kementerian koordinator bidang kesejahteraan · pdf filemanfaat agar dapat mengekspresikan...

Click here to load reader

Post on 18-Mar-2019

233 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

PNPM PEDULI

Donna Leigh HoldenEdwar FitriMeuthia GanieRochmanRima IrmayaniEarly Dewi Nuriana

EVALUASI INDEPENDEN ATAS HASIL PEMBELAJARANOKTOBER, 2012

SATUTAHUNBERJALAN

KEMENTERIAN KOORDINATORBIDANG KESEJAHTERAAN RAKYAT

REPUBLIK INDONESIA

PEDULI

Pub

lic D

iscl

osur

e A

utho

rized

Pub

lic D

iscl

osur

e A

utho

rized

Pub

lic D

iscl

osur

e A

utho

rized

Pub

lic D

iscl

osur

e A

utho

rized

Pub

lic D

iscl

osur

e A

utho

rized

Pub

lic D

iscl

osur

e A

utho

rized

Pub

lic D

iscl

osur

e A

utho

rized

Pub

lic D

iscl

osur

e A

utho

rized

WB406484Typewritten Text 93335

WB406484Typewritten Text

Penyebab paling umum yang menjadikan orang tidak berdaya adalah karena pikiran mereka sendiri yang mengatakan bahwa mereka tidak memiliki kekuatan apapun.

Alice Walker

Penulis, sastrawati, feminis, aktivis

UCAPAN TERIMA KASIHUcapan terima kasih kami sampaikan kepada tim

PNPM Peduli, para mitra, rekan dan donor yang telah

menyediakan waktunya untuk terlibat bersama kami. Terima

kasih atas wawasan, reeksi dan tanggapan praktis yang

telah diberikan selama proses evaluasi ini.

Ucapan terima kasih secara khusus kami sampaikan kepada

para pihak di seluruh Indonesia yang telah bersedia untuk

duduk dan berbagi cerita, pengalaman, dan persepsi

mereka dengan kami. Kami percaya dan berharap bahwa

kami telah mewujudkan keadilan bagi mereka.

PEDULI ADALAH TENTANG KEADILAN.. PEDULI hadir untuk mendukung orangorang yang terpinggirkan dalam membangun daya tawar mereka dengan pemerintah dan juga dalam lingkup masyarakat mereka sendiri.

Sujana Royat, Sept 2012.

Deputi Menteri Koordinator Kesejahteraan

Rakyat Bidang Penanggulangan Kemiskinan

dan Pemberdayaan Masyarakat dan Ketua Pokja

Pengendali PNPM Mandiri

DaFTar isi

Ucapan Terima kasih iiiAkronim, Singkatan, Terjemahan viDefinisi vii

rinGkasan eksekUTiF 1PNPM Peduli 1Kerangka Kerja Evaluasi 2Ringkasan Evaluasi atas Temuan dan Rekomendasi 3

1. Latar Belakang dan Desain program pnpm peduli 9Tujuan Evaluasi 13Cakupan Evaluasi 13

2. cakupan pekerjaan 13Kerangka Kerja Analisis 14Metodologi dan Perangkat Evaluasi 15Keterbatasan 17Tim Evaluasi 17Pengamatan Umum 19

3. Temuan evaluasi: hasil pembelajaran 19Bidang Pembelajaran 1: Apa yang telah kita pelajari mengenai peran dan keuntungan komparatif dari CSO Indonesia? 20Bidang Pembelajaran 2: Apa yang telah kita pelajari mengenai kapasitas, kebutuhan dan pendekatan yang ada guna mendukung peningkatan kapasitas yang memungkinkan CSO untuk menjangkau dan memberdayakan kelompok marjinal? 25Bidang Pembelajaran 3: Apa yang telah kita pelajari mengenai penanganan masalah marjinalisasi dan inklusi sosial? 31Studi Kasus: Ibu Majinah (53 thn), Gunung Kidul 34Bidang Pembelajaran 4: Apa yang telah kita pelajari mengenai penanganan masalah mata pencaharian dan inklusi ekonomi? 35Studi Kasus: Ibu Sutilah 40Bidang Pembelajaran 5: Pembelajaran apa yang kita dapatkan dari proses bisnis yang efektif dalam pendanaan CSO? 41Praktik Panutan: Strategi Pemberdayaan Masyarakat 41Praktik Panutan: Akuntabilitas Keuangan 54Penilaian secara Menyeluruh 57Rekomendasi Strategis dalam Lingkup Luas 57

4. penilaian dan rekomendasi menyeluruh:

Beberapa pertimbangan terkait masa Depan

pnpm peduli 57

5. pernyataan kesimpulan 61

Lampiran 1: ringkasan proses seleksi eO peduli 62

Lampiran 2: peta Lokasi kegiatan

yang Didukung oleh peduli 64

Lampiran 3: kerangka acuan evaluasi 66

Lampiran 4: pertemuan di Lapangan dan

Organisasi yang Dikunjungi 71

Lampiran 5: Orangorang yang Ditemui

Tim evaluasi 74

Lampiran 6: kalimat pertanyaanperangkat

Wawancara 82

Lampiran 7: hasil Wawancara dengan kelompok

penerima manfaat 85

annex 8: mendefinisikan masyarakat sipil di

indonesia 87

Lampiran 9: Daftar sumber Daya dan

sumbersumber Lainnya 88

Lampiran 10: Tim evaluasi 90

Lampiran 11: ringkasan pengamatan dan

rekomendasi 92

vii

DeFinisipeningkatan kapasitas adalah suatu pendekatan

terhadap ilmu pembangunan yang mengkhususkan diri

dalam memahami berbagai rintangan yang menghambat

orang, pemerintah dan organisasi dalam merealisasikan

tujuan pembangunannya sekaligus menitikberatkan

kemampuan untuk mencapai hasil yang dapat diukur

dan berkelanjutan.

