intoksikasi opiat -

Download INTOKSIKASI OPIAT -

Post on 14-Apr-2018

359 views

Category:

Documents

4 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    1/35

    INTOKSIKASI OPIAT

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    2/35

    O P I A T

    Umum digunakan untuk mengatasi nyerimelalui efek depresi pada otak

    Salah satunya morfin : digunakan untuk medis(chest pain, edema paru, analgesik)

    2

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    3/35

    Opioid Opioid atau opiat berasal dari kata opium , jus dari

    bunga opium, Papaver somniverum, yang mengandungkira-kira 20 alkaloid opium, termasuk morfin. NamaOpioid juga digunakan untuk opiat , yaitu suatu

    preparat atau derivat dari opium dan narkotik sintetikyang kerjanya menyerupai opiat tetapi tidakdidapatkan dari opium.

    opiat alami lain atau opiat yang disintesis dari opiatalami adalah heroin (diacethylmorphine), kodein (3-methoxymorphine), dan hydromorphone (Dilaudid).

    3

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    4/35

    Penyalahgunaan obat :

    New York (1970) : 1200 meninggal karenaoverdosis

    USA: 10.000 meninggal karena overdosis Golongan opiat : morfin, petidin, heroin,

    kodein termasuk narkotika, barbiturat,meprebamat, benzodiazepin, etanol danputau

    4

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    5/35

    Farmakologi opiat :

    Setelah pemberian dosis tunggal tunggalheroin (putaw), dalam 6-10 menit akandihidrolisis oleh hati menjadi 6-monosetil

    morfin setelah itu diubah menjadi morfin Selanjutnya diubah menjadi Mo-3-

    monoglukoronid dan Mo-6 monoglukoronidyang larut dalam air (dapat dires dalam urine)

    Karena heroin larut dalam lemak : dapatmelalui sawar otak dalam waktu yang cepat

    5

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    6/35

    Diagnosis keracunan opiat : Gejala klinis khas (pin point, depresi nafas,

    membaik setelah pemberian nalokson) Kadang ditemukan bekas untikan (needle

    track sign) Laboratorium : tidak selalu seiring dengan

    gejala klinis Pemeriksaan kualitatif urine : cukup efektif

    untuk memastikan diagnosis

    6

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    7/35

    Gambaran klinis Intoksikasi Opiat :

    Umumnya cenderung terjadi penurunankesadaran (sampai koma)

    Dosis toksik :

    -Selalu menyebabkan penurunan kesadaranmengantuk sampai koma, bicara cadel-Pin poin pupil, dilatasi pupil terjadi pada anoksiayang berat

    -Pernafasan pelan (depresi pernafasan), sianosis,nadi lemah, hipotensi, spasme saluran cerna danbilier. Edema paru dan kejang

    7

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    8/35

    KEADAAN PUTUS OPIAT

    A. Salah satu keadaan berikut :-Penghentian atau penurunan dosis opiat-Pemberian antagonis opiat

    B. Tiga (atau lebih) berikut ini yg berkembang beberapahari setelah A.1). Mood disforik, 2). Mual muntah, 3)nyeri otot4)lakrimasi/rinorea, 5)dilatasi pupil, piloereksi,keringat,

    6)diare, 7)menguap, 8)demam, 9)insomniaC. Gejala B menyebabkan gangguan fungsi sosial,

    pekerjaan atau fungsi lain

    8

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    9/35

    Kematian :

    2-4 jam setelah pemakaian oral/subkutan IV : gejala lebih berat : Hipertemia, aritmia

    jantung, hipertensi, bronkospasme Akut Tubular Nekrosis (ATN) karena

    rabdomiolisis dan mioglobulinuria dan gagalginjal

    Kulit warna kemerahan Lekositosis dan hipoglikemia

    9

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    10/35

    Prinsip penatalaksanaan :

    1. Penatalaksanaan kegawatan 2. Penilaian klinis

    3. Dekontaminasi racun 4. Pemberian antidotum 5. Terapi suportif 6. Observasi dan konsultasi 7. rehabilitasi

    10

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    11/35

    1. Penatalaksanaan kegawatan : Nilai tanda vital seperti jalan nafas, sirkulasi,

    kesadaran Tindakan resusitasi yang umum seperti: airways

    (A), Breathing (B), Circulation (C)2. Penilaian klinis :

    Perhatikan adanya koma, kejang, henti jantung,henti nafas dan syok3.Anamnesis :

    11

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    12/35

    2. Penilaian klinis (LANJUTAN): Pemeriksaan fisis : Cari tanda atau kelainan fungsi otonom

    seperti tekanan darah, nadi, pupil, keringat, airliur dan peristaltic usus

    Misal pada gejala simpatis (simpatomimetik) :

    ditemukan delirium, paranoid, takikardi,hipertensi, hiperpireksia, diaforesis, midriasis,aritmia dan kejang

