komunikasi verbal dan non verbal

Upload: canra-sun

Post on 18-Oct-2015

226 views

Category:

Documents


5 download

DESCRIPTION

komunikasi verbal

TRANSCRIPT

BAB IPENDAHULUAN1.1 Latar BelakangKomunikasi merupakan salah satu aspek terpenting dan kompleks bagi kehidupan manusia. Manusia sangat dipengaruhi oleh komunikasi yang dilakukannya dengan manusia lain, baik yang sudah dikenal maupun yang tidak dikenal sama sekali. Komunikasi memiliki peran yang sangat vital bagi kehidupan manusia, karena itu kita harus memberikan perhatian yang seksama terhadap komunikasi.Manusia adalah makhluk social. Ia hanya dapat hidup berkembang dan berperan sebagai manusia dengan berhubungan dan bekerja sama dengan manusia lain. Salah satu cara terpenting untuk berhubungan dan bekerja sama dengan manusia adalah komunikasi.Akhir-akhir beberapa hasil dari penelitian lapangan yang dilakukan secara langsung di lingkungan masyarakat sekitar tempat penulis tinggal yang terkait dengan masalah komunikasi yang dilakukan oleh manusia dalam bentuk verbal dan non verbal. Ketika seseorang berkomunikasi, tentunya salah satu hal yang paling diperhatikan ialah apa yang disampaikan oleh seorang komunikator terhadap komunikan, atau dengan kata lain tentang materi atau hal apa saja yang menjadi bahan pembicaraan yang mereka perbincangkan.

1.2Rumusan Masalah Apa yang dimaksud dengan komunikasi verbal? Apa yang dimaksud dengan komunikasi nonverbal? Apa perbedaanya? Bagaimana Fungsinya di dunia perikanan?

BAB IITINJAUAN PUSTAKA2.1 Pengertian komunikasiHimstreet dan Baty dalam Purwanto (2006:3) komunikasi adalah proses pertukaran informasi antarindividu melalui suatu sistem yang biasa (lazim) baik dengan simbol-simbol, sinyal-sinyal, maupun perilaku atau tindakan.Komunikasi adalah bentuk apa saja dari interaksi kata-kata, senyuman, anggukan kepala, gerakan tangan, sikap badan , gerakan mata yang berakibat diterimanya arti, sikap, atau perasaan yang sama. Komunikasi adalah proses penyampaian pesan oleh seseorang kepada orang lain untuk memberitahu, mengubah sikap, pendapat, atau perilaku, baik secara lisan (langsung) ataupun tidak langsung (melalui media).

2.1 Komunikasi VerbalKomunikasi verbal adalah komunikasi yang menggunakan kata-kata, baik lisan maupun tulisan. Komunikasi ini paling banyak dipakai dalam hubungan antar manusia. Melalui kata-kata, mereka mengungkapkan perasaan, emosi, pemikiran, gagasan, atau maksud mereka, menyampaikan fakta, data, dan informasi serta menjelaskannya, saling bertukar perasaan dan pemikiran, saling berdebat, dan bertengkar. Dalam komunikasi verbal itu bahasa memegang peranan penting.Ada beberapa unsur penting dalam komunikasi verbal, yaitu:1. BahasaPada dasarnya bahasa adalah suatu system lambang yang memungkinkan orang berbagi makna. Dalam komunikasi verbal, lambang bahasa yang dipergunakan adalah bahasa verbal entah lisan, tertulis pada kertas, ataupun elektronik. Bahasa suatu bangsa atau suku berasal dari interaksi dan hubungan antara warganya satu sama lain.Bahasa memiliki banyak fungsi, namun sekurang-kurangnya ada tiga fungsi yang erat hubungannya dalam menciptakan komunikasi yang efektif. Ketiga fungsi itu adalah:a. Untuk mempelajari tentang dunia sekeliling kita.b. Untuk membina hubungan yang baik di antara sesama manusiac. Untuk menciptaakan ikatan-ikatan dalam kehidupan manusia.Menurut para ahli, ada tiga teori yang membicarakan sehingga orang bisa memiliki kemampuan berbahasa. Teori pertama disebut Operant Conditioning yang dikembangkan oleh seorang ahli psikologi behavioristik yang bernama B. F. Skinner (1957). Teori ini menekankan unsur rangsangan (stimulus) dan tanggapan (response) atau lebih dikenal dengan istilah S-R. teori ini menyatakan bahwa jika satu organisme dirangsang oleh stimuli dari luar, orang cenderung akan member reaksi. Anak-anak mengetahui bahasa karena ia diajar oleh orang tuanya atau meniru apa yang diucapkan oleh orang lain. Teori kedua ialah teori kognitif yang dikembangkan oleh Noam Chomsky. Menurutnya kemampuan berbahasa yang ada pada manusia adalah pembawaan biologis yang dibawa dari lahir. Teori ketiga disebut Mediating theory atau teori penengah. Dikembangkan oleh Charles Osgood. Teori ini menekankan bahwa manusia dalam mengembangkan kemampuannya berbahasa, tidak saja bereaksi terhadap rangsangan (stimuli) yang diterima dari luar, tetapi juga dipengaruhi oleh proses internal yang terjadi dalam dirinya.

2. KataKata merupakan unti lambang terkecil dalam bahasa. Kata adalah lambang yang mewakili sesuatu hal, entah orang, barang, kejadian, atau keadaan. Jadi, kata itu bukan orang, barang, kejadian, atau keadaan sendiri. Makna kata tidak ada pada pikiran orang. Tidak ada hubungan langsung antara kata dan hal. Yang berhubungan langsung hanyalah kata dan pikiran orang.

