buku prabowo ok

Download Buku Prabowo OK

Post on 16-Jul-2015

1.491 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

BAB I

PENDAHULUAN1.1. Latar-belakangFigur presiden dari kalangan militer ternyata masih menjadi idola bagi sebagian besar masyarakat Indonesia. Hampir semua partai politik yang didirikan mantan jenderal Tentara Nasional Indonesia TNI berhasil memperoleh suara yang signifikan dalam pemilihan umum. Dari 44 partai politik yang mengikuti kontestasi pemilihan umum 9 April 2009, nyaris semua partai politik yang didirikan oleh para mantan jenderal memperoleh suara yang signifikan dan masuk 10 besar. Bahkan, perolehan suara Partai Demokrat yang didirikan Jenderal TNI (Purnawirawan.) Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), dalam pemilu legislatif tahun ini mengalami kenaikan hampir tiga kali lipat dibandingkan dengan perolehannya pada pemilu 2004. Pada pemilu kala itu, sebagai pendatang baru, Partai Demokrat meraih suara sekitar 7 persen. Namun, lima tahun kemudian, pada pemilu legislatif 9 April 2009, perolehan suara Partai Demokrat naik menjadi 20 persen lebih, dengan perolehan kursi DPR RI 148 kursi (rekapitulasi Komisi Pemilihan Umum, 9 Mei 2009). Banyak orang berpendapat, perolehan suara Partai Demokrat sebesar itu bukan karena keberhasilan mesin partai dan kemampuan mobilisasi massa yang dilakukan para kader partai, melainkan murni karena faktor sosok SBY, Presiden RI yang juga Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat. Begitu pula Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) yang didirikan mantan Pangkostrad Letjen TNI (Purnawirawan) Prabowo Subianto. Sebagai pendatang baru, partai berlambang kepala burung garuda ini ternyata mampu meraup 5,36 persen suara, hingga memperoleh 30 kursi DPR RI dalam pemilu 2009. Padahal, nama Prabowo Subianto pernah terpuruk pada masa akhir pemerintahan (mantan) mertuanya, Soeharto. Dia pernah disebutsebut sebagai dalang dibalik penculikan aktivis mahasiswa dan1

kerusuhan Mei 1998. Bahkan, pensiunan jenderal bintang tiga ini dikabarkan pernah hendak melakukan kudeta pada masa pemerintahan Presiden B.J. Habibie1. Sejak tahun 1998, nama Prabowo benar-benar terpuruk. Malah, mantan Komandan Jenderal Komando Pasukan Khusus (Danjen Kopassus) ini terpaksa dinonaktifkan dari dinas aktif setelah Dewan Kehormatan Perwira (DKP) ABRI menganggap dia bersalah dalam kasus penculikan aktivis mahasiswa tahun 1998. Boleh jadi, tak tahan menahan malu, anak tokoh Partai Sosialis Indonesia di zaman Orde Lama, Prof. Dr. Sumitro Djojohadikusumo, ini memilih pergi (hengkang) dari Indonesia, dan tinggal di Yordania. Setelah sekian lama namanya tenggelam dalam dunia percaturan elite nasional, tiba-tiba Prabowo muncul kembali. Malah nyaris setiap hari wajahnya muncul di layar televisi. Memperkenalkan diri sebagai calon presiden periode 2009-2014 dari Partai Gerindra yang dikemas dalam bentuk iklan. Selain Prabowo, mantan Panglima ABRI Jenderal TNI (Purnawiran) Wiranto yang pada masa Orde Baru sama-sama sangat loyal terhadap Presiden Soeharto, juga mendirikan partai politik. Meskipun Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) yang dia dirikan hanya memperoleh dukungan suara sekitar 3 persen, tapi tetap masuk kategori partai 10 besar dari 44 partai peserta pemilu 2009. Tak dapat dipungkiri, perolehan suara partai tersebut tak dapat dilepaskan begitu saja dari figur-figur di balik partai yang bersangkutan. Berdasarkan hasil survei harian Kompas, ketertarikan masyarakat terhadap figur calon pimpinan dari kalangan mantan militer ternyata masih cukup besar. Harian Umum Kompas pada Oktober 2007 melakukan jajak pendapat, dan hasilnya menyebutkan sekitar 46,6% responden memilih tokoh militer sebagai presiden. Padahal, hasil jajak pendapat yang dilakukan Kompas tahun 1998, sebanyak 64% responden menolak kemungkinan militer tampil kembali sebagai presiden (dalam Femi Adi Soempeno, 2009: 11). Hal tersebut menunjukkan citra Tentara Nasional Indonesia TNI) atau sebelumnya disebut Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI) yang sempat terpuruk pada tahun 1998, telah pulih pada pemilu 2009. Jika dihitung sejak kemenangan SBY pada pemilu2Gaya Retorika Komunikasi Politik Prabowo

