Karakteristik Ban

Download Karakteristik Ban

Post on 13-Aug-2015

84 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

<p>Sejarah penemuan ban berawal dari penemuan teknik vulkanisasi karet, bahan dasar pembuatan ban. Teknik vulkanisasi karet ditemukan oleh Charles Goodyear pada tahun 1839. Sebelum penemuan tersebut, bahan karet tidak bisa dipergunakan untuk tujuan-tujuan praktis karena bahan tersebut berbau busuk, mengeras saat dingin, dan terlalu lengket ketika hangat. Penemuan teknik vulkanisasi oleh Goodyear terjadi tanpa disengaja. Pada tahun 1839, ia membersihkan kedua tangannya dari lumuran bubuk yang terdiri atas campuran karet dan belerang (sulfur). Bubuk tersebut terjatuh dan masuk ke dalam sebuah tungku di atas api. Ketika meleleh, karet bereaksi dengan sulfur dan didapati bahwa bahan tersebut berubah memiliki karakter bagai kulit yang elastis. Inilah pertama kali karet vulkanisir tercipta. Pada tahun 1845, Thomson dan Dunlop menciptakan ban yang pada saat itu disebut ban hidup atau ban berongga udara. Perkembangan ban hingga saat ini menyempurnakan hasil temuan tersebut. Dengan perkembangan teknologi Charles Kingston Welch menemukan ban dalam, sementara William Erskine Bartlett menemukan ban luar.</p> <p>Vulkanisasi adalah proses pembentukan ikatan silang kimia dari rantai molekul yang berdiri sendiri, meningkatkan elastisitas dan menurunkan plastisitas. Salah satu faktor penting dalam proses vulkanisasi adalah suhu, namun tanpa adanya panas pun karet tetap dapat divulkanisasi. Proses vulkanisasi berperan penting dalam pembentukan sifat fisik dan sifat kimia yang diinginkan. Ada dua jenis teknik vulkanisasi, yaitu vulkanisasi dengan sulfur (belerang) dan vulkanisasi tanpa sulfur. Vulkanisasi dengan sulfur merupakan teknik vulkanisasi yang dilakukan oleh Goodyear, yaitu dengan memanaskan karet dengan sulfur. Vulkanisasi tanpa sulfur adalah dengan uretan, peroksida, amina, resin khusus, atau iradiasi yang digunakan spesifik untuk elastomer khusus atau elastomer umum untuk mendapatkan sifat khusus.</p> <p>Pada umumnya ban kendaraan di bagi menjadi 2 jenis, yaitu : 1. Ban Bias 2. Ban Radial</p> <p>Ban Bias adalah ban yang dibuat dengan susunan dua atau lebih benang yang melingkar dari bead ke bead dengan membentuk sudut 40 derajat hingga 65 derajat terhadap garis tengah lingkaran ban. Ban dengan struktur bias adalah yang paling banyak dipakai.</p> <p>Untuk ban radial, konstruksi carcass cord membentuk sudut 90 derajat sudut terhadap keliling lingkaran ban. Jadi dilihat dari samping konstruksi cord adalah dalam arah radial terhadap pusat atau crown dari ban. Bagian dari ban berhubungan langsung dengan permukaan jalan diperkuat oleh semacam sabuk pengikat yang dinamakan "Breaker" atau "Belt". Ban jenis ini hanya menderita sedikit deformasi dalam bentuknya dari gaya sentrifugal, walaupun pada kecepatan tinggi. Ban radial ini juga mempunyai "Rolling Resistance" yang kecil.[4]</p> <p>Ban Tubeless adalah ban yang dirancang tanpa mempunyai ban dalam. Ban tubeless in diciptakan sekitar tahun 1990. Ban tubeless adalah ban pneumatik yang tidak memerlukan ban dalam seperti ban pneumatik seperti biasanya. Ban tubeless memiliki tulang rusuk terus menerus dibentuk secara integral ke dalam manik ban sehingga mereka dipaksa oleh tekanan udara di dalam ban untuk menutup dengan flensa dari pelek roda logam.</p> <p>Tidak memiliki alur (Kompon) Amat sangat lunak Hanya bisa digunakan di sirkuit dengan kondisi kering</p> <p>Alur sangat banyak maksimal (Kompon) seluruh kompon sangat lunak Meski seperti ban jalan raya namun hanya bisa digunakan di trek</p> <p>Alur ban relatif sedang (Kompon) ban terbagi dua, bagian tengah (Sedang) bagian samping (keras) Sangat baik digunakan di aspal jalan raya dengan kondisi normal</p> <p>Memiliki Alur yang dalam dan banyak (Kompon) ban relatif keras baik di tengah maupun sisi Baik saat digunakan di aspal yang kurang baik</p> <p>Keterangan tersebut dapat dijabarkan sebagai berikut : 205 : Lebar telapak ban (mm) 55 : Aspek ratio untuk ketebalan ban (%) dari lebar telapak ban ZR : Kode limit kecepatan 16 : Diameter velg (inch)</p> <p>SIMBOL KECEPATAN A1 A2 A3</p> <p>KECEPATAN (KM/JAM) 5 10 15</p> <p>SIMBOL KECEPATAN K L M</p> <p>KECEPATAN (KM/JAM) 110 120 130</p> <p>A4A5 A6 A7 A8 B C D E F G J</p> <p>2025 30 35 40 50 60 65 70 80 90 100</p> <p>NP Q R S T U H V W Y Z</p> <p>140150 160 170 180 190 200 210 240 270 300 DIATAS 240</p>