2.1Komunikasi Non-verbalKomunikasi nonverbal adalah komunikasi yang pesannya dikemas dalam bentuk nonverbal, tanpa kata-kata. Dalam hidup nyata komunikasi nonverbal jauh lebih banyak dipakai daripada komunikasi verbal. Dalam berkomunikasi hampir secara otomatis komunikasi nonverbal ikut terpakai. Karena itu, komunikasi nonverbal bersifat tetap dan selalu ada. Komunikasi nonverbal lebih jujur mengungkapkan hal yang mau diungkapkan karena spontan.Komunikasi nonverbal mencakup bagaimana kita mengucapkan kata-kata (infleksi, volume), fitur, lingkungan yang mempengaruhi interaksi (suhu, pencahayaan), dan benda-benda yang mempengaruhi citra pribadi dan pola interaksi (pakaian, perhiasan, mebel).Komunikasi non verbal dapat berupa bahasa tubuh, tanda (sign), tindakan/perbuatan (action) atau objek (object). 1. Bahasa tubuh : berupa raut wajah, gerak kepala, gerak tangan,, gerak-gerik tubuh mengungkapkan berbagai perasaan, isi hati, isi pikiran, kehendak, dan sikap orang.2. Tanda : Dalam komunikasi nonverbal tanda mengganti kata-kata, misalnya, bendera, rambu-rambu lalu lintas darat, laut, udara; aba-aba dalam olahraga.3. Tindakan/perbuatan : Ini sebenarnya tidak khusus dimaksudkan mengganti kata-kata, tetapi dapat menghantarkan makna. Misalnya, menggebrak meja dalam pembicaraan, menutup pintu keras-keras pada waktu meninggalkan rumah, menekan gas mobil kuat-kuat. Semua itu mengandung makna tersendiri.4. Objek : Objek sebagai bentuk komunikasi nonverbal juga tidak mengganti kata, tetapi dapat menyampaikan arti tertentu. Misalnya, pakaian, aksesori dandan, rumah, perabot rumah, harta benda, kendaraan, hadiah.

Hal menarik dari komunikasi nonverbal ialah studi Albert Mahrabian (1971) yang menyimpulkan bahwa tingkat kepercayaan dari pembicaraan orang hanya 7% berasal dari bahasa verbal, 38% dari vocal suara, dan 55% dari ekspresi muka. Ia juga menambahkan bahwa jika terjadi pertentangan antara apa yang diucapkan seseorang dengan perbuatannya, orang lain cenderung mempercayai hal-hal yang bersifat nonverbal. Oleh sebab itu, Mark knapp (1978) menyebut bahwa penggunaan kode nonverbal dalam berkomunikasi memiliki fungsi untuk:a. Meyakinkan apa yang diucapkannya (repetition)b. Menunjukkan perasaan dan emosi yang tidak bisa diutarakan dengan kata-kata (substitution)c. Menunjukkan jati diri sehingga orang lain bisa mengenalnya (identity)d. Menambah atau melengkapi ucapan-ucapan yang dirasakan belum sempurna.

2.3Perbedaan Antara Komunikasi Verbal dan NonverbalPertama, komunikasi nonverbal yang dianggap lebih jujur. Jika perilaku verbal dan nonverbal yang tidak konsisten, kebanyakan orang percaya perilaku nonverbal. Ada sedikit bukti bahwa perilaku nonverbal sebenarnya lebih dapat dipercaya daripada komunikasi verbal, setelah semua, kita sering mengontrolnya cukup sadar. Meskipun demikian, hal itu dianggap lebih dapat dipercaya. (Anderson, 1999).Kedua, komunikasi verbal tidak seperti, komunikasi nonverbal adalah multi disalurkan. komunikasi verbal biasanya terjadi dalam satu saluran, komunikasi verbal lisan yang diterima melalui pendengaran, dan komunikasi verbal tertulis dapat dilihat, dirasakan, didengar, berbau, dan mencicipi. Komunikasi verbal adalah diskrit, sedangkan komunikasi nonverbal terus menerus. Simbol verbal mulai dan berhenti. Sebaliknya, komunikasi nonverbal cenderung mengalir. Komunikasi verbal dan nonverbal merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan, dalam arti. kedua bahasa tersebut bekerja bersama-sama untuk menciptakan suatu makna. Namun, keduanya juga memiliki perbedaan-perbedaan. Dalam pemikiran Don Stacks dan kawan-kawan, ada tiga perbedaan utama di antara keduanya yaitu kesengajaan pesan (the intentionality of the message), tingkat simbolisme dalam tindakan atau pesan (the degree of symbolism in the act or message), dan pemrosesan mekanisme (processing mechanism).a. Kesengajaan (intentinolity)Satu perbedaan utama antara komunikasi verbal dan nonverbal adalah persepsi mengenai niat (intent). Pada umumnya niat ini menjadi lebih penting ketika kita membicarakan lambang atau kode verbal. Michael Burgoon dan Michael Ruffner menegaskan bahwa sebuah pesan verbal adalah komunikasi kalau pesan tersebut (1) dikirimkan oleh sumber dengan sengaja, (2) diterima oleh penerima secara sengaja pula.Komunikasi nonverbal tidak banyak dibatasi oleh niat. atau intent tersebut. Persepsi sederhana mengenai niat ini oleh seorang penerima sudah cukup dipertimbangkan menjadi komunikasi nonverbal. Sebab, komunikasi nonverbal cenderung kurang dilakukan dengan sengaja dan kurang halus apabila dibandingkan dengan komunikasi verbal. Selain itu, komunikasi nonverbal mengarah pada norma-norma yang berlaku, sementara niat atau intent tidak terdefinisikan dengan jelas. Misalnya, norma-norma untuk penampilan fisik. b. Perbedaan-perbedaan simbolik (symbolic differences)Kadang-kadang niat atau intent ini dapat dipahami karena beberapa dampak simbolik dari komunikasi kita. Misalnya, memakai pakaian dengan warna atau model tertentu, mungkin akan dipahami sebagai suatu `pesan' oleh orang lain (misalnya berpakaian dengan warna hitam akan diberi makna sebagai ungkapan ikut berduka cita).Komunikasi verbal dengan sifat-sifatnya merupakan sebuah bentuk komunikasi yang diantarai (mediated form of communication). Dalam arti kita mencoba mengambil kesimpulan terhadap makna apa yang diterapkan pada suatu pilihan kata. Kata-kata yang kita gunakan adalah abstraksi yang telah disepakati maknanya, sehingga komunikasi verbal bersifat intensional dan harus 'dibagi' (shared) di antara orang-orang yang terlibat dalam tindak komunikasi. Sebaliknya, komunikasi nonverbal lebih alami, isi beroperasi sebagai norma dan perilaku yang didasarkan pada norma. Mehrabian menjelaskan bahwa komunikasi verbal dipandang lebih eksplisit dibanding bahasa nonverbal yang bersifat implisit. Artinya, isyarat-isyarat verbal dapat didefinisikan melalui sebuah kamus yang eksplisit dan lewat aturan-aturan sintaksis (kalimat), namun hanya ada penjelasan yang samar-samar dan informal mengenai signifikansi beragam perilaku nonverbal.

