body allaigment

58
mobilisasi Lecture by: sumbara,Skep.,Ners

Upload: waldian-ismail

Post on 15-Apr-2016

293 views

Category:

Documents


0 download

DESCRIPTION

Body Alligment

TRANSCRIPT

Page 1: Body Allaigment

mobilisasiLecture by:

sumbara,Skep.,Ners

Page 2: Body Allaigment

Tujuan Pembelajaran :1.Pengertian mobilisasi2.Menjelaskan tujuan mobilisasi3.Faktor–faktor yang mempengaruhi

mobilisasi4.Pengertian aktivitas & latihan5.Tanda–tanda terjadinya intolerasi

aktifitas6.Masalah fisik akibat kurangnya mobilitas

(Immobilisasi)7.Menjelaskan upaya pencegahan masalah

yang timbul akibat kurangnya mobilisasi.8.Respon Fisiologis & Psikologik

Page 3: Body Allaigment

MOBILISASIMobility ability to move

about, especially to do work

(activity) or take exercise

Page 4: Body Allaigment

PENGERTIAN :•Mobilisasi adalah suatu kondisi dimana tubuh dapat melakukan kegiatan dengan bebas (kosier, 1989).

Page 5: Body Allaigment

•Kemampuan individu untuk bergerak secara bebas mudah dan teratur dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan aktivitas guna mempertahankan kesehatannya.

Page 6: Body Allaigment

•Mobilisasi atau kemampuan seseorang untuk bergerak bebas merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia yang harus terpenuhi.

Page 7: Body Allaigment

JENIS-JENIS MOBILISASI1. Mobilitas penuh

Kemampuan seseorang untuk bergerak secara penuh dan bebas sehingga dapat melakukan ineraksi sosial dan menjalankan peran sehari-hari.

2. Mobilitas sebagianKemampuan seseorang untuk bergerak dengan batasan jelas dan tidak mampu bergerak secara bebas karena dipengaruhi oleh ganguan syaraf motorik dan sensorik.a. Mobilitas sebagian temporerb. Mobilitas sebagian permanent

Page 8: Body Allaigment

TUJUAN MOBILISASI

1. Memenuhi kebutuhan dasar manusia

2. Mencegah terjadinya trauma3. Mempertahankan tingkat

kesehatan4. Mempertahankan interaksi

sosial dan peran sehari–hari5. Mencegah hilangnya

kemampuan fungsi tubuh.

Page 9: Body Allaigment

TUJUAN MOBILISASI :•Memenuhi kebutuhan dasar (termasuk melakukan aktifitas hidup sehari-hari dan aktifitas rekreasi

•Mempertahankan diri (melindungi diri dari trauma)

•Mempertahankan konsep diri•Mengekspresikan emosi dengan gerakan tangan non verbal.

Page 10: Body Allaigment

FAKTOR2 YANG MEMPENGARUHI MOBILISASI

MOBILISASIGaya hidup

Kondisi patologik(st.neuromuskula

r) kebudayaan

Tingkat

energi

Usia & perkembangan

Page 11: Body Allaigment

Aktifitas dan LatihanMerupakan kegiatan rutin sehari-

hari, seperti latihan, beraktifitas, istirahat dan rekreasi (Gordon, 2002), termasuk didalamnya :

a) Aktifitas kehidupan sehari-hari, seperti; kegiatan higienis, memasak, makan, bekerja dan kegiatan rumah tangga lainnya

b) Jenis/ type, kualitas dan kuantitas latihan, serta olahraga

Page 12: Body Allaigment

AKTIVITAS

The national institutes of health (NIH) mendefinisikan:Aktifitas FisikPergerakan tubuh yang dihasilkan oleh otot rangka dengan mempergunakan tenaga dan bermanfaat bagi kesehatan

Page 13: Body Allaigment

Latihan The national institutes of health (NIH) mendefinisikan:LatihanJenis/ tipe aktifitas fisik yg terencana, berurutan, sehingga pada akhirnya ditujukan untuk membangun/memelihara komponen tubuh agar tubuh tetap sehat

Page 14: Body Allaigment

Manfaat latihan

Latihan berguna terutama pada :Sistem muskuloskeletalSistem cardiovaskularSistem pernafasanSistem pencernaanSistem metabolikSistem urinariaSistem psychoneurologic

Page 15: Body Allaigment

Manfaat untuk muskuloskeletal

Meningkatkan ukuran, ketajaman, tonus, kekuatan otot.