2004, TNI hanya butuh waktu sekitar 6 tahun untuk mengembalikan citra politiknya. Begitu juga Prabowo, hanya butuh waktu sekitar 12 tahun untuk dapat mengembalikan citra dirinya setelah namanya terpuruk pada tahun 1998. Meski, harus diakui, perjuangan mantan menantu Presiden Soeharto ini boleh dibilang masih sulit untuk bisa menjadi orang nomor satu di Indonesia. Pasalnya, partainya hanya memperoleh 5,36 persen suara. Jika Prabowo masih bersikukuh mencalonkan diri sebagai calon presiden, Partai Gerindra harus berkoalisi dengan partai lain, agar memenuhi ketentuan Undang-Undang No. 42 Tahun 2008 tentang Pemilu Presiden. Dalam Undang-Undang tersebut ada 33 syarat yang harus dipenuhi oleh pasangan calon presiden dan calon wakil presiden (caprescawapres). Salah satu di antaranya, partai atau gabungan partai pengusung capres-cawapres harus bermodal 20 persen suara hasil pemilu 2009, atau memiliki 25 persen suara sah nasional dalam pemilu 2009. Buku ini tidak membahas masalah dengan siapa Prabowo akan berpasangan sebagai capres-cawapres pada pemilu presiden (pilpres) 2009. Buku ini juga tidak untuk memprediksi siapa bakal calon pemenang dalam pilpres 2009. Secara umum, buku ini hanya akan membahas masalah gaya retorika komunikasi politik mantan jenderal yang terjun ke dalam panggung politik pada pemilu legislatif dan pilpres tahun 2009. Titik fokus penulis pada Prabowo. Penulis bukan pendukung Partai Gerindra, apalagi pendukung Prabowo. Namun, membahas masalah gaya retorika komunikasi politik Prabowo dalam ajang kampanye pemilu 2009, menurut penulis, cukup menarik. Apalagi ketika melihat perolehan suara hasil pemilu 9 April 2009, ternyata Partai Gerindra sebagai pendatang baru mampu masuk 8 besar. Perolehan suara Partai Gerindra sebesar itu tentu tentu tak lepas dari sosok Prabowo yang dijadikan sebagai sentral figur partai. Dalam posisi tersebut, dia tentu memproduksi bahasa politik tertentu, sedemikian rupa, sehingga berdaya mampu untuk mengkontruksi dan menghegemoni masyarakat pemegang hak pilih. Lantaran itulah, peran bahasa politik menjadi sangat penting dalam sebuah kampanye di ranah politik praktis.Pendahuluan