c. Mekanisme pemrosesan (processing mechanism)Perbedaan ketiga antara komunikasi verbal dan nonverbal berkaitan dengan bagaimana kita memproses informasi. Semua informasi termasuk komunikasi diproses melalui otak, kemudian otak kita menafsirkan informasi ini lewat pikiran yang berfungsi mengendalikan perilaku-perilaku fisiologis (refleks) dan sosiologis (perilaku yang dipelajari dan perilaku sosial).Satu perbedaan utama dalam pemrosesan adalah dalam tipe informasi pada setiap belahan otak. Secara tipikal, belahan otak sebelah kiri adalah tipe informasi yang lebih tidak berkesinambungan dan berubah-ubah, sementara belahan otak sebelah kanan, tipe informasinya lebih berkesinambungan dan alami.Berdasarkan pada perbedaan tersebut, pesan-pesan verbal dan nonverbal berbeda dalam konteks struktur pesannya. Komunikasi nonverbal kurang terstruktur. Aturan-aturan yang ada ketika kita berkomunikasi secara nonverbal adalah lebih sederhana dibanding komunikasi verbal yang mempersyaratkan aturan-aturan tata bahasa dan sintaksis. Komunikasi nonverbal secara tipikal diekspresikan pada saat tindak komunikasi berlangsung. Tidak seperti komunikasi verbal, bahasa nonverbal tidak bisa mengekspresikan peristiwa komunikasi di masa lalu atau masa mendatang. Selain itu, komunikasi nonverbal mempersyaratkan sebuah pemahaman mengenai konteks di mana interaksi tersebut terjadi, sebaliknya komunikasi verbal justru menciptakan konteks tersebut.

Perbedaan lain tentang komunikasi verbal dan nonverbal dapat dilihat dari dimensi-dimensi yang dimiliki keduanya. Gagasan ini dicetuskan oleh Malandro dan Barker seperti yang dikutip dalam buku Komunikasi Antar Budaya tulisan Dra. Ilya Sunarwinadi, M.A.

1. Struktur >< NonstrukturKomunikasi verbal sangat terstruktur dan mempunyai hukum atau aturan-aturan tata bahasa. Dalam komunikasi nonverbal hampir tidak ada atau tidak ada sama sekali struktur formal yang mengarahkan komunikasi. Kebanyakan komunikasi nonverbal terjadi secara tidak disadari, tanpa urut-urutan kejadian, yang dapat diramalkan sebelumnya. Tanpa pola yang jelas, perilaku nonverbal yang sama dapat memberi arti yang berbeda pada saat yang berlainan.2. Linguistik >< NonlinguistikLinguistik adalah ilmu yang mempelajari anal usul, struktur, sejarah, variasi regional dan ciri-ciri fonetik dari bahasa. Dengan kata lain, linguistik mempelajari macam-macam segi bahasa verbal, yaitu suatu sistem dari lambang-lambang yang sudah diatur pemberian maknanya. Sebaliknya. pada komunikasi nonverbal, karena tidak adanya struktur khusus, maka sulit untuk memberi makna pada lambang. Belum ada sistem bahasa nonverbal yang didokumentasikan, walaupun ada usaha untuk memberikan arti khusus pada ekspresi-ekspresi wajah tertentu. Beberapa teori mungkin akan memberikan pengecualian pada bahasa kaum tuna-rungu yang berlaku universal, sekalipun ada juga lambang-lambangnya yang bersifat unik.3. Sinambung (continuous) >< Tidak Sinambung (discontinuous)Komunikasi nonverbal dianggap bersifat sinambung, sementara komunikasi verbal didasarkan pada unit-unit yang terputus-putus. Komunikasi nonverbal baru berhenti bila orang yang terlibat di dalamnya meninggalkan suatu tempat. Tetapi selama tubuh, wajah dan kehadiran kita masih dapat dipersepsikan oleh orang lain atau diri kita sendiri, berarti komunikasi nonverbal dapat terjadi. Tidak sama halnya dengan kata-kata dan simbol dalam komunikasi verbal yang mempunyai titik awal dan akhir yang pasti.4. Dipelajari >< bagian otak kananPendekatan neurofisiologik melihat perbedaan dalam pemrosesan stimuli verbal dan nonverbal pada diri manusia. Pendekatan ini menjelaskan bagaimana kebanyakan stimuli nonverbal diproses dalam bagian otak sebelah kanan, sedangkan stimuli verbal yang memerlukan analisis dan penalaran, diproses dalam bagian otak sebelah kiri. Dengan adanya perbedaan ini, maka kemampuan untuk mengirim dan menerima pesan berbeda pula.

Banyak perilaku nonverbal yang diatur oleh dorongan-dorongan biologik. Sebaliknya komunikasi verbal diatur oleh aturan-aturan dan prinsip-prinsip yang dibuat oleh manusia, seperti sintaks dan tata bahasa. Misalnya, kita bisa secara sadar memutuskan untuk berbicara, tetapi dalam berbicara secara tidak sadar pipi menjadi memerah dan mata berkedip terus-menerus. Banyak komunikasi nonverbal serta lambang-lambangnya yang bermakna universal. Sedangkan komunikasi verbal lebih banyak yang bersifat spesifik bagi kebudayaan tertentu. Dalam komunikasi nonverbal bisa dilakukan beberapa tindakan sekaligus dalam suatu waktu tertentu, sementara komunikasi verbal terikat pada urutan waktu. Komunikasi nonverbal dipelajari sejak usia sangat dini. Sedangkan penggunaan lambang berupa kata sebagai alat komunikasi membutuhkan masa sosialisasi sampai pada tingkat tertentu. Komunikasi nonverbal lebih dapat memberi dampak emosional dibanding komunikasi verbal.

