dosis obat

Click here to load reader

Post on 10-Feb-2016

32 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

rate please

TRANSCRIPT

  • DOSIS OBAT

  • Pengertian dosis

    Dosis obat

    jumlah obat yg diberikan kepada penderita dlm satuan berat (gram, mgram, gram) atau satuan isi

    (mililiter, liter) atau unit-unit lainnya (unit

    international) utk memperoleh efek terapeutik yg

    diharapkan

    Dosis lazim/dosis medicinalis/dosis terapeutik

    sejumlah obat yg memberikan efek terapeutik kpd penderita dewasa

  • Obat-obat ttt memerlukan dosis permulaan (initial dose) atau dosis awal (loading dose) yg lbh tinggi drpd dosis pemeliharaan (maintenance dose)

    Tujuan diberikan dosis permulaan lebih tinggi drpd dosis pemeliharaan

    kadar obat yg dikehendaki dlm darah dpt dicapai lbh awal sehingga menghasilkan efek terapeutik yg diinginkan.

    Dosis pemeliharaan lbh kecil dr dosis awal/permulaan utk menjaga agar kadar obat dlm darah mencukupi

  • Dosis profilaktik dpt diberikan utk mencegah suatu penyakit

    Dosis terapeutik biasanya lbh tinggi drpd dosis profilaktik diberikan utk menangani penyakit yg sedang berlangsung

    Regimen dosis jadwal pemberian dosis suatu obat

  • Faktor-faktor yg mempengaruhi dosis obat

    1. Faktor obat

    - sifat fisika: daya larut obat dlm air/lemak

    - sifat kimiawi: asam, basa, garam

    - toksisitas

    2. Cara pemberian obat kepada penderita

    - oral

    - parenteral

    - rektal, vaginal, uretral

    - lain-lain

  • 3. Faktor penderita

    - umur

    - berat badan

    - jenis kelamin

    - ras

    - toleransi

    - obesitas

    - sensitivitas individual

    - keadaan patofisiologi

  • Dosis maksimum obat

    Obat beracun umumnya mempunyai dosis maksimum batas dosis yg relatif msh aman diberikan kpd penderita.

    Bila dokter dgn sadar melebihi dosis maks suatu obat dibelakang angka/jmlh obat yg dituliskan di resep diberi tanda seru (!) dgn disertai paraf.

    Bila diberikan kpd anak diperhitungkan dgn menggunakan rumus young (salah satunya)

    n x DM dewasa

    n + 12

  • Pengaturan dosis berdasarkan usia (anak)

    Perhitungan dosis berdasarkan usia krg

    akurat metode ini tdk mempertimbangkan sgt beragamnya bobot & ukuran anak2 dlm

    satu klmpk usia

    Tapi bila informasi yg tersedia hanya usia

    (anak) maka rumus/persamaan dpt bermanfaat.

  • Hukum Young (Dosis utk anak):

    Usia (thn) x Dosis dewasa

    Usia + 12

    Hukum Cowling (Dosis utk anak):

    Usia pd ultah berikutnya (thn) x Dosis dws

    24

    Hukum Fried (Dosis utk bayi):

    Usia (bln) x Dosis dewasa

    150

  • Contoh soal

    1. Dosis lazim paroksetin (paxil) utk dewasa adalah 20 mg/hari utk penangangan gangguan obesif konfulsif. Berapa dosis obat ini utk anak berusia 11 tahun? (Gunakan hukum Young)

    2. Dosis lazim rofekoksib (Vioxx) untuk dewasa adalah 25 mg/hari. Berapa dosis untuk anak berusia 6 tahun? (Gunakan hukum Cowling)

    3. Dosis lazim feksofenadin (Allegra) untuk dewasa adalah 60 mg dua kali sehari, untuk dosis total 120 mg/hari. Berapa dosis untuk bayi berusia 5 bulan?

  • Jawaban

  • Pengaturan dosis berdasarkan bobot

    Dosis lazim umumnya dianggap sesuai untuk individu berbobot 70 kg (154 pon)

    Rasio antara jumlah obat yg diberikan & ukuran tubuh mempengaruhi konsentrasi obat di tempat kerjanya

    Dosis obat mungkin perlu disesuaikan dr dosis

    lazim dewasa utk pasien kurus atau

    gemuk yg tidak normal

  • Jika obat pasien pediatrik diketahui perhitungan dosis berdasarkan bobot akan

    lebih sesuai karena metode ini mempertimbangkan ukuran anak (bobot)

    selain usia

    Aturan umum untuk menghitung dosis

    pediatrik berdasarkan dosis dewasa Hukum Clark

    Bobot (pon) x Dosis dewasa = Dos utk anak

    150

  • Contoh soal

    1. Dosis lazim selekoksib (Celebrex) untuk dewasa adalah 100 mg dua kali sehari, untuk dosis total 200 mg/hari. Berapa banyak selekoksib per dosis yang harus diterima oleh seorang anak berbobot 52 pon?

