biokonversi limbah domestik

Download Biokonversi Limbah Domestik

Post on 15-Sep-2015

233 views

Category:

Documents

4 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Kimia Lingkungan

TRANSCRIPT

BIOKONVERSI LIMBAH DOMESTIKOleh : Novi Anitra

Jurusan Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam

Universitas Brawijaya

Limbah domestik adalah limbah yang berasal dari pembuangan rumah tangga seperti sisa pembuangan sisa makanan, air bekas cucian, sampah/sisa bahan yang sudah tidak terpakai dan kotoran yang berasal dari tubuh manusia (feses dan urin) yang perlu dikelola sehingga memiliki nilai ekonomi, bermanfaat dan tidak menimbulkan pencemaran lingkungan. Keberadaan mikroorganisme di alam memegang peranan penting terhadap pencemaran lingkungan di mana mikroorganisme mempunyai kemampuan untuk mendegradasi limbah dan polutan sehingga mampu menjaga kualitas lingkungan. Kemampuan mikroorganisme tersebut menyebabkan bahan-bahan sisa di lingkungan dapat menghilang atau berubah bentuk. Berdasarkan kemampuan degradatif terhadap bahan organik, beberapa jenis bakteri telah dikomersialisasikan sebagai pupuk biologi atau konsorsia bakteri dimana dapat digunakan sebagai inokulan dalam penanganan limbah secara aerobik maupun anaerobik (Myrold & Nason dalam Sutariningsih,2002) misalnya EM4 sebagai bakteri untuk pembuatan pupuk kompos , Clostridium, asetogenik, asetotropik, hidrogenotropik dan metanogen sebagai agensia penanganan limbah secara anaerobik dalam pembuatan biogas.

Tumpukkan sampah menjadi permasalahan yang sangat penting di berbagai wilayah baik kota besar maupun kecil maka perlu dipikirkan solusi penanganannya, seperti dapat menjadikan sampah memiliki nilai tambah yang bermanfaat. Pengolahan sampah organik menjadi pupuk kompos dan bahan dasar pembuatan biogas melalui proses biokonversi energi. Biogas dapat digunakan untuk menggantikan bahan bakar konvensional seperti minyak tanah (kerosene) atau kayu bakar serta penggunaan biogas juga meyelamatkan lingkungan dari pencemaran dan mengurangi kerusakan lingkungan hidup. Pemanfaatan feses(kotoran manusia) pun dapat menjadi bahan baku alternatif energi terbarukan yang bersih dan ramah lingkungan misalnya energi hidrogen. Hidrogen adalah salah satu sumber energi yang berpotensi sebagai pengganti bahan bakar mesin kendaraan bermotor. Hidrogen menghasilkan energi yang lebih besar daripada bahan bakar lainnya, dimana dalam basis massa, energi yang dihasilkan hidrogen hampir mendekati tiga kali energi yang dihasilkan oleh bensin (120 mJ/kg hidrogen sebanding dengan 44 mJ/kg bensin).A. Pembuatan Biogas dari Sampah OrganikBiogas merupakan campuran beberapa gas dengan komposisi 40 - 75% metana (CH4), 25 - 60% karbondioksida (CO2), dan 2 % gas lain (hidrogen, hidrogen sulfida dan karbon monoksida). Proses fermentation/digestion anaerob (methanization) diuraikan secara sederhana melalui tiga tahap, yaitu: hidrolisis (liquefaction), asidifikasi (acyd production), dan metanogenesis (biogas production) seperti gambar 1.

Gambar.1. Tiga Tahapan Proses Fermentasi Anaerob Limbah OrganikProses Pembuatan Biogas dari Sampah OrganikMenurut Lettinga (1994) terdapat tiga tahap proses transformasi bahan organik pada sistem anaerobik, yaitu :a. Hidrolisis

Proses hidrolisis membutuhkan mediasi exo-enzim yang disekresi oleh bakteri fermentatif. Hidrolisis molekul kompleks dikatalisasi oleh enzim ekstra seluler seperti sellulase, protease, dan lipase (Said, 2006). Sejumlah besar mikroorganisme anaerob dan fakultatif yang terlibat dalam proses hidrolisis dan fermentasi senyawa organik antara lain adalah Clostridium.b. Asidogenesis.

