banjir aceh

Download Banjir Aceh

Post on 11-Nov-2015

4 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

banjir aceh

TRANSCRIPT

  • INDRAPURI, NOVEMBER 2014

    BADAN METEOROLOGI, KLIMATOLOGI, DAN GEOFISIKA STASIUN KLIMATOLOGI INDRAPURI Jl. Banda Aceh Medan Km. 27,5 Indrapuri, Aceh Besar Telp : 08116815162 Kode Pos 23363

    Email : staklim.indrapuri@bmkg.go.id

  • ANALISIS KEJADIAN BANJIR DAN LONGSOR ACEH JAYA,

    DAN BANJIR WILAYAH PANTAI BARAT SELATAN (ACEH BARAT DAYA DAN

    ACEH SELATAN PROPINSI ACEH

    TANGGAL 01-02 NOVEMBER 2014

    Oleh :

    Stasiun Klimatologi Indrapuri Aceh Besar

    1. PENDAHULUAN

    SERAMBINEWS.COM, CALANG-sejak Minggu (2/11/2014) dini hari dilaporkan terkurung banjir.

    Akses transportasi ke ibu kota kecamatan (Lhok Kruet) terputus. Kondisi ini diperparah terjadinya

    longsor di jalan kawasan Gunung Panteu, Desa Alue Groe.

    SERAMBINEWS.COM, TAPAKTUAN - Hujan lebat yang mengguyur Aceh Selatan sejak Sabtu

    (1/11/2014) hingga Minggu (2/11/2014) telah berdampak terjadinya banjir luapan di sejumlah

    kecamatan dalam Kabupaten Aceh Selatan. Warga mengaku banjir kali ini terparah setelah banjir

    yang terjadi 10 tahun lalu.

    Informasi yang diterima Serambinews.com, kawasan - kawasan yang tergenang banjir di Aceh

    Selatan yakni, sejumlah gampong dalam Kecamatan Tapaktuan, Samadua, Labuhan Haji Raya,

    Meukek, Manggamat Kecamatan Kluet Tengah, Trumon dan sebagian Bakongan. "Ketinggian air di

    Labuhan Haji mencapai 1 meter. Ini merupakan banjir terbesar dalam 10 tahun teakhir," kata

    anggota DPRK Aceh Selatan, Rasmadi kepada Serambinews.com.

    Dia mengatakan, persoalan banjir di Aceh Selatan butuh penanganan serius dari Pemerintah Aceh

    mengingat banyak aliran sungai di kabupaten tersebut mengalami penyempitan dan

    pendangkalan."Solusi satu-satunya yakni dengan segera dilakukannya normalisasi aliran sungai dan

    pembangunan kembali drainase (saluran pembuang) yang ada di seluruh Kabupaten," paparnya.

    Zulfandy warga Koto Indarung, Kemukiman Manggamat, Kecamatan Kluet Tengah diterima

    informasi, air dengan ketinggian mencapai 1 meter juga sudah merendam lahan pertanian warga dan

    pemukiman penduduk. "Kondisi banjir kali ini cukup parah, kami berharap adanya penanganan

    segera dari pemerintah," harapnya.(*

    SERAMBINEWS.COM,BLANGPIDIE- Badan Jalan Nasional di sejumlah titik di Kabupaten Aceh

    Barat Daya (Abdya), terendam banjir genangan, Sabtu (1/11/2014) malam, menyusul hujan

    mengguyur kawasan tersebut sejak Sabtu sore. Beberapa anak sungai besar dan kecil juga meluap

    sehingga mengakibatkan terjadi banjir luapan di sejumlah kawasan hampir di seluruh kecamatan.

    Informasi dikumpul Serambinews.com, Sabtu malam, banjir genangan yang merendam badan jalan

    nasional terjadi di Desa Menasah Sukon, Kecamatan Lembah Sabil, lokasi Paya Laot atau di

    perbatasan Desa Panton Makmur dengan Desa Lhueng Baru, Kecamatan Manggeng, Desa Suak

    Nibong dan Desa Suak Labu, Kecamatan Tangan-Tangan. Banjir juga merendam badan jalan

    nasional lokasi Alue Diwi Desa Alue Padee, Kecamatan Kuala Batee, dan Desa Gunung Samarinda,

    Kecamatan Babahrot. Ketinggian air di kawasan tersebut berkisar antara 30 sampai 40 cm sehingga

    mengganggu arus lalu lintas dari dua arah. Sementara hujan intensitas sampai pukul 20.00 WIB,

    Sabtu malam masih mengguyur kawasan Abdya. Sementara banjir akibat luapan sungai besar

    mengakibatkan kawasan pemukiman dan rumah warga terendam di sejumlah kecamatan di Abdya.

