geografi - sifat fisik laut.doc

Download Geografi - sifat fisik laut.doc

Post on 08-Apr-2016

26 views

Category:

Documents

11 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

GeografiSifat Fisik Laut

TRANSCRIPT

Geografi

GeografiNama

: C. Alisha S.Z.

Kelas

: 10-D

1. Ombak Dalam bidang oseanografi, Ombakdikenal sebagai gelombang dalam (internal wave). Fenomena ini juga ada dalam bidangmeteorologi, dimana gelombang menjalar pada lapisan antar muka antaraudarayang hangat dan dingin (lihat gambarnya di sini dan sini, karena kedua bidang ilmu ini memang memiliki banyak kesamaan yaitu sama-sama berkecimpung dengan fluida. Para ahli meteorologi lebih banyak berkecimpung dengan fluida dalam bentuk gas yaituatmosfer, sedangkan para ahlioseanografilebih banyak berkecimpung dengan fluida dalam bentuk cair yaitu air laut. Pembahasan mengenai gelombang dalamoseanografisecara umum dapat dibagi menjadi 2 bagian yaitu gelombang permukaan dan gelombang internal. Gelombang permukaan adalah fenomena yang akan kita temui ketika mengamati permukaan airlaut, dan biasa disebut sebagai ombak. Salah satu faktor yang menyebabkan terjadinya ombak adalah hembusan angin, disamping ada pula faktor lain seperti pasang surut laut yang terjadi akibat adanya gaya tatik bulan dan matahari.

Perpaduan angin dan bentuk dasar lautan menyebabkan terjadinya ombak. Angin bergerak meniup permukaan laut, sedikit demi sedikit membentuk gerakan ombak yang menggulung. Sebenarnya, ombak merupakan gerakan naik turun dari partikel-partikel air. Karena dasar ombak menyentuh daratan saat menuju pantai, ombak melambat karena gesekan. Ketika itu, puncak ombak tetap melaju, dan kemudian tumpah. Jika di lautan terjadi gelombang ombak yang sangat besar, maka di pantai akan terbentuk puncak ombak yang tinggi dan tumpahan yang besar

Ombak merupakan kuasa hakisan laut yang kuat sekali dan terjadi disebabkan oleh tiupan angin di permukaan air yang membentuk satu siri alunan gelombang yang bergerak ke hadapan. Hal ini menyebabkan gelombang-gelombang tersebut menjadi lebih tinggi dan lebih deras.

Ombak biasa di lautan lepas mungkin berukuran setinggi 6 m (20 kaki) saja (ukuran tegak di antara puncak dan lekung ombak) dan panjangnya 120 m (400 kaki), jarak gelombang atau jarak melintang di antara dua puncak ombak. Ukuran-ukuran ini akan bertambah bila ribut berlaku. Ini bergantung pula kepada kelajuan dan lamanya angin itu bertiup. Setibanya di perairan cetek dekat pinggir laut kelajuannya berkurangan dan ombak akan melengkung atau membias merentang jajaran pantai.

Di perairan cetek, bila dalamnya kurang daripada ketinggian ombak, akan mengurangkan kemaraan ombak. Puncaknya akan bergulung dan memecah di pantai seperti kumpulan buih sebagai ombak pecah. Air yang menyerbu ke pantai dan menghempaskan puin-puin batu-batuan ke daratan dinamakan damparan atau gedebur. Air itu akan turun semula ke laut sebagai ombak undur atau basuhan balik.Satu lagi unsur hanyutan ke pinggir pantai ialah arus seret yang mengalir di bagian dasar dari pinggir pantai ke laut. Arus ini mempunyai kuasa tarikan yang boleh membahayakan orang-orang yang mandi di tepi laut.