Monomer-monomer hasil hidrolisis dikonversi menjadi senyawa organik sederhana. Tahap ini dilakukan oleh berbagai kelompok bakteri, mayoritasnya adalah bakteri obligat anaerob dan sebagian yang lain bakteri anaerob fakultatif. Contoh bakteri asetogenik (pembentuk asam) (Said,2006).

Asetogenesis/asidogenesisHasil asidogenesis dikonversi menjadi hasil akhir bagi produksi metana berupa asam asetat yang kadang-kadang disertai dengan pembentukan karbondioksida atau hidrogen. Etanol, asam propionat, dan asam butirat diubah menjadi asam asetat oleh bakteri asetogenik (bakteri yang memproduksi asetat dan H2) seperti Syntrobacter wolinii dan Syntrophomas wolfei (Said,2006). Etanol, asam propionat, dan asam butirat diubah menjadi asam asetat oleh bakteri asetogenik dengan reaksi seperti berikut (Said, 2006) :CH3CH2OH +CO2 ( CH3COOH + 2H2Etanol

Asam Asetat

CH3CH2COOH + 2H2O( CH3COOH + CO2 + 3H2Asam Propionat Asam Asetat

CH3CH2CH2COOH + 2H2O ( 2CH3COOH + 3H2Asam Butirat Asam Asetatc. Metanogenesis.Pada tahap metanogenesis, terbentuk metana dan karbondioksida. Metana dihasilkan dari asetat atau dari reduksi karbondioksida oleh bakteri asetotropik dan hidrogenotropik dengan menggunakan hidrogen. Acetoclastic metanogen mengubah asam asetat menjadi gas metana seperti reaksi berikut :CH3COOH ( CH4 + CO2Hidrogenotropik metanogen mensintesa sisa hidrogen dan karbondioksida menjadi :

2H2 + CO2 ( CH4 + 2H2O

Gambar.2. Reaktor Biogas Skala Rumah TanggaB. Pembuatan Biogas dan Energi Hidrogen dari Limbah Manusia ( Feses )

Feses sebagai sumber energi dalam bentuk biogas dapat menghasilkan gas metana melalui proses fermentasi, dimana gas metana yang dihasilkan tersebut dapat dijadikan sebagai bahan baku dalam memproduksi hidrogen dengan proses reforming, sehingga limbah manusia (feses) tersebut yang tadinya merupakan suatu bahan yang tidak berharga dapat dijadikan sebagai bahan bakar yang ramah lingkungan dan tentu saja penggunaannya akan mengurangi ketergantungan akan pemakaian minyak bumi.Tabel 1. Hasil analisis komposisi kimia biogas dari fesesNo.KomponenKandungan (%)

1.

2.

3.

4.

5.

6.CH4CO2N2CO

O2H2S70

27

2,75

0,1

0,1

0,05

Dalam proses pemanfaatan feses sebagai bahan baku pembuatan gas hidrogen, ada 3 tahapan yang harus dilalui yaitu :

a. Unit persiapan bahan baku

Limbah manusia ( feses ) dari hasil pengambilan dikumpulkan dalam bak penampung bahan baku sebelum memasuki tangki berpengaduk. Untuk mendapatkan rasio C/N yang optimum yaitu 25-30 : 1 (United Nation, 1996), maka ditambahkan jerami kedalam tangki berpengaduk. Air dialirkan pada tangki berpengaduk dengan perbandingan 1 : 1 antara bahan baku (feses + jerami) dengan air (United Nation, 1996). Pada tahap hidrolisis, penambahan air berfungsi untuk melarutkan bahan organik dan komponen terlarut lainnya.