2.4Fungsi Komunikasi Verbal dan NonverbalMeskipun komunikasi verbal dan nonverbal memiliki perbedaan-perbedaan, namun keduanya dibutuhkan untuk berlangsungnya tindak komunikasi yang efektif. Fungsi dari lambang-lambang verbal maupun nonverbal adalah untuk memproduksi makna yang komunikatif.Secara historis, kode nonverbal sebagai suatu multi saluran akan mengubah pesan verbal melalui enam fungsi: pengulangan (repetition), berlawanan (contradiction), pengganti (substitution), pengaturan (regulation), penekanan (accentuation) dan pelengkap (complementation). Dalam tahun 1965, Paul Ekman menjelaskan bahwa pesan nonverbal akan mengulang atau meneguhkan pesan verbal. Misalnya dalam suatu lelang, kita mengacungkan satu jari untuk menunjukkan jumlah tawaran yang kita minta, sementara secara verbal kila mengatakan "satu'.Pesan-pesan nonverbal juga berfungsi untuk mengkontradiksikan atau menegaskan pesan verbal seperti dalam sarkasme atau sindirian-sindiran tajam. Kadang-kadang, komunikasi nonverbal mengganti pesan verbal. Misalnya, kita tidak perlu secara verbal menyatakan kata "menang", namun cukup hanya mengacungkan dua jari kita membentuk huruf `V' (victory) yang bermakna kemenangan.Fungsi lain dari komunikasi nonverbal adalah mengatur pesan verbal. Pesan-pesan nonverbal berfungsi untuk mengendalikan sebuah interaksi dalam suatu cara yang sesuai dan halus, seperti misalnya anggukan kepala selama percakapan berlangsung. Selain itu, komunikasi nonverbal juga memberi penekanan kepada pesan verbal, seperti mengacungkan kepalan tangan. Dan akhirnya fungsi komunikasi nonverbal adalah pelengkap pesan verbal dengan mengubah pesan verbal, seperti tersenyum untuk menunjukkan rasa bahagia.

2.5 Model atau bentuk komunikasi1. Pesan VerbalSimbol atau pesan verbal adalah semua jenis simbol yang menggunakan satu kata atau lebih. Bahasa dapat juga dianggap sebagai sistem kode verbal (Mulyana, 2005). Bahasa dapat didefinisikan sebagai seperangkat simbol, dengan aturan untuk mengkombinasikan simbol-simbol tersebut, yang digunakan dan dipahami suatu komunitas.Cansandra L. Book (1980), dalam Mulyana (2005), mengemukakan agar komunikasi kita berhasil, setidaknya bahasa harus memenuhi tiga fungsi, yaitu:a. Mengenal dunia di sekitar kita. Melalui bahasa kita mempelajari apa saja yang menarik minat kita, mulai dari sejarah suatu bangsa yang hidup pada masa lalu sampai pada kemajuan teknologi saat ini.b. Berhubungan dengan orang lain. Bahasa memungkinkan kita bergaul dengan orang lain untuk kesenangan kita, dan atau mempengaruhi mereka untuk mencapai tujuan kita. Melalui bahasa kita dapat mengendalikan lingkungan kita, termasuk orang-orang di sekitar kita.c. Untuk menciptakan koherensi dalam kehidupan kita. Bahasa memungkinkan kita untuk lebih teratur, saling memahami mengenal diri kita, kepercayaan-kepercayaan kita, dan tujuan-tujuan kita.Ketika kita berkomunikasi, kita menterjemahkan gagasan kita ke dalam bentuk lambang (verbal atau nonverbal). Proses ini lazim disebut penyandian (encoding). Bahasa adalah alat penyandian, tetapi alat yang tidak begitu baik (lihat keterbatasan bahasa di atas), untuk itu diperlukan kecermatan dalam berbicara, bagaimana mencocokkan kata dengan keadaan sebenarnya, bagaimana menghilangkan kebiasaan berbahasa yang menyebabkan kerancuan dan kesalahpahaman.2. Pesan NonverbalKomunikasi nonverbal adalah komunikasi yang menggunakan pesan-pesan nonverbal. Istilah nonverbal biasanya digunakan untuk melukiskan semua peristiwa komunikasi di luar kata-kata terucap dan tertulis. Secara teoritis komunikasi nonverbal dan komunikasi verbal dapat dipisahkan. Namun dalam kenyataannya, kedua jenis komunikasi ini saling jalin menjalin, saling melengkapi dalam komunikasi yang kita lakukan sehari-hari.Jalaludin (1994) mengelompokkan pesan-pesan nonverbal sebagai berikut:a. Pesan kinesikPesan nonverbal yang menggunakan gerakan tubuh yang berarti, terdiri dari tiga komponen utama: pesan fasial, pesan gestural, dan pesan postural.b. Pesan fasial Pesan yang menggunakan air muka untuk menyampaikan makna tertentu. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa wajah dapat menyampaikan paling sedikit sepuluh kelompok makna: kebagiaan, rasa terkejut, ketakutan, kemarahan, kesedihan, kemuakan, pengecaman, minat, ketakjuban, dan tekad. Penelitian-penelitian tentang wajah sebagai berikut: (1) Wajah mengkomunikasikan penilaian dengan ekspresi senang dan taksenang, yang menunjukkan apakah komunikator memandang objek penelitiannya baik atau buruk; (2) Wajah mengkomunikasikan berminat atau tak berminat pada orang lain atau lingkungan; (3) Wajah mengkomunikasikan intensitas keterlibatan dalam situasi situasi; (4) Wajah mengkomunikasikan tingkat pengendalian individu terhadap pernyataan sendiri; dan wajah barangkali mengkomunikasikan adanya atau kurang pengertian.c. Pesan gesturalMenunjukkan gerakan sebagian anggota badan seperti mata dan tangan untuk mengkomunikasi berbagai makna. Pesan postural berkenaan dengan keseluruhan anggota badan, makna yang dapat disampaikan adalah: (a) Immediacy yaitu ungkapan kesukaan dan ketidak sukaan terhadap individu yang lain. Postur yang condong ke arah yang diajak bicara menunjukkan kesukaan dan penilaian positif; (b) Power mengungkapkan status yang tinggi pada diri komunikator. Anda dapat membayangkan postur orang yang tinggi hati di depan anda, dan postur orang yang merendah; (c) Responsiveness, individu dapat bereaksi secara emosional pada lingkungan secara positif dan negatif. Bila postur anda tidak berubah, anda mengungkapkan sikap yang tidak responsif.d. Pesan proksemik disampaikan melalui pengaturan jarak dan ruang. Umumnya dengan mengatur jarak kita mengungkapkan keakraban kita dengan orang lain.e. Pesan artifaktual Diungkapkan melalui penampilan tubuh, pakaian, dan kosmetik. Walaupun bentuk tubuh relatif menetap, orang sering berperilaku dalam hubungan dengan orang lain sesuai dengan persepsinya tentang tubuhnya (body image). Erat kaitannya dengan tubuh ialah upaya kita membentuk citra tubuh dengan pakaian, dan kosmetik.f. Pesan paralinguisticPesan nonverbal yang berhubungan dengan dengan cara mengucapkan pesan verbal. Satu pesan verbal yang sama dapat menyampaikan arti yang berbeda bila diucapkan secara berbeda. Pesan ini oleh Mulyana (2005) disebutnya sebagai parabahasa.g. Pesan sentuhan dan bau-bauan.Alat penerima sentuhan adalah kulit, yang mampu menerima dan membedakan emosi yang disampaikan orang melalui sentuhan. Sentuhan dengan emosi tertentu dapat mengkomunikasikan: kasih sayang, takut, marah, bercanda, dan tanpa perhatian.Bau-bauan, terutama yang menyenangkan (wewangian) telah berabad-abad digunakan orang, juga untuk menyampaikan pesan menandai wilayah mereka, mengidentifikasikan keadaan emosional, pencitraan, dan menarik lawan jenis.Mark L. Knapp dalam Jalaludin (1994), menyebut lima fungsi pesan nonverbal yang dihubungkan dengan pesan verbal:a. Repetisi, yaitu mengulang kembali gagasan yang sudah disajikan secara verbal. Misalnya setelah mengatakan penolakan saya, saya menggelengkan kepala.b. Substitusi, yaitu menggantikan lambang-lambang verbal. Misalnya tanpa sepatah katapun kita berkata, kita menunjukkan persetujuan dengan mengangguk-anggukkan kepala.c. Kontradiksi, menolak pesan verbal atau memberi makna yang lain terhadap pesan verbal. Misalnya anda memuji prestasi teman dengan mencibirkan bibir, seraya berkata Hebat, kau memang hebat.d. Komplemen, yaitu melengkapi dan memperkaya makna pesan nonverbal. Misalnya, air muka anda menunjukkan tingkat penderitaan yang tidak terungkap dengan kata-kata.e. Aksentuasi, yaitu menegaskan pesan verbal atau menggarisbawahinya. Misalnya, anda mengungkapkan betapa jengkelnya anda dengan memukul meja.Sementara itu, Dale G. Leathers (1976) dalam Mulayana (2005), menyebutkan enam alasan mengapa pesan verbal sangat signifikan. Yaitu:1. Faktor-faktor nonverbal sangat menentukan makna dalam komunikasi interpersonal. Ketika kita mengobrol atau berkomunikasi tatap muka, kita banyak menyampaikan gagasan dan pikiran kita lewat pesan-pesan nonverbal. Pada gilirannya orang lainpun lebih banyak membaca pikiran kita lewat petunjuk-petunjuk nonverbal.2. Perasaan dan emosi lebih cermat disampaikan lewat pesan noverbal ketimbang pesan verbal.3. Pesan nonverbal menyampaikan makna dan maksud yang relatif bebas dari penipuan, distorsi, dan kerancuan. Pesan nonverbal jarang dapat diatur oleh komunikator secara sadar.4. Pesan nonverbal mempunyai fungsi metakomunikatif yang sangat diperlukan untuk mencapai komunikasi yang berkualitas tinggi. Fungsi metakomunikatif artinya memberikan informasi tambahan yang memeperjelas maksud dan makna pesan. Diatas telah kita paparkan pesan verbal mempunyai fungsi repetisi, substitusi, kontradiksi, komplemen, dan aksentuasi.5. Pesan nonverbal merupakan cara komunikasi yang lebih efisien dibandingkan dengan pesan verbal. Dari segi waktu, pesan verbal sangat tidak efisien. Dalam paparan verbal selalu terdapat redundansi, repetisi, ambiguity, dan abtraksi. Diperlukan lebih banyak waktu untuk mengungkapkan pikiran kita secara verbal.6. Pesan nonverbal merupakan sarana sugesti yang paling tepat. Ada situasi komunikasi yang menuntut kita untuk mengungkapkan gagasan dan emosi secara tidak langsung. Sugesti ini dimaksudkan menyarankan sesuatu kepada orang lain secara implisit (tersirat).