    Camat Manggeng, Nasmadi S, melaporkan luapan Krueng Manggeng mengakibatkan empat

    desa/gampong terendan banjir luapan, yaitu Desa Pantee Raja, Sejahtera, Blang Manggeng dan Desa

    Tokoh.

  • Gambaran Umum Kondisi Rupa Bumi Di Sekitar Lokasi Kejadian Banjir dan Longsor Wilayah Pantai

    Barat Selatan.

    Lokasi terjadinya banjir di

    Aceh Barat Daya dengan

    kondisi geografis berbukit

    dan berhadapan dengan

    pegunungan bukit barisan

    Lokasi terjadinya banjir di

    Aceh Selatan dengan kondisi

    geografis berada di dataran

    dan berhadapan dengan

    pegunungan bukit barisan

    Lokasi terjadinya banjir dan

    Longsor di Gunung Kulo dan

    Gunung Paro Aceh Jaya

    dengan kondisi geografis

    berbukit dan berhadapan

    dengan bukit barisan

  • 2. ANALISIS DAN PEMBAHASAN

    A. Satelit Cuaca dan Dinamika Atmosfer

    Berdasarkan gambar satelit cuaca pada tanggal 01-02 November 2014 yang diambil mulai

    00.00 sampai 23.00 UTC (07.00-06.00 WIB) memperlihatkan kejadian banyaknya awan-

    awan konvektif (awan hujan) disekitaran wilayah Pantai Barat Selatan provinsi Aceh yaitu,

    Aceh Jaya, Aceh Barat Daya, dan Aceh Selatan. Awan-awan hujan di wilayah tersebut pada

    umumnya memiliki sebaran merata utamanya pada sore hingga malam hari. Awan-awan

    tersebut terlihat dari gradasi warna yang memperlihatkan pertumbuhan awan Cumulunimbus.

    Gambar 1. Gambar citra Awan dari Satelit Cuaca Tanggal 01 November 2014

    Sumber : www3.bom.gov.au

    20.00 UTC(03.00 WIB) 21.00 UTC(04.00 WIB)

    22.00 UTC(05.00 WIB) 23.00 UTC(06.00 WIB)

  • B. Outgoing Longwave Radiation (OLR)

    Nilai anomaly OLR di sekitar wilayah Aceh, Perairan Aceh dan samudera Hindia -10 s.d -20

    W/m2. Nilai ini menunjukkan tebal dan tutupan awan di wilayah Aceh umumnya Akhir bulan

    Oktober hingga awal Bulan November 2014 lebih besar dari pada rata-rata klimatologisnya.

    Gambar 2. Anomali Outgoing Longwave Radiation tanggal 20 Oktober 01 November 2014 Sumber : http://www.esrl.noaa.gov

    C. Suhu Muka Laut (SST)

    Nilai anomaly suhu muka laut pada Akhir bulan Oktober 2014 di sekitar wilayah Aceh dan

    perairan samudera Hindia bernilai +0.4 s.d +0.7 0C. Nilai positif ini menunjukkan kondisi laut

    lebih hangat dibandingkan nilai klimatologisnya dan menambah peluang terbentuknya awan

    di sekitar wilayah Aceh terutamanya wilayah Pantai Barat Selatan Aceh.

    Gambar 3. Anomali Suhu Muka Laut tanggal 20 - 30 Oktober 2014

    Sumber : http://www.esrl.noaa.gov

  • D. Tekanan Udara Permukaan (MSLP/Mean Sea Level Pressure)

    Nilai anomali Tekanan Udara Permukaan di sekitar wilayah Aceh dan Samudera Hindia

    umumnya bernilai Positif sebesar +0.3 s.d +0.6 Hpa. Nilai Positif ini menunjukkan kondisi

    Tekanan lebih tinggi dibandingkan nilai klimatologisnya dan kurang berpengaruh terhadap

    penambahan pembentukan awan di sekitar wilayah Aceh.