3

Pada titik itulah, menarik untuk melihat bahasa politik apa saja yang digunakan oleh Prabowo di dalam memaknai sebuah realitas. Lantas bagaimana cara dia (sebagai komunikator) di dalam menyampaikan pendapat dari realitas yang telah dimaknainya itu. Para elite dan pimpinan politik, selalu menciptakan bahasa politik sendiri sebagai hasil dari representasi ideologi politiknya. Bahasa politik dimaksud kemudian disusun dan dikemas menjadi rangkaian kalimat. Disampaikan dan disebarkan secara luas dengan gaya retorika politik sesuai dengan yang dimiliki untuk memengaruhi khalayak. Sehingga khalayak pemegang hak pilih (sebagai komunikan), bisa terpengaruh dan menjatuhkan pilihan kepada komunikator dan partainya. Selain disampaikan secara langsung kepada khalayak pada saat melakukan kampanye terbuka di lapangan, Prabowo juga menggunakan media massa untuk menyebarkan pesan dan gagasan politiknya yang telah dikemas dalam bentuk bahasa teks. Salah satu saluran media yang dia gunakan adalah facebook2. Facebook adalah sebuah situs jaringan sosial yang ada di internet. Di Indonesia, situs ini sebenarnya masih tergolong baru, dan mulai marak digunakan sekitar pertengahan tahun 2008. Keunggulan situs ini, para pengguna facebook ini bisa secara langsung menyampaikan sesuatu, baik dalam bentuk tulisan, gambar, maupun rekaman video. Sedangkan penerima pesan pun bisa memberikan komentar dan tanggapan secara langsung kepada pengirim. Sehingga media dimaksud menjadi menarik dan banyak digunakan oleh para elite politik yang sedang berkampanye mencari dukungan suara di pemilu 2009. Namun, buku ini tidak membahas masalah keunggulan atau kelebihan facebook sebagai media kampanye politik. Buku ini hanya memfokuskan pada pembahasan masalah gaya retorika komunikasi politik Prabowo dalam teks tertulis yang telah disampaikan melalui facebook sebagai medianya, khususnya mulai periode 16 Maret 5 April 2009. Pemilihan periode waktu tersebut terkait dengan jadwal kampanye resmi KPU yang dimulai pada 16 Maret -5 April 2009.4Gaya Retorika Komunikasi Politik Prabowo

Pemilihan waktu tersebut tentu memiliki banyak kelemahan. Apalagi ketika apa yang telah disampaikan melalui facebook ternyata tidak dibuat sendiri oleh Prabowo, melainkan dibuat oleh tim suksesnya. Hal itu berpotensi berakibat fatal dalam penafsiran. Sekalipun apa yang di tulis di dalam facebook sebelumnya telah mendapat persetujuan dari Prabowo sendiri, namun tetap mengecoh dalam menarik kesimpulan. Untuk menutup kelemahan tersebut, buku ini juga akan membahas masalah retorika politik Prabowo pada saat diwawancara oleh seseorang, dan direkam melalui sebuah kamera, serta dipublikasikan dalam bentuk gambar video di facebook maupun Youtube. Hasil wawancara yang terekan berbentuk audio visual itu penulis translate terlebih dahulu menjadi sebuah teks tertulis guna dijadikan sebagai salah satu bahan analisis. Selain itu, buku ini juga dilengkapi dengan gaya retorika komunikasi politik Prabowo pada saat berada di panggung kampanye Gerindra, di hadapan lautan massa pada pemilu 2009. Data ini diambil dari hasil rekaman dokumentasi Metro TV Biro Surabaya, dan hasil mengunduh (download) di Youtube, sebagai hasil rekaman video Saluran Nomor 5 yang dibuat oleh tim sukses Prabowo, ajang kampanye politiknya melalui internet.

1.2. Bahasa dan IdeologiSelain sebagai alat komunikasi, bahasa juga dapat dimaknai sebagai representasi budaya, serta pandangan politik dan ideologi dari kelompok tertentu. Sebagai representasi budaya, bahasa yang sama bisa memiliki makna yang berbeda dalam budaya yang berbeda. Bahkan, tak sedikit orang yang anti dan tidak pernah mau memakai atau menggunakan bahasa tertentu sebagai representasi budaya yang tidak disukainya. Atau sebaliknya, banyak orang yang cenderung suka m