2. Pasang LautPasang Laut adalah naik atau turunnya posisi permukaanperairanatausamuderayang disebabkan oleh pengaruhgaya gravitasibulandanmatahari. Ada tiga sumber gaya yang saling berinteraksi:laut, matahari, dan bulan. Pasang laut menyebabkan perubahan kedalaman perairan dan mengakibatkan arus pusaran yang dikenal sebagai arus pasang, sehingga perkiraan kejadian pasang sangat diperlukan dalam navigasi pantai. Wilayah pantai yang terbenam sewaktu pasang naik dan terpapar sewaktu pasang surut, disebut mintakat pasang, dikenal sebagai wilayah ekologi laut yang khas.Periodepasang laut adalah waktu antara puncak atau lembah gelombang ke puncak atau lembah gelombang berikutnya. Panjang periode pasang surut bervariasi antara 12 jam 25 menit hingga 24 jam 50 menit.

Terdapat tiga tipe dasar pasang laut:

harian (diurnal)

tengah harian (semidiurnal)

campuran (mixed tides).Penyebab pasang lautDalam sebulan, variasi harian dari rentang pasang laut berubah secara sistematis terhadapsiklus bulan. Rentang pasang laut juga bergantung pada bentuk perairan dan konfigurasilantai samudera.Pasang laut merupakan hasil darigaya gravitasidan efeksentrifugal. Efek sentrifugal adalah dorongan ke arah luar pusatrotasi(bumi).Gravitasibervariasi secara langsung dengan massa tetapi berbanding terbalik terhadap jarak. Meskipun ukuran bulan lebih kecil dari matahari, namun gaya gravitasi bulan dua kali lebih besar daripada gaya tarik matahari dalam membangkitkan pasang surut laut karena jarak bulan lebih dekat daripada jarak matahari ke bumi. Gaya gravitasi menarik air laut ke arah bulan dan matahari dan menghasilkan dua tonjolan pasang surut gravitasional di laut. Lintang dari tonjolan pasang surut ditentukan olehdeklinasi, sudut antara sumbu rotasi bumi dan bidang orbital bulan dan matahari.Pasang laut purnama (spring tide) terjadi ketika bumi, bulan dan matahari berada dalam suatu garis lurus. Pada saat itu akan dihasilkan pasang naik yang sangat tinggi dan pasang surut yang sangat rendah. Pasang laut purnama ini terjadi pada saatbulan barudanbulan purnama.Pasang laut perbani (neap tide) terjadi ketika bumi, bulan dan matahari membentuk sudut tegak lurus. Pada saat itu akan dihasilkan pasang naik yang rendah dan pasang surut yang tinggi. Pasang laut perbani ini terjadi pada saat bulan seperempat dan tigaperempat.

3. Arus Air Laut

Arus air lautadalah pergerakan massa air secaravertikaldanhorisontalsehingga menuju keseimbangannya, atau gerakan air yang sangat luas yang terjadi di seluruhlautanduniamassa HYPERLINK "http://id.wikipedia.org/wiki/Arus_laut" \l "cite_note-0#cite_note-0"

. Arus juga merupakan gerakan mengalir suatuair yang dikarenakan tiupan angin atau perbedaandensitasatau pergerakangelombangpanjangCoriolis HYPERLINK "http://id.wikipedia.org/wiki/Arus_laut" \l "cite_note-1#cite_note-1"

. Pergerakan arus dipengaruhi oleh beberapa hal antara lain arah angin, perbedaan tekanan air, perbedaan densitas air, gayadan arusekman, topografi dasar laut, arus permukaan, upwellng , downwelling.

Selain angin, arus dipengaruhi oleh paling tidak tiga faktor, yaitu:

1. BentukTopografidasar lautan dan pulau pulau yang ada di sekitarnya: Beberapa sistem lautan utama di dunia dibatasi oleh massa daratan dari tiga sisi dan pula oleh arus equatorial counter di sisi yang keempat. Batas batas ini menghasilkan sistem aliran yang hampir tertutup dan cenderung membuat aliran mengarah dalam suatu bentuk bulatan.