b. Unit fermentasiCampuran yang dihasilkan dari tahap persiapan bahan baku dialirkan ke dalam digester. Pencampuran bahan baku dengan air mempunyai pH 4-5, sehingga perlu ditambahkan larutan Ca(OH)2 10% (Petrus, 1998), untuk mendapatkan pH 7-8. Penambahan Ca(OH)2 dilakukan diawal fermentasi, Bakteri yang digunakan untuk proses fermentasi adalah bakteri Acidogenic dan bakteri Metanogenic. Bakteri Acidogenic dimasukkan ke dalam digester dengan waktu tinggal 4 hari. Setelah 4 hari, selanjutnya bakteri Metanogenic dialirkan kedalam digester. Bakteri Metanogenic tersebut berada didalam digester selama 6 hari, sehingga total retention time dari proses fermentasi di dalam digester adalah 10 hari. Metana diproduksi melalui pemutusan ikatan langsung dari CH3COOH, dengan gugus metil dikonversikan menjadi metana dan gugus karbonil menjadi karbondioksida. Pada unit ini terjadi reaksi :C6H10O5 + N2 ( CH3COOH ( CO2 + CH4Gas bio yang dihasilkan tersebut kemudian dialirkan ke sistem pemanas (heater) dengan bantuan blower menuju adsorber H2S.c. Unit produksi gas hidrogenGas H2S yang terdapat di dalam gas bio merupakan racun bagi katalis, sehingga perlu dilakukan pengurangan kadar gas H2S. Adsorber H2S yang menggunakan Zinc Oxide (ZnO) sebagai adsorban dapat mengurangi kadar sulfur hingga 0,2 ppm. H2S akan di adsorpsi melalui sebuah reaksi. Reaksi yang terjadi adalah eksotermis, tetapi karena panas yang dihasilkan sedikit, sehingga panas tersebut dapat diabaikan. Reaksi yang terjadi pada sulfur adsorber yaitu : Zn + H2S ( ZnS + H2OProduk gas hasil reaksi didalam Adsorber kemudian dialirkan ke dalam Reformer , dimana jenis Reformer yang digunakan pada proses ini adalah Fixed bed multi tube reactor. Di dalam Reformer, gas tersebut dikontakkan dengan CeO2 yang merupakan autokatalis untuk mengkonversi CH4 menjadi H2 dan CO dengan rasio 2:1. Pada unit ini, reaksi yang terjadi adalah:CeO2 + 0,5 CH4 ( CeO 1,5 + 0,5 CO + H22CeO2 + CH4 ( 2 CeO 1,5 +CO + 2H2Pada reformer tidak hanya terjadi reaksi pembentukan H2 tetapi juga terjadi regenerasi dari katalis CeO1,5 pada kondisi operasi yang sama. Reaksi yang terjadi,yaitu :2 CeO 1,5 +CO2 ( 2CeO2 + COProduk dari Reformer yang berupa gas H2, CO, O2, N2, H2S dan CH4 sisa dimasukkan ke dalam membran CH4 yang sebelumnya didinginkan. Membran CH4 digunakan untuk memisahkan gas CH4 dengan gas lainnya. Hal ini dilakukan untuk memanfaatkan gas CH4 sebagai bahan bakar. Untuk selanjutnya gas campuran (H2, CO, O2, N2, H2S dan CH4 sisa) keluaran membran CH4 akan di campurkan dengan steam di dalam reaktor HTM (Hydrogen Transport Membrane) untuk mereaksikan CO dengan H2O pada suhu 400 oC dan tekanan 150 psi. Dengan reaksi sebagai berikut :CO + H2O ( CO2 + H2Didalam reaktor HTM terdapat membran hidrogen yang dapat langsung memisahkan produk H2 yang dihasilkan dari Reformer dan reaktor HTM. Hidrogen yang dihasilkan setelah didinginkan, kemudian di salurkan ke pengguna (user).

Biogas dapat digunakan sebagai bahan bakar dan sebagai sumber energy alternatif untuk penggerak generator pembangkit tenaga listrik serta menghasilkan energi panas. Pembakaran 1 kaki kubik (0,028 meter kubik) biogas menghasilkan energy panas sebesar 10 Btu (2,25 kcal) yang setara dengan 6 kWh/m3 energi listrik atau 0,61 L bensin, 0,58 L minyak tanah, 0,55 L diesel, 0,45 L LPG (Natural Gas), 1,50 Kg kayu bakar, 0,79 L bioethanol.C. Pembuatan Kompos dari Sampah OrganikKompos didefinisikan sejenis pupuk organik, dimana kandungan unsur N, P dan K yang tidak terlalu tinggi , hal ini memb