    12

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    13/35

    3. Dekontaminasi : Kulit: untuk bahan yg cepat diserap melalui kulit Sal. Cerna; agar bahan sedikit diabsorpsi biasanya

    diberi arang aktif, pencahar, perangsang muntahdan kumbah lambung

    4. Pemberian antidot Tidak semua keracunan ada penawarnya, apalagi

    antidot belum tentu tersedia Atasi sesuai dengan besar masalah5. suportif, konsultasi dan rehabilitasi Cost effectiveness disesuaikan dengan masing-

    masing pelayanan kesehatan

    13

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    14/35

    Pengobatan : Nalokson 0,4-2,0 mg. Dosis dapat diulang pada

    keracunan yang berat dengan panduan klinis. Efeksekitar 2-3 jam. Bila respon tidak ada setelahdosisntotal 10 mg maka diagnosis intoksikasiopiat dikaji ulang

    Edema paru : nalokalion Hipotensi : dopamine 2-5 ug/kgBB/menit Jangan dimuntahkan bila intoksikasi oral Kumbah lambung: segera setelah intoksikasi oral,

    awasi jalan nafas Kejang : diazepam iv 5-10 mg. Diulang bila perlu

    14

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    15/35

    PROTOKOL PENAGANANOVERDOSISOPIAT DI UGD

    I. Gejala klinis :Penurunan kesadaran disertai salah satu dari : Respirasi < 12 kali.menit

    Pupil miosis (seringkali pin-pint) Ada riwayat memakai morfin/heroin terdapat

    needle track signII. Tindakan :A. Penanganan kegawatan : Bebaskan jalan nafas Beri O2 sesuai kebutuhan

    IVFD NaCl 0,9% atau D5% emergensi 15

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    16/35

    PROTOKOL PENAGANAN OVERDOSISOPIAT DI UGD

    II. Tindakan (LANJUTAN):B. Pemberian antidot nalokson : Tanpa hipoventilasi: dosis awal 0,4 mg IV pelan

    atau diencerkan Dengan hipoventilasi dosis awal 1-2 mg IV Bila tidak ada respon: beri nalokson 1-2 mg iv

    setiap 5-10 menit hingga timbul respon(perbaikan kesadaran, depresi pernafasan hilang,dilatasi pupil) atau telah mencapai dosismaksimal 10 mg

    16

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    17/35

    PROTOKOL PENANGANANOVERDOSISOPIAT DI UGD

    B. Pemberian antidot nalokson (lanjutan): Efek nalokson berkurang setelah 20-40 menit;

    sehingga pasien dapat jatuh ke dalam keadaan

    overdosis kembali. Bila perlu drips nalokson satuampul dalam D5% 500 cc atau NaCl 0,9%diberikandalam 4-6 jam

    Simpan sample urin, lakukan toraks foto Puasakan 6 jam untuk menghindari aspirasi Endotracheal tube (ETT) bila ; pernafasan tidak

    adekuat, oksigenasi kurang walau ventilasi cukup,

    hipoventilasi menetap setelah 3 jam 17

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    18/35

    III. Dalam tindakan: perhatikan prinsip-prinsipkewaspadaan universal karena tingginya angkaprevalensi hepatitis C dan HIV

    IV. Bila diperlukan, dapat dipasang NGT untukmencegah aspirasi

    V. Penderita dirawat dan dikonsultasikan keTimNarkoba

    18

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    19/35

    Morfin

    Morfin adalah hasil olahan dari opium/candumentah. Morfin merupaakan alkaloida utamadari opium ( C17H19NO3 ) . Morfin rasanyapahit, berbentuk tepung halus berwarna putihatau dalam bentuk cairan berwarna.Pemakaiannya dengan cara dihisap dan

    disuntikkan

    19

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    20/35

    Struktur dari Morphin

    20

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    21/35

    Meskipun morfin dapat dibuat secara sintetik,

    tetapi secara komersial lebih mudah danmenguntungkan, yang dibuat dari bahan getahpapaver somniferum. Morfin paling mudah larutdalam air dibandingkan golongan opioid lain dan

    kerja analgesinya cukup panjang (long acting).Efek kerja dari morfin (dan juga opioid padaumumnya) relatife selektif, yakni tidak begitumempengaharui unsur sensoris lain, yaitu rasa

    raba, rasa getar (vibrasi), penglihatan danpendengaran, bahakan persepsi nyeripun tidakselalu hilang setelah pemberian morfin dosisterapi

    21

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    22/35

    Efek analgesi morfin timbulberdasarkan 3 mekanisme :

    1) morfin meninggikan ambang rangsang nyeri2) morfin dapat mempengaharui emosi, artinya

    morfin dapat mengubah reaksi yang timbuldikorteks serebri pada waktu persepsi nyeriditerima oleh korteks serebri dari thalamus

    3) morfin memudahkan tidur dan pada waktutidur ambang rangsang nyeri meningkat

    22

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    23/35

    Farmakodinamik

    Efek morfin terjadi pada susunan syaraf pusatdan organ yang mengandung otot polos. Efek

    morfin pada system syaraf pusat mempunyaidua sifat yaitu depresi dan stimulasi.Digolongkan depresi yaitu analgesia, sedasi,perubahan emosi, hipoventilasi alveolar.Stimulasi termasuk stimulasi parasimpatis,miosis, mual muntah, hiper aktif reflek spinal,konvulsi dan sekresi hormone anti diuretika(ADH)