Dengan latihan yg sedikit berat dapat meningkatkan volume otot (hypertrophi) dan meningkatkan efisiensi kerja otot.

Meningkatkan fleksibilitas persendian dan rom.

Memelihara kepadatan tulang

Page 16: Body Allaigment

Manfaat bagi jantung

Memperkuat otot jantung.Memperbaiki kontraksi otot jantungOtot jantung kuatkontraksi

naikcardiak output naiksuplai oksigen baikmetabolisme jaringan naik

Normal 15 L/menit 30 L/menit

Page 17: Body Allaigment

Manfaat bagi sistem resipirasi

Ventilasi meningkatintake oksigen naiksekret termobilisasisekret mudah dikeluarkanmenurunkan usaha bernafas (nafas lebih lancar dan mudah)meningkatkan pengembangan diapragma

Page 18: Body Allaigment

Manfaat bagi GI track

Meningkatkan tonus otot sistem pencernaanmeningkatkan peristaltik ususpengosongan usus cepatmeningkatkan selera makan.

Page 19: Body Allaigment

Manfaat pada sistem metabolik

Meningkatkan metabolik rateproduk suhu tubuh dan sampah meningkatpenggunaan trigriserid dan asam lemak meningkatcholesterol turunlebih sehat dan mengurangi resiko obesitas.

Meningkatkan efektifitas insulingula darah menjadi rendahorang diabetes ngak perlu lagi injeksi insulin

Page 20: Body Allaigment

Manfaat pada sistem kemih

Peningkatan laju darahmetabolik meningkatproduk sampah meningkatpembuangan sampah lebih efektifotot sistem perkemihan terjaga kerjanyatidak ada penumpukan urin yang lama dalam bladerdetoksifikasi lancar

Page 21: Body Allaigment

Manfaat pd psikoneurologik

Meningkatkan rasa nyaman dan sehattubuh lebih toleran terhadap stressmeningkatkan konsep dirimereduksi depresi dan meningkatkan body imagelevel energi meningkat dan kualitas tidur meningkat

Page 22: Body Allaigment

INTOLERANCE ACTIVITY

• Ketidak cukupan energi secara fisiologis untuk meneruskan atau menyelesaikan aktivitas yang diminta atau aktifitas sehari-hari

• Respon tubuh yang tidak mampu untuk bergerak terlalu banyak karena tubuh tidak mampu memproduksi energi yang cukup

Page 23: Body Allaigment

INTOLERANCE ACTIVITY•Penilaian tolerasi aktifitas sangat penting terutama pada klien dengan gangguan SUPPLY NUTRISI & OKSIGEN KE SEL

•Hal tersebut biasanya dikaji pada waktu sebelum melakukan mobilisai, saat mobilisasi dan setelah mobilisasi.

Page 24: Body Allaigment

•Batasan karakteristik :a. Melaporkan secara verbal adanya kelelahan atau kelemahan.b. Respon abnormal dari tekanan darah atau nadi terhadap aktifitasc. Perubahan EKG yang menunjukkan aritmia atau iskemiad. Adanya dispneu atau ketidaknyamanan saat beraktivitas

Page 25: Body Allaigment

•Faktor yang berhubungana. Tirah baring atau imobilisasib. Kelemahan yang menyeluruhc. Ketidakseimbangan antara suplai oksige dengan kebutuhand. Gaya hidup yang dipertahankan

Page 26: Body Allaigment

TANDA-TANDA INTOLERANCE ACTIVTYTanda – tanda yang dapat di kaji pada intoleransi aktifitas antara lain (Gordon, 1976)

a)Denyut nadi frekuensinya mengalami peningkatan, irama tidak teratur

b)Tekanan darah biasanya terjadi penurunan tekanan sistol / hipotensi orthostatic.

c)Pernafasan terjadi peningkatan frekuensi, pernafasan cepat dangkal.