2. GayaCoriollisdan arus ekman: Gaya Corriolis mempengaruhi aliran massa air, di mana gaya ini akan membelokkan arah mereka dari arah yang lurus. Gaya corriolis juga yangmenyebabkan timbulnya perubahan perubahan arah arus yang kompleks susunannya yang terjadi sesuai dengan semakin dalamnya kedalaman suatu perairan.

3. Perbedaan Densitas serta upwelling dan sinking: Perbedaan densitas menyebabkan timbulnya aliran massa air dari laut yang dalam di daerah kutub selatan dan kutub utara ke arah daerah tropik.

Adapun jenis jenis arus dibedakan menjadi 2 bagian, yaitu:

1. Berdasarkan penyebab terjadinyaArus ekman: Arus yang dipengaruhi oleh angin.Arus termohaline: Arus yang dipengaruhi oleh densitas dangravitasi.Arus pasut: Arus yang dipengaruhi oleh pasut.Arus geostropik: Arus yang dipengaruhi oleh gradien tekanan mendatar dan gaya coriolis.Wind driven current: Arus yang dipengaruhi oleh pola pergerakan angin dan terjadi pada lapisan permukaan.

2. Berdasarkan KedalamanArus permukaan: Terjadi pada beberapa ratus meter dari permukaan, bergerak dengan arah horizontal dan dipengaruhi oleh pola sebaran angin.Arus dalam: Terjadi jauh di dasar kolom perairan, arah pergerakannya tidak dipengaruhi oleh pola sebaran angin dan mambawa massa air dari daerah kutub ke daerah ekuator.4. Suhu danTemperatur Air lautDalam oseanografi dikenal dua istilah untuk menentukan temperatur air laut yaitutemperatur insitu(selanjutnya disebut sebagai temperatur saja) dantemperaturpotensial. Temperatur adalah sifat termodinamis cairan karena aktivitas molekul dan atom di dalam cairan tersebut. Semakin besar aktivitas (energi), semakin tinggi pula temperaturnya. Temperatur menunjukkan kandungan energi panas. Energi panas dan temperatur dihubungkan oleh energi panas spesifik. Energi panas spesifik sendiri secara sederhana dapat diartikan sebagai jumlah energi panas yang dibutuhkan untuk menaikkan temperatur dari satu satuan massa fluida sebesar 1o. Jika kandungan energi panas nol (tidak ada aktivitas atom dan molekul dalam fluida) maka temperaturnya secara absolut juga nol (dalam skala Kelvin).Jadi nol dalam skala Kelvin adalah suatu kondisi dimana sama sekali tidak ada aktivitas atom dan molekul dalam suatu fluida. Temperatur air laut di permukaan ditentukan oleh adanya pemanasan (heating) di daerah tropis dan pendinginan (cooling) di daerah lintang tinggi. Kisaran harga temperatur di laut adalah -2os.d. 35oC.

Suhu adalah suatu besaran fisika yang menyatakan banyaknya bahang yang terkandung dalam suatu benda. Secara alamiah sumber utama bahang dalam air laut adalah matahari. Setiap detik matahari memancarkan bahang sebesar 1026 kalori dan setiap tempat dibumi yang tegak lurus ke matahari akan menerima bahang sebanyak 0.033 kalori/detik. Pancaran energi matahari ini akan sampai kebatas atas atmosfir bumi rata- rata sekitar 2 kalori/cm2/menit. Pancaran energi ini juga sampai ke permukaan laut dan diserap oleh massa air.

Kisaran suhu pada daerah tropis relatif stabil karena cahaya matahari lebih banyak mengenai daerah ekuator daripada daerah kutub. Hal ini dikarenakan cahaya matahari yang merambat melalui atmosfer banyak kehilangan panas sebelum cahaya tersebut mencapai kutub. Suhu di lautan kemungkinan berkisar antara -1.87C (titik beku air laut) di daerah kutub sampai maksimum sekitar 42C di daerah perairan dangkal

5. Salinitas Air Laut

Salinitasadalah tingkat keasinan atau