masyarakat sipil: Sebuah arena di mana adanya kumpulan

aksi bersama yang sifatnya kolektif dan tanpa paksaan

yang memiliki kesamaan kepentingan, tujuan dan nilainilai

bersama. Secara teoritis, bentuk kelembagaan masyarakat

sipil berbeda dari bentuk negara, keluarga dan pasar,

meskipun dalam praktiknya, batasbatas antara negara,

masyarakat sipil, keluarga dan pasar seringkali rumit,

kabur dan bersifat relatif. Pada umumnya, masyarakat sipil

mencakup berbagai ruang, aktor dan bentuk kelembagaan,

yang tingkat formalitas, otonomi dan kekuasaannya

beragam. Masyarakat sipil terdiri dari berbagai macam

bentuk organisasi seperti: badan amal terdaftar, kelompok

masyarakat dan desa serta organisasi berbasis masyarakat

(Community Based OrganizationCBO), lembaga

nonpemerintah (Non Governmental OrganizationNGO)

untuk pembangunan, organisasi berbasis keagamaan

(Faith Based OrganizationFBO), organisasi perempuan,

asosiasi pelaku usaha, serikat buruh, kelompokkelompok

swadaya, gerakan sosial, asosiasi bisnis, koalisi dan

kelompok advokasi.1

Organisasi masyarakat sipil (Civil Society

OrganizationCSO): Untuk mendukung tujuan laporan ini,

Lampiran 8 berisikan daftar Civicus aktoraktor masyarakat

sipil Indonesia.

marjinalisasi (peminggiran): Marjinalisasi atau proses

peminggiran terjadi ketika seseorang/kelompok secara

sistematis terkecualikan dalam proses partisipasi yang

bermakna dalam bidang ekonomi, sosial, politik, budaya

dan bentukbentuk kegiatan hidup bermasyarakat lainnya

sehingga mereka tidak mendapatkan kesempatan untuk

memenuhi kebutuhan dirinya sebagai umat manusia.2

pengembangan Organisasi adalah sebuah pendekatan

untuk membantu para pribadi yang terhimpun dalam

sebuah organisasi untuk melakukan proses pengembangan

secara strategis di dalam organisasi mereka untuk mencapai

tujuan yang sama. Hal ini menjadi semacam proses

kolaboratif dalam lingkup sistem dan berbasis nilai untuk

menerapkan pengetahuan tentang ilmu perilaku terhadap

pengembangan adaptif, peningkatan dan penguatan

fitur sebuah organisasi seperti strategi, struktur, proses,

personil dan budaya yang mengarah pada efektivitas

organisasi tersebut.3

inklusi sosial adalah keterlibatan seseorang atau

kelompok orang dalam suatu kehidupan bermasyarakat,

di mana mereka memiliki akses terhadap layanan umum,

bebas untuk berpartisipasi dalam menentukan pilihan dan

kendali, memiliki hubungan sosial, dan mempunyai rasa

memiliki dan turut bertanggung jawab.4

mata pencaharian yang Berkelanjutan: Sebuah

mata pencaharian dianggap berkelanjutan apabila

dapat mengatasi dan memulihkan keadaan dari suatu

goncangan dan tekanan eksternal serta mampu

mempertahankan atau meningkatkan kemampuan

dan aset baik pada saat ini maupun di masa yang akan

datang, tanpa harus mengganggu ketersediaan sumber

daya alam5. pendekatan atas mata pencaharian yang

Berkelanjutan (Sustainable Livelihood Approach

SLA) menyediakan kerangka kerja dan prinsipprinsip

yang membantu kita untuk memahami kompleksitas

kemiskinan melalui penggambaran faktorfaktor utama

yang mempengaruhi penghidupan masyarakat miskin dan

hubungan antara faktorfaktor tersebut.

akrOnim, sinGkaTan, TerjemahanACE Association for Community Empowerment Perhimpunan Peningkatan Keberdayaan Masyarakat

AusAID Australian Agency for International Development

CB Capacity Building Peningkatan Kapasitas

CBO Community Based Organization Organisasi berbasis masyarakat

CIDA Canadian International Development Agency

CSO Civil Society Organization Organisasi Masyarakat Madani

DFID (United Kingdom) Department for International Development

EO Executing Organizations Organisasi Pelaksana

EU European Union Uni Eropa

FBO Faith Based Organization Organisasi berbasis keagamaan

FGD Focus Group Discussion

GoI Government of Indonesia Pemerintah Indonesia

GMO Grant Making Organization Organisasi Penyalur Dana Hibah

GMS Grant Management System Sistem Manajemen Dana Hibah

IKA Indonesia for Humanity Indonesia untuk Kemanusiaan

IP Intermediary Partners MitraMitra Perantara

JMC Joint Management Committee PSF

LAKPESDAM Institute for Human Resources Studies and Development

Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumberdaya Manusia

LGBT Lesbian, Gay, Bisexual an

View more