kesantunan paragraf

Click here to load reader

Post on 07-Nov-2015

22 views

Category:

Documents

2 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

kesantunan

TRANSCRIPT

  • Pengertian ParagrafSyarat Paragraf yang BaikPengembangan ParagrafEND

  • Paragraf merupakan bagian karangan yang terdiri atas beberapa kalimat yang berkaitan secara utuh dan padu serta membentuk satu kesatuan pikiran.Terdapat tiga persyaratan agar paragraf menjadi padu, yaitu : KepaduanKesatuanKelengkapan Apabila sebuah paragraf itu bukan paragraf deskriptif, secara lahiriah unsur paragraf itu berupa : Kalimat topik atau kalimat utama Kalimat pengembang atau kalimat penjelas Kalimat penegas Kalimat, klausa, prosa, dan penghubung.

  • Dalam sebuah karangan yang utuh, fungsi utama paragraf yaitu:Untuk menandai pembukaan atau awal ide / gagasan baruSebagai pengembang lebih lanjut tentang ide sebulumnyaSebagai penegasaan terhadap gagasaan yang diungkapkan terlebih dahulu.

  • Kepaduan ParagrafKesatuan ParagrafKelengkapan Paragraf

  • Untuk mencapai kepaduan, langkah-langkah yang harus dilakukan adalah kemampuan merangkai kalimat sehingga bertalian secara logis dan padu. Untuk itu, perlu digunakan kata penghubung.

    Terdapat dua jenis kata penghubung yaitu:Kata Penghubung Intra kalimatKata penghubung intra kalimat adalah kata yang menghubungkan anak kalimat dengan induk kalimat.Contoh: karena, sehingga, tetapi, sedangkan, apabila, jika, maka, dan lain-lainKata Penghubung Antar kalimatKata penghubung antar kalimat adalah kata yang menghubungkan kalimat satu dengan yang lainnya.Contoh: oleh karena itu, jadi, kemudian, namun, selanjutnya, bahkan, dan lain-lain.

  • Yang dimaksud kesatuan adalah tiap paragraf hanya mengandung satu pokok pikiran yang diwujudkan dalam kalimat utama. Kalimat utama yang diletakkan diawal paragraf disebut deduktif, sedangkan kalimat utama yang diletakkan diakhir paragraf disebut induktif.

  • Dalam membuat kalimat utamater dapat ciri-ciri, yakni kalimat yang dibuat harus mengandung permasalahan yang berpotensi untuk diperinci atau diuraikan lebih lanjut. Sebagai contoh David Beckham seorang yang sukses. Ciri-ciri yang lain yaitu kalimat utama dapat dibuat lengkap dan berdiri sendiri tanpa memerlukan kata penghubung, baik kata penghubung antar kalimatmaupun kata penghubung intra kalimat.

  • Sebuah paragraf dikatakan lengkap apabila didalamnya terdapat kalimat-kalimat penjelas secara lengkap untuk menunjuk pokok pikiran atau kalimat. Ciri-ciri kalimat penjelas berupa rincian, keterangan, contoh, dan

  • Cara PertentanganCara PerbandinganCara AnalogiCara Contoh-contohCara Sebab AkibatCara DefinisiCara Klasifikasi

  • Pengembangan paragraf dengan cara pertentangan biasanya menggunakan ungkapan-ungkapan seperti:berbeda dengan, bertentangan dengan, sedangkan, lain halnya dengan, akan tetapi, dan bertolak belakang dari.Contoh:Orde 1998-2006 atau orde politik Indonesia kini jauh berbeda dari orde 1967-1998. Ini menyebabkan kehidupan dan penegakan hukum dalam kedua periode itu juga berbeda besar.

  • Pengembangan paragraph dengan cara perbandingan biasanya menggunakan ungkapan seperti serupa dengan, seperti halnya, demikian juga, sama dengan, akan tetapi, sedangkan, dan sementara itu.Contoh:Seruan Kiri! seorang penumpang angkot untuk turun dari mobil yang ditumpanginya, misalnya di Bandung, mungkin tidak lazim di beberapa daerah lain seperti Manado, Gorontalo, dan Malaysia, yang membuat para penumpang serempak menengok ke kiri. Seperti halnya di Bandung, di Jakarta juga menggunakan seruan kiri untuk menghentikan angkot.

  • Analogi adalah bentuk pengungkapan suatu objek yang dijelaskan dengan objek lain yang memiliki kesamaan atau kemiripan, Biasanya, pengembangan analogi dilakukan dengan bantuan kiasan. Kata-kata yang digunakan yaitu: ibaratnya, seperi, dan bagaikan.Contoh:Dalam persoalan Poso kita memang diingatkan bahwa penanganannya tidaklah mudah. Ibaratnya kita diminta untuk memegang telur. Kalau terlalu keras memegangnya, telur akan pecah, tetapi kalau terlalu longgar juga akan pecah karena akan terlepas dari tangan.

  • Kata seperti, misalnya, contohnya, dan lain-lain adalah ungkapan-ungkapan dalam pergaulan, ramah tamah, penggembira, mudah mempengaruhi, dan mudah dipengaruhi oleh orang lain.

  • Pengembangan paragraf dengan cara sebab akibat dilakukan jika menerangkan suatu kejadian, baik dari segi penyebab maupun dari segi akibat. Ungkapan yang digunakan yaitu: padahal, akibatnya, oleh karena itu dan karena.Contoh kalimat:Program Jamsostek baru mulai pada 1976 sehingga Indonesia tertinggal membentuk tabungan nasional. Padahal, Malaysia sudah memulainya sejak 1959.

  • Adalah, yaitu, ialah, merupakan adalah kata-kata yang digunakan dalam mengembangkan paragraf dengan cara definisi. Kata adalah biasanya digunakan jika sesuatu yang akan didefinisikan diawali dengan kata benda, yaitu digunakan jika sesuatu yang digunakan dan jika akan menjelaskan sinonim suatu hal, kata ialah yang digunakan dan jika akan mendefinisikan pengertian rupa atau wujud, kata merupakan yang dipakai.

  • Contoh:Apakah psikologi itu? R.S. Woodworth berpendapat, Psikologi ialah ilmu jiwa., sedangkan menurut Crow dan Crow Psikologi adalah kejiwaan manusia dalam interaksi dengan dunia sekitarnya. Sementara itu Santian mengemukakan bahwa psikologi merupakan perwujudan tingkah laku manusia.

  • Cara klasifikasi adalah pengembangan paragraf melalui pengelompokan berdasarkan ciri-ciri tertentu. Kata-kata atau ungakapan yang lazim digunakan yaitu :dibagi menjadi, digolongkan menjadi, terbagi menjadi, dan mengklasifikasikan.Contoh:Penyelidikan tentang temperamen dan watak manusia telah dilakukan sejak dahulu kala. Hippo Crates dan Galenus mengemukakan bahwa manusia dapat dibagi menjadi empat golongan menurut keaadaan zat-zat cair yang ada di dalam tubuhnya.