Page 27: Body Allaigment

a)Warna kulit dan suhu tubuh terjadi penurunan.

b)Kecepatan dan posisi tubuh.disini akan mengalami kecepatan aktifitas dan ketidak stabilan posisi tubuh.

c)Status emosi labil.

Page 28: Body Allaigment

IMMOBILISASI

Merupakan keadaan dimanaseseorang tdk dpt bergeraksecara bebas krn kondisi ygmengganggu pergerakan (mis;trauma tulang blk, cedera otakberat)

Page 29: Body Allaigment

Imobilisasi adalah suatu keadaan dimana penderita harus istirahat di tempat tidur,tidak bergerak secara aktif akibat berbagai penyakit atau gangguan pada alat / organ tubuh (impairtment) yang bersifat fisik atau mental.

Page 30: Body Allaigment

Suatu keadaan tidak bergerak / tirah baring yang terus – menerus selama 5 hari atau lebih akibat perubahan fungsi fisiologis. Sindrom degenerasi fisiologis akibat dari menurunnya aktivitas dan ketidakberdayaan.

Page 31: Body Allaigment

PENYEBAB :•Penurunan aktivitas•Ketidakberdayaan(Penyakit,Kecacatan,kecelakan,dll)

Page 32: Body Allaigment

PENYEBAB KETIDAK BERDAYAAN :1.  Cedera tulang: penyakit reumatik seperti pengapuran tulang atau patah tulang (fraktur) tentu akan menghambat pergerakan.

2.  Penyakit saraf: adanya stroke, penyakit parkinson, paralisis, dan gangguan saraf tapi juga menimbulkan gangguan pergerakan dan mengakibatkan imobilisasi.

Page 33: Body Allaigment
Page 34: Body Allaigment

3.Penyakit jantung dan pernapasan penyakit jantung dan pernapasan akan menimbulkan kelelahan dan sesak napas ketika beraktivitas. Akibatnya pasien dengan gangguan pada organ – organ tersebut akan mengurangi mobilisasinya. Ia cenderung lebih banyak duduk dan berbaring.

4.  Gips ortopedik dan bidai

Page 35: Body Allaigment

5.  Penyakit kritis yang memerlukan istirahat

6.  Menetap lama pada posisi gravitasi berkurang, seperti saat duduk atau berbaring.

7.  Keadaan tanpa bobot diruang hampa, yaitu pergerakan tidak dibatasi, namun tanpa melawan gaya gravitasi.

Page 36: Body Allaigment

JENIS IMMOBILITAS :1. Imobilitas fisik > pembatasan pergerakan fisik dngn tujuan mencegah komplikasi

2. Imobilitas Intelektual > Keterbatasan daya pikir akibat kerusakan otak

Page 37: Body Allaigment

3. Imobilitas Emosional > pembatasan emosional krn adanya perubahan dalam menyesuaiakan diri (mis; amputasi)

4. Imobilitas Sosial > Individu yg mengalami hambatan interaksi sosial dan mempengeruhi penampilannnya.

Page 38: Body Allaigment

PERUBAHAN ST TUBUH AKIBAT IMOBILISASI1. Perubahan metabolismeImobilitas menurunkan BMR, shg energi u/ perbaikan sel berkurang dan mengganggu oksigenasi sel.Imobilitas juga menyebabkan menurunnya ekskresi urin dan peningkatan Nitrogen

Page 39: Body Allaigment

2. Ketidakseimbangan Cairan dan elektrolitImobilitas akan menyebabkan persediaan protein menurun dan konsentrasi protein serum berkurang sehingga mangganggu kebutuhan cairan tubuh.Berkurangnya perpindahan cairan dari intravaskuler ke interstisial dapat menyebabkan edema. Imobilitas jg menyebabkan demineralisasi tulang akibat menurunnya aktivitas otot sehingga meningkatkan reabsorbsi kalium.