2.5.1Komunikasi EfektifSecara sederhana, komunikasi dikatakan efektif bila orang berhasil menyampaikan apa yang dimaksudkannya. Sebenarnya, ini hanyalah salah satu ukuran bagi efektifitas komunikasi. Secara umum, komunikasi dinilai efektif bila rangsangan yang disampaikan dan yang dimaksudkan oleh pengirim atau sumber, berkaitan erat dengan rangsangan yang ditangkap dan dipahami oleh penerima.Bila S adalah pengirim atau sumber pesan dan R penerima pesan, maka komunikasi disebut mulus dan lengkap bila respons yang diinginkan S dan respons yang diberikan R identik (Goyer, 1970) dalam Mulyana (2005).R = makna yang ditangkap penerima = 1S = makna yang dimaksud pengirinKita tidak dapat menilai keefektifam komunikasi yang kita lakukan bila apa yang kita maksudkan tidak jelas, kita harus benar-benar tahu apa yang kita inginkan. Lima hal yang dapat dijadikan ukuran bagi komunikasi yang efektif, yaitu: pemahaman, kesenangan, pengaruh pada sikap, hubungan yang makin baik dan tindakan.

Beberapa kriteria yang menandai keberhasilan komunikasi adalah berupa:1. Kepercayaan penerima pesan (komunikan) terhadap komunikator serta keterampilan komunikator berkomunikasi (menyajikan isi komunikasi sesuai tingkat nalar komunikan).2. Daya tarik pesan dan kesesuaian pesan dengan kebutuhan komunikan.3. Pengalaman yang sama tentang isi pesan antar komunikator dan komunikan4. Kemampuan komunikasi menafsirkan pesan, kesadaran, dan perhatian komunikan akan kebutuhannya atas pesan yang diterima5. Setting komunikasi yang kondusif (nyaman, menyenangkan dan menantang).6. Sistem penyampaian pesan berkaitan dengan metode dan media yang sesuai dengan jenis indera penerima pesan).2.5.2 Tahapan komunikasiTahapan dalam komunikasi adalah berupa:1. Pola komunikasi antar pribadi secara umum dimulai dari tahap superfisial (dasar) sampai tahap akrab (intim)2. Perubahan dari tahap umum kepada tahap intim membutuhkan waktu yang relatif tidak sama kepada setiap orang3. Tahap interaksi bidang kepribadian umum (public area) : individu berusaha menghindari konflik, sedikit evaluasi diri, hubungan disesuaikan dengan norma sosial pada situasi tersebut.4. Tahap pertukaran eksplorasi (exploratory exchange): pola komunikasi mencakup pengembangan kepribadian umum (publik) dan mulai membuka aspek kepribadian khusus, mulai akrab, rileks dan mengarah pada saling kenal.5. Tahap pertukaran interaksi sosial efektif (effective interaction) : pola komunikasi mengarah kepada persahabatan akrab, hubungan mengarah romantis, bebas, banyak menggunakan kesadaran diri, masih keengganan untuk membuka keintiman. Komunikasi terfokus pada saling belajar dari satu sama lain.6. Tahap hubungan stabil (stable exchange stage): pola komunikasi mengarah kepada keterbukaan umum pribadi dalam semua tingkat baik yang bersifat umum dan pribadi. Komunikasi verbal dan non-verbal dalam tahap ini berorientasi lingkungan dan mulai memiliki tahap emosi yang efektif terhadap lawan bicara.2.6 Komunikasi di Dunia Perikanan 2.6.1 Pengenalan Isyarat Bahaya (komunikasi nonverbal)Sesuai peraturan Internasional isyarat-isyarat bahaya dapat digunakan secara umum untuk kapal laut adalah sebagai berikut:a. Satu isyarat letusan yang diperdengarkan dengan selang waktu kira-kira 1 (satu) menit.b. Bunyi yang diperdengarkan secara terus-menerus oleh pesawat pemberi isyarat kabut (smoke signal).c. Cerawat cerawat atau peluru-peluru cahaya yang memancarkan bintang-bintang memerah yang ditembakkan satu demi satu dengan selang waktu yang pendek.d. syarat yang dibuat oleh radio telegrafi atau sistim pengisyaratan lain yang terdiri atas kelompok SOS dari kode morse.e. Isyarat yang dipancarkan dengan menggunakan pesawat radio telepon yang terdiri atas kata yang diucapkan "Mayday.f. Kode isyarat bahaya internasional yang ditujukan dengan NC.g. Isyarat yang terdiri atas sehelai bendera segi empat yang di atas atau sesuatu yang menyerupai bola.h. Nyala api di kapal (misalnya yang berasal dari sebuah tong minyak dan sebagainya, yang sedang menyala).i. Cerawat payung atau cerawat tangan yang memancarkan cahaya merah.j. Isyarat asap yang menyebarkan sejumlah asa jingga (orange).k. Menaik-turunkan lengan-lengan yang terentang kesamping secara perlahan-lahan dan berulang- ulang.l. Isyarat alarm radio telegrafim. Isyarat alarm radio teleponin. Isyarat yang dipancarkan oleh rambu-rambu radio petunjuk posisi darurat.

Isyarat-isyarat bahaya umum sesuai dengan kejadian keadaan darurat diatas kapal adalah :1. Isyarat kebakaran Apabila terjadi kebakaran di atas kapal maka setiap orang di atas kapal yang pertama kali melihat adanya kebakaran wajib melaporkan kejadian tersebut pada mualim jaga di anjungan. Mualim jaga akan terus memantau perkembangan upaya pemadaman kebakaran dan apabila kebakaran tersebut tidak dapat di atasi dengan alat-alat pemadam portable dan dipandang perlu untuk menggunakan peralatan pemadam kebakaran tetap serta membutuhkan peran seluruh anak buah kapal, maka atas keputusan dan perintah Nakhoda isyarat kebakaran wajib dibunyikan dengan kode suling atau bel satu pendek dan satu panjang secara terus menerus seperti berikut :

Setiap anak buah kapal yang mendengar isyarat kebakaran wajib melaksanakan tugasnya sesuai dengan perannya pada sijil kebakaran dan segera menuju ke tempat tugasnya untuk menunggu perintah lebih lanjut dari komandan regu pemadam kebakaran.2. Isyarat meninggalkan kapalDalam keadaan darurat yang menghendaki Nakhoda dan seluruh anak buah kapal harus meninggalkan kapal maka kode isyarat yang dibunyikan adalah melalui bel atau suling kapal sebanyak 7 (tujuh) pendek dan satu panjang secara terus menerus seperti berikut :

3. Isyarat orang jatuh ke lautDalam pelayaran sebuah kapal dapat saja terjadi orang jatuh ke laut, bila seorang awak kapal melihat orang jatuh ke laut, maka tindakan yang harus dilakukan adalah : Berteriak "Orang jatuh ke laut" Melempar pelampung penolong (lifebuoy) Melapor ke Mualim jaga.Selain itu menggunakan 3 tiup panjang dari bel (general alarm) atau suling4. Isyarat Bahaya lainnyaSebuah kapal didesain dengan memperhitungkan dapat beroperasi pada kondisi normal dan kondisi darurat. Oleh sebab itu pada kapal dilengkapi juga dengan mesin atau pesawat yang mampu beroperasi pada kondisi darurat.

BAB IIIANALISIS STUDI KASUS

Judul : STRATEGI KOMUNIKASI DAN KONSEP VISUAL MEDIAPENYULUHAN TENTANG MENJAGA KELANGSUNGAN SUMBERDAYA IKAN LAUT INDONESIA

