Cat Scratch Disease

Download Cat Scratch Disease

Post on 16-Oct-2015

71 views

Category:

Documents

1 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

<p>PowerPoint Presentation</p> <p>CAT SCRATCH DISEASE(CSD)DEFINISICatscratch disease (CSD), atau limfadenitis daerah subakut, adalah infeksi bakteri yang mempengaruhi kelenjar getah bening yang mengalirkan situs inokulasi. Bartonella henselae merupakan bakteri gram negatif yang dianggap sebagai agen penyebab utama penyakit ini. CSD adalah salah satu penyebab paling umum dari limfadenopati kronis pada anak-anak dan remaja.</p> <p>Pasien dengan CSD biasanya memiliki sejarah terkena cakaran atau gigitan kucing. Gejala awal adalah pembentukan papul di lokasi inokulasi, diikuti oleh limfadenopati soliter atau regional dalam waktu 1-2 minggu (lihat gambar di bawah). Pada kebanyakan pasien, penyakit ini sembuh secara spontan dalam waktu 2-4 bulan.</p> <p>A crusted primary inoculation papule on the neck of a 4-year-old child. Note the adjacent lymphadenitis. This patient had contact with cats and had multiple scratchesSebagian kecil pasien imunokompeten menampakkan gejala penyakit sistemik berat atau manifestasi atipikal lainnya, misal: sindrom oculoglandular, ensefalitis, neuroretinitis, pneumonia, osteomyelitis, eritema nodosum, arthralgia, arthritis, dan purpura thrombocytopenic</p> <p>Infeksi pada pasien immunocompromised dengan organisme yang sama dapat mengarah ke penyakit yang sangat berbeda, misalnya basiler angiomatosis-peliosis, yang ditandai oleh lesi angioproliferative menyerupai orang-orang dari sarkoma Kaposi pada kulit, hati, limpa, tulang, dan organ lainnya.</p> <p>Diagnosa CSD pada pasien dengan limfadenopati diperlukan untuk membedakan proses jinak dari proses neoplastik. Namun hal ini bisa sulit karena keterbatasan tes diagnostik. ETIOLOGICatscratch disease biasanya disebabkan oleh B. henselae, yang merupakan bakteri gram negatif lambat tumbuh, aerobik, nonmotile, bacillus pleomorfik. Genus Bartonella yang lain, yaitu B. bacilliformis, B. quintana, B.elizabethae, B. vinsonii, dan B. koehlerae juga bertanggung jawab untuk penyakit manusia namun jarang dikaitkan dengan kasus CSD.</p> <p>Kucing domestik adalah reservoir alami dan vektor B. henselae. Pada kucing, infeksi B. henselae asimtomatik. Kutu diyakini menularkan bakteri antara kucing, dan prevalensi pada kucing tertinggi di iklim hangat atau lembab, di mana prevalensi infestasi kutu pada kucing lebih tinggi.</p> <p>Transmisi B.henselae dari kucing ke manusia terjadi melalui goresan atau gigitan bila terdapat bakteri pada cakar kucing atau rongga mulut. Lebih dari 90% pasien dengan CSD memiliki sejarah kontak dengan kucing, biasanya anak kucing, dan sekitar 75% dari pasien mempunyai riwayat digigit kucing. Anak kucing yang berusia kurang dari 12 bulan 15 kali lebih mungkin untuk menularkan penyakit dibanding kucing dewasa. Individu yang telah tergores atau digigit oleh kucing 27 kali lebih mungkin menjadi terinfeksi, dan orang-orang yang memiliki setidaknya satu kucing dengan kutu adalah 29 kali lebih mungkin untuk menjadi terinfeksi daripada orang-orang yang memiliki hewan bebas dari kutu.</p> <p>PATOFISIOLOGIKebanyakan kasus CSD disebabkan oleh spesies Bartonella Henselae infeksi yang muncul diperkirakan dapat memberikan kekebalan seumur hidup karena laporan klinis kambuhnya CSD jarang terjadi</p> <p>Ciri CSD adalah adenopati daerah proksimal tempat inokulasi. Pada pasien imunokompeten, infeksi Bartonella menyebabkan respon granulomatosa dan supuratif. Pada pasien immunocompromised respon terhadap infeksi Bartonella dapat berupa vasculoproliferative dengan neovaskularisasi Bartonella mampu memunculkan angioproliferation melalui adhesin A, yang bisa diamati pada basiler angiomatosis peliosis dan Verruga peruana</p> <p>Sembilan protein membran luar (OMP) dari yang telah diidentifikasi, OMP 43-kD adalah protein utama yang mampu mengikat sel endotel, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengklarifikasi perannya dalam patogenesis CSDInfeksi pada kucing dengan B.henselae umumnya dan tanpa