Page 40: Body Allaigment

3. Gangguan pengubahan zat giziMenurunnya pemasukan protein dan kalori dapat mengakibatkan pengubahan zat makanan pada tingkat sel menurun, dimana sel tdk lagi menerima glukosa, asam amino, lemak dan oksigen dalam jumlah yg cukup untuk melaksanakan metabolisme

Page 41: Body Allaigment

4. Ganguan fungsi GastrointestinalImobilitas menurunkan hasil makanan yang dicerna, shg jumlah masukan menurun dan menyebabkan keluhan, mis; perut kembung, mual dan nyeri lambung.Terjadinya anoreksia / penurunan nafsu makan diarrhoe dan konstipasi

Page 42: Body Allaigment

5. Sistem pernapasanAkibat imobilitas kadar Hb menurun, ekspansi paru menurun, dan lemah otot yang menganggu metabolisme.Penurunan ekspansi paru, tertumpuknya sekret dalam saluran nafas, ketidak seimbangan asam basa(CO2 & O2).

Page 43: Body Allaigment

6. Sistem KardiovaskulerBerupa ortostatik hipotension krn menurunnya kemampuan syaraf otonom, meningkatnya kerja jantung krn posisi yang horisontal, terjadinya trombus krn stasis vena.

Page 44: Body Allaigment

7. Gangguan MuskulerMenurunnya massa otot dapat menyebabkan turunnya otot sec.langsungmenurunnya kekuatan & kemampuan otot (atropi, kontraktur, dll)

Page 45: Body Allaigment
Page 46: Body Allaigment
Page 47: Body Allaigment

8. Gangguan SkeletalKontraktur dan Osteoporosis karena reabsorbsi tulang semakin besar sehingga menyebabkan jumlah kalsium dalam darah menurun dan jumlah kalsium yang dikeluarkan melalui urin makin besar

Page 48: Body Allaigment
Page 49: Body Allaigment

9. Sistem IntegumenPenurunan elastisitas kulit, krn penurunan sirkulasi, iskemia dan nekrosis dengan adanya dekubitus.

Page 50: Body Allaigment
Page 52: Body Allaigment

10. UrinariPenurunan jumlah urin yg mungkin disebabkan o/ kurangnya asupan dan penurunan curah jantungTerjadi statis urine pada pelvis ginjal, pengapuran infeksi saluran kemih dan inkontinentia urine.

Page 53: Body Allaigment

11. PerilakuRasa bermusuhan, cemas, bingung, depresi, emosional tinggi, mekanisme koping menurun.

Page 54: Body Allaigment

UPAYA PENCEGAHAN IMMOBILITAS1.Perbaikan status gizi.2.Memperbaiki kemampuan monilisasi3.Melaksanakan latihan pasif dan aktif4.Mempertahankan posisi tubuh dengan

benar sesuai dengan bady aligment (Struktur tubuh).

5.Melakukan perubahan posisi tubuh secara periodik (mobilisasi untuk menghindari terjadinya dekubitus / pressure area akibat tekanan yang menetap pada bagian tubuh.

Page 55: Body Allaigment
Page 56: Body Allaigment

RESPON PERUBAHAN MOBILISASIFISIOLOGIK

Perubahan yang terjadi pada :1.muskuloskeletal seperti kehilangan

daya tahan, penurunan massa otot, atropi dan abnormalnya sendi (kontraktur) dan gangguan metabolisme kalsium

2.kardiovaskuler seperti hipotensi ortostatik, peningkatan beban kerja jantung, dan pembentukan thrombus

3.pernafasan seperti atelektasis dan pneumonia hipostatik

Page 57: Body Allaigment

4.metabolisme dan nutrisi antara lain laju metabolic; metabolisme karbohidrat, lemak dan protein; ketidakseimbangan cairan dan elektrolit; ketidakseimbangan kalsium; dan gangguan pencernaan (seperti konstipasi)

5.eliminasi urin seperti stasis urin meningkatkan risiko infeksi saluran perkemihan dan batu ginjal

6.integument seperti ulkus dekubitus adalah akibat iskhemia dan anoksia jaringan

7.neurosensori: sensori deprivation

Page 58: Body Allaigment

PSIKOSOSIAL :1.Meningkatkan respon

emosional, intelektual, sensori, dan sosiokultural

2.Perubahan emosional yang paling umum seperti depresi dan perubahan perilaku

3.Perubahan dalam siklus tidur-bangun dan gangguan koping.