Pendekatan KomunikasiStrategi pendekatan komunikasi dalam media penyuluhan tentang menjaga kelangsungan sumberdaya ikan laut Indonesia ini dibuat dengan komunikasi yang mudah dimengerti oleh target penyuluhan (nelayan). Komunikasi tersebut diolah menggunakan bahasa verbal dan bahasa visual. Penyuluhan yang dilakukan ini adalah untuk memberi pemahaman tentang perlunya menjaga kelangsungan sumberdaya ikan laut dengan tindakan pemanfaatan yang ramah lingkungan. Strategi komunikasi sangatlah penting dalam penyuluhan, karena sangat Berpengaruh terhadap keberhasilan penyampaian pesan yang akan diterima oleh target audience penyuluhan. Strategi komunikasi yang dilakukan dalam penyuluhan ini berbentuk informasi dan ajakan untuk merubah pola pikir ataupun tindakan yang dapat membuat keadaan nelayan menjadi lebih baik dalam bentuk analogi. Tujuan KomunikasiPenyuluhan yang dilakukan bertujuan untuk mengkomunikasikan beberapa informasi tentang perlunya melakukan tindakan-tindakan yang tepat untuk dapat mengatasi permasalahan-permasalahan yang dihadapi oleh nelayan saat ini, beberapa tujuan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut : Mengubah pola pikir nelayan terhadap permasalahan kelangsungan sumberdaya ikan laut Indonesia. Mengembalikan pemahaman nelayan tentang meneladani budaya yang bernilai positif bagi nelayan dalam menggunakan alat tangkap ikan yang ramah lingkungan, seperti jaring/jalaPesan yang DisampaikanSelain untuk meningkatkan kesadaran untuk menjaga kelangsungan sumberdaya ikan laut Indonesia, penyuluhan ini juga mengajak nelayan untuk menggunakan alat menangkap ikan laut yang tepat guna dan ramah lingkungan, berikut uraian dari tujuan tersebut : Pesan untuk saling mengawasi antar sesama nelayan untuk menutup kemungkinan adanya kegiatan beberapa nelayan yang merugikan nelayan lainnya. Pesan untuk melindungi ikan-ikan kecil atau dalam masa produktif. Pesan untuk menjaga kelestarian laut demi hasil yang lebih banyak di kemudian hari. Pesan untuk menggunakan jaring/jala, sebagaimana yang dicontohkan dalam budaya masyarakat Indonesia secara turun temurun.

Materi PesanStudi mengenai permasalahan yang dihadapi oleh nelayan ini dilakukan dengan mengkaji lebih dalam tentang kaitan pola pikir nelayan dengan fakta yang sebenarnya, studi tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut :1. FaktaSalah satu peyebab rusaknya kelangsungan sumberdaya ikan laut Indonesia adalah penggunaan alat tangkap ikan yang tidak ramah lingkungan oleh nelayan demi mendapatkan hasil tangkapan yang sebanyak-banyaknya.

2. Pola pikir nelayanNelayan memiliki pemahaman tentang keberadaan dan pentingnya kelestarian terumbu karang serta resiko-resiko kerusakan ekosistem laut, namun kebutuhan ekonomi akan terpenuhi dengan cara menangkap ikan laut secara besar-besaran dan sebanyak-banyaknya.3. Kajian tentang kebutuhan ekonomi nelayanMenurut beberapa kajian yang dilakukan beberapa pihak, sepakat bahwa jika semua nelayan menangkap ikan dengan alat konvensional, maka kebutuhan ekonomi nelayan tetap terpenuhi atau memiliki penghasilan di atas rata-rata kebutuhan minimum masyarakat Indonesia. Namun hal ini berbeda dengan fakta yang di jelaskan oleh Departemen Kelautan dan Perikanan (DKP), DKP menyatakan bahwa nelayan Indonesia masih berada dibawah garis kemiskinan. Hal yang menyebabkan perbedaan hasil kajian dengan fakta dari DKP ini adalah ketidakseimbangan hasil tangkapan diantara setiap nelayan di sebuah wilayah tangkapan ikan laut, sebagai contoh, jika 4 dari 10 nelayan menggunakan alat tangkapan ikan yang tidak ramah lingkungan (pukat harimau, racun dan bom), maka dampak langsungnya adalah 6 nelayan lainnya mengalami penurunan hasil tangkapan yang besar. Maka diharapkan nelayan untuk saling mengawasi antar sesama nelayan untuk menutup kemungkinan adanya kegiatan beberapa nelayan yang dapat merugikan nelayan lainnya.4. Kajian lain yang berkaitan dengan permasalahan yang dihadapi oleh nelayanSesuai dengan penelitian yang telah dilakukan sebelumnya mengenai cara menangkap ikan yang ramah lingkungan, disimpulkan bahwa selain menjaga kelestarian terumbu karang, ikan-ikan kecil atau yang dalam masa produktif hendaknya tidak ditangkap demi kelangsungan perkembangbiakan ikan yang berkelanjutan. Maka diharapkan bagi nelayan untuk melindungi ikan-ikan kecil.Selain itu, menurut penelitian yang dilakukan oleh Indonesia Maritim Institute (2011) menyimpulkan bahwa dalam keadaan normal ataupun pemulihan kerusakan terumbu karang dalam kurun waktu 8 hingga 10 tahun, laut yang terjaga dan dilindungi akan mengalami peningkatan perkembangbiakan ikan hingga 400%. Maka diharapkan nelayan paham bahwa dengan menunggu sambil menjaga kelestarian laut, nelayan akan mendapatkan hasil laut yang lebih banyak.Strategi KomunikasiPendekatan VerbalDalam perancangan komunikasi verbal dibutuhkan kajian tentang bahasa penyampaian dan cara penyampaian yang tepat pula, kajian tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:1. Bahasa penyampaian pesanUntuk menentukan kecenderungan gaya bahasa yang tepat, dilakukan dengan kajian dari beberapa aspek penentu, antara lain : Status pendidikan Status ekonomi Gaya hidup / Psikografis Kehidupan sosial Media hiburan dan informasi yang digunakan dan lain-lain.Dari beberapa aspek tersebut, dapat ditemukan kecenderungan sifat bahasa yang dapat diterima oleh nelayan secara umum, sebagai berikut:

YATIDAK

ObjektifSubjektif

RasionalEmosional

PersuasifInformatif

Non-BakuBaku

Profokatif

Antisipatif

2. Cara penyampaian pesan untuk mempermudah penyampaian pesan, bentuk komunikasi dapat dirancang dengan paparan sebagai berikut : Dari pesan-pesan yang akan disampaikan kepada nelayan, dapat ditemukan kata kunci berupa, amati, lindungi, urus dan tunggu, jika huruf awal dari beberapa kata kunci tersebut digabungkan, maka akan membentuk kata L.A.U.T. Headline yang dinilai tepat untuk mewakili semua pesan yang disampaikan dalam proses penyuluhan adalah Dengan menggunakan jala yang baik, Laut akan menjaga warisanku Dan tagline dari kegiatan penyuluhan ini adalah :L = LindungiA = AwasiU = Urus danT = Tunggu