    Gambar 4. Anomali Suhu Muka Laut tanggal 20 - 30 Oktober 2014

    Sumber : http://www.esrl.noaa.gov

    E. Komponen Angin Zonal (Timur-Barat)

    Gambar 5. Anomali Komponen Angin Zonal tanggal 20 - 30 Oktober 2014

    Sumber : http://www.esrl.noaa.gov

    Nilai anomali Komponen Angin Zonal di sekitar wilayah Aceh bernilai -1 s.d -3. Kondisi ini

    menunjukkan Komponen angin lebih banyak didominasi dari arah timuran dibanding

    klimatologisnya.

  • F. Komponen Angin Meridional (Utara-selatan)

    Gambar 6. Anomali Komponen Angin Meridional tanggal 20 - 30 Oktober 2014

    Sumber : http://www.esrl.noaa.gov

    Nilai anomali Komponen Angin Meridional Lapisan 850 mb di sekitar wilayah Aceh bernilai

    positif +0.5 s.d +1.0 (Positif) dan Negatif -05 s.d -1.0. Nilai anomali Komponen Angin

    Meridional positif dan Negatif ini menunjukkan kondisi pertemuan angin (daerah

    konvergensi) wilayah Aceh dan menambah peluang terbentuknya awan dan hujan di sekitar

    wilayah Aceh.

    G. Data Curah Hujan

    Berdasarkan pengukuran curah hujan (diukur dalam mm) menggunakan penakar hujan obs di

    sebagian Pos Pantai Barat Selatan provinsi Aceh yaitu, Aceh Jaya, Aceh Barat Daya, dan

    Aceh Selatan, berupa pos hujan kerjasama dapat terlihat dalam Tabel 1, sebagai berikut :

    Pos Hujan Kabupaten Oktober-November 2014

    28 29 30 31 01 02

    Lamno Aceh Jaya - 0 3 33.5 113 98.2

    Tenom Aceh Jaya - 9 27.3 8 120.3 42.1

    Babah Rot Aceh Barat Daya 2 5.2 12 40 147 112

    Blang Pidie Aceh Barat Daya - - 45.5 53 68 71

    Kuala Batee Aceh Barat Daya - 0 5.5 93.5 85.5 102.5

    Labuhan Haji Barat Aceh Selatan 16 2 23 40 219 142

    Pasie Raja Aceh Selatan 1 - 9 82 93 50

    Tapaktuan Aceh Selatan 0 3 20 23.5 96.2 17

    Meukek Aceh Selatan 0 - 0 62 78 52

    Bakongan Aceh Selatan 16 - - - 60 47

  • Sumber : Koordinator Pos Hujan Stasiun Klimatologi Indrapuri.

    No. Pos Pengamat Kabupaten Rata2 CH November

    dasarian I

    Jumlah Curah Hujan

    tanggal 01-02 Nov

    2014

    1. Lamno Aceh Jaya 91.3 mm 211.2 mm

    2. Tenom Aceh Jaya 121.4 mm 162.4 mm

    3. Babah Rot Aceh Barat Daya 170.7 mm 259.0 mm

    4. Blang Pidie Aceh Barat Daya 279 mm 139.0 mm

    5. Kuala Batee Aceh Barat Daya 104.9 mm 188.0 mm

    6. Labuhan Haji Barat Aceh Selatan 43 mm 361 mm

    7. Pasie Raja Aceh Selatan - 143 mm

    8. Tapaktuan Aceh Selatan 100 mm 113.2 mm

    9. Meukek Aceh Selatan 80.7 mm 130 mm

    10. Bakongan Aceh Selatan - 107 mm

    Berdasarkan data distribusi curah hujan diatas 28 Oktober 02 November 2014, dapat terlihat

    pada tanggal 28-30 Oktober 2014 pada umumnya wilayah Aceh Jaya, Aceh Barat Daya, dan

    Aceh Selatan didominasi oleh kondisi Hujan Ringan (0-20mm/hari). Kemudian pada tanggal

  • 31 Oktober 02 November 2014 meningkat distribusinya menjadi hujan Sedang hingga Lebat

    (50-100 mm/hari). Khususnya pada tanggal 01 November 2014 Hujan Extrem tercatat di

    Kec. Lamno sebesar 113 mm, Kec. Tenom sebesar 120.3 mm, Babah Rot sebesar 147 mm,

    Labuhan Haji Barat sebesar 219 mm. Kemudian pada tanggal 02 November 2014 Hujan

    Exrem juga tercatat di Babah Rot sebesar 112 mm, Kual