gejala. </p> <p>Organisme ini terisolasi pada kutu yang berada pada kucing yang terinfeksi Penelitian telah menunjukkan bahwa kutu merupakan vektor penularan infeksi antara kucing dengan efisiensi tinggi. Sedangkan pada kucing tanpa kutu yang terinfeksi B.henselae tidak akan menularkan infeksi kepada kucing yang tidak terinfeksi</p> <p>Banyak sistem organ yang dapat terkena CSD, termasuk kelenjar getah bening, mata (neuroretinitis), kulit (basiler angiomatosis eritema nodosum eritema multiforme), paru-paru dan tulang (arthritis dan osteomyelitis)GEJALA KLINISPasien dengan penyakit Catscratch (CSD) yang paling sering mencari perawatan medis karena limfadenopati regional, biasanya di daerah ketiak atau preauricular node</p> <p>Kebanyakan pasien dengan CSD melaporkan riwayat pajanan terhadap kucing dan terutama anak-anak kucing. Ketika ditanya, pasien mungkin ingat dicakar dan dijilat atau digigit oleh seekor kucing dalam 2-8 minggu sebelumnya. Lebih dari 90% pasien dengan CSD menunjukan satu atau lebih papula, nyeri bila ditekan, berwarna merah-coklat, berukuran 5-mm di lokasi inokulasi selama 3-10 hari setelah terpapar bakteri. Lesi primer berlangsung selama 1-3 minggu kemudian setelah itu limfadenopati muncul.</p> <p>pasien juga mungkin mengalami gejala-gejala sistemik sebagai berikut:Malaise / lelahDemam Anoreksia Sakit kepala Sakit tenggorokan ArthralgiaDIAGNOSISPertimbangkan semua penyebab subakut dan kronis limfadenopati Namun, infeksi dari cytomegalovirus human immunodeficiency virus tipe 1 atau virus Epstein-Barr biasanya dikaitkan dengan limfadenitis di lebih dari satu situs. Pada pasien dengan papula kulit persisten dan limfadenopati regional, pertimbangkan leishmaniasis, Nocardiosis dan infeksi jamur.</p> <p>Untuk menunjang diagnosis dapat dilakukan pemeriksaan serologi, biopsi, dan skin test. </p> <p>Diagnosis banding pada CSD adalah sebagai berikut :Atypical Mycobacterial DiseasesCoccidioidomycosis (Infectious Diseases)LeishmaniasisLyme DiseaseLymphogranuloma Venereum (LGV)NocardiosisSarcoidosisSporotrichosisSyphilisToxoplasmosis</p> <p>PENATALAKSANAANBagi sebagian besar pasien dengan CSD ringan atau sedang, hanya dilakukan pengobatan simptomatik konservatif karena penyakit ini adalah self limited disease. Pengelolaan dengan antipiretik dan analgesik diperlukan untuk menurunkan demam. Pemberian antibiotik juga diperlukan.</p> <p>Aspirasi kelenjar getah bening diindikasikan untuk menghilangkan rasa sakit pada pasien. Penggunaan antibiotik kontroversial tidak diindikasikan untuk CSD pada pasien imunokompeten</p> <p>Peran kortikosteroid dalam atipikal CSD agak kontroversial. Pada pasien dengan neuroretinitis ensefalopati dengan atau tanpa hemiplegia, telah berhasil diobati dengan kombinasi antibiotik yang tepat dan terapi steroid.Antibiotik yang digunakan dalam penatalaksanaan CSD adalah sebagai berikut:</p> <p>Azithromycin Doxycycline CiprofloxacinRifampin Erythromycin GentamicinTrimethoprim and sulfamethoxazoleClarithromycin</p> <p>PENCEGAHANKarantina maupun pembuangan tidak diperlukan, karena kemampuan hewan untuk mengirimkan organisme bersifat sementara</p> <p>Pengobatan doxycycline kucing dikaitkan dengan penurunan bakteremia, namun pengobatan ini belum terbukti mengurangi risiko kucing ke manusia transmisi.</p> <p>Menghindari kucing liar menjaga hewan peliharaan bebas dari kutu</p> <p>Anak-anak harus diajarkan bagaimana menangani hewan peliharaan dengan lembut. Setiap goresan atau gigitan terutama dari anak kucing harus ditindaklanjuti dengan hati-hati.PROGNOSISPrognosis untuk pasien imunokompeten dengan CSD sangat baik Pemulihan lengkap tanpa gejala sisa terjadi pada hampir semua pasien. Kematian yang disebabkan oleh CSD pada pasien yang immunocompetent sangat jarang</p> <p>Limfadenitis biasanya sembuh secara spontan selama 2-4 bulan, penyakit Catscratch memberikan kekebalan seumur hidup kepada anak-anak dan remaja.</p> <p>Pada pasien immunocompromised berpotensi mengancam nyawa. Namun, dengan penggunaan antibiotik yang tepat dan pengelolaan komplikasi pasien ini juga biasanya mengalami resolusi penuh dari penyakit ini.</p>