    23

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    24/35

    Farmakokinetik

    Morfin tidak dapat menembus kulit utuh, tetapidapat menembus kulit yang luka. Morfin juga

    dapat mmenembus mukosa. Morfin dapatdiabsorsi usus, tetapi efek analgesik setelahpemberian oral jauh lebih rendah daripada efekanalgesik yang timbul setelah pemberian

    parenteral dengan dosis yang sama. Morfin dapatmelewati sawar uri dan mempengaharui janin.Ekresi morfin terutama melalui ginjal. Sebagiankecil morfin bebas ditemukan dalam tinja dan

    keringat. 24

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    25/35

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    26/35

    Dosis dan sediaan Morfin tersedia dalam tablet,injeksi, supositoria. Morfin oral dalam bentuklarutan diberikan teratur dalam tiap 4 jam.Dosis anjuran untuk menghilangkan ataumengguranggi nyeri sedang adalah 0,1-0,2mg/ kg BB. Untuk nyeri hebat pada dewasa 1-

    2 mg intravena dan dapat diulang sesuai yamgdiperlukan.

    26

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    27/35

    Morfin diabsorbsi dengan baik setelahpemberian subkutan (dibawah kulit) atau intramuskuler, tetapi tidak diabsorbsi dengan baikdi saluran pencernaan. Oleh sebab itu morfintidak pernah tersedia dalam bentuk obatminum. Efek subyektif yang dialami oleh

    individu pengguna morfin antara lain merasagembira, santai, mengantuk, dan kadangdiakhiri dengan mimpi yang menyenangkan

    27

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    28/35

    Efek pada sistema pernafasan berupa depresipernafasan, yang sering fatal danmenyebabkan kematian. Efek ini umumnyaterjadi beberapa saat setelah pemberianintravenosa atau sekitar satu jam setelahdisuntikkan intramuskuler. Efek ini meningkatpada penderita asma, karena morfin jugamenyebabakan terjadinya penyempitan

    saluran pernafasan.

    28

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    29/35

    Efek pada sistema saluran pencernaanumumnya berupa konstipasi, yang terjadikarena morfin mampu meningkatkan tonus

    otot saluran pencernaan dan menurunkanmotilitas usus. Pada sistema urinarius, morfindapat menyebabkan kesulitan kencing. Efek initimbul karena morfin mampu menurunkanpersepsi terhadap rangsang kencing sertamenyebabkan kontraksi ureter dan otot- ototkandung kencing

    29

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    30/35

    Kokain / Cocaine Hydrochloride

    Kokain adalah bubuk kristal putih yangdidapat dari ekstraksi serta isolasi daun coca(erythoroxylon coca) yang dapat menjadiperangsang pada sambungan syaraf dengancara / teknik diminum dengan mencampurnyadengan minuman, dihisap seperti rokok,

    disuntik ke pembuluh darah, dihirup darihidung dengan pipa kecil, dan beragammetode lainnya.

    30

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    31/35

    Kenikmatan menggunakan kokain hanyadirasakan sebentar saja, yaitu selama 1sampai 4 menit seperti rasa senang riang

    gembira, tambah pede, terangsang,menambah tanaga dan stamina, sukses, danlain-lain. Setelah 20 menit semua perasaanenak itu hilang seketika berubah menjadi rasalelah / capek, depresi mental dan ketagihanuntuk menggunakannya lagi, lagi dan lagisampai mati.

    31

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    32/35

    Efek psikologis atau mental spiritual yangdapat ditimbukan dari penggunaan kokainsecara terus menerus adalah :- Darah tinggi- Sulit tidur- Bola mata menjadi kecil

    - Hilang nafsu makan / kurus- Detak jantung jadi cepat- Terbius sesaat, dan sebagainya

    32

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    33/35

    DIAGNOSA

    Penggunaan kokain bisa terlihat pada seseorangyang hiperaktif dengan pupil yang melebar dandenyut jantung yang meningkat.

    Pada pengguna kelas berat, timbul kecemasandan rasa tidak menentu, merasa sangat berkuasadan perilaku hiperseksual.

    Pecandu seringkali menunjukkan paranoia.

    Penggunaan kokain bisa terlihat padapemeriksaan air kemih dan darah

    33

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    34/35

    Nalokson HCl ( Narcan-Boots) (0,4 mg/1 ml/ampul)Antagonis spesifik untuk narkotik (morfin, heroin,kodein, pentazosin, difenoksilat dan propoksifen)

    Ingat banyak obat batuk anak mengandung kodein Dosis : 0,01 mg/kg i.v., i.m. atau s.k. setiap 2-3 menit sampai

    sensorium dan respirasi membaik Setelah itu setiap 3 jam selama 12-24 jam

    Penggunaan pada pecandu narkotik dapatmenyebabkan gejala ketagihan berat yang mengancamnyawa

    34

  • 7/30/2019 INTOKSIKASI OPIAT -

    35/35

    TERIMA KASIH

    35