    2. Dosis hidroklorotiazid untuk dewasa adalah 50 mg per hari. Berapa dosis untuk anak berbobot 40 kg?

    3. Dosis lazim suatu obat adalah 10 mg/kg. Berapa miligram yang harus diberikan pada seorang pasien berbobot 125 pon? Berapa banyak tablet 500 mg yang harus diberikan?

    4. Dosis lazim lorakarbef (Lorabid) pada anak-anak sampai usia 6 tahun adalah 15 mg/kg/hari dalam dosis terbagi yang diberikan setiap 12 jam. Berapa regimen dosis untuk anak berusia 4 tahun dengan bobot 36 pon?

  • Pengaturan dosis berdasarkan luas permukaan tubuh (Body Surface Area/BSA)

    Metode ini banyak digunakan pd 2 jenis kelompok pasien, yaitu;

    1. Pasien kanker yang menerima kemoterapi

    2. Pasien pedatrik pada semua usia kanak-kanak, kec bayi prematur dan bayi normal yg fungsi hati & ginjalnya belum sempurna

    Metode ini paling akurat karena mempertimbangkan tinggi dan bobot pasien

  • BSA pasien dpt dihitung dgn menggunakan rumus Du Bois dan Du Bois sbb:

    S = W0,425 x H0,725 x 71,84

    Ket:

    S = luas permukaan tubuh dlm cm2

    W = bobot dlm kg

    H = tinggi dlm cm

    rumus tsb agak sulit digunakan hrs dikonversi menjadi meter persegi

    menggunakan nomogram yg didasarkan pada

    rumus Du Bois dan Du Bois lbh mudah &

    efisien

  • Untuk nomogram menggunakan persamaan

    berikut:

    BSA (m2) = tinggi (cm) x bobot (kg)

    3600

    menyederhanakan pers Du Bois dan Du Bois biasanya digunakan dalam praktik perhitungan BSA

    Pengaturan dosis dpt diperkirakan dgn

    menggunakan persamaan sbb:

    BSA (m2) x Dos lazim dws= Dosis perkiraan

    1,73 m2

  • Nomogram utk penentuan luas permukaan tubuh (BSA) dr tinggi dan bobot badan

    NOMOGRAM UTK DEWASA NOMOGRAM UTK ANAK-ANAK

  • Contoh soal

    Nancy adalah seorang pasien wanita berusia 7 tahun yang tingginya 40 inchi dan bobotnya 37 pon. Dokter anak menulis resep omeprazol untuk Nancy dan meminta apoteker untuk menghitung dosis yang sesuai. Karena dosis dewasa untuk omeprazol adalah 20 mg sehari, berapa seharusnya dosis untuk Nancy? (Gunakan persamaan BSA)

  • Jawaban

    Tinggi = 40 inchi x 2,54 cm = 101,6 cm

    1 inchi

    Bobot = 37 pon x 1 kg = 16,82 kg

    2,2 pon

    BSA = 101,6 cm x 16,82 kg = 0,47 = 0,69 m2

    3600

    0,69 m2 x 20 mg = 7,96 mg/hari

    1,73 m2

  • Penggunaan tablet dan kapsul dlm peracikan

    Tablet dan kapsul biasanya digunakan sbg sumber bhn medisinal dlm peracikan extemporaneous

    Bentuk sediaan tsb mudah digunakan, sdh dibakukan scr kuantitatif, dan sering tersedia dlm berbagai dosis sehingga mudah disesuaikan dlm peracikan

    Dapat digunakan dlm peracikan bentuk sed padat lainnya (co: serbuk) atau sed semisolid atau cair

    Dalam prosedur peracikan umumnya paling baik menggunakan unit dosis yang merupakan bentuk farmasetik paling sederhana

  • Contoh soal

    1. Berapa tablet alopurinol 100 mg yang harus digunakan untuk menyiapkan resep berikut ini?

    R/ Alopurinol 65 mg/5 ml

    Kologel 40 ml

    Sirup ad 150 ml

    m.f. susp.

    S.3.d.d. C I

    2. Berapa banyak tablet enalapril 20 mg, yang masing-masing bobotnya120 mg dan berapa gram laktosa yang harus digunakan untuk menyiapkan resep berikut ini?

    R/ Enalapril 7,5 mg

    Laktosa ad 200 mg

    d.t.d caps 40

    S.1.d.d caps I

  • 3. Berapa kapsul indometasin 75 mg yang harus digunakan untuk menyiapkan resep berikut ini?

    R/ Serbuk indometasin 1%

    Serbuk karbopol 941 2%

    Air yang dimurnikan 10%

    Alkohol ad 90 mL

    S.u.e

    4. Berapa banyak tablet estropipat 0,75 mg yang harus digunakan untuk menyiapkan resep berikut ini?

    R/ Estropipat 0,0125%

    Basis krim ad 60 g

    Sig. krim vaginal