Cara Penyampaian PesanStrategi penyampaian pesan dalam kegiatan penyuluhan ini berupa paparan yang bertahap, karena penyampaian berupa paparan yang bertahap ini dinilai lebih efektif dalam kemudahan untuk dimengerti oleh target audience (nelayan) dari berbagai penelitian. Tahapan dalam penyampaian pesan juga dibagi dalam 4 tahapan, yaitu:1. Tahap penyampaian isu atau permasalahan terkini yang dihadapi oleh nelayan.2. Tahap mencermati penyebab dari permasalahan.3. Tahap penyampaian informasi berupa pesan yang dapat dijadikan tolak ukur untuk mengubah pola pikir ke arah yang lebih baik.4. Tahap penyampaian solusi berupa tindakan yang dapat menjawab permasalahan yang dihadapi oleh nelayan.Empat tahapan penyampaian pesan di atas dapat disampaikan gaya bahasa sebagai berikut:Sekarang terasa banyak persoalan yang kita hadapi berkaitan dengan kelangsungan mata pencarian sebagai nelayan, mulai dari semakin berkurangnya hasil tangkapan dari waktu ke waktu, pendapatan uang yang sedikit, dan semakin banyaknya pihak-pihak yang memilih untuk membeli ikan keluar negeri. Hal seperti ini tidak bisa kita biarkan begitu saja, bayangkan jika persoalan ini terus berlanjut, entah apa jadinya nasib keluarga dan anak-cucu kita dikemudian hari, mari kita mulai bertindak untuk hidup yang lebih baik. Mari kita cermati apa yang menjadi penyebab dari persoalan ini, karena dengan mengetahui penyebabnya, kita dapat membuat langkah- langkah yang membuat keadaan kita menjadi lebih baik, kita sangat beruntung dengan pekerjaan halal yang kita lakukan sekarang bukan...? kita juga beruntung memiliki laut yang luas yang sediakalanya memberikan segala kebaikan dari hasil-hasil yang terkandung didalamnya, betapa manfaatnya membuat kita bertahan menjalani kehidupan hingga sekarang, tidak seperti orang-orang yang kurang beruntung didaerah lain yang kekeringan dan tandus. saling menjaga rasa kebersamaan itu penting, karena tanpa saling menolong, mustahil laut luas ini dapat kita lindungi dan manfaatkan,Sebagaimana yang kita tahu, bahwa menangkap ikan menggunakan jaring/jala tidak semata-mata untuk menangkap ikan saja, namun ada nilai lain yang membuat kita lebih baik, seperti : membuat jaring/jala secara bersama-sama dapat kita jadikan sebagai tempat berbagi pengetahuan dan pengalaman menggunakan jaring/jala yang ramah terhadap lingkungan laut adalah bukti bahwa kita mementingkan kesejahteraan keluarga dan anak-cucu saling mengingatkan untuk menggunakan jaring/jala yang baik adalah budaya yang diwarisi oleh leluhur sebagai tindakan yang arif terhadap alam Sekarang jaring/jala yang dapat kita gunakan tidak lagi seperti dahulu, karena dapat disesuaikan dengan kebutuhan dan menjadi jalan keluar untuk permasalahan kita saat ini, sebut saja Fyke Net, Fyke Net adalah sebuah jaring/jala yang telah dirancang oleh ahli, dengan beberapa kelebihan, seperti lebih mudah untuk dibuat, biaya pembuatan yang lebih murah, dapat menghasilkan tangkapan yang cukup banyak dan tentunya ramah terhadap lingkungan, III.3Konsep Visual (Non Verbal)Sebelum merancang bentuk dan gaya visual, diperlukan kajian atau identifikasi tentang benda-benda yang dekat dengan keseharian nelayan dalam melaksanakan kegiatan melaut, identifikasi tersebut digunakan untuk mengenal bentuk, warna dan kecenderungan-kecenderungan yang menjadi ciri khas bagi nelayan sehingga bentuk visual yang dirancang dapat diterima oleh nelayan secara baik. Identifikasi tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:1. Identifikasi bentuk benda yang digunakan oleh nelayan2. Alat-alat yang sering digunakan oleh nelayan (Alat-alat yang digunakan berupa jaring/jala, tali, bambu,topi, pakaian, ban/pelampung, bendera, ember dan lampu)3. Identifikasi gaya visual yang disukai nelayan di IndonesiaUntuk mengenali bentuk visual yang disukai oleh masyarakat nelayan di Indonesia, dapat diidentifikasi dari 2 sisi pandang, yaitu gaya visual yang digunakan oleh media massa atau informasi yang berskala nasional, seperti tabloid, majalah dan koran berikutnya dapat dilihat dari sisi produk seni dan budaya yang populer di masyarakat Indonesia secara luas. Media Komunikasi Pelayaran Selain menggunakan warna-warna yang telah dirumuskan melalui proses studi indikator visual, warna yang digunakan dalam perancangan media penyuluhan ini juga mengambil referensi dari kebiasaan nelayan dalam menghias atau mewarnai kapal yang digunakan untuk melaut dan juga komunikasi saat diatas kapal.

Contoh media Komunikasi Pelayaran :

BAB IVKESIMPULAN dan SARAN4.1 Kesimpulan Komunikasi verbal adalah komunikasi yang menggunakan kata-kata, baik lisan maupun tulisan sedangkan komunikasi nonverbal adalah komunikasi yang pesannya dikemas dalam bentuk nonverbal, tanpa kata-kata. Komunikasi nonverbal yang dianggap lebih jujur. Jika perilaku verbal dan nonverbal yang tidak konsisten, komunikasi verbal tidak seperti, komunikasi nonverbal adalah multi disalurkan. komunikasi verbal biasanya terjadi dalam satu saluran, komunikasi verbal lisan yang diterima melalui pendengaran, dan komunikasi verbal tertulis dapat dilihat, dirasakan, didengar, berbau, dan mencicipi. Fungsi dari lambang-lambang verbal maupun nonverbal adalah untuk memproduksi makna yang komunikatif. Pesan-pesan nonverbal juga berfungsi untuk mengkontradiksikan atau menegaskan pesan verbal seperti dalam sarkasme atau sindirian-sindiran tajam. Kadang-kadang, komunikasi nonverbal mengganti pesan verbal.

DAFTAR PUSTAKA

Skinner, B.F., 1957, Verbal Beharvior, New York: Appleton Century Croffs, inc.