penting dari efektifitas pembangunan ketahanan pangan nasional dan wilayah di Indonesia. Dengan adanya ketergantungan pangan, suatu bangsa akan sulit lepas dari cengkraman penjajah/musuh. Dengan demikian upaya untuk mencapai kemandirian dalam memenuhi kebutuhan pangan nasional bukan hanya dipandang dari sisi untung rugi ekonomi saja tetapi harus disadari sebagai bagian yang mendasar bagi ketahanan nasional yang harus dilindungi. Menurut Kemeterian Pertanian RI (2004), bahwa sejak krisis ekonomi hingga sekarang, kemampuan Indonesia untuk memenuhi sendiri kebutuhan pangan bagi penduduk terus menurun. Kenyataan yang ada menunjukkan bahwa untuk memenuhi kebutuhan pangan bagi lebih dari 210 juta jiwa, dalam periode 1997-2003, Indonesia harus mengimpor bahan pangan diantaranya beras rata-rata 2 juta ton, kedelai 900 ribu ton, gula pasir 1,6 juta ton, jagung 1 juta ton, garam sebesar 1,2 juta ton. Anggaran untuk mengimpor bahan pangan tersebut sebesar 900 juta dolar AS pada tahun 2003, hal ini dijelaskan pada Tabel 1.Tabel 1. Volume dan Nilai Impor beberapa bahan pangan tahun 2003Komoditas

Volume Impor rata-rata-rata1997-2002(ton)Volume Impor thn 2003(ton)Nilai Impor rata-rata1997-2002 (juta dolar AS)Nilai Impor tahun 2003(juta dolar AS)

Beras 2 024 384 1 428 433 586 414

Kedelai 903 615 921 000 229 275.5

Gula 1 557 259 618 678 418 85.31

Garam 1 300 000 1 700 000 49 55

Sumber Badan Pusat Statistik, 2003.Kebijakan impor pangan yang menonjol sebagai program instant untuk mengatasi kekurangan produksi justru membuat petani semakin terpuruk dan tidak berdaya atas sistem pembangunan ketahanan pangan yang tidak tegas. Akibat over suplai pangan dari impor seringkali memaksa harga jual hasil panen petani menjadi rendah tidak sebanding dengan biaya produksinya sehingga petani terus menanggung kerugian. Hal ini menjadikan bertani pangan tidak menarik lagi bagi petani dan memilih profesi lain di luar pertanian, sehingga ketahanan pangan nasional mejadi rapuh. Melihat kenyataan tersebut bahwa sebagai negara agraris yang mengandalkan pertanian sebagai tumpuan kehidupan bagi sebagian besar penduduknya tetapi pengimpor pangan yang cukup besar merupakan suatu hal yang menjadi hambatan bagi program ketahanan pangan di Indonesia. Oleh karena itu diperlukan langkah strategi yang efektif dan efisien untuk mengoptimalkan sumber daya yang ada dalam rangka memenuhi kebutuhan pangan dalam negeri. Menurut Hutapea dan Mashar (2005), bahwa rendahnya laju peningkatan produksi dan terus menurunnya produksi pangan di Indonesia antara lain disebabkan oleh: (1) produktivitas tanaman pangan yang masih rendah dan terus menurun; (2) peningkatan luas areal penanaman-panen yang stagnan bahkan terus menurun khususnya di lahan pertanian pangan produktif di pulau Jawa. Kombinasi kedua faktor di atas memastikan laju pertumbuhan produksi dari tahun ke tahun yang cenderung terus menurun. Untuk mengatasi dua permasalahan teknis yang mendasar tersebut perlu dilakukan upaya-upaya khusus dalam pembangunan pertanian pangan khususnya dalam kerangka program ketahanan pangan nasional. Faktor dominan penyebab rendahnya produktivitas tanaman pangan adalah: (a) penerapan teknologi budidaya di lapangan yang masih rendah; (b) tingkat kesuburan lahan yang terus menurun, dan (c) eksplorasi potensi genetik tanaman yang masih belum optimal. Rendahnya penerapan teknologi budidaya tampak dari besarnya kesenjangan potensi produksi pangan yang diperoleh oleh petani. Hal ini disebabkan karena pemahaman dan penguasaan penerapan paket teknologi baru yang kurang dapat dipahami oleh petani secara utuh sehingga penerapan teknologinya kurang efektif, seperti; (1) penggunaan pupuk yang tidak tepat, bibit unggul dan cara pemeliharaan yang belum optimal, (2) kecenderungan men